Mengenal Serval, Kucing Liar Asli Afrika yang Eksotik - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Mengenal Serval, Kucing Liar Asli Afrika yang Eksotik

Serval (Leptailurus serval) adalah kucing liar asli Afrika. Mereka jarang muncul di Afrika Utara dan Sahel, tetapi tersebar luas di negara-negara sub-Sahara kecuali di kawasan hutan hujan. Dalam Daftar Merah IUCN, mereka terdaftar sebagai hewan yang Tidak Berisiko. Di seluruh wilayah jangkauannya, mereka muncul di kawasan lindung dan perburuannya dilarang atau diatur di negara-negara jangkauan.

Serval

Mereka pertama kali dijelaskan oleh von Schreber pada tahun 1776. Mereka adalah satu-satunya anggota genus Leptailurus. Tiga subspesies dikenali. Serval adalah kucing ramping berukuran sedang dengan tinggi 54-62 cm di bahu dan berat 9-18 kg. Ciri khasnya adalah kepala kecil, telinga besar, bulu kuning keemasan dengan bulu berbintik-bintik dan garis-garis hitam, dan ekor pendek berujung hitam. Serval memiliki kaki terpanjang dari semua kucing dibandingkan dengan ukuran tubuhnya.

Serval adalah karnivora soliter dan aktif baik siang maupun malam. Mereka memangsa hewan pengerat, terutama tikus vlei, burung kecil, katak, serangga, dan reptil, menggunakan indra pendengarannya untuk menemukan mangsanya. Mereka melompat lebih dari 2 meter di atas tanah untuk mendarat di mangsanya di kaki depannya, dan akhirnya membunuhnya dengan gigitan di leher atau kepala.

Kedua jenis kelamin membangun wilayah jelajah yang sangat tumpang tindih antara 10 hingga 32 km persegi dan menandainya dengan tinja dan air liur. Perkawinan terjadi pada waktu yang berbeda dalam setahun di berbagai bagian wilayah mereka, tetapi biasanya sekali atau dua kali setahun di suatu daerah. Setelah masa kehamilan dua hingga tiga bulan, satu hingga empat anak lahir. Anak kucing disapih pada usia satu bulan dan mulai berburu sendiri pada usia enam bulan. Mereka meninggalkan ibunya pada usia sekitar 12 bulan.

Etimologi

Nama “serval” adalah nama Portugis yang digunakan oleh Georges-Louis Leclerc, Comte de Buffon, pada tahun 1765 untuk kucing tutul yang dipelihara pada saat itu di Royal Menagerie di Versailles. Nama Leptailurus berasal dari bahasa Yunani λεπταλέος yang berarti “halus, bagus,” dan αίλουρος yang berarti “kucing.”

Taksonomi

Felis serval pertama kali dijelaskan oleh Johann Christian Daniel von Schreber pada tahun 1776. Pada abad ke-19 dan ke-20, spesimen zoologi serval berikut dideskripsikan:

  • Felis constantina yang diusulkan oleh Georg Forster pada tahun 1780 adalah spesimen dari sekitar Konstantin, Aljazair.

  • Felis servalina yang diusulkan oleh William Ogilby pada tahun 1839 didasarkan pada satu kulit serval dari Sierra Leone dengan tutul-tutul seukuran bintik.

  • Felis brachyura yang diusulkan oleh Johann Andreas Wagner pada tahun 1841 juga merupakan kulit serval dari Sierra Leone.

  • Felis (Serval) togoensis yang diusulkan oleh Paul Matschie pada tahun 1893 adalah dua kulit dan tiga tengkorak dari Togo.

  • Felis servalina pantasticta dan F. s. liposticta yang diusulkan oleh Reginald Innes Pocock pada tahun 1907 didasarkan pada satu serval dari Entebbe di Uganda dengan bulu kekuningan, dan satu kulit serval dari Mombasa di Kenya dengan bintik-bintik kehitaman di perutnya.

  • Felis capensis phillipsi yang diusulkan oleh Glover Morrill Allen pada tahun 1914 adalah kulit dan kerangka serval jantan dewasa dari El Garef di Blue Nile di Sudan.

