Fakta Orangutan Tapanuli yang Berada di Ambang Kepunahan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Fakta Orangutan Tapanuli yang Berada di Ambang Kepunahan

Orangutan Tapanuli (Pongo tapanuliensis) adalah spesies orangutan yang terbatas di wilayah Tapanuli Selatan di pulau Sumatera di Indonesia. Mereka adalah salah satu dari tiga spesies orangutan yang diketahui, bersama dengan orangutan Sumatera (P. abelii), yang ditemukan lebih jauh di barat laut pulau, dan orangutan Kalimantan (P. pygmaeus). Mereka dideskripsikan sebagai spesies berbeda pada tahun 2017. Pada tahun 2020, hanya ada sekitar 800 ekor dari spesies ini dan saat ini masuk dalam daftar spesies yang sangat terancam punah.

Gambar Orangutan Tapanuli

Taksonomi

Penemuan dan penamaan

Populasi orangutan yang terisolasi di daerah Batang Toru, Tapanuli Selatan, dilaporkan pada tahun 1939. Populasinya ditemukan kembali lewat ekspedisi ke daerah tersebut pada tahun 1997, tetapi kemudian tidak dikenali sebagai spesies yang berbeda. Pongo tapanuliensis diidentifikasi sebagai spesies yang berbeda, mengikuti studi filogenetik rinci pada tahun 2017.

Penelitian ini menganalisis sampel genetik dari 37 orangutan liar dari populasi di Sumatera dan Kalimantan dan melakukan analisis morfologi kerangka 34 pejantan dewasa. Holotipe spesies ini adalah kerangka utuh seekor jantan dewasa dari Batang Toru yang mati setelah dilukai penduduk setempat pada November 2013. Holotipe tersebut disimpan di Museum Zoologi Bogor.

Tengkorak dan gigi jantan Batang Toru berbeda secara signifikan dengan dua spesies orangutan lainnya. Perbandingan genom dari 37 orangutan yang menggunakan analisis komponen utama dan model genetik populasi juga menunjukkan bahwa populasi Batang Toru merupakan spesies terpisah.

Baca Juga:  Cara Mancing Hiu dan Kenali Jenis yang Boleh Ditangkap

Nama spesifiknya, tapanuliensis, serta nama umumnya, orangutan Tapanuli, merujuk pada Tapanuli, daerah perbukitan di Sumatera Utara tempat spesies tersebut hidup.

Filogeni

Perbandingan genetik menunjukkan bahwa orangutan Tapanuli menyimpang dari orangutan Sumatera sekitar 3,4 juta tahun yang lalu, dan menjadi lebih terisolasi setelah letusan Danau Toba yang terjadi sekitar 75.000 tahun yang lalu. Mereka terus melakukan kontak sporadis yang berhenti antara 10.000 dan 20.000 tahun yang lalu. Orangutan Tapanuli menyimpang dari orangutan Kalimantan sekitar 674.000 tahun yang lalu.

Orangutan dapat melakukan perjalanan dari Sumatera ke Kalimantan karena pulau-pulau tersebut dihubungkan oleh jembatan darat sebagai bagian dari Sundaland selama periode glasial baru-baru ini ketika permukaan laut jauh lebih rendah. Sebaran orangutan Tapanuli saat ini diperkirakan dekat dengan daerah tempat orangutan leluhur pertama kali memasuki wilayah yang sekarang menjadi Indonesia dari daratan Asia.

