Macan Tutul Persia, Hewan Buas dari Pegunungan Kaukasus - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Macan Tutul Persia, Hewan Buas dari Pegunungan Kaukasus

Macan tutul Persia, juga dikenal sebagai macan tutul Kaukasia, adalah populasi macan tutul Kaukasus di Kaukasus, Iran, Afghanistan, dan Asia Tengah. Macan tutul Persia sebelumnya dianggap sebagai subspesies yang berbeda, Panthera pardus saxicolor atau Panthera pardus ciscaucasica, tetapi sekarang termasuk dalam subspesies Panthera pardus tulliana, yang juga termasuk macan tutul Anatolia di Turki. Macan tutul Persia terdaftar sebagai Terancam Punah di Daftar Merah IUCN karena populasinya diperkirakan kurang dari 871-1.290 individu dewasa dan dianggap menurun.

Macan Tutul Persia

Analisis filogenetik menunjukkan bahwa macan tutul Persia secara matrilineal termasuk dalam kelompok monofiletik yang menyimpang dari macan tutul Afrika dan Arab pada paruh kedua Pleistosen.

Taksonomi

Felis tulliana adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh Achille Valenciennes pada tahun 1856 yang menggambarkan kulit dan tengkorak macan tutul dari daerah Smirna di Turki barat. Felis ciscaucasica diusulkan oleh Konstantin Alekseevich Satunin pada tahun 1914 berdasarkan spesimen macan tutul dari wilayah Kuban di Kaukasus Utara.

Panthera pardus saxicolor diusulkan oleh Reginald Innes Pocock pada tahun 1927 yang mendeskripsikan kulit macan tutul dari berbagai daerah di Persia, tetapi mengakui kemiripannya dengan kulit macan tutul Kaukasia. Pocock juga menggambarkan satu kulit dan dua tengkorak dari Pegunungan Kirthar di Balochistan sebagai P. p. sindica pada tahun 1930. Dia mengakui bahwa kulitnya sangat mirip dengan P. p. saxicolor, tetapi dapat dibedakan dari P. p. fusca dalam warna. Mereka dimasukkan ke P. p. saxicolor berdasarkan analisis genetik molekuler pada tahun 1996.

Saat ini, nama-nama ini dianggap sinonim. Hasil analisis filogenetik menunjukkan bahwa macan tutul Persia secara matrilineal termasuk dalam kelompok monofiletik yang menyimpang dari kelompok macan tutul Asia di paruh kedua Pleistosen.

Karakteristik

Macan tutul Persia memiliki warna yang bervariasi; baik individu pucat dan gelap muncul di Iran. Panjang tubuh sedangnya adalah 158 cm, termasuk tengkorak dengan panjang 192 mm dan dengan panjang ekor 94 cm. Beratnya mencapai 60 kg. Data biometrik yang dikumpulkan dari 25 individu betina dan pejantan di berbagai provinsi di Iran menunjukkan rata-rata panjang tubuh 259 cm. Seekor pejantan muda dari Iran utara memiliki berat 64 kg.

Persebaran dan habitat

Macan tutul Persia kemungkinan besar tersebar di seluruh Kaukasus, kecuali di daerah stepa. Selama survei yang dilakukan antara tahun 2001 dan 2005 tidak ada macan tutul yang tercatat di bagian barat Kaukasus Besar; mungkin hanya bertahan di beberapa lokasi di bagian timur. Populasi terbesar bertahan di pegunungan Alborz dan Zagros di Iran.

Perubahan politik dan sosial di bekas Uni Soviet pada tahun 1992 menyebabkan krisis ekonomi yang parah dan melemahnya sistem perlindungan yang sebelumnya efektif. Kisaran semua satwa liar sangat terfragmentasi. Kisaran bekas macan tutul menurun drastis saat macan tutul dianiaya dan hewan berkuku liar diburu. Data dasar yang tidak memadai dan kurangnya program pemantauan membuat sulit untuk mengevaluasi penurunan spesies mangsa mamalia.

