Fakta Lengkap Orangutan, Primata Indonesia yang Terancam Punah - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Fakta Lengkap Orangutan, Primata Indonesia yang Terancam Punah

Orangutan, primata yang eksotik ini, benar-benar berada dalam jurang kepunahan. Jika tak ada tindakan cepat dan efektif yang bisa dilakukan, hewan ini akan segera lenyap dari muka bumi. Ini tentunya akan sangat disayangkan karena orangutan adalah makhluk yang cerdas dan mempesona. Dalam artikel ini kita akan membahas segala hal mengenai orangutan.

Gambar orangutan3

KLASIFIKASI ILMIAH

Spesies & Subspesies

Ada dua spesies orangutan, orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus) dan orangutan Sumatera (Pongo abelii). Garis keturunan Kalimantan dan Sumatera menyimpang satu sama lain sekitar 1,1 hingga 2,3 juta tahun yang lalu.

Studi genetik telah mengidentifikasi tiga subspesies orangutan Kalimantan: barat laut (P.p.pygmaeus), tengah (P.p.wurmbii), dan timur laut (P.p.morio). Setiap subspesies dibedakan berdasarkan persebaran geografis dan ukuran tubuhnya secara keseluruhan.

  • Orangutan Kalimantan Tengah (P.p.wurmbii) mendiami wilayah Kalimantan Barat bagian selatan dan Kalimantan Tengah. Mereka adalah yang terbesar dari tiga subspesies Kalimantan.

  • Orangutan Kalimantan Timur Laut (P.p.morio) mendiami wilayah Sabah dan Kalimantan Timur di Kalimantan. Mereka adalah yang terkecil dari tiga subspesies Kalimantan.

  • Orangutan Kalimantan Barat Laut (P.p.pygmaeus) mendiami wilayah Kalimantan Barat bagian utara dan Sarawak di Kalimantan. Mereka memiliki tubuh berukuran sedang, berada di antara dua subspesies lainnya.

  • Penelitian genetik pendahuluan menunjukkan orangutan Kalimantan Timur Laut yang menghuni wilayah Sabah dan Kalimantan Timur mungkin merupakan dua subspesies yang berbeda. Oleh karena itu, taksonomi orangutan dapat menjadi beragam di masa depan seiring semakin banyaknya informasi genetik dan filogenetik yang tersedia.

Saat ini tidak ada subspesies orangutan Sumatera yang dikenali.

Tata nama

Orangutan adalah nama Melayu dan bila diterjemahkan berarti orang hutan.

Catatan fosil

Primata diklasifikasikan menjadi dua subordo, Prosimii (prosimian) dan Anthropoidea (primata non-prosimian). Antropoid dibagi lagi menjadi antropoid Dunia Baru dan Dunia Lama. Antropoid Dunia Baru berasal dari Amerika Utara dan Selatan, sedangkan antropoid Dunia Lama berasal dari Afrika dan Asia.

Prosimian dicirikan sebagai primitif karena beberapa karakteristik fisik mereka tidak dimiliki oleh primata lain. Misalnya prosimian memiliki struktur hidung yang tetap lembab, yang disebut rinarium (juga ditemukan pada anjing), yang meningkatkan indra penciuman mereka. Kera dibagi menjadi kategori kera besar dan kecil. Kera kecil termasuk 11 spesies owa yang diakui asli Asia Tenggara. Kera besar termasuk orangutan, simpanse, bonobo, dan gorila asli Afrika dan Asia.

Kera menyimpang dari monyet dunia lama sekitar 25 juta tahun yang lalu. Ada banyak perbedaan antara kera dan monyet di antaranya ciri-ciri sebagai berikut.

  • Kera tidak memiliki ekor

  • Kera biasanya memiliki ukuran tubuh dan berat yang lebih besar

  • Kera memiliki postur tubuh yang lebih tegak

  • Kera memiliki dada yang lebih lebar

  • Kera lebih mengandalkan penglihatan daripada penciuman (memiliki hidung lebar yang pendek daripada moncong panjang)

  • Kera memiliki otak yang lebih besar dibandingkan dengan ukuran tubuhnya. Mereka mampu berpikir lebih maju (beberapa telah diajarkan bahasa isyarat), menggunakan alat, dan memiliki kemampuan pemecahan masalah.

  • Kera memiliki masa kehamilan yang lebih lama dan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk menjadi dewasa.

  • Kera cenderung kurang arboreal (tinggal di pohon) dan lebih terestrial (hidup di darat). Hal ini menyebabkan perubahan pada otot dan struktur kerangka lengan mereka karena mereka tidak beradaptasi untuk tinggal di pohon (mengayun dari pohon ke pohon) seperti monyet.

Primata tanpa ekor pertama berasal dari Afrika Timur sekitar 17 hingga 23 juta tahun yang lalu selama zaman Miosen. Nenek moyang fosil kera modern ini disebut Proconsul. Mirip dengan orangutan, Proconsul berjalan di atas tanah dengan menopang beban mereka di tepi luar telapak tangan.

Rekaman fosil menunjukkan bahwa kera kecil dan besar menyimpang satu sama lain sekitar 18 juta tahun yang lalu. Keluarga Pongidae (orangutan) menyimpang sekitar 14 juta tahun yang lalu, gorila sekitar 7 juta tahun yang lalu, dan simpanse serta manusia menyimpang sekitar 6 juta tahun yang lalu.

Nenek moyang orangutan yang paling mirip dengan orangutan masa kini muncul dalam catatan fosil sekitar dua juta tahun lalu selama zaman Pleistosen. Gigi orangutan purba ini telah ditemukan di provinsi Yunnan dan Guangxi di Cina Selatan dan di Laos, Vietnam, Sumatera, Jawa, Kalimantan, dan Sarawak.

