Penjelasan dan Fakta Lengkap Kehidupan Singa di Alam Liar - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Penjelasan dan Fakta Lengkap Kehidupan Singa di Alam Liar

Singa (Panthera leo) adalah spesies dalam keluarga Felidae dan anggota genus Panthera. Mereka memiliki tubuh berotot, berdada dalam, kepala bulat pendek, telinga bulat, dan jambul berbulu di ujung ekornya. Singa dimorfik secara seksual; singa jantan dewasa memiliki surai yang menonjol dan khas. Dengan panjang kepala sampai tubuh sekitar 184-208 cm, singa jantan lebih besar dari betina yang berukuran 160-184 cm.

Singa preman

Singa adalah spesies sosial, membentuk kelompok yang disebut pride atau kawanan. Kawanan singa terdiri atas beberapa pejantan dewasa, betina, dan anak yang terkait. Sekelompok singa betina biasanya berburu bersama, kebanyakan memangsa hewan berkuku (ungulata) besar. Singa adalah predator puncak (apex predator) dan predator kunci; meskipun beberapa singa akan memulung makanan ketika ada kesempatan dan diketahui akan berburu manusia, spesies ini secara umum biasanya tidak melakukannya.

Singa biasanya mendiami padang rumput dan sabana, tetapi mereka tidak ada di hutan lebat. Mereka biasanya lebih diurnal daripada kucing besar lainnya, tetapi ketika dipersekusi mereka akan beradaptasi untuk aktif di malam hari dan saat senja. Pada zaman Pleistosen, singa tersebar di seluruh Eurasia, Afrika, dan Amerika Utara, tetapi hari ini mereka telah berkurang menjadi populasi yang terfragmentasi di sub-Sahara Afrika dan satu populasi yang terancam punah di India barat.

Singa telah terdaftar sebagai spesies Rentan di Daftar Merah IUCN sejak tahun 1996 karena populasi mereka di negara-negara Afrika telah menurun sekitar 43% sejak awal 1990-an. Populasi singa tidak dapat dipertahankan di luar kawasan lindung yang ditentukan. Meskipun penyebab penurunan tidak sepenuhnya dipahami, hilangnya habitat dan konflik dengan manusia adalah penyebab utama penurunan jumlah singa.

Sebagai salah satu simbol hewan yang paling dikenal luas dalam budaya dan sejarah manusia, singa telah banyak digambarkan dalam patung dan lukisan, pada bendera nasional, dan dalam film dan sastra kontemporer. Singa telah dipelihara di kebun binatang sejak zaman Kekaisaran Romawi dan telah menjadi spesies kunci yang dicari untuk pameran di taman zoologi di seluruh dunia sejak akhir abad ke-18.

Penggambaran budaya singa paling menonjol pada periode Paleolitik Muda; Ukiran dan lukisan dari Gua Lascaux dan Chauvet di Prancis berasal dari 17.000 tahun yang lalu, dan penggambaran singa telah terjadi di hampir semua budaya kuno dan abad pertengahan yang bertepatan dengan wilayah jelajah singa dulu dan sekarang.

Etimologi

Kata ‘lion’ berasal dari bahasa Latin: leo dan Yunani Kuno: λέων (leon). Kata lavi (Ibrani: לָבִיא) juga mungkin terkait. Nama generik Panthera dapat dilacak ke kata Latin klasik panthēra dan kata Yunani kuno πάνθηρ panther. Panthera secara fonetik mirip dengan kata Sansekerta पाण्डर pând-ara yang berarti kuning pucat, keputihan, putih.

Taksonomi

Felis leo adalah nama ilmiah yang digunakan oleh Carl Linnaeus pada tahun 1758 yang menggambarkan singa dalam karyanya Systema Naturae. Nama genus Panthera diciptakan oleh naturalis Jerman Lorenz Oken pada tahun 1816. Antara pertengahan abad ke-18 dan pertengahan abad ke-20, 26 spesimen singa dideskripsikan dan diusulkan sebagai subspesies, 11 di antaranya diakui valid pada tahun 2005. Mereka dibedakan sebagian besar berdasarkan ukuran dan warna surai dan kulit mereka.

Subspesies

Pada abad ke-19 dan ke-20, beberapa spesimen tipe singa dideskripsikan dan diusulkan sebagai subspesies, dengan sekitar selusin spesies diakui sebagai taksa yang valid hingga tahun 2017. Antara tahun 2008 dan 2016, penilai Daftar Merah IUCN hanya menggunakan dua nama subspesifik: P. l. leo untuk populasi singa Afrika dan P. l. persica untuk populasi singa Asia. Pada tahun 2017, Cat Classification Task Force dari Cat Specialist Group merevisi taksonomi singa dan mengakui dua subspesies berdasarkan hasil beberapa studi filogeografi tentang evolusi singa, yaitu:

  • P. l. leo (Linnaeus, 1758) – subspesies singa nominate termasuk singa Asia, singa Barbary yang punah secara regional, dan populasi singa di bagian barat dan utara Afrika Tengah. Sinonimnya termasuk P. l. persica , P. l. senegalensis, P. l. kamptzi , dan P. l. azandica. Beberapa penulis menyebutnya sebagai singa utara dan subspesies utara.

  • P. l. melanochaita – termasuk populasi singa Cape dan singa yang punah di wilayah Afrika Timur dan Selatan. Sinonimnya termasuk P. l. somaliensis, P. l. Massaica, P. l. sabakiensis, P. l. bleyenberghi, P. l. roosevelti, P. l. nyanzae, P. l. hollisteri, P. l. krugeri, P. l. Vernayi, dan P. l. webbiensis. Ini disebut sebagai subspesies selatan dan singa selatan.

Sampel singa dari beberapa bagian Dataran Tinggi Ethiopia secara genetik dikelompokkan dengan yang dari Kamerun dan Chad, sedangkan singa dari daerah lain di Ethiopia dikelompokkan dengan sampel dari Afrika Timur. Oleh karena itu, peneliti berasumsi bahwa Ethiopia adalah zona kontak antara dua subspesies.

Data seluruh genom dari sampel singa historis yang lahir di alam liar dari Sudan menunjukkan bahwa mereka dikelompokkan dengan P. l. Leo dalam filogeni berbasis mtDNA, tetapi dengan afinitas tinggi terhadap P. l. melanochaita. Hasil ini menunjukkan bahwa posisi taksonomi singa di Afrika Tengah mungkin memerlukan revisi.

Catatan fosil

Subspesies singa lain atau spesies saudara dari singa modern ada pada zaman prasejarah:

  • P. l. sinhaleyus adalah fosil carnassial yang digali di Sri Lanka, yang dikaitkan dengan seekor singa. Mereka diperkirakan telah punah sekitar 39.000 tahun yang lalu.

  • P. leo fossilis, P. fossilis atau P. spelaea fossilis lebih besar dari singa modern dan hidup di Pleistosen Tengah. Fragmen tulang digali di gua-gua di Britania Raya, Jerman, Italia, dan Republik Ceko.

  • Panthera spelaea hidup di Eurasia dan Beringia selama Pleistosen Akhir. Mereka punah karena pemanasan iklim paling lambat 11.900 tahun yang lalu. Fragmen tulang yang digali di gua-gua Eropa, Asia Utara, Kanada, dan Alaska menunjukkan bahwa tulang tersebut tersebar dari Eropa melintasi Siberia hingga Alaska bagian barat. Ini kemungkinan besar berasal dari P. fossililis dan secara genetik diisolasi dan sangat berbeda dari singa di Afrika dan Asia. Ini digambarkan dalam lukisan gua Paleolitik, ukiran gading, dan patung tanah liat.

  • P. l. atrox atau P. atrox tersebar di Amerika dari Kanada hingga kemungkinan Patagonia. Singa Amerika muncul ketika populasi singa gua di Beringia terisolasi di selatan Lapisan Es Cordilleran sekitar 370.000 tahun yang lalu. Sebuah fosil dari Edmonton berumur 11.355 ± 55 tahun yang lalu.

Evolusi

Analisis filogenetik DNA inti dan mitokondria dari semua spesies Felidae menunjukkan bahwa radiasi evolusioner mereka dimulai di Asia pada Miosen sekitar 14,45 hingga 8,38 juta tahun lalu hingga 16,76 hingga 6,46 juta tahun lalu. Garis keturunan Panthera diperkirakan telah menyimpang secara genetik dari nenek moyang Felidae sekitar 9,32 hingga 4,47 juta tahun lalu hingga 11,75 hingga 0,97 juta tahun lalu. Asal geografis Panthera kemungkinan besar adalah Asia Tengah bagian utara.

