Mengenal Tapir Baird atau Tapir Amerika Tengah - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Mengenal Tapir Baird atau Tapir Amerika Tengah

Tapir Baird (Tapirus bairdii), juga dikenal sebagai tapir Amerika Tengah, adalah spesies tapir asli Meksiko, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan bagian barat laut. Mereka adalah salah satu dari tiga spesies tapir Amerika Latin.

Gambar Tapir Baird

Nama

Tapir Baird dinamai sesuai dengan nama naturalis Amerika, Spencer Fullerton Baird, yang melakukan perjalanan ke Meksiko pada tahun 1843 dan mengamati binatang tersebut. Namun spesies ini pertama kali didokumentasikan oleh naturalis Amerika lainnya, W. T. White. Tapir adalah mamalia darat terbesar di Amerika Tengah.

Seperti tapir Amerika Latin lainnya (tapir gunung, tapir Amerika Selatan, dan tapir hitam kecil), tapir Baird biasa disebut danta oleh orang-orang di semua wilayah. Di daerah sekitar Oaxaca dan Veracruz, mereka disebut sebagai anteburro. Orang Panama dan Kolombia menyebutnya macho de monte, dan di Belize di mana tapir Baird adalah hewan nasional, mereka dikenal sebagai sapi gunung.

Di Meksiko, mereka disebut tzemen di Tzeltal; di Lacandon disebut cash-i-tzimin, artinya “kuda hutan” dan di Tojolab’al disebut niguanchan, artinya “binatang besar.” Di Panama, orang Kunas menyebut tapir Baird dengan nama moli dalam bahasa sehari-hari (Tule kaya), oloalikinyalilele, oloswikinyaliler, atau oloalikinyappi dalam bahasa politiknya (Sakla kaya), dan ekwirmakka atau ekwilamakkatola dalam bahasa spiritualnya (Suar mimmi kaya).

Deskripsi

Tapir Baird memiliki corak warna krem ​​yang khas di wajah, tenggorokan, dan ujung telinganya dengan bintik hitam di setiap pipi, di belakang dan di bawah mata. Sisa rambutnya berwarna coklat tua atau coklat keabu-abuan. Tapir ini adalah yang terbesar dari empat spesies Amerika dan mamalia darat asli terbesar di Amerika Tengah dan Selatan.

Baca Juga:  Tentang Unta Baktria, Unta Berpunuk Dua yang Sangat Besar

Tapir Baird memiliki panjang rata-rata 2 meter, tetapi dapat berkisar antara 1,8 dan 2,5 meter, tidak termasuk ekor pendek yang tertinggal dari 5-13 cm dan 73-120 cm tingginya. Massa tubuh pada tapir dewasa dapat berkisar dari 150 hingga 400 kilogram. Seperti spesies tapir lainnya, mereka memiliki ekor yang kecil dan gemuk serta belalai yang panjang dan fleksibel. Mereka memiliki empat jari di setiap kaki depan dan tiga jari di setiap kaki belakang.

Lingkaran kehidupan

Masa kehamilan sekitar 400 hari, setelah itu satu anak lahir. Kelahiran ganda sangat jarang. Bayi-bayi itu, seperti semua spesies tapir, memiliki rambut coklat kemerahan dengan bintik-bintik putih dan garis-garis, kamuflase yang memberi mereka perlindungan yang sangat baik di bawah cahaya belang-belang hutan. Pola ini akhirnya memudar menjadi pewarnaan dewasa.

Selama minggu pertama kehidupan mereka, bayi tapir Baird disembunyikan di lokasi terpencil sementara ibunya mencari makan dan kembali secara berkala untuk merawat mereka. Kemudian tapir muda mengikuti ibunya dalam ekspedisi mencari makan. Pada usia tiga minggu, anak-anak tapir sudah bisa berenang. Penyapihan terjadi setelah satu tahun dan kematangan seksual biasanya mencapai enam hingga 12 bulan kemudian. Tapir Baird dapat hidup lebih dari 30 tahun.

