Pembahasan Lengkap Tentang Unta, dari Makanan Sampai Habitat - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Pembahasan Lengkap Tentang Unta, dari Makanan Sampai Habitat

Unta adalah hewan berkuku dengan jari genap dalam genus Camelus yang memiliki endapan lemak khas yang dikenal sebagai “punuk” di punggungnya. Unta telah lama didomestikasi dan, sebagai hewan ternak, mereka menyediakan makanan (susu dan daging) dan tekstil (serat dan bulu dari bulu). Unta adalah hewan pekerja yang sangat cocok dengan habitat gurunnya dan merupakan alat transportasi penting bagi penumpang dan barang.

Gambar Unta

Ada tiga spesies unta yang masih hidup di dunia. Unta berpunuk satu membentuk 94% dari populasi unta dunia, dan unta Baktria berpunuk dua hanya mencapai 6% jumlahnya. Unta Baktria Liar adalah spesies terpisah dan sekarang sangat terancam punah.

Kata “camel” (unta) juga digunakan secara informal dalam arti yang lebih luas, di mana istilah yang lebih tepat adalah “camelid” untuk memasukkan ketujuh spesies dari famili Camelidae: unta sejati (tiga spesies di atas), bersama dengan unta “Dunia Baru,” yaitu llama, alpaka, guanaco, dan vicuña. [Kata itu sendiri berasal dari bahasa Latin: camelus dan Yunani: κάμηλος (kamēlos) dari bahasa Ibrani, Arab atau Fenisia: gāmāl.

Spesies Unta

Spesies yang masih ada

3 spesies unta yang masih ada:

Dromedary / Unta Arab (Camelus dromedaryus) – Timur Tengah, Tanduk Afrika, dan Asia Selatan

Unta Baktria (Camelus bactrianus) – Asia Tengah, termasuk wilayah sejarah Baktria.

Unta Baktria liar (Camelus ferus) – Daerah terpencil di barat laut Cina dan Mongolia

Spesies yang baru punah

Spesies unta yang punah dalam genus terpisah Camelops, yang dikenal sebagai C. hesternus, hidup di Amerika Utara bagian barat hingga akhir Pleistosen, sekitar 11.000 tahun yang lalu.

Biologi

Harapan hidup rata-rata unta adalah 40 sampai 50 tahun. Unta dewasa memiliki tinggi badan 1,85 m sampai bahu dan 2,15 m sampai punuk. Unta Baktria bisa lebih tinggi 30 cm. Unta dapat berlari dengan kecepatan hingga 65 km / jam dalam ledakan singkat dan mempertahankan kecepatan hingga 40 km / jam (25 mph). Unta Baktria memiliki berat 300 hingga 1.000 kg dan dromedary beratnya 300 hingga 600 kg. Jari-jari kaki yang melebar pada kuku unta memberikan pegangan tambahan untuk berbagai sedimen tanah.

Unta jantan dromedary memiliki organ yang disebut dulla di tenggorokannya, kantung karet besar yang dikeluarkan dari mulutnya saat dalam masa kawin untuk menegaskan dominasi dan menarik betina. Ia menyerupai lidah panjang, bengkak, dan merah jambu yang menjulur keluar dari sisi mulutnya. Unta kawin dengan menyuruh jantan dan betina duduk di tanah, di mana jantan akan naik dari belakang. Pejantan biasanya berejakulasi tiga atau empat kali dalam satu sesi kawin. Unta adalah satu-satunya hewan berkuku yang kawin dalam posisi duduk.

Adaptasi ekologis dan perilaku

Unta tidak langsung menyimpan air di punuknya; mereka adalah reservoir jaringan lemak. Memusatkan lemak tubuh di punuk mereka meminimalisir efek isolasi lemak jika didistribusikan ke seluruh tubuh mereka, membantu unta bertahan hidup di iklim panas. Ketika jaringan ini dimetabolisme, ia menghasilkan lebih dari satu gram air untuk setiap gram lemak yang diproses. Metabolisasi lemak ini, sambil melepaskan energi, menyebabkan air menguap dari paru-paru selama respirasi (karena oksigen diperlukan untuk proses metabolisme): secara keseluruhan, ada penurunan bersih dalam air.

