Seperti Apa Penampilan Langka Macan Tutul Arab? - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Seperti Apa Penampilan Langka Macan Tutul Arab?

Macan tutul Arab (Panthera pardus nimr) adalah subspesies macan tutul (leopard) yang berasal dari Semenanjung Arab. Mereka telah terdaftar sebagai hewan yang Sangat Terancam Punah di Daftar Merah IUCN sejak 1996 karena hanya ada kurang dari 200 ekor yang diperkirakan masih hidup liar pada tahun 2006. Populasinya sangat terfragmentasi. Subpopulasi diisolasi dan tidak lebih dari 50 ekor dewasa. Populasinya diperkirakan terus menurun.

Foto Macan Tutul Arab

Macan tutul Arab adalah subspesies macan tutul terkecil. Untuk sementara waktu mereka ditegaskan sebagai subspesies yang berbeda dengan analisis genetik dari seekor macan tutul liar dari Arab Selatan, yang tampak paling dekat hubungannya dengan macan tutul Afrika.

Sejarah taksonomi

Felis pardus nimr adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh Wilhelm Hemprich dan Christian Gottfried Ehrenberg pada tahun 1830 untuk seekor macan tutul dari Arab. Panthera pardus jarvisi yang diusulkan oleh Reginald Innes Pocock pada tahun 1932 adalah kulit macan tutul dari Semenanjung Sinai.

Pada awal 1990-an, analisis filogeografi dilakukan berdasarkan sampel jaringan dari macan tutul Asia dan Afrika. P. p. jarvisi untuk sementara dikelompokkan dengan macan tutul Persia, karena sampel jaringan tidak tersedia. Ahli biologi molekuler secara tentatif mengusulkan pada 2001 untuk mengelompokkan macan tutul Sinai dengan P. p. nimr, lagi-lagi sampel jaringan tidak tersedia.

Karakteristik

Bulu macan tutul Arab bervariasi dari kuning pucat hingga keemasan tua, kuning kecoklatan atau abu-abu dan bercorak roset. Jantan memiliki panjang kepala hingga tubuh 182-203 cm dan berat sekitar 30 kg; betina memiliki panjang 160-192 cm dan berat sekitar 20 kg. Macan tutul Arab lebih kecil dari macan tutul Afrika dan Persia. Namun ini adalah kucing terbesar di Jazirah Arab.

Persebaran dan habitat

Wilayah sebaran geografis macan tutul Arab kurang dipahami tetapi umumnya dianggap terbatas di Semenanjung Arab, termasuk Semenanjung Sinai Mesir. Mereka hidup di dataran tinggi pegunungan dan stepa berbukit, tetapi jarang berpindah ke dataran terbuka, gurun, atau dataran rendah pesisir. Sejak akhir 1990-an, macan tutul tidak tercatat di Mesir. Satu ekor tewas di Kawasan Lindung Elba pada tahun 2014.

Sampai akhir 1960-an, macan tutul Arab tersebar luas di pegunungan di sepanjang pantai Laut Merah dan Laut Arab. Di Arab Saudi, habitat macan tutul diperkirakan telah menurun sekitar 90% sejak awal abad ke-19. Dari 19 laporan yang diperoleh dari informan antara tahun 1998 dan 2003, hanya empat yang dikonfirmasi termasuk penampakan di satu lokasi di Pegunungan Hijaz dan tiga lokasi di Pegunungan Asir, dengan catatan terbaru pada tahun 2002 di selatan Biljurashi.

Tidak ada macan tutul yang terekam selama survei kamera jebakan yang dilakukan dari 2002 hingga 2003. Meskipun macan tutul secara resmi dilindungi di negara itu, wilayah jelajahnya yang tersisa tidak tercakup dalam kawasan lindung.

Baca Juga:  Mengenal Fakta Unta Dromedary atau Unta Arab / Unta Somalia

Di Uni Emirat Arab, macan tutul Arab pertama kali terlihat pada tahun 1949 oleh Wilfred Thesiger di Jebel Hafeet. Status pasti macan tutul di negara itu tidak jelas. Mereka punah atau sangat langka di wilayah timur, dengan penampakan sesekali dilaporkan di tempat-tempat seperti Wadi Wurayah. Sebelum akhir abad ke-20, penampakan dilaporkan di daerah Jebel Hafeet dan Pegunungan Al Hajar.

Di Oman, macan tutul dilaporkan muncul di Pegunungan Hajar hingga akhir 1970-an. Sub-populasi terbesar yang dikonfirmasi mendiami Pegunungan Dhofar di tenggara negara itu. Di Cagar Alam Jabal Samhan, 17 ekor macan tutul dewasa diidentifikasi antara tahun 1997 dan 2000 menggunakan kamera jebakan.

