Jenis Susu yang Cocok Diminum Kucing Peliharaan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Jenis Susu yang Cocok Diminum Kucing Peliharaan

Selama bertahun-tahun, orang percaya bahwa susu baik untuk kucing. Di buku bergambar anak-anak sering digambarkan kucing yang tak terhitung jumlahnya dengan gembira minum susu. Namun dalam beberapa tahun terakhir, penelitian ilmiah telah menyebabkan perubahan sikap. Susu tidak lagi dianggap sebagai minuman sehat untuk kucing.

Kucing minum susu

Kebanyakan kucing tidak toleran terhadap laktosa, sehingga mereka tidak dapat mencerna laktosa (gula) dalam susu. Efek sampingnya antara lain diare, gas, sembelit, kembung, dan sakit perut. Jadi kucing sebaiknya hanya minum susu bebas laktosa. Kucing yang tidak alergi laktosa dapat diberi sedikit susu sapi, tetapi yogurt, kefir, atau susu kambing adalah pilihan yang jauh lebih baik.

Meskipun kebanyakan kucing dapat mencerna setidaknya satu jenis susu, bukan berarti mereka harus minum susu. Gizi susu tidak seimbang, jadi sebaiknya hanya diberikan kepada kucing dalam jumlah sedang. Dalam panduan ini, kami akan memberi tahu Anda jenis susu apa yang aman untuk diminum kucing, dan berapa banyak susu yang harus diberikan.

Apakah Susu Sehat untuk Kucing?

Anak kucing minum susu dari induknya, tetapi kucing dewasa tidak membutuhkan susu untuk hidup dan berkembang. Susu memiliki beberapa bahan yang bermanfaat, tetapi tidak perlu diberikan kepada kucing Anda. Nutrisi berikut ditemukan dalam susu sapi biasa:

  • Air (sekitar 85%)

  • Karbohidrat – Laktosa (sekitar 5%)

  • Lemak (0,5 – 4%)

  • Protein – Kasein dan Whey (sekitar 3-4%)

  • Vitamin A, C, D, E, B1, B2 dan, B6

  • Kalsium

  • Protein dan enzim biologis (<1%)

Kucing akan mendapat manfaat dari vitamin dan kalsium yang ditemukan dalam susu. Selain itu, kandungan air akan membantu kucing tetap terhidrasi. Namun susu kekurangan banyak asam amino yang dibutuhkan kucing untuk bertahan hidup, jadi susu tidak boleh dilihat sebagai pengganti makanan.

Meskipun susu segar adalah produk berlemak tinggi, susu skim yang didapat manusia dari supermarket relatif rendah lemak. Jadi anggapan bahwa susu adalah makanan yang tinggi lemak dan lembut untuk kucing sangat salah kaprah.

Karbohidrat yang ditemukan dalam susu sulit dicerna oleh beberapa kucing dan dapat menyebabkan diare. Jadi meskipun ada nutrisi dalam susu sapi, ini tidak akan terserap jika kucing mengalami diare. ASI akan bergerak terlalu cepat melalui saluran gastrointestinal sehingga hal itu terjadi.

Mengapa Kucing Suka Minum Susu?

Kebanyakan kucing menyukai rasa susu dan itu tidak mengherankan. Seperti yang dinyatakan, anak kucing meminum susu ibunya saat mereka masih kecil, jadi meminumnya kemungkinan akan mengembalikan perasaan nyaman, aman, dan terlindungi.

Susu mengisi perut kucing Anda dengan cepat, jadi ini cara yang efisien untuk mendapatkan kalori yang cukup. Selain itu, susu adalah 85% air, jadi kucing yang menyukai makanan basah mungkin secara naluriah tertarik pada susu.

Baca Juga:  6 Rahasia Kucing yang Jarang Diketahui Orang

Apakah Semua Kucing Intoleran Laktosa?

Lebih dari separuh kucing dewasa tidak toleran terhadap susu (produk susu). Ini berarti mereka sulit memproses susu dan mungkin mengalami reaksi yang merugikan.

