Cara Menyiklus Akuarium Ikan (Siklus Nitrogen) - ekor9.com - ekor9.com

Cara Menyiklus Akuarium Ikan (Siklus Nitrogen)

Banyak aquarist pemula bingung dengan siklus nitrogen dan cara menyiklus akuarium. Orang-orang mengajukan banyak sekali pertanyaan tentang ini, mempelajari semua informasi, dan masih takut dengan prosesnya. Kenapa ini terjadi? Jawabannya sederhana. Mengelola siklus nitrogen dengan benar di akuarium bukanlah sebuah pilihan jika Anda ingin memiliki ikan, tapi itu suatu keharusan.

Siklus Nitrogen

Ketidakmampuan untuk melakukan hal ini akan menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius (seringkali fatal) pada makhluk apa pun di dalam akuarium Anda. Hal ini dapat terjadi karena amonia tidak terkendali di akuarium Anda saat ini atau Anda salah mengatur prosesnya saat menyiklus akuarium untuk pertama kalinya.

Jadi tidak mengherankan jika aquarist baru menjadi sedikit grogi saat membicarakan topik ini. Untungnya, menyiklus akuarium Anda dan memahami siklus nitrogen bukanlah hal-hal yang perlu Anda khawatirkan. Nyatanya, begitu Anda memahami prosesnya dari sudut pandang ilmiah, semuanya mulai berjalan dengan baik.

Itulah mengapa kami menyusun panduan info ini. Di dalamnya, Anda akan mempelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang siklus nitrogen dan cara menyiklus akuarium ikan Anda sendiri dengan benar. Saat Anda selesai, seluruh proses ini akan tampak mudah!

Apa Itu Siklus Nitrogen?

Siklus nitrogen adalah proses di mana bakteri menguntungkan memulai proses konversi positif yang memungkinkan amonia beracun dikeluarkan dari akuarium.

Apa maksudnya itu?

Amonia itu beracun, yang berarti harus dikelola jika Anda ingin kehidupan di akuarium Anda berkembang. Untungnya, di sanalah bakteri baik masuk. Koloni bakteri ini memulai proses dengan memungkinkan amonia beracun ini berubah menjadi nitrit. Tapi ada sedikit masalah, nitrit juga beracun.

Untungnya, prosesnya tidak berhenti di situ. Nitrit ini kemudian diubah menjadi nitrat, yang tidak beracun. Proses tiga langkah yang luar biasa ini sangat penting untuk kesejahteraan akuarium Anda.

Terlalu banyak amonia di akuarium Anda dapat membunuh penghuninya dan kadar nitrat yang berlebihan dapat menyebabkan pertumbuhan ganggang dan penurunan kualitas air akuarium (yang juga dapat menyebabkan masalah).

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman dasar tentang apa sebenarnya siklus nitrogen, mari kita gali lebih dalam. Meskipun Anda mungkin tidak perlu berpikir super ilmiah, kami kira akan sangat membantu jika Anda mengetahui sebanyak mungkin tentang hal ini.

Aquarist paling berpengalaman dan sukses memiliki pemahaman yang mengesankan tentang siklus nitrogen dan menggunakannya secara teratur untuk membantu akuarium mereka berkembang.

Tahapan Siklus Nitrogen

Di bagian sebelumnya, kami secara singkat membahas tahapan individu dari siklus nitrogen. Sekarang saatnya menjelajahi masing-masing tahapan dengan sedikit lebih detail.

Tahap Amonia

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, keberadaan amonia di akuarium Anda adalah sesuatu yang harus ditangani. Ini disebabkan oleh penumpukan bahan organik di akuarium Anda seperti kotoran atau makanan yang belum dimakan.

Tanpa bakteri menguntungkan, kadar amonia di akuarium Anda akan menumpuk tak terkendali dan menyebabkan masalah serius pada ikan di akuarium Anda. Beberapa ikan lebih resisten terhadap amonia daripada yang lain, berikut yang akan mereka rasakan:

  • Insang mereka terbakar
  • Tingkat stres yang meningkat karena ketidaknyamanan
  • Kerusakan organ dan otak (jika air memiliki kadar amonia tinggi)
  • Kemungkinan kematian

Semua ini tidak menyenangkan. Itulah mengapa bakteri menguntungkan sangat penting untuk siklus nitrogen. Ini akan memungkinkan amonia berubah menjadi nitrit pada tahap kedua proses.

Baca Juga:  Panduan Lengkap: Cara Memelihara Ikan Gurame di Akuarium

Tahap Nitrit

Saat amonia Anda mulai berubah menjadi nitrit, secara alami Anda akan melihat jumlah nitrit di akuarium Anda meningkat. Ini adalah sesuatu yang dapat (dan harus) Anda pantau secara konsisten. Cara ini terjadi adalah melalui proses metabolisme yang disebut nitritasi. Ya, itu kata yang nyata.

