Ciri-ciri Paus Beluga Alias Paus Putih dan Fakta Lainnya - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Ciri-ciri Paus Beluga Alias Paus Putih dan Fakta Lainnya

Paus beluga (Delphinapterus leucas) adalah cetacean Arktik dan sub-Arktik. Ini adalah salah satu dari dua anggota keluarga Monodontidae, bersama dengan narwhal, dan satu-satunya anggota genus Delphinapterus. Mereka juga dikenal sebagai paus putih, karena ini adalah satu-satunya cetacea dengan warna ini; burung kenari laut, karena suaranya yang melengking; dan melonhead, meskipun itu lebih umum mengacu pada paus berkepala melon yang merupakan lumba-lumba samudra.

beluga

Beluga beradaptasi dengan kehidupan di Kutub Utara, sehingga memiliki ciri-ciri anatomis dan fisiologis yang membedakannya dari cetacea lainnya. Di antaranya adalah warnanya yang serba putih dan tidak adanya sirip punggung, yang memungkinkannya berenang di bawah es dengan mudah. Mereka memiliki tonjolan khas di bagian depan kepalanya yang menampung organ ekolokasi yang disebut melon, yang pada spesies ini berukuran besar dan dapat berubah bentuk.

Ukuran tubuh beluga adalah antara lumba-lumba dan paus sejati, dengan jantan tumbuh hingga 5,5 meter panjangnya dan berat 1.600 kg. Paus ini memiliki tubuh yang kekar. Seperti banyak cetacea, sebagian besar dari beratnya adalah lemak (lemak subkutan). Indra pendengarannya sangat berkembang dan ekolokasi memungkinkannya untuk bergerak dan menemukan lubang pernapasan di bawah lapisan es.

Beluga suka berteman dan membentuk kelompok rata-rata 10 hewan, meskipun selama musim panas mereka dapat berkumpul di ratusan atau bahkan ribuan ekor di muara dan daerah pesisir dangkal. Mereka adalah perenang lambat, tetapi bisa menyelam hingga 700 meter di bawah permukaan laut. Mereka adalah pemakan oportunistik dan makanan mereka bervariasi sesuai dengan lokasi dan musim.

Mayoritas paus Beluga hidup di Samudra Arktik dan laut serta pantai di sekitar Amerika Utara, Rusia, dan Greenland; populasi mereka di seluruh dunia diperkirakan berjumlah sekitar 150.000 ekor. Mereka bermigrasi dan sebagian besar kelompok menghabiskan musim dingin di sekitar tutup es Arktik; ketika es laut mencair di musim panas, mereka pindah ke muara sungai dan daerah pesisir yang lebih hangat. Beberapa populasi menetap dan tidak bermigrasi dalam jarak yang jauh sepanjang tahun.

Penduduk asli Amerika Utara dan Rusia telah berburu paus Beluga selama berabad-abad. Mereka juga diburu oleh non-pribumi selama abad ke-19 dan sebagian abad ke-20. Perburuan beluga tidak dikendalikan oleh Komisi Perburuan Paus Internasional, dan setiap negara telah mengembangkan peraturannya sendiri di tahun yang berbeda. Saat ini beberapa orang Inuit di Kanada dan Greenland, kelompok Penduduk Asli Alaska, dan orang Rusia diizinkan berburu paus Beluga untuk dikonsumsi dan dijual; perburuan paus aborigin dikecualikan dari moratorium perburuan oleh Komisi Perburuan Paus Internasional 1986. Jumlahnya telah turun secara substansial di Rusia dan Greenland, tetapi tidak di Alaska dan Kanada.

Ancaman lain adalah predator alami (beruang kutub dan paus pembunuh), kontaminasi sungai (seperti Polychlorinated biphenyl (PCBs) yang terakumulasi secara biologis pada rantai makanan) dan penyakit menular. Beluga ditempatkan dalam Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam pada tahun 2008 sebagai “hampir terancam;” namun subpopulasi dari Cook Inlet di Alaska dianggap sangat terancam punah dan berada di bawah perlindungan Undang-Undang Spesies Terancam Punah Amerika Serikat. Dari tujuh populasi beluga Kanada, mereka yang mendiami Teluk Hudson timur, Teluk Ungava dan Sungai St. Lawrence terdaftar sebagai terancam punah.

Beluga adalah salah satu cetacea yang paling sering dipelihara di penangkaran dan ditempatkan di akuarium, dolphinarium, dan taman margasatwa di Amerika Utara, Eropa, dan Asia. Mereka populer di kalangan publik karena warna dan ekspresi mereka.

Deskripsi

Tubuhnya bulat, terutama jika diberi makan dengan baik, dan meruncing kurang mulus ke kepala dibandingkan dengan ekor. Pangkal lehernya yang tiba-tiba meruncing membuatnya tampak seperti bahu, unik di antara cetacea. Sirip ekornya tumbuh dan menjadi semakin melengkung dengan hiasan seiring bertambahnya usia hewan. Siripnya lebar dan pendek, membuatnya hampir berbentuk persegi.

Umur

Penyelidikan awal menunjukkan bahwa harapan hidup beluga jarang lebih dari 30 tahun. Metode yang digunakan untuk menghitung umur beluga didasarkan pada penghitungan lapisan dentin dan semen gigi pada gigi spesimen, yang semula diduga mengendap sekali atau dua kali dalam setahun. Lapisan tersebut dapat dengan mudah diidentifikasi karena satu lapisan terdiri atas bahan padat buram dan lapisan lainnya transparan dan kurang padat. Oleh karena itu, dimungkinkan untuk memperkirakan usia individu dengan mengekstrapolasi jumlah lapisan yang diidentifikasi dan frekuensi perkiraan pembentukan endapan.

Sebuah studi tahun 2006 yang menggunakan penanggalan radiokarbon pada lapisan dentin menunjukkan endapan material ini terjadi dengan frekuensi yang lebih rendah (sekali per tahun) daripada yang diperkirakan sebelumnya. Oleh karena itu, penelitian tersebut memperkirakan beluga dapat hidup selama 70 atau 80 tahun. Namun penelitian terbaru menunjukkan bahwa tidak jelas apakah beluga menerima jumlah lapisan yang berbeda per tahun tergantung pada usia hewan (misalnya beluga muda hanya dapat menerima satu lapisan tambahan per tahun), atau hanya satu lapisan per tahun atau dua tahun sekali.

Ukuran

Spesies ini memiliki tingkat dimorfisme seksual yang moderat, karena jantan 25% lebih panjang dari betina dan lebih kuat. Beluga jantan dewasa dapat berkisar antara 3,5 sampai 5,5 meter, sedangkan betina berukuran 3 sampai 4,1 meter. Pejantan memiliki berat antara 1.100 dan 1.600 kg dan kadang-kadang hingga 1.900 kg sementara betina memiliki berat antara 700 dan 1.200 kg. Mereka tergolong spesies berukuran sedang di antara paus bergigi.

Individu dari kedua jenis kelamin mencapai ukuran maksimum mereka pada saat mereka berusia 10 tahun. Bentuk tubuh beluga kekar dan fusiform (berbentuk kerucut dengan ujung menghadap ke belakang), dan sering kali memiliki lipatan lemak, terutama di sepanjang permukaan perut. Antara 40% dan 50% berat tubuhnya adalah lemak, yang merupakan proporsi lebih tinggi daripada cetacea yang tidak menghuni Arktik, di mana lemak hanya mewakili 30% dari berat badan. Lemak membentuk lapisan yang menutupi seluruh tubuh kecuali kepala, dan ketebalannya bisa mencapai 15 cm. Ini berfungsi sebagai isolasi di perairan dengan suhu antara 0 dan 18 ° C, serta menjadi cadangan penting selama periode tanpa makanan.

Warna

Beluga dewasa jarang disalahartikan sebagai spesies lain karena warnanya benar-benar putih atau abu-abu keputihan. Anak paus ini biasanya lahir berwarna abu-abu, dan pada saat mereka berumur sebulan mereka berubah menjadi abu-abu tua atau biru abu-abu. Mereka kemudian mulai kehilangan pigmentasi secara bertahap sampai mereka mencapai warna putih khas mereka, pada usia tujuh tahun pada betina dan sembilan tahun pada jantan.

Warna putih kulit merupakan adaptasi terhadap kehidupan di Kutub Utara yang memungkinkan paus menyamarkan diri di lapisan es kutub sebagai perlindungan terhadap predator utama mereka, beruang kutub, dan paus pembunuh. Tidak seperti cetacea lainnya, beluga secara musiman merontokkan kulit mereka. Selama musim dingin, epidermis menebal dan kulit bisa menjadi kekuningan, terutama di punggung dan sirip. Ketika mereka bermigrasi ke muara selama musim panas, mereka menggosokkan diri mereka pada kerikil dasar sungai untuk menghilangkan lapisan kulit.

Kepala dan leher

Seperti kebanyakan paus bergigi, beluga memiliki kompartemen yang ditemukan di tengah dahi yang berisi organ yang digunakan untuk ekolokasi yang disebut melon, yang mengandung jaringan lemak. Bentuk kepala beluga tidak seperti cetacea lainnya, karena melon sangat bulat, melengkung, dan terlihat menonjol di bagian depan. Ciri khas lain yang dimilikinya adalah melon mudah dibentuk; bentuknya berubah selama emisi suara.

