Wilayah Persebaran dan Habitat Rusa di Dunia - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Wilayah Persebaran dan Habitat Rusa di Dunia

Rusa adalah mamalia ruminansia (pemamah biah) berkuku yang membentuk keluarga Cervidae. Dua kelompok utama rusa adalah Cervinae, termasuk muntjac (kijang), elk (wapiti), rusa merah, rusa fallow, dan chital; dan Capreolinae, menacakup rusa kutub (karibu), rusa roe, rusa mule, dan moose. Rusa kutub betina dan rusa jantan dari semua spesies (kecuali rusa air Cina) menumbuhkan dan melepaskan tanduk baru setiap tahun. Dalam hal ini mereka berbeda dari antelop bertanduk permanen, yang merupakan bagian dari keluarga yang berbeda (Bovidae) dalam urutan yang sama dari hewan berkuku genap (Artiodactyla).

Rusa

Rusa kesturi (Moschidae) dari Asia dan chevrotains (Tragulidae) dari hutan tropis Afrika dan Asia adalah famili yang terpisah dalam klade ruminansia (Ruminantia). Mereka tidak terlalu dekat hubungannya dengan rusa di antara Ruminantia.

Rusa muncul dalam seni dari lukisan gua Paleolitik dan seterusnya, dan mereka telah memainkan peran dalam mitologi, agama, dan sastra sepanjang sejarah, serta dalam lambang, seperti rusa merah terjadi di lambang Åland. Kepentingan ekonomi mereka termasuk penggunaan daging mereka sebagai makanan, kulit mereka yang lembut, kulit rusa jantan yang kuat, dan tanduknya sebagai gagang pisau. Perburuan rusa telah menjadi kegiatan populer setidaknya sejak Abad Pertengahan dan tetap menjadi sumber daya bagi banyak keluarga saat ini.

Persebaran

Rusa hidup di berbagai bioma, mulai dari tundra hingga hutan hujan tropis. Meskipun sering dikaitkan dengan hutan, banyak rusa adalah spesies ekoton yang hidup di daerah transisi antara hutan dan semak belukar (untuk berlindung) dan padang rumput dan sabana (ruang terbuka).

Mayoritas spesies moose menghuni hutan gugur campuran beriklim sedang, hutan pegunungan jenis konifera campuran, hutan musiman / kering tropis, dan habitat sabana di seluruh dunia. Membersihkan area terbuka di dalam hutan sampai batas tertentu sebenarnya dapat menguntungkan populasi rusa dengan mengekspos tumbuhan bawah dan membiarkan jenis rumput, gulma, dan tanaman herbal yang disukai rusa untuk dimakan. Selain itu, akses ke lahan pertanian yang berdekatan juga dapat menguntungkan rusa. Namun hutan atau semak belukar yang memadai harus tetap disediakan agar populasi dapat tumbuh dan berkembang.

Rusa tersebar luas, dengan perwakilan asli di semua benua kecuali Antartika dan Australia, meskipun Afrika hanya memiliki satu rusa asli, rusa Barbary, subspesies rusa merah yang terbatas di Pegunungan Atlas di barat laut benua.

Sebuah spesies rusa punah tambahan, Megaceroides algericus, hadir di Afrika Utara hingga 6000 tahun yang lalu. Rusa fallow telah diperkenalkan ke Afrika Selatan. Spesies kecil rusa brocket dan pudús di Amerika Tengah dan Selatan dan muntjac dari Asia umumnya menempati hutan lebat dan jarang terlihat di ruang terbuka, dengan kemungkinan pengecualian muntjac India. Ada juga beberapa spesies rusa yang sangat terspesialisasi dan hidup hampir secara eksklusif di pegunungan, padang rumput, rawa-rawa, dan sabana “basah,” atau koridor riparian yang dikelilingi oleh gurun.

Baca Juga:  Mengenal Kehidupan Singa Laut Australia

Beberapa rusa memiliki persebaran sirkumpolar di Amerika Utara dan Eurasia. Contohnya termasuk karibu yang hidup di tundra dan taiga Arktik (hutan boreal) dan moose yang menghuni taiga dan daerah sekitarnya. Rusa Huemul (taruca dan Chili huemul) dari Andes Amerika Selatan mengisi relung ekologi ibex dan kambing liar, dengan anak rusa berperilaku lebih seperti anak kambing.

