Tentang Serigala Merah: Ciri-ciri, Perilaku, Habitat, Makanan, dll - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Tentang Serigala Merah: Ciri-ciri, Perilaku, Habitat, Makanan, dll

Serigala merah (Canis lupus rufus atau Canis rufus) adalah canine (keluarga anjing) asli Amerika Serikat bagian tenggara yang memiliki warna cokelat kemerahan pada bulunya. Secara morfologis mereka merupakan perantara antara coyote dan serigala abu-abu, dan sangat erat kaitannya dengan serigala timur di kawasan Kanada timur.

Serigala merah

Klasifikasi taksonomi serigala merah yang tepat – intinya, apakah itu campuran serigala dan coyote atau spesies ketiga yang berbeda – telah diperdebatkan selama lebih dari satu abad dan masih diperdebatkan sampai sekarang. Karena itu, kadang-kadang mereka dikecualikan dari daftar spesies yang terancam punah meskipun jumlahnya sangat sedikit.

Di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah tahun 1973, U.S. Fish and Wildlife Service (Dinas Perikanan dan Margasatwa AS) saat ini mengakui serigala merah sebagai spesies yang terancam punah dan memberikan status perlindungan. Canis rufus tidak terdaftar dalam Apendiks CITES untuk spesies yang terancam punah. Sejak tahun 1996 IUCN telah mendaftarkannya sebagai spesies yang sangat terancam punah.

Sejarah

Serigala merah awalnya tersebar di seluruh bagian tenggara dan selatan-tengah Amerika Serikat, dari Samudera Atlantik ke Texas tengah, Oklahoma tenggara dan barat daya Illinois di barat, dan di utara dari Lembah Sungai Ohio, Pennsylvania utara, dan selatan New York selatan ke selatan Teluk Meksiko. Serigala merah hampir punah pada pertengahan 1900-an karena program pengendalian predator yang agresif, perusakan habitat, dan hibridisasi ekstensif dengan coyote. Pada akhir 1960-an, mereka muncuk dalam jumlah kecil di Pantai Teluk di Louisiana barat dan Texas timur.

Empat belas dari mereka yang selamat dipilih untuk menjadi populasi indukan di penangkaran, yang didirikan di Point Defiance Zoo and Aquarium antara tahun 1974 dan 1980. Setelah relokasi eksperimental yang berhasil ke Pulau Bulls di lepas pantai Carolina Selatan pada tahun 1978, serigala merah dinyatakan punah di alam liar pada tahun 1980 untuk dilanjutkan dengan upaya restorasi.

Pada tahun 1987, hewan-hewan penangkaran dilepaskan ke Suaka Margasatwa Alligator River di Carolina Utara, dengan pelepasan kedua, sejak dibalik, terjadi dua tahun kemudian di Taman Nasional Great Smoky Mountains. Dari 63 serigala merah yang dilepaskan dari 1987-1994, populasinya meningkat menjadi sebanyak 100-120 ekor pada tahun 2012. Namun karena kurangnya penegakan peraturan oleh Dinas Perikanan dan Margasatwa AS, populasinya telah menurun menjadi 40 ekor pada tahun 2018 dan sekitar 14 ekor pada tahun 2019.

Deskripsi fisik dan perilaku

Penampilan serigala merah adalah ciri khas dari genus Canis, dan umumnya berukuran sedang antara coyote dan serigala abu-abu, meskipun beberapa spesimen mungkin ukurannya tumpang tindih dengan serigala abu-abu kecil.

Sebuah studi morfometrik Canis yang dilakukan di timur Carolina Utara melaporkan bahwa serigala merah secara morfometri berbeda dengan dari coyote dan hibrida. Serigala merah dewasa berukuran panjang 136-160 cm dan berat 23-39 kg. Bulu-bulunya biasanya lebih kemerahan dan berbulu jarang daripada coyote dan serigala abu-abu, meskipun individu melanistik memang terjadi. Bulunya umumnya berwarna kuning kecoklatan sampai keabu-abuan, dengan marking terang di sekitar bibir dan mata.