Beluga mampu mengubah bentuk kepalanya dengan meniupkan udara di sekitar sinusnya untuk memfokuskan suara yang dipancarkan. Organ ini mengandung asam lemak, terutama asam isovaleric (60,1%) dan asam bercabang rantai panjang (16,9%), komposisi yang sangat berbeda dari lemak tubuh, dan yang dapat berperan dalam sistem ekolokasi.

Kerangka

Tidak seperti banyak lumba-lumba dan paus, tujuh ruas tulang belakang di leher tidak menyatu, memungkinkan hewan itu memutar kepalanya ke samping tanpa perlu memutar tubuhnya. Hal ini memberikan kepala kemampuan manuver lateral yang memungkinkan bidang pandang dan gerakan yang lebih baik dan membantu dalam menangkap mangsa dan menghindari predator di perairan dalam. Rostrum memiliki sekitar delapan sampai sepuluh gigi kecil, tumpul dan agak melengkung di setiap sisi rahang dan total 36 sampai 40 gigi. Beluga tidak menggunakan giginya untuk mengunyah, tetapi untuk menangkap mangsanya; mereka kemudian merobeknya dan menelannya hampir seluruhnya.

Beluga hanya memiliki satu spirakel, yang terletak di bagian atas kepala di belakang melon, dan memiliki penutup berotot, memungkinkannya untuk tersegel sepenuhnya. Dalam kondisi normal, spirakel tertutup dan seekor hewan harus mengontrak otot penutup untuk membuka spirakel. Kelenjar tiroid beluga lebih besar dari pada mamalia darat -beratnya tiga kali lebih besar dari pada kuda- yang membantunya mempertahankan metabolisme yang lebih besar selama musim panas ketika mereka tinggal di muara sungai. Setasea lautlah yang paling sering mengembangkan lesi hiperplastik dan neoplastik tiroid.

Sirip

Sirip mempertahankan sisa-sisa tulang nenek moyang mamalia beluga, dan terikat kuat oleh jaringan ikat. Siripnya kecil jika dibandingkan dengan ukuran tubuhnya, bulat dan berbentuk dayung, serta sedikit melengkung di ujungnya. Ekstremitas serbaguna ini terutama digunakan sebagai kemudi untuk mengontrol arah, untuk bekerja secara sinkron dengan sirip ekor dan untuk gerakan lincah di perairan dangkal hingga kedalaman 3 meter.

Sirip juga mengandung mekanisme untuk mengatur suhu tubuh, karena arteri yang memberi makan otot sirip dikelilingi oleh pembuluh darah yang melebar atau berkontraksi untuk mendapatkan atau kehilangan panas. Sirip ekor datar dengan dua lobus seperti dayung, tidak memiliki tulang, dan terdiri atas jaringan ikat fibrosa yang keras, padat, dan berserat. Sirip ekor memiliki kelengkungan yang khas di sepanjang tepi bawah.Otot longitudinal punggung memberikan gerakan menaik dan turun dari sirip ekor, yang memiliki mekanisme termoregulasi serupa dengan sirip dada.

Beluga memiliki gerigi punggung, bukan sirip punggung. Tidak adanya sirip punggung tercermin dalam nama genus spesies — apterus, kata Yunani untuk “tidak bersayap.” Preferensi evolusioner untuk gerigi punggung daripada sirip diyakini sebagai adaptasi kondisi di bawah es, atau mungkin sebagai cara untuk menjaga panas. Jambulnya keras dan, bersama dengan kepalanya, dapat digunakan untuk membuka lubang di es setebal 8 cm.

Indra

Beluga memiliki indra pendengaran yang sangat khusus dan korteks pendengarannya sangat berkembang. Mereka dapat mendengar suara dalam kisaran 1,2 hingga 120 kHz, dengan sensitivitas terbesar antara 10 dan 75 kHz, di mana rata-rata rentang pendengaran manusia adalah 0,02 hingga 20 kHz. Mayoritas suara kemungkinan besar diterima oleh rahang bawah dan disalurkan ke telinga tengah.

Pada paus bergigi, tulang rahang bawah lebar dengan rongga di dasarnya, yang menjorok ke tempat di mana mereka bergabung dengan tengkorak. Cadangan lemak di dalam rongga kecil ini terhubung ke telinga tengah. Paus bergigi juga memiliki lubang pendengaran eksternal kecil beberapa sentimeter di belakang mata mereka; setiap lubang berkomunikasi dengan saluran pendengaran eksternal dan gendang telinga. Tidak diketahui apakah organ-organ ini berfungsi atau hanya sisa-sisa.

Beluga dapat melihat di dalam dan di luar air, tetapi penglihatan mereka relatif buruk jika dibandingkan dengan lumba-lumba. Mata mereka secara khusus disesuaikan untuk melihat di bawah air, meskipun ketika mereka bersentuhan dengan udara, lensa kristal dan kornea menyesuaikan untuk mengatasi miopia yang terkait (rentang penglihatan di bawah air pendek).

Retina beluga memiliki sel kerucut dan batang, yang juga menunjukkan bahwa mereka dapat melihat dalam cahaya rendah. Kehadiran sel kerucut menunjukkan bahwa mereka dapat melihat warna, meskipun saran ini belum dikonfirmasi. Kelenjar yang terletak di sudut medial mata mereka mengeluarkan zat berminyak seperti agar-agar yang melumasi mata dan membantu mengeluarkan benda asing. Zat ini membentuk lapisan yang melindungi kornea dan konjungtiva dari organisme patogen.

Studi pada hewan penangkaran menunjukkan mereka sering mencari kontak fisik dengan beluga lain. Area di mulut telah ditemukan yang dapat bertindak sebagai kemoreseptor untuk rasa yang berbeda, dan mereka dapat mendeteksi keberadaan darah dalam air, yang menyebabkannya segera bereaksi dengan menampilkan perilaku alarm yang khas. Seperti paus bergigi lainnya, otak mereka kekurangan umbi penciuman dan saraf penciuman, yang menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki indra penciuman.

Tingkah laku

Gambar Paus beluga

Struktur sosial dan permainan

Cetacea ini sangat mudah bergaul dan mereka secara teratur membentuk kelompok kecil, atau pod, yang mungkin berisi antara dua hingga 25 individu, dengan rata-rata 10 anggota. Kelompok cenderung tidak stabil, artinya individu cenderung berpindah dari satu kelompok ke kelompok lainnya. Pelacakan radio bahkan telah menunjukkan beluga dapat dimulai dalam satu kelompok dan dalam beberapa hari berada ratusan kilometer dari kelompok tersebut.

Kelompok paus beluga dapat dikelompokkan menjadi tiga kategori, yaitu nursery (yang terdiri atas induk dan anak), bujangan (yang terdiri atas semua jantan), dan kelompok campuran. Kelompok campuran berisi beluga dari kedua jenis kelamin. Ratusan bahkan ribuan individu dapat hadir ketika kelompok bergabung bersama di muara sungai selama musim panas. Ini dapat mewakili proporsi yang signifikan dari total populasi dan pada saat mereka paling rentan untuk diburu.

Mereka adalah hewan yang kooperatif dan sering berburu dalam kelompok terkoordinasi. Hewan-hewan dalam kelompok sangat ramah dan sering mengejar satu sama lain seolah-olah mereka sedang bermain atau berkelahi, dan mereka sering bergesekan satu sama lain. Seringkali individu akan muncul dan menyelam bersama secara tersinkronisasi, dalam perilaku yang dikenal sebagai milling.

Di penangkaran, mereka terlihat terus bermain, bersuara, dan berenang mengelilingi satu sama lain. Dalam satu kasus, satu paus meniup gelembung, sementara yang lain meletuskannya. Ada juga laporan tentang paus beluga yang menyalin dan meniru satu sama lain, mirip dengan permainan kata. Beberapa ekor juga dilaporkan menunjukkan kasih sayang fisik, melalui kontak mulut ke mulut. Mereka juga menunjukkan rasa ingin tahu yang besar terhadap manusia dan sering mendekati jendela di tangki untuk mengamatinya.

Beluga juga menunjukkan tingkat keingintahuan yang tinggi terhadap manusia di alam liar, dan sering berenang di samping perahu. Mereka juga bermain dengan benda-benda yang mereka temukan di dalam air; di alam liar, mereka melakukan ini dengan kayu, tumbuhan, ikan mati, dan gelembung yang mereka buat.

Selama musim kawin, paus dewasa diamati membawa benda-benda seperti tanaman, jaring, dan bahkan kerangka rusa mati di kepala dan punggung mereka. Betina yang ditangkap juga telah diamati menunjukkan perilaku ini, membawa barang-barang seperti pelampung dan ban setelah mereka kehilangan anaknya. Para ahli menganggap interaksi ini dengan objek sebagai perilaku pengganti.

Baca Juga:  Apa Sebab dan Akibatnya Jika Hewan Langka Punah?