Unta memiliki serangkaian adaptasi fisiologis yang memungkinkan mereka bertahan dalam waktu lama tanpa sumber air eksternal. Unta dromedary jarang minum sekali setiap 10 hari bahkan dalam kondisi yang sangat panas, dan dapat kehilangan hingga 30% massa tubuhnya karena dehidrasi. Tidak seperti mamalia lainnya, sel darah merah unta berbentuk oval bukan melingkar. Hal ini memfasilitasi aliran sel darah merah selama dehidrasi dan membuatnya lebih baik dalam menahan variasi osmotik tinggi tanpa pecah saat meminum air dalam jumlah besar: seekor unta seberat 600 kg dapat minum 200 liter air dalam tiga menit.

Unta mampu menahan perubahan suhu tubuh dan konsumsi air yang akan membunuh sebagian besar mamalia lain. Temperaturnya berkisar dari 34 °C saat fajar dan terus meningkat hingga 40 °C saat matahari terbenam, sebelum dingin kembali di malam hari. Secara umum, untuk membandingkan antara unta dan hewan ternak lainnya, unta hanya kehilangan asupan cairan 1,3 liter setiap hari sedangkan ternak lainnya kehilangan 20 hingga 40 liter per hari.

Menjaga suhu otak dalam batas tertentu sangat penting bagi hewan; untuk membantu hal ini, unta memiliki rete mirabile, yaitu kompleks arteri dan vena yang terletak sangat dekat satu sama lain yang memanfaatkan aliran darah berlawanan untuk mendinginkan darah yang mengalir ke otak.

Unta jarang berkeringat, bahkan saat suhu ruangan mencapai 49 °C. Keringat yang muncul menguap di tingkat kulit, bukan di permukaan mantel; panas penguapan karena itu berasal dari panas tubuh daripada panas lingkungan. Unta dapat menahan kehilangan 25% berat tubuhnya karena berkeringat, sedangkan sebagian besar mamalia lain hanya dapat menahan sekitar 12-14% dehidrasi sebelum gagal jantung terjadi akibat gangguan peredaran darah.

Saat unta menghembuskan napas, uap air terperangkap di lubang hidung mereka dan diserap kembali ke dalam tubuh sebagai cara untuk menghemat air. Unta yang memakan herba hijau dapat mencerna kelembapan yang cukup dalam kondisi yang lebih ringan untuk menjaga kondisi terhidrasi tubuh mereka tanpa perlu minum.

Bulu unta yang tebal mengisolasinya dari panas hebat yang terpancar dari pasir gurun; unta yang dicukur harus mengeluarkan keringat 50% lebih banyak untuk menghindari kepanasan. Selama musim panas, bulunya menjadi lebih terang warnanya, memantulkan cahaya serta membantu menghindari sengatan matahari.

Kaki unta yang panjang membantu dengan menjaga jarak tubuhnya dari tanah, yang bisa menjadi sangat panas hingga 70 °C. Dromedary memiliki bantalan jaringan tebal di atas tulang dada yang disebut pedestal. Ketika hewan berbaring dalam posisi telentang sternal, pedestal mengangkat tubuh dari permukaan yang panas dan memungkinkan udara pendingin lewat di bawah tubuh.

Baca Juga:  Mengenal Hirola, Mamalia Pertama yang Kemungkinan Akan Lenyap

Mulut unta memiliki lapisan kasar yang tebal, memungkinkan mereka untuk mengunyah tanaman gurun yang berduri. Bulu mata dan bulu telinga panjang, bersama dengan lubang hidung yang bisa menutup, membentuk penghalang terhadap pasir. Jika pasir tersangkut di mata mereka, mereka dapat melepaskannya menggunakan kelopak mata ketiga yang transparan. Cara berjalan unta dan kaki yang melebar membantu mereka bergerak tanpa tenggelam ke pasir.

Ginjal dan usus unta sangat efisien dalam menyerap air. Ginjal unta memiliki rasio korteks 1: 4 terhadap medula. Jadi, bagian meduler ginjal unta menempati area dua kali lebih luas dari ginjal sapi. Kedua, sel-sel ginjal memiliki diameter yang lebih kecil, yang mengurangi luas permukaan untuk penyaringan. Kedua karakteristik anatomi utama ini memungkinkan unta menghemat air dan membatasi volume urin dalam kondisi gurun yang ekstrem. Air seni unta keluar sebagai sirup kental, dan kotoran unta sangat kering sehingga tidak perlu dikeringkan saat orang Badui menggunakannya untuk menyalakan api.

