9 Jenis Harimau: Panduan Semua Subspesies Harimau - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

9 Jenis Harimau: Panduan Semua Subspesies Harimau

Ada berapa spesies harimau? Pelajari tentang 9 jenis harimau, termasuk besar populasi, berat badan, wilayah jelajah, perdagangan ilegal bagian tubuh harimau, dan ciri-ciri unik. Jenis ini semuanya merupakan subspesies dari spesies harimau.

Harimau

Mari pelajari bersama!

9 Jenis Harimau: (Panduan untuk Semua Subspesies)

Dengan keanggunan dan perawakannya yang kuat, harimau adalah salah satu hewan paling populer di planet ini. Mereka pasti salah satu hewan favorit banyak orang. Harimau telah diabadikan dalam banyak buku, film, dan mitologi, dan hampir setiap budaya di dunia memiliki pemaknaan penting bagi mereka. Sebelum kita membahas subspesies tertentu, berikut adalah ikhtisar singkat tentang harimau di seluruh dunia.

Fakta Harimau

Populasi Harimau Liar: 3.890

Populasi Harimau Liar 100 Tahun Lalu: 100.000

Jenis Harimau: 9 Subspesies (3 Punah)

Jenis Harimau Masih Hidup: 6 subspesies

Jumlah Subspesies yang Terancam Punah: Semua harimau

Ancaman Terbesar: Perburuan dan hilangnya habitat.

Tempat tinggal harimau: 13 negara (Bangladesh, Bhutan, Cina, India, Indonesia, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Nepal, Rusia, Thailand, dan Vietnam)

Jumlah harimau di Afrika: 0

Tahukah Anda bahwa tidak semua harimau itu sama? Ada sembilan sub-spesies seluruhnya, dan mereka dapat bervariasi dalam segala hal dari warna ke ukuran ke wilayah. Mari kita lihat berbagai jenis harimau. Saat Anda selesai membaca ini, Anda akan menjadi ahli dalam kucing besar ini!

1. Harimau Siberia

Harimau Siberia

Nama umum: Harimau Siberia

Nama latin: Panthera tigris altaica

Juga dikenal sebagai: Harimau Korea, Harimau Amur, Harimau Manchuria, Harimau Ussurian

Kisaran: Asia Utara (Rusia, Cina, Korea)

Berat: 176 – 214 kg (jantan), 117 – 137 kg (betina)

Ukuran: 177 – 208 cm (jantan), 167 – 182 cm (betina)

Status Konservasi: Terancam Punah

Ciri Unik: Ukuran besar, bulu pucat

Harimau Siberia umumnya dianggap yang terbesar dari spesies ini, meskipun ukurannya mirip dengan harimau Bengal. Ukuran rata-rata sekitar 1,5 – 2,1 eter panjangnya, dan beberapa pejantan bisa mencapai 3 meter atau lebih. Rekor terberat yang pernah tercatat adalah 300 kg!

Harimau Siberia juga dikenal dengan dada yang lebar dan tengkorak yang besar. Karena hidup di daerah yang dingin dan bersalju, termasuk melewati pegunungan, mereka memiliki bulu yang tebal untuk membantunya bertahan di musim dingin yang keras. Mereka juga cenderung menjadi oranye pucat daripada sepupunya yang lebih cerah.

Fakta menarik tentang harimau Siberia adalah bahwa mereka dikenal suka membunuh beruang. Meskipun mereka lebih suka mangsa yang lebih kecil seperti rusa dan antelop, mereka akan mengejar beruang saat makanan langka. Terkadang, beruang menyerang balik dengan membunuh harimau muda dan betina.

