Fakta Lynx Kanada, Kucing Besar Kanada yang Sangat Anggun - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Fakta Lynx Kanada, Kucing Besar Kanada yang Sangat Anggun

Lynx Kanada (Lynx canadensis) adalah kucing Amerika Utara berukuran sedang yang tersebar di Alaska, Kanada, dan banyak Amerika Serikat yang berdekatan. Ciri khasnya adalah bulunya yang panjang dan lebat, telinga segitiga dengan jumbai hitam di ujungnya, dan cakar lebar seperti sepatu salju. Mirip dengan kucing hutan (L. rufus), kaki belakangnya lebih panjang dari pada kaki depan, sehingga bagian belakangnya miring ke bawah ke depan.

Lynx kanada

Lynx Kanada berdiri setinggi 48-56 cm di bahu dan beratnya antara 5 dan 17 kg. Lynx adalah perenang yang baik dan pemanjat yang gesit. Lynx Kanada pertama kali dijelaskan oleh Robert Kerr pada tahun 1792. Tiga subspesies telah diusulkan, tetapi validitasnya diragukan.

Sebagai predator spesialis, lynx Kanada sangat bergantung pada terwelu sepatu salju untuk makanan. Hal ini mengarah pada siklus mangsa-predator, karena lynx Kanada merespons kenaikan dan penurunan siklik pada populasi terwelu sepatu salju selama bertahun-tahun di Alaska dan Kanada tengah.

Ketika terwelu langka, lynx cenderung pindah ke daerah yang memiliki lebih banyak terwelu dan cenderung tidak menghasilkan anak, dan seiring bertambahnya jumlah terwelu, populasi lynx juga meningkat. Lynx Kanada berburu terutama di sekitar senja atau di malam hari saat terwelu sepatu salju cenderung aktif. Lynx menunggu terwelu di jalur tertentu atau di “ranjang penyergap,” lalu menerkamnya dan membunuhnya dengan gigitan di kepala, tenggorokan, atau tengkuknya.

Individu, terutama dari jenis kelamin yang sama, cenderung menghindari satu sama lain, membentuk wilayah “intrasexual.” Musim kawin berlangsung sekitar satu bulan (dari Maret hingga awal April). Setelah masa kehamilan dua hingga tiga bulan, satu hingga delapan anak kucing lahir. Keturunan disapih pada 12 minggu.

Lynx muncul terutama di hutan boreal yang lebat, dan jangkauannya sangat mirip dengan terwelu sepatu salju. Mengingat kelimpahannya di seluruh wilayah jelajah, dan tidak ada ancaman yang parah, lynx Kanada telah terdaftar sebagai Berisiko Rendah di Daftar Merah IUCN. Lynx ini secara teratur dijebak untuk perdagangan bulu internasional di sebagian besar Alaska dan Kanada, tetapi dilindungi di bagian selatan wilayah jelajahnya karena ancaman seperti hilangnya habitat.

Karakter fisik

Lynx Kanada adalah kucing ramping berukuran sedang yang ditandai dengan bulunya yang panjang dan lebat, telinga segitiga dengan jumbai hitam di ujungnya, dan cakar lebar seperti sepatu salju. Seperti kucing hutan, kaki belakangnya lebih panjang daripada kaki depan, sehingga bagian belakangnya miring ke bawah ke depan.

Lynx Kanada dimorfik secara seksual, di mana pejantan lebih besar dan lebih berat daripada betina. Lynx memiliki panjang antara 73 dan 107 cm dari kepala sampai tubuh dan berdiri setinggi 48-56 cm sampai bahu; betina memiliki berat sekitar 5-12 kg, sedangkan jantan memiliki berat sekitar 6-17 kg

Proporsi fisik tidak bervariasi secara signifikan di seluruh wilayah dan mungkin dipilih secara alami untuk memungkinkan kelangsungan hidup pada mangsa yang lebih kecil. Lynx Eurasia, yang lebih menyukai mangsa seukuran rusa roe, dua kali lebih besar dari lynx Kanada, yang makan utamanya adalah terwelu sepatu salju. Ekor pendek tipikal lynx memiliki panjang 5-13 cm; sedangkan ekor kucing hutan hanya berwarna hitam di bagian atasnya, ekor lynx Kanada memiliki ujung yang benar-benar hitam.

