Rusa Filipina, Hewan Endemik Filipina yang Rentan Punah - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Rusa Filipina, Hewan Endemik Filipina yang Rentan Punah

Rusa Filipina (Rusa marianna), juga dikenal sebagai sambar Filipina atau rusa coklat Filipina, adalah spesies rusa rentan endemik Filipina. Mereka pertama kali dideskripsikan dari populasi yang diperkenalkan di Guam dan Kepulauan Marianas, maka demikianlah nama spesifiknya berasal.

Rusa Filipina

Taksonomi

Cervus mariannus adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh Anselme Gaƫtan Desmarest pada tahun 1822. Mereka disubordinasikan ke genus Rusa. Empat subspesies saat ini dikenali:

  • R. m. marianna di wilayah biogeografi Luzon

  • R. m. barandana di Mindoro

  • R. m. nigella di daerah dataran tinggi terpencil di Mindanao

  • R. m. nigricans di situs dataran rendah Mindanao

Karakteristik

Rusa coklat Filipina relatif lebih kecil dari kerabatnya, rusa sambar. Panjang kepala dan badan serta tinggi bahunya masing-masing berukuran 100 hingga 151 cm dan 55 hingga 70 cm. Bobotnya biasanya berkisar antara 40 hingga 60 kg. Umumnya berwarna coklat dengan bagian bawah ekor berwarna putih. Tanduk umum ditemukan pada jantan yang berukuran 20 sampai 40 cm. Variasi morfologi diamati terutama pada populasi Mindanao, tetapi masih belum diketahui sampai saat ini.

Persebaran dan habitat

Rusa Filipina endemik di Filipina, di mana mereka hidup di pulau Luzon, Polillo dan Catanduanes, Mindoro, Samar dan Leyte. Mereka mungkin punah di Biliran, Bohol, dan Marinduque. Mereka juga telah dinyatakan punah di Dinagat dan Kepulauan Siargao. Di seluruh negeri, populasinya sangat terfragmentasi dan berkurang.

Baca Juga:  60 Fakta Menakjubkan Tentang Zebra Si Hewan Eksotis

Rusa coklat Filipina umumnya tumbuh subur di lingkungan darat dari permukaan laut hingga setidaknya 2.900 meter. Mereka lebih suka mencari makan di padang rumput di bawah hutan primer dan sekunder. Namun karena penggundulan hutan dan perburuan yang berlebihan, mereka terdesak ke atas bukit untuk bersembunyi di petak-petak hutan yang tersisa.

Mereka diperkenalkan ke Guam oleh Mariano Tobias sekitar tahun 1771 hingga 1772 untuk digunakan dalam perburuan rekreasi. Rusa tersebut kemudian menghuni daerah tetangga lainnya di Mikronesia, termasuk pulau Rota, Saipan dan Pohnpei. Namun dengan tidak adanya predator alami, populasinya berkembang pesat di Guam, menimbulkan ancaman serius bagi ekosistem asli dan lahan pertanian karena penggembalaan berlebihan.

Oleh karena itu, program pengelolaan diberlakukan untuk mengurangi populasi rusa secara signifikan. Selain itu, ada laporan pengenalan di Kepulauan Ogasawara, Jepang selama akhir abad ke-18 dan 19, yang segera punah pada tahun 1925. Sebuah populasi dari Guam diperkenalkan kembali setelah Perang Dunia II, tetapi mengikuti nasib yang sama bertahun-tahun kemudian.

Baca Juga:  Hewan Numbat: Penampilan, Makanan, Habitat, Perilaku, dll

Perilaku dan ekologi

Mereka umumnya aktif di malam hari yang berarti mereka mencari makanan: rumput, daun, buah-buahan yang jatuh, dan buah beri di malam hari. Pada siang hari, mereka beristirahat di semak-semak hutan yang lebat. Musim kawin biasanya antara bulan September hingga Januari. Selama ini, betina berorganisasi dalam kelompok kecil yang terdiri atas paling banyak delapan individu, sedangkan jantan bersifat soliter dan agresif. Setelah kurang lebih enam bulan, betina melahirkan anak rusa tunggal dengan bintik-bintik berwarna terang yang akhirnya hilang setelah beberapa minggu.

Sebagai kunci budaya

Suku Bagobo-Tagabawa di Barangay Sibulan, Toril, Kota Davao mengidentifikasi rusa coklat Filipina sebagai “spesies kunci budaya.” Ini berarti rusa memainkan peran penting dalam budaya mereka. Faktanya, suku mengklaim bahwa suku mereka tidak akan lengkap jika tanpa rusa. Untuk melestarikan kebanggaan budaya mereka dengan menghindari perburuan berlebihan, suku tersebut telah mendeklarasikan zona perburuan dan non-perburuan di dalam hutan.

Ancaman

Ada beberapa ancaman yang berkontribusi pada penurunan populasi rusa coklat Filipina dengan cepat. Hilangnya habitat dan fragmentasi mendorong rusa untuk bersembunyi di sisa-sisa hutan dengan makanan yang langka untuk dimakan. Sementara mereka mencari makan di padang rumput, rusa lebih menyukai hutan sebagai tempat persembunyian, terutama pada siang hari. Rusa juga memiliki kesuburan yang rendah, melahirkan satu anak rusa pada setiap konsepsi.

Baca Juga:  Deskripsi Mink Eropa, Habitat, Perilaku, Persebaran, Makanan

Artinya, perburuan yang berlebihan memiliki kecenderungan tinggi untuk menurunkan populasinya. Rusa tersebut diburu untuk diambil dagingnya, biasanya dijual dengan harga PhP 150-250 per kilogram. Bukti etnoekologi juga mengungkapkan bahwa tanduk rusa selain sebagai hiasan rumah tangga biasa juga digunakan untuk mengobati sakit perut, sakit gigi, demam, dan lainnya. Hal ini dilakukan dengan cara menggaruk permukaan tanduk dengan benda tajam (misal pisau), lalu tambahkan bubuk ke dalam segelas air sebelum diminum.

Konservasi

Rusa langka (R) pada tahun 1994, kekurangan data (DD) pada tahun 1996, dan rentan (VU) sejak tahun 2008 hingga saat ini. Ini karena penurunan populasi yang cepat yang diperkirakan lebih dari 30% dalam 24 tahun terakhir atau tiga generasi karena perburuan yang berlebihan, penyusutan wilayah persebaran, dan hilangnya serta fragmentasi habitat.