Monyet Patas: Penampilan, Makanan, Habitat, Perilaku, dll - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Monyet Patas: Penampilan, Makanan, Habitat, Perilaku, dll

Karena kakinya yang panjang, monyet patas memiliki penampilan yang semampai. Monyet dewasa memiliki mahkota coklat kemerahan yang mungkin menjadi abu-abu pada saat dewasa. Punggung dan panggulnya ditutupi dengan bulu kemerahan dengan bagian bawah berwarna putih atau krem. Hidungnya berwarna hitam dengan satu subspesies memiliki bercak putih di atasnya. Sebagian besar memiliki bercak putih bulu di atas mulut yang menyerupai kumis, tetapi satu subspesies memiliki bercak hitam. Ekor mereka melengkung saat berjalan. Garis hitam khas membentang dari telinga ke wajah.

Monyet Patas

Dengan berat 7-13 kg, seekor monyet patas jantan hampir dua kali lebih besar dari betina 4-7 kg. Kepala dan tubuh jantan berukuran 60-87,5 cm, sedangkan betina berukuran antara 48 dan 52 cm. Ekornya menambah panjang 63-72 cm untuk jantan dan 48-55 cm untuk betina.

Makanan

Monyet patas adalah seekor omnivora. Sebagian besar makanan mereka adalah polong, biji-bijian, empedu, getah, bunga, dan daun muda yang berasal dari pohon akasia. Ini dilengkapi dengan rumput, beri, biji-bijian dan buah-buahan. Sebagian besar porsi daging dari makanan mereka berasal dari serangga seperti jangkrik, tetapi mereka akan melengkapinya dengan telur, kadal, dan burung muda.

Baca Juga:  Tentang Unta Baktria, Unta Berpunuk Dua yang Sangat Besar

Getah akasia dilindungi semut. Monyet patas akan memakan getah dan semut saat diserang oleh semut. Ketika gigitan menjadi terlalu menyakitkan, mereka akan berhenti makan.

Fakta Monyet Patas

Nama ilmiah: Erythocebus patas

Status konservasi: Berisiko rendah

Bobot: Jantan: 7-13 kg; betina 4-7 kg

Panjang: Jantan: 60-87,5 cm; betina 48-52 cm

Masa hidup:  Liar: 17 tahun; Penangkaran: 24 tahun

Pola makan: Omnivora

Persebaran

Afrika adalah rumah asli monyet patas. Mereka berada di sabuk di seluruh Afrika dengan sudut berada di Sengal, Pantai Gading, Sudan dan Kenya. Populasi kera yang diperkenalkan ini ada di Puerto Rico.

Habitat

Monyet patas dapat ditemukan di padang rumput terbuka, sabana, hutan, hutan lembab, dan delta banjir.

Reproduksi

Musim kawin bervariasi menurut wilayah, baik Juni hingga September atau Oktober hingga Januari. Untuk menemukan pasangan, seekor betina akan berjongkok di depan pejantan dan menghembuskan kantong pipinya. Di luar pembiakan, perilaku ini juga dilakukan. Baik jantan maupun betina dapat terus kawin dengan beberapa pasangan lainnya.

Di akhir masa kehamilan, hidung semua hewan kecuali monyet patas timur berubah dari hitam menjadi putih. 5,5 bulan setelah kawin terjadi, seekor bayi akan lahir. Saat lahir mereka biasanya memiliki berat 504 gram.

Baca Juga:  8 Ciri atau Karakteristik Hewan Mamalia

Saat lahir mereka berwarna coklat tua atau hitam dengan wajah merah muda. Selama 7 bulan pertama bayi digendong oleh ibunya. Mereka mulai berjalan dengan ibu setelah berusia 3 bulan. 26% bayi tidak dapat melewati tahun pertama karena predasi, pembunuhan bayi, kematian ibu mereka, atau penculikan oleh kelompok lain.

Setelah sekitar 3 tahun, bayi jantan akan mulai berpencar dan mencari wilayah mereka sendiri atau bergabung dengan kelompok yang semuanya jantan. Kematangan seksual dicapai oleh jantan pada umur 5 tahun, sedangkan betina dapat kawin pada umur 3 tahun.

Perilaku

Predator monyet patas termasuk macan tutul, anjing domestik, cheetah, elang, hyena, serigala, elang martial, babon zaitun, simpanse, caracal, serval, dan anjing liar Afrika. Kematian yang tidak disengaja juga dapat terjadi karena gigitan ular puff adder.

Jika dihadapkan pada babun dan anjing mereka akan melarikan diri. Serigala dan kucing liar Afrika dikejar oleh sekelompok monyet. Kelompok itu akan berkumpul melawan macan tutul atau mengelilingi ular.

Monyet patas adalah hewan diurnal. Sebagian besar waktu mereka dihabiskan di darat untuk mencari makan. Mereka berangkat pagi-pagi sekali untuk mencari makanan dan akan melanjutkannya hingga matahari terbenam. Pada tengah hari mereka terkadang beristirahat dengan berbaring di pohon. Di malam hari mereka mencari sebuah pohon tempat mereka bisa tidur semalaman.

Baca Juga:  Badak Hitam, Hewan yang Nyaris Punah Namun Bangkit Lagi

Kelompok monyet patas berjumlah 8-71 ekor dengan rata-rata 15 ekor. Kelompok ini dapat terdiri atas semua jantan atau betina yang dipimpin oleh seekor jantan yang dominan. Perawatan rutin dilakukan di antara betina sepanjang hari. Jarang jantan berpartisipasi. Spesies ini sering bersuara tetapi cukup tenang. Mereka bisa membuat kicauan, cericit, batuk, mendengus, atau menjerit.

Fakta Menarik

  • Kemampuan monyet patas untuk mencapai kecepatan hingga 55km / jam menjadikan mereka primata tercepat di dunia.

  • Nama lain untuk monyet patas antara lain monyet merah, monyet militer, monyet hussar, monyet Sersan mayor, dan monyet menari.