2. Harimau Bengal

Harimau Bengal

Nama umum: Harimau Bengal

Nama latin: Panthera tigris tigris

Juga dikenal sebagai: Harimau Bengal Kerajaan, Harimau India

Habitat: Anak benua India (India, Nepal, Bhutan, Bangladesh)

Berat: 180 – 300 kg (jantan), 99 – 158 kg (betina)

Ukuran: 279 – 304 cm (jantan), 238 – 264 cm (betina)

Status Konservasi: Terancam Punah

Ciri Unik: Tubuh besar, mutasi putih

Harimau Bengal adalah salah satu ras harimau yang paling terkenal. Faktanya, mereka mungkin yang terlintas di benak Anda saat membayangkan seekor harimau. Mereka memiliki bulu oranye dengan jumbai putih di sekitar telinga dan garis-garis hitam di punggung, dan memiliki rahang yang kuat, kaki belakang yang kuat, dan cakar depan yang benar-benar dapat memenggal mangsanya.

Selain itu, beberapa harimau Bengal terlahir dengan mutasi genetik yang memberi mereka bulu putih dan mata biru. Mereka sebenarnya bukan albino; itu hanya kekhasan gen yang mengendalikan pigmentasi mereka. Kedua orang tua perlu membawa gen agar anaknya dapat dilahirkan dengan cara ini. Ini pasangan yang langka, jadi harimau putih hanya mewakili satu dari setiap 10.000 kelahiran.

Sebagai salah satu spesies harimau tertua, harimau Bengal telah ada selama 12.000 – 16.500 tahun. Mereka berasal dari periode Pleistosen Akhir.

Baca Juga:  Singa Amerika, Singa Terbesar dalam Sejarah yang Sudah Punah

3. Harimau Indocina

Harimau Indochina

Nama umum: Harimau Indochina

Nama latin: Panthera tigris corbetti

Juga dikenal sebagai: Macan Corbett

Range: Asia Tenggara (Thailand, Vietnam, Laos, Burma, Cina, dahulu Kamboja)

Berat: 150 – 195 kg (jantan), 99 – 131 kg (betina)

Ukuran: 254 – 284 cm (jantan), 231 – 254 cm (betina)

Status Konservasi: Hampir terancam punah

Ciri Unik: Garis pendek, sempit, tunggal

Sesuai namanya, harimau Indochina ditemukan di sekitar wilayah Indocina di Asia. Populasi terbesarnya ada di Thailand, Burma dan Vietnam.

Kadang-kadang dikenal sebagai harimau Corbett dan nama ilmiahnya mencakup corbetti. Ini untuk menghormati pemburu Inggris terkenal Jim Corbett. Dia sering dipanggil untuk membunuh harimau dan macan tutul pemakan manusia di awal abad ke-20.

Seperti semua spesies harimau yang masih hidup, harimau Indochina terancam punah dan jumlahnya semakin menipis. Beberapa ahli mengatakan bahwa sekarang mereka harus diklasifikasikan sebagai “sangat terancam punah.” Hanya tersisa sekitar 300 – 400 ekor.

Perdagangan ilegal adalah alasan utama penurunannya. Hampir setiap bagian dari harimau dapat digunakan dalam ritual, obat-obatan, pakaian, perhiasan, dan anggur, jadi selalu ada permintaan untuk itu. Kulit bisa diperdagangkan; cakar dan tulang bisa digiling menjadi pasta dan tapal; organ dalam bisa dimakan.

4. Harimau Malaya

Harimau Malayan

Nama umum: Harimau Malaya

Nama latin: Panthera tigris jacksoni dan terkadang Panthera tigris malayensis

Juga dikenal sebagai: Harimau Indochina Selatan

Range: Asia Tenggara (Malaysia, Thailand, Burma)

Berat: 99 – 140 kg (jantan), 74 – 111 kg (betina)

Ukuran: 190 – 284 cm (jantan), 177 – 261 cm (betina)

Status Konservasi: Sangat terancam punah

Ciri Unik: Kecil dan terancam punah. Tidak ada perbedaan fisik yang mencolok antara harimau Indocina dan Malaya.