Pada tahun 2008, dari perkiraan 871-1.290 macan tutul dewasa, rinciannya adalah sebagai berikut:

  • 550-850 ekor hidup di Iran, yang merupakan benteng pertahanan macan tutul di Asia Barat Daya;

  • Sekitar 200-300 ekor bertahan hidup di Afghanistan, di mana status mereka kurang diketahui;

  • Sekitar 78-90 ekor tinggal di Turkmenistan;

  • Kurang dari 10-13 ekor bertahan di Armenia;

  • Kurang dari 10-13 ekor bertahan di Azerbaijan;

  • Kurang dari 10 ekor bertahan hidup di Kaukasus Utara Rusia;

  • Kurang dari 5 ekor bertahan di Turki;

  • Kurang dari 5 ekor bertahan hidup di Georgia;

  • Sekitar 3-4 ekor bertahan hidup di Nagorno-Karabakh.

Macan tutul Persia menghindari daerah dengan tutupan salju jangka panjang dan daerah yang dekat dengan pembangunan perkotaan. Habitatnya terdiri atas padang rumput subalpine, hutan berdaun lebar dan jurang terjal dari 600 sampai 3.800 meter di Kaukasus Besar, dan lereng berbatu, stepa pegunungan, dan hutan juniper yang jarang di Kaukasus Kecil dan Iran. Hanya beberapa populasi kecil dan terisolasi yang tersisa di seluruh ekoregion.

Habitat yang sesuai di setiap negara jelajah terbatas dan paling sering terletak di daerah perbatasan yang terpencil. Populasi lokal bergantung pada imigrasi dari populasi sumber di selatan, terutama di Iran.

Baca Juga:  Habitat Harimau Indochina, Perilaku dan Ancaman untuk Mereka

Turki

Macan tutul Anatolia dianggap berasal dari Turki barat daya, tetapi tidak yakin apakah macan tutul bertahan hidup di daerah ini. Foto kamera jebakan macan tutul pertama di negara itu diperoleh pada bulan September 2013 di Provinsi Trabzon. Antara tahun 2001 dan 2013, setidaknya tiga ekor macan tutul dibunuh oleh penduduk setempat di tenggara Turki termasuk satu di distrik Çınar di Provinsi Diyarbakır. Pada bulan Februari 2008, seekor macan tutul tercatat di Provinsi Bitlis.

Kaukasus Utara

Pada bulan April 2001, seekor macan tutul betina dewasa ditembak di perbatasan ke Kabardino-Balkaria, kedua anaknya ditangkap dan dibawa ke Kebun Binatang Novosibirsk di Rusia. Selama survei di Kaukasus pada tahun 2007, keberadaan macan tutul didokumentasikan. Populasi ini diperkirakan terdiri kurang dari 50 individu.

Di Kaukasus Utara, tanda-tanda kehadiran macan tutul ditemukan di hulu sungai Andiyskoe dan Avarskoye Koisu di Dagestan. Di Ingushetia, Ossetia, dan Chechnya penduduk setempat melaporkan keberadaan macan tutul, tetapi tidak ada macan tutul yang diketahui ada di Kaukasus Barat.

Pada tahun 2016, tiga ekor macan tutul dilepaskan di Cagar Alam Kaukasus dalam upaya untuk memperkenalkan kembali spesies tersebut ke habitat historisnya. Belakangan tahun itu, Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Rusia menandatangani perjanjian dengan Azerbaijan tentang penciptaan cagar trans-perbatasan antara Distrik Tlyaratinsky dan Cagar Negara Zagatala yang bertujuan untuk memperkenalkan kembali macan tutul Persia di daerah tersebut.

Georgia

Foto Macan Tutul Persia

Sejak tahun 1954, macan tutul sudah dianggap punah di Georgia – dibunuh oleh pemburu. Ada beberapa penampakan macan tutul di sekitar daerah Tbilisi dan di provinsi Shida Kartli di barat laut ibu kota. Macan tutul hidup terutama di hutan lebat, meskipun beberapa telah terlihat di dataran rendah di wilayah tenggara Kakheti pada tahun 2004. Tanda macan tutul juga ditemukan di dua tempat di Tusheti, hulu sungai Andi Koysu dan Assa yang berbatasan dengan Dagestan.