Hasil analisis berbeda dalam hubungan filogenetik singa; diperkirakan membentuk kelompok saudara dengan jaguar (P. onca) yang menyimpang 3,46 hingga 1,22 juta tahun yang lalu, tetapi juga dengan macan tutul (P. pardus) yang menyimpang 3,1 hingga 1,95 juta tahun yang lalu hingga 4,32 hingga 0,02 juta tahun yang lalu.

Hibridisasi antara leluhur singa dan macan tutul salju (P. uncia) mungkin berlanjut hingga sekitar 2,1 juta tahun yang lalu. Clade singa-macan tutul tersebar di Asia dan Afrika Palearktik setidaknya sejak awal Pliosen. Fosil paling awal yang dapat dikenali sebagai singa ditemukan di Ngarai Olduvai di Tanzania dan diperkirakan berusia hingga 2 juta tahun.

Perkiraan waktu divergensi garis keturunan singa gua modern dan berkisar antara 529.000 hingga 392.000 tahun yang lalu berdasarkan tingkat mutasi per generasi waktu singa modern. Tidak ada bukti aliran gen antara kedua garis keturunan, yang menunjukkan bahwa mereka tidak berbagi wilayah geografis yang sama.

Singa gua Eurasia dan Amerika punah pada akhir periode glasial terakhir tanpa keturunan mitokondria di benua lain. Singa modern mungkin tersebar luas di Afrika selama Pleistosen Tengah dan mulai menyimpang di Afrika sub-Sahara selama Pleistosen Akhir. Populasi singa di Afrika Timur dan Selatan terpisah dari populasi di Afrika Barat dan Utara ketika hutan hujan khatulistiwa meluas 183.500 menjadi 81.800 tahun yang lalu.

Mereka memiliki nenek moyang yang sama mungkin antara 98.000 dan 52.000 tahun yang lalu. Karena perluasan Sahara antara 83.100 dan 26.600 tahun yang lalu, populasi singa di Afrika Barat dan Utara menjadi terpisah. Saat hutan hujan berkurang dan dengan demikian memunculkan habitat yang lebih terbuka, singa berpindah dari Afrika Barat ke Tengah. Singa dari Afrika Utara menyebar ke Eropa selatan dan Asia antara 38.800 dan 8.300 yang lalu.

Kepunahan singa di Eropa Selatan, Afrika Utara, dan Timur Tengah mengganggu aliran gen antara populasi singa di Asia dan Afrika. Bukti genetik mengungkapkan banyak mutasi pada sampel singa dari Afrika Timur dan Selatan, yang menunjukkan bahwa kelompok ini memiliki sejarah evolusi yang lebih panjang daripada sampel singa yang secara genetik kurang beragam dari Asia dan Afrika Barat dan Tengah.

Seluruh urutan genom sampel singa menunjukkan bahwa sampel dari Afrika Barat berbagi alel dengan sampel dari Afrika Selatan, dan sampel dari Afrika Tengah berbagi alel dengan sampel dari Asia. Fenomena ini menunjukkan bahwa Afrika Tengah adalah tempat peleburan populasi singa setelah mereka terisolasi, kemungkinan bermigrasi melalui koridor di Cekungan Nil selama awal Holosen.

Hibrida

Di kebun binatang, singa telah dibiakkan dengan harimau untuk membuat hibrida untuk memuaskan rasa ingin tahu pengunjung atau untuk tujuan ilmiah. Liger lebih besar dari singa dan harimau, sedangkan kebanyakan harimau relatif kecil dibandingkan dengan orang tuanya karena efek gen timbal balik. Leopon adalah hasil persilangan antara singa dan macan tutul.

Deskripsi

Singa adalah kucing berotot, berdada dalam dengan kepala pendek bulat, leher pendek, dan telinga bundar. Bulu-bulunya bervariasi warnanya mulai dari kekuningan sampai abu-abu keperakan, merah kekuningan dan coklat tua. Warna bagian bawah umumnya lebih terang. Singa yang baru lahir memiliki bintik-bintik hitam, yang memudar saat anaknya mencapai usia dewasa, meskipun bintik-bintik samar masih sering terlihat di kaki dan bagian bawah.

Singa adalah satu-satunya anggota keluarga kucing yang menunjukkan dimorfisme seksual yang jelas. Jantan memiliki kepala lebih lebar dan surai menonjol yang tumbuh ke bawah dan ke belakang menutupi sebagian besar kepala, leher, bahu, dan dada. Surai biasanya berwarna kecoklatan dan diwarnai dengan rambut kuning, karat dan hitam.

Ekor semua singa berakhir dengan bulu gelap berbulu yang pada beberapa singa menyembunyikan “tulang belakang” atau “taji” keras sepanjang kira-kira 5 mm yang terbentuk dari bagian akhir tulang ekor yang menyatu. Fungsi taji itu tidak diketahui. Jambul tidak ada saat lahir dan berkembang sekitar usia 5,5 bulan. Ini mudah dikenali pada usia tujuh bulan.

Dari spesies felid yang masih hidup, singa hanya dapat disaingi oleh harimau dalam hal panjang, berat, dan tinggi pada bahu. Tengkoraknya sangat mirip dengan harimau, meskipun daerah frontal biasanya lebih tertekan dan rata serta memiliki daerah postorbital yang sedikit lebih pendek dan bukaan hidung lebih lebar daripada harimau. Karena banyaknya variasi tengkorak pada kedua spesies, biasanya hanya struktur rahang bawah yang dapat digunakan sebagai indikator yang dapat diandalkan untuk spesies tersebut.

Ukuran dan berat singa dewasa bervariasi di seluruh wilayah dan habitat global. Catatan tentang beberapa individu yang lebih besar dari rata-rata berasal dari Afrika dan India.

Ukuran rata-rata singa betina singa jantan

Panjang kepala dan tubuh: 160-184 cm (betina); 184-208 cm (jantan)

Panjang ekor 72-89,5 cm (betina); 82,5-93,5 cm (jantan)

Berat betina: 118,37-143,52 kg di Afrika Selatan, 119,5 kg di Afrika Timur, 110-120 kg di India

Berat jantan: 186,55-225 kg di Afrika Selatan, 174,9 kg di Afrika Timur, 160-190 kg di India

Surai

Surai singa jantan adalah ciri spesies yang paling dikenal. Ini mungkin telah berevolusi sekitar 320.000-190.000 tahun yang lalu. Surai mulai tumbuh ketika singa berusia sekitar satu tahun. Warna surai bervariasi dan menjadi gelap seiring bertambahnya usia; penelitian menunjukkan warna dan ukurannya dipengaruhi oleh faktor lingkungan seperti suhu lingkungan rata-rata.

Panjang surai tampaknya menandakan keberhasilan pertarungan dalam hubungan jantan-jantan; individu yang berperawakan lebih gelap mungkin memiliki usia reproduksi yang lebih lama dan kelangsungan hidup keturunan yang lebih tinggi, meskipun mereka menderita pada bulan-bulan terpanas dalam setahun.

Kehadiran, ketidakhadiran, warna, dan ukuran surai dikaitkan dengan prasyarat genetik, kematangan seksual, iklim, dan produksi testosteron; Aturan praktisnya adalah surai yang lebih gelap dan lebih penuh menandakan hewan yang lebih sehat. Di Taman Nasional Serengeti, singa betina lebih menyukai jantan dengan surai hitam yang lebat sebagai pasangan.

Singa jantan biasanya mengincar punggung atau kaki belakang lawan, bukan lehernya. Suhu lingkungan yang sejuk di kebun binatang Eropa dan Amerika Utara dapat menyebabkan surai yang lebih tebal. Singa Asia biasanya memiliki surai yang lebih jarang daripada singa Afrika rata-rata.

Hampir semua singa jantan di Taman Nasional Pendjari tidak bersurai atau memiliki surai yang sangat pendek. Singa tidak bersurai juga telah dilaporkan di Senegal, di Taman Nasional Dinder Sudan, dan di Taman Nasional Tsavo East, Kenya. Singa putih jantan asli dari Timbavati di Afrika Selatan juga tidak bersurai. Hormon testosteron telah dikaitkan dengan pertumbuhan surai; singa yang dikebiri sering kali memiliki sedikit atau tidak ada surai karena pengangkatan gonad menghambat produksi testosteron. Peningkatan testosteron mungkin menjadi penyebab singa betina bersurai yang dilaporkan di Botswana utara.