Harimau Malaya memiliki banyak kemiripan dengan harimau Indocina. Faktanya, mereka tidak dianggap sebagai ras terpisah sampai awal 2000-an. Inilah sebabnya mengapa ada perdebatan tentang nama ilmiahnya: Ketika tiba waktunya untuk memberikan sebutan yang unik, beberapa orang menyebutnya malayensis untuk mencerminkan lokasi geografisnya, dan yang lain menjulukinya jacksoni untuk menghormati ahli konservasi kucing besar Peter Jackson.

Terlepas dari bagaimana Anda menyebut mereka, harimau Malaya berada dalam masalah. Mereka telah berubah dari terancam punah menjadi sangat terancam punah dalam beberapa tahun terakhir, dan jumlah mereka terus menurun. Ada kurang dari 200 ekor harimau dewasa yang mampu berkembang biak.

Deforestasi adalah salah satu alasan terbesar jatuhnya populasi harimau Malaya. Perburuan adalah hal lain. Seperti harimau Indochina, tulang dan kulitnya digunakan dalam segala hal mulai dari pengobatan tradisional hingga ritual budaya, dan pembunuhan harimau dianggap sebagai simbol status besar di kalangan pemburu. Para konservasionis bekerja keras untuk melindungi harimau-harimau ini selagi masih ada waktu.

5. Harimau Cina Selatan

Harimau China Selatan

Nama umum: Macan Cina Selatan

Nama latin: Panthera tigris amoyensis

Juga dikenal sebagai: Harimau Amoy, Harimau Xiamen, Harimau Cina

Habitat: Tiongkok Tengah dan Timur (provinsi Hunan, Fukien, Guangdong dan Jiangxi)

Berat: 130 – 175 kg (jantan), 99 – 115 kg (betina)

Ukuran: 231 – 264 cm (jantan), 220 – 238 cm (betina)

Status Konservasi: Sangat terancam punah dan hampir punah

Ciri Unik: Kecil, langka, kemungkinan mutasi biru

Harimau Cina Selatan adalah spesies yang sangat langka. Bahkan, mereka mungkin secara fungsional sudah punah. Hanya tersisa 30-40 ekor, dan semuanya ada di kebun binatang. Harimau China Selatan belum pernah terlihat di alam liar selama beberapa dekade.

Jadi apa yang terjadi? Pada tahun 1970-an, ketika pemerintah Cina membuka sebagian besar lahan untuk pengembangan komersial, mereka terus-menerus bertemu dengan gerombolan harimau. Mereka menyatakannya sebagai hama dan mencoba memusnahkannya. Jumlah harimau China Selatan turun dari lebih dari 4.000 menjadi 40 ekor.

Kabar baiknya adalah bahwa pemerintah telah mengubah pendiriannya dan sekarang berusaha melindungi spesies yang terancam punah ini. Mereka dianggap sebagai kelas yang dilindungi, dan kebun binatang di Cina dan Afrika Selatan secara aktif mencoba membiakkannya.

Fakta menarik lainnya tentang harimau China Selatan adalah bahwa mereka mungkin memiliki mutasi genetik yang membuatnya berbulu biru. Ini tidak pernah terbukti, tetapi saksi mata biasa bersumpah bahwa mereka melihat harimau biru-putih di pegunungan China. Jika benar, itu akan menjadi sifat yang diwariskan seperti mutasi putih harimau Bengal, dan hewan yang menakjubkan untuk dilihat!

