Mengenal Kapibara, Hewan Pengerat Terbesar di Dunia - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Mengenal Kapibara, Hewan Pengerat Terbesar di Dunia

Kapibara (Hydrochoerus hydrochaeris) adalah hewan pengerat cavy raksasa yang berasal dari Amerika Selatan. Ini adalah hewan pengerat terbesar di dunia. Juga disebut capivara (di Brazil), chigüire, chigüiro (di Kolombia dan Venezuela), carpincho (di Argentina, Paraguay dan Uruguay), dan ronsoco (di Peru), mereka adalah anggota dari genus Hydrochoerus, yang satu-satunya anggota lain yang masih ada adalah kapibara lesser (Hydrochoerus isthmius). Kerabat dekatnya meliputi marmut dan rock cavy, dan kerabat dekatnya lebih jauh dengan agouti, chinchilla, dan coypu.

Kapibara

Kapibara mendiami sabana dan hutan lebat dan hidup di dekat perairan. Ini adalah spesies yang sangat sosial dan dapat ditemukan dalam kelompok sebanyak 100 ekor, tetapi biasanya hidup dalam kelompok 10-20 ekor. Kapibara bukanlah spesies yang terancam punah, tetapi diburu untuk diambil daging dan kulitnya serta minyak dari kulitnya yang berlemak tebal.

Gambaran

Kapibara memiliki tubuh yang berat berbentuk tong dan kepala pendek, dengan bulu berwarna coklat kemerahan di bagian atas tubuhnya yang berubah menjadi coklat kekuningan di bawahnya. Kelenjar keringatnya dapat ditemukan di permukaan bagian kulitnya yang berbulu, suatu sifat yang tidak biasa di antara hewan pengerat. Hewan itu tidak memiliki bulu di bagian bawah, dan bulu penjaganya sedikit berbeda dengan bulu di atas.

Kapibara dewasa tumbuh hingga 106 hingga 134 cm panjangnya, berdiri setinggi 50 hingga 62 cm pada bahu, dan biasanya memiliki berat 35 hingga 66 kg, dengan rata-rata di llano Venezuela seberat 48,9 kg. Betina sedikit lebih berat dari jantan. Bobot teratas yang tercatat adalah 91 kg untuk betina liar dari Brasil dan 73,5 kg untuk jantan liar dari Uruguay.

Juga, seekor individu seberat 81 kg dilaporkan di São Paulo pada tahun 2001 atau 2002. Rumus gigi adalah 1.0.1.31.0.1.3. Kapibara memiliki kaki yang sedikit berselaput dan ekor sisa. Kaki belakang mereka sedikit lebih panjang dari kaki depan; mereka memiliki tiga jari di kaki belakang dan empat jari di kaki depan. Moncong mereka tumpul, dengan lubang hidung, dan mata serta telinga berada di dekat bagian atas kepala mereka.

Ekologi

Kapibara adalah mamalia semiaquatik yang ditemukan di hampir semua negara Amerika Selatan kecuali Chili. Mereka tinggal di daerah hutan lebat dekat badan air, seperti danau, sungai, kolam, dan rawa serta sabana banjir dan di sepanjang sungai di hutan hujan tropis. Mereka adalah perenang yang hebat dan dapat menahan napas di bawah air hingga lima menit setiap kalinya. Kapibara telah berkembang biak di peternakan sapi. Mereka berkeliaran di daerah jelajah dengan luas rata-rata 10 hektar dalam populasi dengan kepadatan tinggi.

Baca Juga:  Gambaran Umum Gajah Semak Afrika (African Bush Elephant)

Banyak pelarian dari penangkaran juga dapat ditemukan di habitat air serupa di seluruh dunia. Populasi berkembang biak sekarang terjadi di Trinidad. Penampakan cukup umum di Florida, meskipun populasi indukan belum dikonfirmasi. Pada tahun 2011, satu spesimen terlihat di Pantai Tengah California.

Makanan dan Predasi

Kapibara adalah herbivora, merumput terutama di rumput dan tanaman air serta buah dan kulit pohon. Mereka adalah pemakan yang sangat selektif dan memakan daun satu spesies dan mengabaikan spesies lain yang mengelilinginya. Mereka memakan lebih banyak variasi tanaman selama musim kemarau, karena lebih sedikit tanaman yang tersedia.

Meski mereka makan rumput selama musim hujan, mereka harus beralih ke alang-alang yang lebih banyak selama musim kemarau. Tanaman yang dimakan kapibara selama musim panas kehilangan nilai nutrisinya di musim dingin, sehingga tidak dikonsumsi pada waktu itu.