Bulu yang panjang dan tebal, berwarna seragam dengan sedikit atau tanpa marking kecuali di bagian bawah, mengisolasi lynx di habitat dinginnya. Bulunya biasanya berwarna coklat kekuningan, meskipun di Newfoundland dapat bervariasi dari coklat atau abu-abu kekuningan di musim semi dan musim panas hingga warna keabu-abuan dengan penampilan beruban di musim dingin; bagian bawahnya berwarna putih dan mungkin memiliki beberapa bintik hitam.

Meskipun tidak ada bentuk melanistik atau albinistik dari lynx Kanada yang diketahui, spesimen dari Alaska dilaporkan memiliki bulu abu-abu kebiruan. Bulunya biasanya lebih pendek di musim panas daripada di musim dingin. Bagian belakang telinga berwarna coklat dengan titik abu-abu keperakan di tengahnya. Mirip dengan lynx lainnya, jumbai hitam dengan panjang sekitar 4 cm muncul dari ujung telinga, yang dilapisi dengan bulu hitam. Saat musim dingin, bulu di bagian bawah pipi menjadi lebih panjang sehingga menimbulkan kesan kerut-kerut yang menutupi tenggorokan. Ada empat puting.

Cakar-cakarnya tajam dan bisa ditarik sepenuhnya. Cakar yang besar dan lebar ditutupi oleh bulu yang panjang dan tebal dan dapat menyebar selebar 10 cm untuk bergerak dengan cepat dan mudah di atas salju yang lembut. Cakarnya dapat menopang berat hampir dua kali lipat berat badan kucing hutan sebelum tenggelam. Kedua spesies berjalan dengan kaki belakang biasanya mengikuti kaki depan dan seringkali tidak mengikuti garis lurus. Langkahnya 30-46 cm untuk lynx, sedangkan bobcat bervariasi antara 13-41 cm.

Jejak lynx Kanada umumnya lebih besar daripada kucing hutan; bulu yang lebih tebal dapat membuat bantalan jari kaki tampak kurang menonjol di salju. Di tanah, jejak lynx memiliki panjang 7,6-9,5 cm dan lebar 8,9-11,4 cm, sedangkan di salju mereka lebih besar (11 cm panjang dan 13 cm lebar). Mantel hangat, cakar lebar, dan kaki panjangnya berfungsi sebagai adaptasi lynx untuk menavigasi dan berburu secara efisien di salju.

Lynx Kanada memiliki 28 gigi, sama dengan lynx lain tetapi tidak seperti felida lain yang memiliki 30 gigi. Rumus gigi adalah 3.1.2.1-3.1.2.1. Gigi sulung adalah 3.1.2-3.1.2 (24 gigi), karena yang muda tidak memiliki molar. Empat gigi taring panjang digunakan untuk menusuk dan mencengkeram. Lynx dapat merasakan di mana mereka menggigit mangsanya dengan gigi taringnya karena mereka sangat terikat dengan saraf. Mereka juga memiliki empat gigi karnaisal yang memotong daging menjadi potongan-potongan kecil.

Untuk menggunakan karnaisalnya, lynx harus mengunyah daging dengan kepala menghadap ke samping. Ada ruang besar antara empat gigi taring dan sisa gigi, dan gigi geraham depan kedua tidak ada, untuk memastikan bahwa gigitan masuk sedalam mungkin ke mangsa.

