Informasi Tentang Jaguarundi Kucing Liar Benua Amerika - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Informasi Tentang Jaguarundi Kucing Liar Benua Amerika

Jaguarundi (Herpailurus yagouaroundi) adalah kucing liar asli Amerika. Wilayah persebarannya meluas dari Argentina tengah di selatan hingga perbatasan AS-Meksiko di utara, melalui Amerika Tengah dan Selatan di timur Andes. Jaguarundi adalah kucing berukuran sedang dengan tubuh ramping. Warnanya seragam, mirip dengan kerabat terdekatnya, cougar yang jauh lebih besar, tetapi berbeda secara signifikan dari kucing neotropis lainnya (seperti kucing berbintik kecil dalam genus Leopardus).

Gambar Jaguarundi

Mereka memiliki tubuh memanjang dengan kaki relatif pendek, kepala kecil dan sempit, telinga bulat dan kecil, moncong pendek dan ekor panjang, menyerupai berang-berang dan musang dalam hal ini. Mereka sekitar dua kali lebih besar dari kucing domestik, mencapai hampir 36 cm di bahu dan berat 3,5-7 kg. Mereka memiliki dua warna morph – abu-abu dan merah.

Senyap dan penuh waspada, jaguarundi biasanya menyendiri atau berpasangan di alam liar, meskipun individu penangkaran lebih suka berteman. Tidak seperti kucing simpatrik lainnya seperti ocelot, jaguarundi lebih aktif di siang hari dan berburu terutama pada siang hari dan malam hari. Individu tinggal di wilayah jelajah yang luas, dan tersebar di suatu wilayah.

Jaguarundi adalah pemanjat yang efisien, tetapi biasanya lebih suka berburu di darat. Mereka memakan berbagai jenis mangsa, terutama burung yang makan di tanah, reptil, hewan pengerat, dan mamalia kecil. Perkawinan terjadi sepanjang tahun, dengan puncaknya pada waktu yang berbeda sepanjang tahun. Setelah masa kehamilan 70 hingga 75 hari, satu hingga empat anak kucing lahir. Umur hingga 15 tahun telah dicatat di penangkaran.

Jaguarundi mendiami berbagai habitat tertutup dan terbuka mulai dari hutan hujan tropis dan hutan gugur hingga gurun dan semak berduri. Ini cukup umum di Brasil, Peru dan Venezuela, tetapi mungkin telah punah di AS. Mereka terdaftar sebagai Kurang Berisiko di Daftar Merah IUCN, tetapi populasinya menurun di banyak bagian dari jangkauannya karena hilangnya dan fragmentasi habitat dan penganiayaan karena membunuh unggas.

Etimologi

Nama umum “jaguarundi” berasal dari kata Guarani Kuno yaguarundi, mirip dengan kata Tupi Kuno yawaum’di. Di beberapa negara berbahasa Spanyol, jaguarundi juga disebut gato colorado, gato moro, león brenero, leoncillo dan tigrillo. Mereka juga disebut eyra, gato-mourisco, gato-preto, gato-vermelho, dan maracajá-preto dalam bahasa Portugis.

Taksonomi

Pada tahun 1803, Étienne Geoffroy Saint-Hilaire mendeskripsikan dua kulit dan tengkorak jaguarundi dari lokasi yang tidak diketahui di Amerika Tengah dan mengusulkan nama ilmiah Felis yagouarundi. Pada abad ke-19 dan ke-20, beberapa spesimen zoologi dijelaskan:

  • Felis eyra yang diusulkan oleh Gotthelf Fischer von Waldheim pada tahun 1814 adalah kulit ferruginous dari Paraguay.

  • F. cacomitli yang diusulkan oleh Jean-Louis Berlandier pada tahun 1859 adalah tengkorak dan kulit keabu-abuan seekor jaguarundi betina dari daerah Rio Grande di Meksiko.

  • F. yagouaroundi tolteca yang diusulkan oleh Oldfield Thomas pada tahun 1898 adalah tengkorak dan kulit kemerahan dari Sinaloa di Meksiko.

  • F. Ameghinoi yang diusulkan oleh Eduardo Ladislao Holmberg pada tahun 1898 adalah fosil tulang kucing, kemungkinan jaguarundi, yang digali di dekat San Luis, Argentina.

  • F. Fossata yang diusulkan oleh Edgar Alexander Mearns pada tahun 1901 adalah tengkorak jaguarundi besar dari Yucatán.

  • F. panamensis yang diusulkan oleh Joel Asaph Allen pada tahun 1904 adalah kulit abu-abu kehitaman dari jaguarundi betina dewasa muda yang dikumpulkan di Provinsi Chiriquí Panama.