Di penangkaran, perilaku pengasuhan di antara beluga tergantung pada individu. Beberapa ibu sangat perhatian, sementara ibu lain begitu cuek karena mereka pernah kehilangan anak mereka. Di akuarium, ada kasus di mana betina dominan mencuri anak paus dari induknya, terutama jika mereka kehilangan anak atau jika mereka bunting. Setelah melahirkan, betina dominan akan mengembalikan anaknya kembali ke induknya. Selain itu, anak jantan akan meninggalkan induknya untuk sementara waktu untuk berinteraksi dengan pejantan dewasa yang dapat menjadi teladan baginya, sebelum dikembalikan ke induknya. Anak paus jantan juga sering terlihat berinteraksi satu sama lain.

Berenang dan menyelam

Beluga adalah perenang yang lebih lambat daripada paus bergigi lainnya, seperti paus pembunuh dan lumba-lumba hidung botol, karena mereka kurang hidrodinamik dan memiliki gerakan terbatas pada sirip ekornya, yang menghasilkan daya dorong terbesar. Mereka sering berenang dengan kecepatan antara 3 sampai 9 km/jam, meskipun mereka mampu mempertahankan kecepatan 22 km/jam hingga 15 menit. Tidak seperti kebanyakan cetacea, mereka mampu berenang mundur. Beluga berenang di permukaan antara 5% dan 10% dari waktu, sedangkan sisanya mereka berenang pada kedalaman yang cukup untuk menutupi tubuh mereka. Mereka tidak melompat keluar dari air seperti lumba-lumba atau paus pembunuh.

Hewan-hewan ini biasanya hanya menyelam hingga kedalaman 20 meter, meskipun mereka mampu menyelam ke kedalaman yang lebih dalam. Hewan penangkaran individu telah tercatat pada kedalaman antara 400 dan 647 meter di bawah permukaan laut, sementara hewan di alam liar telah tercatat menyelam hingga kedalaman lebih dari 700 meter, dengan kedalaman tercatat terbesar lebih dari 900 meter.

Penyelaman biasanya berlangsung selama 3 hingga 5 menit, tetapi dapat berlangsung hingga lebih dari 20 menit. Di perairan muara yang lebih dangkal, sesi menyelam bisa berlangsung sekitar dua menit; urutannya terdiri atas lima atau enam penyelaman cepat dan dangkal diikuti dengan penyelaman lebih dalam yang berlangsung hingga satu menit. Jumlah rata-rata penyelaman per hari bervariasi antara 31 dan 51 kali.

Semua cetacea, termasuk beluga, memiliki adaptasi fisiologis yang dirancang untuk menghemat oksigen saat mereka berada di bawah air. Selama penyelaman, hewan-hewan ini akan mengurangi detak jantung mereka dari 100 detak per menit menjadi antara 12 dan 20. Aliran darah dialihkan dari jaringan dan organ tertentu dan menuju ke otak, jantung, dan paru-paru, yang membutuhkan suplai oksigen yang konstan.

Jumlah oksigen yang terlarut dalam darah adalah 5,5%, lebih besar dari yang ditemukan pada mamalia darat dan mirip dengan anjing laut Weddell (mamalia laut penyelam). Satu studi menemukan beluga betina memiliki 16,5 liter oksigen terlarut dalam darahnya. Terakhir, otot beluga mengandung protein mioglobin tingkat tinggi, yang menyimpan oksigen dalam otot. Konsentrasi mioglobin di beluga beberapa kali lebih besar daripada mamalia darat, yang membantu mencegah kekurangan oksigen selama penyelaman.

Paus beluga sering menemani paus kepala busur, karena penasaran dan untuk memastikan kelayakan polynya untuk bernapas karena kepala busur mampu menembus es dari bawah air dengan melakukan headbutting.

Makanan

Beluga memainkan peran penting dalam struktur dan fungsi sumber daya laut di Samudra Arktik, karena mereka adalah paus bergigi paling melimpah di wilayah tersebut. Mereka adalah pemakan oportunistik; kebiasaan makan mereka bergantung pada lokasi dan musim. Misalnya, ketika mereka berada di Laut Beaufort, mereka terutama memakan cod Arktik (Boreogadus saida) dan perut beluga yang ditangkap di dekat Greenland ditemukan mengandung ikan mawar (Sebastes marinus), halibut Greenland (Reinhardtius hippoglossoides) dan udang utara (Pandalus borealis), sementara di Alaska makanan pokok mereka adalah salmon Pasifik (Oncorhynchus kisutch).

Secara umum, makanan cetacea ini terutama terdiri atas ikan; Selain yang disebutkan sebelumnya, ikan lain yang mereka makan termasuk capelin (Mallotus villosus), smelt, sole, flounder, herring, sculpin, dan jenis salmon lainnya. Mereka juga mengonsumsi banyak invertebrata, seperti udang, cumi-cumi, kepiting, kerang, gurita, siput laut, cacing bulu, dan spesies laut dalam lainnya. Beluga makan terutama di musim dingin karena lemak mereka paling tebal di akhir musim dingin dan awal musim semi, dan paling tipis di musim gugur. Pengamatan Inuit telah membuat para ilmuwan percaya bahwa paus Beluga tidak berburu selama migrasi, setidaknya di Teluk Hudson.

Makanan paus Beluga cukup beragam dan bervariasi tergantung musim dan perilaku migrasi. Beluga di Laut Beaufort terutama memakan staghorn dan shorthorn sculpin, walleye pollock, cod Arktik, cod saffron, dan sand lance Pasifik. Udang adalah invertebrata yang paling umum dimakan, di mana gurita, amphipoda, dan echiurid sebagai sumber mangsa invertebrata lainnya. Spesies mangsa yang paling umum untuk beluga di Laut Chukchi Timur tampaknya adalah udang, cacing echiurid, cephalopoda dan polychaetas.

Makanan mangsa terbesar yang dikonsumsi oleh paus beluga di Laut Chukchi Timur tampaknya adalah ikan cod saffron. Paus Beluga di Laut Bering Timur memakan berbagai spesies ikan termasuk cod saffron, rainbow smelt, walleye pollock, salmon Pasifik, herring Pasifik, dan beberapa spesies flounder dan sculpin. Invertebrata utama yang dikonsumsi adalah udang.

Mangsa utama spesies ikan untuk Beluga di Teluk Bristol tampaknya adalah lima spesies salmon, dengan sockeye menjadi yang paling umum. Smelt juga merupakan keluarga ikan umum yang dimakan oleh beluga di wilayah ini. Udang adalah mangsa invertebrata yang paling umum. Mangsa yang paling umum untuk paus Beluga di Cook Inlet tampaknya adalah salmon, cod, dan smelt.

Hewan di penangkaran makan 2,5% hingga 3,0% dari berat badan mereka per hari, yang setara dengan 18,2 hingga 27,2 kg. Seperti rekan mereka yang liar, beluga penangkaran ditemukan makan lebih sedikit di musim gugur.

Pencarian makan di dasar laut biasanya terjadi pada kedalaman antara 20 dan 40 meter, meskipun mereka dapat menyelam hingga kedalaman 700 meter untuk mencari makanan. Leher mereka yang fleksibel memberikan berbagai macam gerakan saat mereka mencari makanan di dasar laut. Beberapa hewan telah diamati menyedot air dan kemudian dengan paksa mengeluarkannya untuk mengungkap mangsanya yang tersembunyi di lumpur di dasar laut.

Karena gigi mereka tidak besar atau tajam, paus Beluga harus menggunakan alat penyedot untuk memasukkan mangsanya ke dalam mulut; itu juga berarti mangsanya harus dimakan utuh, yang pada gilirannya berarti mangsanya tidak boleh terlalu besar atau beluga berisiko tersangkut di tenggorokan mereka. Mereka juga bergabung bersama menjadi kelompok terkoordinasi yang terdiri atas lima atau lebih untuk makan pada kawanan ikan dengan mengarahkan ikan ke perairan dangkal, di mana paus Beluga kemudian menyerang mereka.

Misalnya, di muara Sungai Amur, di mana mereka umumnya memakan salmon, sekelompok enam atau delapan individu bergabung bersama untuk mengelilingi kawanan ikan dan mencegah pelarian mereka. Beberapa individu kemudian secara bergiliran memakan ikan.

Reproduksi

Foto beluga

Perkiraan usia kematangan seksual paus beluga sangat bervariasi; mayoritas penulis memperkirakan jantan mencapai kematangan seksual ketika mereka berusia antara sembilan dan lima belas tahun, dan betina mencapai kematangan ketika mereka berusia antara delapan dan empat belas tahun. Usia rata-rata di mana betina pertama kali melahirkan adalah 8,5 tahun dan kesuburan mulai menurun ketika mereka berusia 25 tahun, akhirnya mengalami menopause, dan menghentikan potensi reproduksi tanpa catatan kelahiran untuk betina yang lebih tua dari 41 tahun.

