Okapi, Si Jerapah Zebra yang Sangat Unik dan Langka - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Okapi, Si Jerapah Zebra yang Sangat Unik dan Langka

Okapi, juga dikenal sebagai jerapah hutan, jerapah Kongo, atau jerapah zebra, adalah mamalia artiodactyl yang berasal dari timur laut Republik Demokratik Kongo di Afrika Tengah. Meskipun okapi memiliki marking bergaris yang mengingatkan kita pada zebra, okapi paling dekat hubungannya dengan jerapah. Faktanya, okapi dan jerapah adalah satu-satunya anggota keluarga Giraffidae yang masih hidup.

Okapi

Okapi tingginya 1,5 meter sebahu dan memiliki panjang tubuh sekitar 2,5 meter. Bobotnya berkisar antara 200 hingga 350 kg. Mereka memiliki leher panjang serta telinga besar yang fleksibel. Bulunya berwarna coklat hingga coklat kemerahan, sangat kontras dengan garis-garis putih horizontal dan cincin di kaki serta pergelangan kaki putih. Okapi jantan memiliki tonjolan pendek seperti tanduk yang berbeda di kepala mereka yang disebut ossicones (yang memiliki fitur yang mirip dengan ossicones pada jerapah dalam hal pembentukan, struktur, dan fungsi), panjangnya kurang dari 15 cm. Betina memiliki ulir rambut dan tidak memiliki ossicone.

Okapi utamanya adalah diurnal, tetapi mungkin aktif selama beberapa jam di dalam kegelapan. Mereka pada dasarnya suka menyendiri dan hanya berkumpul untuk berkembang biak. Okapi adalah herbivora. Mereka memakan dedaunan dan kuncup pohon, rumput, pakis, buah-buahan, serta jamur.

Rut pada jantan dan estrus pada betina (siklus berahi) tidak bergantung pada musim. Di penangkaran, siklus estrus berulang setiap 15 hari. Masa kehamilan berlangsung selama sekitar 440 hingga 450 hari, setelah itu biasanya satu anak akan lahir. Para okapi remaja dijaga dalam persembunyian dan menyusui jarang dilakukan. Okapi remaja mulai memakan makanan padat sejak tiga bulan dan penyapihan dilakukan pada enam bulan.

Okapi menghuni hutan kanopi di ketinggian 500-1.500 meter. Mereka endemik di hutan tropis Republik Demokratik Kongo, di mana mereka hidup di wilayah tengah, utara, dan timur. International Union for the Conservation of Nature and Natural Resources mengklasifikasikan okapi sebagai spesies yang terancam punah.

Ancaman utama okapi meliputi hilangnya habitat karena penebangan hutan dan pemukiman manusia. Perburuan ekstensif untuk daging dan kulit hewan liar serta penambangan ilegal juga menyebabkan penurunan populasi okapi. Proyek Konservasi Okapi didirikan pada tahun 1987 yang bertujuan untuk melindungi populasi okapi.

Etimologi dan taksonomi

Meskipun okapi tidak dikenal di dunia Barat hingga abad ke-20, okapi mungkin telah digambarkan sejak awal abad kelima SM di fasad Apadana di Persepolis, hadiah dari prosesi Ethiopia ke kerajaan Achaemenid.

Selama bertahun-tahun, orang Eropa di Afrika telah mendengar tentang seekor binatang yang mereka sebut unicorn Afrika. Hewan itu menjadi perhatian besar Eropa melalui spekulasi tentang keberadaannya yang ditemukan dalam laporan pers yang meliput perjalanan Henry Morton Stanley pada tahun 1887.

Dalam perjalanannya menjelajahi Kongo, Stanley menyebutkan sejenis keledai yang oleh penduduk asli disebut atti, yang kemudian diidentifikasi oleh para sarjana. sebagai okapi. Penjelajah mungkin telah melihat pemandangan sekilas dari punggung belang saat hewan itu melarikan diri melalui semak-semak, yang mengarah ke spekulasi bahwa okapi adalah sejenis zebra hutan hujan.