Baca Juga:  Tanya Jawab Seputar Binatang Buas Hyena Tutul

Variasi warna

Singa putih adalah morf langka dengan kondisi genetik yang disebut leucisme yang disebabkan oleh alel resesif ganda. Mereka bukan albino; mereka memiliki pigmentasi normal di mata dan kulit. Singa putih kadang-kadang ditemukan di dalam dan sekitar Taman Nasional Kruger dan Timbavati Private Game Reserve di sebelah timur Afrika Selatan.

Mereka dikeluarkan dari alam liar pada tahun 1970-an, sehingga mengurangi kumpulan gen singa putih. Meskipun demikian, 17 kelahiran telah dicatat dalam lima kawanan antara tahun 2007 dan 2015. Singa putih dipilih untuk dikembangbiakkan di penangkaran. Mereka dilaporkan telah dibesarkan di kamp-kamp di Afrika Selatan untuk digunakan sebagai trofi untuk dibunuh selama sesi perburuan.

Persebaran dan habitat

Singa jantan

Singa Afrika hidup dalam populasi yang tersebar di seluruh Sub-Sahara Afrika. Singa lebih menyukai dataran berumput dan sabana, semak yang berbatasan dengan sungai dan hutan terbuka dengan semak-semak. Mereka tidak ada di hutan hujan dan jarang memasuki hutan tertutup. Di Gunung Elgon, singa telah tercatat sampai ketinggian 3.600 meter dan dekat dengan garis salju di Gunung Kenya.

Singa hidup di padang rumput sabana dengan pohon akasia tersebar, yang berfungsi sebagai peneduh. Singa Asia sekarang hanya bertahan hidup di dalam dan sekitar Taman Nasional Gir di Gujarat, India barat. Habitatnya adalah campuran dari hutan sabana kering dan hutan semak belukar yang sangat kering.

Persebaran historis

Di Afrika, wilayah jelajah singa awalnya membentang di sebagian besar zona hutan hujan tengah dan gurun Sahara. Pada 1960-an, mereka punah di Afrika Utara, kecuali di bagian selatan Sudan.

Di Eropa Selatan dan Asia, singa pernah berkeliaran di wilayah di mana kondisi iklim mendukung kelimpahan mangsa. Di Yunani, mereka umum seperti yang dilaporkan oleh Herodotus pada 480 SM; mereka dianggap langka pada 300 SM dan punah pada 100 M. Mereka hadir di Kaukasus sampai abad ke-10. Singa tinggal di Palestina sampai Abad Pertengahan, dan di Asia Barat Daya sampai akhir abad ke-19.

Pada akhir abad ke-19, hewan ini telah punah di sebagian besar Turki. Singa hidup terakhir di Iran terlihat pada tahun 1942 sekitar 65 km barat laut Dezful, meskipun mayat singa betina ditemukan di tepi sungai Karun di Provinsi Khūzestān pada tahun 1944. Mereka pernah berkisar dari Sind dan Punjab di Pakistan hingga Bengal dan Sungai Narmada di India tengah.

Perilaku dan ekologi

Singa menghabiskan sebagian besar waktunya untuk beristirahat; mereka tidak aktif selama sekitar 20 jam per hari. Meski singa bisa aktif kapan saja, aktivitas mereka umumnya memuncak setelah senja dengan periode bersosialisasi, grooming, dan buang air besar. Gelombang aktivitas yang terputus-putus terus berlanjut hingga fajar, saat berburu paling sering terjadi. Mereka menghabiskan rata-rata dua jam sehari berjalan kaki dan 50 menit makan.

Organisasi kelompok

Singa adalah yang paling sosial dari semua spesies felid liar, hidup dalam kelompok individu terkait dengan keturunannya. Kelompok seperti itu disebut kawanan. Kelompok singa jantan disebut koalisi. Betina membentuk unit sosial yang stabil dalam kawanan dan tidak mentolerir betina di luar. Keanggotaan berubah hanya dengan kelahiran dan kematian singa betina, meskipun beberapa betina keluar dan menjadi nomaden.

Kawanan rata-rata terdiri atas sekitar 15 ekor singa, termasuk beberapa betina dewasa dan hingga empat jantan dan anaknya dari kedua jenis kelamin. Kawanan besar, yang terdiri atas hingga 30 ekor, telah diamati. Satu-satunya pengecualian untuk pola ini adalah kawanan singa Tsavo yang selalu hanya memiliki satu pejantan dewasa. Anak singa jantan dikecualikan dari kawanan keibuannya saat mereka mencapai kedewasaan sekitar usia dua atau tiga tahun.

Beberapa singa adalah “pengembara” yang menyebar luas dan bergerak secara sporadis, baik berpasangan atau sendiri. Pasangan lebih sering di antara jantan terkait yang telah dikeluarkan dari kawanan lahir mereka. Seekor singa mungkin mengubah gaya hidup; pengembara bisa menjadi residen dan sebaliknya.

Interaksi antara kawanan dan pengembara cenderung bermusuhan, meskipun kawanan betina dalam estrus memungkinkan jantan nomaden untuk mendekati mereka. Jantan menghabiskan bertahun-tahun dalam fase nomaden sebelum mendapatkan tempat tinggal dalam kawanan. Sebuah studi yang dilakukan di Taman Nasional Serengeti mengungkapkan bahwa koalisi nomaden memperoleh tempat tinggal antara 3,5 dan 7,3 tahun.

Di Taman Nasional Kruger, singa jantan yang menyebar bergerak lebih dari 25 km dari tempat kelahiran mereka untuk mencari wilayah mereka sendiri. Singa betina lebih dekat dengan kawanan kelahiran mereka. Oleh karena itu, singa betina di suatu daerah lebih dekat hubungannya satu sama lain daripada singa jantan di daerah yang sama.

Daerah yang ditempati oleh suatu kawanan disebut “daerah kawanan” sedangkan yang ditempati oleh pengembara disebut “daerah jelajah.” Jantan yang diasosiasikan dengan kawanan cenderung tinggal di pinggiran, berpatroli di wilayah mereka. Alasan berkembangnya sosialitas pada singa betina -yang paling menonjol pada spesies kucing mana pun- menjadi bahan perdebatan.

Keberhasilan berburu yang meningkat tampaknya menjadi alasan yang jelas, tetapi ini tidak pasti setelah diteliti; perburuan terkoordinasi memungkinkan predasi yang lebih berhasil tetapi juga memastikan anggota non-pemburu mengurangi asupan kalori per kapita. Namun beberapa betina mengambil peran membesarkan anaknya yang mungkin ditinggalkan sendirian untuk waktu yang lama.

Anggota kawanan cenderung secara teratur memainkan peran yang sama dalam berburu dan mengasah keterampilan mereka. Kesehatan para pemburu adalah kebutuhan utama untuk kelangsungan hidup kawanan; pemburu adalah yang pertama memakan mangsanya di lokasi pengambilannya. Manfaat lain termasuk kemungkinan seleksi kerabat; berbagi makanan dalam keluarga; melindungi kaum muda, menjaga wilayah dan asuransi individu dari cedera dan kelaparan.

Baik jantan maupun betina mempertahankan kawanan terhadap penyusup, tetapi singa jantan lebih cocok untuk tujuan ini karena tubuhnya yang lebih kekar dan kuat. Beberapa individu secara konsisten memimpin pertahanan melawan penyusup, sementara yang lain tertinggal. Singa cenderung mengambil peran khusus dalam kawanan; individu yang bergerak lebih lambat dapat memberikan layanan berharga lainnya kepada grup.

Alternatifnya, mungkin ada penghargaan yang diasosiasikan dengan menjadi pemimpin yang menangkis penyusup; peringkat singa betina dalam kawanan tercermin dalam tanggapan ini. Jantan atau jantan yang diasosiasikan dengan kawanan harus mempertahankan hubungan mereka dengan kawanan dari jantan luar yang mungkin mencoba untuk merebut mereka.

