Singa Amerika, Singa Terbesar dalam Sejarah yang Sudah Punah - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Singa Amerika, Singa Terbesar dalam Sejarah yang Sudah Punah

Singa terbesar dalam sejarah, Singa Amerika (Panthera leo atrox / Panthera atrox), pernah berkuasa di Amerika Utara dan Selatan, dan dengan demikian menjadi ciri khas lanskap Pleistosen. Bagaimana mereka mengatasi predator besar lainnya (misalnya harimau bertaring tajam atausaber-toothed tiger) dan manusia pertama yang berbagi ruang hidup yang sama? Mengapa mereka punah? Kami akan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini di artikel ini

Singa Amerika

Klasifikasi Singa Amerika

Kelas: Mamalia

Ordo: Karnivora

Famili: Felidae

Genus: Panthera

Spesies: Panthera leo

Subspesies: Panthera leo atrox

Nama: Singa Amerika, Singa Amerika Utara, Singa Gua Amerika, Jaguar raksasa Naegele

Kemunculan

Kucing besar yang sudah punah ini hidup di Amerika Utara dan wilayah barat laut Amerika Selatan pada masa Pleistosen dari 1.8 juta hingga 11.000 tahun yang lalu. Mereka punah bersama dengan mammoth dan mamalia besar lainnya dari megafauna Pleistosen. Analisis genetik menunjukkan bahwa mereka adalah saudara singa Eropa.

Baca Juga:  31 Fakta Seru Seputar Buaya Nil yang Perlu Diketahui

Diyakini bahwa singa Amerika merupakan spesies endemik Amerika Utara dan mereka sampai ke benua selatan melalui jalur darat yang menghubungkan dua benua Amerika. Namun yang menarik, struktur fosil yang ditemukan di Peru lebih mirip dengan tulang jaguar besar daripada singa.

Penampilan, pola makan, dan kepunahan

Panjang tubuh predator ini berkisar antara 160-250 cm, tinggi rata-rata di bahu 120 cm, dengan berat 250-360 kg. Jadi mereka adalah spesies / subspesies singa terbesar yang diketahui dalam sejarah bumi. Namun, jika ukurannya nyata, kemungkinan hewan tersebut termasuk jenis jaguar atau harimau.

Singa Amerika vs. smilodon

Singa Amerika hidup berdampingan dengan smilodon – harimau bertaring tajam (Smilodon populator) – tetapi lebih ringan (berat smilodon 360-400 kg) dan memiliki pola berburu yang berbeda dari harimau prasejarah.

Di sisi lain, singa Amerika bisa saja lebih cerdas daripada smilodon; ribuan harimau bertaring tajam ditangkap di La Brea Tar Pits, tetapi hanya beberapa puluh singa Amerika yang jatuh ke dalam perangkap itu. Kecerdasan bisa menjadi fitur kunci yang menjamin kelangsungan hidup dalam ekosistem Pleistosen di Amerika Utara.

Baca Juga:  Apakah Harimau Hitam Benar-benar Ada di Dunia Nyata?

Penggalian dan kerangka

Mayoritas kerangka singa Amerika – sekitar 100 – ditemukan di La Brea Tar Pits (Los Angeles). Berkat fosil tersebut, anatomi hewan ini bisa dieksplorasi dengan baik. Ternyata struktur tubuh dan giginya sangat mirip dengan singa zaman modern, tetapi spesies prasejarah lebih besar (25%) dan lebih berat.

Predator lainnya

Habitat singa Amerika penuh dengan predator dahsyat lainnya, seperti beruang berwajah pendek (Arctodus simus) atau serigala yang disebut dire wolf (Canis dirus), yang bersaing dengan singa Amerika untuk mendapatkan makanan.

Makanan

Singa Amerika kemungkinan besar berburu rusa, equidae, dan unta dari spesies Camelophs hesternus, tapir California (Tapirus californicus), bison, mammoth, dan herbivora besar lainnya.

Kepunahan

Berakhirnya glasiasi terakhir dan fakta bahwa manusia semakin banyak memburu calon mangsa singa berkontribusi pada kepunahan, antara lain beruang berwajah pendek, serigala dire wolf, dan singa Amerika.

Detail Singa Amerika (Panthera leo atrox / Panthera atrox)

Masa hidu: 1.8 juta – 11.000 tahun yang lalu (Pleistosen)

Baca Juga:  Buaya Gustave - Pemakan Manusia Kontemporer Terbesar

Area utama kemunculannya: Amerika Utara dan Selatan

Panjang tubuh tanpa ekor: 160 – 250 cm

Tinggi di bahu: 120 cm

Berat: 250 – 350 kg

Sebelumnya diperkirakan bahwa singa Amerika lebih berat. Boris Sorkin dalam ““A biomechanical constraint on body mass in terrestrial mammalian predators” (2008) memperkirakan bahwa beratnya sekitar 420 kg (930 lb). Namun hari ini diyakini bahwa harimau ini lebih ringan.

Fakta menarik singa Amerika

  • Istilah Latin spelaea berarti “gua” dan atrox dapat diterjemahkan sebagai “kejam” atau “mengerikan.”

  • Berdasarkan penemuan kapal yang berasal dari zaman Pleistosen, telah ditunjukkan bahwa singa gua dikaitkan dengan kepercayaan masyarakat pada masa itu.

  • Fosil tertua dari spesies Panthera berasal dari 3-4 juta tahun yang lalu dan ditemukan di Tanzania.

Nah demikianlah pembahasan kami tentang Singa Amerika yang sudah punah ini. Semoga bermanfaat!