Nama generik Leptailurus diusulkan oleh Nikolai Severtzov pada tahun 1858. Serval adalah satu-satunya anggota genus ini.

Pada tahun 1944, Pocock mengakui tiga ras serval di Afrika Utara. Tiga subspesies dianggap valid sejak 2017:

  • L. s. serval di Afrika Selatan

  • L. s. Constantina di Afrika Tengah dan Barat

  • L. s. lipostictus di Afrika Timur

Filogeni

Hubungan filogenetik serval masih diperdebatkan; pada tahun 1997, ahli paleontologi M. C. McKenna dan S. K. Bell mengklasifikasikan Leptailurus sebagai subgenus Felis, sementara yang lain seperti O. R. P. Bininda-Edmonds (dari Universitas Teknik Munich) telah mengelompokkannya dengan Felis, Lynx, dan Caracal.

Studi pada 2000-an dan 2010-an menunjukkan bahwa serval, bersama dengan caracal dan kucing emas Afrika, membentuk salah satu dari delapan garis keturunan Felidae. Menurut studi genetik tahun 2006, garis keturunan Caracal muncul 8,5 juta tahun yang lalu, dan nenek moyang dari garis keturunan ini tiba di Afrika 8,5–5,6 juta tahun yang lalu.

Baca Juga:  Badak India: Ciri-ciri, Habitat, Perilaku, Makanan, Status Konservasi

Hibrida

Pada bulan April 1986, kucing savannah pertama, hasil persilangan antara serval jantan dan kucing domestik betina, lahir; dia lebih besar dari anak kucing domestik pada umumnya dan menyerupai ayahnya dalam pola bulunya. Tampaknya dia mewarisi beberapa ciri kucing domestik, seperti jinak, dari ibunya. Trah kucing ini mungkin memiliki kebiasaan seperti anjing untuk mengikuti pemiliknya dan bisa menjadi perenang yang baik. Selama bertahun-tahun savannah mendapatkan popularitas sebagai hewan peliharaan.

Karakteristik

Gambar serval

Serval adalah kucing ramping berukuran sedang; tingginya 54 hingga 62 cm sebahu dan berat 8 hingga 18 kg, tetapi betina cenderung lebih ringan. Panjang kepala dan tubuh biasanya antara 67 dan 100 cm. Pejantan cenderung lebih kuat daripada betina. Karakteristik yang menonjol termasuk kepala kecil, telinga besar, bulu berbintik dan bergaris, kaki panjang, dan ekor berujung hitam dengan panjang sekitar 30 cm. Serval memiliki kaki terpanjang dari semua kucing dibandingkan dengan ukuran tubuhnya, sebagian besar karena tulang metatarsal yang sangat memanjang di kaki. Jari-jari kaki juga memanjang dan mobile secara tak lazim.

Bulunya pada dasarnya berwarna kuning keemasan sampai buff, dan banyak ditandai dengan bintik-bintik hitam dan garis-garis. Bintik-bintik menunjukkan variasi ukuran yang besar. Serval melanistik juga dikenal. Ciri-ciri wajah meliputi mata kecoklatan atau kehijauan, kumis putih di moncong dan dekat telinga, telinga sebesar telinga kucing domestik (tetapi relatif besar untuk ukuran kepala) dan hitam di punggung dengan garis horizontal putih di bagian tengah, dagu keputihan, serta bintik dan guratan di pipi dan dahi.

Tiga hingga empat garis hitam membentang dari belakang kepala ke bahu, dan kemudian pecah menjadi deretan bintik. Perut putih memiliki bulu basal yang lebat dan halus, dan bulu pelindung yang lembut (lapisan bulu yang melindungi bulu basal) memiliki panjang 5-10 cm. Rambut pelindung memiliki panjang hingga 3 cm di leher, punggung, dan panggul, dan panjangnya hanya 1 cm di wajah. Telinga yang dipasang rapat berwarna hitam di bagian belakang dengan pita putih horizontal; telinga dapat berputar hingga 180 derajat secara independen satu sama lain. Serval memiliki indera penciuman, pendengaran, dan penglihatan yang baik.