Kawanan singa Asia berbeda dalam komposisi kelompok. Singa Asia jantan menyendiri atau bergaul dengan maksimal tiga jantan, membentuk kawanan lepas sementara betina bergaul dengan hingga 12 betina lainnya, membentuk kawanan yang lebih kuat bersama dengan anaknya. Singa betina dan jantan hanya bergaul saat kawin. Koalisi jantan menguasai wilayah untuk waktu yang lebih lama daripada singa tunggal. Jantan dalam koalisi tiga atau empat individu menunjukkan hierarki yang jelas, di mana satu jantan mendominasi yang lain dan kawin lebih sering.

Berburu dan makanan

Singa adalah hiperkarnivora generalis dan dianggap sebagai predator puncak dan batu kunci karena spektrum mangsanya yang luas. Mangsa utamanya terdiri atas mamalia -terutama ungulata- dengan berat 190-550 kg dengan preferensi rusa kutub biru, zebra dataran, kerbau Afrika, gemsbok, dan jerapah. Singa juga berburu babi hutan biasa tergantung pada ketersediaan, meskipun spesiesnya di bawah kisaran berat yang diinginkan.

Di India, rusa sambar dan chital adalah mangsa liar yang paling sering tercatat, sedangkan ternak domestik dapat berkontribusi secara signifikan untuk makanan mereka. Mereka biasanya menghindari gajah dewasa, badak dewasa, dan kuda nil dewasa, serta mangsa kecil seperti dik-dik, hyrax, kelinci dan monyet. Item mangsa yang tidak biasa termasuk landak dan reptil kecil. Singa membunuh predator lain seperti macan tutul, cheetah, dan hyena tutul tetapi jarang memakannya.

Singa muda pertama kali menunjukkan perilaku mengintai pada usia sekitar tiga bulan, meskipun mereka tidak berpartisipasi dalam berburu sampai mereka hampir berusia satu tahun dan mulai berburu secara efektif ketika mendekati usia dua tahun. Singa tunggal mampu menjatuhkan zebra dan rusa kutub, sementara mangsa yang lebih besar seperti kerbau dan jerapah lebih berisiko.

Di Taman Nasional Chobe, hewan besar telah diamati berburu gajah semak Afrika hingga berusia sekitar 15 tahun dalam kasus yang luar biasa, dengan sebagian besar korbannya adalah remaja atau dewasa. Dalam perburuan biasa, setiap singa betina memiliki posisi yang disukai dalam grup, baik mengintai mangsa di “sayap,” kemudian menyerang, atau bergerak lebih jauh di tengah grup dan menangkap mangsa yang melarikan diri dari singa betina lain. Jantan yang melekat pada kawanan biasanya tidak berpartisipasi dalam perburuan kelompok. Akan tetapi, beberapa bukti menunjukkan bahwa jantan sama suksesnya dengan betina; mereka biasanya pemburu tunggal yang menyergap mangsa di semak belukar kecil.

Singa tidak terlalu dikenal karena staminanya; Misalnya, jantung singa betina hanya terdiri atas 0,57% berat tubuhnya dan jantung jantan sekitar 0,45% dari berat tubuhnya, sedangkan jantung hyena terdiri hampir 1% dari berat tubuhnya. Oleh karena itu, singa berlari cepat hanya dalam ledakan singkat dan harus dekat dengan mangsanya sebelum memulai serangan. Mereka memanfaatkan faktor-faktor yang mengurangi visibilitas; banyak pembunuhan terjadi di dekat suatu bentuk perlindungan atau pada malam hari. Serangan singa pendek dan kuat; mereka berusaha menangkap mangsa dengan terburu-buru dan lompatan terakhir. Mereka biasanya menariknya ke bawah di pantat dan membunuh dengan gigitan yang mencekik di tenggorokan. Mereka juga membunuh mangsanya dengan menutup mulut dan lubang hidungnya di rahang mereka.

Singa biasanya memangsa mangsa di lokasi perburuan tetapi terkadang menyeret mangsa besar untuk bersembunyi. Mereka cenderung bertengkar tentang hewan bunuhan, terutama para jantan. Anak-anaknya paling menderita saat makanan langka tetapi sebaliknya semua anggota kawanan makan sampai kenyang, termasuk singa tua dan lumpuh, yang dapat hidup dengan sisa makanan.

Hewan bunuhan besar dibagi lebih luas di antara anggota kawanan. Singa betina dewasa membutuhkan rata-rata sekitar 5 kg daging per hari, sedangkan jantan membutuhkan sekitar 7 kg. Singa makan dengan lahap dan memakan hingga 30 kg dalam satu sesi; jika tidak dapat mengkonsumsi semua hasil pembunuhan, dia beristirahat selama beberapa jam sebelum melanjutkan makan. Pada hari-hari panas, kawanan mundur ke tempat teduh dengan satu atau dua jantan berjaga. Singa mempertahankan hasil buruannya dari pemulung seperti burung nasar dan hyena.

Singa mengais bangkai saat ada kesempatan; mereka mengais hewan yang mati karena penyebab alami seperti penyakit atau yang dibunuh oleh predator lain. Singa pemulung terus mencari burung pemakan bangkai yang berputar-putar, yang mengindikasikan kematian atau kesusahan hewan. Kebanyakan bangkai yang menjadi tempat makan hyena dan singa dibunuh oleh hyena, bukan singa. Bangkai dianggap memberikan sebagian besar makanan singa.

Kompetisi predator

Singa dan hyena tutul menempati ceruk ekologi yang serupa dan di mana mereka hidup berdampingan, mereka bersaing untuk mendapatkan mangsa dan bangkai; tinjauan data di beberapa penelitian menunjukkan tumpang tindih pola makan sebesar 58,6%. Singa biasanya mengabaikan hyena tutul kecuali jika singa sedang dibunuh atau diganggu oleh hyena, sedangkan hyena cenderung bereaksi secara nyata terhadap keberadaan singa, dengan atau tanpa makanan.

Singa merebut hewan bunuhan hyena tutul; di Kawah Ngorongoro, singa umumnya hidup dari hasil buruan yang dicuri dari hyena, menyebabkan hyena meningkatkan angka pembunuhan mereka. Di Taman Nasional Chobe di Botswana, situasinya terbalik; hyena sering menantang singa dan mencuri hasil buruan mereka, mendapatkan makanan dari 63% dari semua pembunuhan singa.

Ketika dihadapkan pada hewan bunuhan singa, hyena tutul dapat pergi atau menunggu dengan sabar pada jarak 30-100 meter sampai singa selesai makan. Hyena cukup berani untuk makan bersama singa dan memaksa singa untuk mengusir singa dari mangsa bunuhannya. Kedua spesies tersebut menyerang satu sama lain bahkan ketika tidak ada makanan yang terlibat tanpa alasan yang jelas.

Predasi singa dapat menyebabkan hingga 71% kematian hyena di Taman Nasional Etosha. Hyena tutul telah beradaptasi dengan seringnya mengerumuni singa yang memasuki wilayah mereka. Ketika populasi singa di Cagar Alam Masai Mara Kenya menurun, populasi hyena yang terlihat meningkat pesat. Eksperimen pada hyena tutul yang ditangkap menunjukkan bahwa spesimen tanpa pengalaman sebelumnya dengan singa bertindak acuh tak acuh saat melihatnya, tetapi akan bereaksi dengan takut terhadap aroma singa.

Singa cenderung mendominasi cheetah dan macan tutul, mencuri hasil buruannya dan membunuh anaknya dan bahkan yang dewasa bila diberi kesempatan. Cheetah khususnya sering kalah dibunuh oleh singa atau predator lainnya. Sebuah penelitian di ekosistem Serengeti mengungkapkan bahwa singa membunuh setidaknya 17 dari 125 anak cheetah yang lahir antara tahun 1987 dan 1990.

Cheetah menghindari pesaing mereka dengan menggunakan ceruk temporal dan habitat yang berbeda. Macan tutul bisa berlindung di pohon; singa betina, namun kadang-kadang mencoba untuk mendapatkan kembali hewan bunuhan macan tutul dari pohon. Singa juga mendominasi anjing liar Afrika, membunuh dan memangsa anjing muda dan jarang anjing dewasa. Kepadatan populasi anjing liar rendah di daerah yang lebih banyak singa. Namun ada beberapa kasus yang dilaporkan tentang singa tua dan terluka yang menjadi mangsa anjing liar.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Singa? Inilah Daftar Makanannya

Singa juga menyerang buaya Nil; Tergantung pada ukuran buaya dan singa, salah satu hewan dapat kehilangan nyawa mereka. Singa telah diamati membunuh buaya yang berkelana ke darat. Buaya juga dapat membunuh dan memakan singa, dibuktikan dengan adanya cakar singa yang ditemukan di perut buaya.