Serigala merah telah dibandingkan oleh beberapa penulis dengan anjing greyhound secara umum, karena tungkai yang relatif panjang dan ramping. Telinganya juga secara proporsional lebih besar dari pada coyote dan serigala abu-abu. Tengkoraknya biasanya sempit, dengan rostrum yang panjang dan ramping, tempurung otak kecil, dan puncak sagital yang berkembang dengan baik. Otak kecilnya tidak seperti spesies Canis lainnya, bentuknya lebih dekat dengan canid dari genus Vulpes dan Urocyon, sehingga menunjukkan bahwa serigala merah adalah salah satu anggota yang lebih plesiomorfik dari genusnya.

Serigala merah lebih mudah bersosialisasi daripada coyote, tetapi kurang ramah dibandingkan serigala abu-abu. Mereka kawin pada bulan Januari sampai Februari dengan rata-rata 6-7 anak lahir pada bulan Maret, April, dan Mei. Mereka monogami, di mana kedua orang tua berpartisipasi dalam membesarkan anak-anak. Situs sarang meliputi batang pohon berlubang, di sepanjang tepi sungai dan tanah yang ditinggalkan hewan lain. Pada usia enam minggu, anak-anak serigala menjauhkan diri dari sarang dan mencapai ukuran penuh pada usia satu tahun, menjadi dewasa secara seksual dua tahun kemudian.

Menggunakan data jangka panjang pada individu serigala merah dari silsilah yang diketahui, ditemukan bahwa perkawinan sedarah di antara kerabat tingkat pertama jarang terjadi. Mekanisme yang mungkin untuk menghindari perkawinan sedarah adalah penyebaran mandiri dari kantung kelahiran. Banyak serigala muda menghabiskan waktu sendirian atau dalam kelompok kecil non-kawin yang terdiri atas individu yang tidak terkait.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Singa? Inilah Daftar Makanannya

Penyatuan dua individu yang tidak terkait dalam wilayah jelajah baru adalah pola utama pembentukan pasangan kawin. Perkawinan sedarah dihindari karena menghasilkan keturunan dengan kebugaran yang berkurang (depresi perkawinan sedarah) yang sebagian besar disebabkan oleh ekspresi homozigot dari alel resesif yang merusak.

Sebelum kepunahannya di alam liar, makanan serigala merah terdiri atas kelinci, tikus, dan nutria (spesies pendatang). Sebaliknya, serigala merah dari populasi yang dipulihkan mengandalkan rusa berekor putih, rakun, nutria, dan kelinci. Rusa berekor putih sebagian besar tidak ada di tempat perlindungan liar terakhir serigala merah di Pantai Teluk antara Texas dan Louisiana (di mana spesimen terperangkap dari populasi liar terakhir untuk penangkaran), yang mungkin menjelaskan perbedaan dalam kebiasaan makan mereka yang tercantum di sini.

Catatan sejarah serigala di tenggara oleh penjelajah awal seperti William Hilton, yang berlayar di sepanjang Sungai Cape Fear di tempat yang sekarang menjadi Carolina Utara pada tahun 1644, juga mencatat bahwa mereka memakan rusa

Persebaran dan habitat

Foto serigala merah

Persebaran serigala merah yang awalnya diakui meluas ke seluruh Amerika Serikat bagian tenggara dari Atlantik dan Pantai Teluk, utara ke Lembah Sungai Ohio dan Pennsylvania tengah, dan barat ke Texas Tengah dan Missouri tenggara. Penelitian spesimen paleontologi, arkeologi, dan sejarah serigala merah oleh Ronald Nowak memperluas jangkauan mereka yang diketahui mencakup tanah di selatan Sungai Saint Lawrence di Kanada, di sepanjang pesisir timur, dan barat ke Missouri dan pertengahan Illinois, berakhir di garis lintang selatan Texas Tengah.