Beluga betina biasanya melahirkan satu anak setiap tiga tahun. Kebanyakan perkawinan terjadi biasanya bulan Februari hingga Mei, tetapi beberapa perkawinan terjadi pada waktu lain dalam setahun. Beluga mungkin telah menunda implantasi. Kehamilan diperkirakan berlangsung selama 12 hingga 14,5 bulan, tetapi informasi yang diperoleh dari betina penangkaran menunjukkan masa kehamilan yang lebih lama hingga 475 hari (15,8 bulan). Selama musim kawin, massa testis beluga akan berlipat ganda. Kadar testosteron meningkat, tetapi tampaknya tidak bergantung pada sanggama. Persetubuhan biasanya berlangsung antara pukul 3 dan 4 pagi.

Anak paus dilahirkan dalam waktu lama yang bervariasi menurut lokasi. Di Arktik Kanada, anak paus lahir antara bulan Maret dan September, sedangkan di Teluk Hudson, periode melahirkan puncak terjadi pada akhir Juni, dan di Cumberland Sound, sebagian besar anak paus lahir dari akhir Juli hingga awal Agustus. Kelahiran biasanya berlangsung di teluk atau muara yang airnya hangat dengan suhu 10 hingga 15 °C. Bayi baru lahir memiliki panjang sekitar 1,5 meter, beratnya sekitar 80 kg, dan berwarna abu-abu. Mereka bisa berenang bersama ibunya segera setelah lahir.

Anak paus yang baru lahir menyusu di bawah air dan mulai menyusui beberapa jam setelah lahir; setelah itu, mereka makan dengan interval sekitar satu jam. Penelitian terhadap betina penangkaran menunjukkan komposisi susu mereka bervariasi antar individu dan dengan tahap laktasi; susu memiliki kandungan rata-rata 28% lemak, 11% protein, 60,3% air, dan kurang dari 1% sisa padatan. Susu mengandung sekitar 92 kalori per ons.

Anak paus tetap bergantung pada ibunya untuk menyusui selama tahun pertama, saat gigi mereka muncul. Setelah itu, mereka mulai melengkapi makanan mereka dengan udang dan ikan kecil. Mayoritas anak paus terus menyusui sampai mereka berusia 20 bulan, meskipun kadang-kadang laktasi dapat berlanjut selama lebih dari dua tahun dan anoestrus laktasi mungkin tidak terjadi. Alloparenting (perawatan oleh betina berbeda dari induknya) telah diamati pada beluga penangkaran, termasuk produksi susu spontan dan jangka panjang. Hal ini menunjukkan perilaku ini, yang juga terlihat pada mamalia lain, mungkin ada pada beluga di alam liar.

Hibrida telah didokumentasikan antara beluga dan narwhal (khususnya keturunan yang dikandung oleh ayah beluga dan ibu narwhal), sebagai satu, bahkan mungkin sebanyak tiga, hibrida semacam itu dibunuh dan dipanen selama perburuan makanan. Apakah hibrida ini dapat berkembang biak masih belum diketahui. Gigi yang tidak biasa terlihat di tengkorak yang tersisa menunjukkan hibrida yang diburu di dasar laut, seperti halnya walrus, menunjukkan kebiasaan makan yang berbeda dari kedua spesies induk.

Komunikasi dan ekolokasi

Beluga menggunakan suara dan ekolokasi untuk pergerakan, komunikasi, untuk menemukan lubang pernapasan di es, dan untuk berburu di perairan yang gelap atau keruh. Mereka menghasilkan urutan klik yang cepat yang melewati melon, yang bertindak sebagai lensa akustik untuk memfokuskan suara menjadi pancaran sinar yang diproyeksikan maju melalui air di sekitarnya. Suara-suara ini menyebar melalui air dengan kecepatan hampir 1,6 km per detik, sekitar empat kali lebih cepat dari kecepatan suara di udara.

Gelombang suara memantul dari objek dan kembali sebagai gema yang didengar dan ditafsirkan oleh hewan. Hal ini memungkinkan mereka untuk menentukan jarak, kecepatan, ukuran, bentuk, dan struktur internal objek dalam berkas suara. Mereka menggunakan kemampuan ini saat bergerak di sekitar lapisan es Arktik yang tebal, untuk menemukan area air yang tidak membeku untuk bernapas, atau kantong udara yang terperangkap di bawah es.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa paus Beluga sangat sensitif terhadap kebisingan yang dihasilkan oleh manusia. Dalam sebuah penelitian, frekuensi maksimum yang dihasilkan oleh seseorang yang berlokasi di Teluk San Diego, California, adalah antara 40 dan 60 kHz. Individu yang sama menghasilkan suara dengan frekuensi maksimum 100 hingga 120 kHz saat ditransfer ke Teluk Kaneohe di Hawaii. Perbedaan frekuensi dianggap sebagai respon terhadap perbedaan kebisingan lingkungan di dua wilayah.

Hewan-hewan ini berkomunikasi menggunakan suara dengan frekuensi tinggi; panggilan mereka bisa terdengar seperti nyanyian burung, jadi paus Beluga dijuluki “burung kenari di laut.” Seperti paus bergigi lainnya, paus Beluga tidak memiliki pita suara dan suaranya mungkin dihasilkan oleh pergerakan udara antara kantung hidung, yang terletak di dekat lubang sembur.

Sebagai paus bergigi, panggilan beluga dapat dipecah menjadi kategori peluit, klik, dan panggilan semburan. Peluit cenderung menunjukkan komunikasi sosial sedangkan klik menunjukkan navigasi dan mencari makan. Panggilan seburan cenderung menunjukkan agresi.

Beluga adalah salah satu cetacea paling vokal. Mereka menggunakan vokalisasinya untuk ekolokasi, selama kawin dan untuk komunikasi. Mereka memiliki repertoar yang besar, memancarkan hingga 11 suara yang berbeda, seperti bersiul, mengoceh, dan mengekek. Mereka membuat suara dengan menggertakkan gigi atau mencipratkan air, tetapi mereka jarang menggunakan bahasa tubuh untuk membuat tampilan visual dengan sirip dada atau sirip ekornya, juga tidak melakukan jungkir balik atau melompat seperti yang dilakukan spesies lain, seperti lumba-lumba.

Ada perdebatan sengit tentang apakah vokalisasi cetacea dapat membentuk suatu bahasa. Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2015 menentukan bahwa sinyal beluga Eropa memiliki fitur fisik yang sebanding dengan “vokal.” Suara-suara ini ditemukan stabil sepanjang waktu, tetapi bervariasi di antara lokasi geografis yang berbeda. Semakin jauh populasi satu sama lain, semakin beragam suara dalam kaitannya satu sama lain.

Persebaran

Beluga mendiami distribusi sirkumpolar terputus-putus di perairan Arktik dan sub-Arktik. Selama musim panas, mereka terutama dapat ditemukan di perairan dalam mulai dari 76 ° LU hingga 80 ° LU, terutama di sepanjang pantai Alaska, Kanada utara, Greenland barat, dan Rusia utara. Wilayah paling selatan dari jangkauan mereka mencakup populasi yang terisolasi di Sungai St. Lawrence di Atlantik, dan delta Sungai Amur, Kepulauan Shantar, dan perairan di sekitar Pulau Sakhalin di Laut Okhotsk.

Migrasi

Beluga memiliki pola migrasi musiman. Pola migrasi diturunkan dari orang tua ke keturunannya. Beberapa melakukan perjalanan sejauh 6.000 kilometer per tahun. Ketika situs musim panas tersumbat oleh es selama musim gugur, mereka pindah untuk menghabiskan musim dingin di laut terbuka di samping bongkahan es atau di daerah yang tertutup es, bertahan dengan menggunakan polynyas ke permukaan dan bernapas.

Di musim panas setelah lapisan es mencair, mereka pindah ke daerah pesisir dengan air yang lebih dangkal (kedalaman 1-3 meter), meskipun terkadang mereka bermigrasi ke perairan yang lebih dalam (> 800 m). Di musim panas, mereka menempati muara dan perairan landas kontinen, dan kadang-kadang mereka bahkan berenang di sungai. Sejumlah insiden telah dilaporkan di mana kelompok atau individu ditemukan ratusan atau bahkan ribuan kilometer dari laut. Salah satu contohnya datang dari 9 Juni 2006, ketika bangkai beluga muda ditemukan di Sungai Tanana dekat Fairbanks di Alaska tengah, hampir 1.700 km dari habitat laut terdekat.

Beluga kadang-kadang mengikuti ikan yang bermigrasi, membuat ahli biologi negara bagian Alaska Tom Seaton berspekulasi bahwa mereka mengikuti migrasi salmon ke sungai di beberapa titik pada musim gugur sebelumnya. Sungai-sungai yang paling sering mereka tempuh meliputi Dvina Utara, Mezen, Pechora, Ob, dan Yenisei di Asia; Yukon dan Kuskokwim di Alaska, dan Saint Lawrence di Kanada.

Menghabiskan waktu di sungai telah terbukti merangsang metabolisme hewan dan memfasilitasi pembaruan musiman lapisan epidermis. Selain itu, sungai merupakan tempat berlindung yang aman bagi anak paus yang baru lahir di mana mereka tidak akan dimangsa oleh paus pembunuh. Anak paus sering kali kembali ke muara yang sama dengan induknya di musim panas, bertemu dengannya kadang-kadang bahkan setelah dewasa sepenuhnya.

