Ciri-ciri Mandrill, Monyet Terbesar di Dunia - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Ciri-ciri Mandrill, Monyet Terbesar di Dunia

Mandrill (Mandrillus sphinx) adalah primata dari keluarga monyet Dunia Lama (Cercopithecidae). Meereka adalah salah satu dari dua spesies yang termasuk dalam genus Mandrillus, bersama dengan drill. Baik mandrill maupun drill pernah diklasifikasikan sebagai babun dalam genus Papio, tetapi sekarang mereka memiliki genus sendiri, Mandrillus. Meski secara dangkal terlihat seperti babun, mereka lebih dekat hubungannya dengan Cercocebus mangabey.

Gambar Mandrill

Mandrill ditemukan di Kamerun selatan, Gabon, Guinea Khatulistiwa, dan Kongo. Mandrill kebanyakan hidup di hutan hujan tropis dalam kelompok yang sangat besar. Mandrill memiliki pola makan omnivora yang sebagian besar terdiri atas buah-buahan dan serangga. Puncak musim kawin mereka pada Juli hingga September, dengan puncak kelahiran pada Desember hingga April.

Mandrill adalah monyet terbesar di dunia. Mandrill diklasifikasikan sebagai spesies rentan oleh IUCN.

Deskripsi

Mandrill memiliki bulu hijau zaitun atau abu-abu tua dengan pita kuning dan hitam serta perut putih. Wajahnya yang tidak berbulu memiliki moncong yang memanjang dengan beberapa ciri khas, seperti garis merah di tengah dan tonjolan biru yang menonjol di samping. Mereka juga memiliki lubang hidung dan bibir merah, janggut kuning, dan jambul putih. Daerah di sekitar alat kelamin dan anus berwarna-warni, yaitu merah, merah muda, biru, merah tua, dan ungu.

Mandrill juga memiliki ischial callosities berwarna merah muda pucat. Warna hewan lebih menonjol pada jantan dewasa yang dominan. Kedua jenis kelamin memiliki kelenjar dada, yang digunakan dalam komunikasi penciuman. Ini juga lebih menonjol pada jantan dewasa yang dominan. Jantan juga memiliki gigi taring yang lebih panjang daripada betina, yang masing-masing bisa mencapai 6,35 cm dan 1 cm.

Mandrill adalah salah satu mamalia yang paling dimorfik secara seksual karena seleksi seksual yang sangat kuat yang menguntungkan pejantan dalam ukuran dan warna. Jantan biasanya memiliki berat 19-37 kg, dengan berat rata-rata 32,3 kg. Betina beratnya kira-kira setengah dari berat jantan, antara 10-15 kg dan rata-rata 12,4 kg. Jantan yang sangat besar dapat memiliki berat hingga 54 kg, dengan laporan yang belum dikonfirmasi tentang mandrill yang sangat besar dengan berat 60 kg menurut Guinness Book of World Records.

Mandrill adalah monyet terberat yang masih hidup, bahkan agak melebihi babun terbesar seperti babun chacma dan babun zaitun dalam berat rata-rata, meskipun mempertimbangkan dimorfisme seksualnya yang lebih ekstrim, tetapi rata-rata mandrill memiliki panjang dan tinggi yang lebih pendek di bahu daripada spesies ini.

Baca Juga:  12 Hal Tentang Lemur yang Tak Anda Ketahui

Rata-rata jantan memiliki panjang 75-95 cm dan betina 55-66 cm, dengan tambahan ekor pendek 5-10 cm. Tinggi bahu saat merangkak dapat berkisar dari 45-50 cm pada betina dan 55-65 cm pada jantan. Dibandingkan dengan babun terbesar, mandrill memiliki struktur yang lebih mirip kera, dengan tubuh berotot dan kompak, lebih pendek, tungkai lebih tebal yang lebih panjang di depan dan hampir tidak berekor. Mandrill dapat hidup hingga 31 tahun di penangkaran. Betina mencapai kematangan seksual sekitar 3,5 tahun.