Mengingat persebaran historisnya yang luas, serigala merah mungkin pernah menggunakan kumpulan besar tipe habitat pada satu waktu. Populasi terakhir yang muncul secara alami menggunakan rawa-rawa padang rumput pesisir, rawa-rawa, dan ladang pertanian yang digunakan untuk menanam padi dan kapas. Namun lingkungan ini mungkin tidak menunjukkan habitat serigala merah yang disukai.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa spesies ini ditemukan dalam jumlah tertinggi di hutan sungai dan rawa-rawa di bagian tenggara Amerika Serikat yang dulu sangat luas. Serigala merah yang diperkenalkan kembali ke timur laut Carolina Utara telah menggunakan tipe habitat mulai dari lahan pertanian hingga mosaik hutan / lahan basah yang dicirikan oleh banyaknya pinus dan tumbuhan bawah dari semak cemara. Ini menunjukkan bahwa serigala merah adalah generalis habitat dan dapat berkembang di sebagian besar pengaturan di mana populasi mangsa memadai dan penganiayaan oleh manusia sedikit.

Pemusnahan di alam liar

Sejak sebelum penjajahan Eropa di Amerika, serigala merah telah menonjol dalam kepercayaan spiritual Cherokee, di mana mereka dikenal sebagai wa’ya dan dikatakan sebagai pendamping Kana’ti – pemburu dan ayah dari Aniwaya atau Klan Serigala. Secara tradisional, orang Cherokee umumnya menghindari pembunuhan serigala merah karena tindakan seperti itu diyakini akan memicu balas dendam dari teman sekumpulan hewan yang dibunuh.

Pada tahun 1940, ahli biologi Stanley P. Young mencatat bahwa serigala merah masih umum di Texas timur, di mana lebih dari 800 ekor telah ditangkap pada tahun 1939 karena serangan mereka terhadap hewan ternak. Dia tidak percaya bahwa mereka dapat dimusnahkan karena kebiasaan mereka hidup bersembunyi di semak-semak.

Pada tahun 1962, sebuah studi morfologi tengkorak Canis liar di negara bagian Arkansas, Louisiana, Oklahoma, dan Texas menunjukkan bahwa serigala merah hanya ada di beberapa populasi karena hibridisasi dengan coyote. Penjelasannya adalah bahwa serigala merah tidak dapat beradaptasi dengan perubahan lingkungannya karena penggunaan lahan oleh manusia bersama dengan masuknya coyote yang bersaing dari barat, atau bahwa serigala merah sedang dihibridisasi dari keberadaan oleh coyote.

Habitat yang diperkenalkan kembali

Sejak tahun 1987, serigala merah telah dilepaskan ke timur laut Carolina Utara, tempat mereka berkeliaran di area seluas 1,7 juta hektar. Tanah ini mencakup lima county (Dare, Hyde, Tyrrell, Washington, dan Beaufort) dan mencakup tiga tempat perlindungan satwa liar nasional, wilayah pemboman Angkatan Udara AS, dan tanah pribadi. Program pemulihan serigala merah adalah unik untuk reintroduksi karnivora besar karena lebih dari separuh lahan yang digunakan untuk reintroduksi terletak di properti pribadi. Kira-kira 2.800 km2 adalah tanah federal dan negara bagian, sedangkan 4.050 km2 adalah tanah pribadi.

Mulai tahun 1991, serigala merah juga dilepaskan ke Taman Nasional Pegunungan Great Smoky di Tennessee timur. Namun karena terpapar penyakit lingkungan (parvovirus), parasit, dan persaingan (dengan coyote serta agresi intraspesifik), serigala merah tidak berhasil membentuk populasi liar di taman nasional. Kepadatan mangsa yang rendah juga menjadi masalah, memaksa serigala meninggalkan batas taman untuk mencari makanan di dataran rendah.

Pada tahun 1998, FWS mengambil serigala merah yang tersisa di Taman Nasional Great Smoky Mountains, memindahkan mereka ke Suaka Margasatwa Nasional Alligator River di timur Carolina Utara. Serigala merah lainnya telah dilepaskan di pulau-pulau pantai di Florida, Mississippi, dan Carolina Selatan sebagai bagian dari rencana pengelolaan penangkaran. Pulau St. Vincent di Florida saat ini adalah satu-satunya situs perbanyakan pulau yang aktif.