Lynx Kanada dapat dibedakan dari kucing hutan dengan jumbai telinganya yang lebih panjang, cakar yang lebih lebar, ekor yang lebih pendek dengan ujung yang sepenuhnya hitam, kaki yang lebih panjang, dan marking yang lebih sedikit serta corak abu-abu pada bulunya. Kucing hutan umumnya lebih kecil daripada lynx Kanada, tetapi di area di mana mereka simpatrik, kucing hutan cenderung lebih besar dan mungkin masih sering dibingungkan dengan lynx Kanada. Caracal menyerupai lynx karena memiliki berkas serupa di telinga.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Singa? Inilah Daftar Makanannya

Ekologi dan perilaku

Lynx Kanada cenderung aktif di malam hari seperti mangsa utamanya, terwelu sepatu salju. Namun demikian aktivitas dapat diamati selama siang hari. Lynx dapat menempuh jarak 8-9 km setiap hari, bergerak dengan kecepatan 0,75-1,46 km / jam untuk mendapatkan mangsa. Lynx adalah perenang yang baik; satu catatan mencatat seekor lynx Kanada berenang 3,2 km  melintasi Sungai Yukon.

Lynx Kanada adalah pemanjat yang efisien dan akan menghindari predator dengan memanjat tinggi di atas pohon, tetapi mereka hanya berburu di tanah. Lynx terutama soliter, dengan interaksi sosial minimal kecuali untuk ikatan antara ibu dan anak betina, dan hubungan sementara antara individu lawan jenis selama musim kawin. Individu dengan jenis kelamin yang sama secara khusus cenderung untuk menghindari satu sama lain, membentuk wilayah “intrasexual” -sebuah struktur sosial yang mirip dengan yang ditemukan pada beruang, bobcat, cougar, dan mustelid. Agresi intraspesifik dan akibat kanibalisme jarang terjadi, tetapi mungkin lebih umum terjadi ketika makanan langka.

Wilayah jelajah

Lynx Kanada menetapkan wilayah jelajah yang ukurannya sangat bervariasi, tergantung pada metode pengukurannya. Dua metode umum adalah memeriksa jejak lynx di salju (pelacakan salju) dan telemetri radio; pelacakan salju umumnya memberikan ukuran yang lebih kecil untuk wilayah jelajah.

Studi berdasarkan pelacakan salju telah memperkirakan ukuran wilayah jelajah 11,1-49,5 km persegi, sedangkan studi berdasarkan telemetri radio telah memberikan luas wilayah antara 8 dan 783 km persegi). Seperti kucing lainnya, Lynx Kanada menandai wilayah mereka dengan menyemprotkan air kencing dan kotoran di salju atau tunggul pohon dan tempat-tempat penting lainnya di dalam dan sekitar wilayah mereka.

Faktor-faktor seperti ketersediaan mangsa (terutama terwelu sepatu salju), kepadatan lynx, dan topografi habitat menentukan bentuk dan ukuran wilayah jelajah. Penelitian telah mencoba menghubungkan kelimpahan terwelu sepatu salju di suatu daerah dengan ukuran wilayah jelajah lynx di daerah itu. Sebuah studi tahun 1985 menunjukkan bahwa ukuran rata-rata wilayah jelajahnya meningkat tiga kali lipat -dari 13,2 hingga 39,2 km persegi- ketika kepadatan terwelu turun dari 14,7 menjadi 1 / ha.

Namun beberapa penelitian lain telah melaporkan tanggapan yang berbeda dari lynx Kanada pada saat mangsa langka; beberapa lynx tidak menunjukkan perubahan apa pun dalam wilayah jelajahnya, sementara yang lain mungkin terpaksa berburu di area kecil, menempati wilayah jelajah kecil. Lynx Kanada umumnya tidak sering meninggalkan wilayah jelajahnya, meskipun ketersediaan mangsa yang terbatas dapat memaksa mereka untuk membubarkan atau memperluas wilayah jelajahnya.

Pejantan cenderung menempati wilayah yang lebih luas daripada betina; misalnya, data dari analisis telemetri radio tahun 1980 di Minnesota menunjukkan bahwa wilayah jelajah pejantan tersebar di 145-243 km2, sedangkan betina mencakup 51-122 km2. Dalam sebuah penelitian di Wilayah Barat Laut bagian selatan, rentang individu lawan jenis ditemukan saling tumpang tindih, sementara rentang individu dengan jenis kelamin yang sama hampir tidak bertepatan.