  • F. yagouaroundi melantho yang diusulkan oleh Oldfield Thomas pada tahun 1914 adalah tengkorak dan kulit coklat kehitaman pejantan dan betina dari Distrik Pozuzo di Peru.

Baca Juga:  33 Fakta Menakjubkan Tentang Macan Tutul Afrika

Nama generik Herpailurus diusulkan oleh Nikolai Severtzov pada tahun 1858 untuk jaguarundi. Kemudian penulis mengklasifikasikan jaguarundi dalam genus Puma bersama dengan cougar (P. concolor). Analisis filogeografis sampel jaguarundi dari seluruh wilayah jelajahnya tidak menemukan bukti genetik untuk subspesies. Pada tahun 2017, IUCN Cat Specialist Group merevisi taksonomi felid dan mengakui jaguarundi sebagai takson monotipe dari genus Herpailurus.

Karakter fisik

Jaguarundi adalah kucing berukuran sedang dengan tubuh ramping dan warna seragam yang sangat berbeda dari kucing neotropis lainnya -seperti kucing kecil berbintik dalam genus Leopardus- dalam penampilan luarnya. Hal ini dikaitkan dengan variasi dalam kariotipenya -jaguarundi memiliki 38 kromosom, tidak seperti 36 pada kucing kecil Amerika Selatan lainnya, dan fitur kromosomnya mirip dengan kucing Dunia Lama seperti kucing macan tutul (Prionailurus bengalensis).

Faktanya, jaguarundi menunjukkan beberapa ciri yang terlihat pada mustelida seperti berang-berang dan musang -mereka memiliki tubuh yang memanjang dengan kaki yang relatif pendek, kepala yang kecil, telinga kecil bulat, moncong pendek, dan ekor panjang. Panjang kepala dan badan antara 53 sampai 77 cm; ekor yang kuat dan berotot memiliki panjang 31 sampai 52 cm. Sekitar dua kali lebih besar dari kucing domestik, jaguarundi mencapai hampir panjang 36 cm di bahu dan berat 3,5-7 kg, meskipun individu yang lebih besar dengan berat sekitar 9 kg telah dilaporkan. Jantan sedikit lebih besar dari betina.

Bulunya diwarnai secara seragam dengan paling banyak beberapa tanda samar di wajah dan perut, meskipun anak kucing terlihat dalam waktu singkat. Tanda hitam dan putih di bibir dan moncong, mirip dengan cougar, terlihat jelas pada remaja dan beberapa dewasa. Dua warna morph dikenal (meskipun corak menengah juga terlihat) —gray (bulu abu-abu kehitaman hingga abu-abu kecoklatan dengan tampilan grizzled karena lingkaran terang dan gelap pada rambut individu) dan merah (merah foxy hingga cokelat kastanye); Sebelumnya, morf ini dianggap sebagai dua spesies berbeda.

Individu dari kedua warna tersebut dapat lahir dalam saudara sekelahiran yang sama. Individu berwarna coklat kehitaman secara dangkal menyerupai tayra (Eira barbara), tetapi yang terakhir dapat dibedakan dengan bercak kekuningan yang bening di tenggorokan. Morf merah terlihat lebih sering di daerah kering dan terbuka. Individu melanistik telah dilaporkan, tetapi bulunya tidak sepenuhnya hitam; kepala dan tenggorokan jelas lebih pucat daripada bagian tubuh lainnya. Telinganya, panjangnya 2,5-4 cm, berjarak lebar dan tidak seperti banyak kucing lain, tidak memiliki bintik putih di punggung. Jaguarundi memiliki total 30 gigi; rumus gigi adalah 3.1.3.1-3.1.2.1.

Di antara felida, jaguarundi sangat mirip dengan kucing berkepala datar (Prionailurus planiceps), tetapi memiliki tubuh yang lebih panjang dan kaki yang proporsional lebih panjang, lebih berat, dan tidak memiliki tanda gelap di pipi kucing berkepala datar. Jaguarundi tawny memiliki warna yang sama dengan cougar yang jauh lebih besar.

Perilaku dan ekologi

Foto Jaguarundi

Jaguarundi pemalu dan tertutup, dan tampaknya sangat berhati-hati terhadap jebakan. Hanya ada sedikit studi telemetri radio tentang jaguarundi di Belize, Brasil, dan Meksiko. Meskipun aktivitas telah diamati di sepanjang siang dan malam, jaguarundi tampaknya lebih memilih berburu pada siang dan malam hari; misalnya, sebuah penelitian di Belize melaporkan bahwa jaguarundi mulai bergerak sebelum fajar dan tetap aktif sepanjang hari hingga matahari terbenam dengan puncak perburuan dari pagi hingga tengah hari.

