Tentang Unta Baktria, Unta Berpunuk Dua yang Sangat Besar - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Tentang Unta Baktria, Unta Berpunuk Dua yang Sangat Besar

Unta Baktria (Camelus bactrianus) adalah hewan berkuku genap besar yang berasal dari stepa Asia Tengah. Mereka memiliki dua punuk di punggungnya, berbeda dengan unta dromedari berpunuk tunggal. Populasi yang berjumlah dua juta ada terutama dalam bentuk hewan peliharaan. Nama mereka berasal dari wilayah sejarah kuno Baktria.

Unta Baktria

Unta Baktria yang didomestikasi telah menjadi hewan pengangkut di Asia bagian dari sejak zaman kuno. Dengan toleransinya terhadap dingin, kekeringan, dan dataran tinggi, hal ini memungkinkan perjalanan karavan di Jalur Sutra. Unta Baktria, baik peliharaan maupun liar, adalah spesies terpisah dari unta Baktria liar, yang merupakan satu-satunya spesies unta yang benar-benar liar (wild, bukan feral) di dunia.

Taksonomi

Unta Baktria berbagi genus Camelus dengan unta dromedary (C. dromedarius) dan unta liar Baktria (C. ferus). Unta Baktria termasuk dalam keluarga Camelidae. Filsuf Yunani kuno Aristoteles adalah orang pertama yang mendeskripsikan spesies Camelus: dalam bukunya History of Animals abad ke-4 SM dia mengidentifikasi unta Arab berpunuk satu dan unta Baktria berpunuk dua. Unta Baktria diberi nama binomial saat ini Camelus bactrianus oleh ahli zoologi Swedia Carl Linnaeus dalam Systema Naturae terbitan tahun 1758.

Pada tahun 2007, Peng Cui (dari Chinese Academy of Sciences) dan rekan melakukan studi filogenetik tentang hubungan evolusi antara dua suku Camelidae: Camelini – terdiri atas tiga spesies Camelus (studi tersebut menganggap unta Bactrian liar sebagai subspesies. unta Baktria) – dan Lamini – terdiri atas alpaka (Vicugna pacos), guanaco (Lama guanicoe), llama (L. glama) dan vicuña (V. vicugna). Studi tersebut mengungkapkan bahwa kedua suku itu telah menyimpang 25 juta tahun yang lalu (Miosen awal), terutama lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya dari fosil Amerika Utara.

Spesiasi pertama kali dimulai di Lamini saat alpaka muncul 10 juta tahun yang lalu. Hampir dua juta tahun kemudian, unta Baktria dan dromedary muncul sebagai dua spesies independen. Namun catatan fosil menunjukkan perbedaan yang jauh lebih baru antara unta Baktria dan unta dromedary karena meskipun catatan fosil unta cukup kaya, tidak ada fosil yang cocok dengan perbedaan ini yang lebih tua dari Pleistosen tengah (sekitar 0,8 Ma).

Unta Baktria dan dromedary sering melakukan kawin silang untuk menghasilkan keturunan yang subur. Di daerah di mana wilayah jelajah kedua spesies tersebut tumpang tindih, seperti di Punjab utara, Iran dan Afghanistan, perbedaan fenotipik di antara mereka cenderung menurun sebagai akibat dari perkawinan silang yang ekstensif di antara mereka.

Kesuburan hibrida mereka telah menimbulkan spekulasi bahwa unta Baktria dan dromedary harus digabungkan menjadi satu spesies dengan dua varietas. Namun menurut analisis tahun 1994 dari gen mitokondria sitokrom b mengungkapkan bahwa spesies tersebut menampilkan 10,3% divergensi dalam urutannya.

Beda dari unta Baktria liar

Unta Baktria liar (Camelus ferus) pertama kali dijelaskan oleh Nikolay Przhevalsky pada akhir abad ke-19 dan sekarang telah ditetapkan sebagai spesies berbeda dari unta Baktria (Camelus bactrianus).

Baca Juga:  Kumpulan 42 Fakta Menarik Tentang Keledai

Pendapat zoologi saat ini cenderung mendukung gagasan bahwa C. bactrianus dan C. dromedarius adalah keturunan dari dua subspesies C. ferus yang berbeda (Peters dan von den Driesch 1997: 652) dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa wilayah sebaran asli C. ferus mencakup bagian dari Asia Tengah dan Iran di mana beberapa sisa-sisa Baktria paling awal telah ditemukan.

Secara khusus, populasi unta Baktria liar ditemukan hidup di sebagian wilayah Gashun Gobi di Gurun Gobi. Populasi ini berbeda dari ternak peliharaan baik dalam susunan genetik dan dalam perilaku.

Sebanyak tiga wilayah dalam susunan genetik sangat berbeda dari unta Baktria, dengan perbedaan hingga 3% dalam kode genetik dasar. Namun dengan begitu sedikit unta liar, apa yang menjadi keragaman genetik alami dalam suatu populasi tidak jelas.

Perbedaan lainnya adalah kemampuan unta liar ini untuk meminum lumpur air asin, meskipun unta dapat mengambil air yang bermanfaat darinya belum dapat dipastikan. Unta peliharaan tidak dapat minum air asin seperti itu.

