Informasi Tentang Macan Tutul Sri Lanka - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Informasi Tentang Macan Tutul Sri Lanka

Macan tutul Sri Lanka (Panthera pardus kotiya) adalah subspesies macan tutul yang endemik di Sri Lanka. Mereka pertama kali dijelaskan pada tahun 1956 oleh ahli zoologi Sri Lanka Paules Edward Pieris Deraniyagala. Sejak tahun 2008, macan tutul Sri Lanka telah terdaftar sebagai Terancam Punah di Daftar Merah IUCN. Populasi liar diperkirakan sekitar 700-950 individu pada tahun 2015.

Macan tutul Sri Lanka

Karakteristik

Macan tutul Sri Lanka memiliki bulu kuning kecoklatan atau berkarat dengan bintik-bintik hitam dan roset dekat, yang lebih kecil dari pada macan tutul India. Tujuh betina yang diukur pada awal abad ke-20 memiliki berat rata-rata 29 kg dan memiliki rata-rata panjang kepala-ke-tubuh 104 cm dengan ekor sepanjang 77,5 cm, yang terbesar adalah 114 cm dengan ekor sepanjang 84 cm; sebelas pejantan memiliki berat rata-rata 56 kg, yang terbesar adalah 77 kg dan berukuran 1,27 meter dengan panjang ekor 86 cm, yang terbesar adalah 142 cm dengan ekor sepanjang 97 cm.

Macan tutul Sri Lanka diduga berevolusi menjadi subspesies macan tutul yang agak besar, karena merupakan predator puncak tanpa persaingan dengan spesies kucing liar besar lainnya di negara tersebut. Pejantan besar mencapai hampir 100 kg beratnya.

Macan tutul melanistik jarang ditemukan. Hanya ada empat di penangkaran, dari Mawuldeniya, Pitadeniya dan Nallathanniya. Pada bulan Oktober 2019, Departemen Konservasi Margasatwa merekam rekaman langsung individu melanistik untuk pertama kalinya, dilaporkan mendokumentasikan empat hewan berbeda – satu betina, satu jantan, dan dua anaknya.

Persebaran dan habitat

Macan tutul Sri Lanka biasa hidup di semua habitat di seluruh pulau. Jenis habitat ini dapat dikategorikan secara luas menjadi:

  • Zona gersang dengan curah hujan <1.000 mm;

  • Zona kering dengan curah hujan 1.000–2.000 mm;

  • Zona basah dengan curah hujan> 2.000 mm.

Baca Juga:  Badak Hitam, Hewan yang Nyaris Punah Namun Bangkit Lagi

Di perbukitan tengah Sri Lanka, macan tutul telah tercatat di petak hutan, perkebunan teh, padang rumput, kebun rumah, perkebunan pinus, dan eukaliptus.

Ekologi dan perilaku

Sebuah penelitian di Taman Nasional Yala menunjukkan bahwa macan tutul Sri Lanka tidak lebih sosial daripada subspesies macan tutul lainnya. Mereka adalah pemburu soliter, kecuali betina yang masih muda. Kedua jenis kelamin tinggal di wilayah yang tumpang tindih dengan wilayah jantan yang tumpang tindih dengan wilayah yang lebih kecil dari beberapa betina, serta tumpang tindih dengan wilayah pejantan tetangga.

Mereka lebih suka berburu di malam hari, tetapi juga aktif saat fajar dan senja, serta siang hari. Mereka jarang mengangkut hasil buruan mereka ke pohon, yang kemungkinan besar disebabkan kurangnya persaingan dan relatif banyaknya mangsa. Karena macan tutul adalah predator puncak di Sri Lanka, mereka tidak perlu melindungi diri dari pemangsa lain.

Pada tahun 2001 hingga 2002, kepadatan macan tutul dewasa diperkirakan 17,9 individu per 100 km persegi di Blok I Taman Nasional Yala di zona gersang pesisir tenggara Sri Lanka. Blok ini mencakup 140 km persegi, berisi dataran pantai dan lubang air permanen buatan manusia dan alami, yang dikombinasikan memungkinkan kepadatan spesies mangsa yang sangat tinggi.