Kucing ini tampaknya lebih aktif diurnal daripada kebanyakan kucing lainnya, terutama kucing tutul yang cenderung lebih aktif di malam hari. Jaguarundi bisa berenang melintasi sungai berukuran sedang; seekor individu di Bolivia tercatat berenang menyeberangi Sungai Tuichi. Jaguarundi juga merupakan pendaki yang efisien, tetapi berburu terutama di darat; warna bulu berfungsi sebagai kamuflase yang baik untuk aktivitas darat.

Baca Juga:  Daftar dan Fakta Lengkap Serangan Harimau dalam Sejarah

Mereka bisa melompat hingga 2 meter ke udara untuk menangkap burung. Predator yang tercatat untuk jaguarundi antara lain ular sanca ular piton, puma, dan anjing domestik. Parasit seperti cacing tambang (spesies Ancylostoma), cacing pita (seperti spesies Spirometra dan Toxocara), dan cacing paru-paru telah ditemukan di jaguarundi.

Sebagian besar penelitian mengamati jaguarundi sendiri atau berpasangan; pasangan mungkin bisa terbentuk antara ibu dan anak kucing yang lebih tua atau antara individu yang berlawanan jenis selama musim kawin. Jaguarundi yang berada di penangkaran ternyata lebih suka berteman. Wilayah jelajah cenderung besar; sebuah penelitian di Brasil mencatat wilayah jelajah seluas 1,4-18 km persegi untuk betina, sedangkan pejantan berukuran 8,5-25,3 km persegi di area tersebut.

Dua pejantan di Belize tercatat memiliki wilayah jelajah yang sangat luas, mencakup area seluas 88 km persegi dan 100 kilometer persegi, sedangkan wilayah jelajah betina di wilayah yang sama berukuran 13-20 km persegi. Kepadatan populasi biasanya rendah, sekitar 0,01 hingga 0,05 / km persegi di Brasil, meskipun Tamaulipas (Meksiko) dan Llanos di Kosta Rika dan Venezuela telah mencatat angka setinggi 0,2 / km persegi.

Perilaku menandai dapat berfungsi sebagai alat penciuman atau komunikasi visual di antara jaguarundi; individu di penangkaran telah diamati mengikis area dengan kaki belakang mereka (terkadang dengan buang air kecil), mencakar kayu, menggosok benda dengan kepala mereka dan meninggalkan kotoran yang tidak tertutup.

Perilaku sosial seperti grooming, menggeram, dan mengendus telah dicatat. Jaguarundi memiliki repertoar vokal yang luas; 13 panggilan berbeda telah direkam termasuk bersiul, menyalak, dan kicauan seperti burung yang aneh. Di penangkaran, betina berahi telah diamati mengeluarkan suara samar saat mereka menandai area di sekitar kandang mereka.

Makanan

Jaguarundi biasanya memakan mangsa berukuran kecil dengan berat kurang dari 1 kg, termasuk burung yang makan di tanah, reptil, tikus, dan mamalia kecil. Jaguarundi juga akan memakan mangsa yang lebih besar seperti unggas peliharaan, ikan, marmoset, kelinci, dan oposum; sebuah penelitian mencatat rusa kecil (mungkin bangkai) dalam makanannya. Vegetasi seperti rumput juga telah dicatat dalam makanan mereka.

Sebuah penelitian menunjukkan jaguarundi memakan rata-rata 400 gram mangsa vertebrata setiap hari. Beragam mangsa yang tercatat untuk jaguarundi di seluruh wilayah jelajahnya dan proporsi mangsanya yang bervariasi dalam makanannya dapat menunjukkan bahwa kucing cenderung memakan mangsa yang paling banyak dan mudah ditangkap di daerah tersebut.

Reproduksi

Jaguarundi telah diamati kawin sepanjang tahun, dengan puncak pada waktu yang berbeda sepanjang tahun; misalnya, di Meksiko puncak pemuliaan pada bulan Januari dan Maret. Birahi berlangsung selama tiga sampai lima hari, ditandai dengan betina yang secara teratur berguling telentang dan menyemprotkan air seni. Pejantan dewasa secara seksual akan mengejar betina, tidak bereaksi terhadap perilaku agresif apapun dari sisinya. Seperti pada banyak felida lainnya, jantan menggigit bulu di leher betina saat menunggang; betina menjerit keras saat penetrasi.

Setelah masa kehamilan 70 hingga 75 hari, satu hingga empat anak kucing lahir di sarang yang dibangun di semak lebat, pohon berlubang, atau penutup serupa. Anak-anak kucing tertutup bulu dengan baik dan bagian bawahnya ditandai dengan bintik-bintik, yang menghilang seiring bertambahnya usia; warna bulu secara bertahap berubah seiring bertambahnya usia anak kucing.