Deskripsi

Unta Baktria adalah mamalia terbesar di wilayah asalnya dan merupakan unta hidup terbesar. Tinggi bahu dari 180 hingga 230 cm, panjang kepala-dan-tubuh 225-350 cm, dan panjang ekor 35-55 cm. Di bagian atas punuk, tinggi rata-rata adalah 213 cm. Massa tubuh dapat berkisar dari 300 hingga 1.000 kg, dengan jantan seringkali jauh lebih besar dan lebih berat daripada betina. Bulu-bulunya yang panjang bervariasi warnanya dari coklat tua hingga krem ​​berpasir. Surai dan jenggot rambut panjang terjadi di leher dan tenggorokan, dengan rambut berukuran hingga 25 cm.

Mantel musim dingin yang lusuh akan terlepas dengan sangat cepat, dengan bagian-bagian besar terkelupas sekaligus, tampak seolah-olah dicukur sembarangan. Kedua punuk di punggung tersebut tersusun dari lemak (bukan air seperti yang kadang disangka). Wajahnya khas unta, panjang dan agak segitiga, dengan bibir atas terbelah.

Bulu mata yang panjang, bersama dengan lubang hidung yang dapat ditutup, membantu mencegah debu dari seringnya badai pasir yang terjadi dalam kisaran alami mereka. Kedua jari kaki lebar di setiap kaki memiliki telapak yang tidak terbagi dan mampu menyebar luas sebagai adaptasi berjalan di atas pasir. Kakinya sangat kuat, sebagaimana layaknya hewan di lingkungan yang ekstrim.

Habitat alami

Unta-unta ini bermigrasi dan habitatnya berkisar dari pegunungan berbatu hingga gurun datar yang gersang, dataran berbatu, dan bukit pasir. Kondisinya sangat keras – vegetasi jarang, sumber air terbatas, dan suhu ekstrim, berkisar dari -40 °C di musim dingin hingga 40 °C di musim panas. Persebaran unta terkait dengan ketersediaan air, dengan kelompok besar berkumpul di dekat sungai setelah hujan atau di kaki pegunungan, di mana air dapat diperoleh dari mata air pada bulan-bulan musim panas, dan dalam bentuk salju selama musim dingin.

Sejarah hidup

Unta Baktria sangat ahli dalam menahan variasi suhu yang luas, mulai dari dingin yang membekukan hingga panas terik. Mereka memiliki kemampuan luar biasa untuk hidup tanpa air selama berbulan-bulan, tetapi ketika air tersedia mereka dapat minum hingga 57 liter sekaligus. Ketika diberi makan dengan baik, punuk itu montok dan tegak, tetapi ketika sumber daya menurun, punuk itu menyusut dan miring ke samping.

Baca Juga:  Deskripsi Mink Eropa, Habitat, Perilaku, Persebaran, Makanan

Saat bergerak lebih cepat dari kecepatan berjalan, mereka melangkah maju dengan kedua kaki di sisi yang sama (berlawanan dengan berlari, menggunakan diagonal alternatif seperti yang dilakukan oleh kebanyakan hewan berkaki empat lainnya). Kecepatan hingga 65 kilometer per jam telah dicatat, tetapi mereka jarang bergerak secepat ini. Unta Baktria juga dikatakan sebagai perenang yang baik. Indera penglihatan berkembang dengan baik dan indera penciuman sangat bagus. Umur unta Baktria diperkirakan mencapai 50 tahun, seringkali 20 sampai 40 tahun di penangkaran.

Makanan

Unta baktria adalah hewan diurnal, tidur di alam terbuka pada malam hari dan mencari makan di siang hari. Mereka terutama herbivora. Dengan mulut yang kuat yang dapat menahan benda tajam seperti duri, mereka dapat memakan tanaman yang kering, berduri, asin atau pahit, dan dapat menelan hampir semua jenis tumbuhan. Jika sumber nutrisi lain tidak tersedia, unta ini mungkin memakan bangkai, menggerogoti tulang, kulit, atau berbagai jenis daging.

Dalam kondisi yang lebih ekstrim, mereka dapat memakan bahan apapun yang mereka temukan, seperti tali, sandal, dan bahkan tenda. Kemampuan mereka untuk memakan berbagai macam makanan memungkinkan mereka untuk hidup di daerah dengan vegetasi yang jarang. Saat pertama kali makanan ditelan, tidak dikunyah sepenuhnya. Makanan yang sebagian dikunyah (disebut mamahan) masuk ke dalam perut dan kemudian dikeluarkan kembali untuk dikunyah lebih lanjut.

Unta Baktria termasuk dalam kelompok hewan yang cukup kecil yang secara teratur memakan salju untuk memenuhi kebutuhan airnya. Hewan yang hidup di atas garis salju mungkin harus melakukan ini, karena salju dan es dapat menjadi satu-satunya bentuk air selama musim dingin, dan dengan demikian, jangkauan mereka menjadi sangat diperbesar. Panas laten salju dan es lebih besar dibandingkan dengan kapasitas panas air, memaksa hewan untuk makan hanya dalam jumlah kecil pada satu waktu.

