Monyet Biru, Penampilan, Habitat, Persebaran, Pola Makan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Monyet Biru, Penampilan, Habitat, Persebaran, Pola Makan

Monyet biru atau diademed monkey (Cercopithecus mitis) adalah spesies monyet Dunia Lama asli Afrika Tengah dan Timur, mulai dari bagian atas lembah Sungai Kongo di timur hingga Retakan Afrika Timur dan selatan ke utara Angola dan Zambia. Ini kadang-kadang mencakup monyet Sykes, monyet perak, dan monyet emas sebagai subspesies.

Monyet biru

Subspesies

Beberapa subspesies yang dikenali:

Cercopithecus mitis botourlinii

Cercopithecus mitis elgonis – monyet biru Elgon

Cercopithecus mitis heymansi – monyet biru Sungai Lomami, ditemukan di Kongo

Cercopithecus mitis kolbi – Monyet Kolb, ditemukan di Kenya

Cercopithecus mitis mitis – Monyet Pluto, ditemukan di Angola

Cercopithecus mitis moloneyi – Monyet biru Moloney

Cercopithecus mitis opitsthosticus

Cercopithecus mitis schoutedeni – monyet biru Schouteden, ditemukan di Kongo

Cercopithecus mitis stuhlmanni – monyet biru Stuhlmann

Kadang-kadang, beberapa di antaranya telah dianggap sebagai spesies lengkap, dan subspesies tambahan dianggap valid, sementara yang lain tidak diakui oleh semua otoritas.

Deskripsi

Terlepas dari namanya, monyet biru tidak terlalu biru; mereka memiliki sedikit rambut di wajahnya, dan ini terkadang memberikan tampilan biru, tetapi tidak pernah memiliki penampilan biru cerah seperti mandrill, misalnya. Mereka umumnya berwarna zaitun atau abu-abu terlepas dari wajah (yang gelap dengan bercak pucat atau kekuningan di dahi – “diadem” dari mana spesies ini mendapatkan nama umumnya), topi kehitaman, kaki, dan kaki depan, dan bulu yang berwarna coklat, zaitun, atau abu-abu tergantung subspesiesnya.

Ukuran biasanya berkisar antara 50 hingga 65 cm, (tidak termasuk ekor, yang hampir sepanjang sisa hewan), dengan betina dengan berat sedikit di atas 4 kg dan jantan hingga 8 kg.

Baca Juga:  Fakta Tentang Monyet Laba-laba Coklat, Primata yang Sangat Langka

Ekologi

Habitat

Monyet biru ditemukan di hutan cemara dan hutan bambu pegunungan, dan sebagian besar hidup di kanopi hutan, jarang turun ke tanah. Mereka sangat bergantung pada area lembab dan teduh dengan banyak air. Mereka makan terutama buah dan daun, tetapi akan memakan beberapa invertebrata yang bergerak lebih lambat.

Mereka lebih suka tinggal di pohon tinggi, yang menyediakan makanan dan tempat berteduh, dan karena itu, seperti hampir semua guenon, menderita karena hilangnya habitat aslinya. Di mana perkebunan pinus menggantikan hutan alam, monyet dapat diperlakukan sebagai ancaman oleh rimbawan, karena kadang-kadang mereka mengupas kulit kayu dari pohon eksotik untuk mencari makanan atau kelembaban. Mereka juga diburu untuk daging hewan liar.

Makanan

Monyet biru memakan buah-buahan, buah ara, serangga, daun, ranting, dan bunga. Mereka terutama pemakan buah, dengan 50% makanan mereka terdiri atas buah, dengan daun atau serangga sebagai sumber protein utama mereka, dengan sisa makanan terdiri atas biji, bunga, dan jamur. Mereka jarang makan vertebrata. Mereka memakan berbagai tanaman, tetapi berkonsentrasi pada beberapa spesies, yang berarti kepadatan populasi mereka umumnya bergantung pada kekayaan dan keanekaragaman spesies tanaman.

Perilaku

Cercopithecus mitis bergabung dengan C. ascanius (monyet ekor merah) untuk perlindungan ekstra. Sistem sosial mereka terutama betina karena pejantan pergi begitu mereka dewasa. Pejantan memiliki sedikit atau tidak ada interaksi dengan yang muda. C. mitis sangat teritorial, sehingga pejantan muda harus segera pergi untuk mandiri.

