Sejarah Kucing, Bagaimana Kucing Menyebar ke Seluruh Benua? - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Sejarah Kucing, Bagaimana Kucing Menyebar ke Seluruh Benua?

Kucing adalah hewan peliharaan yang sangat dicintai di seluruh dunia, tetapi tidak selalu seperti itu; sejarah kucing domestik penuh dengan drama, kematian, dan kesalahpahaman. Hari ini kucing itu menjadi hewan peliharaan paling populer di dunia, mengalahkan anjing dengan selisih tipis. Namun menjadi hewan peliharaan paling populer di dunia bukanlah pekerjaan yang mudah, bahkan butuh waktu ribuan tahun bagi kucing untuk dengan kuat mengukuhkan tempat mereka di hati dan rumah kita.

Kucing

Catatan paling awal yang kita miliki tentang kucing dan manusia yang hidup bersama berasal dari pulau Siprus dan berasal dari sekitar 9500 SM. Ada juga bukti arkeologis yang menunjukkan bahwa kucing dijinakkan sebagai hewan peliharaan sekitar 5.300 tahun yang lalu di China. Memiliki kucing peliharaan tampaknya tidak menjadi praktik yang biasa sampai kita tiba di Mesir.

Orang Mesir Kuno dan Kucing

Bangsa Mesir Kuno adalah pengadopsi awal yang membantu mengawali kecintaan manusia terhadap kucing. Seiring dengan pertumbuhan kota-kota di Mesir, gudang makanan mereka juga menarik banyak hama, akibatnya, kucing liar timur tengah mulai mendapatkan tempat mereka di antara manusia karena tikus menjadi makanan terbaik kucing kala itu.

Seiring waktu kucing dan manusia menjadi terbiasa satu sama lain dan beberapa keluarga Mesir mulai memelihara kucing sebagai hewan peliharaan. Orang Mesir memiliki dewa bernama Bastet yang setengah wanita setengah kucing. Sangat mungkin bahwa dia dilahirkan dari orang Mesir yang mengandalkan dan mencintai kucing karena mereka terbukti bisa menekan populasi hama tikus yang meresahkan.

Kucing dipuji dengan sangat tinggi, banyak kuil yang memelihara kucing sendiri yang bahkan membuatkan mumi kucing ketika mereka mati.

Baca Juga:  4 Cara¬†Merawat Induk Kucing Setelah Melahirkan

Fakta Sejarah Kucing:

Tahukah Anda: Orang Mesir Kuno menyayangi kucing sedemikian tinggi sehingga siapa pun yang membunuh kucing akan dihukum mati!

Kucing Yunani, Persia, dan China

Ketika dinasti Mesir perlahan mulai runtuh, kucing dijual sebagai hewan peliharaan kepada orang-orang Yunani, Persia, dan Fenisia. Pada sekitar 500 SM, seekor kucing peliharaan diberikan kepada Kaisar China sehingga kucing dengan cepat menjadi peliharaan pilihan bagi orang-orang China yang kaya. Akhirnya kucing juga dipelihara oleh para petani China yang umum, dan dari China kucing menyebar ke seluruh Asia sebagai hewan favorit keluarga yang kuat.

Orang Romawi dan Kucing

Diyakini bahwa orang Fenisia memperkenalkan kucing kepada orang-orang Yunani dan Italia pada sekitar tahun 500 SM. Peradaban Romawi juga memanfaatkan kucing untuk membantu melindungi persediaan makanan mereka dari dimakan tikus. Tikus juga menjadi hama yang meresahkan di sana!

Namun pada awalnya orang-orang Romawi lambat mengadopsi kucing sebagai hewan peliharaan karena mereka lebih terbiasa menggunakan musang untuk mengendalikan populasi tikus mereka. Seiring waktu, orang-orang Romawi mulai menyadari bahwa kucing punya indera penciuman yang jauh lebih baik daripada musang dan mereka juga lebih senang menangkap tikus daripada musang sehingga mereka diadopsi sebagai hewan peliharaan untuk mengendalikan populasi hewan pengerat yang merugikan itu..

Orang-orang Romawi secara agresif menaklukkan sebagian besar dunia, khususnya Eropa, dan ketika mereka melakukannya, mereka membawa serta kucing. Seiring waktu, memelihara kucing peliharaan menjadi praktik umum di Perancis, Jerman, Italia, Spanyol, Portugal, dan banyak negara Eropa lainnya.