Sistem kekebalan unta berbeda dengan mamalia lain. Biasanya, molekul antibodi berbentuk Y terdiri atas dua rantai berat (atau panjang) sepanjang Y, dan dua rantai ringan (atau pendek) di setiap ujung Y. Unta, selain ini, juga memiliki antibodi yang dibuat hanya dari dua rantai berat, sebuah ciri yang membuatnya lebih kecil dan lebih tahan lama. Antibodi “rantai berat” ini, yang ditemukan pada 1993, diperkirakan telah berkembang 50 juta tahun lalu, setelah unta terpisah dari ruminansia dan babi.

Genetika

Unta

Kariotipe spesies unta yang berbeda telah dipelajari sebelumnya oleh banyak kelompok, tetapi tidak ada kesepakatan tentang nomenklatur kromosom unta yang telah dicapai. Alur penelitian tahun 2007 mengurutkan kromosom unta, berdasarkan fakta bahwa unta memiliki 37 pasang kromosom (2n = 74), dan menemukan bahwa kariotipe terdiri atas satu autosom metasentrik, tiga submetasentrik, dan 32 akrosentrik. Y adalah kromosom metasentrik kecil, sedangkan X adalah kromosom metasentrik yang besar.

Unta hibrida, hasil persilangan antara unta Baktria dan unta dromedary, memiliki satu punuk, meskipun memiliki lekukan sedalam 4–12 cm (1,6–4,7 inci) yang memisahkan bagian depan dari belakang. Hibrida memiliki tinggi 2,15 meter di bahu dan 2,32 m di punuk. Beratnya rata-rata 650 kg dan dapat membawa sekitar 400 sampai 450 kg, lebih dari dromedary atau Baktria.

Menurut data molekuler, unta Baktria liar (C. ferus) terpisah dari unta Baktria domestik (C. bactrianus) sekitar 1 juta tahun yang lalu. Unta Dunia Baru dan Dunia Lama berpisah sekitar 11 juta tahun yang lalu. Meskipun demikian, spesies ini dapat melakukan hibridisasi dan menghasilkan keturunan yang layak.

Cama adalah hibrida unta-llama yang dibiakkan oleh para ilmuwan untuk melihat seberapa dekat kekerabatan spesies induknya. Para ilmuwan mengumpulkan air mani dari unta melalui vagina buatan dan menginseminasi llama setelah merangsang ovulasi dengan suntikan gonadotrophin. Cama berukuran setengah antara unta dan llama dan tidak memiliki punuk. Dia memiliki telinga di antara unta dan llama, kaki lebih panjang dari llama, dan kuku yang terbelah sebagian. Seperti bagal, cama mandul, meskipun kedua orang tuanya memiliki jumlah kromosom yang sama.

Domestikasi

Seperti kuda sebelum kepunahan di benua asalnya, unta menyebar di Beringia, bergerak berlawanan arah dari imigrasi Asia ke Amerika. Mereka bertahan hidup di Dunia Lama, dan akhirnya manusia menjinakkannya dan menyebarkannya secara global. Bersama dengan banyak megafauna lainnya di Amerika Utara, unta liar asli punah selama penyebaran masyarakat adat pertama di Amerika dari Asia ke Amerika Utara, 12-10.000 tahun yang lalu; meskipun fosil tidak pernah dikaitkan dengan bukti pasti perburuan.

Kebanyakan unta yang masih hidup saat ini dibudidayakan. Meskipun populasi liar ada di Australia, India dan Kazakhstan, unta liar hanya bertahan hidup di populasi unta Baktria liar di Gurun Gobi. Manusia mungkin pertama kali menjinakkan unta dromedary di Somalia dan Arab selatan sekitar 3000 SM dan unta Baktria di Asia tengah sekitar 2500 SM, seperti di Shahr-e Sukhteh (juga dikenal sebagai Kota Terbakar ), Iran.

Karya Martin Heide di tahun 2010 tentang domestikasi unta secara tentatif menyimpulkan bahwa manusia telah menjinakkan unta Baktria setidaknya pada pertengahan milenium ketiga di suatu tempat di timur Pegunungan Zagros, dengan praktik tersebut kemudian pindah ke Mesopotamia. Heide menyarankan bahwa menyebutkan unta “dalam narasi patriarki dapat merujuk, setidaknya di beberapa tempat, unta Baktria,” sambil mencatat bahwa unta tidak disebutkan dalam hubungannya dengan Kanaan.