Susu sapi adalah yang paling populer, tetapi “produk susu” dapat mengacu pada susu dari mamalia apa pun (sapi, kambing, domba, dll.) Seperti yang telah dibahas, susu merupakan masalah bagi beberapa kucing karena mengandung gula yang disebut laktosa. Laktosa dipecah di usus oleh enzim yang disebut laktase. Kucing yang intoleran laktosa memiliki sangat sedikit enzim laktase, sehingga sulit untuk memecah laktosa dalam susu.

Namun menurut Wiley, tidak semua kucing intoleran terhadap susu akibat intoleransi laktosa. Beberapa kucing terlalu sensitif terhadap kasein (protein dalam susu), dan sejumlah kecil kucing mungkin memiliki penyakit usus yang tidak terdiagnosis yang memengaruhi kemampuan mereka untuk mencerna susu.

Memang benar bahwa beberapa kucing tidak toleran terhadap laktosa atau susu dan dapat mencerna susu secara efektif. Itu tidak berarti susu juga bermanfaat.

Apakah Kucing Saya Tidak Toleran terhadap Laktosa?

Untuk menguji toleransi kucing, Anda dapat memberinya sedikit susu dan memantau reaksinya selama 24 jam ke depan. Salah satu dari gejala berikut ini mengindikasikan intoleransi susu / laktosa:

  • Perut kembung

  • Pembengkakan

  • Kelesuan

  • Nafsu makan berkurang

  • Mencakar

  • Diare

  • Muntah

Idealnya, Anda harus menunggu hingga kucing Anda pergi ke toilet agar Anda dapat memeriksa keadaan fesesnya normal atau tidak setelah mengonsumsi susu. Jika kucing Anda menyukai susu dan tidak mengalami efek samping apa pun, ini menunjukkan bahwa dia tidak alergi terhadap laktosa atau susu. Jika demikian, sesekali Anda dapat memutuskan untuk memberi kucing Anda sedikit susu.

Ingat, susu bukanlah pengganti makanan yang memadai. Meskipun kucing Anda dapat mentolerir minum susu sapi biasa, Anda mungkin tetap perlu memberikan susu yang lebih rendah laktosa untuk berjaga-jaga jika toleransinya berubah.

Apakah Semua Susu Mengandung Laktosa?

Semua susu dari mamalia (produk susu) mengandung laktosa dalam keadaan aslinya. Namun susu dari mamalia yang berbeda mengandung jumlah laktosa yang berbeda-beda. Selain itu, laktosa dikurangi atau dihilangkan dari beberapa jenis susu agar lebih mudah dicerna. Jadi susu manakah yang paling banyak mengandung laktosa dan susu mana yang paling sedikit mengandung laktosa?

Susu Domba

Susu domba mengandung kadar laktosa (dan kasein) yang tinggi dibandingkan dengan jenis susu lainnya. Ini tidak akan cocok untuk kucing yang intoleran laktosa atau kucing dengan alergi kasein. Namun saat susu domba difermentasi menjadi keju atau yogurt, laktosa hampir hilang. Susu ini juga mengandung asam linoleat tingkat tinggi dan asam lemak bermanfaat lainnya.

Susu Sapi

Susu sapi biasa mengandung tingkat laktosa tertinggi kedua (sekitar 5%), jadi akan sulit bagi kebanyakan kucing untuk mencernanya.

Susu Kambing

Susu kambing memiliki laktosa 20-30% lebih sedikit daripada susu sapi. Ini juga lebih kaya vitamin A daripada susu sapi. Dengan demikian, kucing mungkin lebih mudah mencernanya.

Susu Nabati

Susu nabati seperti kedelai, oat, dan almond bebas laktosa, tetapi tidak cocok untuk kucing.

Susu Bebas Laktosa

Susu bebas laktosa untuk manusia cenderung mengandung 95% – 98% lebih sedikit laktosa dibandingkan susu sapi biasa, jadi lebih mudah bagi kucing untuk mencernanya.

Baca Juga:  6 Cara Melatih Kucing Buang Air Besar di Pasir Litter Box

Susu Bebas Laktosa untuk Kucing

Ini mirip dengan susu bebas lakto tingkat manusia, tetapi diperkaya dengan vitamin dan mineral ekstra.