Baca Juga:  Kumpulan 42 Fakta Menarik Tentang Keledai

Penangkaran dan reintroduksi

Setelah pengesahan Undang-Undang Spesies Terancam Punah tahun 1973, upaya formal yang didukung oleh Dinas Perikanan dan Margasatwa AS mulai menyelamatkan serigala merah dari kepunahan, ketika program penangkaran didirikan di Point Defiance Zoological Gardens, Tacoma, Washington. Empat ratus hewan ditangkap dari barat daya Louisiana dan tenggara Texas dari tahun 1973 hingga 1980 oleh USFWS.

Pengukuran, analisis vokalisasi, dan rontgen tengkorak digunakan untuk membedakan serigala merah dengan coyote dan serigala merah dengan hibrida coyote. Dari 400 canid yang ditangkap, hanya 43 yang diyakini sebagai serigala merah dan dikirim ke fasilitas penangkaran. Anak pertama diproduksi di penangkaran pada bulan Mei 1977. Beberapa dari anak serigala tersebut ditetapkan sebagai hibrida, dan mereka serta orang tua mereka dikeluarkan dari program tersebut.

Dari 43 hewan asli, hanya 17 yang dianggap sebagai serigala merah murni dan karena tiga tidak dapat berkembang biak, 14 menjadi indukan untuk program penangkaran. Ke-14 spesimen ini sangat erat kaitannya sehingga mereka memiliki efek genetik menjadi hanya delapan individu. Pada tahun 1996, serigala merah didaftarkan oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam sebagai spesies yang terancam punah.

Pelepasan di abad ke-20

Pelepasan tahun 1976 di Cape Romain NWR

Pada bulan Desember 1976, dua serigala dilepaskan ke Suaka Margasatwa Nasional Cape Romain Pulau Bulls di Carolina Selatan dengan tujuan untuk menguji dan mengasah metode reintroduksi. Mereka tidak dibebaskan dengan tujuan memulai populasi permanen di pulau itu. Translokasi eksperimental pertama berlangsung selama 11 hari, di mana sepasang serigala merah yang telah kawin dimonitor siang dan malam dengan telemetri jarak jauh.

Translokasi eksperimental kedua dicoba pada tahun 1978 dengan pasangan indukan yang berbeda, dan mereka diizinkan untuk tetap berada di pulau itu selama hampir sembilan bulan. Setelah itu, proyek yang lebih besar dilaksanakan pada tahun 1987 untuk memperkenalkan kembali populasi permanen serigala merah ke alam liar di Suaka Margasatwa Nasional Alligator River (ARNWR) di pantai timur Carolina Utara. Juga pada tahun 1987, Pulau Bulls menjadi tempat penangkaran pulau pertama. Anak serigala merah dibesarkan di pulau itu dan dipindahkan ke Carolina Utara sampai tahun 2005.

Pelepasan tahun 1986 di Alligator River NWR

Pada bulan September 1987, empat pasang serigala merah jantan-betina dilepaskan ke Suaka Margasatwa Nasional Alligator River di timur laut Carolina Utara dan ditetapkan sebagai populasi percobaan. Sejak itu, populasi percobaan telah berkembang dan area pemulihan diperluas untuk mencakup empat tempat perlindungan satwa liar nasional, wilayah pemboman Departemen Pertahanan, tanah milik negara, dan tanah pribadi, mencakup area seluas (6.900 km2).

Pelepasan tahun 1989 di Pulau Horn, Mississippi

Pada tahun 1989, proyek perbanyakan pulau kedua dimulai dengan pelepasan populasi di Pulau Horn di lepas pantai Mississippi. Populasi ini telah dipindah pada tahun 1998 karena kemungkinan bertemu dengan manusia. Proyek perbanyakan pulau ketiga memperkenalkan populasi di Pulau St. Vincent, Florida, lepas pantai antara Cape San Blas dan Apalachicola, Florida, pada tahun 1990, dan pada tahun 1997, program perbanyakan pulau keempat memperkenalkan populasi ke Pulau Cape St. George, Florida, selatan dari Apalachicola.