Penggalian baru-baru ini di Lembah Timna oleh Lidar Sapir-Hen dan Erez Ben-Yosef menemukan apa yang mungkin merupakan tulang unta domestik paling awal yang pernah ditemukan di Israel atau bahkan di luar Semenanjung Arab, yang berasal dari sekitar 930 SM. Hal ini mendapat liputan media yang cukup besar, karena ini adalah bukti kuat bahwa kisah Abraham, Yakub, Esau, dan Yusuf ditulis setelah masa ini.

Keberadaan unta di Mesopotamia -tetapi tidak di tanah Mediterania bagian timur- bukanlah gagasan baru. Sejarawan Richard Bulliet tidak berpikir bahwa menyebut unta sesekali dalam Alkitab berarti unta domestik adalah hal yang umum di Tanah Suci pada waktu itu. Arkeolog William F. Albright, yang menulis lebih awal, melihat unta dalam Alkitab sebagai anakronisme.

Laporan resmi oleh Sapir-Hen dan Ben-Joseph mencatat:

“Pengenalan unta dromedary (Camelus dromedaryus) sebagai hewan pengangkut ke Levant selatan… secara substansial memfasilitasi perdagangan di gurun yang luas di Arab, mendorong perubahan ekonomi dan sosial (misalnya, Kohler 1984; Borowski 1998: 112–116; Jasmin 2005). Ini… telah menghasilkan diskusi ekstensif mengenai tanggal unta domestik paling awal di Levant selatan (dan sekitarnya) (misalnya, Albright 1949: 207; Epstein 1971: 558–584; Bulliet 1975; Zarins 1989; Köhler-Rollefson 1993; Uerpmann dan Uerpmann 2002; Jasmin 2005; 2006; Heide 2010; Rosen dan Saidel 2010; Grigson 2012). Sebagian besar sarjana saat ini setuju bahwa dromedary dieksploitasi sebagai hewan pengangkut pada masa awal Zaman Besi (bukan sebelum abad ke-12)

dan menyimpulkan:

“Data terkini dari situs peleburan tembaga di Lembah Aravah memungkinkan kami untuk menunjukkan dengan tepat masuknya unta domestik ke Levant selatan secara lebih tepat berdasarkan konteks stratigrafi yang terkait dengan rangkaian tanggal radiokarbon yang luas. Data menunjukkan bahwa peristiwa ini terjadi tidak lebih awal dari sepertiga terakhir abad ke-10 [SM] dan kemungkinan besar selama ini. Kebetulan peristiwa ini dengan reorganisasi besar-besaran industri tembaga di wilayah itu – yang dikaitkan dengan hasil kampanye Firaun Shoshenq I- meningkatkan kemungkinan bahwa keduanya terhubung, dan unta diperkenalkan sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan efisiensi dengan memfasilitasi perdagangan.

Baca Juga:  8 Mamalia Terbang dari Segala Penjuru Dunia

Tekstil

Suku gurun dan pengembara Mongolia menggunakan bulu unta untuk tenda, yurt, pakaian, tempat tidur, dan aksesori. Unta memiliki bulu pelindung bagian luar dan bagian dalam yang lembut di bagian bawah, dan seratnya disortir berdasarkan warna dan usia hewan. Rambut pelindung dapat diolah untuk digunakan sebagai mantel tahan air bagi para penggembala, sedangkan rambut yang lebih lembut digunakan untuk barang-barang premium.

Serat dapat dipintal untuk digunakan dalam menenun atau dibuat menjadi benang untuk rajutan tangan atau rajutan. Bulu unta murni tercatat digunakan untuk pakaian barat dari abad ke-17 dan seterusnya, dan dari abad ke-19 campuran wol dan bulu unta digunakan.

Penggunaan militer

Setidaknya pada 1200 SM pelana unta pertama muncul, dan unta Baktria dapat ditunggangi. Pelana pertama ditempatkan di bagian belakang unta, dan pengendalian unta Baktria dilakukan dengan tongkat. Namun  antara 500 dan 100 SM, unta Baktria mulai digunakan untuk keperluan militer. Pelana baru, yang tidak fleksibel dan bengkok, diletakkan di atas punuk dan berat badan pengendara dibagi atas hewan tersebut. Pada abad ketujuh SM, pelana Arab militer berkembang, yang sekali lagi meningkatkan desain pelana sedikit.