Studi tersebut menyarankan bahwa individu tidak menunjukkan kecenderungan yang signifikan untuk menghindari atau berbaur satu sama lain, dan dengan demikian hanya secara pasif mempertahankan rentang mereka. Wilayah jelajah betina berkontraksi dalam ukuran ketika betina memiliki keturunan untuk dirawat dan berkembang ke ukuran aslinya pada saat penyapihan.

Lynx Kanada di pinggiran suatu populasi, mengingat jumlah mereka yang lebih kecil dan kerentanan terhadap pemisahan dari populasi pusat oleh penghalang alami (seperti sungai), mungkin menghadapi lebih banyak kesulitan dalam berkembang biak dengan lynx menuju pusat populasi dan karenanya menunjukkan variabilitas genetik yang lebih rendah.

Namun lynx Kanada diketahui menyebar dalam jarak yang jauh, seringkali ribuan kilometer, yang mungkin meningkatkan variabilitas genetik dalam populasi yang terpisah jauh. Mereka biasanya bergerak di dalam area di mana ketersediaan mangsa dan ciri-ciri salju (seperti kekerasan dan sejauh mana cakarnya tenggelam ke dalam salju) kurang lebih serupa; individu dapat menyebar ke area yang lebih kecil di area bersalju lembut.

Makanan dan berburu

Gambar Lynx Kanada

Lynx Kanada memangsa terutama dan hampir secara eksklusif terwelu sepatu salju. Terwelu ini membentuk 35-97% dari makanan mereka; proporsinya bervariasi menurut musim dan jumlah terwelu. Namun pada saat jumlah terwelu menurun, lynx Kanada akan memasukkan hewan lain ke dalam makanan mereka -seperti bebek, belibis, mole, ptarmigan, tupai merah, tikus vola, dan ungulata muda (domba Dall, rusa bagal, dan karibu) -meskipun terwelu sepatu salju terus menjadi komponen utama.

Lynx Kanada cenderung kurang selektif di musim panas dan musim gugur, menambahkan mamalia kecil sebagai komponen kecil makanan mereka selain terwelu. Alasan di balik ini tidak jelas -bisa jadi karena lebih banyak mangsa alternatif  atau berkurangnya keberhasilan dalam berburu terwelu. Sebuah penelitian di Alaska menemukan bahwa lynx berperan dalam penurunan populasi rubah merah, karibu, dan domba Dall ketika jumlah terwelu sangat rendah. Mereka juga telah dilaporkan makan sedges dan rumput succulent sesekali. Lynx Kanada menelan 0,6-1,2 kg makanan setiap hari.

Lynx Kanada berburu sekitar senja atau di malam hari, saat terwelu sepatu salju cenderung aktif. Mereka mengandalkan penglihatan dan indra pendengaran untuk menemukan mangsa. Lynx akan berkeliaran atau menunggu (dalam istilah yang sering disebut peneliti sebagai “ranjang penyergap”) di jalur tertentu tempat terwelu sepatu salju berkumpul, menerkam terwelu dan membunuhnya dengan gigitan di kepala, tenggorokan, atau tengkuknya. Terkadang pengejaran sekitar sepuluh batas mungkin diperlukan untuk menjebak mangsanya.

Lynx dibantu oleh penglihatan stereoskopisnya dalam mendeteksi mangsa dan mengukur jarak. Tetap berlindung saat berburu membantu lynx menghemat energi di habitatnya yang dingin dengan menghindari pergerakan yang tidak perlu. Hewan berkuku muda diberi gigitan tenggorokan untuk membuat mereka mati lemas. Lynx mungkin langsung memakan hasil buruannya atau menyimpannya di dalam salju atau meninggalkannya untuk dimakan selama beberapa hari ke depan.

Studi menunjukkan keberhasilan dalam berburu terwelu sangat bergantung pada jarak antara lynx dan terwelu ketika lynx mulai mengejarnya dan kecepatan relatifnya, yang pada gilirannya bergantung pada kecakapan berburu lynx, kewaspadaan terwelu, dan tutupan vegetasi di antara mereka. Lynx Kanada kadang-kadang akan berburu bersama, meskipun penelitian berbeda hasilnya tentang bagaimana hal ini memengaruhi tingkat keberhasilan dibandingkan dengan berburu sendirian. Lynx ini mungkin berburu dalam kelompok ketika terwelu langka. Pemulungan adalah hal biasa; mereka akan membawa hewan berkuku yang terbunuh oleh hawa dingin atau kendaraan.

