Macan Tutul Amur - Macan Tutul Langka dari Timur Jauh - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Macan Tutul Amur – Macan Tutul Langka dari Timur Jauh

Subspesies macan tutul Amur dan Persia, yang dijelaskan dalam artikel ini dan berikutnya, pada saat yang sama termasuk populasi terakhir yang tersisa di Asia. Nasib mereka, mirip dengan badak putih dan hitam, tidak pasti, bisa dibilang menyedihkan.

Macan Tutul Amur

Klasifikasi

Kelas: Mamalia

Ordo: Carnivora

Famili: Felidae

Genus: Panthera

Jenis: Macan tutul (Panthera pardus)

Subspesies: Macan tutul Amur (Panthera pardus orientalis)

Nama: Macan tutul Amur, macan tutul Timur Jauh, Amur leopard

Keberadaan dan habitat

Macan tutul ini ditemukan di China timur laut, mungkin di selatan Beijing, dan di Semenanjung Korea. Pada pertengahan abad ke-20, penyebaran macan tutul Amur terbatas di wilayah paling selatan Ussuri (Primorsky Krai). Perbatasan utara meliputi Laut Jepang, tetapi pada tahun 1950-an, macan tutul Amur diamati pada jarak 50 km (30 mil) di utara Vladivostok dan di Cagar Alam Kedrovaya Pad. Habitat macan tutul Amur berbatasan dengan habitat liar atau buatan rusa sika. Di musim dingin, mereka mendiami lereng berbatu di wilayah selatan.

Pada tahun 1970-an, populasi dibagi menjadi 3 yang terpisah, tetapi pada pergantian abad ke-20 dan ke-21 hanya tinggal satu di bagian barat daya Primorsky Krai yang tersisa, yang mencakup wilayah sekitar 3.000 km2 (1160 mi²) di sepanjang perbatasan dengan Cina dan Korea Utara.

Individu dari subspesies ini bergerak antara Rusia, Cina, dan Korea Utara, melintasi Sungai Tumen, meskipun ada pagar kawat tinggi yang menandai perbatasan.

Baca Juga:  Mengenal Jenis Ular Weling yang Berbisa dan Mematikan

Jumlah individu

Ini adalah bagian paling menyedihkan dari artikel ini. Pada tahun 2007, terdapat hanya 14-20 individu di alam liar dan 5-6 ekor macan tutul Amur muda. Saat ini diyakini ada 19-26 macan tutul Amur di alam liar. Di kebun binatang di seluruh dunia jumlah mereka sedikit lebih banyak daripada di alam liar.

Sayangnya, macan tutul Amur memiliki kumpulan gen terkecil di antara semua subspesies macan tutul, yang menyebabkan perkawinan sedarah yang berdampak buruk pada kualitas materi genetik yang diturunkan ke generasi berikutnya.

Karakteristik

Penampilan

Macan tutul Amur dibedakan dari kerabat lainnya dengan warna cerah (krem) dan sangat gelap, besar, dan bentuk cincin dan roset yang lebar. Subspesies ini dengan sempurna beradaptasi untuk hidup di iklim yang sulit dan dingin – di musim dingin, bulunya setebal 7 cm (2,8 inci). Apalagi, berbeda dengan macan tutul lain, macan tutul satu ini mengeluarkan suara serak dan sangat jarang mengaum.

Mantel musim dinginnya berubah dari kuning muda menjadi kuning kemerahan dengan kilau keemasan atau kuning kemerahan berkarat. Di musim panas, bulunya menjadi lebih cerah dan coraknya lebih menonjol.

Makanan, teknik berburu, gaya hidup

Seperti macan tutul lainnya, macan tutul Amur menyerang mangsanya dengan lengah – mereka melompat ke mangsa dari jarak beberapa meter. Mereka berburu banyak hewan, tetapi sebagian besar memakan kelinci dan rusa sika.