Reproduksi

Unta baktria adalah ovulator yang diinduksi – mereka berovulasi setelah inseminasi (memasukkan semen ke dalam vagina); plasma mani, bukan spermatozoa, yang menginduksi ovulasi. Ovulasi terjadi pada 87% betina setelah inseminasi: 66% ovulasi dalam 36 jam dan sisanya dalam 48 jam (sama seperti kawin alami). Jumlah semen paling sedikit yang dibutuhkan untuk menghasilkan ovulasi adalah sekitar 1,0 ml.

Jantan selama waktu kawin seringkali cukup kejam dan mungkin menggigit, meludah, atau mencoba duduk di atas unta jantan lainnya. Usia kematangan seksual bervariasi, tetapi biasanya mencapai 3 hingga 5 tahun. Kehamilan berlangsung sekitar 13 bulan. Satu atau kadang-kadang dua ekor anak dihasilkan, dan betina dapat melahirkan anak baru setiap dua tahun sekali.

Unta Baktria muda bersifat prekosial, mampu berdiri dan berlari segera setelah lahir, dan cukup besar dengan berat lahir rata-rata 36 kg. Mereka dirawat sekitar 1,5 tahun. Anak unta muda tinggal bersama induknya selama tiga sampai lima tahun, sampai mencapai kematangan seksual, dan sering kali berfungsi untuk membantu membesarkan generasi berikutnya pada tahun-tahun tersebut. Unta liar terkadang berkembang biak dengan unta peliharaan atau liar.

Baca Juga:  Fakta Singa Gunung yang Dapat Melompat Setinggi Gedung Dua Lantai

Hubungan dengan manusia

Unta Baktria diperkirakan telah didomestikasi (terlepas dari dromedary) sebelum 2500 SM di Afghanistan Timur Laut atau Turkestan barat daya. Unta dromedary diyakini telah didomestikasi antara 4000 SM dan 2000 SM di Arab. Sebagai hewan pengangkut, ungulata ini hampir tak tertandingi, mampu membawa 170-250 kg dengan kecepatan 47 km per hari, atau 4 km / jam selama empat hari.

Selain itu, unta Baktria sering ditunggangi, terutama di daerah terpencil. Di Sindh kuno, misalnya, unta Baktria dari dua punuk pada awalnya digunakan oleh orang kaya untuk ditunggangi. Unta itu kemudian dibawa ke daerah lain seperti Balochistan dan Iran untuk tujuan yang sama.

Unta Baktria telah menjadi fokus karya seni di sepanjang sejarah. Misalnya, orang asing barat dari Cekungan Tarim dan tempat lain digambarkan dalam banyak patung keramik dari Dinasti Tang Cina (618–907).

Impor Amerika Serikat

Unta Baktria beberapa kali diimpor ke AS pada pertengahan hingga akhir 1800-an, baik oleh militer AS maupun oleh pedagang dan penambang, yang mencari hewan pengangkut yang lebih kuat dan lebih keras daripada kuda dan bagal. Meskipun unta memenuhi kebutuhan ini, Korps Unta Amerika Serikat tidak pernah dianggap sukses. ]

Setelah membawa dua pengiriman kurang dari 100 unta ke AS, dibuatlah rencana untuk mengimpor 1.000 ekor lagi, tetapi Perang Saudara AS menghentikannya. Sebagian besar unta yang masih hidup dari upaya ini, baik militer maupun swasta, dilepaskan untuk bertahan hidup di alam liar. Akibatnya, kawanan unta liar Baktria ada pada akhir abad ke-19 di gurun barat daya Amerika Serikat.

Dokumenter

The Story of the Weeping Camel adalah sebuah film dokumenter / cerita Mongolia tahun 2003 tentang sebuah keluarga gembala nomaden yang mencoba untuk mendapatkan anak unta putih yang diterima oleh ibunya, yang menolaknya setelah kelahiran yang sulit.

Penggunaan militer

Tentara India menggunakan unta ini untuk berpatroli di Ladakh. Disimpulkan bahwa setelah melakukan uji coba dan studi banding dengan unta punuk tunggal yang dibawa dari Rajasthan bahwa unta punuk ganda lebih cocok untuk tugas yang dihadapi. Kolonel Manoj Batra, seorang petugas veteriner dari Angkatan Darat India, menyatakan bahwa unta berpunuk ganda “paling cocok untuk kondisi ini. Mereka dapat membawa beban 170 kg di ketinggian lebih dari 17.000 kaki yang jauh lebih banyak daripada kuda poni yang digunakan seperti sekarang. Mereka dapat bertahan hidup tanpa air setidaknya selama 72 jam.”

Populasi

Mongolia: 430,000 ekor

China: 270,000 ekor

Kazakhstan: 200,000 ekor

Kyrgyzstan: 50 ekor

Uzbekistan: 10,000 ekor

Iran: >100 ekor

Afghanistan: Tidak diketahui

Pakistan: 200 ekor

Turkmenistan: 2,500 ekor

India: 150 ekor

Azerbaijan: Tidak diketahui

Russia: 100,000 ekor

Total: >1,000,000 ekor