31 Fakta Ular Sanca Batu Afrika (African Rock Python) - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

31 Fakta Ular Sanca Batu Afrika (African Rock Python)

Apakah Anda pernah mendengar tentang ular sanca batu Afrika alias African rock python? Dalam postingan ini, Anda akan mempelajari 31 fakta tentang sanca batu Afrika. Ini adalah ular terbesar di Afrika – dan salah satu yang harus diperhatikan. Anda akan belajar tentang habitat, ukuran, umur, pola makan, sebaran, ancaman, dan banyak lagi.

Sanca batu Afrika

Daftar Isi :

31 Fakta Tentang Ular Sanca Batu Afrika

Ular sanca batu Afrika adalah salah satu ular terbesar dan paling menakutkan di dunia hewan. Mereka juga menjadi sasaran banyak informasi yang salah oleh orang-orang yang takut atau mengagungkan mereka. Kabar baiknya adalah mereka masih menarik untuk dipelajari bahkan ketika Anda mengupas mitos dan melihat kebenarannya, jadi inilah 31 fakta rock python untuk Anda nikmati!

1. Apakah ular sanca hidup di Afrika? Area apa yang mereka huni?

Ada banyak sekali ular di Afrika, termasuk beberapa anggota keluarga sanca atau python. Mereka menempati seluruh benua. Sedangkan untuk ular piton Afrika terdapat dua spesies:

Python sebae (African rock python) ditemukan di Afrika Tengah dan Barat (Senegal, Ethiopia, Uganda)

Python natalensis (python Afrika Selatan) ditemukan di Afrika Selatan (Kenya, Zimbabwe, Afrika Selatan).

Jenis kedua dikenal lebih kecil, tetapi ketika kita berbicara tentang ular sepanjang 3 meter, itu tidak selalu banyak berarti. Menurut peta berikut, kedua spesies African Rock Python dapat ditemukan di sebagian besar benua Afrika.

2. Sebaran Ular Sanca batu Afrika (Kedua Spesies)

Peta Ular Piton

Python sebae Gmelin, 1788

Hijau: Habitat Python sebae

Merah: Habitat Python natalensis

Kuning: Zona hibrida dari dua ras

3. Apakah Python natalensis merupakan subspesies dari sanca batu Afrika?

Tidak. Python Afrika Selatan (Python natalensis) dulu dikenal sebagai subspesies dari African Rock Python (Python sebae sebae), tetapi sekarang dianggap sebagai spesiesnya sendiri. Python Afrika Selatan juga dikenal sebagai Suider-Afrika Luislang. Posting ini mencakup detail dan fakta dari kedua spesies.

4. Apa habitat sanca batu Afrika?

Sanca batu Afrika unik dalam artian mereka dapat bertahan hidup hampir di mana saja. Tidak seperti ular lain yang terbatas pada jenis lingkungan tertentu, ular sanca batu Afrika dapat berkembang biak di gurun, hutan, dan rawa.

Konon, ular piton Afrika cenderung berkumpul di sekitar tempat dengan air. Mereka biasanya ditemukan di dekat sungai, danau, aliran sungai, dan rawa-rawa. Meskipun mereka tidak benar-benar hidup di dalam air, mereka adalah perenang yang baik yang dapat bertahan di bawah permukaan untuk waktu yang lama, dan ini membantu mereka untuk menyergap mangsanya saat hewan lain datang untuk minum.

5. Apakah ular piton Afrika berbisa?

Tidak. Ular sanca batu Afrika adalah ular tidak berbisa, jadi mereka tidak bisa meracuni mangsanya. Mereka bahkan tidak punya taring. Namun sebelum Anda menciumnya, Anda harus tahu bahwa mereka memiliki gigi tajam, runcing, dan seperti jarum yang mereka gunakan untuk melumpuhkan mangsanya. Setelah makhluk malang itu digigit dan ditangkap, sanca batu Afrika akan membungkusnya dan perlahan membelitnya sampai hewan itu mati. Begitulah cara semua ular piton membunuh.