Serval mirip dengan caracal yang simpatrik dengannya, tetapi memiliki spoor yang lebih sempit, tengkorak yang lebih bulat, dan tidak memiliki jumbai telinga yang menonjol. Kucing emas Afrika lebih gelap, dengan ciri tengkorak yang berbeda. Bentuk tubuh dan pola bulunya mirip dengan cheetah, meskipun tidak dalam ukurannya. Serval berbagi adaptasinya dengan habitat rawa dengan kucing hutan; kedua kucing memiliki telinga yang besar dan tajam yang membantu menemukan mangsanya secara efisien, dan kaki mereka yang panjang mengangkat mereka ke atas tanah berlumpur dan air.

Persebaran dan habitat

Di Afrika Utara, serval hanya diketahui dari Maroko dan telah diperkenalkan kembali di Tunisia, tetapi dikhawatirkan punah di Aljazair. Mereka mendiami daerah semi-kering dan hutan ek gabus dekat dengan Laut Mediterania, tetapi menghindari hutan hujan dan daerah kering. Mereka muncul di Sahel dan tersebar luas di Afrika Selatan. Mereka mendiami padang rumput, tegalan, dan semak bambu di ketinggian hingga 3.800 meter di Gunung Kilimanjaro. Mereka lebih menyukai daerah yang dekat dengan badan air seperti lahan basah dan sabana, yang menyediakan perlindungan seperti alang-alang dan rerumputan tinggi. Di Sabana Sudanian Timur, mereka dicatat ada di kompleks kawasan lindung Dinder – Alatash lintas batas selama survei antara 2015 dan 2018.

Di Taman Nasional Luambe Zambia, kepadatan populasi tercatat 0,1 / km2 pada tahun 2011. Di Afrika Selatan, serval tercatat di Free State, Eastern Northern Cape, dan selatan North West. Di Namibia, mereka hadir di Taman Nasional Khaudum dan Mudumu.

Perilaku dan ekologi

Serval aktif di siang maupun malam hari; aktivitas mungkin mencapai puncaknya di pagi hari, sekitar senja dan tengah malam. Serval mungkin aktif untuk waktu yang lebih lama pada hari-hari dingin atau hujan. Pada siang hari yang panas, mereka beristirahat atau grooming di bawah naungan semak dan rerumputan.

Baca Juga:  Mengapa Harimau Diburu Manusia Hingga Nyaris Punah?

Serval tetap berhati-hati di sekitar mereka, meskipun mereka mungkin kurang waspada ketika tidak ada karnivora besar atau hewan mangsa di sekitar. Interval berjalan kakinya sejauh 2 hingga 4 kilometer setiap malam. Serval akan sering menggunakan jalur khusus untuk mencapai area berburu tertentu. Sebagai hewan soliter, hanya ada sedikit interaksi sosial di antara para serval kecuali di musim kawin, ketika pasangan lawan jenis mungkin tinggal bersama. Satu-satunya ikatan jangka panjang tampaknya antara ibu dan anak-anaknya, yang meninggalkan ibu mereka hanya ketika mereka berusia satu tahun.

Baik pejantan maupun betina membentuk wilayah jelajah, dan paling aktif hanya di wilayah tertentu (‘wilayah inti’) di dalamnya. Area kisaran ini dapat bervariasi dari 10 hingga 32 kilometer persegi; kepadatan mangsa, ketersediaan area penutup, dan campur tangan manusia bisa menjadi faktor penting dalam menentukan ukurannya. Wilayah jelajah mungkin tumpang tindih secara luas, tetapi para penghuninya menunjukkan interaksi minimal.

Pertemuan yang agresif jarang terjadi, karena para serval tampaknya saling menghindari satu sama lain alih-alih bertarung dan mempertahankan jangkauan mereka. Perilaku agonistik melibatkan gerakan vertikal kepala (berlawanan dengan gerakan horizontal yang diamati pada kucing lain), mengangkat rambut dan ekor, menunjukkan gigi dan pita putih di telinga, dan menguap.