Konsentrasi tertinggi spesies moose di Amerika Utara yang beriklim sedang terletak di Pegunungan Rocky Kanada dan wilayah Pegunungan Columbia antara Alberta dan British Columbia di mana kelima spesies rusa Amerika Utara (rusa berekor putih, rusa mule, karibu, elk, dan moose) dapat ditemukan. Kawasan ini memiliki beberapa cluster taman nasional antara lain Taman Nasional Gunung Revelstoke, Taman Nasional Glacier (Kanada), Taman Nasional Yoho, dan Taman Nasional Kootenay di sisi British Columbia, serta Taman Nasional Banff, Taman Nasional Jasper, dan Taman Nasional Glacier (AS) di sisi Alberta dan Montana.

Habitat lereng gunung bervariasi dari habitat jenis konifera / hutan campuran yang lembab hingga hutan subalpine / pinus yang kering dengan padang rumput alpine yang lebih tinggi. Kaki bukit dan lembah sungai di antara pegunungan menyediakan mosaik lahan pertanian dan taman gugur. Karibu hutan langka memiliki kisaran paling terbatas yang hidup di ketinggian yang lebih tinggi di padang rumput subalpine dan daerah tundra alpen di beberapa pegunungan. Elk dan rusa mule keduanya bermigrasi di antara padang rumput alpine dan hutan jenis konifera rendah dan cenderung paling umum di wilayah ini.

Elk juga menghuni dasar lembah sungai, yang mereka tinggali bersama rusa berekor putih. Rusa berekor putih baru-baru ini memperluas jangkauan mereka di kaki bukit dan dasar lembah sungai di Pegunungan Rocky Kanada karena konversi lahan menjadi lahan pertanian dan pembukaan hutan jenis konifera memungkinkan lebih banyak tumbuhan gugur tumbuh di lereng gunung. Mereka juga tinggal di taman aspen di utara Calgary dan Edmonton, tempat mereka berbagi habitat dengan moose. Habitat padang rumput Great Plains yang berdekatan ditinggalkan untuk kawanan elk, bison Amerika, dan pronghorn.

Benua Eurasia (termasuk anak benua India) memiliki spesies rusa terbanyak di dunia, dengan sebagian besar spesies ditemukan di Asia. Eropa, sebagai perbandingan, memiliki keragaman spesies tumbuhan dan hewan yang lebih rendah. Namun banyak taman nasional dan cagar alam yang dilindungi di Eropa memiliki populasi rusa merah, rusa roe, dan rusa fallow. Spesies ini telah lama dikaitkan dengan benua Eropa, tetapi juga mendiami Asia Kecil, Pegunungan Kaukasus, dan Iran Barat Laut. Rusa fallow “Eropa” secara historis hidup di sebagian besar Eropa selama Zaman Es, tetapi kemudian dibatasi terutama di Semenanjung Anatolia, di Turki saat ini.

Baca Juga:  Rakun: Ciri-ciri, Habitat, Perilaku, Makanan, dan Lainnya

Populasi rusa fallow saat ini di Eropa adalah hasil perkenalan spesies ini secara historis oleh manusia, pertama ke wilayah Mediterania di Eropa, kemudian akhirnya ke seluruh Eropa. Mereka awalnya adalah hewan taman yang kemudian melarikan diri dan membangun kembali populasi mereka di alam liar. Secara historis, spesies rusa Eropa berbagi habitat hutan gugur dengan herbivora lain, seperti tarpan (kuda hutan) yang punah, auroch yang punah (lembu hutan), dan wisent (bison Eropa) yang terancam punah.

Tempat yang bagus untuk melihat rusa di Eropa termasuk Dataran Tinggi Skotlandia, Pegunungan Alpen Austria, lahan basah antara Austria, Hongaria, dan Republik Ceko dan beberapa Taman Nasional yang bagus, termasuk Taman Nasional Doñana di Spanyol, Veluwe di Belanda, Ardennes di Belgia, dan Taman Nasional Białowieża Polandia. Spanyol, Eropa Timur, dan Pegunungan Kaukasus masih memiliki kawasan hutan perawan yang tidak hanya menjadi rumah bagi populasi rusa yang cukup besar, tetapi juga bagi hewan lain yang dulunya melimpah seperti lynx Eurasia, lynx Iberia, serigala, dan beruang coklat.