Pelepasan tahun 1991 di Great Smoky Mountains

Pada tahun 1991, dua pasang diperkenalkan kembali ke Taman Nasional Great Smoky Mountains, di mana serigala merah terakhir yang diketahui dibunuh pada tahun 1905. Meskipun mencatat beberapa keberhasilan awal, serigala dipindahkan ke Carolina Utara pada tahun 1998, mengakhiri upaya untuk memperkenalkan kembali spesies ke taman nasional.

Status abad ke-21

Lebih dari 30 fasilitas berpartisipasi dalam Rencana Kelangsungan Hidup Spesies serigala merah dan mengawasi perkembangbiakan dan perkenalan kembali lebih dari 150 serigala. Pada tahun 2007, USFWS memperkirakan bahwa 300 ekor serigala merah tetap ada di dunia, dengan 207 ekor di antaranya di penangkaran.

Analisis tahun 2019 oleh Center for Biological Diversity mengenai habitat yang tersedia di seluruh bekas wilayah jelajah serigala merah menemukan bahwa lebih dari 20.000 mil persegi lahan publik di lima lokasi memiliki habitat yang layak bagi serigala merah untuk diperkenalkan kembali di masa depan. Situs-situs ini dipilih berdasarkan tingkat mangsa, isolasi dari coyote dan perkembangan manusia, dan konektivitas dengan situs lain.

Situs-situs tersebut meliputi: Hutan Nasional Apalachicola dan Osceola bersama dengan Suaka Margasatwa Nasional Okefenokee dan kawasan lindung di dekatnya; banyak taman nasional dan hutan nasional di Pegunungan Appalachian termasuk Monongahela, George Washington & Jefferson, Cherokee, Pisgah, Nantahala, Chattahoochee, dan Hutan Nasional Talladega bersama dengan Taman Nasional Shenandoah dan dataran rendah Taman Nasional Pegunungan Great Smoky; Hutan Nasional Croatan dan Hutan Hofmann di pantai Carolina Utara, dan Hutan Nasional Ozark, Ouatchita, dan Mark Twain di Amerika Serikat bagian tengah.

Coyote dan masalah pengenalan kembali serigala merah

Kawin silang dengan coyote telah diakui sebagai ancaman yang mempengaruhi pemulihan serigala merah. Saat ini, upaya pengelolaan adaptif mengalami kemajuan dalam mengurangi ancaman coyote terhadap populasi serigala merah di timur laut Carolina Utara. Ancaman lainnya, seperti fragmentasi habitat, penyakit, dan kematian akibat ulah manusia menjadi perhatian dalam pemulihan serigala merah. Upaya untuk mengurangi ancaman saat ini sedang dieksplorasi.

Baca Juga:  Bagaimana Macan Tutul Zanzibar Bisa Punah?

Pada tahun 1999, introgresi gen coyote diakui sebagai satu-satunya ancaman terbesar bagi pemulihan serigala merah liar dan rencana pengelolaan adaptif yang mencakup sterilisasi coyote telah berhasil, dengan penurunan gen coyote pada 2015 menjadi <4% dari populasi serigala merah liar.

Sejak tinjauan terprogram 2014, USFWS berhenti menerapkan rencana pengelolaan adaptif serigala merah yang bertanggung jawab untuk mencegah hibridisasi serigala merah dengan coyote dan mengizinkan pelepasan serigala merah yang dilahirkan di penangkaran ke dalam populasi liar. Sejak itu, populasi di alam liar menurun dari 100-115 ekor serigala merah menjadi 50-65 ekor. Terlepas dari kontroversi mengenai status serigala merah sebagai takson unik serta ketidaktertarikan USFWS terhadap konservasi serigala di alam liar, sebagian besar komentar publik (termasuk penduduk NC) diajukan ke USFWS pada tahun 2017 atas rencana pengelolaan serigala baru mereka yang mendukung rencana konservasi liar asli.

Sebuah studi genetik tahun 2016 dari scats canid menemukan bahwa meskipun kepadatan coyote tinggi di dalam Area Populasi Eksperimental Serigala Merah (RWEPA), hibridisasi jarang terjadi (4% adalah hibrida).