6. Harimau Sumatera

Harimau Sumatra

Nama umum: Harimau Sumatera

Nama latin: Panthera tigris sumatrae

Range: Indonesia

Berat: 99 – 140 kg (jantan), 74 – 110 kg (betina)

Ukuran: 220 – 254 cm (jantan), 215 – 231 cm (betina)

Baca Juga:  Fakta Harimau Malaya yang Hidupnya Terus Terancam

Status Konservasi: Sangat terancam punah

Ciri Unik: Jenis harimau terkecil, terisolasi secara genetik, satu-satunya spesies harimau yang masih hidup di Kepulauan Sumatra

Di luar kebun binatang, harimau Sumatera hanya ditemukan di pulau Sumatera, Indonesia. Para ilmuwan percaya bahwa kenaikan permukaan laut adalah yang memisahkan mereka dengan harimau “daratan” antara 6.000 – 12.000 tahun yang lalu, jadi meski semua sepupu mereka memiliki ikatan genetik yang erat, harimau Sumatera telah berevolusi secara berbeda.

Mereka cenderung lebih kecil dari ras lain. Misalnya, mereka memiliki sekitar setengah bobot harimau Bengal atau Siberia. Mereka hanya sedikit lebih pendek, tetapi memiliki bentuk yang lebih ringan dan berat yang jauh lebih ringan.

Garis-garis mereka adalah ciri pembeda lainnya. Mereka memiliki garis yang sangat gelap dan tegas, dan membentang di seluruh tubuh. Mereka bahkan memiliki garis-garis di kaki depan mereka, yang tidak dimiliki semua spesies harimau.

Hal penting lainnya tentang harimau Sumatera adalah mereka satu-satunya spesies harimau yang masih hidup di Indonesia. Mereka terancam punah, tapi mereka bertahan. Hal ini membedakan mereka dengan harimau Bali dan harimau Jawa yang hidup di wilayah yang sama tetapi telah punah.

7. Harimau Kaspia

Harimau Kaspia

Nama umum: Harimau Kaspia

Nama Latin: Awalnya Felis virgata, kemudian Panthera tigris virgata

Juga dikenal sebagai: Harimau Hyrcanian, Harimau Hyrcan, Harimau Turan

Range: Asia Tengah dan Timur Tengah (Cina, Turki, Iran, Afghanistan)

Berat: 167 – 240 kg (jantan), 84 – 135 kg (betina)

Ukuran: 270 – 295 cm (jantan), 238 – 260 cm (betina)

Status Konservasi: Punah

Ciri Unik: Bodi besar, warna kalem

Berkumpul di sekitar Laut Kaspia, harimau ini adalah makhluk yang ganas dan kuat dengan tengkorak besar dan tubuh yang lebih besar. Spesimen terbesar yang pernah tercatat memiliki panjang 3.6 meter!

Sayangnya, harimau Kaspia telah dinyatakan punah. Tidak ada satu pun di penangkaran, dan mereka belum pernah terlihat di alam liar selama beberapa dekade. Meskipun mungkin masih ada kelompok yang belum ditemukan di luar sana, para konservasionis tidak memberikan harapan.

Ketika mereka masih hidup, harimau Kaspia memiliki warna yang redup. Mereka sebenarnya disebut “harimau abu-abu” dalam penampakan pertama mereka oleh penjelajah abad ke-19. Namun bulu yang masih hidup menunjukkan bahwa mereka memiliki bulu berwarna jingga berkarat dengan banyak warna coklat.

8. Harimau Bali

Harimau Bali

Nama umum: Harimau Bali

Nama latin: Panthera tigris balica

Range: Indonesia

Berat: 90 – 99 kg (jantan), 64 – 79 kg (betina)

Ukuran: 220 – 231 cm (jantan), 190 – 210 cm (betina)

Status Konservasi: Punah

Ciri Unik: Dulunya spesies harimau terkecil

Harimau Bali dulunya hidup di pulau-pulau di Indonesia bersama dengan harimau Sumatera dan harimau Jawa, tetapi mereka belum terlihat sejak tahun 1930-an dan dianggap punah sejak tahun 1950-an. Ketika masih hidup, mereka dikenal sebagai salah satu jenis harimau terkecil. Sisa-sisa yang ada di dunia saat ini adalah tengkorak dan tulang yang diawetkan di museum.

