Tentang Monyet, Deskripsi dan Hubungannya dengan Manusia - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Tentang Monyet, Deskripsi dan Hubungannya dengan Manusia

Monyet adalah nama umum yang bisa merujuk pada kelompok atau spesies mamalia, sebagian, simian dari infraorder Simiiformes. Istilah tersebut diterapkan secara deskriptif pada kelompok primata, seperti keluarga monyet Dunia Baru dan monyet Dunia Lama. Banyak spesies monyet yang hidup di pohon (arboreal), meskipun ada spesies yang hidup terutama di tanah, seperti babun. Sebagian besar spesies juga aktif pada siang hari (diurnal). Monyet umumnya dianggap cerdas, terutama monyet Dunia Lama Catarrhini.

Monyet selfie

Simian dan tarsius muncul dalam haplorrhines sekitar 60 juta tahun yang lalu. Monyet Dunia Baru dan monyet catarrhine muncul di dalam simian sekitar 35 juta tahun yang lalu. Monyet Dunia Lama dan Hominoidea muncul di dalam monyet catarrhine sekitar 25 juta tahun yang lalu. Simian basal punah seperti Aegyptopithecus atau Parapithecus (35-32 juta tahun lalu), eosimiidea, dan kadang-kadang bahkan kelompok Catarrhini juga dianggap monyet oleh ahli primata.

Lemur, kukang, dan galagos bukanlah monyet; sebaliknya mereka adalah primata strepsirrhine. Seperti monyet, tarsius adalah primata haplorhine; namun mereka juga bukan monyet.

Kera muncul dalam “monyet” sebagai saudara dari Cercopithecidae di Catarrhini, jadi secara kladistik mereka juga monyet. Ada penolakan untuk secara langsung menyebut kera (dan juga manusia) sebagai monyet, jadi “monyet Dunia Lama” dapat diartikan sebagai Cercopithecoidea atau Catarrhini. Fakta bahwa kera adalah monyet telah disadari oleh Georges-Louis Leclerc, Comte de Buffon pada abad ke-18.

Monyet, termasuk kera, dapat dibedakan dari primata lain dengan hanya memiliki dua puting dada, penis terjumbai, dan kurangnya kumis sensorik.

Deskripsi

Karena kera telah muncul dalam kelompok monyet sebagai saudara dari monyet Dunia Lama, karakteristik yang menggambarkan monyet pada umumnya juga dimiliki oleh kera. Williams dkk menguraikan fitur evolusi, termasuk dalam pengelompokan induk, dibandingkan dengan primata lain seperti tarsius dan lemuriformes.

Ukuran monyet bervariasi dari marmoset kerdil, yang bisa sekecil 11 cm dengan ekor 17cm dan berat lebih dari 100 gram, hingga mandrill jantan yang panjangnya hampir 1 meter dan beratnya mencapai 36 kilogram. Ada yang arboreal (hidup di pepohonan) sementara yang lain hidup di sabana; makanan berbeda di antara berbagai spesies tetapi mungkin mengandung salah satu dari berikut: buah, daun, biji-bijian, kacang-kacangan, bunga, telur dan hewan kecil (termasuk serangga dan laba-laba).

Baca Juga:  Apa Saja Hewan Mamalia Air? Ini 10 Contohnya;

Beberapa karakteristik dibagi di antara kelompok; kebanyakan monyet Dunia Baru memiliki ekor yang dapat memegang sementara ekor monyet Dunia Lama memiliki ekor yang tidak dapat memegang atau tidak memiliki ekor yang terlihat sama sekali. Monyet Dunia Lama memiliki penglihatan warna trichromatic seperti pada manusia, sedangkan monyet Dunia Baru mungkin trikromatik, dikromatik, atau -seperti pada monyet owl dan galagos yang lebih besar- ​​monokromatik.

Meskipun monyet Dunia Baru dan Dunia Lama, seperti halnya kera, memiliki mata yang menghadap ke depan, wajah monyet Dunia Lama dan Dunia Baru terlihat sangat berbeda, meskipun sekali lagi, setiap kelompok memiliki beberapa ciri seperti jenis hidung, pipi, dan bokong.

Hubungan dengan manusia

Banyaknya spesies monyet memiliki hubungan yang bervariasi dengan manusia. Beberapa dipelihara sebagai hewan peliharaan, yang lain digunakan sebagai organisme model di laboratorium atau dalam misi luar angkasa. Mereka mungkin dibunuh dalam monkey drive (ketika mereka mengancam pertanian) atau digunakan sebagai hewan pembantu bagi penyandang cacat.

Di beberapa daerah, beberapa spesies monyet dianggap sebagai hama pertanian dan dapat menyebabkan kerusakan parah pada tanaman komersial dan subsisten. Hal ini dapat memiliki implikasi penting bagi konservasi spesies yang terancam punah, yang mungkin mengalami penganiayaan. Dalam beberapa kasus, persepsi petani tentang kerusakan mungkin melebihi kerusakan yang sebenarnya. Monyet yang terhabituasi dengan kehadiran manusia di lokasi wisata juga dapat dianggap sebagai hama karena menyerang wisatawan.

Dalam budaya populer, monyet adalah simbol kesenangan, kenakalan, dan kegembiraan.