Reproduksi dan siklus hidup

Kebanyakan singa betina berkembang biak pada saat mereka berusia empat tahun. Singa tidak kawin pada waktu tertentu dalam setahun dan betina bersifat poliester. Seperti kucing lainnya, penis singa jantan memiliki duri yang mengarah ke belakang. Selama penarikan penis, duri mengikis dinding vagina betina, yang dapat menyebabkan ovulasi.

Seekor singa betina bisa kawin dengan lebih dari satu jantan saat dia berahi. Panjang generasi singa sekitar tujuh tahun. Masa kehamilan rata-rata adalah sekitar 110 hari; betina melahirkan antara satu dan empat anaknya di sarang terpencil, yang mungkin berupa semak, bedengan, gua, atau area terlindung lainnya, biasanya jauh dari kawanan. Dia akan sering berburu sendirian saat anak-anaknya masih tidak berdaya, tinggal relatif dekat dengan sarang.

Anak singa terlahir buta; mata mereka terbuka sekitar tujuh hari setelah lahir. Beratnya 1,2-2,1 kg saat lahir dan hampir tidak berdaya, mulai merangkak satu atau dua hari setelah lahir dan berjalan sekitar usia tiga minggu. Untuk menghindari penumpukan bau yang menarik perhatian predator, singa betina memindahkan anaknya ke sarang baru beberapa kali dalam sebulan, membawa mereka satu per satu di tengkuk.

Biasanya, induk tidak mengintegrasikan dirinya dan anaknya kembali ke dalam kawanan sampai anaknya berumur enam sampai delapan minggu. Kadang-kadang pengenalan pada kehidupan kawanan terjadi lebih awal, terutama jika singa betina lain melahirkan pada waktu yang hampir bersamaan. Saat pertama kali diperkenalkan dengan kelompok kawanan lainnya, anak singa kurang percaya diri saat berhadapan dengan singa dewasa selain induknya. Namun mereka segera mulai membenamkan diri dalam kehidupan kawanan, bermain di antara mereka sendiri atau mencoba untuk memulai permainan dengan singa dewasa.

Singa betina yang memiliki anaknya sendiri lebih cenderung toleran terhadap anak singa betina lain daripada singa betina tanpa anaknya. Toleransi jantan terhadap anaknya berbeda-beda -satu pejantan bisa dengan sabar membiarkan anaknya bermain dengan ekor atau surainya, sementara yang lain mungkin menggeram dan memukul mundur anaknya.

Singa betina kawanan sering menyinkronkan siklus reproduksinya dengan pemeliharaan komunal dan menyusui anak, yang menyusui tanpa pandang bulu anak dari salah satu atau semua betina menyusui dalam kawanan. Sinkronisasi kelahiran menguntungkan karena anak-anaknya tumbuh dengan ukuran yang kira-kira sama dan memiliki kesempatan yang sama untuk bertahan hidup, dan menyusu tidak didominasi oleh anak yang lebih tua.

Penyapihan terjadi setelah enam atau tujuh bulan. Singa jantan mencapai kedewasaan pada usia sekitar tiga tahun dan pada usia empat hingga lima tahun mampu menantang dan menggusur jantan dewasa yang diasosiasikan dengan kawanan lain. Mereka mulai menua dan melemah paling lambat antara 10 dan 15 tahun.

Ketika satu atau lebih pejantan baru mengusir pejantan sebelumnya yang diasosiasikan dengan suatu kawanan, para pemenang seringkali membunuh anak-anak yang masih muda, mungkin karena betina tidak menjadi subur dan tidak mau reseptif sampai anaknya dewasa atau mati. Betina sering kali dengan keras mempertahankan anaknya dari jantan yang merampas kekuasaan, tetapi jarang berhasil kecuali jika sekelompok tiga atau empat indukan dalam satu kelompok bersatu melawan pejantan.

Anak-anaknya juga mati karena kelaparan dan ditinggalkan, dan dimangsa oleh macan tutul, hyena, dan anjing liar. Hingga 80% anak singa akan mati sebelum berusia dua tahun. Singa jantan dan betina dapat disingkirkan dari kawanannya untuk menjadi pengembara, meskipun kebanyakan betina biasanya tetap dengan kawanan lahir mereka. Namun jika kawanan menjadi terlalu besar, generasi termuda anak betina mungkin terpaksa pergi untuk mencari wilayah mereka sendiri.

Ketika singa jantan baru mengambil alih suatu kawanan, remaja jantan dan betina dapat diusir. Singa dari kedua jenis kelamin mungkin terlibat dalam aktivitas kelompok homoseksual dan pendekatan kawin; Jantan juga akan saling menggosok kepala dan berguling-guling sebelum melakukan simulasi seks bersama.

Kesehatan

Meskipun singa dewasa tidak memiliki predator alami, bukti menunjukkan bahwa kebanyakan dari mereka mati dengan kejam karena serangan manusia atau singa lain. Singa sering menimbulkan luka serius pada anggota kelompok lain yang mereka temui dalam perselisihan teritorial atau anggota keluarga kawanan saat bertarung untuk membunuh. Singa dan anaknya yang lumpuh dapat menjadi korban hyena dan macan tutul atau diinjak-injak oleh kerbau atau gajah. Singa yang ceroboh mungkin menjadi cacat saat berburu mangsa.

Kutu biasanya menempati telinga, leher, dan selangkangan singa. Bentuk dewasa dari beberapa spesies cacing pita genus Taenia telah diisolasi dari usus singa, telah tertelan sebagai larva dalam daging antelop. Singa-singa di Kawah Ngorongoro terjangkit wabah lalat kandang (Stomoxys calcitrans) pada tahun 1962; ini mengakibatkan singa menjadi kurus kering dan berlumuran darah, bercak telanjang.

Singa tidak berhasil menghindari lalat yang menggigit dengan memanjat pohon atau merangkak ke dalam liang hyena; banyak yang mati atau bermigrasi dan populasi lokal turun dari 70 menjadi 15 ekor. Wabah yang lebih baru pada tahun 2001 menewaskan enam ekor singa.

Singa yang ditangkap telah terinfeksi virus canine distemper (CDV) setidaknya sejak pertengahan 1970-an. CDV disebarkan oleh anjing domestik dan karnivora lainnya; wabah tahun 1994 di Taman Nasional Serengeti mengakibatkan banyak singa mengembangkan gejala neurologis seperti kejang. Selama wabah, beberapa singa mati karena pneumonia dan ensefalitis. Virus imunodefisiensi kucing dan lentivirus juga menyerang singa tangkaran.

Komunikasi

Saat istirahat, sosialisasi singa terjadi melalui sejumlah tingkah laku; gerakan ekspresif hewan sangat berkembang. Gerakan damai dan taktil yang paling umum adalah menggosok kepala dan menjilati sosial, yang telah dibandingkan dengan peran allogrooming di antara primata.

Mengusap kepala -menggesekkan dahi, wajah, dan leher ke singa lain- tampaknya merupakan salah satu bentuk sapaan dan sering kali terlihat setelah hewan berpisah dari hewan lain atau setelah perkelahian atau konfrontasi. Jantan cenderung menggosok jantan lain, sementara anaknya dan betina menggosok betina.

Menjilat sosial sering kali terjadi bersamaan dengan menggosok kepala; umumnya saling menguntungkan dan penerima tampak mengekspresikan kesenangan. Kepala dan leher adalah bagian tubuh yang paling umum dijilat; perilaku ini mungkin muncul karena kegunaannya karena singa tidak dapat menjilat area ini sendiri.

Singa memiliki serangkaian ekspresi wajah dan postur tubuh yang berfungsi sebagai isyarat visual. Ekspresi wajah yang umum adalah “wajah meringis” atau respons flehmen, yang dilakukan singa saat mengendus sinyal kimiawi dan melibatkan mulut terbuka dengan gigi telanjang, moncong terangkat, hidung keriput, mata tertutup, dan telinga rileks. Singa juga menggunakan tanda kimiawi dan visual; jantan akan menyemprot dan mengikis plot tanah dan benda-benda di dalam wilayah tersebut.