9. Harimau Jawa

Harimau Jawa

Nama umum: Harimau Jawa

Nama latin: Panthera tigris sondaica

Range: Indonesia

Berat: 99 – 150 kg (jantan), 74 – 115 kg (betina)

Ukuran: Sekitar 228 – 254 cm

Status Konservasi: Punah

Ciri Unik: Punah tetapi mungkin dalam persembunyian

Harimau Jawa adalah yang terakhir dari “trio harimau” yang pernah mendominasi Indonesia. Sejak punah sekitar tahun 1970-an, tidak banyak yang diketahui tentangnya.

Namun hal yang menarik adalah adanya laporan berkala tentang harimau di daerah tersebut. Pada tahun 2009, penduduk setempat mengklaim telah melihat harimau betina dengan dua anaknya, dan petugas menemukan jejak baru di tanah. Pada tahun 2010, setelah letusan gunung berapi, jejak kaki terlihat di abu. Pada tahun 2017, seorang penjaga margasatwa di taman nasional mengambil gambar makhluk mirip harimau yang sedang makan banteng.

Penampakan ini mungkin bukan harimau jawa. Mereka bisa jadi macan tutul atau kucing besar lainnya. Dan itu bisa menjadi imajinasi penduduk setempat yang penuh harapan.

Pertanyaan-pertanyaan Tentang Harimau

Masih ada pertanyaan tentang harimau? Bagus. Berikut ringkasan dari beberapa pertanyaan paling umum. Tidak melihat jawaban atas pertanyaan Anda? Tanyakan di bawah dan kami akan mengusahakan yang terbaik untuk menjawabnya.

Berapa banyak harimau yang tersisa di dunia?

Populasi harimau liar diperkirakan 3.890 ekor. Ini turun 96% dari 100 tahun lalu (dengan perkiraan 100.000 ekor satu abad yang lalu).

Ada berapa jenis harimau?

Ada 9 subspesies harimau. Dari jumlah tersebut, 3 telah punah. Tinggal 6 subspesies harimau yang tersisa.

Berapa spesies harimau yang terancam punah?

Semua harimau terancam punah. Ini termasuk 6 subspesies yang tersisa.

Baca Juga:  Fakta Singa Gunung yang Dapat Melompat Setinggi Gedung Dua Lantai

Apa ancaman terbesar harimau?

Perburuan liar dan hilangnya habitat adalah ancaman terbesar yang dihadapi harimau di seluruh dunia.

Bagaimana bagian tubuh harimau digunakan: 16 bagian dijelaskan

Hampir setiap bagian tubuh harimau digunakan. Tak satu pun dari aplikasi ini didasarkan pada sains atau kedokteran. Sebaliknya, penggunaan produk ini tampaknya didasarkan pada takhayul dan tradisi agama.

Mata, organ, darah, daging, kumis, otak, dan tulang telah digunakan untuk mengobati hampir semua jenis penyakit. Mereka telah digunakan sebagai pembunuh rasa sakit, afrodisiak, dan obat untuk kemalasan. Mereka telah digunakan untuk mengobati demam, sakit kepala, kebotakan, dan sakit gigi. Beberapa bagian tubuh harimau dianggap memiliki kekuatan spiritual – mencegah kerasukan setan.

Kulit: untuk mengobati penyakit mental

Daging: untuk mual dan malaria, untuk meningkatkan vitalitas dan mengencangkan lambung dan limpa.