Manusia memiliki sekitar 98,4% DNA kita (materi genetik asam deoksiribonukleat) yang sama dengan simpanse, 98,3% dengan gorila, dan 98% dengan orangutan. Informasi genetik ini telah memberikan wawasan tentang keterkaitan manusia dengan kera besar.

Ada beberapa kesamaan antara manusia dan orangutan, diantaranya sebagai berikut.

  • Adanya vena tertentu di lengan

  • Struktur gigi dan tulang tertentu

  • Kehamilan panjang (masa kehamilan)

  • Tidak adanya pembengkakan alat kelamin selama periode penerimaan seksual

  • Tidak adanya gaya berjalan dengan buku jari. Ketika simpanse dan gorila berjalan di tanah, mereka mengepalkan tangan dan menopang beban mereka di buku-buku jari mereka — maka istilahnya, berjalan dengan buku jari. Mirip dengan cara merangkak anak manusia (meletakkan telapak tangan di lantai), orangutan berjalan di atas tanah menopang beban di tepi luar telapak tangan.

HABITAT DAN PERSEBARAN

Habitat

Orangutan mendiami hutan tropis. Hutan tropis memiliki sedikit perbedaan suhu (sekitar 23 derajat Celcius) dan lamanya siang hari (sekitar 12 jam). Namun curah hujan sangat bervariasi dan merupakan faktor utama untuk jenis vegetasi yang tumbuh di suatu daerah.

Kalimantan dan Sumatra hanya mewakili 1,3% dari daratan Indonesia tetapi mendukung 10% dari spesies tumbuhan yang diketahui, 12,5% dari mamalia, dan 17% dari vertebrata lainnya (hewan dengan tulang punggung). Kalimantan sendiri memiliki sekitar 15.000 spesies tumbuhan berbunga, yang setara dengan keanekaragaman tumbuhan berbunga di seluruh benua Afrika.

Persebaran

Orangutan Kalimantan

Orangutan Kalimantan Tengah (P.p.wurmbii) mendiami unit habitat Kalimantan berikut ini: Sebangau, Tanjung Puting, Belantikan, Mawas, dan Gunung Palung.

Orangutan Kalimantan Timur Laut (P.p.morio) mendiami unit habitat Kalimantan berikut ini: Konsesi Kehutanan Yayasan Sabah (timur), Kinabatangan dan Gunung Gajah / Berau / Kutai.

Orangutan Kalimantan Barat Laut (P.p.pygmaeus) mendiami unit habitat Kalimantan berikut ini: Batang Ai / Lanjak-Entimau / Betung — Kerihun dan Danau — Sentarum.

Orangutan Sumatera

Orangutan Sumatera mendiami Sumatera bagian utara di kawasan hutan terpencil di utara Danau Toba.

Populasi

Orangutan diklasifikasikan sebagai terancam punah oleh World Conservation Union (IUCN) dan United States Fish and Wildlife Service. Orangutan tercantum dalam Apendiks I CITES. Perkiraan populasi orangutan Kalimantan tahun 2004 adalah sekitar 57.000 ekor. Perkiraan populasi orangutan Sumatera tahun 2004 adalah sekitar 7.300 ekor. Subspesies ini terdaftar sebagai Sangat Terancam Punah oleh IUCN.

CIRI-CIRI FISIK

Gambar orangutan2

Ukuran

Orangutan adalah mamalia arboreal (penghuni pohon) terbesar di dunia. Jantan dewasa memiliki berat antara 50 hingga 90 kg dan dapat berdiri di antara 1,25 hingga 1,5 meter. Betina dewasa memiliki berat antara 30 hingga 50 kg dan tingginya sekitar satu meter.

Rambut & Warna

Warna orangutan bisa sangat bervariasi antara coklat tua dan oranye kemerahan pucat tetapi paling sering berwarna oranye kemerahan. Rambut orangutan tipis dan acak-acakan.

Bahu & Lengan

Lengan orangutan satu setengah kali lebih panjang dari kaki mereka. Saat direntangkan ke samping, panjang lengan orangutan jantan dewasa bisa mencapai 213 cm. Otot lengan mereka yang kuat memungkinkan mereka untuk berayun dari pohon ke pohon dan, bersama pundaknya, menopang berat tubuh mereka.

Meski tidak sekuat gorila, orangutan sekitar tujuh kali lebih kuat dari manusia. Karena orangutan terutama bergerak melalui hutan menggunakan lengan dan bahu dibandingkan dengan kaki dan pinggul, lengan mereka lebih panjang dari pada kaki dan bahu mereka lebih lebar dari pinggul.

Bantalan Pipi

Orangutan jantan dewasa memiliki bantalan pipi yang terdiri dari jaringan fibrosa yang menumpuk di bawah kulit (di bawah kulit). Bantalan ini terletak di antara mata dan telinga dan memiliki penampilan yang mirip dengan kuda yang memakai penutup mata.

Bantalan pipi dianggap membantu memperluas jangkauan vokalisasi mereka dengan menyalurkan suara yang langsung mirip dengan megafon. Selain ukurannya yang besar, bantalan pipi juga menambah kesan visual orangutan jantan dewasa, membuat ancaman mereka semakin meyakinkan.

Baca Juga:  Monyet Patas: Penampilan, Makanan, Habitat, Perilaku, dll

Kantung Tenggorokan

Baik jantan maupun betina memiliki kantung gantung di tenggorokan mereka. Saat jantan dewasa, kantung tenggorokan mereka menjadi jauh lebih besar. Kantung tenggorokan membengkak untuk membuat vokalisasi mereka berlanjut. Beberapa vokalisasi jantan telah didokumentasikan dapat menempuh jarak hingga 80 meter.