Mereka menantang jantan dominan dari keluarga lain. Jika mereka mengalahkan jantan dominan, mereka mengambil alih kepemimpinan keluarga itu dan ini menawarkan tempat tinggal, sosialisasi, dan persediaan makanan bagi pejantan muda. C. mitis dikatakan sebagai monyet nomaden.

Baca Juga:  Apa Saja Hewan Mamalia Air? Ini 10 Contohnya;

Tatanan sosial

Monyet biru hidup dalam sistem sosial filopatrik betina di mana betina tinggal dalam kelompok kelahirannya, sedangkan monyet jantan menyebar begitu mereka mencapai usia dewasa. Akibatnya, kelompok monyet biru biasanya terdiri atas satu jantan dengan beberapa betina dan bayi, sehingga memunculkan masyarakat matrilinear. Kadang-kadang, jantan soliter diamati, yang mungkin sementara, setelah meninggalkan kelompok kelahiran mereka untuk mencari kelompok baru.

Hubungan sosial

Dalam masyarakat yang terikat betina ini, hanya 5-15% dari aktivitas monyet ini adalah interaksi sosial, dan interaksi sosial yang paling umum dalam sebuah kelompok adalah grooming dan bermain. Hubungan antara anggota kelompok bervariasi: bayi paling sering berinteraksi dengan teman sebayanya dan betina dewasa atau remaja dan jarang terlihat di dekat jantan dewasa.

Alloparenting adalah hal biasa di antara monyet biru. Pengasuh bayi yang paling umum adalah betina remaja, dan biasanya satu bayi digendong oleh sejumlah orang tua. Salah satu hipotesisnya adalah bahwa hal ini memungkinkan bayi untuk belajar bersosialisasi pada tahap awal kehidupan.

Hubungan betina-betina yang menarik ada di antara monyet biru. Hubungan ini diyakini dibentuk oleh ekologi makan mereka, yang pada gilirannya, dibentuk oleh persaingan antar kelompok dan dalam kelompok. Monyet biru betina menunjukkan persaingan yang kuat dan agresif antara kelompok dan antara spesies lain karena karakter teritorial mereka, tetapi ada persaingan yang lebih ringan meskipun lebih sering dalam kelompok.

Meskipun kepercayaan sebelumnya menyebut bahwa monyet biru tidak teritorial, penelitian yang lebih luas saat ini menunjukkan bahwa peneliti sebelumnya salah menafsirkan hasil karena interaksi sosial secara keseluruhan jarang terjadi. Selain itu, tingkat agonisme keseluruhan pada monyet biru sangat rendah.

Baca Juga:  Fakta Kehidupan Walrus Mamalia Bersirip Besar di Samudera

Konflik dalam kelompok ringan dan jarang terjadi karena betina menjauhkan diri dari satu sama lain dan mencari makan di tempat yang berbeda untuk menghindari persaingan. Meskipun monyet biru diyakini egaliter, penelitian yang diperluas saat ini menegaskan bahwa hierarki dominasi linier terjadi pada monyet biru betina, yang menjadi lebih jelas ketika sumber makanan langka.

Reproduksi

Sistem perkawinan adalah poligini, dengan ukuran dimorfisme seksual yang sesuai, karena jantan adalah jenis kelamin yang jauh lebih besar. Betina biasanya melahirkan setiap dua tahun, selama permulaan musim hujan yang hangat; usia kehamilan sekitar lima bulan, dan bayi lahir dengan bulu dan dengan mata terbuka. Ukuran kelompok berkisar dari 10 hingga 40 ekor, hanya berisi satu jantan dewasa. Mereka sering ditemukan berkelompok dengan spesies monyet lain seperti monyet ekor merah dan berbagai monyet colobus merah.

C. mitis jantan kawin dengan lebih dari satu betina, tetapi betina hanya kawin dengan satu jantan. Betina menarik jantan untuk kawin dengannya melalui bahasa tubuh. Mereka berkembang biak sepanjang tahun. Kelompok Grup dapat memiliki hingga 40 anggota dan betina biasanya membantu merawat semua anak, tidak hanya mereka sendiri.