Sanca Burma, Salah Satu Ular Terbesar di Dunia - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Sanca Burma, Salah Satu Ular Terbesar di Dunia

Penampilan

Sanca Burma alias piton Burma adalah salah satu spesies ular terbesar di dunia. Mereka bisa mencapai panjang hingga 6 meter, namun rata-rata ular ini berukuran sekitar setengah dari ukuran ini. Beratnya mencapai lebih dari 90 kg. Betina biasanya lebih besar dari jantan.

Piton burma

Kulit mereka berwarna cokelat atau abu-abu, berpola dengan bercak besar dari sisik coklat yang dikelilingi oleh cincin sisik krem ‚Äč‚Äčatau emas. Di atas kepala ada tanda yang menyerupai mata panah yang ada pada semua individu. Garis juga melintasi bagian atas setiap mata.

Ular sanca Burma memiliki anggota tubuh sisa yang merupakan sisa-sisa kaki yang pernah dimiliki ular-ular ini yang terletak di sisi kloaka. Versi albino dari ular ini sering dikembangbiakkan di penangkaran.

Makanan

Sanca Burma adalah karnivora. Mereka memakan berbagai mamalia. Ukurannya yang besar memungkinkan mereka untuk memangsa hewan besar seperti rusa. Populasi di Florida diketahui memangsa aligator.

Sebagai ular sanca, mereka memperoleh mangsanya dengan meremasnya dan menggunakan otot besar mereka untuk menghancurkan mangsanya sebelum menelannya seluruhnya. Mereka mampu menelan mangsa yang lebih besar dari mulut mereka karena ligamen elastis yang membentuk rahang mereka.

Baca Juga:  31 Fakta Ular Sanca Batu Afrika (African Rock Python)

Karena penglihatan yang buruk, sanca mencari mangsa dengan menggunakan indra penciuman dan lubang penginderaan panas di samping rahang mereka.

Fakta Sanca Burma

Nama ilmiah: Python bivittatus

Status konservasi: Rentan

Bobot: 90 kg

Panjang: 6 meter

Masa hidup: 34 tahun

Pola makan: Karnivora

Persebaran

Asia adalah rumah asli ular sanca Burma. Di sini mereka dapat ditemukan di seluruh Bangladesh, Kamboja, Cina, Hong Kong, India, Indonesia, Republik Demokratik Rakyat Laos, Myanmar, Nepal, Thailand, dan Vietnam.

Populasi telah diperkenalkan ke Singapura dan Florida di Amerika Serikat di mana mereka sekarang menjadi spesies invasif. Populasi Florida diyakini telah terbentuk setelah badai yang menghancurkan fasilitas pembiakan yang memungkinkan ular piton melarikan diri. Sejak saat itu mereka menjadi ancaman signifikan bagi satwa liar setempat.

Habitat

Ular yang sangat mudah beradaptasi ini hidup di berbagai habitat termasuk hutan, semak belukar, padang rumput pegunungan, lahan basah, dan gurun. Mereka sering terlihat di air dan habitat mereka biasanya termasuk air. Ular sanca Burma akan berlindung di liang, gua, celah, kayu gelondongan, dan reruntuhan bangunan tua.

Baca Juga:  Fakta Ular Boa Pohon Hijau, dari Ciri-ciri Sampai Ancamannya

Reproduksi

Perkawinan berlangsung dari Desember hingga Februari dan telur bertelur antara Maret dan Juni. Betina bertelur dalam kelompok dan kemudian membungkus tubuh mereka di sekelilingnya yang menyediakan panas yang dibutuhkan untuk mengerami telur menggunakan panas tubuh mereka. Telur diletakkan di lubang pohon atau kerokan. Sebuah kelompok anakan bisa berisi hingga 100 telur. Setelah ini terjadi, mereka akan tetap bersama telur selama masa inkubasi 60 hari mereka. Selama masa inkubasi betina tidak mau makan.

Mereka adalah satu-satunya ular sanca yang diketahui mampu melakukan partenogenesis. Ini berarti bahwa betina dapat bereproduksi tanpa kehadiran jantan. Anak muda yang dihasilkan secara genetik identik dengan induknya. Saat menetas ukuran bayi sanca adalah 60 cm. Kematangan seksual dicapai pada usia 3 tahun. Pejantan biasanya mencapai kedewasaan lebih awal dari betina.

Tingkah laku

Ular sanca Burma adalah hewan penyendiri. Individu hanya berkumpul selama musim kawin untuk kawin. Perilaku mereka bervariasi di sepanjang umur mereka. Ketika masih muda mereka adalah pemanjat yang mahir dan akan menghabiskan banyak waktu mereka di pepohonan. Ketika mereka mulai tumbuh, ukurannya yang besar membuatnya sulit untuk tinggal di pohon dan mereka cenderung menghabiskan sebagian besar waktu mereka di tanah saat dewasa. Mereka adalah perenang yang handal dan ketika mereka berada di bawah air mereka dapat tetap terendam selama 30 menit sebelum mereka perlu mengambil nafas.

Baca Juga:  Fakta Tentang Ular Piton Berkepala Hitam

Predator dan Ancaman

Sebagian besar predator spesies ini memakan ular muda dengan karena ular dewasa terlalu besar untuk diserang oleh sebagian besar predator. Mereka mungkin dimakan oleh buaya atau biawak. Di Florida mereka dimangsa oleh cougar, bobcat, dan aligator Amerika. Manusia mempengaruhi populasinya melalui perburuan untuk makanan, untuk mendapatkan kulit mereka untuk dijadikan pakaian dan perhiasan serta obat-obatan tradisional. Mereka juga ditangkap untuk perdagangan hewan peliharaan.

Fakta Lain

  • Ular sanca Burma dengan berat 18 2kg tercatat sebagai ular terbesar di penangkaran.

  • Mereka juga dikenal sebagai sanca India.

  • Sanca Burma dipandang sebagai hewan peliharaan yang baik karena sifatnya yang biasanya jinak. Karena ukurannya yang besar, mereka dapat menyebabkan cedera yang signifikan bagi pemiliknya.