Pasukan militer telah menggunakan kavaleri unta dalam perang di seluruh Afrika, Timur Tengah, dan menjadi Pasukan Keamanan Perbatasan (BSF) India modern (meskipun pada Juli 2012, BSF merencanakan penggantian unta dengan ATV). Penggunaan kavaleri unta yang pertama kali didokumentasikan terjadi dalam Pertempuran Qarqar pada 853 SM. Tentara juga menggunakan unta sebagai hewan pengangkut alih-alih kuda dan bagal.

Kekaisaran Romawi Timur menggunakan pasukan tambahan yang dikenal sebagai dromedaryi, yang direkrut oleh Romawi di provinsi gurun pasir. Unta digunakan sebagian besar dalam pertempuran karena kemampuannya untuk menakut-nakuti kuda dari jarak dekat (kuda takut dengan aroma unta), kualitas yang terkenal digunakan oleh orang-orang Achaemenid Persia ketika melawan Lydia dalam Pertempuran Thymbra (547) SM).

Angkatan Darat Amerika Serikat mendirikan Korps Unta AS, yang ditempatkan di California, pada akhir abad ke-19. Orang mungkin masih melihat istal di Benicia Arsenal di Benicia, California, di mana mereka sekarang berfungsi sebagai Museum Sejarah Benicia. Meskipun penggunaan unta secara eksperimental dianggap berhasil (John B.Floyd, Sekretaris Perang pada tahun 1858, merekomendasikan agar dana dialokasikan untuk memperoleh seribu lebih unta), pecahnya Perang Saudara Amerika pada tahun 1861 melihat akhir dari Korps Unta: Texas menjadi bagian dari Konfederasi, dan sebagian besar unta dibiarkan berkeliaran di gurun.

Prancis membentuk korps unta méhariste pada tahun 1912 sebagai bagian dari Armée d’Afrique di Sahara untuk melakukan kontrol yang lebih besar atas Tuareg yang menunggang unta dan pemberontak Arab, karena upaya sebelumnya untuk mengalahkan mereka dengan berjalan kaki telah gagal. Korps Unta Prancis Merdeka bertempur selama Perang Dunia II, dan unit penunggang unta tetap beroperasi sampai akhir pemerintahan Prancis atas Aljazair pada tahun 1962.

Pada tahun 1916, Inggris membentuk Korps Unta Kerajaan. Awalnya digunakan untuk melawan Senussi, tetapi kemudian digunakan dalam Kampanye Sinai dan Palestina dalam Perang Dunia I. Korps Unta Kekaisaran terdiri atas prajurit infanteri yang meunggangi unta untuk bergerak melintasi gurun, meskipun mereka turun di lokasi pertempuran dan bertempur dengan berjalan kaki. Setelah Juli 1918, Korps inimulai melemah, tidak menerima bala bantuan baru, dan secara resmi dibubarkan pada tahun 1919.

Dalam Perang Dunia I, Angkatan Darat Inggris juga membentuk Korps Pengangkut Unta Mesir, yang terdiri atas sekelompok penunggang unta Mesir dan unta mereka. Korps mendukung operasi perang Inggris di Sinai, Palestina, dan Suriah dengan mengangkut pasokan ke pasukan. Korps Unta Somaliland dibentuk oleh otoritas kolonial di Somaliland Inggris pada tahun 1912; ini dibubarkan pada tahun 1944.

Unta Baktria digunakan oleh pasukan Rumania selama Perang Dunia II di wilayah Kaukasia. Pada periode yang sama, unit Soviet yang beroperasi di sekitar Astrakhan pada tahun 1942 mengadopsi unta lokal sebagai hewan penarik karena kekurangan truk dan kuda, dan memeliharanya bahkan setelah pindah dari daerah tersebut. Meskipun mengalami kerugian besar, beberapa unta ini datang sampai ke Barat sampai ke Berlin sendiri.

Korps Unta Bikaner dari British India bertempur bersama Tentara India Britania dalam Perang Dunia I dan II. Tropas Nómadas (Pasukan Pengembara) adalah resimen tambahan dari suku Sahrawi yang bertugas di tentara kolonial di Sahara Spanyol (sekarang Sahara Barat). Beroperasi dari tahun 1930-an hingga akhir kehadiran Spanyol di wilayah tersebut pada tahun 1975, Tropas Nómadas dilengkapi dengan senjata ringan dan dipimpin oleh perwira Spanyol. Unit tersebut menjaga pos-pos terdepan dan terkadang melakukan patroli dengan punggung unta.

