Mengenal Kehidupan Monyet Ekor Singa Alias Wanderoo - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Mengenal Kehidupan Monyet Ekor Singa Alias Wanderoo

Monyet makaka ekor singa (Macaca silenus), atau wanderoo, adalah monyet Dunia Lama endemik Ghats Barat di India Selatan. Bulu makaka ekor singa berwarna hitam. Ciri khasnya yang luar biasa adalah surai putih keperakan yang mengelilingi kepala dari pipi hingga dagu, yang memberi monyet ini nama Jerman Bartaffe, berarti “kera jenggot.” Wajah tak berambutnya berwarna hitam.

Gambar Wanderoo

Dengan panjang kepala ke tubuh 42 sampai 61 cm dan berat 2 sampai 10 kg, mereka termasuk dalam makaka yang lebih kecil. Ekornya berukuran sedang dengan panjang sekitar 25 cm, dan memiliki jumbai hitam di ujung yang mirip dengan ekor singa, meskipun jumbai ini lebih menonjol pada jantan daripada betina.

Kehamilan kira-kira enam bulan. Makaka muda dirawat selama satu tahun. Kematangan seksual dicapai pada empat tahun untuk betina dan enam tahun untuk pejantan. Harapan hidup di alam liar sekitar 20 tahun, sedangkan di penangkaran hingga 30 tahun. Mereka paling dekat hubungannya dengan Pigtail Macaque, ditemukan di Asia Tenggara sekitar 2 juta tahun yang lalu. Karena zaman es di belahan bumi utara, tutupan vegetasi Asia dan India berkurang drastis karena berkurangnya monsoon sehingga kedua monyet ini terpisah satu sama lain dan berevolusi dengan cara yang berbeda dan kita bisa lihat hasilnya.

Perilaku

Monyet ekor singa adalah penghuni hutan hujan; mereka diurnal, artinya aktif secara eksklusif di siang hari. Mereka adalah pemanjat yang baik dan menghabiskan sebagian besar hidupnya di kanopi atas hutan tropis yang lembab dan selalu hijau. Tidak seperti makaka lainnya, makaka biasanya menghindari manusia jika memungkinkan.

Dalam perilaku berkelompok, monyet ekor singa sangat mirip dengan monyet lainnya, hidup dalam kelompok hierarkis yang biasanya terdiri atas 10 sampai 20 anggota, yang tersusun dari beberapa jantan dan banyak betina. Mereka adalah hewan teritorial, mempertahankan wilayahnya terlebih dahulu dengan teriakan makaka ke arah pasukan penyerang. Jika ini terbukti tidak membuahkan hasil, perkelahian mereka bisa sangat agresif; interaksi agresif ini dapat berkisar dari pengejaran sederhana atau memicu pertengkaran ketika diprovokasi. Di sisi lain, ketika berada di sekitar spesies mutualistik, mereka tidak terlibat secara aktif.

Perkawinan

Perilaku makaka ekor singa dicirikan oleh pola khas seperti hidup di arboreal, memakan secara selektif berbagai macam pohon buah-buahan, ruang antar individu yang besar saat mencari makan, dan anggaran waktu dengan proporsi waktu yang tinggi untuk eksplorasi dan makan.

Mereka terutama memakan buah-buahan asli, daun, tunas, serangga, dan vertebrata kecil di hutan perawan, tetapi dapat beradaptasi dengan perubahan lingkungan yang cepat di daerah penebangan selektif besar-besaran melalui modifikasi perilaku dan memperluas pilihan makanan untuk memasukkan buah-buahan, biji-bijian, pucuk, empulur, bunga, kerucut, mesocarp, dan bagian lain dari banyak tumbuhan non-pribumi dan pionir. Di hutan Kerala mereka diamati memangsa anak burung dan telur merpati.

Baca Juga:  6 Perbedaan Kera dan Monyet yang Perlu Kamu Ketahui

Populasi

Penilaian terbaru untuk laporan IUCN, 3000-3500 ekor hewan ini hidup tersebar di beberapa daerah di Tamil Nadu, Kerala, Karnataka Makaka ekor singa termasuk dalam primata paling langka dan paling terancam. Wilayah jelajah mereka semakin terisolasi dan terfragmentasi oleh penyebaran pertanian dan teh, kopi, jati, dan kina, pembangunan penampungan air untuk irigasi dan pembangkit listrik, dan pemukiman penduduk untuk mendukung kegiatan tersebut. Mereka tidak hidup, makan atau melakukan perjalanan melalui perkebunan. Perusakan habitat dan menghindari kedekatan dengan manusia telah menyebabkan penurunan populasi mereka secara drastis.

Dari tahun 1977 hingga 1980, keprihatinan publik tentang status terancam punah makaka ekor singa menjadi titik fokus Save Silent Valley, debat lingkungan paling sengit di India dalam dekade ini. Dari tahun 1993 hingga 1996, 14 kelompok diamati di Taman Nasional Silent Valley, Kerala, salah satu habitat yang paling tidak terganggu yang tersisa untuk mereka. Silent Valley memiliki jumlah makaka ekor singa terbesar di India Selatan.

Kawasan lindung lainnya di Kerala adalah Suaka Margasatwa Neyyar, Suaka Margasatwa Peppara, Suaka Margasatwa Shendurney, Suaka Harimau Periyar dan lokasinya (Gavi dan Konni), Taman Nasional Eravikulam, Taman Nasional Pambadum Shola, Suaka Harimau Parambikulam, Suaka Harimau Annaimalai, Suaka Margasatwa Amarambalam Baru Hutan, Suaka Margasatwa Aralam, dan Suaka Margasatwa Chimmony dan wilayah Wayanad.

Baca Juga:  Mengenal Bonobo, Primata Paling Langka dan Cerdas

Populasi tunggal 32 kelompok makaka ekor singa yang dapat bertahan sendiri ada di Sirsi-Honnavara, Karnataka, populasi paling utara dari spesies tersebut. Sebuah sensus lokal yang dilakukan pada tahun 2007 di Distrik Theni di Tamil Nadu menyebutkan jumlahnya sekitar 250 ekor, yang dianggap menggembirakan, karena hingga saat itu tidak ada makaka ekor singa yang dilaporkan di wilayah tersebut.

Spesies ini juga ditemukan secara mencolok di bagian Papanasam di Cagar Alam Harimau Kalakkad Mundanthurai di distrik Tirunelveli di Tamil Nadu. Banyak kebun binatang ambil bagian dalam program pemuliaan yang membantu mengamankan kelangsungan hidup spesies ini. Sekitar 338 makaka ini dilaporkan hidup di kebun binatang. Namun hewan ini tidak lagi masuk dalam daftar 25 Primata Paling Terancam Punah di Dunia setelah badan internasional yang menyusunnya memutuskan bahwa pemerintah daerah di India selatan telah bertindak positif untuk melindunginya.