Baca Juga:  Beberapa Nama Hewan Khas yang Ada di Negara Laos

Namun tidak semua populasi paus beluga mengalami musim panas di muara. Beluga dari stok Laut Beaufort ditemukan pada musim panas di sepanjang rak Laut Beaufort Timur, Teluk Amundsen dan daerah lereng utara dan barat Pulau Banks, di samping daerah inti di Muara Sungai Mackenzie. Beluga jantan telah diamati musim panas di perairan yang lebih dalam di sepanjang Viscount Melville Sound, di kedalaman hingga 600 meter. Sebagian besar musim panas Laut Chukchi Timur di atas ngarai Barrow.

Musim migrasi relatif dapat diprediksi, karena pada dasarnya ditentukan oleh jumlah siang hari dan bukan oleh faktor fisik atau biologis variabel lain, seperti kondisi lautan es. Para vagran (ikan yang bermigrasi) dapat melakukan perjalanan lebih jauh ke selatan ke daerah-daerah seperti perairan Irlandia dan Skotlandia, pulau Orkney dan Hebrides, dan perairan Jepang.

Ada beberapa individu vagran yang telah menunjukkan tempat tinggal musiman di Volcano Bay, dan seekor paus unik biasa kembali setiap tahun ke daerah yang berdekatan dengan Shibetsu di Selat Nemuro pada tahun 2000-an. Pada kesempatan yang lebih jarang, individu vagran dapat mencapai Semenanjung Korea. Beberapa individu lain telah dikonfirmasi untuk kembali ke pantai Hokkaido, dan satu individu tertentu menjadi penduduk di perairan payau Danau Notoro sejak tahun 2014.

Beberapa populasi tidak bermigrasi dan kelompok penduduk tertentu akan tinggal di daerah yang terdefinisi dengan baik, seperti di Cook Inlet, muara Sungai Saint Lawrence, dan Cumberland Sound. Populasi di Cook Inlet tinggal di perairan terjauh di dalam inlet selama musim panas hingga akhir musim gugur. Kemudian selama musim dingin, mereka menyebar ke air yang lebih dalam di tengah-tengah saluran masuk, tetapi tanpa meninggalkannya sama sekali.

Pada bulan April, hewan yang menghabiskan musim dingin di tengah dan barat daya Laut Bering pindah ke pantai utara Alaska dan pantai timur Rusia. Populasi yang tinggal di Teluk Ungava dan sisi timur dan barat Teluk Hudson mengalami musim dingin bersama di bawah es laut di Selat Hudson. Paus di Teluk James yang menghabiskan bulan-bulan musim dingin di dalam cekungan, bisa menjadi kelompok yang berbeda dari yang ada di Teluk Hudson. Populasi Laut Putih, Laut Kara, dan Laut Laptev menahan musim dingin di Laut Barents. Pada musim semi, kelompok tersebut berpisah dan bermigrasi ke lokasi musim panas masing-masing.

Habitat

Beluga mengeksploitasi berbagai habitat; mereka paling sering terlihat di perairan dangkal dekat pantai, tetapi mereka juga telah dilaporkan hidup untuk waktu yang lama di perairan yang lebih dalam, di mana mereka makan dan melahirkan anak mereka.

Di wilayah pesisir, mereka dapat ditemukan di teluk kecil, fjord, kanal, teluk besar, dan perairan dangkal di Samudra Arktik yang terus menerus diterangi oleh sinar matahari. Mereka juga sering terlihat selama musim panas di muara sungai, di mana mereka makan, bersosialisasi, dan melahirkan anak. Perairan ini biasanya memiliki suhu antara 8 dan 10 °C.

Dataran lumpur Cook Inlet di Alaska adalah lokasi yang populer bagi hewan-hewan ini untuk menghabiskan beberapa bulan pertama musim panas.] Di Laut Beaufort timur, Beluga betina dengan jantan muda dan belum dewasa lebih menyukai perairan terbuka dekat daratan, sedangkan jantan dewasa hidup di perairan yang tertutup es dekat Kepulauan Arktik Kanada. Jantan dan betina yang lebih muda dengan anak yang sedikit lebih tua dapat ditemukan lebih dekat ke lapisan es.

Secara umum, penggunaan habitat yang berbeda di musim panas mencerminkan perbedaan dalam kebiasaan makan, risiko dari predator dan faktor reproduksi untuk masing-masing subpopulasi.

Populasi

Saat ini ada 22 stok paus beluga yang diakui:

  1. James Bay – 14.500 individu (Beluga tetap di sini sepanjang tahun)
  2. Western Hudson Bay – 55.000 individu
  3. Eastern Hudson Bay – 3.400-3.800 individu
  4. Cumberland Sound – 1.151 individu
  5. Ungava Bay – 32 individu (mungkin secara fungsional punah)
  6. Muara Sungai St. Lawrence – 889 individu
  7. Arktik Kanada Timur – 21.400 individu
  8. Greenland Barat Daya – Punah
  9. Laut Chukchi Timur – 20.700 individu
  10. Laut Bering Timur – 7.000-9.200 individu
  11. Laut Beaufort Timur – 39.300 individu
  12. Bristol Bay – 2.000-3.000 individu
  13. Cook Inlet – 300 individu
  14. White Sea – 5.600 individu
  15. Kara Sea / Laptev Sea / Barents Sea – Kekurangan Data
  16. Ulbansky – 2.300 individu
  17. Anadyr – 3.000 individu
  18. Shelikhov – 2.666 indiidu
  19. Sakhalin / Amur – 4.000 individu
  20. Tugurskiy – 1.500 individu
  21. Udskaya – 2.500 individu
  22. Svalbard – 529 individu

Beluga Teluk Yakatat tidak dianggap sebagai stok asli karena mereka hanya ada di perairan ini sejak 1980-an, dan diyakini berasal dari Cook Inlet. Diperkirakan kurang dari 20 paus menghuni teluk sepanjang tahun. Secara keseluruhan populasi beluga diperkirakan antara 150.000-200.000 ekor hewan.

Ancaman

Paus beluga

Perburuan

Populasi penduduk asli Arktik di Alaska, Kanada, Greenland, dan Rusia berburu paus Beluga untuk konsumsi dan keuntungan. Beluga telah menjadi mangsa empuk bagi pemburu karena pola migrasi mereka yang dapat diprediksi dan kepadatan populasi yang tinggi di muara dan daerah pesisir sekitarnya selama musim panas.

Saat ini

Jumlah hewan yang dibunuh sekitar 1.000 per tahun. Kuota perburuan paus beluga di Kanada dan Amerika Serikat ditetapkan menggunakan persamaan Potensi Penghapusan Biologis PBR = Nmin * 0,5 * Rmax * FR, untuk menentukan apa yang termasuk dalam perburuan berkelanjutan. Nmin merepresentasikan estimasi konservatif dari ukuran populasi, Rmax, merepresentasikan laju maksimum peningkatan populasi, dan FR merepresentasikan faktor pemulihan.

Pemburu di Teluk Hudson jarang makan daging beluga. Mereka memberi sedikit untuk anjing dan meninggalkan sisanya untuk hewan liar. Daerah lain mungkin mengeringkan dagingnya untuk dikonsumsi nanti oleh manusia. Di Greenland, kulit (muktuk) dijual secara komersial ke pabrik ikan, dan di Kanada ke komunitas lain. Rata-rata satu atau dua tulang belakang dan satu atau dua gigi per beluga diukir dan dijual.

Salah satu perkiraan nilai kotor tahunan yang diterima dari perburuan Beluga di Teluk Hudson pada tahun 2013 adalah 600.000 dolar Kanada untuk 190 ekor beluga, atau 3.000 dolar Kanada per beluga. Namun laba bersih, setelah dikurangi biaya waktu dan peralatan, kehilangan 60 dolar Kanada per ekor.

Perburuan menerima subsidi, tetapi mereka terus berlanjut sebagai tradisi, bukan demi uang, dan analisis ekonomi mencatat bahwa wisata mengamati paus mungkin menjadi sumber pendapatan alternatif. Dari pendapatan kotor, 550.000 dolar Kanada adalah untuk kulit dan daging, untuk menggantikan daging sapi, babi, dan ayam yang seharusnya dibeli. 50.000 dolar Kanada diterima untuk tulang dan gigi yang diukir.

Rusia sekarang memanen 5 hingga 30 beluga per tahun untuk daging dan menangkap tambahan 20 hingga 30 ekor per tahun untuk ekspor hidup ke akuarium Cina. Namun pada tahun 2018, 100 ekor ditangkap secara ilegal untuk ekspor hidup.

Perburuan paus komersial tingkat sebelumnya telah menempatkan spesies ini dalam bahaya kepunahan di daerah-daerah seperti Cook Inlet, Teluk Ungava, Sungai St. Lawrence, dan Greenland bagian barat. Perburuan yang berkelanjutan oleh penduduk asli dapat berarti beberapa populasi akan terus menurun. Situs Kanada bagian utara menjadi fokus diskusi antara komunitas lokal dan pemerintah Kanada, dengan tujuan mengizinkan perburuan berkelanjutan yang tidak menempatkan spesies tersebut pada risiko kepunahan.