Warna

Mandrill tercatat sebagai hewan yang sangat berwarna menurut standar mamalia. Charles Darwin menulis dalam The Descent of Man: “tidak ada anggota lain di seluruh kelas mamalia yang diwarnai dengan cara yang begitu luar biasa seperti mandrill jantan dewasa.” Warna cerah dari mandrill memang tidak diproduksi secara konvensional (tidak ada mamalia yang diketahui memiliki pigmen merah dan biru), karena berasal dari difraksi cahaya pada serat kolagen wajah.

Ekologi dan aktivitas

Mandrill ditemukan terutama di Kamerun selatan, Guinea Ekuatorial, Kongo, dan Gabon. Wilayah persebaran mereka mungkin juga mencakup Nigeria. Sebarannya dibatasi oleh Sungai Sanaga di utara dan Sungai Ogooué dan Sungai Putih di timur. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa populasi mandrill di utara dan selatan sungai Ogooué sangat berbeda secara genetik sehingga menjadi subspesies yang terpisah.

Mandrill hidup di hutan hujan tropis. Mereka juga tinggal di hutan galeri yang berdekatan dengan sabana, serta hutan berbatu, hutan tepi sungai, area budidaya, hutan banjir, dan dasar sungai. Mandrill akan melintasi area rumput di dalam habitat hutan mereka.

Mandrill adalah omnivora. Mereka biasanya memakan tumbuhan, yang memakan lebih dari seratus spesies. Mereka lebih suka makan buah-buahan, tetapi juga akan makan daun, liana, kulit kayu, batang, dan serat. Mereka juga memakan jamur dan tanah.

Secara karnivora, mandril kebanyakan memakan invertebrata, terutama semut, kumbang, rayap, jangkrik, laba-laba, siput, dan kalajengking. Mereka juga akan memakan telur, dan bahkan vertebrata seperti burung, kura-kura, katak, landak, tikus, dan tikus. Mandrill kemungkinan akan memakan vertebrata yang lebih besar ketika mereka memiliki kesempatan, seperti bay duiker remaja dan antelop kecil lainnya.

Mangsa besar kemungkinan besar dibunuh dengan gigitan di tengkuk dengan gigi taring panjang rahang bawahnya. Satu studi menemukan bahwa makanan mandrill terdiri atas buah (50,7%), biji-bijian (26,0%), daun (8,2%), empulur (6,8%), bunga (2,7%), dan makanan hewani (4,1%), dengan makanan lain membentuk sisanya (1,4%).

Baca Juga:  6 Perbedaan Kera dan Monyet yang Perlu Kamu Ketahui

Mandrill dimangsa terutama oleh macan tutul. Predator tambahan yang diketahui menyerang baik dewasa dan muda termasuk elang mahkota dan ular piton Afrika. Mereka mungkin digigit dan dibunuh oleh Boomslang saat mereka secara tidak sengaja membangunkan ular berbisa tersebut.

Diperkirakan bahwa sebagian besar predator merupakan ancaman terutama bagi mandril muda, dengan kemungkinan penurunan predasi pada betina dewasa dan terutama jantan dewasa, yang mungkin kebal terhadap semua kecuali yang jarang disergap oleh macan tutul. Dalam sebuah penelitian di mana pasukan mandrill terkena rangsangan yang berkaitan dengan predator alami mereka, hanya macan tutul yang menyebabkan sebagian besar kelompok melarikan diri ke pohon.

Namun jantan yang besar dan dominan diamati berani merespon predator alami, bahkan macan tutul, dengan mondar-mandir sambil memamerkan gigi, umumnya menunjukkan agresi dan peran defensif yang mungkin mereka mainkan dalam keadaan seperti itu.

Mandrill kebanyakan terestrial tetapi mereka lebih arboreal daripada babun dan makan setinggi kanopi. Saat di atas tanah, Mandrill berjalan dengan quadrupedalism digitigrade (berjalan dengan jari-jari kaki dari keempat anggota badan). Saat berada di pepohonan, mereka sering bergerak dengan lompatan lateral.

Mandrill kebanyakan diurnal, dengan aktivitas yang berlangsung dari pagi hingga sore hari. Mereka tidur di pohon di tempat yang berbeda setiap malam. Mandrill telah diamati menggunakan alat; di penangkaran, mandril telah diamati menggunakan tongkat untuk membersihkan dirinya sendiri.