Baca Juga:  Mengenal Jenis Ular Weling yang Berbisa dan Mematikan

Selain lynx Kanada, coyote juga merupakan predator utama terwelu sepatu salju. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa dibandingkan dengan lynx Kanada, kaki coyote tenggelam lebih dalam di salju karena ukurannya yang lebih kecil dan karenanya rasio massa tubuh terhadap luas kaki lebih besar, mendorong mereka untuk menyergap mangsanya alih-alih mengejarnya seperti yang sering dilakukan lynx.

Sebuah penelitian terhadap dua hewan di barat daya Wilayah Yukon menunjukkan bahwa ketika populasi terwelu meningkat, keduanya membunuh lebih dari yang diperlukan untuk bertahan hidup; Lynx perlu membunuh 0,4 hingga 0,5 terwelu per hari untuk memenuhi kebutuhan energi mereka, tetapi diamati untuk membunuh 1,2 terwelu per hari selama periode ini.

Coyote, dengan tingkat keberhasilan 36,9%, muncul sebagai pemburu yang lebih sukses daripada lynx yang berhasil dalam 28,7% perburuan mereka; Namun ini mungkin disebabkan oleh lebih banyak coyote dewasa dalam populasi yang diteliti. Lynx jarang menyembunyikan hasil buruannya, tidak seperti coyote, dan ini mungkin menyebabkan konsumsi beberapa pembunuhan yang tidak lengkap.

Ketika jumlah terwelu sepatu salju menurun, kedua predator itu berburu untuk periode waktu yang sama seperti saat terwelu melimpah, tetapi lynx membunuh lebih banyak terwelu daripada sebelumnya. Selain itu, lynx melengkapi makanan mereka dengan tupai merah.

Hubungan dengan terwelu sepatu salju

Sebagai predator spesialis, lynx Kanada sangat bergantung pada terwelu sepatu salju untuk makanan. Populasi terwelu sepatu salju di Alaska dan Kanada tengah mengalami kenaikan dan penurunan siklik -terkadang kepadatan populasi dapat turun dari setinggi 2.300 / km persegi ke level 12 / km persegi). Akibatnya, periode kelangkaan terwelu terjadi setiap delapan hingga 11 tahun.

Contoh siklus mangsa-predator, variasi siklik pada populasi terwelu sepatu salju secara signifikan memengaruhi jumlah predator mereka -lynx dan coyote- di wilayah tersebut. Saat populasi terwelu anjlok, lynx sering pindah ke daerah dengan lebih banyak terwelu, kadang-kadang mencakup lebih dari 1.000 km dan cenderung tidak menghasilkan anakan; seiring bertambahnya jumlah terwelu, begitu pula populasi lynx.

Di Kanada utara, kelimpahan lynx dapat diperkirakan dari catatan jumlah yang ditangkap setiap tahun untuk bulunya, yang dikelola oleh Perusahaan Teluk Hudson dan pemerintah Kanada sejak tahun 1730-an. Populasi Lynx telah ditemukan bervariasi secara berkala tiga hingga tujuh belas kali lipat. Siklus ini telah dikutip sebagai contoh persamaan Lotka-Volterra predator-mangsa, yang disebabkan oleh interaksi tiga faktor utama – makanan, predasi, dan interaksi sosial.

Sebuah studi yang melibatkan pemodelan statistik hubungan antarspesies terwelu sepatu salju, spesies tanaman yang dimakannya, dan predatornya (termasuk lynx Kanada) menunjukkan bahwa meski demografi lynx bergantung terutama pada terwelu, dinamika terwelu bergantung pada keduanya. makanan dan pemangsanya, salah satunya adalah lynx Kanada. Faktor lingkungan seperti kebakaran hutan, curah hujan, dan hujan salju mungkin juga secara signifikan mempengaruhi siklus mangsa-predator ini.