Jumlah total beluga yang didaratkan (didefinisikan sebagai beluga yang berhasil diburu dan diambil) rata-rata adalah 275 ekor untuk stok Bering, Chukchi, dan Beaufort dari tahun 1987-2006. Rata-rata panen tahunan beluga di Laut Beaufort terdiri atas 39 individu, sedangkan panen Chukchi rata-rata 62 individu.

Panen tahunan teluk Bristol rata-rata adalah 17 ekor, sedangkan Laut Bering adalah 152 ekor. Studi statistik telah menunjukkan bahwa perburuan subsisten di Alaska tidak secara signifikan mempengaruhi populasi paus beluga Alaska. Jumlah paus Beluga yang melanda dan hilang tampaknya tidak berdampak besar pada paus Chukchi dan Laut Bering.

Masa lalu

Perburuan paus komersial oleh pemburu paus Eropa, Amerika, dan Rusia selama abad ke-18 dan ke-19 menurunkan populasi beluga di Arktik. Hewan-hewan itu diburu untuk diambil daging dan lemaknya, sementara orang Eropa menggunakan minyak dari melon sebagai pelumas untuk jam, mesin, dan penerangan di mercusuar. Minyak mineral menggantikan minyak paus pada tahun 1860-an, tetapi perburuan hewan-hewan ini terus berlanjut.

Pada tahun 1863, kulit yang diawetkan dapat digunakan untuk membuat tali kekang kuda, sabuk mesin untuk pabrik penggergajian, dan tali sepatu. Barang-barang yang diproduksi ini memastikan perburuan beluga berlanjut selama sisa abad ke-19 dan awal abad ke-20. Kulit beluga yang diawetkan adalah satu-satunya kulit cetacea yang cukup tebal untuk digunakan sebagai bahan kulit. Faktanya, kulit mereka sangat tebal, bahkan digunakan untuk membuat beberapa rompi antipeluru pertama.

Rusia memiliki perburuan besar-besaran, memuncak pada tahun 1930-an dengan tangkapan 4.000 ekor per tahun dan 1960-an pada 7.000 ekor per tahun, dengan total 86.000 ekor dari tahun 1915 hingga 2014. Kanada memburu total 54.000 ekor dari tahun 1731 hingga 1970. Antara tahun 1868 dan 1911, pemburu paus Skotlandia dan Amerika membunuh lebih dari 20.000 ekor beluga di Lancaster Sound dan Selat Davis.

Selama 1920-an, para nelayan di muara Sungai Saint Lawrence menganggap paus Beluga sebagai ancaman bagi industri perikanan, karena mereka memakan ikan cod, salmon, tuna, dan ikan lain dalam jumlah besar yang ditangkap oleh nelayan setempat. Oleh karena itu, keberadaan beluga di muara dianggap tidak diinginkan; pada tahun 1928, Pemerintah Quebec menawarkan hadiah sebesar 15 dolar untuk setiap beluga yang mati.

Departemen Perikanan Quebec meluncurkan studi tentang pengaruh cetacea ini pada populasi ikan lokal pada tahun 1938. Pembunuhan tidak terbatas pada paus beluga berlanjut hingga tahun 1950-an, ketika keberanian yang diduga dari paus Beluga ditemukan terlalu tinggi dan tidak mempengaruhi populasi ikan.

L’Isle-aux-Coudres adalah latar film dokumenter klasik Dewan Film Nasional Kanada tahun 1963, Pour la suite du monde, yang menggambarkan kebangkitan satu kali dari perburuan beluga; seekor hewan ditangkap hidup-hidup, dan diangkut dengan truk ke akuarium di kota besar. Metode penangkapannya mirip dengan berburu lumba-lumba.

Predasi

Selama musim dingin, paus Beluga biasanya terperangkap di es tanpa bisa melarikan diri ke perairan terbuka, yang mungkin berjarak beberapa kilometer. Beruang kutub memanfaatkan situasi ini secara khusus dan dapat menemukan beluga menggunakan indra penciumannya. Beruang memukul beluga dan menyeretnya ke atas es untuk memakannya. Mereka mampu menangkap individu besar dengan cara ini; dalam satu insiden yang terdokumentasi, seekor beruang dengan berat antara 150 dan 180 kg mampu menangkap seekor beluga dengan berat 935 kg.

Paus pembunuh mampu menangkap paus beluga muda dan dewasa. Mereka hidup di semua lautan di dunia dan berbagi habitat yang sama dengan paus Beluga di wilayah sub-Arktik. Serangan paus beluga oleh paus pembunuh telah dilaporkan di perairan Greenland, Rusia, Kanada, dan Alaska. Sejumlah pembunuhan telah dicatat di Cook Inlet, dan para ahli khawatir predator paus pembunuh akan menghambat pemulihan sub-populasi ini, yang telah sangat berkurang akibat perburuan.

Paus pembunuh tiba pada awal Agustus, tetapi paus Beluga terkadang dapat mendengar keberadaan mereka dan menghindarinya. Kelompok di dekat atau di bawah es laut memiliki tingkat perlindungan, karena sirip punggung besar paus pembunuh, dengan panjang hingga 2 meter, menghalangi pergerakan mereka di bawah es dan tidak memungkinkan mereka untuk cukup dekat dengan lubang pernapasan di es.

Perilaku paus beluga di bawah predasi paus pembunuh membuat mereka rentan terhadap pemburu. Saat paus pembunuh ada, sejumlah besar paus beluga berkumpul di perairan dangkal untuk perlindungan, yang memungkinkan mereka untuk diburu secara berbondong-bondong.

Kontaminasi

Beluga dianggap sebagai spesies penjaga yang sangat baik (indikator kesehatan dan perubahan lingkungan), karena berumur panjang, berada di bagian atas jaring makanan, mengandung banyak lemak dan blubber, relatif dipelajari dengan baik untuk seekor cetacea, dan masih agak umum.

Polusi manusia dapat menjadi ancaman bagi kesehatan paus Beluga ketika mereka berkumpul di muara sungai. Zat kimia seperti DDT dan logam berat seperti timbal, merkuri, dan kadmium telah ditemukan pada individu populasi Sungai Saint Lawrence. Bangkai beluga lokal mengandung banyak sekali kontaminan, sehingga diperlakukan sebagai limbah beracun.

Kadar bifenil poliklorinasi antara 240 dan 800 ppm telah ditemukan di otak, hati, dan otot Beluga, dengan kadar tertinggi ditemukan pada jantan. Tingkat ini secara signifikan lebih besar daripada yang ditemukan pada populasi Arktik. Zat ini terbukti memiliki efek merugikan pada cetacea ini, karena menyebabkan kanker, penyakit reproduksi, dan kerusakan sistem kekebalan tubuh, membuat individu lebih rentan terhadap pneumonia, bisul, kista, tumor, dan infeksi bakteri.

Meskipun populasi yang mendiami muara sungai memiliki risiko kontaminasi terbesar, kadar seng, kadmium, merkuri, dan selenium yang tinggi juga telah ditemukan di otot, hati, dan ginjal hewan yang hidup di laut terbuka. Merkuri adalah bidang perhatian khusus. Konsentrasi merkuri di Beluga Laut Beaufort tiga kali lipat dari tahun 1980-an hingga 1990-an. Namun konsentrasi merkuri telah menurun di Beluga Beaufort pada abad ke-21, kemungkinan karena perubahan preferensi makanan. Beluga berukuran besar cenderung memiliki lebih banyak merkuri daripada beluga yang berukuran lebih kecil karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di lepas pantai, berburu mangsa seperti cod dan udang, yang memiliki lebih banyak merkuri.

Dari sampel 129 beluga dewasa dari Sungai Saint Lawrence yang diperiksa antara 1983 dan 1999, total 27% menderita kanker. Ini adalah persentase yang lebih tinggi daripada yang didokumentasikan untuk populasi lain dari spesies ini dan jauh lebih tinggi daripada cetacea lain dan sebagian besar mamalia darat; pada kenyataannya, angka ini hanya sebanding dengan tingkat yang ditemukan pada manusia dan beberapa hewan peliharaan.

Misalnya, tingkat kanker usus dalam sampel jauh lebih tinggi daripada manusia. Kondisi ini diduga terkait langsung dengan pencemaran lingkungan, dalam hal ini oleh hidrokarbon polisiklik aromatik, dan bertepatan dengan tingginya kejadian penyakit ini pada manusia yang berada di wilayah tersebut. Prevalensi tumor menunjukkan kontaminan yang diidentifikasi pada hewan yang menghuni muara memiliki efek karsinogenik langsung atau setidaknya menyebabkan kerusakan imunologi yang mengurangi resistensi penduduk terhadap penyakit tersebut.

Gangguan manusia secara tidak langsung juga bisa menjadi ancaman. Sementara beberapa populasi mentolerir perahu kecil, sebagian besar secara aktif mencoba menghindari kapal. Mengamati paus telah menjadi aktivitas yang berkembang pesat di wilayah St. Lawrence dan Sungai Churchill, dan kontaminasi akustik dari aktivitas ini tampaknya berdampak pada paus Beluga.