Repertoar vokalisasi singa itu besar; variasi dalam intensitas dan nada tampaknya menjadi pusat komunikasi. Kebanyakan suara singa adalah variasi dari menggeram, mengerang, mengeong, dan mengaum. Suara lain yang dihasilkan termasuk mendengkur, terengah-engah, mengembik, dan bersenandung. Mengaum digunakan untuk menyatakan keberadaannya. Singa paling sering mengaum di malam hari, suara yang dapat didengar dari jarak 8 kilometer. Mereka cenderung mengaum dengan cara yang sangat khas dimulai dengan beberapa raungan dalam dan panjang yang mereda menjadi serangkaian raungan yang lebih pendek.

Konservasi

Singa terdaftar sebagai Rentan di Daftar Merah IUCN.

Di Afrika

Beberapa kawasan lindung yang besar dan terkelola dengan baik di Afrika menampung populasi singa yang besar. Ketika infrastruktur untuk wisata satwa liar telah dikembangkan, pendapatan tunai untuk pengelolaan taman dan masyarakat lokal merupakan insentif yang kuat untuk konservasi singa. Kebanyakan singa sekarang hidup di Afrika Timur dan Selatan; jumlah mereka menurun dengan cepat, dan turun sekitar 30-50% pada paruh akhir abad ke-20.

Penyebab utama penurunan ini meliputi penyakit dan gangguan manusia. Pada tahun 1975, diperkirakan bahwa sejak tahun 1950-an, jumlah singa telah berkurang setengahnya menjadi 200.000 atau kurang. Perkiraan populasi singa Afrika berkisar antara 16.500 dan 47.000 ekor yang hidup di alam liar pada tahun 2002-2004.

Di Republik Kongo, Taman Nasional Odzala-Kokoua dianggap sebagai benteng pertahanan singa pada 1990-an. Pada tahun 2014, tidak ada singa yang tercatat di kawasan lindung sehingga populasinya dianggap punah secara lokal. Populasi singa Afrika Barat terisolasi dari yang ada di Afrika Tengah, dengan sedikit atau tanpa pertukaran individu yang berkembang biak.

Pada tahun 2015 diperkirakan populasi ini terdiri atas sekitar 400 ekor, termasuk kurang dari 250 ekor dewasa. Mereka bertahan di tiga kawasan lindung di wilayah tersebut, sebagian besar dalam satu populasi di kompleks kawasan lindung W A P, dibagi oleh Benin, Burkina Faso, dan Niger. Populasi ini terdaftar sebagai Sangat Terancam Punah. Survei lapangan di ekosistem WAP mengungkapkan bahwa tingkat hunian singa paling rendah di Taman Nasional W, dan lebih tinggi di daerah dengan staf tetap sehingga perlindungannya lebih baik.

Sebuah populasi muncul di Taman Nasional Waza Kamerun, di mana antara sekitar 14 dan 21 hewan bertahan pada tahun 2009. Selain itu, 50 hingga 150 ekor singa diperkirakan ada di ekosistem Arly-Singou di Burkina Faso. Pada tahun 2015, seekor singa jantan dewasa dan singa betina terlihat di Taman Nasional Mole Ghana. Ini adalah penampakan singa pertama di negara itu dalam 39 tahun. Pada tahun yang sama, populasi hingga 200 ekor singa yang sebelumnya dianggap telah punah difilmkan di Taman Nasional Alatash, Ethiopia, dekat perbatasan Sudan.

Pada tahun 2005, Strategi Konservasi Singa dikembangkan untuk Afrika Barat dan Tengah, dan atau Afrika Timur dan Selatan. Strategi ini berusaha untuk mempertahankan habitat yang sesuai, memastikan basis mangsa liar yang cukup untuk singa, mengurangi faktor yang menyebabkan fragmentasi populasi lebih lanjut, dan membuat koeksistensi singa-manusia berkelanjutan. Predasi singa pada hewan ternak berkurang secara signifikan di daerah tempat penggembala memelihara ternak di kandang yang lebih baik. Tindakan tersebut berkontribusi untuk mengurangi konflik manusia-singa.

Di Asia

Tempat perlindungan terakhir populasi singa Asia adalah Taman Nasional Gir seluas 1.412 km2 dan sekitarnya di wilayah Saurashtra atau Semenanjung Kathiawar di Negara Bagian Gujarat, India. Populasinya telah meningkat dari sekitar 180 ekor singa pada tahun 1974 menjadi sekitar 400 ekor pada tahun 2010. Popuasi ini terisolasi secara geografis, yang dapat menyebabkan perkawinan sedarah dan berkurangnya keragaman genetik.

Sejak tahun 2008, singa Asia telah terdaftar sebagai Terancam Punah di Daftar Merah IUCN. Pada tahun 2015, populasinya telah berkembang menjadi 523 individu yang menempati area seluas 7.000 km2 di Saurashtra. Sensus Singa Asia yang dilakukan pada tahun 2017 mencatat sekitar 650 ekor.

Kehadiran banyak tempat tinggal manusia yang dekat dengan Taman Nasional mengakibatkan konflik antara singa, penduduk setempat, dan hewan ternak mereka. Beberapa menganggap keberadaan singa sebagai keuntungan, karena mereka menjaga populasi herbivora yang merusak tanaman tetap terkendali. Pembentukan populasi singa Asia independen kedua di Suaka Margasatwa Kuno, yang terletak di Madhya Pradesh telah direncanakan, tetapi pada tahun 2017, Proyek Reintroduksi Singa Asia tampaknya tidak mungkin dilaksanakan.

Penangkaran

Singa yang diimpor ke Eropa sebelum pertengahan abad ke-19 kemungkinan adalah singa Barbary terkemuka dari Afrika Utara atau singa Cape dari Afrika Selatan. 11 hewan lain yang diduga singa Barbary yang dipelihara di Kebun Binatang Addis Ababa merupakan hewan keturunan dari Kaisar Haile Selassie.

WildLink International bekerja sama dengan Universitas Oxford meluncurkan Proyek Singa Barbary Internasional yang ambisius dengan tujuan mengidentifikasi dan membiakkan singa Barbary di penangkaran untuk akhirnya diperkenalkan kembali ke taman nasional di Pegunungan Atlas Maroko. Namun analisis genetik menunjukkan bahwa singa yang ditangkap di Kebun Binatang Addis Ababa bukanlah singa Barbary, melainkan berkerabat dekat dengan singa liar di Chad dan Kamerun.

Pada tahun 1982, Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium memulai Rencana Bertahan Hidup Spesies untuk singa Asia untuk meningkatkan peluangnya bertahan hidup. Pada tahun 1987, ditemukan bahwa kebanyakan singa di kebun binatang Amerika Utara merupakan hasil persilangan antara singa Afrika dan Asia. Program pemuliaan perlu mencatat asal-usul hewan yang berpartisipasi untuk menghindari perkawinan silang subspesies yang berbeda dan dengan demikian mengurangi nilai konservasi mereka.

Penangkaran singa dihentikan untuk menghilangkan individu yang tidak diketahui asal usulnya dan pedigreenya. Singa yang lahir di alam liar diimpor ke kebun binatang Amerika dari Afrika antara tahun 1989 dan 1995. Perkembangbiakan dilanjutkan pada tahun 1998 dalam kerangka Rencana Kelangsungan Hidup Spesies Singa Afrika.

Sekitar 77% dari singa penangkaran yang terdaftar di Sistem Informasi Spesies Internasional pada tahun 2006 tidak diketahui asalnya; hewan-hewan ini mungkin membawa gen yang punah di alam liar dan oleh karena itu penting untuk pemeliharaan variabilitas genetik singa secara keseluruhan.

Dalam budaya

Di kebun binatang dan sirkus

Singa adalah bagian dari kelompok hewan eksotis yang telah menjadi pusat pameran kebun binatang sejak akhir abad ke-18. Meskipun banyak kebun binatang modern lebih selektif dalam pameran, ada lebih dari 1.000 singa Afrika dan 100 singa Asia di kebun binatang dan taman margasatwa di seluruh dunia.

Mereka dianggap spesies duta besar dan dipelihara untuk tujuan pariwisata, pendidikan, dan konservasi. Singa bisa hidup lebih dari dua puluh tahun di penangkaran; seekor singa di Kebun Binatang Honolulu mati pada usia 22 pada Agustus 2007. Kedua saudara betinanya, lahir pada 1986, masih hidup pada Agustus 2007.