Pada musim dingin tahun 2003, ahli zoologi menemukan jejak kaki macan tutul di Taman Nasional Vashlovani di tenggara Georgia. Kamera jebakan merekam satu individu jantan muda beberapa kali. Individu ini tidak direkam lagi antara tahun 2009 dan 2014

Armenia

Di Armenia, manusia dan macan tutul telah hidup berdampingan sejak awal zaman prasejarah. Pada pertengahan abad ke-20, macan tutul relatif umum di pegunungan negara itu. Antara bulan Oktober 2000 dan Juli 2002, jejak 10 ekor macan tutul ditemukan di area seluas 780 km persegi di daerah berbatu dan berbatu di Cagar Alam Khosrov, yang terletak di tenggara Yerevan di lereng barat daya pegunungan Gegham.

Macan tutul diketahui hidup di Meghri Ridge di ujung selatan Armenia, di mana hanya satu individu yang tertangkap kamera antara bulan Agustus 2006 dan April 2007, dan tidak ada tanda-tanda macan tutul lain yang ditemukan selama survei trek yang dilakukan di area seluas 296,9 km persegi.

Basis mangsa lokal dapat mendukung 4-10 ekor, tetapi perburuan dan gangguan yang disebabkan oleh pembiakan ternak, pengumpulan tanaman dan jamur yang dapat dimakan, penggundulan hutan, dan kebakaran liar yang disebabkan oleh manusia sangat tinggi sehingga melebihi batas toleransi macan tutul.

Selama survei pada 2013-2014, jebakan kamera merekam macan tutul di 24 lokasi di selatan Armenia, 14 di antaranya berada di Pegunungan Zangezur. Pegunungan lintas batas ini menyediakan habitat perkembangbiakan yang penting bagi macan tutul di Kaukasus Kecil.

Program perlindungan macan tutul dilaksanakan oleh Kementerian Perlindungan Alam Armenia bekerja sama dengan WWF Armenia sejak 2002. Program ini bertujuan untuk meningkatkan populasi dan melindungi habitat dan spesies mangsa utama, seperti bezoar ibex dan mouflon Armenia.

Azerbaijan

Pada tahun 2001, perburuan macan tutul dilarang di Republik Otonomi Nakhchivan, dan kegiatan anti-perburuan secara teratur dilakukan di Armenia selatan sejak tahun 2003. Sejak tahun 2005, tujuh kawasan lindung telah ditetapkan di Kaukasus Kecil seluas 1.940 km persegi , dan tiga di Pegunungan Talysh dengan luas 449 km persegi. Total kawasan lindung di negara itu sekarang berjumlah 4.245 km persegi.

Macan tutul juga bertahan hidup di barat laut Azerbaijan di bagian Akhar-Bakhar di Cagar Alam Negara Bagian Ilisu di kaki bukit Kaukasus Besar, tetapi pada tahun 2007 jumlahnya dianggap sangat rendah.

Baca Juga:  Tentang Serigala Merah: Ciri-ciri, Perilaku, Habitat, Makanan, dll

Pada bulan Maret 2007 dan pada bulan Oktober 2012, seekor individu difoto oleh kamera jebakan di Taman Nasional Hirkan. Kawasan lindung di tenggara Azerbaijan ini terletak di Pegunungan Talysh, yang bersebelahan dengan Pegunungan Alborz di Iran. Selama survei pada 2013-2014, kamera jebakan merekam macan tutul di lima lokasi di Taman Nasional Hirkan.

Macan tutul jantan pertama yang menyeberang dari Taman Nasional Hirkan ke Iran didokumentasikan pada bulan Februari 2014. Macan tutul itu dibunuh di Dataran Tinggi Chubar di Provinsi Gilan Iran barat laut oleh pemburu lokal. Kejadian ini menunjukkan bahwa Pegunungan Talysh merupakan koridor penting bagi pergerakan lintas batas macan tutul.

Pada bulan September 2012, macan tutul betina pertama difoto di Taman Nasional Zangezur dekat perbatasan internasional dengan Iran. Selama survei pada tahun 2013-2014, kamera perangkap merekam macan tutul di tujuh lokasi di Taman Nasional Zangezur, termasuk dua betina dan satu jantan yang berbeda. Semua situs dekat dengan perbatasan internasional dengan Iran. Lima anaknya didokumentasikan di dua lokasi di Kaukasus Kecil dan Pegunungan Talysh. Antara Juli 2014 dan Juni 2018, empat macan tutul diidentifikasi di Pegunungan Talysh dan 11 di wilayah lintas batas Nakhchivan dan Armenia selatan.