Misalnya, tampaknya ada korelasi antara lintasan paus Beluga di muara Sungai Saguenay, yang telah menurun hingga 60%, dan peningkatan penggunaan perahu motor rekreasi di daerah tersebut. Penurunan dramatis juga telah dicatat dalam jumlah panggilan antar hewan (menurun dari 3,4 menjadi 10,5 panggilan / menit menjadi 0 atau <1) setelah terpapar kebisingan yang dihasilkan oleh kapal, efeknya paling gigih dan terlihat dengan kapal yang lebih besar seperti feri dibandingkan dengan perahu yang lebih kecil.

Baca Juga:  10 Hewan yang Bisa Berubah Warna Sesuai Lingkungannya

Beluga dapat mendeteksi keberadaan kapal-kapal besar (misalnya pemecah es) hingga jarak 50 km dan mereka bergerak cepat ke arah yang berlawanan atau tegak lurus dengan kapal yang mengikuti tepi es laut hingga jarak hingga 80 km untuk menghindarinya. Kehadiran kapal menghasilkan perilaku penghindaran, menyebabkan penyelaman yang lebih dalam untuk mencari makan, pecahnya kelompok, dan tidak sinkronnya penyelaman.

Patogen

Seperti halnya populasi hewan, sejumlah patogen menyebabkan kematian dan penyakit pada Beluga, termasuk virus, bakteri, protozoa, dan jamur, yang terutama menyebabkan infeksi kulit, usus, dan pernapasan.

Papillomaviruses telah ditemukan di perut paus Beluga di Sungai Saint Lawrence. Hewan di lokasi ini juga tercatat menderita infeksi yang disebabkan oleh virus herpes dan pada kasus tertentu menderita ensefalitis yang disebabkan oleh protozoa Sarcocystis. Kasus telah dicatat dari protozoa ciliata yang menjajah spirakel individu tertentu, tetapi mereka tidak dianggap patogen atau tidak terlalu berbahaya.

Bakteri Erysipelothrix rhusiopathiae, yang mungkin berasal dari memakan ikan yang terinfeksi, menimbulkan ancaman bagi beluga yang dipelihara di penangkaran, menyebabkan anoreksia dan plak kulit serta lesi yang dapat menyebabkan sepsis. Kondisi ini dapat menyebabkan kematian jika itu tidak didiagnosis dan diobati tepat waktu dengan antibiotik seperti ciprofloxacin.

Sebuah studi tentang infeksi yang disebabkan oleh cacing parasit pada sejumlah individu dari kedua jenis kelamin menemukan adanya larva dari spesies dari genus Contracaecum di perut dan usus, Anisakis simplex di perutnya, Pharurus pallasii di saluran telinga, Hadwenius seymouri di usus mereka, dan Leucasiella arctica di rektumnya.

Hubungan dengan manusia

Penangkaran

Beluga adalah salah satu spesies paus pertama yang dipelihara di penangkaran. Beluga pertama ditampilkan di Museum Barnum di New York City pada tahun 1861. Untuk sebagian besar abad ke-20, Kanada adalah sumber utama paus Beluga yang ditakdirkan untuk pameran. Sepanjang awal 1960-an, paus Beluga diambil dari muara Sungai St. Lawrence. Pada tahun 1967, muara Sungai Churchill menjadi sumber utama dari mana paus Beluga ditangkap. Ini berlanjut hingga 1992, ketika praktik itu dilarang.

Sejak Kanada tidak lagi menjadi pemasok hewan-hewan ini, Rusia telah menjadi penyedia terbesar. Individu ditangkap di delta Sungai Amur dan laut timur jauh negara itu, dan kemudian diangkut secara domestik ke akuarium di Moskow, St. Petersburg, dan Sochi, atau diekspor ke negara asing, termasuk Cina dan sebelumnya Kanada. Kanada sekarang telah melarang praktik memelihara hewan baru di penangkaran.

Untuk memberikan pengayaan saat di penangkaran, aquaria melatih beluga untuk melakukan perilaku untuk publik dan untuk pemeriksaan medis, seperti pengambilan darah, ultrasound, menyediakan mainan, dan memungkinkan publik untuk bermain rekaman atau musik live.

Antara tahun 1960 dan 1992, Angkatan Laut Amerika Serikat melaksanakan program yang mencakup studi kemampuan mamalia laut dengan ekolokasi, dengan tujuan meningkatkan deteksi objek bawah air. Program ini dimulai dengan lumba-lumba, tetapi sejumlah besar paus juga digunakan dari tahun 1975 dan seterusnya. Program tersebut mencakup pelatihan mamalia ini untuk membawa peralatan dan bahan untuk penyelam yang bekerja di bawah air, lokasi benda yang hilang, pengawasan kapal dan kapal selam, dan pemantauan bawah air menggunakan kamera yang dipasang di mulut mereka.

Program serupa diterapkan oleh Angkatan Laut Soviet selama Perang Dingin, di mana paus Beluga juga dilatih untuk operasi antimining di perairan Arktik. Ada kemungkinan program ini berlanjut di Angkatan Laut Rusia, karena pada tanggal 24 April 2019 seekor paus beluga jinak yang mengenakan baju zirah Rusia ditemukan oleh para nelayan di dekat pulau Ingøya, Norwegia.

Beluga yang dilepaskan dari penangkaran mengalami kesulitan beradaptasi dengan kehidupan di alam liar, tetapi jika tidak diberi makan oleh manusia, mereka mungkin memiliki kesempatan untuk bergabung dengan kelompok beluga liar dan belajar untuk makan sendiri, menurut Audun Rikardsen dari Universitas Tromsø.

Pada tahun 2019, tempat perlindungan di Islandia didirikan untuk paus Beluga yang pensiun dari taman laut di Cina. Sebuah perusahaan Inggris, Merlin Entertainments, membeli taman itu pada tahun 2012, sebagai bagian dari rantai Australia, dan itu adalah salah satu akuarium terbesar mereka.

Merlin memiliki kebijakan melawan cetacea yang ditangkap, jadi mereka mensponsori kandang laut seluas 32.000 meter persegi sebagai tempat perlindungan. Beluga berusia 12 tahun, ditangkap di Rusia dan dibesarkan di penangkaran itu, tidak tahu bagaimana hidup di alam liar. Biaya tersebut biasanya disebutkan sebagai 3.000.000 ISK.

Merlin dimiliki hingga 2015 oleh Blackstone Group, yang juga memiliki SeaWorld hingga menjual saham terakhirnya pada tahun 2017 ke perusahaan China yang akan menggunakan keahlian SeaWorld untuk berkembang di China; SeaWorld masih menyimpan paus di penangkaran.

Beluga adalah satu-satunya spesies paus yang dipelihara di akuarium dan taman laut. Mereka dipamerkan di Amerika Utara, Eropa, dan Asia. Pada tahun 2006, 58 ekor beluga dipelihara di penangkaran di Kanada dan Amerika Serikat, dan 42 kematian di penangkaran AS telah dilaporkan hingga saat itu. Satu spesimen berharga hingga 100.000 dolar AS, meskipun harganya sekarang turun menjadi 70.000 dolar AS.

Pada bulan Januari 2018, menurut organisasi nirlaba Ceta Base, yang melacak paus Beluga dan lumba-lumba di bawah perawatan manusia, ada 81 ekor Beluga di Kanada dan Amerika Serikat, dan jumlah yang tidak diketahui di seluruh dunia. Popularitas beluga di kalangan pengunjung mencerminkan warnanya yang menarik dan ragam ekspresi wajahnya. Yang terakhir ini mungkin karena sementara kebanyakan “senyuman” cetacea kaku, gerakan ekstra yang diberikan oleh vertebra serviks beluga yang tidak menyatu memungkinkan rentang ekspresi yang lebih besar.

Sebagian besar paus Beluga yang ditemukan di akuarium ditangkap di alam liar, karena program penangkaran belum banyak berhasil sejauh ini. Misalnya, terlepas dari upaya terbaik, pada tahun 2010 hanya dua paus jantan yang berhasil digunakan sebagai hewan pejantan di Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium populasi beluga, Nanuq di SeaWorld San Diego dan Naluark di Shedd Aquarium di Chicago, AS.

Nanuq telah menjadi ayah dari 10 anak, lima di antaranya selamat saat lahir. Naluark di Shedd Aquarium telah menjadi ayah dari empat anak yang masih hidup. Naluark dipindahkan ke Akuarium Mystic dengan harapan dia akan berkembang biak dengan dua betina mereka, tetapi dia tidak melakukannya, dan pada tahun 2016 dia dipindahkan ke SeaWorld Orlando.

Anak paus beluga pertama yang lahir di penangkaran di Eropa lahir di taman laut L’Oceanogràfic di Valencia, Spanyol, pada November 2006. Namun anak paus tersebut mati 25 hari kemudian setelah menderita komplikasi metabolik, infeksi, dan tidak dapat makan dengan baik. Anak kedua lahir pada 16 November 2016, dan berhasil dipelihara dengan pemberian pakan buatan berdasarkan susu yang diperkaya.

Pada tahun 2009 selama kompetisi menyelam bebas di tangki air es di Harbin, Tiongkok, seekor beluga yang tertawan membawa penyelam yang lumpuh dari dasar kolam ke permukaan dengan menahan kakinya di mulutnya, menyelamatkan nyawa penyelam. Film yang mempublikasikan isu-isu kesejahteraan Beluga termasuk Born to Be Free, Sonic Sea, dan Vancouver Aquarium Uncovered.