Mulut

Selain makan, orangutan akan membawa benda besar di mulutnya sembari menjaga tangan dan kakinya tetap leluasa saat berpergian. Orangutan memiliki rahang yang kuat yang mampu memecahkan, menghancurkan, dan mengunyah makanan berserat seperti buah dengan penutup berduri, kacang-kacangan, dan kulit pohon. Orangutan menggunakan bibirnya untuk mendeteksi tekstur makanan sebelum menggigitnya dan untuk melebih-lebihkan ekspresi wajah yang digunakan dalam komunikasi.

Tangan dan Kaki

Jari tangan dan kaki orangutan yang panjang dan melengkung membantu menahan dan melepaskan cabang dengan cepat saat melintasi puncak pohon. Ibu jari dan jempol kaki orangutan berlawanan dengan jari lainnya (jari tangan / kaki), sehingga memungkinkan mereka untuk menggenggam dan memanipulasi objek. Jempol lawan dan jempol kaki berukuran kecil sehingga tidak menghalangi berayun di hutan.

Kaki orangutan diadaptasi untuk memanjat pohon. Kaki mereka menggenggam cabang dan berfungsi sebagai penyangga ekstra, selain tangan mereka, saat digantung terbalik. Orangutan dapat memegang, makan, dan memanipulasi makanan dengan menggunakan tangan atau hanya kaki mereka. Ketangkasan ini memungkinkan mereka untuk bahkan meletakkan kaki di mulut mereka saat menggantung di dahan.

Semua primata memiliki sidik jari dan cetakan kaki individual, yang dapat digunakan untuk tujuan identifikasi di lapangan. Primata memiliki kuku jari tangan dan kaki daripada cakar. Mereka digunakan untuk membuka, mengikis, membersihkan, dan menggaruk.

Pinggul & Kaki

Pinggul orangutan sangat mobile. Mereka memiliki rotasi penuh pada persendiannya, memungkinkan kaki mereka bergerak di hampir semua sudut. Manusia memiliki rentang rotasi yang luas ini hanya di sendi bahu, memungkinkan lengan untuk bergerak bebas. Kaki orangutan lebih kecil dari lengannya karena tidak digunakan terutama untuk berayun dan tidak menopang berat badannya.

Orangutan memiliki sendi lutut dan pergelangan kaki yang fleksibel, memungkinkan mereka untuk melompat, memutar, mencengkeram, dan menyeimbangkan saat mereka berayun dari cabang ke cabang.

Ekor

Orangutan, seperti kera lainnya, tidak memiliki ekor.

Otak

Otak kecil adalah bagian otak yang mengontrol postur dan gerakan. Kera memiliki otak kecil yang lebih besar daripada manusia, suatu sifat yang mungkin mencerminkan tuntutan gaya hidup arboreal yang tinggal di pohon.

Pertumbuhan gigi

Orangutan memiliki 32 gigi, jumlah yang sama dengan manusia.

INDERA

Penglihatan

Primata memiliki mata yang menghadap ke depan alih-alih satu mata di setiap sisi kepalanya. Ini memberikan penglihatan binokular karena setiap bidang penglihatan mata tumpang tindih menciptakan gambar tiga dimensi. Penglihatan teropong memungkinkan primata untuk menilai jarak dan kedalaman secara akurat yang sangat berguna untuk bermanuver dalam lingkungan mereka yang kompleks.

Primata sangat bergantung pada penglihatan tajam dan penglihatan warna mereka. Penglihatan warna membantu primata mendeteksi buah dan tumbuhan yang matang. Primata memiliki struktur kerangka, yang disebut penutupan postorbital, yang membentuk cawan di sekeliling mata. Penutupan membantu melindungi indra utama primata — penglihatan.

Penciuman

Indera penciuman tidak setajam indera lainnya, seperti penglihatan, untuk primata diurnal (aktif di siang hari). Namun dia masih berperan dalam reproduksi, komunikasi, dan evaluasi makanan di sebagian besar spesies primata.

Pendengaran

Secara umum, spesies primata yang lebih kecil mendengar frekuensi yang lebih tinggi daripada spesies yang lebih besar. Kera besar dan manusia telah mengurangi deteksi nada tinggi, tetapi diskriminasi suara yang lebih baik di tengah rentang pendengaran. Dulu dianggap pengurangan deteksi nada tinggi primata adalah adaptasi untuk berbicara. Sekarang diperkirakan telah berkurang karena tidak adanya tekanan selektif untuk mendengar frekuensi tinggi.

Perasa

Sentuhan paling sering terlihat antara ibu dan bayi. Bayi orangutan selalu melakukan kontak fisik dengan ibunya selama dua tahun pertama kehidupan mereka. Orangutan akan menggunakan bibir, lidah, tangan, dan kaki mereka untuk membantu perawatan diri. Karena sifatnya yang sangat fleksibel, orangutan dapat merawat hampir semua bagian tubuhnya. Orangutan betina lebih sering melakukan perawatan sosial daripada jantan.

ADAPTASI

Gambar orangutan1

Adaptasi Lingkungan

Warna oranye kemerahan adalah ciri yang beradaptasi dengan baik untuk lingkungan hutan. Sinar matahari yang menyaring melalui kanopi hutan menyinari berbagai tingkat vegetasi sebelum mencapai lantai hutan. Vegetasi menyerap cahaya merah dan oranye dari spektrum warna. Pada saat sinar matahari mencapai lantai hutan, sebagian besar cahaya merah dan jingga sudah tersaring, sehingga sulit untuk mendeteksi warna-warna tersebut di lingkungan hutan. Penyerapan cahaya memungkinkan pewarnaan orangutan hampir menghilang, menyatu dengan mulus dengan lingkungan hutan mereka.

Mata orangutan berwarna coklat tua, adaptasi untuk membantu melindungi mata mereka dari sinar matahari. Warna mata yang lebih gelap memiliki lebih banyak pigmentasi, dibandingkan warna mata yang lebih terang; menyerap sinar matahari sebelum merusak sinar UV bisa menembus ke bagian belakang mata.