Ketika komisaris khusus Inggris di Uganda, Sir Harry Johnston, menemukan beberapa penduduk pigmi di Kongo diculik oleh seorang pemain sandiwara untuk dipamerkan, dia menyelamatkan mereka dan berjanji untuk mengembalikan mereka ke rumah mereka. Orang pigmi menjawab rasa penasaran Johnston tentang hewan yang disebutkan dalam buku Stanley. Johnston bingung dengan jejak okapi yang ditunjukkan penduduk asli padanya; dia mengira akan mengikuti jejak sejenis kuda penghuni hutan, tapi jejak itu berupa binatang berkuku terbelah.

Meskipun Johnston tidak melihat okapi sendiri, dia berhasil mendapatkan potongan kulit bergaris dan akhirnya tengkorak. Dari tengkorak ini, okapi dengan tepat diklasifikasikan sebagai kerabat jerapah; pada tahun 1901, spesies ini secara resmi dikenal sebagai Okapia johnstoni.

Okapia johnstoni pertama kali digambarkan sebagai Equus johnstoni oleh ahli zoologi Inggris Philip Lutley Sclater pada tahun 1901. Nama generik Okapia berasal dari nama Mbuba okapi atau nama Lese Karo terkait o’api, sedangkan nama spesifiknya (johnstoni) adalah pengakuan Johnston, yang pertama kali memperoleh spesimen okapi untuk sains dari Hutan Ituri. Sisa karkas kemudian dikirim ke London oleh Johnston dan menjadi liputan media pada tahun 1901.

Pada tahun 1901, Sclater mempresentasikan lukisan okapi di hadapan Zoological Society of London yang menggambarkan fitur fisiknya dengan sangat jelas. Banyak kebingungan muncul mengenai status taksonomi hewan yang baru ditemukan ini. Sir Harry Johnston sendiri menyebutnya sebagai Helladotherium atau kerabat jerapah punah lainnya.

Baca Juga:  60 Fakta Menakjubkan Tentang Zebra Si Hewan Eksotis

Berdasarkan uraian okapi oleh orang pigmi yang menyebutnya sebagai “kuda,” Sclater menamai spesies tersebut Equus johnstoni. Selanjutnya, ahli zoologi Ray Lankester menyatakan bahwa okapi mewakili genus Giraffidae yang tidak diketahui, yang mereka ditempatkan dalam genusnya sendiri, Okapia, dan memberi nama Okapia johnstoni untuk spesies tersebut.

Pada tahun 1902, ahli zoologi Swiss Charles Immanuel Forsyth Major menyarankan penyertaan O. johnstoni dalam subfamili jerapah yang telah punah, Palaeotraginae. Namun spesies tersebut ditempatkan di subfamili Okapiinae sendiri oleh paleontolog Swedia Birger Bohlin pada tahun 1926, terutama karena kurangnya cingulum, fitur utama palaeotragids. Pada tahun 1986, Okapia akhirnya ditetapkan sebagai saudara genus Giraffa berdasarkan analisis kladistik. Dua genera bersama dengan Palaeotragus membentuk suku Giraffini.

Perkembangan

Anggota paling awal Giraffidae pertama kali muncul pada zaman Miosen awal di Afrika, setelah menyimpang dari climacoceratid yang seperti rusa artifisial. Jerapah menyebar ke Eropa dan Asia pada zaman Miosen tengah dalam radiasi pertama. Radiasi lain dimulai pada zaman Pliosen, tetapi dihentikan oleh penurunan keragaman pada Pleistosen.

Beberapa jerapah primitif yang penting ada kurang lebih pada masa Miosen (23-10 juta tahun yang lalu), termasuk Canthumeryx, Giraffokeryx, Palaeotragus, dan Samotherium. Menurut ahli paleontologi dan penulis Kathleen Hunt, Samotherium terpecah menjadi Okapia (18 juta tahun lalu) dan Giraffa (12 juta tahun lalu).