Menonton paus

Menonton paus telah menjadi aktivitas penting dalam pemulihan ekonomi kota-kota di Quebec dan Teluk Hudson, dekat Sungai Saint Lawrence dan Churchill (sebenarnya Churchill dianggap sebagai Ibu Kota Paus Beluga di Dunia). Waktu terbaik untuk melihat paus Beluga adalah selama musim panas, saat mereka bertemu dalam jumlah besar di muara sungai dan di habitat musim panas mereka. Hewan-hewan ini mudah dilihat karena jumlahnya yang tinggi dan rasa ingin tahu mereka tentang keberadaan manusia.

Namun keberadaan perahu mengancam keberadaan hewan tersebut karena mengganggu mereka dari aktivitas penting seperti makan, interaksi sosial, dan reproduksi. Selain itu, suara yang dihasilkan motor memiliki efek buruk pada fungsi pendengarannya dan mengurangi kemampuannya untuk mendeteksi mangsa, berkomunikasi, dan menavigasi.

Untuk melindungi hewan laut ini selama aktivitas mengamati paus, Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS telah menerbitkan “Panduan untuk mengamati kehidupan laut.” Pemandu merekomendasikan perahu yang membawa pengamat paus menjaga jarak dari cetacea dan secara tegas melarang mengejar, mengganggu, menghalangi, menyentuh, atau memberi makan mereka.

Beberapa migrasi reguler memang terjadi ke ZEE Rusia Laut Jepang seperti ke Teluk Rudnaya, tempat menyelam dengan paus beluga liar menjadi atraksi yang kurang terkenal tetapi populer.

Pada tanggal 25 September 2018, seekor beluga terlihat di Muara Thames dan dekat kota-kota di sepanjang sisi Kent dari Thames, dijuluki Benny oleh surat kabar. Paus tersebut, yang dianggap oleh para konservasionis melakukan perjalanan sendirian, tampak terpisah dari kelompoknya yang lain dan dianggap sebagai individu yang hilang. Penampakan berikutnya dilaporkan keesokan harinya dan berlanjut hingga tahun 2019 ketika para ahli setempat menyimpulkan bahwa Benny telah meninggalkan muara.

Ucapan manusia

Beluga jantan di penangkaran dapat meniru pola bicara manusia, beberapa oktaf lebih rendah dari panggilan paus pada umumnya. Ini bukan pertama kalinya beluga dikenal bersuara seperti manusia dan mereka sering berteriak seperti anak-anak di alam liar. Seekor beluga tangkaran, setelah mendengar penyelam menggunakan sistem komunikasi bawah air, menyebabkan salah satu penyelam muncul ke permukaan dengan meniru perintah mereka untuk keluar dari air. Rekaman selanjutnya menegaskan bahwa beluga telah terampil meniru pola dan frekuensi bicara manusia. Setelah beberapa tahun, beluga berhenti mengeluarkan suara-suara ini.

Status konservasi

Sebelum tahun 2008, beluga terdaftar sebagai “Rentan” oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), tingkat kepedulian yang lebih tinggi. IUCN mengutip stabilitas sub-populasi terbesar dan metode sensus yang lebih baik yang menunjukkan populasi yang lebih besar dari perkiraan sebelumnya.

Pada tahun 2008, beluga diklasifikasikan kembali sebagai “hampir terancam” oleh IUCN karena ketidakpastian tentang ancaman terhadap jumlah mereka dan jumlah beluga di bagian jangkauannya (terutama Arktik Rusia), dan harapan bahwa jika upaya konservasi saat ini berhenti, terutama pengelolaan perburuan, populasi beluga kemungkinan memenuhi syarat untuk status “terancam” dalam lima tahun. Pada bulan Juni 2017, statusnya dinilai kembali menjadi “paling tidak mengkhawatirkan.”

Ada sekitar 21 sub-populasi paus beluga dan diperkirakan masih ada 200.000 individu yang terdaftar sebagai Kekhawatiran Terkecil di Daftar Merah IUCN. Namun sub-populasi Cook Inlet nonmigratory di lepas Teluk Alaska adalah sub-populasi terpisah yang terdaftar sebagai “sangat terancam punah” oleh IUCN pada tahun 2006 dan sebagai “terancam punah” di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah per Oktober 2008.

Hal ini terutama disebabkan oleh pemanenan paus beluga yang tidak diatur sebelum tahun 1998. Populasi relatif tetap konsisten, meskipun jumlah panen yang dilaporkan kecil. Pada tahun 2016, perkiraan kelimpahan populasi Cook Inlet yang terancam punah adalah 293 individu. Perkiraan terbaru pada tahun 2018 oleh NOAA Fisheries menunjukkan bahwa populasinya menurun menjadi 279 individu.

Meskipun paus beluga tidak terancam secara keseluruhan, sub-populasi terdaftar sebagai sangat terancam punah dan menghadapi peningkatan kematian akibat tindakan manusia. Misalnya, meskipun perburuan komersial sekarang dilarang karena Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut, paus beluga masih diburu untuk melestarikan mata pencaharian masyarakat asli Alaska. IUCN dan NOAA Fisheries mengutip degradasi habitat, pengeboran minyak dan gas, kebisingan bawah air, pemanenan untuk konsumsi dan perubahan iklim sebagai ancaman terhadap kelangsungan hidup sub-populasi paus beluga yang berkepanjangan.

Populasi paus beluga saat ini dipanen pada tingkat yang tidak berkelanjutan dan sulit bagi mereka yang memanen paus beluga untuk mengetahui dari sub-populasi mana mereka berasal. Karena hanya ada sedikit perlindungan pada sub-populasi, pemanenan perlu dikelola untuk memastikan sub-populasi akan bertahan lama di masa depan untuk menemukan pentingnya pola migrasi dan penggunaan habitat mereka.

Paus Beluga, seperti kebanyakan spesies Arktik lainnya, dihadapkan pada perubahan habitat karena perubahan iklim dan pencairan es Arktik. Perubahan es laut telah mengakibatkan perubahan di area yang digunakan oleh beluga Chukchi, karena beluga menghabiskan lebih sedikit waktu di dekat tepi es dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Selain itu, paus Beluga Chukchi menghabiskan banyak waktu di Barrow Canyon di sisi Laut Beaufort pada bulan Oktober. Beluga laut Chukchi juga tampaknya menghabiskan lebih banyak waktu di perairan yang lebih dalam saat ini, dibandingkan dengan tahun 1990-an.

Beluga juga tampaknya membutuhkan waktu menyelam yang lebih lama dan lebih dalam. Hipotesis mengapa ini mungkin terjadi adalah peningkatan air Atlantik yang kaya di Laut Beaufort dapat menghasilkan mangsa terkonsentrasi seperti ikan cod Arktik. Migrasi musim gugur beluga Chukchi lebih lambat, meskipun pemilihan habitat musim panas dan musim gugur tidak berubah. Migrasi musim gugur beluga Chukchi tampaknya berkorelasi dengan pembekuan Laut Beaufort.

Ada hipotesis bahwa paus beluga memanfaatkan es sebagai perlindungan dari predator paus pembunuh atau untuk makan gerombolan ikan. Paus pembunuh dapat menembus lebih jauh ke Kutub Utara dan tetap berada di perairan Arktik untuk jangka waktu yang lebih lama karena berkurangnya es laut. Misalnya, penduduk di Kotzebue telah melaporkan bahwa paus pembunuh lebih sering terlihat di Kotzebue Sound.

Saat tutupan es tahunan menurun, manusia dapat memperoleh akses dan mengganggu habitat paus beluga. Misalnya, jumlah kapal di Kutub Utara untuk eksplorasi gas dan minyak, penangkapan ikan, dan pengiriman komersial telah meningkat dan tren yang terus berlanjut dapat menyebabkan risiko cedera dan kematian yang lebih tinggi bagi paus beluga.

Selain itu, ada kemungkinan paus beluga menghadapi peningkatan risiko terperangkap dari timbal dan pembekuan retakan, karena sifat perubahan iklim yang tidak menentu. Perubahan cuaca yang tiba-tiba dapat menyebabkan ujung dan retakan ini membeku yang pada akhirnya menyebabkan paus mati karena mati lemas.

Peningkatan urbanisasi kemungkinan akan menyebabkan konsentrasi polutan beracun yang lebih tinggi pada lemak paus beluga karena mereka berada di puncak rantai makanan dan dipengaruhi oleh bio-akumulasi. Hilangnya es laut dan perubahan suhu laut juga dapat mempengaruhi distribusi dan komposisi mangsa atau mempengaruhi persaingan mereka.

Ada juga beberapa bukti bahwa perubahan iklim dapat mempengaruhi jantan dan betina secara berbeda. Sejak tahun 1983, suara Beluga semakin langka di Kotzebue. Namun pada tahun 2007, beberapa ratus paus terlihat dalam suara tersebut, dengan lebih dari 90% paus adalah jantan. Namun penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk memahami bagaimana perubahan iklim memengaruhi agregasi jenis kelamin paus beluga.