PERILAKU

Tatanan sosial

Tidak biasa pada primata, orangutan pada dasarnya soliter (hidup sendiri). Perilaku sosial bervariasi antara orangutan Kalimantan dan Sumatera di mana orangutan Sumatera memiliki akses ke lebih banyak buah dan kesempatan berbagi, yang mengarah pada keramahan yang lebih besar.

Struktur Sosial Betina & Muda

Betina dewasa kurang soliter dibandingkan jantan dan bahkan digambarkan sebagai semi-sosial. Betina sering kali tinggal dengan keturunannya, terus melakukan kontak fisik dengan mereka selama dua tahun pertama kehidupan mereka. Orangutan muda akan bepergian dan tidur bersama induknya sampai mereka mencapai usia lima hingga tujuh tahun. Bahkan saat masih remaja, keturunan betina berada di dekat ibu mereka.

Meskipun utamanya bersifat soliter, ada dukungan yang berkembang bahwa orangutan hidup dalam komunitas yang longgar (dengan jarak yang luas). Karena keturunan betina umumnya membangun wilayah jelajah di dekat ibu mereka, komunitas lepas ini terdiri atas kelompok betina terkait dan jantan dewasa yang mereka sukai untuk kawin.

Orangutan muda sangat sosial, menjalin ikatan dengan sesama jenis dan teman sebaya. Saat mereka mendekati masa remaja (tujuh sampai sepuluh tahun), jantan pindah sendiri dan betina akan sering membangun wilayah jelajah di dekat ibu mereka.

Struktur Sosial Jantan

Jantan dewasa adalah yang paling menyendiri, terlibat dalam tampilan yang mengancam saat bertemu dengan jantan lain. Mereka berteman dengan betina hanya untuk tujuan reproduksi.

Jangkauan Wilayah

Orangutan tidak teritorial. Tidak ada jenis kelamin yang mengecualikan hewan lain dari wilayah jelajah yang terus digunakan. Namun jantan tidak toleran satu sama lain dan tetap terpisah sebanyak mungkin saat bepergian di area yang sama.

Orangutan jantan dewasa mengembangkan wilayah jelajah yang terdiri atas sebanyak mungkin betina yang responsif secara seksual. Setelah hamil, betina tidak tertarik secara seksual selama beberapa tahun, memaksa pejantan dominan untuk pindah ke area lain yang mencakup betina reseptif.

Orangutan Kalimantan

Wilayah jelajah orangutan Kalimantan tumpang tindih dan tidak dipertahankan. Orangutan Kalimantan betina, biasanya dengan keturunannya, memiliki wilayah jelajah berukuran antara 0,5 hingga 5,0 km persegi. Orangutan Kalimantan jantan secara konsisten memiliki wilayah jelajah dua hingga tiga kali lebih besar daripada betina, dengan ukuran berkisar antara 1,0 hingga 15 km persegi.

Orangutan Sumatera

Wilayah jelajah orangutan Sumatera besar, stabil, dan tumpang tindih. Mereka yang tinggal di daerah pegunungan yang berbukit-bukit memiliki wilayah jelajah yang lebih kecil daripada mereka yang tinggal di daerah berawa dan dataran datar.

Orangutan betina Sumatera yang tinggal di lingkungan yang tidak rata memiliki wilayah jelajah berukuran sekitar 3 km peregi. Betina yang tinggal di lingkungan rawa memiliki wilayah jelajah sekitar 8,5 km persegi.

Orangutan Sumatera jantan yang tinggal di lingkungan yang keras memiliki wilayah jelajah berukuran sekitar 8 km persegi. Pejantan yang tinggal di lingkungan rawa memiliki wilayah jelajah sekitar 25 km persegi.

Perilaku sosial

Pejantan umumnya tidak toleran satu sama lain dan akan menghindari satu sama lain dalam wilayah jelajah yang tumpang tindih. Jika dua jantan bertemu, kemungkinan besar akan terjadi konfrontasi. Tampilan yang mengancam sering kali termasuk menatap, menggembungkan kantong tenggorokan, menghasilkan suara panggilan panjang, dan menggetarkan cabang.

Betina lebih toleran terhadap satu sama lain dibandingkan jantan dan terkadang menghabiskan waktu bersama untuk makan. Jika kedua betina memiliki anak, keturunannya akan bermain bersama selama waktu menyusui induknya.

KOMUNIKASI

Komunikasi Vokal

Salah satu vokalisasi orangutan yang paling terkenal adalah panggilan panjang yang dihasilkan pejantan dewasa. Vokalisasi ini terdiri atas serangkaian gerutuan dan teriakan, yang dapat berlangsung lebih dari empat menit. Diperkirakan panggilan tersebut memiliki beberapa fungsi.

Panggilan teritorial – untuk mengidentifikasi lokasi jantan.

Atraksi panggilan – untuk menarik betina reseptif / mengusir jantan saingan.

Panggilan komunitas – sinyal sosial untuk mengkoordinasikan gerakan musiman untuk sumber makanan.

Panggilan cepat digunakan sebagai ancaman. Ini mirip dalam suara dengan panggilan panjang tetapi dengan kecepatan yang lebih cepat dan durasi yang lebih pendek.

Vokalisasi kiss-squeak dilakukan saat orangutan kesal. Ini dihasilkan dengan mengerucutkan bibir mereka dan membuat suara pukulan.

Baca Juga:  6 Perbedaan Kera dan Monyet yang Perlu Kamu Ketahui

Komunikasi Visual

Orangutan, seperti kebanyakan kera besar, memiliki sifat visual yang tinggi dan menggunakan berbagai ekspresi visual untuk berkomunikasi.

Komunikasi visual mungkin melibatkan seluruh tubuh; postur tubuh, gerakan, ekspresi wajah, dan objek luar seperti cabang pohon sering digunakan dalam komunikasi visual.