Namun J. D. Skinner berpendapat bahwa Canthumeryx memunculkan okapi dan jerapah melalui tiga genera terakhir dan bahwa okapi adalah bentuk yang masih ada dari Palaeotragus. Okapi kadang-kadang disebut sebagai fosil hidup karena telah ada sebagai spesies dalam periode waktu geologis yang lama, dan secara morfologis menyerupai bentuk yang lebih primitif (misalnya Samotherium).

Pada tahun 2016, sebuah studi genetik menemukan bahwa nenek moyang jerapah dan okapi hidup sekitar 11,5 juta tahun yang lalu.

Karakteristik

Gambar okapi

Okapi adalah jerapah berukuran sedang, berdiri setinggi 1,5 meter sampai bahu. Panjang tubuh rata-ratanya adalah sekitar 2,5 meter dan beratnya berkisar antara 200 sampai 350 kg. Mereka memiliki leher yang panjang dan telinga yang besar dan fleksibel. Bulunya berwarna coklat hingga coklat kemerahan, sangat kontras dengan garis-garis horizontal putih dan cincin di kaki dan pergelangan kaki putih. Garis-garisnya yang mencolok membuatnya menyerupai zebra. Fitur ini berfungsi sebagai kamuflase yang efektif di tengah-tengah vegetasi yang lebat.

Wajah, tenggorokan, dan dada berwarna putih keabu-abuan. Kelenjar interdigital terdapat di keempat kaki dan sedikit lebih besar di kaki depan. Okapi jantan memiliki tanduk pendek yang tertutup rambut yang disebut ossicones, dengan panjang kurang dari 15 cm. Okapi menunjukkan dimorfisme seksual, dengan betina rata-rata lebih tinggi 4,2 cm, sedikit lebih merah, dan tidak memiliki tulang ossikon yang menonjol, namun memiliki lingkaran rambut.

Okapi menunjukkan beberapa adaptasi dengan habitat tropisnya. Sejumlah besar sel batang di retina membantu penglihatan pada malam hari dan sistem penciuman yang efisien hadir. Bula pendengaran yang besar memungkinkan indera pendengaran yang kuat. Rumus gigi okapi adalah 0.0.3.3 – 3.1.3.3. Gigi memiliki mahkota rendah dan cusped halus, dan memotong dedaunan lembut dengan efisien. Sekum dan usus besar yang besar membantu pencernaan mikroba, dan laju perjalanan makanan yang cepat memungkinkan pencernaan dinding sel yang lebih rendah daripada pada ruminansia lainnya.

Okapi dapat dengan mudah dibedakan dari kerabat terdekatnya yang masih ada, jerapah. Mereka jauh lebih kecil dan berbagi lebih banyak kemiripan eksternal dengan rusa dan babi hutan daripada dengan jerapah. Meskipun kedua jenis kelamin memiliki tanduk pada jerapah, hanya okapi jantan yang memiliki tanduk. Okapi memiliki sinus palatine besar, unik di antara jerapah.

Kesamaan morfologis yang dimiliki oleh jerapah dan okapi termasuk gaya berjalan yang serupa – keduanya menggunakan gaya berjalan mondar-mandir, melangkah bersamaan dengan bagian depan dan kaki belakang pada sisi tubuh yang sama, tidak seperti hewan berkuku lain yang berjalan dengan menggerakkan kaki bergantian di kedua sisi tubuh. Lidah hitam panjang (lebih panjang pada okapi) berguna untuk memetik tunas dan daun, serta untuk perawatan.

Ekologi dan perilaku

Okapi terutama diurnal, tetapi mungkin aktif selama beberapa jam dalam kegelapan. Mereka pada dasarnya menyendiri, berkumpul hanya untuk berkembang biak. Mereka memiliki wilayah jelajah yang tumpang tindih dan biasanya terjadi pada kepadatan sekitar 0,6 hewan per kilometer persegi. Wilayah jelajah jantan rata-rata 13 km persegi, sedangkan wilayah jelajah betina rata-rata 3-5 km persegi.