Reproduksi

Musim kawin berlangsung sekitar satu bulan, dari Maret hingga awal April. Penandaan urin dan panggilan kawin adalah bagian dari perilaku tampilan dan meningkatkan interaksi antara individu dengan lawan jenis. Betina dapat menjadi ovulator yang diinduksi ketika ketersediaan pasangan rendah, atau ovulator spontan ketika beberapa pasangan tersedia. Betina hanya memiliki satu siklus estrus; estrus berlangsung selama tiga sampai lima hari di penangkaran. Mereka telah diamati membuat suara ratapan panjang, mungkin sebagai panggilan kawin. Sebelum lahir, betina menyiapkan sarang ibu, biasanya di semak yang sangat tebal, dan biasanya di dalam semak belukar, pohon atau puing-puing kayu.

Setelah masa kehamilan dua hingga tiga bulan, satu hingga delapan anak kucing lahir. Siklus reproduksi Lynx dan ukuran serasah telah diamati berbeda-beda tergantung ketersediaan mangsa; ukuran serasah biasanya akan menyusut pada tahun-tahun penurunan jumlah terwelu sepatu salju (bersama dengan angka kematian bayi yang tinggi), dan meningkat ketika terwelu melimpah.

Anak kucing memiliki berat 175 hingga 235 gram saat lahir dan awalnya memiliki bulu buff keabu-abuan dengan tanda hitam. Mereka buta selama 14 hari pertama dan disapih pada 12 minggu. Kebanyakan kelahiran terjadi dari Mei hingga Juli. Anak kucing meninggalkan sarang setelah sekitar lima minggu dan mulai berburu pada usia antara tujuh dan sembilan bulan. Mereka meninggalkan induknya sekitar sepuluh bulan, saat musim kawin berikutnya dimulai, tetapi mereka tidak mencapai ukuran dewasa penuh sampai sekitar usia dua tahun.

Keturunan betina biasanya menetap di wilayah jelajah yang dekat dengan ibunya dan tetap berhubungan dengan mereka seumur hidup, sementara keturunan jantan berpindah jauh dari wilayah jelajah induknya. Betina mencapai kematangan seksual pada sepuluh bulan, meskipun mereka sering menunda kawin selama satu tahun lagi, sedangkan jantan mencapai kematangan pada dua atau tiga tahun. Lynx Kanada telah dilaporkan hidup hingga 16 tahun di alam liar, meskipun sebagian besar tidak bertahan lebih dari 10 tahun; di penangkaran, umurnya bisa mencapai 27 tahun.

Penyakit dan kematian

Lynx Kanada dikenal sebagai inang beberapa parasit termasuk Cylicospirura felineus, spesies Taenia, Toxocara cati, Toxascaris leonina dan Troglostrongylus wilsoni. Lynx Kanada bisa saja memainkan peran dalam transmisi parasit zoonosis Toxoplasma gondii ke Inuit di Amerika Utara. Sebuah penelitian pada tahun 2019 mengidentifikasi spesies gammaherpesvirus pada lynx Kanada untuk pertama kalinya. Studi ini menemukan sebuah novel percavirus, bernama LcaGHV1, dalam sampel limpa lynx Kanada dari Maine dan Newfoundland. Sebuah studi mengidentifikasi wabah sebagai penyebab utama kematian pada populasi yang diperkenalkan kembali di Colorado.

Nelayan diketahui kadang-kadang berburu lynx Kanada di Amerika Serikat bagian timur laut; sebuah penelitian di Maine utara mengidentifikasi pemangsaan oleh nelayan sebagai penyebab utama kematian lynx Kanada selama dua belas tahun, meskipun tampaknya tidak mempengaruhi pertumbuhan populasi lynx

Persebaran dan habitat

Lynx Kanada muncul terutama di hutan boreal yang lebat, dan wilayahnya sangat mirip dengan terwelu sepatu salju. Di masa lalu, lynx muncul dari Amerika Serikat bagian utara (di 24 negara bagian), kemungkinan hingga Pegunungan Rocky di New Mexico, hingga garis pohon di Kutub Utara melalui hutan jenis konifera di Alaska dan Kanada. Lynx terus muncul di sebagian besar Alaska dan wilayah jelajah sebelumnya di Kanada.