Santai – Gigi mulut terbuka yang rileks tertutup.

Mengancam – “Jantan” – Pembengkakan postur kantung tenggorokan yang berlebihan untuk penampilan yang lebih besar dan lebih tangguh. Jantan dan betina juga akan membuka gigi mereka dengan ancaman mulut terbuka.

Peringatan – Menggoyangkan cabang pohon dengan cara yang ekspresif untuk menangkal penyusup

Komunikasi yang menenangkan – Pandangan ke samping.

Komunikasi Penciuman

Pejantan dewasa menghasilkan aroma musk yang ditandai di seluruh wilayah jelajahnya sebagai penarik betina reseptif.

Perilaku Individu

Penggunaan Alat

Orangutan menggunakan tongkat untuk membantu merobohkan buah dari pohon dan sebagai penghalang visual saat terancam (mengguncang dan / atau melemparkannya). Daun telah digunakan sebagai spons untuk mengambil air dari sungai dan untuk menyeka zat yang tidak diinginkan dari rambut mereka.

Orangutan Kalimantan telah diamati berlindung dari matahari atau hujan dengan memegang ranting atau daun di atas kepala mereka. Orangutan Sumatera telah diamati membuat sarung atau bantal daun untuk melindungi diri saat mengonsumsi makanan berduri.

Bangunan Sarang

Orangutan membangun sarang di pohon tepat sebelum matahari terbenam setiap malam. Paling sering terletak di dekat sumber makanan terakhir yang dikunjungi pada hari itu, sarang dibentuk dengan menekuk dan menenun cabang-cabang kecil.

Sarang dibangun 18 sampai 28 meter di atas pepohonan. Cabang yang digunakan dalam konstruksi sarang biasanya diuji dengan cara diayunkan di atasnya untuk memastikan kekuatannya dapat menahan beratnya hingga 14 jam tidur. Pembuatan sarang membutuhkan waktu hingga 30 menit.

Brachiation

Brachiation mengacu pada cara orangutan bergerak melalui pepohonan. Menggunakan jari-jari mereka yang panjang untuk mengaitkan cabang, mereka mengayun ke depan sambil menggenggam cabang berikutnya dengan tangan yang lain. Dengan cara ini, orangutan melintasi pucuk pohon secara bergandengan tangan.

Orangutan memanjat pohon setinggi 45 meter dan sering tidak menyentuh tanah selama tiga minggu sekaligus. Orangutan tidak langsung pergi ke perairan terbuka tetapi telah didokumentasikan mengarungi perairan setinggi pinggang untuk mendapatkan sumber makanan.

MAKANAN DAN KEBIASAAN MAKAN

Makanan

Hampir 90% makanan orangutan terdiri atas buah-buahan. Mereka memakan lebih dari 400 varietas tanaman yang berbeda. Orangutan menyukai buah durian. Durian memiliki duri yang tajam dan memiliki bau yang menyengat. Orangutan menggunakan berbagai alat dan rahangnya yang kuat untuk membelah buah tersebut.

Meski buah merupakan makanan utama orangutan, mereka tetap membutuhkan nutrisi lain sebagai bagian dari asupan harian mereka. Mereka menerima campuran gula dan lemak dari buah, karbohidrat dari daun, dan protein dari kacang-kacangan. Orangutan menghabiskan hingga enam jam sehari untuk makan atau mencari makan.

Sebagai hewan pemakan buah, orangutan merupakan penyebar penting tumbuhan tropis. Banyak bibit buah bertunas hanya setelah melewati sistem pencernaan hewan. Oleh karena itu, orangutan memiliki peran ekologis yang vital sebagai penyebar benih di lingkungan hutan hujannya dan mempengaruhi regenerasi hutan dan keanekaragaman spesies tumbuhan.

Metode Makan

Orangutan bisa mengupas daun dari dahan dengan menyeretnya melalui mulut. Orangutan mampu menghafal lokasi sumber makanan sementara, melacak perubahan musim di puncak buah, dan mengidentifikasi tanda perilaku dari hewan lain untuk menemukan pohon berbuah.

Untuk membantu menyerap dan menetralkan metabolit tumbuhan sekunder (senyawa tumbuhan yang tidak terlibat langsung dalam pertumbuhan, perkembangan atau reproduksi) orangutan mengkonsumsi tanah.

Asupan Air

Orangutan mendapatkan sebagian besar air dari buah segar yang mereka makan, tetapi juga minum dari sungai dan aliran sungai. Induk orangutan terkadang membiarkan anaknya minum dari mulutnya.

Mengurangi Persaingan

Orangutan mampu membuka buah yang bercangkang keras dan / atau berduri dengan menggenggamnya kuat-kuat di antara gigi mereka dan menggunakan satu tangan untuk memanipulasinya sampai ditemukan titik lemah, sehingga membuka bagian luar yang keras. Metode makan ini memungkinkan orangutan untuk memakan tumbuhan tertentu sebelum cukup matang untuk dimakan oleh spesies lain seperti gajah dan berbagai serangga.

REPRODUKSI

Reproduksi

Strategi pemuliaan orangutan didasarkan pada pemeliharaan beberapa orangutan berkualitas tinggi, dirawat dengan baik untuk anak-anak daripada produksi massal dengan kematian tinggi.

Ritual kawin

Betina yang reseptif secara seksual mencari dan meminta jantan dewasa berpipi (jantan dengan bantalan pipi). Selama ini, betina tertarik dengan panggilan panjang jantan. Orangutan jantan dan betina tinggal bersama hanya selama beberapa hari selama periode penerimaan seksual. Jantan pergi setelah betina hamil. Pasangan orangutan akan melakukan perjalanan bersama, berbagi makanan, dan tetap dekat selama masa pacaran singkat.