Jantan bermigrasi terus menerus, sementara betina tidak banyak bergerak. Jantan sering menandai wilayah dan semak-semak dengan urin mereka, sedangkan betina menggunakan tempat buang air besar umum. Perawatan adalah praktik yang umum, difokuskan pada daun telinga dan leher. Okapi sering menggosokkan lehernya ke pohon, meninggalkan eksudat coklat.

Baca Juga:  Mengenal Fakta Unta Dromedary atau Unta Arab / Unta Somalia

Jantan melindungi wilayahnya, tetapi memungkinkan betina melewati domain untuk mencari makan. Jantan mengunjungi wilayah jelajah betina saat kawin. Meski umumnya tenang, okapi bisa menendang dan menanduk dengan kepala untuk menunjukkan agresi. Karena pita suara tidak berkembang dengan baik, komunikasi vokal dibatasi pada tiga suara – “chuff” (panggilan kontak yang digunakan oleh kedua jenis kelamin), “erangan” (oleh betina selama ritual kawin), dan “bleat” (oleh bayi yang sedang stres).

Individu mungkin terlibat dalam respons Flehmen, ekspresi visual di mana hewan itu meringkuk ke belakang bibir atasnya, menampilkan gigi, dan menghirup melalui mulut selama beberapa detik. Macan tutul adalah predator alami utama okapi.

Makanan

Okapi adalah herbivora, memakan daun dan kuncup pohon, rumput, pakis, buah-buahan, dan jamur. Mereka unik di Hutan Ituri karena mereka adalah satu-satunya mamalia yang diketahui hanya memakan tumbuh-tumbuhan bawah, di mana mereka menggunakan lidah sepanjang 18 inci untuk secara selektif mencari tanaman yang cocok. Lidah juga digunakan untuk merawat telinga dan mata mereka.

Mereka lebih suka mencari makan di celah-celah pohon. Okapi diketahui memangsa lebih dari 100 spesies tumbuhan, beberapa di antaranya diketahui beracun bagi manusia dan hewan lainnya. Analisis feses menunjukkan bahwa tidak satupun dari 100 spesies tersebut mendominasi makanan okapi. Makanan pokok terdiri atas semak dan liana. Unsur utama dari makanan adalah spesies berkayu, dikotil; tumbuhan monokotil tidak dimakan secara teratur. Di hutan Ituri, okapi memakan terutama dari famili tumbuhan Acanthaceae, Ebenaceae, Euphorbiaceae, Flacourtiaceae, Loganiaceae, Rubiaceae, dan Violaceae.

Reproduksi

Okapi betina menjadi dewasa secara seksual pada usia sekitar satu setengah tahun, sedangkan okap jantan mencapai kematangan setelah dua tahun. Birahi pada jantan dan betina tidak bergantung pada musim. Di penangkaran, siklus estrus berulang setiap 15 hari. Jantan dan betina memulai ritual perkawinan dengan mengitari, mencium, dan menjilat satu sama lain. Jantan menunjukkan minatnya dengan menjulurkan lehernya, menggelengkan kepala, dan menjulurkan satu kaki ke depan. Ini diikuti dengan pemasangan dan kopulasi.

Masa kehamilan sekitar 440 sampai 450 hari, setelah itu biasanya satu anak lahir, dengan berat 14-30 kg. Ambing betina hamil mulai bengkak 2 bulan sebelum bersalin, dan cairan vulva dapat terjadi. Proses bersalin memakan waktu 3-4 jam, dan betina berdiri selama periode ini, meskipun dia dapat beristirahat selama interval singkat. Sang ibu akan makan setelah melahirkan dan merawat bayi secara ekstensif. ASI-nya sangat kaya protein dan rendah lemak.

Seperti pada hewan pemamah biak lainnya, bayi dapat berdiri dalam waktu 30 menit setelah lahir. Meski umumnya mirip dengan hewan dewasa, anak okapi yang baru lahir memiliki bulu mata palsu, surai punggung panjang, dan rambut putih panjang di belang. Fitur-fitur ini berangsur-angsur menghilang dan digantikan oleh tampilan umum dalam waktu satu tahun.