Rambut: mengusir lipan saat dibakar

Otak: menyembuhkan kemalasan dan jerawat

Bola mata: untuk epilepsi, malaria, gugup atau demam pada anak-anak, kejang dan katarak

Hidung: untuk epilepsi dan kejang anak

Gigi: untuk penyakit rabies, asma, dan luka pada penis

Tulang harimau: Digunakan untuk membuat anggur tulang harimau, minuman beralkohol yang diproduksi dengan tulang harimau yang sebenarnya. Diperkirakan dapat menyembuhkan penyakit tertentu. Beberapa wine tulang harimau sebenarnya dibuat dengan tulang dari hewan lain (anjing, babi, beruang, atau kuda) dan dikenal sebagai wine tulang harimau yang “umum.” Jika dibuat dengan tulang harimau dan kucing besar lainnya, ini dikenal sebagai wine tulang harimau yang “asli.” Seperti yang bisa Anda bayangkan, wine yang sebenarnya jauh lebih mahal.

Kumis: untuk sakit gigi

Darah: untuk memperkuat konstitusi dan kemauan

Batu empedu: untuk mata yang lemah atau berair dan abses pada tangan

Perut: untuk menenangkan perut yang sakit

Empedu: untuk kejang pada anak-anak

Ekor: untuk berbagai penyakit kulit

Penis: dianggap sebagai afrodisiak

Testis: untuk tuberkulosis kelenjar getah bening

Penggunaan produk ini terutama dilakukan oleh generasi tua. Generasi muda cenderung lebih menyukai pengobatan modern daripada produk tradisional yang belum terbukti ini.

Jimat dan penggunaan religius: Ini masih populer, dan termasuk taring, kulit, dan bagian tubuh harimau lainnya sebagai benda religius.

Apakah semua bagian tubuh harimau berasal dari harimau liar (yang diburu)? Tidak. Sebagian besar produk harimau sebenarnya berasal dari peternakan harimau. Ini berlokasi di Nepal, Cina, dan Thailand.

Untuk apa peternakan harimau?

Seperti kebanyakan peternakan, peternakan harimau memelihara harimau seperti ternak. Diperkirakan pada Februari 2018, lebih dari 8.000 harimau hidup di peternakan ini. Ini lebih dari dua kali lipat populasi liar saat ini. Mereka mengoperasikan beberapa sebagai suaka margasatwa dan tempat pertunjukan harimau (terutama di Thailand).

Salah satu contohnya yang terkenal adalah Kuil Harimau – sebuah objek wisata populer yang juga memelihara dan menjual harimau di pasar gelap. Dalam penggerebekan tahun 2016, 40 anak harimau ditemukan di freezer.

Di mana harimau hidup?

Harimau dapat ditemukan di 13 negara.

Bangladesh

Bhutan

Cina

India

Indonesia

Kamboja

Laos

Malaysia

Myanmar

Nepal

Rusia

Thailand

Vietnam

Berapa banyak harimau yang hidup di Afrika?

Nol. Tidak ada harimau liar di Afrika. Di Afrika, Anda dapat menemukan macan tutul, singa, dan cheetah. Namun yang mengejutkan bagi banyak orang, tidak ada harimau yang hidup di alam liar di Afrika.

Apakah ada lebih banyak harimau di penangkaran di Texas daripada di alam liar?

Mungkin. Perkiraan berkisar dari 2.000 hingga 5.000 harimau yang hidup di penangkaran di Texas. Itu berarti ada lebih banyak harimau di Texas daripada di alam liar secara global. Ada kurang dari 4.000 harimau yang hidup di alam liar. Setidaknya, populasi besar harimau di Texas ini, menjadikan Texas rumah bagi populasi harimau terbesar kedua (setelah India) menurut dw.com.

Apakah ada lebih banyak harimau di penangkaran di Amerika Serikat daripada di alam liar?

IYaya. Diperkirakan ada 7.000 harimau yang ditangkap di Amerika Serikat. Dan kurang dari 4.000 yang hidup di alam liar di seluruh dunia. Selain itu, diperkirakan terdapat 1.600 harimau penangkaran di Eropa. Ini termasuk kebun binatang, sirkus, dan kepemilikan pribadi.

Penutup

Manakah dari harimau di atas yang menjadi favorit Anda? Punya fakta lain untuk dibagikan? Tulis saja di kolom komentar ya!