Proses metabolisme ini diprakarsai oleh jenis bakteri tertentu yang disebut Nitrosomonas. Bakteri ini tidak hanya membantu mengoksidasi amonia menjadi nitrit, tetapi juga menjaga fiksasi karbon dioksida.

Tapi nitrit juga beracun, jadi ada sesuatu yang harus dilakukan dengannya. Di sinilah keindahan siklus nitrogen muncul. Sama seperti yang kita lakukan dengan amonia, kadar nitrit harus naik dan terakumulasi ke titik di mana bakteri menguntungkan datang untuk menyelamatkannya lagi. Anda akan tahu saat segala sesuatunya beralih ke tahap ketiga dan terakhir saat pengujian Anda menunjukkan peningkatan nitrit yang konsisten.

Tahap Nitrat

Kita akhirnya sampai pada tahap terakhir siklus nitrogen. Sekarang, nitrit di akuarium Anda telah mencapai titik kritis dan bakteri baik bergegas untuk menyelamatkannya. Nama bakteri yang menangani proses ini adalah Nitrobacter. Bakteri ini mengoksidasi nitrit menjadi nitrat dengan memberi makan energi dari ion nitrit. Anda akan tahu bahwa proses ini selesai jika kadar amonia berada di angka 0 ppm di akuarium Anda.

Catatan: Penting untuk dicatat bahwa terlalu banyak nitrat juga dapat menyebabkan masalah di akuarium Anda. Anda dapat menguranginya dengan konsisten dengan penggantian air parsial, menggunakan peralatan yang tepat seperti skimmer protein, dan menambahkan tanaman ke akuarium Anda.

Berapa Lama Proses Ini Berlangsung?

Sebagian besar, siklus nitrogen berlangsung antara dua dan enam minggu. Namun ada beberapa hal yang dapat mempengaruhi rentang waktu ini:

– Berapa banyak amonia yang Anda mulai. Lebih banyak amonia = lebih banyak waktu.

– Jika Anda menggunakan bahan tambahan seperti bio-media atau akuarium. Ini dapat membantu mempercepat prosesnya.

– Jumlah tanaman dan batuan hidup yang Anda miliki di akuarium saat siklus nitrogen terjadi. Anda akan terkejut betapa banyak bantuan yang dapat diberikan oleh mereka.

Saat ini terjadi, tugas Anda adalah melakukan tes air secara rutin menggunakan kit tes untuk mendapatkan gambaran sejauh mana Anda berada di setiap tahap dan memastikan semuanya berjalan lancar.

Menyiklus Tanpa Ikan

Setelah Anda mengetahui apa yang sebenarnya terjadi pada air Anda selama proses tersebut, sekarang saatnya untuk menunjukkan kepada Anda cara menyiklus sendiri akuarium ikan Anda. Metode yang akan kami jelaskan adalah apa yang disebut “menyiklus tanpa ikan.” Alasan namanya cukup sederhana, Anda tidak melakukan ini dengan ikan apa pun di dalam akuarium Anda.

Seperti yang Anda ketahui sekarang, agar siklus nitrogen berkembang dari tahap ke tahap harus ada lonjakan amonia dan nitrit. Keduanya beracun yang akan membuat ikan Anda sangat tidak nyaman, stres, sakit, dan bahkan menyebabkan kematian (ini sangat umum terjadi).

Catatan: Inilah mengapa kami hanya menyarankan Anda meluangkan waktu untuk mempelajari cara bersiklus akuarium tanpa ikan di dalamnya. Menyebabkan rasa sakit atau membunuh makhluk hidup lain bukanlah cara kita memelihara ikan.

Langkah 1: Memperkenalkan Amonia ke Akuarium Anda

Tanpa ada makhluk di akuarium baru yang menghasilkan limbah ikan, Anda memerlukan solusi untuk benar-benar memasukkan sumber amonia ke dalam akuarium Anda. Tanpa amonia berarti tidak ada siklus nitrogen.

Cara yang benar dan teruji untuk melakukan ini adalah dengan menambahkan makanan ikan ke dalam air secara bertahap. Jangan berlebihan dan membuang seluruh toples ke akuarium Anda sekaligus. Sebaliknya, tambahkan sedikit dua kali sehari dalam interval kira-kira 12 jam.

Makanan ikan ini akan mulai terurai di dalam air dan perlahan-lahan meningkatkan kadar amonia. Saat ini berlangsung, Anda harus menguji air setiap satu atau dua hari untuk memastikan ada cukup amonia di dalam air (targetnya 3 ppm).