Engsel rahang kapibara tidak tegak lurus, jadi mereka mengunyah makanan dengan menggiling maju-mundur daripada sisi-ke-sisi. Kapibara bersifat autokoprofag, artinya mereka memakan kotorannya sendiri sebagai sumber flora bakteri usus, untuk membantu mencerna selulosa di rumput yang membentuk pola makan normal mereka, dan untuk mengekstrak protein dan vitamin maksimum dari makanan mereka.

Mereka mungkin juga memuntahkan makanan untuk dikunyah lagi, mirip dengan mengunyah cud oleh sapi. Seperti halnya dengan hewan pengerat lain, gigi depan kapibara tumbuh terus menerus untuk mengimbangi keausan konstan karena memakan rumput; gigi pipi mereka juga tumbuh terus menerus.

Seperti kerabatnya marmot, kapibara tidak memiliki kapasitas untuk mensintesis vitamin C, dan kapibara yang tidak diberikan vitamin C di penangkaran telah dilaporkan mengembangkan penyakit gusi sebagai tanda penyakit kudis.

Mereka dapat memiliki umur 8-10 tahun, tetapi hidup kurang dari empat tahun di alam liar, karena mereka adalah “makanan favorit jaguar, puma, ocelot, elang, dan caiman”. Kapibara juga merupakan mangsa yang disukai anakonda.

Organisasi Sosial

Kapibara dikenal suka berteman. Meskipun mereka kadang-kadang hidup menyendiri, mereka lebih sering ditemukan dalam kelompok sekitar 10-20 ekor, dengan dua hingga empat jantan dewasa, empat hingga tujuh betina dewasa, dan sisanya remaja. Kelompok kapibara dapat terdiri atas sebanyak 50 atau 100 ekor selama musim kemarau ketika hewan berkumpul di sekitar sumber air yang tersedia. Jantan membangun ikatan sosial, dominasi, atau konsensus kelompok umum. Mereka dapat membuat gonggongan seperti anjing ketika terancam atau ketika betina menggembala anak-anaknya.

Kapibara memiliki dua jenis kelenjar aroma; morrillo, terletak di moncong, dan kelenjar anal. Kedua jenis kelamin memiliki kelenjar ini, tetapi jantan memiliki morrillo yang jauh lebih besar dan lebih sering menggunakan kelenjar anal mereka. Kelenjar anal jantan juga dilapisi dengan rambut yang bisa dilepas. Sekresi aroma berbentuk kristal dilapisi pada rambut-rambut ini dan dilepaskan saat bersentuhan dengan benda-benda seperti tanaman. Rambut-rambut ini memiliki tanda aroma yang lebih tahan lama dan dicicipi oleh kapibara lainnya.

Baca Juga:  8 Fakta Unik Tentang Lumba-Lumba yang Mengagumkan

Kapibara mencium aroma dengan menggosok morrillo pada benda atau dengan berjalan di atas scrub dan menandainya dengan kelenjar anal. Kapibara dapat menyebarkan aromanya lebih jauh dengan buang air kecil; Namun, betina biasanya menandai tanpa buang air kecil dan tanda bau lebih jarang daripada jantan secara keseluruhan. Betina lebih sering menandai selama musim hujan ketika mereka sedang estrus. Selain benda, jantan juga menandai betina.

Reproduksi

Ketika dalam estrus, aroma betina berubah secara halus dan pejantan di dekatnya mulai mengejar. Selain itu, seekor betina memberitahu jantan bahwa dia sedang birahi dengan bersiul melalui hidungnya. Saat kawin, betina memiliki keunggulan dan pilihan kawin. Kapibara kawin hanya di air, dan jika seekor betina tidak ingin kawin dengan jantan tertentu, dia bisa merendam atau meninggalkan air.

Pejantan yang dominan sangat protektif terhadap betina, tetapi mereka biasanya tidak dapat mencegah beberapa bawahan untuk kawin. Semakin besar kelompoknya, semakin sulit bagi jantan untuk mengawasi semua betina. Jantan dominan mengamankan lebih banyak perkawinan secara signifikan daripada setiap bawahan, tetapi jantan bawahan, sebagai sebuah kelas, bertanggung jawab atas lebih banyak perkawinan daripada setiap jantan dominan. Umur sperma kapibara lebih lama dibandingkan dengan hewan pengerat lainnya.