Macan tutul Amur sangat pemilih dalam menentukan wilayahnya. Mereka biasanya memilih cekungan dan batas alami dari suatu area untuk habitatnya. Namun terkadang wilayah dua individu tumpang tindih, tetapi hanya dalam persentase kecil. Tergantung pada jenis kelamin, usia dan ukuran keluarga, luas areal berkisar antara 5.000-30.000 ha (19–116 mi²). Macan tutul Amur kebetulan menggunakan jalur perburuan dan migrasi yang sama, dan bahkan tempat peristirahatan selama bertahun-tahun.

Baca Juga:  Fakta Tentang Harimau Putih

Di wilayah yang kaya akan hewan buruan, macan tutul Amur tidak bermigrasi atau melakukan migrasi vertikal, mengikuti kawanan hewan berkuku. Di wilayah Ussuri, rusa sika, wapiti, rusa Siberia, rusa, dan babi hutan menjadi sasaran utama macan tutul Amur. Merea lebih jarang berburu kelinci, musang, unggas, dan tikus. Di cagar alam, sebagian besar memburu rusa, tetapi juga beruang hitam Asia muda yang berusia kurang dari 2 tahun.

Nampaknya pejantan lebih menyukai habitat di sekitar rusa sika rusa dan betina dengan anaknya sering ditemukan di dekat habitat kijang.

Reproduksi

Mereka menjadi dewasa secara seksual pada usia 2-3 tahun dan mereka dapat bereproduksi selama 10-15 tahun. Periode estrus berlangsung selama 12-18 hari per bulan, dan dalam kasus luar biasa bahkan selama 25 hari. Macan tutul Amur berkembang biak di musim semi dan awal musim panas.

Masa kehamilan, seperti pada macan tutul Persia, berlangsung selama 90-105 hari, tetapi biasanya 92-95 hari. Anak mereka (satu kelahiran dapat terdiri atas 1-4 anak) dengan berat rata-rata 500-700 gram, mereka membuka mata setelah 7-10 hari, dan setelah 12-15 hari mereka mulai merangkak. Pada usia 2 bulan, anak-anaknya meninggalkan sarang dan mulai makan daging, meskipun masa laktasi berlangsung selama 5-6 bulan. Terkadang anak-anaknya tinggal bersama induknya sampai estrus pertamanya setelah kehamilan.

Baca Juga:  Badak India: Ciri-ciri, Habitat, Perilaku, Makanan, Status Konservasi

Mereka biasanya meninggalkan induknya pada usia 17-24 bulan, namun di cagar alam, ada anak dari dua kelahiran yang berbeda tinggal bersama induknya.

Informasi / ukuran detail macan tutul amur (Panthera pardus orientalis)

Panjang tubuh: 107 – 136 cm

Panjang ekor: 82-90 cm

Tinggi bahu: 64-78 cm

Berat: jantan: 32,2 – 48 kg; betina: 25 – 42,5 kg

Kecepatan: 60 km / jam

Lompatan: horizontal: 5,8 meter, vertikal: 3 meter

Umur: 10-15 tahun / sampai 21 tahun di penangkaran

Fakta Menarik Macan Tutul Amur

Macan tutul Amur adalah satu-satunya subspesies macan tutul yang beradaptasi dengan iklim dingin.

Macan tutul Amur dianggap sebagai salah satu perwakilan kucing besar yang paling terancam punah – ada 19-26 (mungkin 35) individu yang tersisa di alam liar. Semuanya tinggal di Timur Jauh.

Alasan kepunahan macan tutul Amur antara lain penggundulan hutan, perburuan liar, kehadiran militer dan pelatihan tentara di daerah perbatasan, kebakaran, pembangunan pertanian dan infrastruktur. Dalam subspesies Amur, perkawinan sedarah juga menjadi penyebab kematian, karena hal itu menyebabkan berkurangnya kumpulan gen yang mengakibatkan kelainan bawaan. Meski demikian, aktivitas manusia menjadi alasan utama punahnya subspesies ini.

Demikianlah pembahasan kami tentang macan tutul Amur. Semoga spesies ini segera terhindar dari ancaman kepunahan ya!