Iran

Di Iran, macan tutul tercatat di 74 dari 204 kawasan lindung. Mereka lebih melimpah di bagian utara daripada di bagian selatan negara itu. Hutan Hyrcanian yang terletak di utara dan di sepanjang rantai pegunungan Alborz dianggap sebagai salah satu habitat terpenting bagi macan tutul di negara ini. Habitat mereka terdiri atas iklim dengan suhu mulai dari -23 °C hingga 49 °C, tetapi sebagian besar macan tutul tercatat di habitat dengan suhu 13 hingga 18 °C , maksimum lapisan es 20 hari per tahun dan curah hujan lebih dari 200 mm per tahun.

Kawasan Lindung Central Alborz yang mencakup lebih dari 3.500 km persegi adalah salah satu cagar alam terbesar di negara tempat macan tutul berkeliaran. Bukti perkembangbiakan macan tutul didokumentasikan di enam lokasi di dalam kawasan lindung yang terletak di bagian Iran dari Kaukasus Kecil.

Di Taman Nasional Bamu yang terletak di timur laut Provinsi Fars, kamera jebakan yang merekam dari musim gugur 2007 hingga musim semi 2008 mengungkapkan tujuh individu di area pengambilan sampel seluas 321,12 km persegi.

Di timur laut Iran, empat keluarga macan tutul dengan masing-masing dua anaknya diidentifikasi selama survei yang dilakukan dari tahun 2005 hingga 2008 di Taman Nasional Sarigol. Seekor macan tutul jantan difoto pada Januari 2008 sedang menyemprotkan air seni ke pohon Berberis; dia difoto beberapa kali hingga pertengahan Februari 2008 di area yang sama.

Survei kamera jebakan pada musim panas 2016 mendokumentasikan keberadaan 52 ekor macan tutul di Taman Nasional Sarigol, Salouk, dan Tandooreh. Ini termasuk 10 ekor anak dalam tujuh keluarga, sehingga menyoroti bahwa Pegunungan Kopet Dag dan Aladagh merupakan tempat perlindungan macan tutul yang penting di Timur Tengah.

Irak

Macan tutul secara sporadis tercatat di Irak utara. Pada bulan Oktober 2011 dan Januari 2012, seekor macan tutul difoto dengan kamera jebakan di Gunung Jazhna, yang terletak di stepa hutan Pegunungan Zagros di Kurdistan Irak, Irak utara. Antara tahun 2001 dan 2014, setidaknya sembilan ekor macan tutul dibunuh oleh penduduk lokal di wilayah ini.

Turkmenistan

Macan tutul terekam oleh kamera jebakan di Cagar Alam Badkhyz di barat daya negara itu. Antara bulan September 2014 dan Agustus 2016, dua ekor macan tutul berkerah radio pindah dari wilayah Kopet Dag Iran ke Turkmenistan, mengungkapkan bahwa populasi macan tutul di kedua negara terhubung. Pada tahun 2017, macan tutul jantan muda dari Taman Nasional Tandoureh Iran menyebar dan menetap di Turkmenistan. Pada bulan Oktober 2018, Iran Environment and Wildlife Watch melaporkan bahwa macan tutul jantan tua telah berpindah sejauh 20 km dari Iran ke Turkmenistan.

Afganistan

Di Afghanistan, macan tutul diperkirakan menghuni dataran tinggi tengah, seperti Hindu Kush dan koridor Wakhan. Namun bukti foto keberadaan macan tutul di daerah ini tidak ada. Satu individu direkam oleh kamera jebakan di Provinsi Bamyan pada tahun 2011. Konflik berkepanjangan di negara itu berdampak buruk pada spesies predator dan mangsa, sehingga populasi nasional dianggap kecil dan sangat terancam. Antara tahun 2004 dan 2007, total 85 kulit macan tutul terlihat ditawarkan di pasar Kabul.