Di Amerika Serikat, lynx Kanada muncul di Blue Mountains, Cascade Range, dan Pegunungan Rocky selatan, wilayah Great Lakes, dan New England. Lynx telah berhasil diperkenalkan kembali di Colorado, di mana mereka punah pada tahun 1970-an. Lynx Kanada umumnya menghindari area terbuka meskipun ketersediaan mangsa yang baik; mereka menghadapi kesulitan untuk bertahan hidup di area yang ditebang habis-habisan dan di lahan pertanian, meskipun mereka dapat berkembang dengan baik di area gundul yang telah dibiarkan beregenerasi selama 15 tahun atau lebih. Lynx Kanada telah tercatat hingga ketinggian 4.310 meter.

Baca Juga:  Seperti Apa Penampilan Langka Macan Tutul Arab?

Lynx Kanada ditembak di dekat Newton Abbot di Inggris pada tahun 1903 setelah menyerang dua anjing. Hewan itu tetap tidak teridentifikasi pada saat itu dan diawetkan di Museum dan Galeri Seni Bristol dan akhirnya diidentifikasi dalam studi tahun 2014. Para peneliti menyimpulkan bahwa hewan itu mungkin ditawan untuk beberapa waktu, mungkin sebagai hewan peliharaan eksotis atau bagian dari kebun binatang yang bepergian, tetapi mungkin bertahan untuk jangka waktu yang lama setelah melarikan diri. Mereka menganggapnya sebagai “contoh kucing eksotis yang tercatat paling awal yang berkeliaran di Inggris.”]

Interaksi dengan manusia

Perdagangan

Lynx Kanada dijebak dalam periode atau musim tertentu untuk perdagangan bulu di sebagian besar Alaska dan Kanada; musim berburu dan kuota ditetapkan berdasarkan data populasi. Alberta biasanya memimpin produksi bulu, terhitung hampir sepertiga dari total Kanada. Menyusul penurunan populasi secara siklik selama pertengahan hingga akhir 1980-an, terjadi penurunan tajam dalam harga dan panen bulu lynx Kanada – jumlah rata-rata kulit yang diekspor dari Kanada dan Amerika Serikat turun dari 35.669 pada 1980-1984 menjadi 7.360 antara 1986 dan 1989.

Selanjutnya, jumlahnya meningkat menjadi 15.387 selama 2000-2006. Rata-rata perdagangan ilegal bulu dan hewan hidup tampaknya dapat diabaikan pada skala nasional. Bahkan tanpa peraturan tentang perdagangan bulu, siklus lynx-terwelu dan persebaran lynx tetap tidak terpengaruh selama abad terakhir.

Sebuah survei tentang perdagangan satwa liar internasional antara 1980 dan 2004 mencatat bahwa di antara semua lynx, lynx Kanada menyumbang 30% dari barang-barang legal dan memiliki sedikit bagian dalam perdagangan ilegal; kucing hutan mencatat item tertinggi dalam perdagangan legal dan ilegal. Meskipun tidak jelas lynx mana yang lebih disukai di Amerika Utara, bulu lynx Kanada dan kucing hutan tampaknya memiliki permintaan yang lebih besar daripada lynx lain di pasar Asia dan Eropa.

Ancaman dan konservasi

Di Kanada bagian timur, lynx terancam oleh persaingan dengan coyote timur, yang jumlahnya di wilayah tersebut telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir. Hilangnya habitat adalah ancaman utama di Amerika Serikat yang berdekatan, sementara penangkapan adalah penyebab kematian yang relatif tidak signifikan. Hibridisasi antara lynx Kanada dan bobcat telah dilaporkan di pinggiran selatan jangkauannya.