Deskripsi

Orangutan Tapanuli lebih mirip dengan orangutan Sumatera daripada orangutan Kalimantan dalam bentuk tubuh dan warna bulunya. Namun mereka memiliki rambut yang lebih kusut, kepala lebih kecil, dan wajah yang lebih datar dan lebar. Orangutan Tapanuli jantan dominan memiliki kumis yang menonjol dan bantalan pipi datar yang besar, yang dikenal sebagai flensa, yang tertutup bulu berbulu halus. Orangutan Tapanuli jantan dan betina memiliki janggut, tetapi pada orangutan Kalimantan, hanya jantan yang memilikinya. Orangutan Tapanuli berbeda dengan dua spesies orangutan lain yang ada dalam beberapa ciri khusus:

  • Gigi taring atas mereka lebih besar;

  • Mereka memiliki kedalaman wajah yang lebih dangkal;

  • Tabung timpani mereka lebih pendek;

  • Mereka memiliki sendi mandibula yang lebih pendek;

  • Mereka memiliki baris gigi seri rahang atas yang lebih sempit;

  • Jarak langit-langit pada molar pertama lebih sempit;

  • Ada panjang horizontal yang lebih kecil antara simfisis mandibula;

  • Mereka memiliki torus inferior yang lebih kecil; dan

  • Lebar ramus asenden yang terletak di rahang bawah.

Baca Juga:  Hewan Berkaki Empat, Quadrupeds dan Contohnya

Saat membandingkan orangutan Tapanuli dengan Pongo abelii, orangutan Tapanuli memiliki fossa suborbital yang lebih dalam, lobang berbentuk segitiga berbentuk segitiga, dan profil wajah yang lebih bersudut.

Perilaku

Panggilan nyaring jarak jauh orangutan Tapanuli jantan memiliki frekuensi maksimum yang lebih tinggi daripada orangutan Sumatera  dan berlangsung lebih lama dan memiliki denyut lebih banyak dibandingkan orangutan Kalimantan. Makanan mereka juga unik, mengandung barang-barang yang tidak biasa seperti ulat dan tumbuhan runjung.

Orangutan Tapanuli dianggap hanya arboreal karena para ilmuwan belum pernah melihat mereka turun ke tanah selama lebih dari 3.000 jam pengamatan. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh keberadaan harimau Sumatera di daerah tersebut.

Habitat dan sebaran

Orangutan Tapanuli hidup di hutan tropis dan subtropis lembab berdaun lebar yang terletak di sebelah selatan Danau Toba di Sumatera. Keseluruhan spesies ditemukan di area seluas sekitar 1.000 km2 pada ketinggian dari 300 hingga 1.300 meter. Orangutan Tapanuli dipisahkan dari spesies orangutan lainnya di pulau itu, orangutan Sumatera, hanya sejauh 100 km.

Baca Juga:  10 Hewan Khas yang Bisa Kamu Temui di Vietnam

Konservasi

Dengan kurang dari 800 ekor terbatas pada area seluas sekitar 1.000 km2, orangutan Tapanuli adalah kera besar terlangka. Mereka terdaftar sebagai spesies yang terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) karena perburuan, konflik dengan manusia, perdagangan satwa liar ilegal, perusakan habitat yang merajalela untuk pertanian skala kecil, pertambangan dan bendungan pembangkit listrik tenaga air yang diusulkan, pembangkit listrik tenaga air Batang Toru proyek, di daerah dengan kepadatan orangutan tertinggi, yang dapat mempengaruhi hingga 10% dari habitatnya yang sudah berkurang dan merusak koridor penting satwa liar.

Ahli konservasi memperkirakan penurunan 83% dalam tiga generasi (75 tahun) jika tindakan dan praktik konservasi yang diperlukan tidak diterapkan. Depresi perkawinan sedarah kemungkinan besar disebabkan oleh ukuran populasi yang kecil dan kisaran yang terfragmentasi. Hal ini didukung oleh genom kedua individu orangutan Tapanuli yang menunjukkan tanda-tanda perkawinan sedarah.

Pada Agustus 2019, kelompok lingkungan Swiss PanEco, yang merupakan mitra dalam Program Konservasi Orangutan Sumatera, membatalkan penolakan sebelumnya terhadap bendungan tersebut, beberapa bulan setelah memecat beberapa peneliti yang menentang strategi baru tersebut.