Pada akhir tahun 2018, dua canid yang sebagian besar merupakan coyote ditemukan di Pulau Galveston, Texas dengan alel serigala merah (ekspresi gen) yang tersisa dari populasi hantu serigala merah. Karena alel ini berasal dari populasi yang berbeda dari serigala merah di program penangkaran Carolina Utara, telah ada usulan untuk membiakkan secara selektif coyote Pulau Galveston ke dalam populasi serigala merah di penangkaran.

Studi lain yang diterbitkan sekitar waktu yang sama menganalisis sampel rambut dan kotoran canid di barat daya Louisiana menemukan bukti genetik nenek moyang serigala merah di sekitar 55% sampel canid, dengan satu individu tersebut memiliki antara 78-100% keturunan serigala merah, menunjukkan kemungkinan lebih banyak gen serigala merah di alam liar yang mungkin tidak ada dalam populasi penangkaran.

Kontes pembunuhan serigala merah yang diperkenalkan kembali

Kematian serigala yang tinggi terkait dengan penyebab antropogenik tampaknya menjadi faktor utama yang membatasi penyebaran serigala ke barat dari RWEPA. Kematian serigala antropogenik yang tinggi juga membatasi ekspansi serigala timur di luar kawasan lindung di Kanada tenggara.

Pada tahun 2012, Pusat Hukum Lingkungan Selatan mengajukan gugatan terhadap Komisi Sumber Daya Satwa Liar Carolina Utara karena membahayakan keberadaan populasi serigala merah liar dengan mengizinkan perburuan coyote pada malam hari di kawasan restorasi lima wilayah di Carolina Utara bagian timur.

Sebuah perjanjian penyelesaian disetujui di pengadilan tahun 2014 yang melarang perburuan coyote di malam hari dan membutuhkan izin serta pelaporan perburuan coyote. Menanggapi penyelesaian tersebut, Komisi Sumber Daya Margasatwa Carolina Utara mengadopsi resolusi yang meminta USFWS untuk memusnahkan semua serigala merah liar dari tanah pribadi, menghentikan upaya pemulihan, dan menyatakan serigala merah punah di alam liar.

Resolusi ini muncul setelah tinjauan programatik tahun 2014 dari program konservasi serigala merah yang dilakukan oleh The Wildlife Management Institute. The Wildlife Management Institute mengindikasikan pelepasan kembali serigala merah adalah pencapaian yang luar biasa. Laporan tersebut menunjukkan bahwa serigala merah dapat dilepaskan dan bertahan hidup di alam liar, tetapi pembunuhan ilegal serigala merah mengancam kelangsungan populasi dalam jangka panjang. Laporan tersebut menyatakan bahwa USFWS perlu memperbarui rencana pemulihan serigala merahnya, mengevaluasi secara menyeluruh strateginya untuk mencegah hibridisasi coyote, dan meningkatkan jangkauan publiknya.

Pada tahun 2014, USFWS mengeluarkan izin pembunuhan pertama serigala merah kepada pemilik tanah pribadi. Sejak itu, USFWS mengeluarkan beberapa izin pembunuhan lainnya kepada pemilik tanah di wilayah restorasi lima county. Selama bulan Juni 2015, seorang pemilik tanah menembak dan membunuh seekor serigala merah betina setelah diberi izin pengambilan, menyebabkan kemarahan publik. Sebagai tanggapan, Pusat Hukum Lingkungan Selatan mengajukan gugatan terhadap USFWS karena melanggar Undang-Undang Spesies yang Terancam Punah.

Pada tahun 2016, populasi serigala merah di Carolina Utara telah menurun menjadi 45-60 ekor serigala. Penyebab terbesar penurunan ini adalah penembakan. Pada Juni 2018, USFWS mengumumkan proposal yang akan membatasi jangkauan aman serigala hanya ke Suaka Margasatwa Nasional Alligator River, di mana hanya tersisa sekitar 35 ekor serigala, sehingga memungkinkan perburuan di lahan pribadi. Pada November 2018, Ketua Hakim Terrence W. Boyle menemukan bahwa USFWS telah melanggar mandat kongresnya untuk melindungi serigala merah dan memutuskan bahwa USFWS tidak memiliki kekuasaan untuk memberikan hak kepada pemilik tanah untuk menembak mereka.