Penggunaan makanan

Susu

Susu unta adalah makanan pokok suku pengembara gurun dan terkadang dianggap sebagai makanan utama; seorang pengembara dapat hidup hanya dengan susu unta selama hampir sebulan.

Susu unta dapat langsung dibuat menjadi yogurt, tetapi hanya dapat dibuat menjadi mentega jika diasamkan terlebih dahulu, diaduk, dan kemudian ditambahkan bahan penjernih. Sampai saat ini, susu unta tidak dapat dibuat menjadi keju unta karena rennet tidak dapat membekukan protein susu untuk memungkinkan pengumpulan dadih.

Untuk mengembangkan penggunaan susu yang tidak terlalu boros, FAO menugaskan Profesor J.P. Ramet dari École Nationale Supérieure d’Agronomie et des Industries Alimentaires, yang mampu menghasilkan dadih dengan penambahan kalsium fosfat dan rennet sayuran pada 1990-an. Keju yang dihasilkan dari proses ini memiliki kadar kolesterol yang rendah dan mudah dicerna, bahkan untuk penderita intoleransi laktosa. Susu unta juga bisa dibuat menjadi es krim.

Daging

Unta menyediakan makanan berupa daging dan susu. Sekitar 3,3 juta unta dan camelid disembelih setiap tahun untuk diambil dagingnya di seluruh dunia. Karkas unta dapat menghasilkan banyak daging. Karkas jantan dapat memiliki berat 300-400 kg, sedangkan karkas Bactria jantan dapat memiliki berat hingga 650 kg. Karkas dromedary betina memiliki berat kurang dari jantan, berkisar antara 250 dan 350 kg

Baca Juga:  Tentang Unta Baktria, Unta Berpunuk Dua yang Sangat Besar

Brisket, tulang rusuk, dan pinggang adalah bagian yang disukai, dan punuk dianggap lezat. Punuk itu mengandung “lemak putih ” yang dapat digunakan untuk membuat khli (daging yang diawetkan) dari daging kambing, daging sapi, atau unta. Di sisi lain, susu dan daging unta kaya akan protein, vitamin, glikogen, dan nutrisi lain yang menjadikannya penting dalam makanan banyak orang.

Dari komposisi kimia hingga kualitas daging, unta dromedary adalah jenis yang disukai untuk produksi daging. Mereka tumbuh dengan baik bahkan di daerah kering karena perilaku dan karakteristik fisiologisnya yang tidak biasa, yang meliputi toleransi terhadap suhu ekstrim, radiasi matahari, kekurangan air, lanskap terjal dan vegetasi rendah. Daging unta dilaporkan memiliki rasa seperti daging sapi yang kasar, tetapi unta yang lebih tua terbukti sangat keras, meskipun daging unta akan menjadi lebih empuk saat dimasak. Klub Petugas Abu Dhabi menyajikan burger unta yang dicampur dengan lemak daging sapi atau domba untuk meningkatkan tekstur dan rasa. Di Karachi, Pakistan, beberapa restoran menyiapkan nihari dari daging unta. Ahli jagal unta menyediakan potongan ahli, dengan punuk dianggap paling populer.

Daging unta telah dimakan selama berabad-abad. Ini telah dicatat oleh penulis Yunani kuno sebagai hidangan yang tersedia di perjamuan di Persia kuno, biasanya dipanggang utuh. Kaisar Romawi Heliogabalus menyukai tumit unta. Daging unta terutama dimakan di daerah tertentu, termasuk Eritrea, Somalia, Djibouti, Arab Saudi, Mesir, Suriah, Libya, Sudan, Ethiopia, Kazakhstan, dan daerah kering lainnya di mana bentuk protein alternatif mungkin terbatas atau di mana daging unta telah memiliki sejarah budaya yang panjang.

Darah unta juga dapat dikonsumsi, seperti yang terjadi di kalangan penggembala di Kenya utara, di mana darah unta diminum dengan susu dan bertindak sebagai sumber utama zat besi, vitamin D, garam, dan mineral.

Sebuah laporan tahun 2005 yang diterbitkan bersama oleh Kementerian Kesehatan Saudi dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat merinci empat kasus penyakit pes manusia akibat menelan mentah hati unta.