Para remaja dirawat di tempat persembunyian, dan menyusui jarang dilakukan. Anak okapi diketahui tidak buang air besar selama satu atau dua bulan pertama kehidupan, yang dihipotesiskan dapat membantu menghindari deteksi predator dalam fase kehidupan mereka yang paling rentan.

Tingkat pertumbuhan anak okapi cukup tinggi pada beberapa bulan pertama kelahiran, setelah itu secara bertahap menurun. Remaja mulai makan makanan padat sejak usia 3 bulan dan penyapihan dilakukan pada usia 6 bulan. Perkembangan tanduk pada jantan membutuhkan waktu 1 tahun setelah lahir. Umur khas okapi adalah 20-30 tahun.

Persebaran dan habitat

Okapi adalah hewan endemik di Republik Demokratik Kongo, di mana mereka berada di utara dan timur Sungai Kongo. Ini berkisar dari Taman Nasional Maiko ke utara hingga hutan hujan Ituri, kemudian melalui lembah sungai Rubi, Danau Tele, dan Ebola di barat dan Sungai Ubangi lebih jauh ke utara. Populasi yang lebih kecil ada di barat dan selatan Sungai Kongo. Hal serupa juga terjadi di daerah Wamba dan Epulu. Mereka punah di Uganda.

Okapi mendiami hutan kanopi di ketinggian 500-1.500 meter. Mereka kadang-kadang menggunakan daerah tergenang musiman, tetapi tidak ada di hutan galeri, hutan rawa, dan habitat yang terganggu oleh pemukiman manusia. Di musim hujan, okapi mengunjungi inselberg berbatu yang menawarkan hijauan yang tidak biasa di tempat lain. Hasil penelitian yang dilakukan pada akhir 1980-an di hutan campuran Cynometra menunjukkan bahwa kepadatan populasi okapi rata-rata 0,53 ekor per kilometer persegi. Pada tahun 2008, mereka tercatat ada di Taman Nasional Virunga.

Status

Ancaman dan konservasi

IUCN mengklasifikasikan okapi sebagai spesies yang terancam punah. Mereka sepenuhnya dilindungi di bawah hukum Kongo. Suaka Margasatwa Okapi dan Taman Nasional Maiko mendukung populasi okapi yang signifikan, meskipun penurunan jumlahnya terus-menerus terjadi karena beberapa ancaman. Area kemunculan lainnya adalah Suaka Berburu Rubi Tele dan Cagar Alam Abumombanzi.

Baca Juga:  8 Fakta Unik Tentang Lumba-Lumba yang Mengagumkan

Ancaman utama meliuti hilangnya habitat karena penebangan dan pemukiman manusia. Perburuan ekstensif untuk diambil daging dan kulitnya serta penambangan ilegal juga telah menyebabkan penurunan populasi. Ancaman yang muncul belakangan ini adalah adanya kelompok bersenjata ilegal di sekitar kawasan lindung, menghambat aksi konservasi dan pemantauan.

Sejumlah kecil populasi ada di utara Taman Nasional Virunga, tetapi tidak memiliki perlindungan karena adanya kelompok bersenjata di sekitarnya. Pada bulan Juni 2012, sekelompok pemburu menyerang markas besar Suaka Margasatwa Okapi, menewaskan enam penjaga dan staf lainnya serta 14 okapi di pusat penangkaran mereka.

Proyek Konservasi Okapi, didirikan pada tahun 1987, bekerja untuk konservasi okapi serta pertumbuhan masyarakat adat Mbuti. Pada November 2011, Pusat Konservasi White Oak dan Kebun Binatang dan Taman Jacksonville menyelenggarakan pertemuan internasional Rencana Kelangsungan Hidup Spesies Okapi dan Program Spesies Terancam Punah Eropa Okapi di Jacksonville, yang dihadiri oleh perwakilan dari kebun binatang dari AS, Eropa, dan Jepang. Tujuannya adalah untuk membahas pengelolaan okapi di penangkaran dan mengatur dukungan untuk konservasi okapi. Banyak kebun binatang di Amerika Utara dan Eropa saat ini memiliki okapi di penangkaran.