Fakta Sejarah Kucing

Tahukah Anda: Bangsa Romawi mulai mencintai kucing sedemikian rupa sehingga mereka memandangnya sebagai simbol kebebasan karena cara kucing yang suka hidup mandiri.

Baca Juga:  6 Alasan Kenapa Kucing Selalu Mengikuti Majikannya

Takhayul Kucing Hitam

Orang Eropa memiliki beberapa masalah dalam adopsi kucing. Pada abad pertengahan di Eropa ada banyak histeria seputar penyihir jahat dan ini berdampak buruk pada kucing (terutama yang hitam). Para penyihir yang dicurigai ini sering memberi makan dan memelihara kucing, sehingga orang mengasosiasikan kucing hitam khususnya dengan pertanda nasib buruk dan dikaitkan dengan sihir hitam.

Sekitar waktu ini sebuah cerita beredar tentang dua pria yang bepergian dengan kuda dan kucing ketika seekor kucing hitam melintasi jalan mereka, mereka melemparkan batu ke arah kucing malang itu sebelum tertatih-tatih masuk ke rumah terdekat. Keesokan harinya seorang wanita tua keluar dari rumah itu dan secara kebetulan tubuhnya dipenuhi luka dan memar. Oleh karena itu orang menarik kesimpulan bahwa penyihir dan kucing hitam adalah identik satu sama lain, jahat, dan harus dihindari dengan cara apa pun. Dari cerita ini pula takhayul kucing hitam yang melintasi jalan Anda menjadi nasib buruk bermula.

Dan pada waktu ini pula Paus Gregorius yang ke-9 menyatakan bahwa kucing hitam adalah keturunan Setan dan mereka mampu melakukan sihir hitam! Sayangnya semua ini menyebabkan jutaan dan jutaan kucing hitam terbunuh di seluruh Eropa. Ini pada gilirannya berarti membuat populasi hama Eropa meledak yang memungkinkan wabah seperti wabah pes yang mengerikan pada tahun 1300-an, menyebar tanpa terkendali melalui Eropa yang merenggut nyawa jutaan orang.

Akhirnya orang-orang Eropa mulai menyadari bahwa memiliki kucing sebenarnya adalah hal yang baik, dan perlahan-lahan menjadi lebih umum lagi untuk memiliki kucing sebagai hewan peliharaan, namun bahkan sampai hari ini masih ada banyak takhayul tentang kucing hitam di seluruh dunia. Pada 1600-an, ketika orang Eropa mulai menjelajahi dunia baru Amerika, kucing pergi bersama mereka dan dengan cepat menetap sebagai hewan peliharaan paling populer di Amerika!

Baca Juga:  Mandi Kering Kucing, Cara Membersihkan Kucing Tanpa Mandi

Fakta Sejarah Kucing

Tahukah Anda: Pembantaian takhayul jutaan kucing menyebabkan jutaan orang mati karena wabah pes yang disebabkan oleh pertumbuhan populasi hama yang tak terkendali!

Sejarah Kucing Terakhir

Selama beberapa ribu tahun terakhir, kucing domestik telah berubah dari yang kebanyakan seperti kucing liar timur tengah menjadi spesies yang sekarang disebut Felis catus yang dimiliki oleh semua kucing peliharaan baik peliharaan, liar atau jalanan.

Beberapa abad terakhir telah berjalan cukup baik untuk kucing. Ratu Victoria dari Inggris adalah penggemar berat kucing dan memperkenalkan banyak kucing besar ke Istana Buckingham. Dia membantu membangun Inggris sebagai rumah pecinta kucing pada saat itu, pertunjukan kucing pertama di dunia berlangsung di London pada tahun 1871 selama masa pemerintahan Ratu Victoria.

Situasi menjadi semakin baik untuk banyak kucing pada abad ke-21. Popularitas kucing meningkat di kalangan bangsawan dan pemimpin dunia di seluruh dunia. Ini membantu meningkatkan popularitas kucing di seluruh Inggris, Eropa, dan dunia sedemikian rupa sehingga pada pertengahan 90-an mereka menyalip anjing sebagai hewan peliharaan paling populer di dunia!

Namun nasib kucing modern yang tidak dipelihara manusia di rumah bisa dibilang jauh lebih memprihatinkan daripada nenek moyang mereka karena munculnya kendaraan bermotor serta banyak mesin industri berbahaya. Jadi jangan lupa untuk melakukan bagian Anda dan adopsilah seekor kucing jika Anda bisa. Mereka adalah binatang yang lucu lho!