KELAHIRAN DAN PERAWATAN ANAK

Kehamilan

Masa gestasi atau kehamilan orangutan berlangsung sekitar delapan setengah bulan. Selama kehamilan, betina rentan terhadap kekeringan dan kondisi lain yang mempengaruhi persediaan makanan. Jika makanan tidak banyak, betina hamil bisa menjadi lemah.

Melahirkan

Umumnya, satu bayi diproduksi pada setiap kelahiran. Anak kembar jarang terjadi. Betina biasanya melahirkan di sarang mereka, yang seringkali lebih dari 30 meter di atas pohon. Sarang ini dibangun dengan hati-hati untuk mengakomodasi penambahan berat badan saat hamil dan untuk mencegah bayi baru lahir tergelincir melalui celah.

Induk orangutan adalah satu-satunya alat transportasi, dukungan, makanan, kenyamanan, keamanan bayi, dan seringkali menjadi sumber eksklusif untuk informasi dan pengalaman belajar penting.

Bayi & Anak

Bayi orangutan memiliki berat sekitar 1,5 kg saat lahir (cukup kecil untuk muat di telapak tangan manusia) dan sangat bergantung pada induknya. Bayi bahkan tidak bisa mengangkat kepalanya saat lahir. Setelah bayi lahir, induk orangutan membersihkannya dan mulai menyusui.

Kaki dan lengan bayi sangat kurus saat lahir. Otot mereka mulai berkembang begitu mereka mulai memanjat pohon. Bayi memiliki mata besar yang terbuka saat lahir. Mereka jarang ditutupi rambut, memiliki wajah keriput, dan tidak bergigi.

Perkembangan Bayi

Orangutan memiliki masa perkembangan bayi terlama dari semua kera besar. Ini biasanya dibagi menjadi tiga tahap.

Bayi (0-3 Tahun)

Segera setelah lahir, bayi belajar menggunakan jari untuk menggenggam dada ibu mereka. Genggaman bayi sangat kuat, mampu menopang berat tubuhnya hanya dengan tangan. Dua minggu setelah lahir, bayi biasanya sudah belajar cara duduk tegak dan menggunakan tangannya.

Bayi mulai makan buah lunak, selain menyusu, pada usia sekitar tiga bulan. Awalnya para ibu membantu menyiapkan makanan padat dengan cara menggilingnya dengan gigi mereka, kemudian memberikannya kepada anak-anaknya untuk dikunyah. Sekitar usia dua tahun, bayi bertransisi dari bergelantungan di dada ibu mereka menjadi naik di punggung mereka.

Remaja (3-7 Tahun)

Para ibu mulai menyapih (transisi dari menyusui ke makanan padat) sejak masih remaja, sekitar usia tiga sampai empat tahun. Meningkatnya kemandirian menyebabkan remaja terkadang bepergian sendirian. Para remaja tidak lagi berbagi sarang malam dengan ibunya dan mulai membangun sarang malam mereka sendiri. Sarang remaja tetap dekat dengan induknya dan seringkali berada di pohon yang sama. Pada usia sekitar empat tahun, remaja mulai mendaki dan mencari makanan sendiri.

Remaja Dewasa (7-10 Tahun)

Setelah merdeka dari induknya, orangutan remaja dewasa akan sering melakukan perjalanan jauh sebelum menetap di wilayah jelajah permanen. Jantan akan melakukan perjalanan lebih jauh dari daerah jelajah induknya daripada betina, yang sering kali membangun daerah jelajah yang berdekatan.

Remaja dewasa betina sering tinggal bersama ibunya lebih lama dari pada remaja dewasa jantan. Jika sang ibu memiliki bayi lagi, remaja dewasa betina seringkali membantu ibunya merawat bayinya, mempelajari perilaku keibuan. Betina dianggap dewasa dengan kelahiran bayi pertama mereka. Ini biasanya terjadi antara usia 14 dan 16 tahun. Jantan dianggap dewasa dengan munculnya bantalan pipi, kantong tenggorokan, dan panggilan panjang yang berkembang. Ini biasanya berlangsung hingga usia 19 atau 20 tahun.

Interval Persalinan

Dengan investasi ibu yang tinggi untuk membesarkan anak, biasanya ada rentang waktu delapan hingga sepuluh tahun antara kelahiran. Karena betina umumnya hanya memiliki tiga sampai empat keturunan dalam hidup mereka, jantan mungkin terlibat dalam persaingan ketat untuk mendapatkan betina.

Sebagai hewan yang lambat berkembang biak, orangutan sangat rentan terhadap hilangnya populasi, karena mereka membutuhkan waktu puluhan tahun, bahkan berabad-abad untuk menggantikannya. Betina tetap subur sampai usia sekitar 30 tahun.

UMUR DAN PENYEBAB KEMATIAN

Umur

Orangutan bisa hidup lebih dari 40 tahun.

Predator

Selain aktivitas manusia, orangutan muda juga menjadi mangsa macan dahan, babi berjanggut, buaya, ular sanca, dan elang hitam.

Penyakit

Seperti kebanyakan kera besar, orangutan rentan terhadap banyak penyakit dan penyakit manusia.

Dampak Manusia

Kehilangan & Fragmentasi Habitat

Ancaman terbesar yang dihadapi orangutan saat ini adalah hilangnya / fragmentasi habitat dan perdagangan internasional produk yang mengandung bagian tubuh orangutan. Hilangnya habitat dan fragmentasi terjadi ketika lahan dibuka untuk berbagai tujuan termasuk pertanian, urbanisasi, dan konversi lahan untuk penggembalaan domestik.

Fragmentasi terjadi ketika habitat yang dulunya berkelanjutan dibagi menjadi beberapa fragmen terpisah, mengakibatkan terbatasnya kesempatan berkembang biak, berkurangnya sumber makanan, dan meningkatnya konflik manusia dengan satwa liar.