Sebagai hewan pelayan bagi penyandang cacat

Beberapa organisasi melatih monyet capuchin sebagai hewan pembantu untuk membantu penyandang cacat dan penderita cedera tulang belakang yang parah atau gangguan mobilitas. Setelah disosialisasikan di rumah manusia sejak bayi, monyet menjalani pelatihan ekstensif sebelum ditempatkan bersama penyandang cacat. Di sekitar rumah, monyet membantu tugas sehari-hari seperti memberi makan, mengambil, memanipulasi benda, dan perawatan pribadi.

Baca Juga:  12 Hal Tentang Lemur yang Tak Anda Ketahui

Monyet pembantu biasanya dilatih di sekolah oleh organisasi swasta, membutuhkan waktu tujuh tahun untuk melatihnya, dan mampu bertahan selama 25-30 tahun (dua hingga tiga kali lebih lama dari anjing pemandu).

Pada tahun 2010, pemerintah federal AS merevisi definisi hewan pemandu di bawah Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika (ADA). Primata non-manusia tidak lagi diakui sebagai hewan pembantu di bawah ADA. Asosiasi Kedokteran Hewan Amerika tidak mendukung penggunaan primata non-manusia sebagai hewan pembantu karena masalah kesejahteraan hewan, potensi cedera serius pada manusia, dan risiko bahwa primata dapat menularkan penyakit berbahaya ke manusia.

Dalam eksperimen

Spesies monyet yang paling umum ditemukan dalam penelitian hewan adalah grivet, monyet rhesus, dan monyet pemakan kepiting, yang ditangkap secara liar atau dibiakkan. Mereka digunakan terutama karena penanganannya yang relatif mudah, siklus reproduksinya yang cepat (dibandingkan dengan kera), serta kemiripan psikologis dan fisik mereka dengan manusia.

Di seluruh dunia, diperkirakan bahwa antara 100.000 dan 200.000 primata non-manusia digunakan dalam penelitian setiap tahun, 64,7% di antaranya adalah monyet Dunia Lama, dan 5,5% adalah monyet Dunia Baru. Jumlah ini membentuk sebagian kecil dari semua hewan yang digunakan dalam penelitian. Antara tahun 1994 dan 2004 Amerika Serikat telah menggunakan rata-rata 54.000 primata non-manusia, sementara sekitar 10.000 primata non-manusia digunakan di Uni Eropa pada tahun 2002.

Di luar angkasa

Sejumlah negara telah menggunakan monyet sebagai bagian dari program penjelajahan ruang angkasa mereka, termasuk Amerika Serikat dan Prancis. Monyet pertama di luar angkasa adalah Albert II, yang terbang dengan roket V-2 yang diluncurkan AS pada tanggal 14 Juni 1949.

Sebagai makanan

Otak monyet disantap sebagai makanan lezat di beberapa bagian Asia Selatan, Afrika, dan Cina. Monyet kadang dimakan di beberapa bagian Afrika, di mana mereka bisa dijual sebagai “daging hewan liar.” Dalam hukum makanan Islam tradisional, memakan monyet itu dilarang.

Sastra

Sun Wukong (“Raja Kera”), tokoh yang menonjol dalam mitologi Tiongkok, adalah protagonis dalam novel klasik Tiongkok, Journey to the West alias Kera Sakti. Monyet lazim di banyak buku, program televisi, dan film. Serial televisi Monkey dan karakter sastra Monsieur Eek dan Curious George adalah contohnya.

Baca Juga:  Mengenal Hirola, Mamalia Pertama yang Kemungkinan Akan Lenyap

Secara informal, “monyet” dapat merujuk pada kera, terutama simpanse, owa, dan gorila. Penulis Terry Pratchett menyinggung perbedaan penggunaan ini dalam novel Discworld-nya, di mana Pustakawan Unseen University adalah orangutan yang menjadi sangat kejam jika disebut sebagai monyet. Contoh lain adalah penggunaan Simian dalam puisi Cina.

Monyet bersayap adalah karakter terkemuka dalam buku-buku Wizard of Oz karya L. Frank Baum dan dalam film tahun 1939 berdasarkan novel Baum tahun 1900 The Wonderful Wizard of Oz.

Agama dan ibadah

Monyet adalah simbol Tirthankara keempat dalam Jainisme, Abhinandananatha. Hanuman, dewa terkemuka dalam agama Hindu, adalah dewa monyet mirip manusia yang diyakini memberikan keberanian, kekuatan, dan umur panjang kepada orang yang memikirkannya atau Rama.

Dalam agama Buddha, monyet adalah inkarnasi awal Buddha, tetapi mungkin juga mewakili tipu daya dan keburukan. Metafora “pikiran monyet” Buddha Cina mengacu pada keadaan pikiran manusia yang gelisah dan tak tenang.

Sanzaru, atau tiga monyet bijak, dihormati dalam cerita rakyat Jepang; bersama-sama mereka mewujudkan prinsip pepatah untuk “tidak melihat kejahatan, tidak mendengar kejahatan, jangan berbicara jahat.”

Orang-orang Moche di Peru kuno menyembah alam. Mereka menekankan pada hewan dan sering kali menggambarkan monyet dalam karya seni mereka. Orang Tzeltal di Meksiko menyembah monyet sebagai inkarnasi dari nenek moyang mereka yang telah meninggal dunia.

Zodiak

Monyet adalah hewan kesembilan dalam siklus dua belas tahun yang muncul dalam zodiak Cina terkait dengan kalender Cina. Monyet akan muncul kembali sebagai tanda zodiak adalah pada tahun 2028 mendatang.