Margay, Kucing Liar Amerika Latin yang Mempesona - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Margay, Kucing Liar Amerika Latin yang Mempesona

Margay (Leopardus wiedii) adalah kucing liar kecil asli Amerika Tengah dan Selatan. Mereka adalah kucing soliter dan nokturnal, hidup terutama di hutan primer yang selalu hijau dan gugur. Sampai tahun 1990-an, margay diburu secara ilegal untuk perdagangan satwa liar, yang mengakibatkan penurunan populasi yang besar. Sejak tahun 2008, margay telah terdaftar sebagai Hampir Terancam di Daftar Merah IUCN karena populasinya diperkirakan menurun karena hilangnya habitat setelah deforestasi.

Gambar Margay

Dalam deskripsi pertamanya, Schinz menamai margay Felis wiedii untuk menghormati Pangeran Maximilian dari Wied-Neuwied yang mengumpulkan spesimen ini di Brasil.

Karakteristik

Margay sangat mirip dengan ocelot yang lebih besar dalam penampilan, meskipun kepalanya sedikit lebih pendek, matanya lebih besar, dan ekor serta kakinya lebih panjang. Beratnya dari 2,6 hingga 4 kg dengan panjang tubuh 48 hingga 79 cm dan panjang ekor 33 hingga 51 cm. Tidak seperti kebanyakan kucing lain, betina hanya memiliki dua puting susu.

Bulunya berwarna coklat dan ditandai dengan banyak barisan roset coklat tua atau hitam dan guratan memanjang. Sisi bawah lebih pucat, mulai dari buff hingga putih, dan ekornya memiliki banyak pita gelap dan ujung hitam. Bagian belakang telinga berwarna hitam dengan tanda putih melingkar di tengahnya.

Margay utamanya adalah pemanjat yang jauh lebih terampil daripada kerabatnya, dan kadang-kadang disebut ocelot pohon karena kemampuannya ini. Sementara ocelot kebanyakan mengejar mangsa di tanah, margay mungkin menghabiskan seluruh hidupnya di pepohonan, melompat dan mengejar burung dan monyet melalui puncak pohon. Faktanya, mereka adalah satu dari hanya dua spesies kucing dengan kelenturan pergelangan kaki yang diperlukan untuk memanjat pohon dengan kepala lebih dulu (yang lainnya adalah macan dahan, meskipun kucing marble yang kurang dipelajari mungkin juga memiliki kemampuan ini).

Margay sangat lincah; pergelangan kakinya bisa berputar hingga 180 derajat, ereka bisa menggenggam cabang dengan baik menggunakan kaki depan dan belakangnya dan mampu melompat hingga setinggi 3,7 meter secara horizontal. Margay telah diamati menggantung dari cabang pohon hanya dengan satu kaki.

Baca Juga:  10 Jenis Tanaman yang Tidak Disukai Kucing

Persebaran dan habitat

Margay tersebar dari dataran rendah tropis di Meksiko melalui Amerika Tengah ke Brasil dan Paraguay. Di Meksiko mereka telah tercatat di 24 dari 32 negara bagian, mulai dari utara hingga dataran rendah pesisir dan Sierra Madres hingga ke utara hingga negara bagian perbatasan AS Coahuila, Nuevo Leon, dan Tamaulipas di timur dan selatan Sonora di barat. Tepi selatan jangkauannya mencapai Uruguay dan Argentina utara.

Mereka mendiami hampir secara eksklusif hutan lebat, mulai dari hutan tropis yang selalu hijau hingga hutan kering tropis dan hutan awan tinggi. Margay kadang-kadang juga ditemukan di perkebunan kopi dan kakao.

Satu-satunya catatan dari AS dikumpulkan beberapa saat sebelum tahun 1852 di dekat Eagle Pass, Maverick County, Texas dan saat ini dianggap punah di Texas. Sisa-sisa fosil dari margay telah dikumpulkan di deposit Pleistosen di Orange County, Texas di sepanjang Sungai Sabine dan diyakini telah tersebar di sebagian besar Texas selatan pada satu waktu.

Bukti fosil kucing margay atau margay telah ditemukan di Florida dan Georgia sejak zaman Pleistosen, menunjukkan bahwa mereka memiliki distribusi yang lebih luas di masa lalu.

Perilaku dan ekologi

Margay aktif di malam hari, tetapi juga telah diamati perburuan pada siang hari di beberapa daerah. Mereka lebih suka menghabiskan sebagian besar hidupnya di pohon, tetapi juga melakukan perjalanan di darat, terutama saat berpindah di antara area berburu. Pada siang hari, mereka bertumpu pada cabang atau rumpun liana yang relatif tidak dapat diakses.

Margay biasanya soliter dan hidup dalam wilayah jelajah seluas 11-16 km persegi. Mereka menggunakan tanda aroma untuk menunjukkan wilayahnya, termasuk penyemprotan urin dan meninggalkan bekas goresan di tanah atau di cabang. Semua vokalisasinya tampak dalam jarak pendek; mereka tidak memanggil jarak jauh.

Margay telah diamati meniru vokalisasi bayi tamarin pied (Saguinus bicolor) saat berburu. Ini merupakan pengamatan pertama dari predator neotropis yang menggunakan jenis mimikri ini.