Salah satu penyebab utama hilangnya dan fragmentasi habitat di wilayah jelajah asli orangutan adalah konversi habitat hutan hujan menjadi perkebunan kelapa sawit. Minyak sawit merupakan salah satu jenis minyak nabati yang banyak ditemukan pada roti, kerupuk, keripik, margarin, sereal, kosmetik, dan sabun.

Baca Juga:  Mengenal Bonobo, Primata Paling Langka dan Cerdas

Karena hemat biaya (tidak harus melalui proses hidrogenasi) dan kurangnya lemak trans, minyak sawit telah menjadi standar industri. Selain itu, minyak sawit mengandung antioksidan alami yang tinggi dan stabil pada suhu tinggi, menjadikannya media yang disukai untuk menggoreng. Rasa minyak sawit yang hambar juga memunculkan rasa alami pada makanan. Minyak sawit ternyata telah menjadi begitu populer hingga saat ini diperkirakan dapat ditemukan di satu dari sepuluh produk yang ada di supermarket saat ini.

Hampir sembilan puluh persen ekspor minyak sawit dunia berasal dari perkebunan Malaysia dan Indonesia. Hutan hujan dataran rendah yang sama yang disukai oleh industri kelapa sawit adalah satu-satunya habitat orangutan yang tersisa. Beberapa laporan menunjukkan bahwa tanpa intervensi segera, perdagangan minyak sawit dapat menyebabkan punahnya satu-satunya kera besar di Asia, orangutan, dalam waktu 12 tahun.

Perdagangan Hewan Peliharaan

Bayi orangutan telah dikumpulkan untuk perdagangan hewan peliharaan selama beberapa dekade. Karena ikatan ibu yang erat antara ibu dan bayi, ibu akan agresif melindungi anaknya. Seringkali ibu dibunuh untuk mengambil bayinya.

KONSERVASI

CITES

Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES) adalah perjanjian internasional yang dikembangkan pada tahun 1973 untuk mengatur perdagangan spesies satwa liar tertentu, termasuk orangutan. Semua subspesies orangutan diklasifikasikan sebagai Appendix I, yang mencantumkan spesies yang diidentifikasi sebagai terancam punah atau dalam bahaya kepunahan.

World Conservation Union (IUCN)

IUCN – The World Conservation Union adalah lembaga swadaya masyarakat yang didirikan pada tahun 1948 yang mendukung pelestarian sumber daya alam liar. Daftar Merah IUCN telah mengklasifikasikan orangutan sebagai terancam punah di semua bagian wilayah jelajahnya. Subspesies Sumatera terdaftar sebagai sangat terancam punah oleh IUCN.

Great Ape Conservation Act

Kongres Amerika Serikat mengeluarkan Great Ape Conservation Act (Undang-Undang Konservasi Kera Besar) HR 4320 pada bulan Oktober 2000. Undang-undang ini memberikan dukungan finansial untuk proyek-proyek konservasi yang melindungi kera besar di alam liar.

Endangered Species Act

Endangered Species Act (Undang-Undang Spesies Terancam Punah) tahun 1973 memberikan perlindungan luas bagi spesies yang terancam punah di A.S. dan seluruh dunia. Berdasarkan undang-undang ini, ketentuan dibuat untuk daftar spesies, rencana pemulihan, dan penetapan habitat kritis. Bagian dari undang-undang ini adalah dasar untuk Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES).

Minyak Sawit Berkelanjutan

Kearifan konsumen dapat memiliki pengaruh yang kuat di pasar global dan merupakan salah satu cara terbaik untuk melindungi orangutan yang terancam punah. Saat membaca label produk, jika mengandung minyak sawit, inti sawit, palmitat, atau turunan kata lainnya, ada peluang untuk membantu melindungi orangutan yang terancam punah dengan hanya membeli produk yang mengandung minyak sawit yang diproduksi secara berkelanjutan.

The Roundtable for Sustainable Palm Oil (RSPO) adalah asosiasi yang mendorong pertumbuhan dan penggunaan minyak sawit berkelanjutan. Perusahaan yang tergabung dalam RSPO meyakinkan konsumen bahwa pembelian minyak sawit mereka berasal dari hutan yang produknya dipanen berdasarkan kelayakan ekonomi, sosial, dan lingkungan.

Produk Kehutanan Bersertifikat

Produk kehutanan bersertifikat meyakinkan konsumen bahwa pembelian kayunya berasal dari hutan yang produknya dipanen dengan cara yang melestarikan keanekaragaman hayati, membatasi degradasi pada tanah dan persediaan air, dan mendukung masyarakat lokal. Beberapa organisasi seperti Forest Stewardship Council dan Sustainable Forestry Initiative memberikan sertifikasi kehutanan untuk produk yang sesuai dengan standar kehutanan berkelanjutan global

Insentif Ekonomi

Insentif ekonomi melibatkan penyediaan keuntungan finansial untuk konservasi hewan dan lahan, pada dasarnya membuat konservasi menguntungkan bagi masyarakat lokal.

Ekowisata

Ekowisata adalah insentif ekonomi yang menggabungkan konservasi dengan pariwisata untuk memberi manfaat bagi masyarakat lokal.

Peningkatan Kesadaran Publik

Program pendidikan telah memicu minat lokal dan internasional untuk masalah konservasi. Program-program ini membantu mempersiapkan pemimpin konservasi masa depan untuk menghadapi masalah lingkungan dan merupakan salah satu cara terbaik untuk mengekang permintaan orangutan dalam perdagangan hewan peliharaan.

Organisasi Non-pemerintah (LSM)

Lembaga swadaya masyarakat (LSM) berfungsi sebagai perantara antara sumber daya ekonomi internasional dan nasional, pembuat kebijakan, peneliti, dan hewan. Organisasi-organisasi ini memberikan kesempatan bagi peneliti lapangan untuk berinteraksi dengan pembuat kebijakan untuk berbagi informasi mengenai pengelolaan konservasi dan penelitian lapangan.