Baca Juga:  Fakta Beruang Coklat Marsica yang Menuju Kepunahan

Perilaku dan ekologi

Gambar Macan Tutul Persia

Makanan macan tutul Persia bervariasi tergantung pada habitatnya. Di Iran dan Armenia selatan, hewan ini memangsa hewan berkuku seperti kambing liar (Capra aegagrus), mouflon (Ovis orientalis), babi hutan (Sus scrofa), rusa roe (Capreolus capreolus), dan gondok gazelle (Gazella subgutturosa). Mereka juga memangsa mamalia yang lebih kecil seperti landak jambul India (Hystrix indica) dan kelinci Eropa (Lepus europaeus). Mereka kadang-kadang menyerang ternak dan anjing penggembala. Di Iran, keberadaan macan tutul sangat berkorelasi dengan keberadaan kambing liar dan domba liar. Serangan macan tutul pada onager (Equus hemionus) juga tercatat.

Ancaman

Macan tutul Persia terancam oleh perburuan, penipisan basis mangsa karena perburuan, gangguan manusia seperti kehadiran militer dan pelatihan pasukan di daerah perbatasan, hilangnya habitat karena penggundulan hutan, kebakaran, perluasan pertanian, penggembalaan berlebihan, dan pembangunan infrastruktur.

Di Iran, ancaman utama adalah gangguan habitat, perburuan ilegal, dan kelebihan ternak di habitat macan tutul. Di luar kawasan lindung, macan tutul kemungkinan besar tidak akan hidup. Kekeringan di area luas habitat macan tutul memengaruhi spesies mangsa utama seperti kambing liar dan domba liar.

Penilaian kematian macan tutul di Iran mengungkapkan bahwa 71 ekor macan tutul dibunuh antara tahun 2007 dan 2011 di 18 provinsi; 70% diburu atau diracuni secara ilegal, dan 18% mati dalam kecelakaan di jalan raya. Antara tahun 2000 dan 2015, 147 ekor macan tutul tewas di negara itu. Lebih dari 60% dari mereka mati karena perburuan, melalui umpan beracun, dan ditembak oleh penjaga hutan, pemburu trofi, dan pasukan militer. Sekitar 26% dari mereka mati dalam kecelakaan di jalan raya. Lebih banyak pejantan daripada betina yang tewas.

Pada 1980-an, ranjau anti-personel dikerahkan di sepanjang bagian utara perbatasan Iran-Irak untuk mencegah orang memasuki daerah itu. Macan tutul Persia yang berkeliaran di daerah ini aman dari pemburu liar dan upaya pengembangan industri, tetapi setidaknya dua individu diketahui menginjak ranjau dan terbunuh.

Konservasi

Panthera pardus terdaftar dalam CITES Appendix I. Armenian Leopard Conservation Society adalah inisiatif kerja kelompok ekologi pemuda, yang didirikan untuk mempelajari macan tutul di Armenia dan di wilayah Kaukasus. Saat ini, sudah menjadi hal yang umum untuk membangun Jaringan Pemantauan Rekaman Macan Tutul di Kaukasus sebagai langkah penting dalam pembentukan distribusi dan ekologi macan tutul di wilayah tersebut. Pada tahun 2019, Nature Iraq memetakan habitat di dekat perbatasan dengan Iran sebagai tahap pertama dari proyek konservasi.

Di penangkaran

Pada bulan Desember 2011, ada 112 ekor macan tutul Persia di kebun binatang di seluruh dunia yang terdiri dari 48 jantan, 50 betina, dan lima individu tanpa kelamin yang berusia kurang dari 12 bulan dalam Program Spesies Terancam Punah Eropa.

Proyek reintroduksi

Pada tahun 2009, Pusat Pemuliaan dan Rehabilitasi Macan Tutul Persia dibuat di Taman Nasional Sochi, tempat dua macan tutul jantan dari Turkmenistan telah dipelihara sejak bulan September 2009, dan dua ekor betina dari Iran sejak Mei 2010. Keturunan mereka direncanakan untuk dilepasliarkan ke alam liar di Cagar Biosfer Kaukasus.

Pada tahun 2012, sepasang macan tutul dibawa ke Pusat Penangkaran dan Rehabilitasi Macan Tutul Persia dari Kebun Binatang Lisbon. Dua anaknya lahir di sana pada Juli 2013. Direncanakan untuk melepaskan mereka ke alam liar setelah mereka mempelajari keterampilan bertahan hidup.

Dalam budaya

Tahun 2019 diumumkan sebagai “Tahun Macan Tutul Kaukasia” oleh Kementerian Perlindungan Alam Armenia.

Nah demikianlah informasi kami tentang macan tutul Persia yang langka ini. Semoga menambah wawasan Anda ya.