Okapi di kebun binatang

Sekitar 100 ekor okapi berada di kebun binatang Association of Zoos and Aquariums (AZA) yang terakreditasi. Populasi okapi dikelola di Amerika oleh Species Survival Plan, dari AZA program pemuliaan yang berfungsi untuk memastikan keragaman genetik dalam populasi penangkaran hewan langka, sedangkan EEP (European studbook) dan ISB (Global studbook) dikelola oleh Kebun Binatang Antwerp, yang merupakan kebun binatang pertama yang menampilkan Okapi (tahun 1919), serta salah satu yang paling berhasil dalam pembiakannya.

Kebun Binatang Bronx adalah kebun binatang pertama di Amerika Utara yang memamerkan okapi pada tahun 1937. Mereka memiliki salah satu program pengembangbiakan yang paling sukses, dengan 13 anak telah lahir sejak tahun 1991.

Kebun Binatang San Diego telah memamerkan okapi sejak tahun 1956 dan melahirkan okapi pertama mereka pada tahun 1962. Sejak saat itu, lebih dari 60 kelahiran telah terjadi di antara kebun binatang dan Taman Safari Kebun Binatang San Diego, dengan yang terbaru adalah Mosi, seekor anak okapi jantan yang lahir pada awal Agustus 2017 di Kebun Binatang San Diego.

Kebun Binatang Brookfield di Chicago juga memberikan kontribusi besar terhadap populasi okapi di kebun binatang terakreditasi. Kebun binatang ini telah melahirkan 28 ekor okapi sejak 1959.

Kebun Binatang Amerika Utara lainnya yang memamerkan dan membiakkan okapi antara lain Kebun Binatang Denver dan Kebun Binatang Gunung Cheyenne (Colorado); Kebun Binatang Houston, Kebun Binatang Dallas dan Kebun Binatang San Antonio (Texas); Kerajaan Satwa Disney, Kebun Binatang Miami, dan Kebun Binatang Taman Lowry Tampa (Florida); Kebun Binatang Los Angeles (California); Kebun Binatang Saint Louis (Missouri); Kebun Binatang Cincinnati dan Kebun Binatang Columbus (Ohio); Kebun Binatang Memphis (Tennessee); Kebun Binatang Maryland (Maryland) dan Kebun Binatang Sedgwick County dan Taman Margasatwa Tanganyika (Kansas); Kebun Binatang Taman Roosevelt (Dakota Selatan), Kebun Binatang Henry Doorly Omaha (Nebraska); dan Kebun Binatang Philadelphia (Philadelphia).

Di Eropa, kebun binatang yang memamerkan dan membiakkan okapi antara lain Kebun Binatang Madrid (Spanyol), Kebun Binatang Chester, Kebun Binatang London, Taman Margasatwa Yorkshire, Kebun Binatang Marwell, The Wild Place (Inggris Raya); Kebun Binatang Dublin (Irlandia); Kebun Binatang Berlin, Kebun Binatang Frankfurt, Kebun Binatang Wilhelma, Kebun Binatang Wuppertal, Kebun Binatang Cologne, Kebun Binatang Leipzig (Jerman) dan Kebun Binatang Antwerp (Belgia); Kebun Binatang Basel (Swiss); Kebun Binatang Kopenhagen (Denmark); Kebun Binatang Rotterdam, Taman Safari Beekse Bergen (Belanda) dan Kebun Binatang Dvůr Králové (Republik Ceko), Kebun Binatang Wrocław (Polandia); Bioparc Zoo de Doué, ZooParc de Beauval (Prancis); dan Kebun Binatang Lisbon (Portugal).

Sedangkan di wilayah Asia, hanya dua kebun binatang di Jepang yang memamerkan okapi, yaitu Kebun Binatang Ueno di Tokyo dan Zoorasia di Yokohama.

Nah itulah fakta-fakta menarik tentang okapi. Tentu amat sayang bila hewan secantik ini punah, oleh karena itu kita harus selalu ikut menjaga kelestariannya.