Macan tutul juga terlihat di Semenanjung Musandam, khususnya Ras Musandam. Daerah jelajah macan tutul Arab di cagar alam ini diperkirakan sekitar 350 km2 untuk jantan dan 250 km2  untuk betina. Pegunungan Dhofar dianggap sebagai habitat terbaik macan tutul di negara ini. Daerah terjal ini menyediakan tempat berlindung, naungan dan air yang terperangkap, serta menampung berbagai spesies mangsa, khususnya di lereng curam dan wadi yang sempit.

Di Yaman, macan tutul sebelumnya berkeliaran di semua wilayah pegunungan negara, termasuk dataran tinggi barat dan selatan ke arah timur hingga perbatasan dengan Oman. Sejak awal 1990-an, macan tutul dianggap langka dan hampir punah karena penganiayaan langsung oleh penduduk setempat dan menipisnya mangsa liar.

Ada populasi kecil di gurun Negev Israel, diperkirakan 20 individu pada akhir 1970-an. Macan tutul diburu hingga awal 1960-an. Pada tahun 2002, diperkirakan kurang dari 11 individu terisolasi yang bertahan hidup di Gurun Yudaean dan Dataran Tinggi Negev. Enam jantan, tiga betina, dan dua ekor yang tidak jelas kelaminnya diidentifikasi di negara tersebut, berdasarkan analisis genetik dari 268 scat yang dikumpulkan. Macan tutul liar terakhir di gurun Negev terlihat di Sde Boker pada tahun 2007, yang sangat sakit sehingga dibawa ke tempat perlindungan dan mati pada tahun 2009.

Pada 2010/11, seekor macan tutul terlihat di Lembah Arabah utara untuk terakhir kalinya. Pada 2017, macan tutul Arab dianggap punah di kawasan Laut Mati Di Yordania, penampakan macan tutul terakhir yang dikonfirmasi adalah pada tahun 1987.

Ekologi dan perilaku

Macan tutul Arab

Macan tutul Arab sebagian besar aktif di malam hari, tetapi terkadang juga terlihat di siang hari. Mereka tampaknya berkonsentrasi pada spesies mangsa kecil hingga sedang, dan biasanya menyimpan bangkai mangsa besar di gua atau sarang tetapi tidak di pohon. Analisis sebaran mengungkapkan bahwa spesies mangsa utama terdiri atas kijang Arab, ibex Nubian, kelinci Cape, hyrax batu, landak, landak Ethiopia, hewan pengerat kecil, burung, dan serangga. Karena penduduk setempat mengurangi jumlah ungulata menjadi populasi kecil, macan tutul terpaksa mengubah pola makannya menjadi mangsa dan ternak yang lebih kecil seperti kambing, domba, keledai, dan unta muda.

Baca Juga:  Informasi Tentang Jaguarundi Kucing Liar Benua Amerika

Informasi tentang ekologi dan perilaku macan tutul Arab di alam liar sangat terbatas. Macan tutul dari gurun Yudea dilaporkan mengalami panas pada bulan Maret. Setelah masa kehamilan 13 minggu, betina melahirkan dua hingga empat anak di gua di tengah-tengah batu besar atau di liang.

Anak macan tutul dilahirkan dengan mata tertutup yang terbuka empat sampai sembilan hari kemudian. Anak macan tutul Arab yang lahir di penangkaran muncul dari sarang mereka untuk pertama kalinya pada usia satu bulan. Anak-anaknya disapih pada usia sekitar tiga bulan, dan tetap bersama induknya sampai dua tahun.

Ancaman

Tiga subpopulasi terpisah yang dikonfirmasi tetap berada di Semenanjung Arab dengan kurang dari sekitar 200 ekor macan tutul. Macan tutul Arab terancam oleh hilangnya habitat, degradasi, dan fragmentasi; penipisan mangsa yang disebabkan oleh perburuan yang tidak diatur; penjebakan untuk perdagangan satwa liar ilegal, dan pembunuhan balasan untuk mempertahankan ternak.

Populasi macan tutul telah menurun drastis di Arab ketika para penggembala dan penduduk desa membunuh macan tutul sebagai balasan atas serangan terhadap ternak. Selain itu, perburuan spesies mangsa macan tutul seperti hyrax dan ibex oleh masyarakat setempat dan fragmentasi habitat, terutama di Pegunungan Sarawat, membuat kelangsungan hidup populasi macan tutul menjadi tidak pasti.

Alasan lain untuk membunuh macan tutul adalah untuk kepuasan dan kebanggaan pribadi, pengobatan tradisional dan diambil kulitnya. Beberapa macan tutul terbunuh secara tidak sengaja saat memakan bangkai beracun yang ditujukan untuk serigala Arab dan hyena belang. Di antara produk yang dijual di tenda kota Mina, Arab Saudi setelah Haji 2010, kulit macan tutul Arab yang diburu di Yaman juga ditawarkan.