Baca Juga:  Panduan Lengkap, Cara Merawat Ikan Discus

Langkah 2: Memeriksa Kadar Nitrit

Setelah sabotase makanan Anda berlangsung selama 7 hingga 8 hari, inilah saatnya untuk melihat di mana tingkat nitritnya. Anda perlu terus menambahkan makanan apa pun hasil tesnya, tetapi jika Anda melihat ada nitrit di dalam air, itu tandanya siklus nitrogen sedang berlangsung.

Langkah 3: Tunggu Nitrit Turun

Lanjutkan pengujian dan tambahkan amonia sampai pengujian Anda menunjukkan adanya penurunan nitrit di akuarium Anda. Ini berarti Anda memasuki fase terakhir dari siklus tersebut! Tugas Anda sekarang adalah menguji kadar nitrit dan amonia. Ingat, ini harus benar-benar hilang sebelum Anda selesai. Berhenti terlalu dini dapat menyebabkan masalah besar di kemudian hari.

Setelah amonia dan nitrit sepenuhnya keluar, inilah saatnya bagi Anda untuk memeriksa ulang tingkat nitrat Anda. Meskipun ini yang kita inginkan, terlalu banyak nitrat tetap dapat menimbulkan masalah bagi ikan Anda. Apa pun yang melebihi 20 ppm dapat menyebabkan masalah bagi ikan Anda, jadi lakukan penggantian air jika ini terjadi pada Anda.

Langkah 4: Masukkan Ikan

Setelah airnya cocok untuk ikan baru Anda, sekarang saatnya memperkenalkan mereka ke rumah baru mereka. Mulailah dengan menambahkan beberapa ikan yang kuat sekaligus selama beberapa minggu (tergantung pada berapa banyak yang Anda miliki) agar aman. Menambahkan terlalu banyak sekaligus dapat menyebabkan lonjakan amonia yang dapat merusak kehidupan di akuarium Anda.

Memasukkan semua ikan sekaligus dapat mengakibatkan perubahan ketinggian air dan karena akuarium dalam keadaan sensitif, lebih baik jika dimasukkan ke dalam wadah. Anda sudah menunggu lama sampai siklus nitrogen selesai dan akan memalukan jika sesuatu terjadi pada tahap ini karena ketidaksabaran.

Menyiklus dengan Ikan

Meskipun ada banyak panduan di luar sana tentang cara menyiklus akuarium dengan ikan di dalamnya, ini bukanlah salah satunya.

Inilah alasannya:

Bersiklus di dalam akuarium dengan ikan di dalamnya sama sekali tidak ideal. Karena peningkatan tajam amonia dan nitrit, ada kemungkinan besar Anda akan membunuh beberapa ikan. Mereka yang selamat akan mengalami rasa sakit dan stres yang signifikan.

Jadi meskipun kita mengetahui langkah-langkah yang harus diambil jika Anda ingin menyiklus akuarium yang secara aktif menampung ikan, itu adalah cara yang salah dan bertentangan dengan etika dalam hal pemeliharaan ikan.

Metode untuk Mempersingkat Proses Siklus

Sekarang Anda mungkin telah menyadari bahwa seluruh proses ini dapat memakan waktu cukup lama, dan Anda tidak sendiri. Melalui tes air berminggu-minggu dan menunggu adalah sesuatu yang ingin dihindari kebanyakan orang. Untungnya, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mempercepat siklus nitrogen.

Catatan: Beberapa dari metode ini disebut “penyemaian,” jadi jika Anda melihatnya digunakan secara online, Anda sekarang tahu apa yang mereka maksud.

Gunakan Media Filter

Jika Anda memiliki akses ke media filter dari akuarium yang sudah ada, itu dapat digunakan untuk mempercepat proses siklus akuarium. Media dari akuarium ini telah terpapar pada bakteri menguntungkan yang kita cari dan akan membawa sebagian ke akuarium tempat Anda menyiklus.

Jika memungkinkan, sangat ideal menggunakan media filter dari akuarium yang ukurannya kira-kira sama dengan yang Anda gunakan untuk menyiklus. Ini bukan solusi utama, tetapi mengurangi beberapa risiko dan memastikan bahwa jumlah bakteri yang Anda bawa sama dengan yang Anda butuhkan.

Paparkan Filter Anda ke Akuarium yang Sudah Mapan

Ini mirip dengan metode sebelumnya. Ambil saja filter yang akan Anda gunakan di akuarium tempat Anda bersiklus dan paparkan ke air akuarium di akuarium yang sudah ada setidaknya selama 7 hari.

Ini akan memberikan kesempatan kepada bakteri nitrifikasi di akuarium yang sudah ada untuk bersarang di filter baru Anda. Kemudian, saat Anda membawanya kembali ke akuarium baru Anda yang sudah tersiklus, bakteri menguntungkan ini akan ikut serta!

Baca Juga:  10 Jenis Ikan Asin yang Enak dan Sedap, Sudah Coba Semua?