Individu menandai wilayah jelajah dan jalur yang mereka sukai dengan menyemprotkan air seni ke vegetasi terdekat, menjatuhkan kotoran di sepanjang jalan, dan menggosok mulut mereka pada rumput atau tanah sambil mengeluarkan air liur. Serval cenderung menetap, bergeser hanya beberapa kilometer jauhnya bahkan jika mereka meninggalkan jangkauannya.

Serval rentan terhadap hyena dan anjing liar. Mereka akan mencari perlindungan untuk menghindari pandangan mereka, dan jika pemangsa sangat dekat, mereka segera melarikan diri dalam lompatan panjang, sering mengubah arahnya dan dengan ekor terangkat. Serval adalah pendaki yang efisien, meskipun tidak sering; seekor serval diamati memanjat pohon dengan ketinggian lebih dari 9 meter untuk menghindari anjing. Seperti kebanyakan kucing, serval mampu mendengkur; mereka juga memiliki kicauan bernada tinggi dan dapat mendesis, terkekeh, menggeram, mendengus, dan mengeong.

Berburu dan makanan

Serval adalah karnivora yang memangsa hewan pengerat, terutama tikus vlei, burung kecil, katak, serangga dan reptil, dan juga memakan rumput yang dapat memperlancar pencernaan atau bertindak sebagai obat muntah. Hingga 90% hewan mangsa memiliki berat kurang dari 200 gram; kadang-kadang juga berburu mangsa yang lebih besar seperti duiker, kelinci, flamingo, dan antelop muda. Persentase hewan pengerat dalam makanan diperkirakan 80-97%. Selain tikus vlei, hewan pengerat lain yang sering dicatat dalam makanan meliputi tikus rumput Afrika, tikus kerdil Afrika, dan tikus multimammate.

Serval menemukan mangsa dengan indra pendengaran mereka yang kuat. Untuk membunuh mangsa kecil, serval perlahan akan menguntitnya, lalu menerkamnya dengan kaki depan mengarah ke dada, dan akhirnya mendarat di atasnya dengan kaki depan terentang. Mangsa, menerima pukulan dari salah satu atau kedua kaki depan serval, menjadi tidak berdaya, dan serval menggigit kepala atau lehernya dan segera menelannya.

Ular mendapat lebih banyak pukulan dan bahkan gigitan, dan dapat dimakan bahkan saat mereka bergerak. Mangsa yang lebih besar, seperti burung besar, dibunuh dengan lari cepat diikuti dengan lompatan untuk menangkap mereka saat mereka mencoba melarikan diri, dan dimakan perlahan.

Serval telah diamati menyimpan banyak hewan mangsa yang dibunuhnya untuk dikonsumsi nanti dengan menyembunyikannya di daun dan rumput mati. Serval biasanya menghilangkan organ dalam hewan pengerat saat makan dan mencabut bulu dari burung sebelum memakannya. Selama lompatan, serval dapat mencapai lebih dari 2 meter di atas tanah dan menempuh jarak horizontal hingga 3,6 meter.

Serval tampaknya merupakan pemburu yang efisien; sebuah penelitian di Ngorongoro menunjukkan bahwa serval berhasil dalam setengah dari upaya berburu mereka, terlepas dari waktu berburu, dan seekor induk serval ditemukan memiliki tingkat keberhasilan 62%. Jumlah pembunuhan dalam periode 24 jam rata-rata 15 sampai 16. Pemulungan telah diamati, tetapi sangat jarang.

Baca Juga:  Fakta Menarik Tentang King Cheetah, Bukan Cheetah Biasa

Reproduksi

Kedua jenis kelamin menjadi dewasa secara seksual saat mereka berusia satu hingga dua tahun. Berahi pada betina berlangsung selama satu sampai empat hari; biasanya terjadi sekali atau dua kali setahun, meskipun dapat terjadi tiga atau empat kali setahun jika induknya kehilangan anak. Pengamatan terhadap hewan peliharaan menunjukkan bahwa ketika seekor betina memasuki estrus, laju penandaan urin meningkat pada dirinya dan juga pada jantan di sekitarnya.