Hibridisasi antara spesies yang berkerabat dekat mungkin secara signifikan membatasi rentang geografis spesies, terutama jika mereka terancam punah karena keberhasilan reproduksi pada betina akan berkurang dengan kelahiran keturunan yang steril; di sisi lain, hibrida yang subur dapat bersaing dan berkembang biak lebih jauh dengan spesies induk, berpotensi mengurangi jumlah spesies induk.

Hibrida lynx Kanada-bobcat telah menunjukkan tanda-tanda keberhasilan reproduksi dan tampaknya tidak menimbulkan ancaman besar bagi spesies induknya. Lynx Kanada melimpah dalam jangkauannya yang luas dan tidak terancam secara signifikan oleh penggunaannya yang legal dalam perdagangan bulu internasional selama lebih dari dua abad. Oleh karena itu, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN) mengklasifikasikan lynx Kanada sebagai Tidak Berisiko.

Namun  populasinya relatif lebih rendah di bagian selatan wilayah jelajah dan dilindungi dari pembunuhan untuk perdagangan bulu. Lynx terdaftar sebagai Terancam Punah di New Brunswick dan Nova Scotia. Pada 24 Maret 2000, US Fish and Wildlife Service (USFWS) mengeluarkan Peraturan Akhir, yang menetapkan lynx Kanada sebagai Spesies yang Terancam di 14 negara bagian yang berdekatan.

Pada tahun 2005, USFWS membatasi enam area utama untuk kebangkitan kembali di mana reproduksi lynx telah dilaporkan dalam dua dekade terakhir: Maine utara dan New Hampshire, Minnesota timur laut, Montana barat laut dan Idaho timur laut, Kettle River Range dan “daerah Wedge” antara Sungai Kettle dan Columbia di Washington, Cascade Range utara Washington, dan area Greater Yellowstone di Wyoming, Montana dan Idaho.

Pada tahun 2010, setelah upaya selama 11 tahun, lynx berhasil diperkenalkan kembali ke Colorado. Pengenalan awal dilakukan di Pegunungan San Juan di Colorado barat daya, tetapi populasi mandiri didirikan di seluruh Colorado Rockies tengah-selatan hingga Summit County. Sebuah studi tahun 2012 menunjukkan angka-angka telah meningkat di timur laut Amerika Serikat; namun sebuah studi tahun 2008 menunjukkan populasi lynx tidak baik-baik saja di Washington karena fragmentasi habitat.

Sebuah studi tahun 2017 melaporkan peningkatan jumlah di banyak wilayah di Amerika Serikat. Pada Januari 2018, USFWS menyatakan bahwa lynx Kanada tidak lagi memerlukan perlindungan khusus di Amerika Serikat menyusul tindakan untuk melestarikan populasinya, dan status “Terancam” mereka dapat dicabut di masa mendatang.

Berbagai teknik telah digunakan untuk mempelajari populasi lynx Kanada; Data yang dikumpulkan dapat memberikan informasi yang berguna tentang ekologi dan distribusi spesies dan membuka jalan untuk mengembangkan tindakan konservasi yang efektif. Dalam scent station, lynx biasanya terpikat ke area yang dipantau kamera dengan aroma sigung (dan terkadang minyak catnip) dan flasher, sebuah objek seperti sayap burung yang akan bergerak tertiup angin dan meminta lynx untuk menyelidiki. Teknik ini, meskipun sistematis, mungkin terlalu mahal untuk dilakukan di area yang luas.

Metode lain melibatkan telemetri radio dan pelacakan salju. Pelacakan salju mungkin menjadi tantangan di daerah yang tidak memiliki jalan raya, dan terkadang jejak kucing hutan bisa disalahartikan sebagai jejak lynx Kanada. Menjerat rambut melibatkan pengumpulan rambut yang rontok oleh lynx, terutama saat rambut bergesekan dengan benda (seperti salju); sebuah penelitian menunjukkan campuran minyak kastroli berang-berang dan minyak catnip dapat secara kuat menyebabkan perilaku menggosok lynx. Metode ini umumnya tidak mahal, dan kemungkinan salah identifikasi rendah karena bukti fisik seperti rambut dapat dianalisis secara genetik.