Konsentrasi tertinggi spesies moose di Asia beriklim ada di hutan gugur campuran, hutan jenis konifera pegunungan, dan taiga yang berbatasan dengan Korea Utara, Manchuria (Cina Timur Laut), dan Wilayah Ussuri (Rusia). Ini adalah di antara beberapa hutan gugur dan tumbuhan runjung terkaya di dunia di mana orang dapat menemukan rusa roe Siberia, rusa sika, elk, dan moose. Karibu Asia menempati pinggiran utara wilayah ini di sepanjang perbatasan Tiongkok-Rusia.

Rusa seperti rusa sika, rusa Thorold, rusa merah Asia Tengah, dan elk secara historis telah dibudidayakan untuk tanduknya oleh bangsa Han Cina, bangsa Turki, suku Tungus, Mongoli, dan Korea. Seperti orang Sami di Finlandia dan Skandinavia, orang Tungusic, orang Mongolia, dan orang Turki di Siberia Selatan, Mongolia Utara, dan Wilayah Ussuri juga telah memelihara kawanan karibu Asia semi-peliharaan.

Konsentrasi tertinggi spesies moose di daerah tropis terjadi di Asia Selatan di Wilayah Dataran Indo-Gangga India dan Wilayah Terai Nepal. Dataran subur ini terdiri atas hutan gugur basah musiman tropis, hutan gugur kering, dan sabana kering dan basah yang menjadi rumah bagi chital, babi rusa, barasingha, sambar India, dan muntjac India.

Baca Juga:  13 Fakta Unik dan Menarik Tentang Tupai Terbang

Spesies penggembalaan seperti barasingha yang terancam punah dan chital yang sangat umum suka berteman dan hidup dalam kawanan besar. Rusa sambar India bisa suka berteman tetapi biasanya menyendiri atau hidup dalam kawanan yang lebih kecil. Rusa hog adalah hewan penyendiri dan memiliki kepadatan yang lebih rendah dari kijang India.

Rusa dapat dilihat di beberapa taman nasional di India, Nepal, dan Sri Lanka di mana Taman Nasional Kanha, Taman Nasional Dudhwa, dan Taman Nasional Chitwan paling terkenal. Taman Nasional Wilpattu Sri Lanka dan Taman Nasional Yala memiliki kawanan besar sambar dan chital India. Rusa sambar India lebih suka berteman di Sri Lanka dibandingkan bagian lain dari wilayah jelajahnya dan cenderung membentuk kawanan yang lebih besar daripada di tempat lain.

Lembah Sungai Chao Praya di Thailand dulunya merupakan hutan gugur basah musiman tropis dan sabana basah yang menampung populasi babi rusa, rusa Schomburgk yang sekarang sudah punah, rusa Eld, sambar India, dan muntjac India. Baik rusa hog dan rusa Eld adalah langka, sedangkan sambar India dan kijang India tumbuh subur di taman nasional yang dilindungi, seperti Khao Yai.

Banyak dari spesies rusa Asia Selatan dan Asia Tenggara ini juga berbagi habitat dengan herbivora lain, seperti gajah Asia, berbagai spesies badak Asia, berbagai spesies antelop (seperti nilgai, antelop bercula empat, blackbuck, dan gazelle India di India) dan sapi liar (seperti kerbau liar Asia, gaur, banteng, dan kouprey). Salah satu cara herbivora yang berbeda dapat bertahan hidup bersama di area tertentu adalah setiap spesies memiliki preferensi makanan yang berbeda, meskipun mungkin ada beberapa tumpang tindih.

Australia memiliki enam spesies rusa introduksi yang telah membentuk populasi liar yang berkelanjutan dari pelepasan masyarakat aklimatisasi pada abad ke-19. Ini adalah rusa fallow, rusa merah, sambar, rusa hog, rusa, dan chital. Rusa merah yang dimasukkan ke Selandia Baru pada tahun 1851 dari ternak Inggris dan Skotlandia dijinakkan di peternakan rusa pada akhir 1960-an dan sekarang menjadi hewan ternak yang umum di sana. Tujuh spesies rusa lainnya diperkenalkan ke Selandia Baru tetapi tidak ada yang seluas rusa merah.