Macan tutul Sri Lanka berburu dengan diam-diam menguntit mangsanya, hingga berada dalam jarak serang dimana dia melepaskan semburan kecepatan untuk segera mengejar dan menerkam korbannya. Mangsa biasanya dihabisi dengan satu gigitan ke tenggorokan. Seperti kebanyakan kucing, mereka pragmatis dalam pilihan makanannya yang dapat mencakup mamalia kecil, burung, reptil, dan juga hewan yang lebih besar. Rusa tutul atau axis merupakan makanan utama di zona kering. Hewan tersebut juga memangsa sambar, kijang, babi hutan, dan monyet.

Baca Juga:  Fakta Harimau Malaya yang Hidupnya Terus Terancam

Tampaknya tidak ada musim atau puncak kelahiran, dengan kelahiran tersebar di beberapa bulan. Anakan biasanya terdiri atas dua hingga empat anak. Macan tutul bersimpatrik (hidup berdampingan) dengan beruang sloth Sri Lanka.

Ancaman

Kelangsungan hidup macan tutul Sri Lanka terancam karena hilangnya habitat dan fragmentasi terutama dengan beberapa tingkat perburuan langsung dan kematian langsung dan tidak langsung terkait macan tutul manusia yang terkait dengan macan tutul. Tiga individu terbunuh oleh perangkap jerat di kawasan konservasi Sinharaja, salah satunya dijejalkan dan dipajang di Museum Margasatwa Giritale.

Pada bulan Mei 2020, macan tutul lain yang terluka ditemukan dan diselamatkan di Lakshapana Estate di Nallathanniya, Hatton. Kemudian dibawa ke RS Hewan Randenigala untuk dirawat. Kemudian hewan tersebut dipindahkan ke Panti Transit Gajah di Udawalawa, di mana dia mati saat menerima perawatan. Jerat itu melukai lehernya.

Konservasi

Penelitian lebih lanjut tentang macan tutul Sri Lanka diperlukan agar tindakan konservasi apa pun menjadi efektif. Proyek Macan Tutul di bawah Wilderness and Wildlife Conservation Trust (WWCT) bekerja sama dengan Pemerintah Sri Lanka untuk memastikan hal ini terjadi. Sri Lanka Wildlife Conservation Society Sri Lanka juga akan melakukan beberapa penelitian. WWCT dilibatkan di seluruh pulau dengan pekerjaan yang ditargetkan sedang berlangsung di wilayah perbukitan tengah di mana fragmentasi habitat macan tutul terjadi dengan cepat.

Di penangkaran

Pada bulan Desember 2011, ada 75 macan tutul Sri Lanka yang ditangkap di kebun binatang di seluruh dunia. Dalam Program Spesies Terancam Punah Eropa, 27 pejantan, 29 betina, dan 8 individu tanpa kelamin dipelihara.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Singa? Inilah Daftar Makanannya

Signifikansi budaya

Nama lokal

Macan tutul dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai kotiya dan chiruthai. Panthera pardus kotiya adalah kotiyā yang sebenarnya.

Pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, kata ‘kotiya’ sering salah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “harimau” di media Sri Lanka karena informasi yang tidak benar diterima dari kepala Departemen Margasatwa di Sri Lanka saat itu. Dia diduga mengatakan bahwa “tidak ada kotiya (harimau) di Sri Lanka kecuali diviyā” salah menafsirkan P. p. kotiya sebagai “diviyā.”

Kata “diviyā” mengacu pada kucing liar kecil seperti “Handun Diviyā” atau “Kola Diviyā.” Kedua nama tersebut digunakan secara bergantian untuk kucing pemancing dan kucing berbintik-bintik berkarat. Idiom tradisional Sinhala seperti “perubahan di hutan tidak akan mengubah bintik-bintik kotiyā” menegaskan penggunaan tradisional ‘kotiyā ‘mengacu pada macan tutul dan bukan harimau.

Sebagai simbol

Harimau Pembebasan Tamil Eelam (Harimau Tamil) dalam bahasa sehari-hari dikenal oleh komunitas penutur bahasa Sinhala sebagai ‘Koti,’ bentuk jamak dari ‘Kotiyā’. Harimau Tamil telah memilih macan tutul Sri Lanka sebagai hewan nasional negara bagian Tamil Eelam dan Macan Chola sebagai benderanya. Sebuah tim sepak bola yang disebut tim sepak bola nasional Tamil Eelam yang bermain di ConIFA memiliki lambang macan tutul Sri Lanka.