Australia

Daging unta juga kadang ditemukan dalam masakan Australia: misalnya, lasagna unta yang tersedia di Alice Springs. Australia telah mengekspor daging unta, terutama ke Timur Tengah tetapi juga ke Eropa dan AS, selama bertahun-tahun. Dagingnya sangat populer di kalangan warga Afrika Utara Australia, seperti Somalia, dan warga Australia lainnya juga telah membelinya.

Sifat liar hewan ini berarti mereka menghasilkan jenis daging yang berbeda dengan unta yang dibudidayakan di bagian lain dunia, dan itu dicari karena bebas penyakit dan merupakan kelompok genetik yang unik. Permintaan melebihi pasokan, dan pemerintah didesak untuk tidak memusnahkan unta, tetapi mengalihkan biaya pemusnahan untuk mengembangkan pasar. Australia memiliki tujuh perusahaan susu unta, yang memproduksi susu, keju, dan produk perawatan kulit selain daging.

Agama

Islam

Daging unta halal bagi umat Islam. Namun menurut beberapa mazhab Islam, kondisi najis disebabkan oleh konsumsi itu. Akibatnya, aliran-aliran ini berpendapat bahwa umat Islam harus berwudhu sebelum waktu sholat berikutnya setelah makan daging unta. Juga, beberapa mazhab Islam menganggap haram bagi seorang Muslim untuk melakukan shalat di tempat-tempat unta berbaring, karena dikatakan sebagai tempat tinggal setan. Menurut Abu Yusuf, air kencing unta dapat digunakan untuk pengobatan jika diperlukan, namun menurut Abū Ḥanīfah, minum air kencing unta tidak dianjurkan.

Teks Islam berisi beberapa cerita yang menampilkan unta. Dalam kisah kaum Tsamud, Nabi Shalih secara ajaib mengeluarkan naqat (unta betina) dari sebuah batu. Setelah Nabi Muhammad hijrah dari Mekah ke Madinah, dia membiarkan unta betinanya berkeliaran di sana; lokasi di mana unta berhenti untuk beristirahat menentukan lokasi dimana dia akan membangun rumahnya di Medina.

Yahudi

Menurut tradisi Yahudi, daging dan susu unta tidak halal. Unta hanya memiliki satu dari dua kriteria halal; Meskipun mereka mengunyah mamahannya, mereka tidak memiliki kuku terbelah: “Tetapi ini tidak boleh kamu makan di antara mereka yang membawa makanan dan mereka yang memiliki kuku terbelah: unta, karena membawa makanannya, tetapi tidak memiliki [seluruhnya] kuku terbelah; itu tidak bersih bagimu.”

Persebaran dan jumlah

Ada sekitar 14 juta unta yang hidup pada tahun 2010, dengan 90% adalah dromedary. Dromedary yang hidup saat ini adalah hewan peliharaan (kebanyakan hidup di Tanduk Afrika, Sahel, Maghreb, Timur Tengah dan Asia Selatan). Wilayah Tanduk saja memiliki konsentrasi unta terbesar di dunia, di mana dromedary merupakan bagian penting dari kehidupan nomaden lokal. Mereka menyediakan susu, makanan, dan transportasi bagi orang-orang nomaden di Somalia dan Ethiopia.

Sekitar 700.000 ekor unta dromedary kini menjadi liar di Australia, diturunkan dari unta yang diperkenalkan sebagai metode transportasi pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. Populasi ini tumbuh sekitar 8% per tahun. Perwakilan dari pemerintah Australia telah memusnahkan lebih dari 100.000 hewan, sebagian karena unta menggunakan terlalu banyak sumber daya terbatas yang dibutuhkan oleh peternak domba.

Populasi kecil unta, dromedary, dan Baktria introduksi, berkeliaran di Amerika Serikat Barat Daya setelah diimpor pada abad ke-19 sebagai bagian dari eksperimen Korps Unta AS. Ketika proyek berakhir, mereka digunakan sebagai hewan penarik di tambang dan melarikan diri atau dilepaskan. Dua puluh lima unta AS dibeli dan diekspor ke Kanada selama Demam Emas Cariboo.

Unta Baktria, pada tahun 2010, berkurang menjadi sekitar 1,4 juta hewan, sebagian besar dijinakkan. Unta Baktria Liar adalah spesies terpisah dan merupakan satu-satunya unta yang benar-benar liar (bukan feral) di dunia. Unta liar sangat terancam punah dan jumlahnya sekitar 1400 ekor, mendiami Gurun Gobi dan Taklamakan di Cina dan Mongolia.