Tingkah laku

Tapir Baird bisa aktif di sepanjang waktu, tetapi mereka terutama aktif di malam hari. Mereka mencari makan daun dan buah yang jatuh, menggunakan jalur tapir yang sudah usang yang berkelok-kelok melalui semak belukar yang lebat di hutan. Hewan ini biasanya tinggal di dekat air dan suka berenang dan mengarungi – pada hari-hari yang sangat panas, individu akan beristirahat di lubang air selama berjam-jam dengan hanya kepala mereka di atas air.

Baca Juga:  55 Fakta Tentang Kuda Nil yang Berukuran Besar

Mereka umumnya menjalani kehidupan soliter, meskipun kelompok makan tidak jarang dan individu, terutama yang berbeda usia (anak muda dengan ibunya, remaja dengan dewasa) sering diamati bersama. Hewan-hewan tersebut berkomunikasi satu sama lain melalui peluit dan cicit yang melengking.

Tapir Baird memiliki hubungan simbiosis dengan burung pembersih yang menghilangkan kutu dari bulunya: Caracara berkepala kuning (Milvago chimachima) dan Hering Hitam (Coragyps atratus), keduanya telah diamati membuang dan memakan kutu dari tapir. Tapir sering berbaring untuk dibersihkan dan juga memberikan area yang dipenuhi kutu pada burung pembersih dengan mengangkat anggota badan dan berguling dari satu sisi ke sisi lain.

Tapir dewasa dapat berpotensi berbahaya bagi manusia dan tidak boleh didekati jika terlihat di alam liar. Hewan itu kemungkinan besar akan mengikuti atau mengejar manusia sebentar, meskipun mereka diketahui menyerang dan menanduk manusia pada kesempatan langka.

Predasi dan kerentanan

Menurut IUCN, tapir Baird berada dalam bahaya kepunahan, dan pada tahun 1996 secara resmi diklasifikasikan sebagai “Rentan.” Ada dua faktor utama penyebab penurunan spesies; perburuan dan hilangnya habitat. Meskipun di banyak daerah hewan ini hanya diburu oleh sedikit manusia, hilangnya nyawa merupakan pukulan telak bagi populasi tapir, terutama karena kecepatan reproduksinya yang sangat lambat. Selain itu, ada penelitian yang menunjukkan populasi kecil tapir Baird di kebun binatang Amerika Utara dan Amerika Tengah mengalami perkawinan sedarah dan berbeda dengan populasi di alam liar.

Baca Juga:  Tentang Monyet, Deskripsi dan Hubungannya dengan Manusia

Di Meksiko, Belize, Guatemala, Kosta Rika, dan Panama, perburuan tapir Baird adalah ilegal, tetapi hukum yang melindungi mereka seringkali tidak ditegakkan. Lebih jauh, larangan berburu tidak mengatasi masalah deforestasi. Oleh karena itu, banyak konservasionis yang fokus pada pendidikan lingkungan dan kehutanan berkelanjutan untuk mencoba menyelamatkan tapir Baird dan spesies hutan hujan lainnya dari kepunahan.

Serangan terhadap manusia jarang terjadi dan biasanya hanya untuk membela diri. Pada tahun 2006, Carlos Manuel Rodríguez Echandi, mantan Menteri Lingkungan dan Energi Kosta Rika, diserang dan terluka oleh tapir setelah dia mengikutinya keluar dari jalur.

Tapir Baird dewasa, sebagai mamalia yang sangat besar, memiliki sangat sedikit predator alami. Hanya buaya Amerika dewasa berukuran besar (4 meter atau lebih) dan jaguar dewasa yang mampu memangsa tapir, meskipun dalam kasus ini hasilnya tidak dapat diprediksi dan seringkali menguntungkan tapir (seperti yang terbukti pada beberapa tapir yang didokumentasikan di Corcovado National Taman dengan tanda cakar besar menutupi kulitnya).