6. Apakah ular piton Afrika berbahaya? Apakah mereka agresif?

Jawaban untuk kedua pertanyaan ini adalah ya. Meskipun tidak seagresif ular kobra, ular sanca batu Afrika bukanlah hewan jinak. Mereka menyerang dengan cepat dan tidak terduga sebagai predator penyergap, dan mereka menjadi teritorial dalam hal-hal seperti makan, bersarang, dan melindungi anak-anak mereka. Mereka bahkan tidak suka tinggal dengan sesama jenisnya. Mereka adalah ular soliter.

Sanca batu Afrika juga dikenal karena keberaniannya membunuh hewan besar. Pernahkah Anda mendengar cerita tentang ular raksasa yang memakan begitu banyak makanan sehingga mereka bahkan tidak bisa bergerak? Itulah sanca batu Afrika. Tidak jarang orang di Afrika menemukan ular sanca mati yang benar-benar menggigit lebih dari yang bisa mereka kunyah.

Baca Juga:  Fakta Dhole, Hewan Bertaring Sepupu Anjing dan Serigala

7. Bisakah ular sanca batu Afrika memakan manusia? Apakah ada yang pernah dimakan ular piton Afrika?

Ya. Secara umum, ular piton Afrika tidak dianggap sebagai risiko besar bagi manusia. Mereka adalah ular utama dalam safari dan kebun binatang Afrika, dan beberapa bahkan dibesarkan dan ditetaskan di penangkaran untuk dijual sebagai hewan peliharaan.

Namun ada laporan mengejutkan tentang kematian yang disebabkan oleh ular sanca batu Afrika. Para korban biasanya dicekik dan tidak tertelan, tetapi ada juga beberapa insiden “pemakan manusia” yang tercatat. Anak-anak adalah target yang paling sering. Dalam satu insiden yang sangat mengerikan, seekor ular sanca batu Afrika menelan seorang anak laki-laki berusia 10 tahun utuh.

Diasumsikan bahwa ular piton Afrika mengejar manusia saat mereka sangat lapar. Banyak dari kematian yang tercatat terjadi tepat setelah musim tidur mereka. Tetaplah berhati-hati dan perhatikan mereka dari kejauhan.

8. Apakah ular piton Afrika berhibernasi?

Anda mungkin bertanya apakah ada musim tidak aktif bagi ular sanca? Sanca batu Afrika tidak berhibernasi, tetapi mereka menjadi kurang aktif selama berbagai “musim kemarau” di wilayah mereka. Ini juga disebut “musim tidak aktif” untuk ular sanca karena mereka tidak berburu, bersarang, kawin, atau menjelajahi wilayah baru seperti biasanya. Musim tidak aktif yang tepat untuk sanca batu Afrika akan bergantung pada cuaca di negara mereka.

9. Apa warna sanca batu Afrika? Seperti apa rupa mereka? Apakah mereka memiliki ciri khusus?

Sanca batu Afrika biasanya merupakan kombinasi dari abu-abu, coklat, dan perunggu. Mereka memiliki “bintik-bintik” atau “bercak” tidak beraturan yang dapat berkisar dari kuning cerah hingga hijau tua, dan selalu ada bentuk ujung tombak di moncong mereka dalam berbagai warna. Seperti semua ular, mereka memiliki kepala segitiga dan tubuh bersisik halus.

Salah satu ciri khas sanca batu Afrika adalah kumpulan marking segitiga di bawah mata mereka. Ini disebut marking sub-okuler dan dapat digunakan untuk membedakan ular piton Afrika dengan ular lain dengan ukuran dan warna serupa.

10. Berapa panjang ular sanca batu Afrika? Berapa beratnya?

Sanca batu Afrika biasanya memiliki panjang sekitar 3 – 4,5 meter. Namun spesimen yang lebih besar bisa mencapai 6 meter dan ada laporan yang belum dikonfirmasi tentang ular piton Afrika berukuran super yang melebihi 7,5 meter.

Adapun beratnya, mereka sangat padat, ular bertubuh tebal dengan tubuh yang berat. Mereka secara resmi berbobot sekitar 40 – 54 kg, tetapi laporan yang belum dikonfirmasi menyebutkan 90 kg atau lebih. Singkat cerita, mereka adalah ular besar.

11. Apakah ada perbedaan ukuran antara ular piton Afrika jantan dan betina?

Ya, tapi mungkin tidak seperti yang Anda perkirakan. Meskipun umum di kerajaan hewan bahwa jantan lebih besar dari betina, kebalikannya berlaku untuk ular piton Afrika. Betina mereka lebih besar dari 30 – 300 cm.

12. Apakah sanca batu Afrika adalah ular terbesar di dunia?

Tidak terlalu. Berikut adalah lima spesies ular terbesar berdasarkan panjang dan berat:

Anakonda hijau

Sana Burma

Sanca reticulated

Sanca batu Afrika

Sanca India

Seperti yang Anda lihat, ular piton Afrika adalah ular piton terbesar ketiga dan ular terbesar keempat, tetapi mereka tidak sebesar sepupu mereka. Namun mereka adalah spesies ular terbesar di Afrika. Yang lain dalam daftar ini semuanya berlokasi di Asia dan Amerika Selatan.

13. Apakah sanca batu Afrika merupakan spesies invasif?

Ya. Sanca batu Afrika adalah hewan yang tidak kenal takut sehingga mereka cenderung nyaman ke mana pun mereka pergi dan ini mengakibatkan banyak lingkungan dan ekosistem terganggu ketika ular sanca datang untuk tinggal. Mereka telah menginvasi segalanya mulai dari taman nasional hingga ladang tebu pedesaan, dan mereka tidak peduli apa yang ada di sana lebih dulu.

Sebagian besar perjalanan mereka dilakukan di negara asalnya, Afrika, tetapi mereka juga menimbulkan masalah di Amerika, Kanada, dan Australia setelah melarikan diri dari toko hewan peliharaan eksotis. Mereka bahkan menyebabkan kepanikan di Everglades ketika pers mendengar kabar tentang “ular pemakan manusia” yang menyelinap di tanah mereka.

14. Berapa umur rata-rata sanca batu Afrika?

Sanca batu Afrika hidup sekitar 20 – 30 tahun. Menurut Max Planck Institute for Demographic Research, sanca batuan Afrika tertua di penangkaran adalah betina yang hidup selama 27,3 tahun, tetapi bukti menunjukkan bahwa mereka mungkin hidup lebih lama di alam liar.

15. Bagaimana ular sanca batu Afrika memandang dunia?

Anda mungkin pernah mendengar bahwa ular memiliki penglihatan yang buruk. Ini juga berlaku untuk ular sanca batu Afrika. Mereka tidak buta, tetapi mereka tidak melihat banyak dengan mata mereka; sebaliknya, mereka mengandalkan jaringan organ sensorik yang kompleks di dalam dan di sekitar wajah.

Hal yang terpenting adalah lidah mereka. Lidah ular piton Afrika mampu “mencium” lingkungan sekitarnya berkat reseptor khusus di jaringannya. Jika mangsa berada di dekatnya, lidah mereka akan merasakannya.

Sanca batu Afrika juga memiliki organ kecil di atas rongga hidungnya yang disebut organ vomeronasal. Organ vomeronasal (juga disebut organ Jacobson) dapat mendeteksi feromon di udara, jadi sangat berguna untuk menentukan lokasi mangsa yang gugup atau ketakutan.

Terakhir, ular sanca Afrika memiliki lubang penginderaan panas dalam sisiknya yang dapat membantu mereka menemukan lokasi predator dan mangsa. Ini bekerja sedikit seperti teknologi infra merah untuk ular. Lubang-lubang tersebut dapat mendeteksi pola panas di atmosfer di sekitarnya, dan ketika dikombinasikan dengan sensor pelacak feromon dan bau lainnya, mereka mengubah python menjadi pemburu yang luar biasa. Tidak masalah jika penglihatan mereka terbatas.

Baca Juga:  Mengenal Jenis Ular Weling yang Berbisa dan Mematikan

16. Apakah sanca batu Afrika terancam punah?

Sanca batu Afrika tidak akan punah dalam waktu dekat, tetapi mereka diawasi oleh kelompok-kelompok seperti Convention on International Trade in Endangered Species (CITES) karena perburuan dan hilangnya habitat. Kelompok-kelompok ini bahkan telah menciptakan Python Conservation Partnerships sebagai sarana konservasi dan perlindungan. Sanca batu Afrika mungkin tidak secara resmi terancam punah, tetapi mereka rentan.

17. Bisakah ular piton Afrika dijinakkan?

Ini rumit. Kebanyakan orang setuju bahwa ular piton Afrika merupakan hewan peliharaan yang buruk, terutama saat ditangkap dan dibawa keluar dari alam liar. Mereka tidak merespons kandang dengan baik dan mereka akan menyerang upaya penanganan manusia.

Namun ada beberapa keberhasilan dengan pembiakan ular sanca batu Afrika di penangkaran. Perilaku mereka jauh lebih jinak jika dibesarkan seperti itu, dan naluri mereka tidak terlalu agresif. Ini adalah ular piton Afrika yang Anda temukan di toko hewan peliharaan eksotis.

Tetapi Anda tidak boleh lupa bahwa ular piton Afrika pada dasarnya adalah makhluk mematikan. Seorang pria di Inggris menjadi berita utama setelah dia dibunuh oleh ular piton peliharaannya. Dia telah memilikinya sejak dia masih bayi, menamainya “Tiny” dan membesarkannya dari menetas sampai menjadi 2,4 meter. Dia telah menjinakkannya, namun ular itu mencekiknya.

18. Ancaman apa yang dihadapi ular sanca batu Afrika?

Ancaman terbesar terhadap ular sanca batu Afrika adalah hilangnya habitat. Setiap kali seseorang menebang pohon atau membangun bendungan, hal itu berdampak pada ekosistem setempat. Ini adalah masalah khusus ular piton Afrika karena mereka dapat terpengaruh dalam dua cara:

  • Mereka bisa kehilangan tempat bersarang dan mencari makan.

  • Mereka dapat kehilangan akses ke hewan lain yang pindah karena masalah bersarang dan makan.

Masalah lain yang dihadapi ular piton Afrika adalah perburuan. Orang membunuh mereka sebagai trofi; orang membunuh mereka untuk diambil daging, sisik, mata dan ekornya. Setiap bagian dari python bisa dijual sebagai komoditas.

19. Apa yang dimakan ular piton Afrika?

Sanca batu Afrika adalah karnivora yang memakan daging. Di alam liar, mereka akan memakan kelelawar, kadal, monyet, antelop, dan babi hutan. Di daerah padat penduduk, mereka akan mengejar tikus, kelinci, kambing, anjing, dan kucing.

Sebagai aturan umum, mereka tidak mengganggu predator besar. Hewan-hewan seperti singa dan macan tutul Afrika dapat membunuh mereka. Namun setidaknya ada satu contoh rekaman sanca batu Afrika yang menjatuhkan hyena seberat 68 kg, jadi tidak mustahil bagi mereka untuk mengejar mangsa yang lebih besar. Di penangkaran, ular piton Afrika biasanya diberi makan jangkrik dan hewan pengerat.

20. Seberapa sering ular sanca batu Afrika makan?

Sanca batu Afrika dapat bertahan cukup lama tanpa makanan jika mereka mengonsumsi sesuatu yang cukup besar untuk menopangnya dalam jangka waktu yang lama. Ada desas-desus bahwa mereka bisa bertahan bertahun-tahun tanpa makan, tetapi kebijaksanaan konvensional menunjukkan bahwa itu mungkin lebih dekat ke bulan daripada tahun.

Mereka bisa melewati musim dorman tanpa banyak makan dan ibu juga berhenti makan saat bersarang. Namun mereka cukup lapar setelah periode puasa ini, sehingga mereka tidak dapat bertahan hidup tanpa makanan selamanya

21. Bagaimana ular sanca batu Afrika berburu dan membunuh mangsanya?

Sanca batu Afrika suka mengejutkan mangsanya. Mereka akan meluncur di rerumputan sampai menemukan tempat yang bagus untuk penyergapan, dan mereka akan menunggu sampai hewan itu mengembara ke wilayah mereka sebelum menyerang.

Mereka menggunakan gigi mereka untuk menggigit mangsanya dan mencengkeramnya saat mereka melilitnya. Gigi mereka mungkin tidak berbisa, tetapi bisa melukai, membuat pingsan, dan melumpuhkan.

Begitu makhluk itu berada dalam pelukan maut mereka, ular ini mulai mengikat membelit. Mereka melakukannya setiap kali hewan itu mengembuskan napas. Bertentangan dengan kepercayaan populer, kebanyakan korban ular sanca batu Afrika tidak dihancurkan atau mati lemas. Mereka mengalami serangan jantung sebelum itu terjadi.

22. Dapatkah ular piton Afrika melepaskan rahangnya untuk menelan mangsanya?

Seperti kebanyakan ular, ular sanca batu Afrika dapat membuka mulutnya cukup lebar untuk menelan mangsanya. Mereka tidak benar-benar “melepaskan” rahang mereka, tetapi ligamen meregang seperti karet gelang dan memberi mereka banyak fleksibilitas.

Ini adalah proses panjang yang bisa memakan waktu berjam-jam, jadi jika Anda pernah melihat kartun di mana seekor ular dengan santai menelan makan malam mereka, Anda harus tahu bahwa para animator menggunakan banyak sudut pandang artistik. Dalam kehidupan nyata, menelan adalah tindakan yang lambat dan terkadang menyakitkan. Ular sanca harus bermanuver di sekitar kuku, cakar, dan tulang belikat, dan mereka harus berhati-hati agar tidak mematahkan tulang saat turun. Ini dapat menusuk ular sanca dari dalam.

Mereka tidak mengunyah makanannya. Mereka menelannya utuh, dan asam lambung mereka memecahnya kemudian. Mereka selalu menelan mangsanya terlebih dahulu.

23. Bagaimana ular sanca batu Afrika berkembang biak?

Sanca batu Afrika mulai kawin satu sama lain ketika mereka berusia sekitar 3 – 5 tahun. Mereka adalah hewan ovipar, artinya induknya tidak melahirkan telur terlalu lama. Sebaliknya, dia meletakkannya dengan cepat dan mengawasi mereka saat mereka berkembang. Ini biasanya terjadi antara November dan Maret.

24. Berapa banyak telur yang dihasilkan ular sanca batu Afrika? Seberapa besar telurnya?

Ukuran rata-rata sarang adalah antara 20 – 50 telur, tetapi betina yang sangat besar bisa bertelur sebanyak 100 telur sekaligus. Induk membuat sarang di daerah dangkal tapi terlindung seperti batang pohon, sarang rayap, dan liang hewan tua. Telurnya cukup besar. Ukurannya sekitar 4,5 – 5,9 ons, dan itu tiga kali lebih besar dari telur ular lainnya.

Baca Juga:  Singa Amerika, Singa Terbesar dalam Sejarah yang Sudah Punah

Hal lain yang tidak biasa tentang ular piton Afrika adalah induknya tetap menjaga telurnya dengan ketat. Induk akan melilitkan tubuhnya di sekitar mereka agar tetap hangat, dan mereka akan melindunginya dari predator dengan mengorbankan nyawa mereka sendiri. Mereka juga bertahan dengan anaknya selama beberapa minggu setelah lahir. Perlindungan ibu seperti ini jarang terjadi pada ular sanca dan ular pada umumnya.

25. Apakah ular sanca Afrika hidup berkelompok?

Sanca batu Afrika adalah makhluk soliter yang lebih suka hidup dan berburu sendirian. Pengecualian untuk ini adalah musim kawin; mereka akan berkumpul untuk berkembang biak, tetapi itu tidak berlangsung lama, dan pejantan meninggalkan betina segera setelah mereka mulai bersarang.

26. Apa perbedaan antara anaconda dan python?

Sebagai dua spesies ular terbesar di dunia, anaconda dan sanca sering tertukar satu sama lain, tetapi ada beberapa perbedaan penting di antara keduanya.

Sebagai permulaan, anaconda biasanya lebih besar dan lebih berat dari ular piton. Anaconda hijau bisa mencapai berat 180 – 226 kg, sedangkan sanca batu Afrika biasanya berbobot sekitar 45 – 90 kg. Ada juga perbedaan regional. Sanca batu Afrika ditemukan di Afrika; anaconda sebagian besar berasal dari Amerika Selatan.

Akhirnya, anaconda lebih berbasis air daripada ular piton. Meskipun benar bahwa ular sanca suka hidup di sekitar danau dan sungai, mereka dapat bertahan hidup di berbagai lingkungan, termasuk sabana Afrika yang berdebu. Anaconda adalah hewan air. Mereka melakukan sebagian besar hidup mereka, berburu dan bersarang di dalam atau di sekitar air.

27. Apakah manusia memakan ular piton Afrika? Apakah itu legal? Bagaimana rasanya?

Ada industri yang berkembang pesat untuk daging ular di Afrika. Ini disebut “daging hewan liar” karena tidak berasal dari hewan peliharaan, dan “pasar daging hewan liar” dapat ditemukan dari Maroko hingga Madagaskar.

Legalitas praktik dapat bervariasi. Itu tergantung negaranya. Beberapa dari mereka memiliki undang-undang anti perburuan atau konservasi yang ketat; yang lain cenderung melihat ke arah lain, terutama jika ada banyak komunitas pedesaan yang mungkin kelaparan sehingga orang-orang itu membunuh dan memakan apa pun yang mereka bisa.

Tidak banyak bukti anekdot tentang rasa ular piton Afrika, tetapi ular piton lain dikatakan kenyal dan berotot, jadi kemungkinan besar mereka mirip dengan kerabat mereka.

28. Apa lagi yang memakan ular sanca batu Afrika?

Sanca batu Afrika rentan terhadap hewan yang kuat dan bergerak cepat seperti singa, terutama setelah mereka memakan banyak makanan. Mereka tidak dapat melarikan diri atau membelit seperti yang biasanya mereka lakukan saat tubuh mereka buncit.

Mereka juga tidak berdaya saat masih muda. Banyak hewan membunuh dan memakan ular piton kecil Afrika, termasuk burung, katak, anjing, hyena, laba-laba, dan ular lainnya. Menariknya, jika ular sanca dapat bertahan sampai dewasa, mereka akan berbalik dan memangsa makhluk-makhluk ini sendiri. Ini adalah contoh dunia nyata dari lingkaran kehidupan.

29. Apakah ada keunikan pada sanca batu Afrika?

Ular sanca batu Afrika dianggap sebagai jenis ular “primitif” karena memiliki dua paru-paru sedangkan kebanyakan ular hanya memiliki satu. Mereka juga memiliki benjolan keras di tubuh bagian bawah. Aneh tapi nyata: ular sanca batu Afrika adalah sepupu tidak beradab di reuni keluarga ular.

30. Apakah ular piton Afrika aktif di malam hari?

Sanca batu Afrika paling aktif pada malam hari, terutama saat mereka mencoba berburu. Namun mereka tidak membenci siang hari dan mereka biasa berjemur di bawah sinar matahari di musim dingin untuk membantu termoregulasi mereka. Mereka adalah hewan berdarah dingin, jadi penting bagi mereka untuk mengontrol suhu tubuhnya. Mereka lebih suka berburu di malam hari secara keseluruhan.

31. Apakah ular sanca batu Afrika memiliki signifikansi budaya di Afrika?

Sanca batu Afrika dihargai dan ditakuti dalam budaya Afrika. Di satu sisi, mereka bisa menjadi investasi yang berharga jika Anda menjual daging dan sisik mereka, dan Anda akan memiliki kesempatan untuk membual yang tidak ada habisnya jika Anda dapat menombak ular sepanjang 4,5 meter yang merayap di desa Anda.

Di sisi lain, ular piton Afrika diketahui membunuh dan memakan manusia, dan banyak orang yang takut akan hal itu. Hal ini terutama terjadi di daerah pedesaan di mana ular sanca dapat menyerang dan keluar dari beberapa suku.

Salah satu sanca batu Afrika yang terkenal bernama Omieri. Seekor betina bertubuh besar, dia dipuja oleh orang-orang Luo di Kenya yang memandangnya sebagai dewi hujan dan kesuburan. Dia mati di tahun 70-an, tapi itu memberinya status legendaris; terjadi kekeringan dan gagal panen yang meluas tidak lama setelah kematiannya, dan itu dianggap terjadi karena matinya jiwanya. Tubuhnya disimpan di Museum Nasional Kenya dan masih disimpan hingga saat ini.

Bagaimana menurut Anda? Apakah Anda menikmati fakta sanca batu ini? Sanca batu Afrika adalah makhluk yang menakjubkan, jadi kita harus selalu ikut menjaga dan melestarikannya di alam liar.