Perilaku dan reproduksi sosial

Mandrill tampaknya hidup dalam kelompok yang sangat besar dan stabil bernama hordes alias gerombolan. Sebuah gerombolan dapat berjumlah ratusan mandrill, mungkin rata-rata sekitar 615 ekor dan bisa mencapai 845 ekor. Sulit untuk memperkirakan secara akurat ukuran gerombolan mandrill di hutan, tetapi merekam gerombolan yang melintasi celah antara dua petak hutan atau melintasi jalan adalah cara yang dapat diandalkan untuk memperkirakan jumlah totalnya. Gerombolan terbesar yang dapat diverifikasi dengan cara ini berisi lebih dari 1.300 ekor di Taman Nasional Lopé, Gabon -kumpulan primata bukan manusia terbesar yang pernah tercatat.

Di alam liar, pejantan menyebar dan hanya mandril betina yang tersisa dalam kelompok kelahirannya. Ini menguntungkan betina untuk membangun hubungan yang kuat dengan kerabat mereka yang dapat memberikan dukungan selama konflik, keturunan yang lebih baik dan umur yang lebih panjang. Gerombolan ini terdiri atas betina dewasa dan keturunannya yang bergantung.

Pejantan menjalani gaya hidup menyendiri, dan memasuki gerombolan hanya ketika betina mau kawin, yang berlangsung tiga bulan setiap tahun. Kelompok bujangan yang semuanya jantan tidak diketahui keberadaannya. Musim kawin mandrill berlangsung dari bulan Juni hingga Oktober, saat pembengkakan alat kelamin betina terjadi.

Baca Juga:  Monyet Patas: Penampilan, Makanan, Habitat, Perilaku, dll

Mereka berkembang biak setiap dua tahun. Saat berkembang biak, jantan akan mengikuti dan menjaga betina yang berahi. Jantan dewasa ada dalam dua bentuk berbeda: jantan dominan berwarna cerah dan “gemuk” dan jantan bawahan yang lebih pucat dan “tidak gemuk.” Kedua jantan melakukan kawin, tetapi hanya pejantan dominan yang dapat menjadi bapak keturunan.

Jantan terkadang memperjuangkan hak kawin yang menghasilkan dominasi. Meskipun konflik jarang terjadi, konflik bisa mematikan. Mendapatkan dominasi, yaitu menjadi alpha male, menghasilkan “peningkatan volume testis, kemerahan pada kulit seksual di wajah dan genitalia, dan peningkatan sekresi kelenjar kutaneus sternal.” Ketika seekor jantan kehilangan dominasi atau status alfanya, hal yang sebaliknya terjadi, meskipun punggung birunya tetap cerah.

Ada juga penurunan dalam keberhasilan reproduksinya. Efek ini bertahap dan berlangsung selama beberapa tahun. Ketika bawahan kawin dengan betina, persaingan di antara mereka memungkinkan jantan yang dominan memiliki peluang lebih besar untuk menjadi ayah keturunannya, karena bawahan melebihi jumlah dominan 21 banding 1. Ada juga hierarki dominasi di antara betina, dengan keberhasilan reproduksi yang ditampilkan dalam interval antar kelahiran yang lebih pendek di antara angka-angka alfa ini dan awal reproduksi pada usia yang lebih awal.

Kelahiran mandrill terjadi dari bulan Januari hingga Mei. Sebagian besar kelahiran di Gabon terjadi pada musim hujan, dari Januari hingga Maret, dan kehamilan biasanya berlangsung selama 175 hari. Di penangkaran, 405 hari memisahkan setiap kelahiran. Bayi mandrill terlahir dengan bulu lahir hitam dan kulit merah muda. Betina melakukan sebagian besar tugas membesarkan anak-anak. Alloparenting ada dalam spesies ini, dengan kerabat betina yang merawat anaknya. Jantan meninggalkan kelompok kelahiran mereka ketika mereka berusia enam tahun dan tinggal di sepanjang batas kelompok sosial.

Status dan konservasi

Mandrill dianggap rentan dan dipengaruhi oleh deforestasi. Namun perburuan daging hewan liar adalah ancaman yang lebih langsung. Mandrill sangat terancam di Republik Kongo. Meski demikian, ada beberapa individu hasil penangkaran yang berhasil diperkenalkan kembali ke alam liar.