Baca Juga:  Mengenali 16 Tingah Laku Kucing dan Artinya

Makanan

Karena margay sebagian besar aktif di malam hari dan secara alami jarang ditemukan di lingkungannya, sebagian besar penelitian makanan didasarkan pada kandungan lambung dan analisis feses. Kucing ini berburu mamalia kecil, termasuk monyet dan burung, telur, kadal, dan katak pohon. Mereka juga makan rumput, buah-buahan, dan tumbuh-tumbuhan lainnya, kemungkinan besar membantu pencernaan.

Sebuah laporan tahun 2006 tentang margay yang mengejar tupai di lingkungan alaminya menegaskan bahwa margay dapat berburu mangsanya seluruhnya di pohon. Namun margay terkadang berburu di tanah, dan dilaporkan memakan mangsa darat, seperti tikus tebu dan tikus belanda.

Reproduksi dan siklus hidup

Margay betina berada dalam estrus selama empat hingga sepuluh hari selama siklus 32 hingga 36 hari, di mana mereka menarik jantan dengan panggilan panjang dan mengerang. Jantan merespons dengan berteriak atau mengeluarkan suara gemetar, dan juga dengan cepat menggelengkan kepalanya dari satu sisi ke sisi lain, suatu perilaku yang tidak terlihat pada spesies kucing lainnya. Kopulasi berlangsung hingga enam puluh detik, dan serupa dengan kucing domestik; ini terjadi terutama di pohon, dan terjadi beberapa kali saat betina sedang berahi. Tidak seperti spesies felid lainnya, margay bukanlah ovulator yang diinduksi.

Kehamilan berlangsung sekitar 80 hari dan umumnya menghasilkan kelahiran anak kucing tunggal (sangat jarang, ada dua) biasanya antara bulan Maret dan Juni. Anak kucing memiliki berat 85 hingga 170 gram saat lahir. Mereka relatif besar untuk kucing kecil dan mungkin terkait dengan masa kehamilan yang lama. Anak kucing membuka mata mereka sekitar usia dua minggu, dan mulai makan makanan padat pada usia tujuh hingga delapan minggu. Margay mencapai kematangan seksual pada usia dua belas hingga delapan belas bulan dan telah dilaporkan hidup lebih dari 20 tahun di penangkaran.

Anak-anaknya menderita tingkat kematian 50%. Ditambah dengan masalah mereka berkembang biak di penangkaran, ini membuat prospek peningkatan populasi menjadi sangat sulit.

Taksonomi

Felis wiedii adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh Heinrich Rudolf Schinz pada tahun 1821 untuk spesimen zoologi dari Brasil. Felis macroura diusulkan oleh Maximilian von Wied pada tahun 1825 yang mendeskripsikan margay yang diperolehnya di hutan-hutan di sepanjang Sungai Mucuri di Brasil. Pada abad ke-20, beberapa spesimen tipe dideskripsikan dan diusulkan sebagai spesies atau subspesies baru:

  • Felis glaucula oleh Oldfield Thomas pada tahun 1903 adalah kulit dan tengkorak seekor kucing betina dewasa dari Jalisco di Meksiko tengah.

  • Felis wiedii vigens oleh Thomas pada tahun 1904 adalah kulit dan tengkorak seekor kucing jantan dewasa Igarapé-Assu dekat Pará di Brazil.

  • Felis pirrensis oleh Edward Alphonso Goldman pada tahun 1914 adalah kulit dan tengkorak seekor kucing betina dewasa dari Kana di Panama timur.

  • Margay glaucula nicaraguae oleh Joel Asaph Allen pada tahun 1919 adalah kulit dan tengkorak seekor kucing jantan dewasa Volcan de Chinandego di Nikaragua.

  • Felis glaucula oaxacensis dan F. g. yucatanicus oleh Edward William Nelson dan Goldman pada tahun 1931 adalah kulit dan tengkorak pejantan dewasa dari Cerro San Felipe di Oaxaca, dan kulit kucing betina dari Yucatan, Meksiko, masing-masing.

  • Felis wiedii cooperi oleh Nelson pada tahun 1943 adalah kulit kucing jantan dari Eagle Pass, Texas.

Baca Juga:  Pernah Mimpi Tentang Kucing? Ternyata Ini Artinya!

Hasil studi genetik sampel DNA mitokondria margay menunjukkan bahwa ada tiga kelompok filogeografi. Oleh karena itu, tiga subspesies saat ini dianggap taksa yang valid:

  • L. w. wiedii selatan Amazonas

  • L. w. vigens di utara Amazonas

  • L. w. glauculus di Amerika Tengah

Nama lokal

Dalam bahasa Spanyol margay dikenal sebagai gato tigre, tigrillo, caucel, maracayá, atau margay. Dalam bahasa Portugis mereka disebut gato-maracajá atau hanya maracajá. Dalam bahasa Guaraní, istilah mbarakaya awalnya hanya merujuk pada margay, tetapi sekarang juga digunakan untuk menyebut kucing rumahan.

Menarik sekali ya kucing liar yang satu ini!