Kehamilan kapibara adalah 130–150 hari, dan menghasilkan rata-rata empat kapibara muda, tetapi dapat menghasilkan antara satu dan delapan dalam satu kelahiran. Kelahiran terjadi di darat dan betina bergabung kembali dengan kelompok dalam beberapa jam setelah melahirkan bayi kapibara, yang bergabung dengan kelompok segera setelah mereka bergerak.

Dalam seminggu, anak bisa makan rumput, tetapi terus menyusu -dari betina mana pun dalam kelompok- sampai disapih sekitar 16 minggu. Anak muda membentuk kelompok dalam kelompok utama. Alloparenting telah diamati pada spesies ini. Puncak perkembangbiakan antara April dan Mei di Venezuela dan antara Oktober dan November di Mato Grosso, Brazil.

Aktivitas

Meski cukup gesit di darat, kapibara sama-sama betah di air. Mereka adalah perenang yang hebat, dan dapat tetap terendam seluruhnya hingga lima menit, kemampuan yang mereka gunakan untuk menghindari predator. Kapibara bisa tidur di dalam air, hanya dengan hidungnya yang keluar dari air.

Saat suhu meningkat pada siang hari, mereka berkubang di air dan kemudian merumput pada sore hari. Mereka juga menghabiskan waktu berkubang di lumpur. Mereka beristirahat sekitar tengah malam dan kemudian melanjutkan merumput sebelum fajar.

Baca Juga:  13 Fakta Unik dan Menarik Tentang Tupai Terbang

Konservasi dan Interaksi dengan Manusia

Kapibara tidak dianggap spesies terancam; populasinya stabil di sebagian besar wilayah Amerika Selatan, meskipun di beberapa daerah perburuan telah mengurangi jumlah mereka.

Kapibara diburu untuk diambil daging dan kulitnya di beberapa daerah, dan sebaliknya dibunuh oleh manusia yang menganggap penggembalaan mereka sebagai persaingan untuk mendapatkan ternak. Di beberapa daerah, mereka dibudidayakan, yang berdampak pada perlindungan terhadap habitat lahan basah. Kelangsungan hidup mereka dibantu oleh kemampuan mereka untuk berkembang biak dengan cepat.

Kapibara telah beradaptasi dengan baik dengan urbanisasi di Amerika Selatan. Mereka dapat ditemukan di banyak area di kebun binatang dan taman, dan dapat hidup selama 12 tahun di penangkaran, lebih dari dua kali lipat umur alami mereka. Kapibara jinak dan biasanya membiarkan manusia untuk membelai dan memberi makan mereka, tetapi kontak fisik biasanya tidak dianjurkan, karena kutu mereka dapat menjadi vektor demam berbintik Rocky Mountain.

Asosiasi Kebun Binatang dan Akuaria Eropa meminta Taman Drusillas di Alfriston, Sussex, Inggris untuk menyimpan studbook untuk kapibara, untuk memantau populasi tawanan di Eropa. Studbook mencakup informasi tentang semua kelahiran, kematian, dan pergerakan kapibara, serta bagaimana mereka berhubungan.

Kapibara dibudidayakan untuk diambil daging dan kulitnya di Amerika Selatan. Daging mereka dianggap tidak cocok untuk dimakan di beberapa daerah, sedangkan di daerah lain dianggap sebagai sumber protein yang penting. Di beberapa bagian Amerika Selatan, terutama di Venezuela, daging kapibara populer selama Prapaskah dan Pekan Suci karena Gereja Katolik sebelumnya mengeluarkan dispensasi khusus untuk memungkinkannya dimakan sementara daging lain umumnya dilarang. Ada persepsi luas di Venezuela bahwa konsumsi kapibara eksklusif untuk orang pedesaan.

Meskipun ilegal di beberapa negara bagian, kapibara kadang-kadang dipelihara sebagai hewan peliharaan di Amerika Serikat.

Di Jepang, mengikuti jejak Izu Shaboten Park pada tahun 1982, beberapa tempat atau kebun binatang di Jepang yang memelihara kapibara telah mengadopsi praktik membuat mereka bersantai di onsen selama musim dingin. Mereka dipandang sebagai daya tarik bagi orang Jepang. Kapibara menjadi terkenal di Jepang karena karakter kartun populer Kapibara-san.

Borreliosis mirip Lyme Brasil kemungkinan melibatkan kapibara sebagai reservoir dan Amblyomma serta Rhipicephalus berdetak sebagai vektor.