The Great Ape Survival Project (GRASP)

The Great Ape Survival Project (GRASP) adalah kemitraan kolaboratif antara United Nations Environment Programme dan divisi Organisasi Pendidikan, Ilmiah, dan Budaya. Proyek ini bekerja untuk melindungi gorila, simpanse, bonobo, dan orangutan dengan bekerja sama dengan komunitas lokal untuk mengurangi kemiskinan, meningkatkan program kesadaran konservasi, dan dengan pemantauan populasi.

Taman Zoologi

Taman zoologi berkontribusi pada konservasi orangutan melalui penelitian, pendidikan publik, penggalangan dana, dan program pemuliaan terkelola. Mereka membantu menginspirasi hati dan pikiran publik dalam mengambil peran proaktif dalam pengelolaan lingkungan. Taman zoologi membantu menghubungkan orang dengan satwa liar eksotis dari seluruh dunia dan memberdayakan pengunjung untuk mengambil tindakan konservasi yang terinformasi dan penuh kasih.

Jajak pendapat publik tahun 2005 yang dilakukan oleh Harris Interactive® menemukan hal-hal berikut:

97% responden setuju bahwa kebun binatang dan akuarium memainkan peran penting dalam mendidik masyarakat tentang hewan yang mungkin tidak dapat mereka lihat.

96% setuju bahwa kebun binatang dan akuarium memberi orang informasi berharga tentang pentingnya hewan dan habitat.

93% setuju bahwa mengunjungi kebun binatang dan akuarium dapat menginspirasi tindakan konservasi yang dapat membantu hewan dan habitat.

93% setuju bahwa orang lebih cenderung peduli pada hewan jika mereka mempelajarinya di kebun binatang dan akuarium.

Program Pemuliaan Zoologi

Program pemuliaan zoologi memainkan peran penting dalam konservasi orangutan dengan meningkatkan variabilitas genetik spesies (gene pools). Semakin beragam kumpulan gen suatu spesies (jumlah potensial dari peluang berkembang biak yang tidak terkait), semakin sehat dan stabil populasinya. Populasi yang beragam secara genetik lebih cenderung bertahan melalui periode seleksi intensif dan kecil kemungkinannya untuk punah.

Dalam upaya kerja sama dengan lembaga AZA (Association of Zoos and Aquariums)) lainnya, Busch Gardens mengelola populasi orangutan secara dekat melalui program yang disebut Species Survival Plan (SSP), yang berfungsi untuk meningkatkan keragaman genetik populasi hewan yang dikelola.

Peran Taman Zoologi dalam Meningkatkan Kesadaran Publik

Taman zoologi menyebarkan informasi pendidikan dalam bentuk presentasi publik, kamp, ​​program pendidikan, kelompok wisata, literatur penelitian, dan pembelajaran berbasis web. Selain itu, banyak fasilitas zoologi berpartisipasi dalam konferensi nasional dan internasional, mempresentasikan makalah dan berbagi pengetahuan dan penelitian dengan rekan kerja dari seluruh dunia.

Apa yang Dapat Kita Lakukan?

Kita dapat membantu menyelamatkan orangutan dengan melindungi habitat hutan tempat mereka tinggal. Produk kehutanan bersertifikat meyakinkan konsumen bahwa pembelian kayunya berasal dari hutan yang produknya dipanen dengan cara yang melestarikan keanekaragaman hayati, membatasi degradasi pada tanah dan persediaan air, dan mendukung masyarakat lokal.

Beberapa organisasi seperti Forest Stewardship Council dan Sustainable Forestry Initiative memberikan sertifikasi “kehutanan bersertifikat” untuk produk yang memenuhi standar kehutanan berkelanjutan global. Dengan membeli produk kayu bersertifikat, kita turut membantu menyelamatkan banyak spesies yang terancam punah, termasuk orangutan, dengan melindungi habitat mereka.

Saat membaca label produk, jika mengandung minyak sawit, inti sawit, palmitat, atau turunan lain dari kata sawit, ada peluang untuk membantu melindungi orangutan dan lingkungan hutannya dengan memastikan perusahaan produk tersebut bersertifikat RSPO. Roundtable for Sustainable Palm Oil (RSPO) adalah asosiasi yang mendorong pertumbuhan dan penggunaan minyak sawit berkelanjutan. Perusahaan yang tergabung dalam RSPO meyakinkan konsumen bahwa pembelian minyak sawit mereka berasal dari hutan yang produknya dipanen berdasarkan kelayakan ekonomi, sosial, dan lingkungan.

Kita dapat membantu menyelamatkan satwa liar eksotis yang terancam punah dengan berinvestasi secara lingkungan di halaman belakang rumah kita sendiri. Mempelajari dan memahami satwa liar dan habitat lokal adalah batu loncatan untuk inisiatif konservasi global. Habitat satwa liar di halaman belakang adalah cara yang bagus untuk menarik satwa liar lokal seperti burung penyanyi dan kupu-kupu dan menyediakan tempat peristirahatan bagi mereka sepanjang tahun.

Selain menarik satwa liar dan meningkatkan daya tarik properti Anda, praktik berkebun yang ramah lingkungan membantu mengurangi bahan kimia, menghemat air, dan meningkatkan kualitas udara, air, dan tanah di seluruh lingkungan Anda. National Wildlife Federation memiliki program sertifikasi yang mengakui komitmen yang terlibat dalam menciptakan tempat bagi satwa liar di dunia modern.

Menciptakan habitat satwa liar di halaman belakang kita sendiri menumbuhkan apresiasi dan pemahaman terhadap satwa liar lokal dan lingkungan. Keterampilan ini kemudian dapat dikembangkan dan diterapkan pada pengelolaan lingkungan global di mana spesies yang terancam punah seperti orangutan dapat dilestarikan.