Mulailah Berkebun

Menambahkan beberapa tanaman hidup ke akuarium Anda adalah cara hebat lainnya untuk mempercepat siklus nitrogen dan mengelola jumlah amonia dalam jangka panjang. Beberapa aquarist lebih suka menambahkan tanaman yang sebelumnya ditempatkan di akuarium yang sudah mapan, tetapi tanaman baru masih sangat membantu.

Tanaman dengan tingkat pertumbuhan yang cepat ideal untuk ini karena jika Anda harus menunggu berminggu-minggu hingga mereka tumbuh, Anda tidak akan mempercepat siklus nitrogen sebanyak mungkin.

Catatan: Ketahuilah bahwa menggunakan metode ini untuk mempercepat siklus bukan tanpa risiko. Saat Anda membawa masuk bakteri dari akuarium lain, selalu ada kemungkinan penumpang lain yang tidak diinginkan dapat ikut serta (parasit misalnya). Jika Anda ingin memainkannya seaman mungkin dan memiliki kesabaran, menghindari metode ini adalah langkah terbaik Anda.

Hambatan yang Sering Terjadi Saat Menyiklus Akuarium

Sekarang Anda seharusnya sudah memiliki pemahaman yang baik tentang siklus tanpa ikan dan cara mengelola prosesnya. Tetapi itu tidak berarti semuanya tidak bisa salah! Bahkan aquarist paling berpengalaman pun mengalami hambatan kecepatan dalam hal siklus nitrogen. Ini adalah proses yang rumit. Tetapi ada beberapa masalah yang akan terjadi jauh lebih sering daripada yang lain. Di bagian ini kami membahasnya sehingga Anda tidak tersesat jika itu terjadi pada Anda.

Anda Tidak Bisa Memulai Siklusnya

Masalah umum yang dihadapi aquarist baru (terutama saat melakukan siklus tanpa ikan pertama mereka) adalah kurangnya amonia di dalam akuarium. Jelas, jika Anda tidak dapat meningkatkan kadar amonia maka sisa siklus nitrogen tidak dapat terjadi!

Untungnya, solusi untuk ini cukup sederhana: tambahkan lebih banyak makanan. Lanjutkan dengan jarak 12 jam, tetapi masukkan lebih banyak serpihan dari sebelumnya. Selain itu, coba singkirkan tanaman apa pun yang Anda miliki di dalam akuarium. Fungsi baik mereka mungkin menghilangkan semua amonia! Ini adalah saat di mana manfaat luar biasa dari tanaman hidup di akuarium Anda sebenarnya belum dibutuhkan.

Tidak Ada Penurunan Tingkat Amonia

Ada amonia di akuarium Anda. Tapi bagaimana jika itu tidak turun? Salah satu penyebab paling umum dari hal ini hanyalah tingkat pH yang rendah. Apa pun di bawah pH 7 membuat siklus nitrogen tidak mungkin, jadi Anda harus menaikkannya jika itu masalahnya.

Jika pH Anda terlihat bagus, pastikan Anda tidak melakukan salah satu dari dua kesalahan umum lainnya. Yang pertama adalah menggunakan air yang mengandung klorin. Ini akan membunuh bakteri nitrifikasi di air Anda dan membiarkan amonia tetap ada tanpa terkendali. Air keran biasanya mengandung klorin di dalamnya, jadi itu yang harus diperhatikan.

Kemungkinan lainnya adalah Anda terlalu sering membersihkan akuarium. Pembersihan berlebihan adalah cara yang bagus untuk menghilangkan bakteri yang Anda butuhkan untuk siklus nitrogen.

Anda Sulit Menyetabilkan Nitrat di Akuarium Anda

Air dengan klorin dan pembersihan berlebihan juga akan memengaruhi kemampuan Anda untuk memfasilitasi pertumbuhan nitrat di akuarium Anda. Tanaman juga dapat memengaruhi tahap siklus ini, tetapi kemungkinan tanaman akan menghentikan Anda sebelum Anda mencapai titik ini.

Kesimpulan

Mempelajari siklus nitrogen dan cara mensiklus akuarium ikan Anda tidak terlalu susah. Sama seperti apa pun, begitu Anda memahami prosesnya, rasa takut akan mencair! Jika Anda masih sedikit bingung, sebaiknya Anda membaca kembali pengelompokan tahapan di atas. Mengetahui apa yang sebenarnya terjadi pada tingkat ilmiah tidah hanya akan membantu Anda melakukan langkah-langkah menyiklus akuarium tanpa ikan, tetapi juga memecahkan masalah jika Anda mengalami masalah.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang proses ini, kami akan dengan senang hati membantu. Hubungi kami di laman kontak atau komentar di bawah dan kami akan membantu Anda mengetahui apa yang harus dilakukan.

error: