Deskripsi Gajah: Ciri-ciri, Perilaku, Habitat, dan Fakta Lainnya - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Deskripsi Gajah: Ciri-ciri, Perilaku, Habitat, dan Fakta Lainnya

Gajah adalah mamalia dari keluarga Elephantidae dan hewan darat terbesar yang masih hidup di dunia. Ada tiga spesies gajah saat ini yang dikenali: gajah semak Afrika, gajah hutan Afrika, dan gajah Asia. Elephantidae adalah satu-satunya keluarga dari ordo Proboscidea yang masih hidup; anggota yang punah mencakup mastodon. Keluarga Elephantidae juga mempunya sejumlah kelompok yang sekarang sudah punah, meliputi mammoth dan gajah bergading lurus.

Foto Gajah

Gajah Afrika mempunyai telinga yang lebih besar dan punggung cekung, sementara gajah Asia telinganya lebih kecil dan punggungnya cembung atau datar. Ciri khas dari semua gajah adalah adanya belalai panjang, taring gading, penutup telinga besar, kaki besar, dan kulit yang keras namun sensitif.

Belalai, juga disebut probosis, digunakan untuk bernapas, mengangkut makanan dan air ke mulut, dan menggenggam benda. Gading, yang berasal dari gigi seri, berfungsi baik sebagai senjata maupun sebagai alat untuk memindahkan benda dan menggali. Penutup telinga yang besar membantu menjaga suhu tubuh gajah tetap konstan serta berkomunikasi. Kaki yang seperti pilar membantu gajah membawa beban yang besar.

Gajah tersebar di seluruh sub-Sahara Afrika, Asia Selatan, dan Asia Tenggara dan ditemukan di berbagai habitat, mencakup sabana, hutan, gurun, dan rawa. Mereka adalah hewan herbivora dan tinggal di dekat air jika dapat diakses. Gajah dianggap spesies kunci karena dampaknya yang besar terhadap lingkungan mereka.

Hewan-hewan lain cenderung menjaga jarak dari gajah; pengecualiannya adalah predator mereka seperti singa, harimau, hyena, dan anjing liar, yang biasanya hanya menargetkan gajah muda (anak gajah).

Gajah memiliki sistem masyarakat fisi-fusi, di mana banyak kelompok keluarga berkumpul untuk bersosialisasi. Gajah betina cenderung hidup dalam kelompok keluarga, yang terdiri atas satu betina dengan anaknya atau beberapa betina yang berhubungan dengan keturunannya. Kelompok-kelompok tersebut, yang tidak termasuk gajah jantan, dipimpin oleh gajah betina (biasanya) tertua, yang dikenal sebagai ibu pemimpin.

Gajah jantan meninggalkan kelompok keluarganya saat mereka mencapai pubertas dan mungkin hidup sendiri atau bersama pejantan lain. Gajah jantan dewasa kebanyakan berinteraksi dengan kelompok keluarga saat mencari pasangan. Mereka memasuki keadaan peningkatan testosteron dan agresi yang dikenal sebagai musth, yang membantu mereka mendapatkan dominasi atas jantan lain serta keberhasilan reproduksi.

Anak gajah menjadi pusat perhatian dalam kelompok keluarganya dan bergantung pada induknya selama tiga tahun. Gajah dapat hidup hingga 70 tahun di alam liar. Mereka bisa berkomunikasi satu sama lain melalui sentuhan, penglihatan, penciuman, dan suara; gajah menggunakan komunikasi infrasonik dan seismik untuk jarak jauh. Kecerdasan gajah sering dibanding-bandingkan dengan primata dan cetacea. Mereka tampaknya memiliki kesadaran diri dan tampak menunjukkan empati kepada anggota keluarga yang sekarat dan sudah mati.

Gajah Afrika terdaftar sebagai gajah rentan dan gajah Asia sebagai terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN). Salah satu ancaman terbesar bagi populasi gajah adalah perdagangan gading, karena hewan tersebut diburu untuk diambil gadingnya. Ancaman lain terhadap gajah liar meliputi perusakan habitat dan konflik dengan masyarakat setempat.

Gajah digunakan sebagai hewan pekerja di Asia. Di masa lalu, mereka digunakan dalam perang; saat ini gajah sering secara kontroversial dipajang di kebun binatang atau dieksploitasi untuk hiburan di sirkus. Gajah sangat dikenali dan telah ditampilkan dalam berbagai bentuk seni, cerita rakyat, agama, sastra, dan budaya populer.

Etimologi

Kata “elephant” didasarkan pada bahasa Latin elephas (genitive elephantis) (“elephant”), yang merupakan bentuk Latin dari bahasa Yunani ἐλέφας (elephas) ​​(genitive ἐλέφαντος (elephantos), mungkin dari non-Indo- Bahasa Eropa, kemungkinan besar Fenisia. Hal ini dibuktikan dalam bahasa Yunani Mycenaean sebagai e-re-pa (genitif e-re-pa-to) dalam skrip suku kata Linear B.

Seperti dalam bahasa Yunani Mycenaean, Homer menggunakan kata Yunani yang berarti gading, tetapi setelah zaman Herodotus, kata itu juga merujuk pada binatang. Kata “elephant” muncul dalam bahasa Inggris Pertengahan sebagai olyfaunt (c.1300) dan dipinjam dari kata Prancis Kuno oliphant (abad ke-12).

Taksonomi dan filogeni

Gajah termasuk dalam famili Elephantidae, satu-satunya famili yang tersisa dalam ordo Proboscidea yang termasuk dalam superorder Afrotheria. Kerabat terdekat mereka yang masih ada adalah sirene (dugong dan manatee) dan hyrax, yang berbagi klade Paenungulata dalam superordo Afrotheria. Gajah dan sirene dikelompokkan lebih lanjut dalam klade Tethytheria.

Tiga spesies gajah dikenali; gajah semak Afrika (Loxodonta africana) dan gajah hutan (Loxodonta cyclotis) dari sub-Sahara Afrika, dan gajah Asia (Elephas maximus) dari Asia Selatan dan Tenggara. Gajah Afrika memiliki telinga yang lebih besar, punggung cekung, kulit lebih keriput, perut miring, dan ekstensi dua jari di ujung batangnya.

Gajah Asia memiliki telinga yang lebih kecil, punggung cembung atau datar, kulit lebih halus, perut horizontal yang kadang-kadang melorot di tengah dan satu ekstensi di ujung batang. Gerigi melingkar pada geraham lebih sempit pada gajah Asia sedangkan pada gajah Afrika lebih berbentuk berlian. Gajah Asia juga memiliki benjolan di punggung di kepalanya dan beberapa bercak depigmentasi di kulitnya.

Di antara gajah Afrika, gajah hutan memiliki telinga yang lebih kecil dan lebih bulat serta gading yang lebih tipis dan lebih lurus daripada gajah semak dan jangkauannya terbatas pada kawasan hutan di Afrika bagian barat dan Tengah. Kedua jenis gajah ini secara tradisional dianggap sebagai spesies Loxodonta africana yang sama, tetapi studi molekuler telah menegaskan status mereka sebagai spesies terpisah. Pada tahun 2017, analisis sekuens DNA menunjukkan bahwa L. cyclotis lebih dekat hubungannya dengan Palaeoloxodon antiquus yang sudah punah, dibandingkan dengan L. africana, kemungkinan merusak genus Loxodonta secara keseluruhan.

Evolusi dan kerabat yang punah

Lebih dari 180 anggota punah dan tiga radiasi evolusioner utama dari ordo Proboscidea telah dicatat. Probocid paling awal, Eritherium Afrika dan Fosforium dari Paleosen akhir, menandai radiasi pertama. Eosen mencakup Numidotherium, Moeritherium, dan Barytherium dari Afrika. Hewan-hewan ini relatif kecil dan akuatik. Kemudian, genera seperti Phiomia dan Palaeomastodon muncul; yang terakhir kemungkinan besar menghuni hutan dan hutan terbuka.

Keragaman proboscidean menurun selama Oligosen. Salah satu spesies penting dari zaman ini adalah Eritreum melakeghebrekristosi dari Tanduk Afrika, yang mungkin merupakan nenek moyang beberapa spesies kemudian. Awal Miosen mencatat adanya diversifikasi kedua, dengan munculnya deinotheres dan mammutid. Yang pertama terkait dengan Barytherium dan tinggal di Afrika dan EurAsia, sedangkan yang terakhir mungkin berasal dari Eritreum dan menyebar ke Amerika Utara.

Radiasi kedua diwakili oleh munculnya gomphotheres di Miosen, yang kemungkinan besar berevolusi dari Eritreum dan berasal dari Afrika, menyebar ke setiap benua kecuali Australia dan Antartika. Anggota kelompok ini mencakup Gomphotherium dan Platybelodon. Radiasi ketiga dimulai pada akhir Miosen dan menyebabkan kedatangan gajah, yang diturunkan dari, dan perlahan menggantikan, gomphotheres.

Primelephas gomphotheroides Afrika memunculkan Loxodonta, Mammuthus, dan Elephas. Loxodonta bercabang paling awal di sekitar batas Miosen dan Pliosen sementara Mammuthus dan Elephas kemudian menyimpang selama awal Pliosen. Loxodonta tetap di Afrika sementara Mammuthus dan Elephas menyebar ke EurAsia, dan yang pertama mencapai Amerika Utara. Pada saat yang sama, stegodontida, kelompok proboscidean lain yang merupakan keturunan dari gomphotheres, menyebar ke seluruh Asia, termasuk anak benua India, Cina, Asia Tenggara, dan Jepang. Mammutid terus berkembang menjadi spesies baru, seperti mastodon Amerika.

Pada awal Pleistosen, gajah mengalami tingkat spesiasi yang tinggi. Pleistosen juga mencatat kedatangan Palaeoloxodon namadicus, mamalia terestrial terbesar sepanjang masa. Loxodonta atlantica menjadi spesies yang paling umum di Afrika utara dan selatan tetapi kemudian digantikan oleh Elephas iolensis pada Pleistosen.

Hanya ketika Elephas menghilang dari Afrika, Loxodonta menjadi dominan sekali lagi, kali ini dalam bentuk spesies modern. Elephas melakukan diversifikasi menjadi spesies baru di Asia, seperti E. hysudricus dan E. platycephus; yang terakhir kemungkinan adalah nenek moyang gajah Asia modern.

Mammuthus berevolusi menjadi beberapa spesies, termasuk mammoth berbulu yang terkenal. Perkawinan silang tampaknya telah umum di antara spesies gajah, yang dalam beberapa kasus menyebabkan spesies dengan tiga komponen genetik leluhur, seperti Palaeoloxodon antiquus. Pada Pleistosen Akhir, sebagian besar spesies proboscidea lenyap selama glAsiasi Kuarter yang membunuh 50% genera dengan berat lebih dari 5 kg di seluruh dunia.

Proboscidean mengalami beberapa tren evolusi, seperti peningkatan ukuran, yang menyebabkan banyak spesies raksasa yang tingginya mencapai 500 cm. Seperti megaherbivora lainnya, termasuk dinosaurus sauropoda yang punah, gajah berukuran besar kemungkinan besar berkembang untuk memungkinkan mereka bertahan hidup pada tumbuhan dengan nilai gizi rendah.

Anggota badan mereka tumbuh lebih panjang dan kaki lebih pendek dan lebih luas. Kaki awalnya adalah plantigrade dan berkembang menjadi kuda-kuda digitigrade dengan bantalan empuk dan tulang sesamoid yang memberikan dukungan. Proboscidean awal mengembangkan rahang bawah yang lebih panjang dan tengkorak yang lebih kecil, sementara yang lebih turunan mengembangkan rahang bawah yang lebih pendek, yang menggeser pusat gravitasi kepala.

Tengkorak menjadi lebih besar, terutama bagian cranium, sedangkan leher memendek untuk memberikan dukungan yang lebih baik bagi tengkorak. Peningkatan ukuran menyebabkan perkembangan dan pemanjangan belalai bergerak untuk memberikan jangkauan. Jumlah gigi premolar, gigi seri, dan gigi taring menurun. Gigi pipi (molar dan premolar) menjadi lebih besar dan lebih terspesialisasi, terutama setelah gajah mulai beralih dari tanaman C3 ke rumput C4, yang menyebabkan gigi mereka mengalami peningkatan tiga kali lipat tinggi gigi serta multiplikasi lamellae yang substansial setelah sekitar lima juta tahun yang lalu.

Hanya dalam jutaan tahun terakhir ini mereka kembali ke pola makan yang terutama terdiri atas pohon C3 dan semak belukar. Gigi seri kedua atas tumbuh menjadi taring, yang bentuknya bervariasi dari lurus, melengkung (ke atas atau ke bawah), hingga berputar, tergantung spesiesnya. Beberapa proboscidea mengembangkan taring dari gigi seri bawah mereka. Gajah mempertahankan ciri-ciri tertentu dari leluhur akuatiknya, seperti anatomi telinga tengah.

Spesies kerdil

Beberapa spesies proboscidea hidup di pulau dan mengalami dwarfisme pulau. Ini terjadi terutama selama zaman Pleistosen ketika beberapa populasi gajah menjadi terisolasi oleh naik turunnya permukaan laut, meskipun gajah kerdil memang ada lebih awal pada masa Pliosen. Gajah-gajah ini kemungkinan besar tumbuh lebih kecil di pulau-pulau karena kurangnya populasi predator yang besar atau layak dan sumber daya yang terbatas. Sebaliknya, mamalia kecil seperti hewan pengerat mengembangkan gigantisme dalam kondisi ini. Gajah kerdil diketahui pernah hidup di Indonesia, Kepulauan Channel di California, dan beberapa pulau di Mediterania.

Elephas celebensis di Sulawesi diyakini merupakan keturunan dari Elephas planifron. Palaeoloxodon falconeri dari Malta dan Sisilia hanya berukuran 100 cm dan kemungkinan besar berevolusi dari gajah bergading lurus. Keturunan lain dari gajah bergading lurus ada di Siprus. Gajah kerdil dengan keturunan yang tidak pasti hidup di Kreta, Cyclades, dan Dodecanese, sedangkan mammoth kerdil diketahui pernah hidup di Sardinia.

Mammoth Kolumbia menjajah Kepulauan Channel dan berevolusi menjadi mammoth kerdil. Spesies ini mencapai tinggi 120-180 cm dan berat 200-2.000 kg. Populasi mammoth berbulu kecil bertahan hidup di Pulau Wrangel, sekarang 140 km utara pantai Siberia, hingga 4.000 tahun yang lalu. Setelah penemuan mereka pada tahun 1993, mereka dianggap sebagai mammoth kerdil. Klasifikasi ini telah dievaluasi ulang dan sejak Konferensi Mammoth Internasional Kedua pada tahun 1999, hewan-hewan ini tidak lagi dianggap sebagai “mammoth kerdil” sejati.

Anatomi dan morfologi

Gambar gajah

Ukuran

Gajah adalah hewan darat terbesar yang masih hidup. Gajah semak Afrika adalah spesies terbesar, dengan jantan setinggi 304-336 cm di bahu dengan massa tubuh 5,2-6,9 ton dan betina berdiri 247 -273 cm tinggi di bahu dengan massa tubuh 2,6-3,5 ton. Gajah Asia jantan biasanya memiliki tinggi sekitar 261-289 cm di bahu dan 3,5-4,6 ton sedangkan betina 228-252 cm tinggi di bahu dan 2,3-3,1 ton. Gajah hutan Afrika adalah spesies terkecil, dengan jantan biasanya memiliki tinggi sekitar 209-231 cm di bahu dan 1,7-2,3 ton. Gajah semak Afrika jantan biasanya 23% lebih tinggi dari betina, sedangkan gajah Asia jantan hanya sekitar 15% lebih tinggi dari betina.

Tulang

Kerangka gajah terdiri atas 326-351 tulang. Tulang belakang dihubungkan oleh persendian yang rapat, yang membatasi fleksibilitas tulang punggung. Gajah Afrika memiliki 21 pasang tulang rusuk, sedangkan gajah Asia memiliki 19 atau 20 pasang.

Kepala

Tengkorak gajah cukup kokoh untuk menahan gaya yang dihasilkan oleh pengungkit gading dan benturan kepala ke kepala. Bagian belakang tengkorak merata dan membentang, menciptakan lengkungan yang melindungi otak ke segala arah. Tengkorak mengandung rongga udara (sinus) yang mengurangi berat tengkorak sekaligus mempertahankan kekuatan secara keseluruhan. Rongga ini membuat bagian dalam tengkorak tampak seperti sarang lebah. Tengkorak sangat besar dan menyediakan ruang yang cukup untuk melekatkan otot untuk menopang seluruh kepala.

Rahang bawah kokoh dan berat. Karena ukuran kepalanya, leher relatif pendek untuk memberikan dukungan yang lebih baik. Karena kekurangan alat lakrimal, mata bergantung pada kelenjar harderian untuk menjaganya tetap lembab. Membran niktating yang tahan lama melindungi bola mata. Bidang penglihatan hewan ini terganggu oleh lokasi dan mobilitas mata yang terbatas.

Gajah dianggap dikromat dan mereka dapat melihat dengan baik dalam cahaya redup tetapi tidak dalam cahaya terang. Suhu inti tubuh rata-rata 35,9 °C, mirip dengan suhu manusia. Seperti semua mamalia, gajah dapat menaikkan atau menurunkan suhunya beberapa derajat dari rata-rata sebagai respons terhadap kondisi lingkungan yang ekstrem.

Telinga

Telinga gajah memiliki alas yang tebal dengan ujung yang tipis. Penutup telinga, atau pinnae, mengandung banyak pembuluh darah yang disebut kapiler. Darah hangat mengalir ke kapiler, membantu melepaskan panas tubuh berlebih ke lingkungan. Ini terjadi saat pinnae diam, dan hewan ini dapat meningkatkan efeknya dengan mengepakkannya.

Permukaan telinga gajah yang lebih besar mengandung lebih banyak kapiler, dan lebih banyak panas dapat dilepaskan. Dari semua gajah, gajah semak Afrika hidup di iklim terpanas dan memiliki penutup telinga terbesar. Gajah mampu mendengar pada frekuensi rendah dan paling sensitif pada 1 kHz (di dekat Soprano C).

Belalai

Belalai atau trunk merupakan perpaduan antara hidung dan bibir atas, meskipun pada awal kehidupan janin, bibir atas dan belalai terpisah. Belalainya memanjang dan dikhususkan untuk menjadi pelengkap gajah yang paling penting dan serbaguna. Bagian tubuh ini berisi hingga 150.000 fasikula otot terpisah, tanpa tulang dan sedikit lemak. Otot berpasangan ini terdiri atas dua jenis utama: superfisial (permukaan) dan internal. Yang pertama dibagi menjadi punggung, perut, dan lateral sedangkan yang terakhir dibagi menjadi otot transversal dan menjalar.

Otot-otot belalai terhubung ke lubang tulang di tengkorak. Septum hidung terdiri atas unit otot kecil yang meregang secara horizontal di antara lubang hidung. Tulang rawan membagi lubang hidung di dasarnya. Sebagai hidrostat otot, belalai bergerak dengan kontraksi otot yang terkoordinasi dengan tepat. Otot bekerja dengan dan melawan satu sama lain. Saraf belalai yang unik – dibentuk oleh saraf maksila dan wajah – membentang di kedua sisi belalai.

Belalai gajah memiliki banyak fungsi, termasuk pernapasan, penciuman, menyentuh, menggenggam, dan memproduksi suara. Indra penciuman hewan ini mungkin empat kali lebih sensitif daripada anjing pelacak. Kemampuan belalainya untuk membuat gerakan memutar dan melingkar yang kuat memungkinkannya mengumpulkan makanan, bergulat dengan gajah lain, dan mengangkat beban hingga 350 kg.

Belalai gajah dapat digunakan untuk tugas-tugas rumit, seperti menyeka mata dan memeriksa lubang, dan mampu memecahkan kulit kacang tanpa merusak bijinya. Dengan belalainya, gajah dapat menjangkau benda-benda di ketinggian hingga 7 meter dan menggali air di bawah lumpur atau pasir. Individu mungkin menunjukkan preferensi lateral saat menggenggam dengan batang mereka: beberapa lebih suka memelintirnya ke kiri, yang lain ke kanan. Gajah dapat menyedot air untuk diminum dan disemprotkan ke tubuh mereka. Seekor gajah Asia dewasa mampu menampung air 8,5 liter di belalainya. Mereka juga akan menyemprotkan debu atau rumput ke tubuh mereka sendiri. Saat berada di bawah air, gajah menggunakan belalainya sebagai snorkel.

Gajah Afrika memiliki dua ekstensi seperti jari di ujung belalainya yang memungkinkannya untuk menggenggam dan membawa makanan ke mulutnya. Gajah Asia hanya memiliki satu, dan lebih mengandalkan membungkus makanan dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Gajah Asia memiliki lebih banyak koordinasi otot dan dapat melakukan tugas yang lebih kompleks. Kehilangan belalai akan merugikan kelangsungan hidup gajah, meskipun dalam kasus yang jarang terjadi, individu dapat bertahan hidup dengan belalai yang diperpendek.

Seekor gajah diamati memakan rumput dengan berlutut di atas kaki depannya, mengangkat dengan kaki belakangnya, dan memakan rumput dengan bibirnya. Floppy trunk syndrome adalah kondisi kelumpuhan belalai pada gajah Afrika yang disebabkan oleh degradasi saraf dan otot perifer yang dimulai dari ujung.

Baca Juga:  8 Ciri atau Karakteristik Hewan Mamalia

Gigi

Gajah biasanya memiliki 26 gigi: gigi seri, yang dikenal sebagai taring, 12 gigi premolar sulung, dan 12 gigi molar. Tidak seperti kebanyakan mamalia, yang menumbuhkan gigi susu dan kemudian menggantinya dengan satu set gigi permanen dewasa, gajah merupakan poliphyodont yang memiliki siklus perputaran gigi di sepanjang hidupnya.

Gigi pengunyah diganti enam kali selama masa hidup gajah biasa. Gigi tidak digantikan oleh gigi baru yang muncul dari rahang secara vertikal seperti pada kebanyakan mamalia. Sebaliknya, gigi baru tumbuh di belakang mulut dan bergerak maju untuk mendorong gigi lama. Gigi kunyah pertama di setiap sisi rahang tanggal saat gajah berusia dua hingga tiga tahun.

Gigi kunyah kedua tanggal pada usia empat hingga enam tahun. Set ketiga tanggal pada usia 9-15 tahun, dan set empat bertahan sampai usia 18-28 tahun. Gigi kelima tanggal pada awal usia 40-an. Set gigi keenam (dan biasanya terakhir) akan bertahan selama sisa hidupnya. Gigi gajah memiliki tonjolan gigi berbentuk lingkaran, yang lebih tebal dan lebih berbentuk berlian pada gajah Afrika.

Gading

Gading gajah adalah modifikasi gigi seri kedua di rahang atas. Ini mengganti gigi susu sulung pada usia 6-12 bulan dan tumbuh terus menerus sekitar 17 cm setahun. Gading yang baru berkembang memiliki lapisan enamel halus yang pada akhirnya akan hilang. Dentin ini dikenal sebagai gading dan penampang melintangnya terdiri atas pola garis bersilangan, yang dikenal sebagai “engine turning,” yang menciptakan area berbentuk berlian.

Sebagai bagian dari jaringan hidup, gading relatif lunak; itu sekeras mineral kalsit. Sebagian besar gading dapat dilihat di luar; sisanya ada di soket di tengkorak. Setidaknya sepertiga dari gading berisi pulpa dan beberapa memiliki saraf yang meregang hingga ke ujung. Dengan demikian akan sulit untuk melepaskannya tanpa membahayakan hewan tersebut.

Saat dilepas, gading mulai mengering dan pecah jika tidak disimpan dalam keadaan dingin dan lembab. Gading memiliki banyak kegunaan. Ini digunakan gajah untuk menggali air, garam, dan akar; debarking atau menandai pohon; dan untuk memindahkan pohon dan cabang saat membersihkan jalan setapak. Saat berperang, gading digunakan untuk menyerang dan bertahan, dan untuk melindungi belalai.

Seperti manusia, yang biasanya kidal atau tidak, gajah biasanya bergading kanan atau kiri. Gading dominan, disebut gading induk, umumnya lebih ke bawah karena lebih pendek dengan ujung yang lebih bulat. Untuk gajah Afrika, gading terdapat pada jantan dan betina, dan memiliki panjang yang sama pada kedua jenis kelamin, mencapai hingga 300 cm, tetapi gading jantan cenderung lebih tebal. Di masa lalu, gading gajah dengan berat lebih dari 90 kg adalah hal yang biasa, meskipun saat ini jarang terlihat ada yang lebih dari 45 kg.

Pada spesies Asia, hanya jantan yang memiliki gading besar. Betina Asia memiliki gading yang sangat kecil atau tidak sama sekali. Ada gajah jantan tanpa gading dan sangat umum di antara gajah Sri Lanka. Gajah jantan Asia bisa memiliki gading sepanjang taring gajah Afrika, tetapi biasanya lebih ramping dan lebih ringan; gading terbesar yang tercatat adalah panjang 302 cm dan berat 39 kg. Perburuan gading gajah di Afrika dan Asia telah menyebabkan seleksi alam untuk gading yang lebih pendek dan tanpa gading.

Kulit

Kulit gajah umumnya sangat keras, dengan tebal 2,5 cm di punggung dan bagian kepalanya. Kulit di sekitar mulut, anus, dan bagian dalam telinga jauh lebih tipis. Gajah biasanya memiliki kulit abu-abu, tetapi gajah Afrika terlihat coklat atau kemerahan setelah berkubang dalam lumpur berwarna.

Gajah Asia memiliki beberapa bercak depigmentasi, terutama di dahi dan telinga serta area di sekitarnya. Anak gajah memiliki bulu yang kecoklatan atau kemerahan terutama di bagian kepala dan punggung. Saat gajah dewasa, rambut mereka menjadi gelap dan menjadi lebih jarang, tetapi konsentrasi rambut dan bulu yang padat tetap ada di ujung ekor serta dagu, alat kelamin, dan area di sekitar mata dan bukaan telinga. Biasanya kulit gajah Asia ditutupi dengan lebih banyak rambut daripada gajah Afrika.

Seekor gajah menggunakan lumpur sebagai tabir surya, melindungi kulitnya dari sinar ultraviolet. Meski keras, kulit gajah sangat sensitif. Tanpa mandi lumpur secara teratur untuk melindunginya dari pembakaran, gigitan serangga, dan hilangnya kelembapan, kulit gajah mengalami kerusakan serius. Setelah mandi, gajah biasanya akan menggunakan belalainya untuk meniup debu ke tubuhnya dan ini mengering menjadi lapisan pelindung.

Gajah kesulitan mengeluarkan panas melalui kulit karena rasio luas permukaan x volumenya yang rendah, yang jauh lebih kecil daripada manusia. Mereka bahkan telah diamati mengangkat kaki mereka, mungkin dalam upaya untuk mengekspos telapak kaki mereka ke udara.

Kaki, penggerak, dan postur

Untuk menopang bobot hewan ini, tungkai gajah diposisikan lebih vertikal di bawah tubuh dibandingkan pada kebanyakan mamalia lainnya. Tulang panjang tungkai memiliki tulang kanselus sebagai pengganti rongga meduler. Ini memperkuat tulang sambil tetap memungkinkan haematopoiesis.

Baik tungkai depan Maupin belakang dapat menopang berat gajah, meskipun 60% ditanggung oleh tungkai depan. Karena tulang tungkai diletakkan di atas satu sama lain dan di bawah tubuh, gajah dapat berdiri diam untuk waktu yang lama tanpa menggunakan banyak energi. Gajah tidak mampu memutar kaki depannya, karena ulna dan jari-jarinya tetap dalam pronasi; “telapak tangan” manu menghadap ke belakang.

Pronator kuadratus dan pronator teres berkurang atau tidak ada. Kaki gajah yang melingkar memiliki jaringan lunak atau “bantalan empuk” di bawah manu atau pes, yang mendistribusikan bobot hewan. Mereka tampaknya memiliki sesamoid, “jari kaki” ekstra yang mirip dengan “ibu jari” ekstra panda raksasa, yang juga membantu dalam distribusi berat badan. Sebanyak lima kuku kaki dapat ditemukan di kedua kaki depan dan belakang.

Gajah dapat bergerak maju dan mundur, tetapi tidak dapat berlari, melompat, atau berpacu. Mereka hanya menggunakan dua gaya berjalan saat bergerak di darat: berjalan dan gaya berjalan yang lebih cepat mirip dengan berlari. Saat berjalan, kaki berperan sebagai pendulum, dengan pinggul dan bahu terangkat dan turun sementara kaki dibenamkan di tanah.

Tanpa “fase udara,” gaya berjalan cepat tidak memenuhi semua kriteria lari, meskipun gajah menggunakan kakinya seperti hewan lari lainnya, dengan pinggul dan bahu turun dan kemudian naik saat kaki di atas tanah. Gajah yang bergerak cepat tampak ‘berlari’ dengan kaki depannya, tetapi ‘berjalan’ dengan kaki belakangnya dan dapat mencapai kecepatan tertinggi 25 km per jam. Pada kecepatan ini, kebanyakan hewan berkaki empat lainnya akan berpacu dengan baik, bahkan menghitung panjang kakinya.

Kinetika seperti pegas dapat menjelaskan perbedaan antara gerakan gajah dan hewan lain. Selama bergerak, bantalan empuk mengembang dan berkontraksi, serta mengurangi rasa sakit dan kebisingan yang mungkin timbul dari gerakan hewan yang sangat berat. Gajah adalah perenang yang handal. Mereka telah tercatat berenang hingga enam jam tanpa menyentuh dasar, dan telah melakukan perjalanan sejauh 48 km dengan kecepatan hingga 2,1 km per jam.

Organ

Otak gajah memiliki berat 4,5-5,5 kg dibandingkan dengan 1,6 kg otak manusia. Meski otak gajah secara keseluruhan lebih besar, secara proporsional ini lebih kecil. Saat lahir, berat otak gajah adalah 30-40% dari berat dewasanya. Cerebrum dan cerebellum berkembang dengan baik, dan lobus temporal sangat besar sehingga menonjol keluar secara lateral. Tenggorokan gajah tampaknya mengandung kantung di mana dia dapat menyimpan air untuk digunakan nanti.

Pangkal tenggorokan gajah adalah yang terbesar di antara mamalia. Pita suara panjang dan menempel di dekat dasar epiglotis. Saat membandingkan pita suara gajah dengan pita suara manusia, pita suara gajah lebih panjang, lebih tebal, dan memiliki luas penampang lebih besar. Selain itu, ini miring 45 derajat dan diposisikan lebih anterior daripada pita suara manusia.

Jantung gajah memiliki berat 12-21 kg. Jantungnya memiliki puncak berujung ganda, sifat yang tidak biasa di antara mamalia. Selain itu, ventrikelnya terpisah di dekat bagian atas jantung, sifat yang sama dengan sirene. Saat berdiri, jantung gajah berdetak kurang lebih 30 kali per menit. Tidak seperti banyak hewan lain, detak jantung meningkat 8 hingga 10 detak per menit saat gajah berbaring. Pembuluh darah di sebagian besar tubuh lebar dan tebal serta dapat menahan tekanan darah tinggi.

Paru-paru melekat pada diafragma dan pernapasan bergantung terutama pada diafragma daripada perluasan tulang rusuk. Jaringan ikat ada di tempat rongga pleura. Hal ini memungkinkan hewan untuk menghadapi perbedaan tekanan saat tubuhnya di bawah air dan belalainya memecahkan permukaan untuk mencari udara, meskipun penjelasan ini telah dipertanyakan.

Fungsi lain yang mungkin untuk adaptasi ini adalah membantu hewan tersebut menyedot air melalui belalai. Gajah menghirup sebagian besar melalui belalai, meskipun sebagian udara masuk melalui mulut. Mereka memiliki sistem fermentasi usus belakang dan panjang usus besar dan kecil mereka mencapai 35 meter. Mayoritas asupan makanan gajah tidak tercerna meskipun prosesnya berlangsung hingga satu hari.

Testis gajah jantan terletak di bagian dalam dekat ginjal. Penis gajah bisa mencapai panjang 100 cm dan diameter 16 cm di pangkal. Ini berbentuk S ketika sepenuhnya tegak dan memiliki lubang berbentuk Y. Betina memiliki klitoris yang berkembang dengan baik hingga 40 cm. Vulva terletak di antara kaki belakang, bukan di dekat ekor seperti pada kebanyakan mamalia. Menentukan status kehamilan bisa jadi sulit karena rongga perut hewan yang besar.

Kelenjar susu betina menempati ruang antara kaki depan, yang menempatkan anak gajah yang menyusui dalam jangkauan belalai betina. Gajah memiliki organ yang unik yaitu kelenjar temporal yang terletak di kedua sisi kepala. Organ ini dikaitkan dengan perilaku seksual, dan jantan mengeluarkan cairan darinya saat musth. Betina juga telah diamati dengan sekresi dari kelenjar temporal.

Suhu tubuh inti

Suhu inti tubuh gajah rata-rata adalah 35,9 °C, mirip dengan suhu tubuh manusia. Seperti semua mamalia, gajah dapat menaikkan atau menurunkan suhunya beberapa derajat dari rata-rata sebagai respons terhadap kondisi lingkungan yang ekstrem.

Perilaku dan riwayat hidup

Kawanan Gajah

Ekologi dan aktivitas

Gajah semak Afrika dapat ditemukan di habitat yang beragam seperti sabana kering, gurun, rawa, dan pantai danau, dan di ketinggian dari permukaan laut ke daerah pegunungan di atas garis salju. Gajah hutan umumnya hidup di hutan ekuator tetapi akan memasuki hutan galeri dan ekoton antara hutan dan sabana.

Gajah Asia lebih menyukai daerah dengan campuran rerumputan, tanaman berkayu rendah, dan pepohonan, terutama mendiami hutan semak berduri kering di India selatan dan Sri Lanka dan hutan cemara di Malaya. Gajah adalah hewan herbivora dan akan memakan daun, ranting, buah, kulit kayu, rumput, dan akar. Mereka dilahirkan dengan usus yang steril dan membutuhkan bakteri yang diperoleh dari kotoran ibu mereka untuk mencerna tumbuh-tumbuhan.

Gajah Afrika sebagian besar adalah penjelajah, sedangkan gajah Asia sebagian besar adalah pemakan rumput. Mereka dapat mengonsumsi sebanyak 150 kg makanan dan 40 liter air dalam sehari. Gajah cenderung tinggal di dekat sumber air. Aktivitas makan utama berlangsung di pagi, siang dan malam hari. Pada tengah hari, gajah beristirahat di bawah pohon dan mungkin tertidur sambil berdiri. Tidur dilakukan pada malam hari saat hewan sedang berbaring.

Gajah rata-rata tidur selama 3-4 jam per hari. Gajah jantan dan kelompok keluarga biasanya bergerak 10-20 km sehari, tetapi jarak sejauh 90-180 km telah dicatat di wilayah Etosha di Namibia. Gajah melakukan migrasi musiman untuk mencari makanan, air, mineral, dan pasangan. Di Taman Nasional Chobe di Botswana, kawanan gajah melakukan perjalanan sejauh 325 km untuk mengunjungi sungai ketika lubang air setempat mengering.

Karena ukurannya yang besar, gajah memiliki dampak yang sangat besar terhadap lingkungannya dan dianggap sebagai spesies kunci. Kebiasaan mereka mencabut pohon dan semak dapat mengubah sabana menjadi padang rumput; ketika mereka menggali air selama musim kemarau, mereka membuat lubang air yang dapat digunakan oleh hewan lain. Mereka bisa memperbesar lubang air saat mandi dan berkubang di dalamnya.

Di Gunung Elgon, gajah menggali gua yang digunakan oleh hewan berkuku, hyrax, kelelawar, burung, dan serangga. Gajah adalah penyebar benih yang penting; Gajah hutan Afrika menelan dan membuang benih, tanpa efek atau efek positif pada perkecambahan. Benih biasanya tersebar dalam jumlah besar dengan jarak yang sangat jauh. Di hutan Asia, benih berukuran besar membutuhkan herbivora raksasa seperti gajah dan badak untuk pengangkutan dan penyebarannya. Ceruk ekologi ini tidak dapat diisi oleh herbivora terbesar berikutnya, tapir.

Karena sebagian besar makanan yang dimakan gajah tidak tercerna, kotoran mereka dapat menjadi makanan bagi hewan lain, seperti kumbang kotoran dan monyet. Gajah dapat berdampak negatif pada ekosistem. Di Taman Nasional Air Terjun Murchison di Uganda, jumlah gajah yang melimpah telah mengancam beberapa spesies burung kecil yang bergantung pada hutan. Bobotnya dapat memadatkan tanah, yang menyebabkan turunnya tanah dan memicu erosi.

Gajah biasanya hidup berdampingan secara damai dengan hewan herbivora lain, yang biasanya akan menyingkir. Beberapa interaksi agresif antara gajah dan badak telah dicatat. Di Taman Nasional Aberdare, Kenya, seekor badak menyerang anak gajah dan dibunuh oleh gajah lain dalam kelompok itu. Di Suaka Margasatwa Hluhluwe – Umfolozi, Afrika Selatan, seekor gajah muda yatim piatu yang diperkenalkan melakukan pembunuhan besar-besaran yang merenggut nyawa 36 ekor badak selama tahun 1990-an, tetapi berakhir dengan diperkenalkannya gajah jantan yang lebih tua.

Ukuran gajah dewasa membuat mereka hampir kebal terhadap predator, meskipun ada laporan langka bahwa gajah dewasa menjadi mangsa harimau. Anak gajah mungkin dimangsa oleh singa, hyena tutul, dan anjing liar di Afrika dan harimau di Asia. Singa Savuti, Botswana, telah beradaptasi untuk berburu gajah, kebanyakan remaja atau sub-dewasa, selama musim kemarau, dan kawanan 30 ekor singa biasanya tercatat membunuh individu remaja antara usia empat dan sebelas tahun, dan seekor jantan berusia 15 tahun dalam kasus luar biasa.

Gajah tampaknya membedakan antara geraman predator yang lebih besar seperti harimau dan predator yang lebih kecil seperti macan tutul (yang belum tercatat membunuh anak gajah); mereka bereaksi terhadap macan tutul tanpa rasa takut dan lebih agresif. Gajah cenderung memiliki jumlah parasit yang tinggi, terutama nematoda, dibandingkan herbivora lainnya. Hal ini disebabkan tekanan predasi yang lebih rendah yang sebaliknya akan membunuh banyak individu dengan beban parasit yang signifikan.

Organisasi sosial

Gajah betina menghabiskan seluruh hidupnya dalam kelompok keluarga matrilineal yang terjalin erat, beberapa di antaranya terdiri atas lebih dari sepuluh anggota, termasuk tiga induk dan keturunannya, dan dipimpin oleh ibu pemimpin yang seringkali merupakan betina tertua. Dia tetap menjadi pemimpin grup sampai kematian atau jika dia tidak lagi memiliki energi untuk peran tersebut; sebuah penelitian tentang gajah kebun binatang menunjukkan bahwa ketika ibu pemimpin meninggal, tingkat kortikosteron feses (‘hormon stres’) secara dramatis meningkat pada gajah yang masih hidup.

Ketika masa jabatannya selesai, putri sulung ibu pemimpin menggantikannya; ini terjadi bahkan jika saudara betinanya hadir. Satu studi menemukan bahwa gajah matriark yang lebih muda lebih cenderung kurang bereaksi terhadap bahaya dibandingkan yang lebih tua. Grup keluarga dapat terpecah setelah menjadi terlalu besar untuk sumber daya yang tersedia.

Lingkaran sosial gajah betina tidak serta merta berakhir dengan kesatuan keluarga kecil. Dalam kasus gajah di Taman Nasional Amboseli, Kenya, kehidupan betina melibatkan interaksi dengan keluarga, klan, dan subpopulasi lain. Keluarga dapat berasosiasi dan terikat satu sama lain, membentuk apa yang dikenal sebagai kelompok ikatan yang biasanya terdiri atas dua kelompok keluarga.

Pada musim kemarau, keluarga gajah dapat berkumpul dan membentuk organisasi sosial lain yang disebut klan. Kelompok-kelompok di dalam klan-klan ini tidak membentuk ikatan yang kuat, tetapi mereka mempertahankan wilayah musim kemarau dari klan lain. Biasanya ada sembilan kelompok dalam satu klan. Populasi gajah Amboseli dibagi lagi menjadi subpopulasi “pusat” dan “pinggiran.”

Beberapa populasi gajah di India dan Sri Lanka memiliki organisasi sosial dasar yang serupa. Tampaknya ada unit keluarga yang kohesif dan kumpulan yang longgar. Mereka telah diamati memiliki “unit perawatan” dan “unit perawatan remaja.” Di India selatan, populasi gajah bisa terdiri atas kelompok keluarga, kelompok ikatan, dan mungkin klan. Kelompok keluarga cenderung kecil, terdiri atas satu atau dua betina dewasa dan keturunannya.

Sebuah kelompok yang terdiri lebih dari dua betina dewasa ditambah keturunan dikenal sebagai “keluarga bersama”. Populasi gajah Melayu bahkan memiliki unit keluarga yang lebih kecil dan tidak memiliki organisasi sosial yang lebih tinggi dari keluarga atau kelompok ikatan. Kelompok gajah hutan Afrika biasanya terdiri atas satu betina dewasa dengan satu hingga tiga keturunan. Kelompok-kelompok ini tampak berinteraksi satu sama lain, terutama pada pembukaan hutan.

Baca Juga:  8 Fakta Unik Tentang Lumba-Lumba yang Mengagumkan

Kehidupan sosial jantan dewasa sangat berbeda. Saat dewasa, seekor gajah jantan menghabiskan lebih banyak waktu di tepi kelompoknya dan bergaul dengan jantan luar atau bahkan keluarga lain. Di Amboseli, jantan muda menghabiskan lebih dari 80% waktu mereka jauh dari keluarga ketika mereka berusia 14-15 tahun. Jika jantan pergi secara permanen, mereka tinggal sendiri atau dengan jantan lain.

Yang pertama adalah tipikal gajah jantan di hutan lebat. Jantan Asia biasanya menyendiri, tetapi kadang-kadang membentuk kelompok yang terdiri atas dua individu atau lebih; yang terbesar terdiri atas tujuh ekor gajah jantan. Kelompok jantan yang lebih besar terdiri atas lebih dari 10 anggota hanya terjadi di antara gajah semak Afrika, yang terbesar berjumlah 144 individu.

Gajah jantan bisa bersosialisasi jika tidak bersaing untuk mendapatkan dominasi atau kawin, dan akan membentuk hubungan jangka panjang. Hirarki dominasi ada di antara jantan, baik secara sosial maupun soliter. Dominasi tergantung pada usia, ukuran, dan kondisi seksual, dan ketika berkelompok, pejantan mengikuti jejak jantan yang dominan. Gajah jantan muda mungkin mencari teman dan kepemimpinan dari pejantan yang lebih tua dan lebih berpengalaman, yang kehadirannya tampaknya mengendalikan agresi mereka dan mencegah mereka menunjukkan perilaku “menyimpang.” Jantan dan betina dewasa berkumpul untuk bereproduksi. Gajah jantan bergaul dengan kelompok keluarga jika ada gajah betina yang berahi.

Perilaku seksual

Musth

Jantan dewasa memasuki keadaan peningkatan testosteron yang dikenal sebagai musth. Dalam populasi di India selatan, pejantan pertama kali memasuki musth pada usia 15 tahun, tetapi tidak terlalu intens sampai mereka lebih tua dari 25 tahun. Di Amboseli, gajah jantan di bawah 24 tahun tidak masuk musth, sementara separuh dari mereka yang berusia 25-35 tahun dan semua yang berusia di atas 35 tahun melakukannya.

Gajah jantan muda tampaknya memasuki musth selama musim kemarau (Januari – Mei), sedangkan pejantan yang lebih tua mengalaminya selama musim hujan (Juni – Desember). Ciri utama dari musth jantan adalah cairan yang dikeluarkan dari kelenjar temporal yang mengalir di sisi wajahnya. Dia mungkin buang air kecil dengan penisnya masih di selubungnya, yang menyebabkan air kencing menyembur ke kaki belakangnya. Perilaku yang terkait dengan musth termasuk berjalan dengan kepala terangkat tinggi dan berayun, mencungkil tanah dengan taring, menandai, bergemuruh, dan hanya melambaikan satu telinga pada satu waktu. Ini bisa berlangsung dari satu hari sampai empat bulan.

Jantan menjadi sangat agresif selama musth. Ukuran merupakan faktor penentu dalam pertemuan agonistik ketika individu memiliki kondisi yang sama. Dalam kontes antara individu musth dan non-musth, jantan musth menang sebagian besar waktu, bahkan ketika jantan non-musth lebih besar. Jantan mungkin berhenti menunjukkan tanda-tanda musth ketika dia bertemu dengan jantan musth dengan pangkat lebih tinggi. Mereka yang sederajat cenderung menghindari satu sama lain. Pertemuan agonistik biasanya terdiri atas tampilan ancaman, pengejaran, dan perkelahian kecil dengan taring. Perkelahian serius jarang terjadi.

Perkawinan

Gajah adalah pembiak poligini, dan kopulasi paling sering terjadi pada puncak musim hujan. Seekor gajah betina dalam birahi melepaskan sinyal kimiawi (feromon) dalam urin dan cairan vaginanya untuk menandakan kesiapannya untuk kawin. Seekor jantan akan mengikuti calon pasangannya dan menilai kondisinya dengan respons flehmen, yang mengharuskan pejantan untuk mengumpulkan sampel kimia dengan belalainya dan membawanya ke organ vomeronasal.

Siklus estrus gajah betina berlangsung selama 14-16 minggu dengan fase folikel selama 4-6 minggu dan fase luteal selama 8 hingga 10 minggu. Sementara kebanyakan mamalia mengalami satu gelombang hormon luteinizing selama fase folikuler, gajah memiliki dua gelombang. Lonjakan pertama (atau anovulatori) dapat memberi sinyal kepada jantan bahwa betina tersebut sedang dalam estrus dengan mengubah aromanya, tetapi ovulasi tidak terjadi sampai gelombang kedua (atau ovulasi). Tingkat kesuburan pada gajah menurun sekitar usia 45-50 tahun.

Jantan terlibat dalam perilaku yang disebut menjaga pasangan, di mana mereka mengikuti betina yang sedang berkembang biak dan melindungi mereka dari jantan lain. Kebanyakan penjagaan pasangan dilakukan oleh pejantan musth, dan betina secara aktif berusaha untuk dijaga oleh mereka, terutama yang lebih tua. Dengan demikian, gajah jantan ini lebih berhasil dalam reproduksi. Musth tampaknya memberi tanda kepada betina tentang kondisi jantan, karena jantan yang lemah atau terluka tidak memiliki musth yang normal.

Untuk betina muda, pendekatan dari jantan yang lebih tua bisa jadi menakutkan, jadi kerabatnya tinggal di dekatnya untuk memberikan dukungan dan kepastian. Selama kopulasi, pejantan meletakkan belalainya di atas punggung betina. Penis sangat bergerak, bisa bergerak secara independen dari panggul. Sebelum dipasang, organ ini melengkung ke depan dan ke atas. Kopulasi berlangsung sekitar 45 detik dan tidak melibatkan dorongan panggul atau jeda ejakulasi. Sperma gajah harus berenang mendekati 2 meter untuk mencapai sel telur. Sebagai perbandingan, sperma manusia harus berenang sekitar 76,2 mm.

Perilaku homoseksual sering terjadi pada kedua jenis kelamin. Seperti dalam interaksi heteroseksual, ini melibatkan peningkatan. Gajah jantan terkadang saling merangsang dengan cara adu mulut dan “kejuaraan” dapat terbentuk antara gajah jantan tua dan gajah jantan yang lebih muda. Perilaku sesama jenis betina telah didokumentasikan hanya di penangkaran di mana mereka diketahui melakukan masturbasi satu sama lain dengan belalai mereka.

Kelahiran dan perkembangan

Kehamilan pada gajah biasanya berlangsung sekitar dua tahun dengan interval kawin biasanya berlangsung empat hingga lima tahun. Kelahiran cenderung terjadi selama musim hujan. Anak gajah lahir dengan tinggi 85 cm dan berat sekitar 120 kg. Biasanya, hanya satu anak yang lahir, tetapi kadang-kadang terjadi kembar. Kehamilan yang relatif lama dipertahankan oleh lima korpus luteum (berbeda dengan kebanyakan mamalia) dan memberi janin lebih banyak waktu untuk berkembang, terutama otak dan tubuh. Dengan demikian, gajah yang baru lahir bersifat prekosial dan cepat berdiri dan berjalan mengikuti kawanan ibu dan keluarganya.

Anak gajah baru biasanya menjadi pusat perhatian anggota kawanan. Gajah dewasa dan sebagian besar gajah muda lainnya akan berkumpul di sekitar bayi yang baru lahir, menyentuh dan membelai dengan belalai mereka. Selama beberapa hari pertama, sang ibu bersikap tidak toleran terhadap anggota kawanan lain di dekat anaknya. Alloparenting – dimana anak gajah dirawat oleh gajah betina lain selain induknya – terjadi dalam beberapa kelompok keluarga. Allomother biasanya berusia dua hingga dua belas tahun. Ketika predator sudah dekat, kelompok keluarga berkumpul dengan anak gajah di tengah.

Selama beberapa hari pertama, bayi yang baru lahir tidak bisa berdiri tegak dan membutuhkan dukungan dari ibunya. Dia bergantung pada sentuhan, penciuman, dan pendengaran, karena penglihatannya buruk. Dia memiliki sedikit kendali yang tepat atas belalainya, yang bergoyang-goyang dan dapat menyebabkannya tersandung. Pada minggu kedua kehidupannya, anak gajah dapat berjalan lebih mantap dan memiliki kendali lebih besar atas belalainya. Setelah bulan pertama, anak gajah dapat mengambil, memegang, dan memasukkan benda ke dalam mulutnya, tetapi tidak dapat menyedot air melalui belalainya dan harus minum langsung melalui mulut. Dia masih bergantung pada induknya dan tetap dekat dengannya.

Selama tiga bulan pertama, seekor anak gajah bergantung sepenuhnya pada susu dari induknya untuk nutrisi, setelah itu dia mulai mencari makan tumbuh-tumbuhan dan dapat menggunakan belalainya untuk mengumpulkan air. Pada saat yang sama, koordinasi bibir dan kaki membaik. Anak gajah terus menyusu dengan kecepatan yang sama seperti sebelumnya hingga bulan keenam, setelah itu mereka menjadi lebih mandiri saat menyusu.

Setelah sembilan bulan, koordinasi mulut, tubuh, dan kaki sudah sempurna. Setelah setahun, kemampuan anak gajah untuk merawat diri, minum, dan makan berkembang sepenuhnya. Dia masih membutuhkan induknya untuk nutrisi dan perlindungan dari predator setidaknya satu tahun lagi. Kegiatan menyusu cenderung berlangsung 2-4 menit / jam untuk anak gajah yang lebih muda dari satu tahun dan terus menyusu hingga mencapai usia tiga tahun atau lebih. Menyusui setelah dua tahun dapat berfungsi untuk menjaga kecepatan pertumbuhan, kondisi tubuh, dan kemampuan reproduksi.

Perilaku bermain pada anak gajah berbeda antar jenis kelamin; betina berlari atau mengejar satu sama lain sementara jantan berkelahi. Yang pertama dewasa secara seksual pada usia sembilan tahun sedangkan yang terakhir menjadi dewasa sekitar 14-15 tahun. Kedewasaan dimulai sekitar usia 18 tahun pada kedua jenis kelamin. Gajah memiliki masa hidup yang panjang, mencapai usia 60-70 tahun. Lin Wang, gajah Asia jantan penangkaran, hidup selama 86 tahun.

Komunikasi

Sentuhan merupakan salah satu bentuk komunikasi penting antar gajah. Gajah saling menyapa dengan membelai atau membungkus belalai mereka; yang terakhir juga terjadi selama kompetisi ringan. Gajah yang lebih tua menggunakan tamparan, tendangan, dan sikutan untuk mendisiplinkan gajah yang lebih muda. Individu dari segala usia dan jenis kelamin akan saling menyentuh mulut, kelenjar temporal, dan alat kelamin, terutama selama pertemuan atau saat bersemangat.

Ini memungkinkan individu untuk menangkap isyarat kimiawi. Sentuhan sangat penting untuk komunikasi ibu-anak. Saat bergerak, induk gajah akan menyentuh anaknya dengan belalai atau kakinya saat berdampingan atau dengan ekornya jika anak gajah berada di belakangnya. Jika anak gajah ingin istirahat, dia akan menekan kaki depan induknya dan saat ingin menyusu, dia akan menyentuh payudara atau kakinya.

Tampilan visual sebagian besar terjadi dalam situasi agonistik. Gajah akan mencoba tampil lebih mengancam dengan mengangkat kepala dan melebarkan telinganya. Mereka dapat menambah tampilan dengan menggelengkan kepala dan menjentikkan telinga, serta membuang debu dan tumbuhan. Mereka biasanya menggertak saat melakukan tindakan ini. Gajah yang bersemangat mungkin saja mengangkat belalainya. Gajah yang tunduk akan menundukkan kepala dan belalainya serta meratakan telinganya ke lehernya, sedangkan yang menerima tantangan akan memposisikan telinganya dalam bentuk V.

Gajah mengeluarkan beberapa suara, biasanya melalui laring, meskipun beberapa dapat dimodifikasi oleh belalai. Mungkin panggilan yang paling terkenal adalah terompet yang dibuat dengan cara ditiup melalui belalainya. Terompet dibuat selama kegembiraan, kesusahan, atau agresi. Gajah yang sedang bertarung bisa mengaum atau menjerit, dan gajah yang terluka mungkin akan berteriak.

Gemuruh dihasilkan selama gairah ringan dan beberapa tampaknya infrasonik. Panggilan ini terjadi pada frekuensi kurang dari 20 Hz. Panggilan infrasonik penting, terutama untuk komunikasi jarak jauh, pada gajah Asia dan Afrika. Untuk gajah Asia, panggilan ini memiliki frekuensi 14-24 Hz, dengan tingkat tekanan suara 85-90 dB dan berlangsung selama 10-15 detik. Untuk gajah Afrika, panggilan berkisar dari 15-35 Hz dengan tingkat tekanan suara setinggi 117 dB, memungkinkan komunikasi untuk beberapa kilometer, dengan kemungkinan jangkauan maksimum sekitar 10 km.

Dari berbagai percobaan, pangkal tenggorokan gajah terbukti menghasilkan fenomena getaran yang beragam dan kompleks. Selama situasi in vivo, fenomena ini dapat dipicu ketika pita suara dan saluran vokal berinteraksi untuk menaikkan atau menurunkan frekuensi dasar. Salah satu fenomena getaran yang terjadi di dalam laring adalah gelombang perjalanan A-P (anterior-posterior) dan P-A yang bergantian, yang terjadi karena tata letak laring yang tidak biasa. Ini dapat dicirikan oleh pola pembukaan / penutupan glotal yang unik.

Ketika trakea berada pada tekanan sekitar 6 kPa, fonasi dimulai di laring dan jaringan laring mulai bergetar sekitar 15 kPa. Mekanisme produksi vokal pada frekuensi tertentu mirip dengan manusia dan mamalia lain dan jaringan laring mengalami osilasi mandiri. Dua fitur biomekanik dapat memicu pola gelombang perjalanan ini, yang merupakan frekuensi dasar rendah dan di pita suara, meningkatkan tegangan longitudinal.

Di Amboseli, beberapa panggilan infrasonik yang berbeda telah diidentifikasi. Sapaan ramah dari anggota kelompok keluarga dilakukan setelah berpisah selama beberapa jam. Panggilan kontak adalah suara lembut dan tidak termodulasi yang dibuat oleh individu yang telah dipisahkan dari grupnya dan dapat ditanggapi dengan panggilan “jawab kontak” yang dimulai dengan keras, tetapi menjadi lebih lembut.

Gemuruh lembut “ayo pergi” dipancarkan oleh ibu pemimpin untuk memberi tanda kepada anggota kawanan lainnya bahwa sudah waktunya untuk pindah ke tempat lain. Pejantan dalam musth memancarkan gemuruh berdenyut frekuensi rendah yang khas yang dijuluki “motocycle.” Gemuruh musth dapat dijawab dengan “chorus betina,” paduan suara modulasi frekuensi rendah yang dihasilkan oleh beberapa gajah betina. Suara keras setelah kawin dapat dibuat oleh gajah betina yang berahi setelah kawin. Ketika seekor gajah telah kawin, keluarganya mungkin membuat panggilan kegembiraan yang dikenal sebagai “kekacauan kawin.”

Gajah dikenal berkomunikasi dengan seismik, getaran yang dihasilkan oleh benturan di permukaan tanah  atau gelombang akustik yang melewatinya. Mereka tampaknya mengandalkan tulang kaki dan bahu untuk mengirimkan sinyal ke telinga tengah. Saat mendeteksi sinyal seismik, hewan mencondongkan tubuh ke depan dan memberi beban lebih pada kaki depan mereka yang lebih besar; ini dikenal sebagai “perilaku membeku.”

Gajah memiliki beberapa adaptasi yang cocok untuk komunikasi seismik. Bantalan empuk kaki mengandung simpul tulang rawan dan memiliki kesamaan dengan lemak akustik yang ditemukan pada mamalia laut seperti paus bergigi dan sirene. Otot unik seperti sfingter di sekitar saluran telinga menyempitkan lorong, sehingga meredam sinyal akustik dan memungkinkan hewan untuk mendengar lebih banyak sinyal seismik. Gajah tampaknya menggunakan seismik untuk sejumlah tujuan.

Individu yang berlari atau menyeruduk main-maindapat menciptakan sinyal seismik yang dapat didengar pada jarak yang jauh. Saat mendeteksi seismik panggilan alarm yang menandakan bahaya dari predator, gajah memasuki posisi bertahan dan kelompok keluarga akan berkumpul bersama. Bentuk gelombang seismik yang dihasilkan oleh penggerak tampaknya menempuh jarak hingga 32 km sedangkan yang dari vokalisasi menempuh jarak 16 km.

Kecerdasan dan kognisi

Gajah menunjukkan pengenalan diri cermin, sebuah indikasi kesadaran diri dan kognisi yang juga telah ditunjukkan pada beberapa kera dan lumba-lumba. Satu studi tentang gajah Asia betina di penangkaran menunjukkan bahwa hewan tersebut mampu mempelajari dan membedakan antara beberapa pasangan pembeda visual dan akustik. Gajah ini bahkan mampu mencetak peringkat akurasi yang tinggi ketika diuji ulang dengan pasangan visual yang sama setahun kemudian.

Gajah termasuk spesies yang dikenal bisa menggunakan alat. Seekor gajah Asia telah diamati memodifikasi cabang dan menggunakannya sebagai pemukul lalat. Modifikasi alat oleh hewan ini tidak semaju simpanse. Gajah secara populer dianggap memiliki ingatan yang sangat baik. Ini bisa memiliki dasar faktual; mereka mungkin memiliki peta kognitif untuk memungkinkan mereka mengingat ruang skala besar dalam jangka waktu yang lama. Individu tampaknya dapat melacak lokasi saat ini dari anggota keluarga mereka.

Ilmuwan memperdebatkan sejauh mana gajah merasakan emosi. Mereka tampaknya menunjukkan minat pada tulang dari jenisnya sendiri, terlepas dari apakah itu terkait. Seperti simpanse dan lumba-lumba, gajah yang sekarat atau mati dapat memperoleh perhatian dan bantuan dari orang lain, termasuk dari kelompok lain. Ini telah ditafsirkan sebagai mengungkapkan “perhatian,” namun yang lain akan membantah interpretasi seperti itu sebagai antropomorfik; Oxford Companion to Animal Behavior (1987) menyatakan bahwa “seseorang disarankan untuk mempelajari perilaku daripada mencoba untuk mendapatkan emosi yang mendasari. ”

Konservasi

Status

Gajah Afrika terdaftar sebagai gajah yang rentan oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) pada tahun 2008, tanpa penilaian independen terhadap status konservasi dari kedua bentuk tersebut. Pada tahun 1979, Afrika diperkirakan memiliki populasi minimal 1,3 juta ekor gajah, dengan kemungkinan batas atas 3 juta ekor. Pada tahun 1989, populasi diperkirakan 609.000 ekor; dengan 277.000 ekor di Afrika Tengah, 110.000 ekor di Afrika Timur, 204.000 ekor di Afrika Selatan, dan 19.000 ekor di Afrika Barat.

Sekitar 214.000 ekor gajah diperkirakan hidup di hutan hujan, lebih sedikit dari yang diperkirakan sebelumnya. Dari tahun 1977 hingga 1989, populasi gajah menurun hingga 74% di Afrika Timur. Setelah tahun 1987, penurunan jumlah gajah semakin cepat dan populasi sabana dari Kamerun hingga Somalia mengalami penurunan hingga 80%. Gajah hutan Afrika mengalami kehilangan total 43%.

Tren populasi di Afrika Selatan bercampur, dengan laporan anekdot tentang kerugian di Zambia, Mozambik, dan Angola, sementara populasi tumbuh di Botswana dan Zimbabwe dan stabil di Afrika Selatan. Sebaliknya, penelitian pada tahun 2005 dan 2007 menemukan populasi di Afrika bagian timur dan selatan meningkat dengan tingkat tahunan rata-rata 4%. Karena wilayah yang terlibat sangat luas, menilai total populasi gajah Afrika tetap sulit dan melibatkan unsur dugaan. IUCN memperkirakan total sekitar 440.000 individu untuk tahun 2012 sementara TRAFFIC memperkirakan sebanyak 55 ekor diburu setiap hari.

Gajah Afrika menerima setidaknya beberapa perlindungan hukum di setiap negara tempat mereka ditemukan, tetapi 70% dari jangkauan mereka ada di luar kawasan lindung. Upaya konservasi yang berhasil di kawasan tertentu menyebabkan kepadatan populasi yang tinggi. Pada tahun 2008, jumlah lokal dikontrol dengan kontrasepsi atau translokasi. Pemusnahan besar-besaran berhenti pada tahun 1988, ketika Zimbabwe menghentikan praktik tersebut.

Baca Juga:  Monyet Biru, Penampilan, Habitat, Persebaran, Pola Makan

Pada tahun 1989, gajah Afrika terdaftar di Appendix I oleh Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES), membuat perdagangannya ilegal. Status Apendiks II (yang memperbolehkan perdagangan terbatas) diberikan kepada gajah di Botswana, Namibia, dan Zimbabwe pada tahun 1997 dan Afrika Selatan pada tahun 2000.

Di beberapa negara, olahraga berburu hewan adalah legal; Botswana, Kamerun, Gabon, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan, Tanzania, Zambia, dan Zimbabwe memiliki kuota ekspor CITES untuk trofi gajah. Pada Juni 2016, Ibu Negara Kenya, Margaret Kenyatta, membantu meluncurkan Kampanye Pendidikan Gajah Akar Rumput Afrika Timur, yang diselenggarakan oleh ahli konservasi gajah Jim Nyamu. Acara ini dilakukan untuk meningkatkan kesadaran akan nilai gajah dan badak, membantu mengurangi konflik manusia-gajah, dan untuk mempromosikan kegiatan anti perburuan.

Pada tahun 2008, IUCN mendaftarkan gajah Asia sebagai terancam punah karena penurunan populasi sebesar 50% selama 60-75 tahun terakhir sementara CITES mencantumkan spesies tersebut di bawah Lampiran I. Gajah Asia pernah tersebar dari Suriah dan Irak (subspesies Elephas maximus asurus), ke Cina (hingga Sungai Kuning) dan Jawa. Sekarang punah di daerah-daerah ini, dan jangkauan gajah Asia saat ini sangat terfragmentasi. Total populasi gajah Asia diperkirakan sekitar 40.000-50.000 ekor, meskipun ini mungkin perkiraan yang longgar. Sepertinya sekitar setengah dari populasi ada di India. Meskipun jumlah gajah Asia menurun secara keseluruhan, terutama di Asia Tenggara, populasi di Ghats Barat tampaknya meningkat.

Ancaman

Perburuan gajah untuk diambil gading, dagingnya, dan kulitnya telah menjadi salah satu ancaman utama bagi keberadaan mereka. Secara historis, banyak budaya membuat ornamen dan karya seni lain dari gading gajah, dan penggunaannya sama dengan emas. Perdagangan gading berkontribusi pada penurunan populasi gajah Afrika pada akhir abad ke-20. Hal ini mendorong larangan internasional atas impor gading, dimulai dengan Amerika Serikat pada bulan Juni 1989, dan diikuti oleh larangan di negara-negara Amerika Utara lainnya, negara-negara Eropa Barat, dan Jepang.

Kira-kira pada waktu yang sama, Kenya menghancurkan semua persediaan gadingnya. CITES menyetujui larangan internasional atas gading yang mulai berlaku pada Januari 1990. Menyusul larangan tersebut, pengangguran meningkat di India dan Cina, di mana industri gading penting secara ekonomi. Sebaliknya, Jepang dan Hong Kong, yang juga merupakan bagian dari industri, mampu beradaptasi dan tidak terlalu terpengaruh. Zimbabwe, Botswana, Namibia, Zambia, dan Malawi ingin melanjutkan perdagangan gading dan diizinkan, karena populasi gajah lokalnya sehat, tetapi hanya jika persediaan mereka berasal dari gajah yang telah dimusnahkan atau mati karena sebab alami.

Larangan tersebut memungkinkan gajah untuk pulih di beberapa bagian Afrika. Pada Januari 2012, 650 ekor gajah di Taman Nasional Bouba Njida, Kamerun, dibunuh oleh perampok Chad. Ini disebut “salah satu pembunuhan terkonsentrasi terburuk” sejak larangan gading. Gajah Asia kurang rentan terhadap perdagangan gading, karena gajah betina biasanya tidak memiliki gading. Namun anggota spesies tersebut telah dibunuh untuk diambil gadingnya di beberapa daerah, seperti Taman Nasional Periyar di India.

China adalah pasar terbesar untuk gading yang diburu, tetapi mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan pembuatan domestik legal dan penjualan produk gading pada Mei 2015, dan pada September 2015, China dan Amerika Serikat mengatakan “mereka akan memberlakukan larangan impor yang hampir lengkap dan ekspor gading” karena penyebab kepunahan.

Ancaman lain bagi gajah termasuk perusakan habitat dan fragmentasi. Gajah Asia hidup di daerah dengan populasi manusia tertinggi. Karena mereka membutuhkan lahan yang lebih luas daripada mamalia darat simpatrik lainnya, mereka yang pertama kali terkena dampak perambahan manusia. Dalam kasus ekstrim, gajah mungkin terkurung di pulau-pulau kecil di hutan di antara lanskap yang didominasi manusia.

Gajah tidak dapat hidup berdampingan dengan manusia di area pertanian karena ukuran dan kebutuhan makanannya. Gajah biasanya menginjak-injak dan memakan tanaman, yang berkontribusi pada konflik dengan manusia, dan sebagai akibatnya, gajah dan manusia telah mati ratusan. Mengurangi konflik ini penting untuk konservasi. Salah satu solusi yang diusulkan adalah penyediaan ‘koridor perkotaan’ yang memungkinkan hewan mengakses area utama.

Hubungan dengan manusia

Hewan pekerja

Gajah telah menjadi hewan pekerja setidaknya sejak Peradaban Lembah Indus dan terus digunakan di zaman modern. Ada 13.000-16.500 ekor gajah pekerja yang dipekerjakan di Asia pada tahun 2000. Hewan-hewan ini biasanya ditangkap dari alam liar ketika mereka berusia 10-20 tahun ketika mereka dapat dilatih dengan cepat dan mudah, dan akan memiliki masa kerja yang lebih lama. Mereka secara tradisional ditangkap dengan jebakan dan lasso, tetapi sejak 1950, obat penenang telah digunakan.

Individu spesies Asia telah sering dilatih sebagai hewan pekerja. Gajah Asia melakukan tugas-tugas seperti mengangkut muatan ke daerah terpencil, memindahkan kayu gelondongan ke sungai dan jalan, mengangkut wisatawan di sekitar taman nasional, menarik gerobak, dan memimpin prosesi keagamaan. Di Thailand utara, hewan ini digunakan untuk mencerna biji kopi untuk kopi Black Ivory.

Gajah lebih dihargai daripada peralatan mekanis karena mereka dapat bekerja di air yang relatif dalam, memerlukan perawatan yang relatif sedikit, hanya membutuhkan tumbuhan dan air sebagai bahan bakar, dan dapat dilatih untuk menghafal tugas-tugas tertentu. Gajah dapat dilatih untuk menanggapi lebih dari 30 perintah. Gajah jantan musth bisa jadi sulit dan berbahaya untuk diajak bekerja sama dan dirantai serta dibuat setengah kelaparan sampai kondisinya berlalu. Di India, banyak gajah pekerja yang diduga menjadi sasaran pelecehan. Dengan demikian, mereka dan gajah tawanan lainnya dilindungi di bawah The Prevention of Cruelty to Animals Act of 1960.

Baik di Myanmar dan Thailand, penggundulan hutan dan faktor ekonomi lainnya telah mengakibatkan populasi gajah yang menganggur dalam jumlah besar yang mengakibatkan masalah kesehatan bagi gajah itu sendiri serta masalah ekonomi dan keselamatan bagi orang-orang yang mereka tinggali.

Praktek gajah pekerja juga telah dicoba di Afrika. Penjinakan gajah Afrika di Kongo Belgia dimulai dengan keputusan Leopold II dari Belgia selama abad ke-19 dan berlanjut hingga saat ini dengan Pusat Domestikasi Gajah Api.

Perang

Secara historis, gajah dianggap sebagai alat perang yang tangguh. Mereka diperlengkapi dengan baju besi untuk melindungi sisi tubuh mereka, dan taring mereka diberi ujung besi atau kuningan yang tajam jika cukup besar. Gajah perang dilatih untuk menangkap tentara musuh dan melemparkannya ke orang yang menungganginya atau untuk menjepit tentara itu ke tanah dan menusuknya.

Salah satu referensi paling awal tentang gajah perang ada dalam epik India Mahabharata (ditulis pada abad ke-4 SM, tetapi dikatakan untuk menggambarkan peristiwa antara abad ke-11 dan ke-8 SM). Mereka tidak digunakan sebanyak kereta kuda baik oleh Pandawa maupun Kurawa. Selama Kerajaan Magadha (yang dimulai pada abad ke-6 SM), gajah mulai memiliki kepentingan budaya yang lebih besar daripada kuda, dan kemudian kerajaan India menggunakan gajah perang secara ekstensif; 3.000 di antaranya digunakan di tentara Nandas (abad ke-5 dan ke-4 SM) sementara 9.000 mungkin telah digunakan dalam tentara Maurya (antara abad ke-4 dan ke-2 SM).

Arthashastra (ditulis sekitar 300 SM) menasihati pemerintah Maurya untuk mencadangkan beberapa hutan untuk gajah liar untuk digunakan sebagai tentara, dan untuk mengeksekusi siapa saja yang membunuh mereka. Dari Asia Selatan, penggunaan gajah dalam peperangan menyebar ke barat ke Persia dan timur ke Asia Tenggara. Persia menggunakannya selama Kekaisaran Achaemenid (antara abad ke-6 dan ke-4 SM) sementara negara-negara Asia Tenggara pertama kali menggunakan gajah perang kemungkinan pada awal abad ke-5 SM dan berlanjut hingga abad ke-20.

Dalam Kampanye Indianya tahun 326 SM, Alexander Agung menghadapi gajah untuk pertama kalinya, dan menderita banyak korban. Di antara alasan penolakan pasukan Makedonia untuk melanjutkan penaklukan India adalah desas-desus tentang pasukan gajah yang lebih besar di India. Alexander melatih prajurit kakinya untuk melukai hewan dan menyebabkan mereka panik selama perang dengan Persia dan India.

Ptolemeus, yang merupakan salah satu jenderal Alexander, menggunakan korps gajah Asia selama masa pemerintahannya sebagai penguasa Mesir (yang dimulai pada 323 SM). Putranya dan penggantinya Ptolemeus II (yang memulai pemerintahannya pada 285 SM) memperoleh persediaan gajah lebih jauh ke selatan di Nubia. Sejak saat itu, gajah perang dipekerjakan di Mediterania dan Afrika Utara selama periode klasik.

Raja Yunani Pyrrhus menggunakan gajah dalam usahanya menginvasi Roma pada 280 SM. Sementara mereka menakuti kuda Romawi, mereka tidak menentukan dan Pyrrhus akhirnya kalah dalam pertempuran. Jenderal Kartago Hannibal membawa gajah melintasi Pegunungan Alpen selama perangnya dengan Romawi dan mencapai Lembah Po pada 217 SM dengan semuanya hidup, tetapi mereka kemudian mati karena penyakit.

Secara keseluruhan, keberhasilan awal mereka adalah berkat unsur kejutan dan ketakutan karena ukuran tubuhnya yang besar. Seiring waktu, ahli strategi merancang tindakan balasan dan gajah perang berubah menjadi beban yang mahal dan hampir tidak pernah digunakan oleh Romawi dan Partia.

Kebun binatang dan sirkus

Gajah secara historis dipelihara untuk dipajang di kebun binatang Mesir Kuno, Cina, Yunani, dan Roma. Bangsa Romawi khususnya mengadu mereka melawan manusia dan hewan lain dalam acara gladiator. Di era modern, gajah secara tradisional menjadi bagian utama dari kebun binatang dan sirkus di seluruh dunia. Di sirkus, mereka dilatih untuk melakukan trik. Gajah sirkus paling terkenal mungkin adalah Jumbo (1861 – 15 September 1885), yang merupakan daya tarik utama di Barnum & Bailey Circus.

Hewan ini tidak berkembang biak dengan baik di penangkaran, karena sulitnya penanganan pejantan berahi dan pemahaman yang terbatas tentang siklus berahi betina. Gajah Asia selalu lebih umum daripada gajah Afrika di kebun binatang dan sirkus modern. Setelah CITES memasukkan gajah Asia ke dalam Appendix I pada tahun 1975, jumlah gajah Afrika di kebun binatang meningkat pada tahun 1980-an, meskipun impor gajah Asia terus berlanjut.

Selanjutnya, AS menerima banyak gajah Afrika yang ditangkap dari Zimbabwe, yang memiliki banyak hewan. Pada tahun 2000, sekitar 1.200 gajah Asia dan 700 Afrika dipelihara di kebun binatang dan sirkus. Populasi penangkaran terbesar ada di Amerika Utara, yang diperkirakan memiliki 370 ekor gajah Asia dan 350 ekor gajah Afrika. Sekitar 380 ekor gajah Asia dan 190 ekor gajah Afrika diketahui ada di Eropa, dan Jepang memiliki sekitar 70 ekor gajah Asia dan 67 ekor gajah Afrika.

Memelihara gajah di kebun binatang telah menimbulkan beberapa kontroversi. Para pendukung kebun binatang berpendapat bahwa mereka menawarkan peneliti akses mudah ke hewan dan memberikan uang dan keahlian untuk melestarikan habitat alami mereka, serta pengamanan untuk spesies tersebut. Kritikus menyatakan bahwa hewan di kebun binatang berada di bawah tekanan fisik dan mental.

Gajah terekam menampilkan perilaku stereotip berupa goyangan maju mundur, goyangan belalao, atau penelusuran rute. Hal ini telah diamati pada 54% individu di kebun binatang Inggris. Gajah di kebun binatang Eropa tampaknya memiliki umur yang lebih pendek daripada gajah liar yang hanya berumur 17 tahun, meskipun penelitian lain menunjukkan bahwa gajah kebun binatang hidup selama di alam liar.

Penggunaan gajah di sirkus juga menjadi kontroversi; Masyarakat Manusiawi Amerika Serikat menuduh sirkus memperlakukan hewan mereka dengan buruk dan menyedihkan. Dalam kesaksian di pengadilan federal AS pada 2009, CEO Barnum & Bailey Circus Kenneth Feld mengakui bahwa gajah sirkus dipukul di belakang telinga, di bawah dagu, dan di kaki mereka dengan tusukan berujung logam, yang disebut kait jantan atau pergelangan kaki.

Feld menyatakan bahwa praktik ini diperlukan untuk melindungi pekerja sirkus dan mengakui bahwa pelatih gajah ditegur karena menggunakan alat kejut listrik, yang dikenal sebagai tembakan panas atau tusukan listrik, pada gajah. Meskipun demikian, dia menyangkal bahwa salah satu dari praktik ini membahayakan gajah. Beberapa pelatih telah mencoba melatih gajah tanpa menggunakan hukuman fisik. Ralph Helfer dikenal mengandalkan kelembutan dan penghargaan saat melatih hewannya, termasuk gajah dan singa. Ringling Bros. dan Barnum serta sirkus Bailey menghentikan tur gajahnya pada Mei 2016.

Serangan

Gajah dapat menunjukkan perilaku agresif dan melakukan tindakan destruktif terhadap manusia. Di Afrika, sekelompok gajah remaja merusak rumah di desa-desa setelah pemusnahan pada 1970-an dan 1980-an. Karena waktunya, serangan ini ditafsirkan sebagai balas dendam. Di beberapa bagian India, gajah jantan secara teratur memasuki desa pada malam hari, menghancurkan rumah dan membunuh orang.

Gajah membunuh sekitar 300 orang antara tahun 2000 dan 2004 di Jharkhand sementara di Assam, 239 orang dilaporkan dibunuh antara tahun 2001 dan 2006. Penduduk setempat telah melaporkan keyakinan mereka bahwa beberapa gajah mabuk selama penyerangan, meskipun petugas membantah penjelasan ini. Gajah yang konon mabuk menyerang sebuah desa di India untuk kedua kalinya pada Desember 2002, menewaskan enam orang, yang menyebabkan pembunuhan sekitar 200 gajah oleh penduduk setempat.

Penggambaran budaya

Dalam banyak budaya, gajah mewakili kekuatan, kekuatan, kebijaksanaan, umur panjang, stamina, kepemimpinan, keramahan, pengasuhan dan kesetiaan. Beberapa referensi budaya menekankan pada ukuran gajah dan keunikan yang eksotis. Misalnya, “gajah putih” adalah buah bibir untuk sesuatu yang mahal, tidak berguna, dan aneh. Ungkapan “gajah dalam ruangan” mengacu pada kebenaran nyata yang diabaikan atau tidak terselesaikan. Kisah orang buta dan seekor gajah mengajarkan bahwa realitas dapat diamati dari berbagai perspektif.

Gajah telah diwakili dalam seni sejak zaman Paleolitikum. Afrika, khususnya, berisi banyak lukisan batu dan ukiran binatang, terutama di Sahara dan Afrika bagian selatan. Di Asia, hewan ini digambarkan sebagai motif di kuil dan kuil Hindu dan Budha. Gajah sering kali sulit untuk digambarkan oleh orang-orang yang tidak pernah mengalaminya secara langsung.

Bangsa Romawi kuno, yang memelihara hewan di penangkaran, menggambarkan gajah yang secara anatomis akurat pada mosaik di Tunisia dan Sisilia. Pada awal Abad Pertengahan, ketika orang Eropa memiliki sedikit atau bahkan tidak ada akses ke hewan ini, gajah digambarkan lebih seperti makhluk fantasi. Mereka sering digambarkan dengan tubuh seperti kuda atau gajah dengan belalai seperti terompet dan taring seperti babi hutan; beberapa bahkan diberi kuku.

Gajah biasanya ditampilkan dalam motif oleh tukang batu di gereja Gotik. Karena semakin banyak gajah mulai dikirim ke raja-raja Eropa sebagai hadiah selama abad ke-15, penggambaran gajah menjadi lebih akurat, termasuk yang dibuat oleh Leonardo da Vinci. Meskipun demikian, beberapa orang Eropa terus menggambarkan mereka dengan lebih bergaya. Lukisan surealis Max Ernst tahun 1921, The Elephant Celebes, menggambarkan seekor gajah sebagai silo dengan selang mirip belalai yang menonjol dari sana.

Gajah telah menjadi subjek kepercayaan agama. Orang Mbuti di Afrika Tengah percaya bahwa jiwa nenek moyang mereka yang telah meninggal bertempat tinggal pada gajah. Gagasan serupa ada di antara masyarakat Afrika lainnya, yang percaya bahwa kepala suku mereka akan bereinkarnasi menjadi gajah. Selama abad ke-10 M, penduduk Igbo-Ukwu, dekat Delta Niger, menguburkan pemimpin mereka dengan gading gajah. Kepentingan agama hewan hanya totemik di Afrika tetapi jauh lebih signifikan di Asia.

Di Sumatera, gajah telah dikaitkan dengan petir. Demikian pula dalam agama Hindu, mereka dikaitkan dengan badai petir karena Airavata, ayah dari semua gajah, mewakili petir dan pelangi. Salah satu dewa Hindu terpenting, Ganesa berkepala gajah, memiliki peringkat yang setara dengan dewa tertinggi Siwa, Wisnu, dan Brahma. Ganesha dikaitkan dengan penulis dan pedagang dan diyakini bahwa dia dapat memberikan orang sukses serta mengabulkan keinginan mereka. Dalam agama Buddha, Buddha dikatakan sebagai gajah putih yang bereinkarnasi menjadi manusia. Dalam tradisi Islam, tahun 570 ketika Muhammad lahir dikenal sebagai Tahun Gajah. Gajah juga dianggap religius oleh orang Romawi, yang percaya bahwa mereka menyembah matahari dan bintang.

Gajah ada di mana-mana dalam budaya populer Barat sebagai lambang eksotik, terutama karena – seperti jerapah, kuda nil, dan badak – tidak ada hewan serupa yang akrab bagi penonton Barat. Penggunaan gajah sebagai simbol Partai Republik AS dimulai dengan kartun tahun 1874 oleh Thomas Nast. Sebagai tokoh, gajah paling sering muncul dalam cerita anak-anak, di mana mereka umumnya dijadikan model perilaku teladan. Mereka biasanya adalah pengganti manusia dengan nilai-nilai kemanusiaan yang ideal. Banyak cerita yang menceritakan tentang gajah muda yang terisolasi kembali ke komunitas yang erat, seperti “The Elephant’s Child” dari Just So Stories karya Rudyard Kipling, Dumbodari Disney, dan The Saggy Baggy Elephant karya Kathryn and Byron Jackson. Pahlawan gajah lain yang memiliki kualitas manusia termasuk Babar karya Jean de Brunhoff, Elmer David McKee, dan Horton Dr. Seuss.