Baca Juga:  10 Fakta Menakjubkan Tentang Hyena Si Predator

“Kebun binatang” Eropa pertama tersebar di antara keluarga bangsawan dan kerajaan di abad ke-13, dan sampai abad ke-17 disebut seraglios; pada saat itu mereka kemudian disebut kebun binatang, perpanjangan dari kabinet keingintahuan. Mereka menyebar dari Prancis dan Italia selama Renaisans ke seluruh Eropa.

Di Inggris, meskipun tradisi seraglio kurang berkembang, singa dipelihara di Menara London dalam seraglio yang didirikan oleh Raja John pada abad ke-13; ini mungkin diisi dengan hewan dari kebun binatang sebelumnya yang dimulai pada tahun 1125 oleh Henry I di penginapan berburu di Woodstock, Oxfordshire, di mana menurut William dari Malmesbury singa telah diisi.

Singa dipelihara dalam kondisi sempit dan jorok di Kebun Binatang London sampai sebuah rumah singa yang lebih besar dengan kandang yang lebih lapang dibangun pada tahun 1870-an. Perubahan lebih lanjut terjadi pada awal abad ke-20 ketika Carl Hagenbeck merancang kandang dengan “bebatuan” beton, lebih banyak ruang terbuka dan parit alih-alih palang, yang lebih menyerupai habitat alami.

Hagenbeck merancang kandang singa untuk Kebun Binatang Melbourne dan Kebun Binatang Taronga Sydney; meskipun desainnya populer, penggunaan jeruji besi dan kurungan tetap berlaku di banyak kebun binatang hingga tahun 1960-an. Pada akhir abad ke-20, kandang yang lebih besar dan lebih alami dan penggunaan jaring kawat atau kaca laminasi sebagai pengganti sarang yang lebih rendah memungkinkan pengunjung untuk lebih dekat dari sebelumnya ke hewan; beberapa atraksi seperti Cat Forest / Lion Overlook of Oklahoma City Zoological Park menempatkan sarang di permukaan tanah, lebih tinggi dari pengunjung.

Penjinakan singa telah menjadi bagian dari sirkus mapan dan aksi individu seperti Siegfried & Roy. Praktik ini dimulai pada awal abad ke-19 oleh orang Prancis Henri Martin dan orang Amerika Isaac Van Amburgh, yang melakukan tur secara luas dan tekniknya disalin oleh sejumlah pengikut.

Van Amburgh tampil di hadapan Ratu Victoria pada tahun 1838 ketika dia melakukan tur ke Inggris Raya. Martin menggubah pantomim berjudul Les Lions de Mysore (“singa Mysore”), sebuah ide yang dengan cepat dipinjam Amburgh. Tindakan ini menutupi tindakan berkuda sebagai tampilan sentral pertunjukan sirkus dan memasuki kesadaran publik di awal abad ke-20 dengan bioskop.

Dalam menunjukkan keunggulan manusia atas hewan, penjinakan singa memiliki tujuan yang mirip dengan pertarungan hewan di abad-abad sebelumnya. Bukti utama dominasi dan kontrol penjinak atas singa ditunjukkan dengan menempatkan kepala penjinak di mulut singa. Kursi penjinak singa yang sekarang menjadi ikon mungkin pertama kali digunakan oleh Clyde Beatty Amerika (1903-1965).

Berburu dan permainan

Perburuan singa telah terjadi sejak zaman kuno dan sering kali merupakan hobi kerajaan; dimaksudkan untuk menunjukkan kekuatan raja atas alam. Catatan paling awal tentang perburuan singa adalah sebuah prasasti Mesir kuno bertanggal sekitar 1380 SM yang menyebutkan Firaun Amenhotep III membunuh 102 ekor singa “dengan panahnya sendiri” selama sepuluh tahun pertama pemerintahannya.

Orang Asyur akan melepaskan singa tawanan di ruang yang disediakan untuk berburu raja; acara ini akan disaksikan oleh penonton ketika raja dan anak buahnya, dengan menunggang kuda atau kereta, membunuh singa dengan panah dan tombak. Singa juga diburu selama Kekaisaran Mughal, di mana Kaisar Jahangir dikatakan sangat ahli dalam hal itu. Di Roma Kuno, singa dipelihara oleh kaisar untuk berburu serta pertarungan dan eksekusi gladiator.

Orang Maasai secara tradisional memandang pembunuhan singa sebagai ritual peralihan. Secara historis, singa diburu oleh individu, namun karena populasi singa berkurang, para tetua melarang perburuan singa sendiri. Selama kolonisasi Eropa di Afrika pada abad ke-19, perburuan singa didorong karena dianggap sebagai hama dan kulit singa masing-masing dihargai £ 1. Citra yang direproduksi secara luas dari pemburu heroik yang mengejar singa akan mendominasi sebagian besar abad ini. Perburuan trofi singa dalam beberapa tahun terakhir telah menimbulkan kontroversi; terutama dengan pembunuhan Cecil si singa pada pertengahan 2015.

Pemakan manusia

Singa biasanya tidak berburu manusia tetapi beberapa (biasanya jantan) tampaknya mencari mereka. Salah satu kasus yang dipublikasikan dengan baik adalah pemangsa Tsavo; pada tahun 1898, 28 pekerja kereta api yang tercatat secara resmi membangun Kereta Api Kenya-Uganda dimangsa oleh singa selama sembilan bulan selama pembangunan jembatan di Kenya. Pemburu yang membunuh singa menulis buku yang merinci perilaku predatornya; mereka lebih besar dari biasanya dan tidak memiliki surai, dan satu tampaknya menderita kerusakan gigi.

Teori kelemahan fisik, termasuk kerusakan gigi, tidak disukai oleh semua peneliti; Analisis gigi dan rahang singa pemakan manusia dalam koleksi museum menunjukkan bahwa kerusakan gigi dapat menjelaskan beberapa insiden, tetapi penipisan mangsa di daerah yang didominasi manusia lebih mungkin menjadi penyebab singa memangsa manusia. Hewan yang sakit atau terluka mungkin lebih rentan terhadap pemakan manusia tetapi perilakunya tidak biasa, juga tidak selalu menyimpang.

Kecenderungan singa untuk memakan manusia telah diperiksa secara sistematis. Ilmuwan Amerika dan Tanzania melaporkan bahwa perilaku makan manusia di daerah pedesaan Tanzania meningkat pesat dari tahun 1990 hingga 2005. Setidaknya 563 penduduk desa diserang dan banyak yang dimakan selama periode ini. Insiden tersebut terjadi di dekat Taman Nasional Selous di Distrik Rufiji dan di Provinsi Lindi dekat perbatasan Mozambik.

Sementara perluasan desa menjadi pedesaan semak merupakan salah satu perhatian, penulis berpendapat bahwa kebijakan konservasi harus mengurangi bahaya karena dalam hal ini, konservasi berkontribusi langsung pada kematian manusia. Kasus-kasus di Lindi di mana singa menangkap manusia dari pusat desa besar telah didokumentasikan. Studi lain terhadap 1.000 orang yang diserang singa di Tanzania bagian selatan antara 1988 dan 2009 menemukan bahwa minggu-minggu setelah bulan purnama, saat cahaya bulan berkurang, merupakan indikator kuat peningkatan serangan malam hari terhadap manusia.

Menurut Robert R. Frump, para pengungsi Mozambik yang secara teratur melintasi Taman Nasional Kruger, Afrika Selatan, pada malam hari diserang dan dimakan oleh singa; petugas taman mengatakan makan manusia adalah masalah di sana. Frump mengatakan ribuan orang mungkin telah terbunuh dalam beberapa dekade setelah apartheid menutup taman dan memaksa pengungsi untuk menyeberang taman pada malam hari. Selama hampir satu abad sebelum perbatasan ditutup, orang-orang Mozambik secara teratur melintasi taman itu pada siang hari dengan sedikit bahaya.

Signifikansi budaya

Singa adalah salah satu simbol hewan yang paling dikenal luas dalam budaya manusia. Mereka telah banyak digambarkan dalam pahatan dan lukisan, pada bendera nasional, dan dalam film dan sastra kontemporer. Mereka muncul sebagai simbol kekuatan dan kebangsawanan dalam budaya di seluruh Eropa, Asia, dan Afrika, meskipun ada insiden serangan terhadap orang-orang. Singa telah digambarkan sebagai “raja hutan” dan “raja binatang” dan dengan demikian menjadi simbol populer untuk kerajaan dan keagungan. Singa juga digunakan sebagai simbol tim olahraga.