Populasi macan tutul di Arab Saudi dipengaruhi oleh berkurangnya spesies mangsa alami sehingga macan tutul semakin banyak memangsa hewan ternak. Oleh karena itu, penduduk setempat menganggap macan tutul sebagai ancaman dan membunuh mereka dengan menggunakan racun atau jerat. Populasi macan tutul hampir punah di negara ini.

Pada 1950-an, populasi macan tutul Arab telah menurun drastis karena degradasi dan fragmentasi habitat, serta pembunuhan macan tutul dan spesies mangsa.

Konservasi

Macan tutul Arab tercantum dalam CITES Appendix I. Cagar Alam Jabal Samhan seluas 4.500 km2 didirikan pada tahun 1997 setelah rekaman kamera jebakan macan tutul diperoleh; kamera jebakan sejak itu telah mengidentifikasi 17 macan tutul dewasa individu, termasuk satu anaknya. Al Jazeera menyoroti upaya pelacakan yang berhasil di Cagar Alam dalam episode 2012 dari programnya, Witness.

Setidaknya sepuluh macan tutul liar ditangkap hidup-hidup di Yaman sejak awal 1990-an dan dijual ke kebun binatang; beberapa telah ditempatkan di pusat penangkaran konservasi di UEA dan Arab Saudi.

Studi rinci tentang persebaran macan tutul dan persyaratan habitat diperlukan untuk pengelolaan spesies. Informasi ekologi yang diperlukan meliputi data tentang perilaku makan, penggunaan tempat jelajah dan reproduksi. Informasi ini sangat penting untuk kelangsungan hidup spesies. Ada banyak lokasi yang telah disurvei dan dianggap cocok untuk pelestarian macan tutul dalam rencana yang diadopsi oleh komisi nasional untuk konservasi dan pengembangan satwa liar.

Baca Juga:  Seberapa Cepat Lari Buaya? Apakah Perlu Dikhawatirkan?

Wilayah-wilayah tersebut mencakup Jebel Fayfa, Jebel Al-Qahar, Jebel Shada, yang telah ditetapkan sebagai kawasan lindung, Jebel Nees, Jebel Wergan, Jebel Radwa dan Harrat Uwayrid. Pembentukan formal beberapa area ini sekarang mendesak.

Strategi konservasi yang berhasil akan mendorong kesadaran akan pentingnya konservasi macan tutul, menggunakan media dan mungkin sumber lain untuk program pendidikan dasar. Dukungan dan keterlibatan orang yang tinggal di dekat habitat macan tutul sangat penting dalam upaya tersebut. Hal ini benar tidak hanya karena mereka dapat mempengaruhi konservasi macan tutul dengan satu atau lain cara, tetapi juga karena mereka bergantung pada ternak mereka yang kadang-kadang dapat dibunuh oleh macan tutul. Meskipun tidak selalu praktis, kompensasi untuk ternak yang hilang karena dimangsa macan tutul harus dipertimbangkan.

Pendapatan dari sumber seperti hak berburu dan ekowisata, layanan seperti jalan dan pekerjaan sekolah di kawasan lindung akan mendorong penduduk lokal untuk berpartisipasi dalam konservasi macan tutul. Selain itu, kawasan lindung yang dikelola dengan baik akan memastikan kelangsungan hidup spesies sampai faktor lain yang meningkatkan kelangsungan hidupnya menjadi efektif. Kesadaran publik, pertimbangan yang bermanfaat tentang kebutuhan masyarakat lokal, dan studi ekologi mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dapat bermanfaat.

Di Yaman, upaya Belanda sedang dilakukan untuk melestarikan macan tutul di dua lokasi, termasuk Kawasan Lindung Hawf. Di Arab Saudi, pihak berwenang telah melakukan upaya untuk membuat Sharaan Nature Reserve, suaka margasatwa untuk macan tutul di daerah Al-`Ula.

Di penangkaran

Macan tutul Arab pertama ditangkap di Oman selatan dan didaftarkan di studbook pada tahun 1985. Penangkaran dimulai pada tahun 1995 di Pusat Penangkaran Mamalia Oman dan dioperasikan pada tingkat regional di Semenanjung Arab. Sejak tahun 1999, studbook regional dikoordinasikan dan dikelola oleh personel Pusat Penangkaran Satwa Liar Arab yang Terancam Punah di Sharjah.

Pada tahun 2010, sembilan institusi berpartisipasi dalam program pemuliaan dan memelihara 42 jantan, 32 betina, dan tiga macan tutul tanpa kelamin, 19 di antaranya ditangkap secara liar. Populasi penangkaran ini terdiri atas 14 pendiri yang memiliki jumlah keturunan yang tidak sama.

Di Yaman, macan tutul dipelihara di Kebun Binatang Ta’izz dan Sana’a. Dua anaknya lahir pada 26 April 2019 di Pusat Penelitian Satwa Liar Pangeran Saud Al-Faisal di Ta’if.