Dari segi susu murni, susu kambing memiliki kadar laktosa paling rendah, yang artinya akan dapat dicerna oleh beberapa kucing. Namun jika kucing Anda tidak toleran terhadap laktosa, susu kambing masih dapat menyebabkan masalah pencernaan, jadi Anda harus mempertimbangkan produk bebas laktosa.

Apakah Produk Susu Fermentasi Aman untuk Kucing?

Bukti menunjukkan bahwa produk susu fermentasi lebih mudah dicerna oleh manusia. Produk susu fermentasi ‘mungkin’ juga cocok untuk kucing karena mereka secara alami rendah laktosa. Belum ada studi klinis yang menguji keamanan produk susu fermentasi untuk kucing. Namun bukti anekdotal menunjukkan bahwa beberapa kucing yang tidak toleran laktosa merasa lebih mudah mencerna produk susu fermentasi. Produk susu fermentasi meliputi:

  • Yogurt

  • Kefir

  • Lassi

  • Krim asam

  • Keju

  • Crème Fraiche

  • Buttermilk yang dibudidayakan

Menurut NCBI, kandungan laktosa dalam produk susu berkurang secara signifikan setelah difermentasi. Dalam salah satu uji coba, yogurt yang difermentasi selama 11 hari mengandung 2,3 g laktosa per 100 g, sedangkan susu nonfermentasi mengandung 4,8 g laktosa per 100 g.

Produk susu fermentasi juga memiliki efek terapeutik pada usus. Diperkirakan bahwa bakteri hidup (probiotik) dalam produk susu fermentasi juga dapat menenangkan dan memperkuat usus, sehingga memperlancar pencernaan dan mempermudah pencernaan laktosa dalam jangka panjang.

Intoleransi Laktosa pada kucing

Ada sedikit bukti untuk mendukung penelitian ini, tetapi mungkin ada sesuatu yang perlu diwaspadai. Jika Anda memang memilih untuk menawarkan yogurt kepada kucing Anda (atau produk fermentasi lainnya), ikuti tips berikut:

  • Pastikan yogurt tidak memiliki tambahan gula atau garam.

  • Tawarkan satu sendok teh yogurt kepada kucing Anda. Tunggu 24 jam untuk melihat apakah ada gejala yang muncul. Periksa kotak kotoran kucing Anda untuk melihat apakah kotorannya masih terlihat normal. Jika terjadi gejala negatif, jangan tawarkan makanan ini lagi.

  • Jika kucing Anda menyukai dan dapat mencerna yoghurt, yoghurt hanya boleh diberikan sebagai camilan sesekali. 1-2 sendok makan seminggu dianggap dapat diterima.

Bisakah Anda Memberikan Susu Nabati untuk Kucing?

Dalam beberapa tahun terakhir, penjualan susu bebas sapi meroket. Susu almond, santan, dan susu oat sangat populer. Anda mungkin tergoda untuk membagikan produk ini dengan kucing Anda, tetapi apakah itu hal yang bagus?

Susu nabati tidak menawarkan banyak manfaat nutrisi bagi kucing. Seperti susu sapi, susu nabati mengandung banyak air, vitamin B tambahan, dan kalsium tambahan. Namun susu ini sering kali mengandung bahan-bahan tidak sehat berikut ini:

  • Gula – Susu nabati yang “dimaniskan” tidak boleh diberikan kepada kucing, bahkan dalam jumlah kecil, karena mengandung terlalu banyak gula. Hal ini dapat menyebabkan penambahan berat badan, kerusakan gigi, diabetes, dan masalah pencernaan.

  • Minyak & Pengental – Kucing mungkin kesulitan mencerna minyak dan pengental (seperti minyak sayur dan karagenan) yang ditemukan di beberapa jenis susu nabati yang lebih murah. Ini bisa menyebabkan diare.

  • Aditif dan Pengawet – Susu nabati sering kali mengandung zat aditif dan ini mungkin sulit dicerna oleh kucing Anda.

  • Kandungan Garam – Jenis susu nabati yang lebih mahal (yang bebas dari bahan tambahan dan perasa buatan) cenderung mengandung 3-4% garam laut untuk meningkatkan rasa. Ini mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi bisa membuat kucing Anda dehidrasi.