Ahli zoologi Jonathan Kingdon menggambarkan perilaku serval betina dalam estrus dalam bukunya tahun 1997, East African Mammals. Dia mencatat bahwa betina akan berkeliaran dengan gelisah, menyemprotkan air seni yang sering menahan ekornya yang bergetar secara vertikal, menggosok kepalanya di dekat tempat yang telah dia tandai, mengeluarkan air liur terus menerus, mengeluarkan “miaow” tajam dan pendek yang dapat didengar sampai jarak yang cukup jauh, dan menggosokkan mulut dan pipinya ke wajah pejantan yang mendekat.

Waktu kawin berlangsung bervariasi secara geografis; puncak kelahiran pada musim dingin di Botswana, dan menjelang akhir musim kemarau di Kawah Ngorongoro. Kecenderungan yang umumnya diamati di seluruh rentang adalah bahwa kelahiran mendahului musim kawin tikus murid.

Kehamilan berlangsung selama dua hingga tiga bulan, setelah itu lahir satu hingga empat anak kucing. Kelahiran terjadi di daerah terpencil, misalnya di vegetasi lebat atau liang yang ditinggalkan oleh aardvark dan landak. Tunanetra saat lahir, bayi baru lahir memiliki berat hampir 250 gram dan memiliki rambut berbulu halus yang lembut (lebih abu-abu dibandingkan pada dewasa) dan tanda yang tidak jelas. Mata terbuka setelah sembilan hingga tiga belas hari. Penyapihan dimulai sebulan setelah lahir; sang induk membawa hasil buruan kecil kepada anak-anaknya dan memanggil mereka saat dia mendekati “sarang.”

Seorang ibu dengan anak kucing yang masih kecil beristirahat untuk waktu yang lebih sedikit dan harus menghabiskan hampir dua kali waktu dan energi untuk berburu daripada serval lainnya. Jika diganggu, induk kucingnya akan menggeser anak-anaknya satu per satu ke tempat yang lebih aman. Anak kucing akhirnya mulai menemani ibunya berburu. Sekitar enam bulan, mereka memperoleh gigi taring permanen dan mulai berburu sendiri; mereka meninggalkan ibunya sekitar usia 12 bulan. Mereka mungkin mencapai kematangan seksual dari usia 12 sampai 25 bulan. Harapan hidup sekitar 10 tahun di alam liar, dan hingga 20 tahun di penangkaran.

Ancaman

Ancaman utama bagi kelangsungan hidup serval meliputi degradasi lahan basah dan padang rumput. Perdagangan kulit serval, meski mengalami penurunan, masih terjadi di negara-negara seperti Benin dan Senegal. Di Afrika Barat, serval memiliki arti penting dalam pengobatan tradisional. Para penggembala sering membunuh serval untuk melindungi ternak mereka, meskipun para serval umumnya tidak memangsa ternak.

Konservasi

Serval terdaftar sebagai tidak berisiki dalam Daftar Merah IUCN, dan termasuk dalam Apendiks II CITES. Mereka muncul di beberapa kawasan lindung di seluruh jangkauannya. Perburuan serval dilarang di Aljazair, Botswana, Kongo, Kenya, Liberia, Maroko, Mozambik, Nigeria, Rwanda, Tunisia, dan Provinsi Cape Afrika Selatan; peraturan perburuan berlaku di Angola, Burkina Faso, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Ghana, Malawi, Senegal, Sierra Leone, Somalia, Tanzania, Togo, dan Zambia.

Dalam budaya

Asosiasi serval dengan manusia berasal dari zaman Mesir Kuno. Serval digambarkan sebagai hadiah atau benda yang diperdagangkan dari Nubia dalam seni Mesir. Seperti banyak spesies felid lainnya, serval kadang-kadang dipelihara sebagai hewan peliharaan, meskipun sifat liar mereka berarti bahwa kepemilikan serval diatur di sebagian besar negara.