Penggambaran singa diketahui dari periode Paleolitik Muda. Ukiran dan lukisan singa yang ditemukan di Gua Lascaux dan Chauvet di Prancis berusia 15.000 hingga 17.000 tahun. Ukiran gading berkepala singa betina yang ditemukan di gua Vogelherd di Swabia Alb, Jerman barat daya, dijuluki Löwenmensch (singa-manusia) dalam bahasa Jerman. Patung itu berusia setidaknya 32.000 tahun -dan sedini 40.000 tahun lalu- dan berasal dari budaya Aurignacian.

Sub-Sahara Afrika

Di sub-Sahara Afrika, singa telah menjadi karakter yang umum dalam cerita, peribahasa, dan tarian, tetapi jarang ditampilkan dalam seni visual. Dalam beberapa budaya, singa melambangkan kekuasaan dan kerajaan. Dalam bahasa Swahili, singa dikenal sebagai simba yang juga berarti “agresif,” “raja,” dan “kuat.” Beberapa penguasa memiliki kata “singa” di julukan mereka. Sundiata Keita dari Kekaisaran Mali disebut “Singa Mali.” Pendiri kerajaan Waalo dikatakan telah dibesarkan oleh singa dan dikembalikan kepada bangsanya sebagai bagian dari singa untuk menyatukan mereka menggunakan pengetahuan yang dia pelajari dari singa.

Di beberapa bagian Afrika Barat, singa melambangkan kelas teratas dari hierarki sosial mereka. Di kawasan hutan lebat di mana singa jarang ditemukan, macan tutul mewakili hierarki teratas. Di beberapa bagian Afrika Barat dan Timur, singa dikaitkan dengan penyembuhan dan dianggap sebagai penghubung antara peramal dan supernatural. Dalam tradisi Afrika Timur lainnya, singa adalah simbol kemalasan. Dalam banyak cerita rakyat Afrika, singa digambarkan memiliki kecerdasan rendah dan mudah ditipu oleh hewan lain.

Timur Dekat

Orang Mesir kuno menggambarkan beberapa dewa perang mereka sebagai singa betina, yang mereka hormati sebagai pemburu yang galak. Dewa Mesir yang diasosiasikan dengan singa termasuk Sekhmet, Bast, Mafdet, Menhit, Pakhet, dan Tefnut. Dewa-dewa ini sering kali dihubungkan dengan dewa matahari Ra dan panas teriknya, dan kekuatan berbahaya mereka digunakan untuk menjaga orang atau tempat suci. Sphinx, sosok dengan tubuh singa dan kepala manusia atau makhluk lain, mewakili firaun atau dewa yang mengambil peran pelindung ini.

Singa adalah simbol yang menonjol di Mesopotamia kuno dari masa Sumeria hingga Asyur dan Babilonia, di mana mereka sangat terkait dengan kerajaan. Singa adalah salah satu simbol utama dewi Inanna / Ishtar. Singa Babilonia adalah simbol utama Kerajaan Babilonia. Perburuan Singa Asyurbanipal adalah urutan relief istana Asiria yang terkenal dari c. 640 SM, sekarang di British Museum. Singa Yehuda adalah lambang alkitabiah dari suku Yehuda dan kemudian Kerajaan Yehuda.

Singa sering disebut dalam Alkitab; terutama dalam Kitab Daniel di mana pahlawan eponim menolak untuk menyembah Raja Darius dan dipaksa untuk tidur di gua singa di mana dia secara ajaib tidak terluka (Dan 6). Dalam Kitab Hakim-hakim, Samson membunuh seekor singa dalam perjalanannya mengunjungi seorang wanita Filistin (Hak 14).

Timur Jauh

Penulis sejarah Indo-Persia menganggap singa sebagai penjaga ketertiban di alam hewan. Kata Sansekerta mrigendra berarti singa sebagai raja binatang pada umumnya atau rusa pada khususnya. Narasimha, manusia-singa, adalah salah satu dari sepuluh avatar dewa Hindu Wisnu. Singh adalah nama veda India kuno yang berarti “singa,” yang berusia lebih dari 2.000 tahun.

Awalnya hanya digunakan oleh Rajputs, seorang Ksatria Hindu atau kasta militer, tetapi digunakan oleh jutaan Rajput Hindu dan lebih dari dua puluh juta Sikh saat ini. Ibu Kota Singa Asoka, yang didirikan oleh Kaisar Ashoka pada abad ke-3 M, menggambarkan empat singa berdiri saling membelakangi.

Itu dijadikan Lambang Nasional India pada tahun 1950. Singa juga merupakan simbol bagi orang Sinhala; istilah ini berasal dari bahasa Sanskerta Sinhala, yang berarti “singa,” sedangkan singa yang bersenjatakan pedang adalah tokoh sentral pada bendera nasional Sri Lanka.

Singa adalah motif umum dalam seni Cina; ini pertama kali digunakan dalam seni selama periode akhir musim semi dan musim gugur (abad kelima atau keenam SM) dan menjadi lebih populer selama Dinasti Han (206 SM – 220 M) ketika singa penjaga kekaisaran mulai ditempatkan di depan istana kekaisaran untuk perlindungan.

Karena singa tidak pernah asli Tiongkok, penggambaran awal agak tidak realistis; setelah seni Buddha diperkenalkan ke Cina pada Dinasti Tang setelah abad keenam M, singa biasanya digambarkan tidak bersayap dengan tubuh yang lebih pendek, lebih tebal, dan surai keriting. Tarian singa adalah tarian tradisional dalam budaya Tiongkok di mana pemain dengan kostum singa meniru gerakan singa, seringkali dengan iringan musik dari simbal, gendang, dan gong. Mereka dipertunjukkan pada Tahun Baru Imlek, Festival Bulan Agustus, dan acara perayaan lainnya untuk keberuntungan.

Dunia Barat

Patung dan jimat berkepala singa digali di kuburan di pulau Kreta Yunani, Euboea, Rhodes, Paros, dan Chios. Mereka dikaitkan dengan dewa Mesir Sekhmet dan berasal dari Zaman Besi awal antara abad ke-9 dan ke-6 SM. Singa ditampilkan dalam beberapa dongeng Aesop, terutama Singa dan Tikus.

Singa Nemea adalah simbolis di Yunani dan Roma kuno, direpresentasikan sebagai konstelasi dan tanda zodiak Leo, dan dijelaskan dalam mitologi, di mana dia dibunuh dan dikenakan oleh pahlawan Heracles, melambangkan kemenangan atas kematian. Lancelot dan Gawain juga merupakan pahlawan yang membunuh singa di Abad Pertengahan. Dalam beberapa cerita abad pertengahan, singa digambarkan sebagai sekutu dan sahabat. “Singa” adalah nama panggilan dari beberapa prajurit-penguasa abad pertengahan dengan reputasi keberaniannya, seperti Richard the Lionheart.

Singa terus muncul dalam literatur modern sebagai karakter termasuk Aslan mesianik dalam novel tahun 1950 The Lion, the Witch and the Wardrobe dan seri The Chronicles of Narnia oleh CS Lewis, dan komedi Cowardly Lion dalam karya L. Frank Baum 1900 The Wonderful Wizard of Oz.

Simbolisme singa digunakan sejak munculnya sinema; salah satu singa paling ikonik dan dikenal luas adalah Leo, yang telah menjadi maskot studio Metro-Goldwyn-Mayer sejak tahun 1920-an. Film 1966 Born Free menampilkan Elsa si singa betina dan didasarkan pada buku non-fiksi tahun 1960 dengan judul yang sama. Peran singa sebagai raja binatang telah digunakan dalam film animasi animasi Disney tahun 1994 The Lion King.

Singa sering digambarkan pada lambang, seperti pada lambang Finlandia, baik sebagai perangkat pada perisai atau sebagai pendukung, tetapi singa betina lebih jarang digunakan. Singa heraldik sangat umum di lambang Inggris. Hal ini secara tradisional digambarkan dalam berbagai macam attitude, meskipun dalam lambang Prancis hanya singa yang merajalela dianggap singa; sosok kucing di posisi lain malah disebut sebagai macan tutul.