Baca Juga:  Apakah Kucing Bisa Makan Stroberi dengan Aman?

Jilatan sesekali tidak berbahaya, tetapi Anda tidak boleh mendorong kucing Anda untuk minum susu nabati.

Bisakah Anda Memberi Kucing Susu Bebas Laktosa?

Jenis susu ini “bebas laktosa” karena produsen menambahkan laktase ke dalam produk. Enzim ini membantu memecah laktosa dalam susu, sehingga lebih mudah dicerna oleh orang yang tidak toleran laktosa. Kucing dan manusia yang tidak toleran laktosa memiliki tingkat aktivitas laktase yang lebih rendah dalam tubuhnya.

Apakah Susu Kucing Sama dengan Susu Bebas Laktosa?

Susu kucing spesialis juga dianggap susu “bebas laktosa” karena mengandung tambahan enzim laktase. Susu kucing mengandung sekitar 0,2% laktosa.

Harga susu kucing sedikit lebih mahal daripada susu kualitas manusia yang bebas laktosa, jadi Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada manfaatnya untuk susu kucing. Adakah perbedaan antara susu kucing dan susu bebas laktosa? Meskipun produk ini sangat mirip, susu kucing memiliki perbedaan dalam hal-hal berikut:

  • Diperkaya dengan nutrisi tambahan, seperti taurin. Tubuh kucing tidak dapat memproduksi taurin, jadi harus berasal dari sumber makanan.

  • Mungkin mengandung ekstrak malt untuk meningkatkan rasa dan meningkatkan pencernaan.

  • Muncul dalam botol yang lebih kecil, yang mengingatkan Anda untuk hanya menyajikannya kepada kucing sebagai suguhan sesekali.

Bisakah Saya Memberi Susu pada Kucing Saya Jika Susu Bisa Ditoleransinya?

Anda harus yakin bahwa kucing Anda tidak intoleran laktosa. Seperti yang disebutkan, Anda harus memberi kucing Anda sedikit susu sapi dan memantau reaksinya selama 24 jam ke depan. Jika Anda melihat tanda-tanda kembung, diare, muntah, atau lesu, susu sapi tidak boleh diberikan lagi kepada kucing Anda.

Jika tidak ada efek samping yang merugikan, dan kotoran kucing tetap normal, pemberian sesekali tidak akan membahayakan. Namun Anda mungkin harus memilih produk susu yang lebih mudah dicerna, seperti yogurt atau susu kambing.

Susu Teraman untuk Kucing Intoleran Laktosa

Jika kucing Anda menyukai rasa susu, ada beberapa pilihan:

  • Susu bebas laktosa tingkat manusia dan susu kambing dapat dicerna untuk kucing yang tidak toleran laktosa. Namun itu harus diperkenalkan secara bertahap, dan dihentikan sepenuhnya jika Anda melihat adanya reaksi yang merugikan.

  • Produk susu fermentasi (yogurt, krim asam) dapat dicerna. Probiotik dalam produk fermentasi dapat membantu kesehatan saluran cerna, tetapi tidak ada cukup bukti klinis untuk memastikannya.

Susu kucing yang paling aman dan sehat adalah susu kucing yang diformulasikan secara khusus.

Seberapa Sering Saya Dapat Memberikan Susu ke Kucing Saya?

Susu sebaiknya hanya diberikan kepada kucing dalam jumlah sedang. Susu harus dianggap sebagai “suguhan” bagi kucing yang menyukai rasanya. Saat menyajikan susu untuk kucing Anda, jangan melebih-lebihkan ukuran porsinya. Beberapa sendok makan sudah lebih dari cukup. Juga, simpan sebagai suguhan sekali seminggu atau sekali dua minggu.

Air adalah cairan terpenting bagi kucing, jadi pastikan selalu tersedia air bersih. Susu tidak memiliki banyak manfaat nutrisi bagi kucing, terutama susu sapi biasa. Berikan kucing Anda sesuatu yang lebih bergizi seimbang, seperti sekantong makanan hewan peliharaan yang mewah karena kaya akan sumber protein.