Apakah Serigala Sebenarnya Berbahaya bagi Manusia? - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Apakah Serigala Sebenarnya Berbahaya bagi Manusia?

Serigala sering digambarkan sebagai penjahat yang hebat. Mereka telah mengancam karakter fiksi dari Little Red Riding Hood hingga Three Little Pigs. Pada kenyataannya, karena manusia telah menganiaya serigala selama berabad-abad, kebanyakan serigala takut pada manusia dan menghindari pertemuan dengannya. Serigala tidak diragukan lagi mampu membunuh manusia, tetapi secara statistik, ancamannya dapat diabaikan.

Serigala

Dasar-dasar Serigala

Serigala saat ini terbatas di beberapa bagian Kanada dan Amerika Serikat bagian utara, tetapi secara historis mereka mendiami sebagian besar wilayah Amerika Utara. Ilmuwan mengenali dua spesies – serigala abu-abu (Canis lupus) dan serigala merah (Canis rufus) – namun beberapa ahli berpendapat bahwa serigala merah adalah hibrida antara serigala abu-abu dan coyote (Canis latrans).

Serigala membentuk kelompok yang biasanya berisi kurang dari 10 anggota, tetapi beberapa kelompok besar bisa memiliki lebih dari 30 anggota. Serigala menunjukkan hierarki sosial dalam kelompok mereka; alfa jantan dan alfa betina memimpin kelompok, dan merupakan satu-satunya dua individu yang kawin.

Baca Juga:  Menguak Fakta dan Misteri Ikan Hiu Megalodon Terbesar di Lautan??

Predator Puncak

Serigala adalah predator puncak yang – berkat taktik berburu kawanan mereka – dapat menjatuhkan hewan apa pun yang asli Amerika Utara. Namun serigala terkadang melengkapi makanan mereka dengan hewan kecil yang mereka tangkap sendiri. Spesies mangsa penting bagi serigala meliputi rusa berekor putih (Odocoileus virginianus), rusa besar (Alces alces), moose elk (Cervus elaphaus), dan bison (Bison bison).

Prevalensi Serangan

Sulit untuk memverifikasi banyak kasus serangan serigala yang dilaporkan, dan banyak laporan yang dibesar-besarkan atau dibuat-buat – tidak ada katalog database pusat yang melaporkan serangan serigala. Namun pada tahun 2002, 18 ilmuwan dari Institut Norwegia untuk Penelitian Alam menganalisis sejumlah besar data mengenai serangan serigala di seluruh dunia.

Para peneliti menemukan bahwa sebagian besar serangan serigala diprakarsai oleh serigala rabies, dan karena prevalensi rabies telah menurun, insiden serangan serigala telah menurun drastis. Dua jenis serangan lainnya adalah serangan predator dan serangan di mana manusia memprovokasi serigala.

Baca Juga:  Apakah Harimau Hitam Benar-benar Ada di Dunia Nyata?

Dalam “A Case History of Wolf-Human Encounters in Alaska and Canada,” penulis Mark E. McNay menganalisis 80 serangan yang dilaporkan antara tahun 1942 dan 2002. McNay menemukan bahwa serigala non-rabies dan tidak diprovokasi menyumbang kurang dari sepertiga serangan antara serigala dan manusia. Meskipun beberapa orang – kebanyakan anak kecil – terluka selama serangan predator, tidak ada laporan yang dapat dipercaya tentang kematian manusia akibat serangan predator di Amerika Utara, selama abad ke-20.

Menghindari Masalah

Cara terbaik untuk mengurangi kemungkinan cedera yang disebabkan oleh serigala adalah dengan menghindari mereka. Secara umum, serigala menghindari manusia – terutama sekelompok besar manusia – jadi selalu bepergian dengan teman saat berjalan di wilayah serigala. Buat banyak suara saat berjalan melewati hutan untuk memperingatkan serigala akan kehadiran Anda dan beri mereka banyak waktu untuk bergerak. Dekatkan hewan peliharaan, karena serigala terkadang bereaksi agresif terhadap anjing dan hewan lain. Jangan pernah memberi makan serigala atau meninggalkan makanan di malam hari saat berkemah di wilayah mereka.

Baca Juga:  25 Contoh Nama Binatang Buas Berbahaya

Bertahan dari Serangan Serigala

Jika Anda bertemu serigala, jangan berbalik dan jangan lari. Sebaliknya, bertahanlah dan cobalah untuk terlihat besar dan mengintimidasi. Buka jaket Anda, angkat ransel di atas kepala, atau lambaikan tongkat sambil berteriak dan perlahan mundur. Jangan menatap mata serigala secara langsung atau menunjukkan gigi Anda kepada hewan – serigala dapat menafsirkan salah satu tindakan tersebut sebagai ancaman. Serigala tidak dapat memanjat pohon, jadi memanjat pohon adalah pilihan terakhir yang baik, meskipun serigala mungkin hanya menunggu Anda turun.