Indukan mulai membawakan makanan padat untuk anak kucing ketika mereka berusia sekitar tiga minggu, tetapi mereka hanya bermain dengannya sampai induk kucing menelannya. Anak kucing mampu makan makanan padat seperti burung dan marmot sekitar enam minggu. Jaguarundi menjadi dewasa secara seksual pada usia satu sampai tiga tahun. Umur hingga 15 tahun telah dicatat di penangkaran.

Baca Juga:  Fakta Terlengkap Tentang Kehidupan Beruang Kutub

Persebaran dan habitat

Jaguarundi mendiami berbagai macam habitat, dari hutan hujan tropis dan hutan gugur hingga gurun dan semak berduri. Mereka juga dapat ditemukan di hutan awan, bakau, dan sabana. Berbeda dengan margay, ocelot, dan oncilla yang simpatrik, jaguarundi juga dapat hidup di area terbuka. Di habitat terbuka, jaguarundi lebih menyukai daerah dengan tutupan vegetatif seperti kaktus, yang umumnya sulit ditembus oleh pemangsa potensial; mungkin ada beberapa pembukaan di pinggiran area tersebut.

Jaguarundi cenderung berada di dekat sumber air yang mengalir. Jaguarundi terkenal karena ketahanannya terhadap gangguan lingkungan di habitatnya; dapat hidup nyaman di daerah yang direboisasi. Meskipun umumnya mendiami dataran rendah hingga 2.000 meter di atas permukaan laut, kucing ini telah dilaporkan berada di ketinggian setinggi 3.200 meter di Kolombia.

Wilayah jelajah ini meluas dari Argentina tengah di selatan hingga perbatasan AS-Meksiko di utara, melalui Amerika Tengah dan Selatan di timur Andes -nomor dua setelah cougar dalam tingkat garis lintang persebarannya. Namun tidak semua bagian dari jangkauannya telah dipelajari dengan baik. Jaguarundi cukup umum di Brasil, Peru, dan Venezuela. Hewan ini mungkin punah di AS; sebuah studi tahun 1999 membantah klaim penampakan di Arizona. Penampakan terkonfirmasi terakhir di AS mungkin dari individu yang tewas di jalan dekat Brownsville (Texas) pada tahun 1986.

Munculnya jaguarundi di Florida tetap diragukan selama beberapa dekade, di mana mereka telah dilaporkan sejak tahun 1907. Mereka diduga diperkenalkan di wilayah tersebut oleh seorang penulis dari Chiefland yang pada suatu saat mengimpor hewan dari habitat aslinya dan melepaskannya di dekat rumahnya. kampung halaman, dan di lokasi lain di seluruh negara bagian.

T. Neill mencatat bahwa jaguarundi muncul di seluruh semenanjung Florida pada 1950-an, tetapi jumlahnya menurun drastis pada akhir 1970-an. Jaguarundi juga dilaporkan muncul di wilayah pesisir Alabama pada 1980-an, yang mungkin menjadi bukti populasi Florida bermigrasi ke utara. Jaguarundi juga telah direkam dari Cerro Largo di Uruguay, di mana keberadaannya tidak pasti.

Ancaman dan konservasi

Jaguarundi telah terdaftar sebagai Berisiko Rendah di Daftar Merah IUCN sejak 2002. Populasi Meksiko, kecuali yang berada di timur laut, tampaknya stabil. Kawasan lindung yang sangat besar di Lembah Amazon mungkin satu-satunya unit konservasi yang dapat menopang populasi yang layak dalam jangka panjang. Penilai Daftar Merah IUCN mencatat bahwa mereka harus terdaftar sebagai Hampir Terancam, tetapi datanya tidak cukup untuk memperluas klasifikasi ini di seluruh wilayah jaguarundi.

Jaguarundi tidak terlalu dicari untuk bulunya karena kualitasnya yang buruk dan nilainya yang rendah, tetapi mengalami penurunan karena hilangnya habitat. Ancaman lain termasuk risiko fragmentasi habitat dan penganiayaan karena membunuh unggas. Populasi jaguarundi Amerika Utara dan Tengah tercantum dalam CITES Appendix I dan semua populasi lainnya terdaftar dalam CITES Appendix II.

Populasi di AS dilindungi oleh Undang-Undang Spesies Terancam Punah; Departemen Taman dan Margasatwa Texas telah menyatakan keprihatinan bahwa keberadaannya di Texas Selatan dapat terancam karena hilangnya habitat asli kucing. Populasi di Meksiko terdaftar di bawah Norma Resmi Meksiko NOM-059-SEMARNAT-2010. Berburu jaguarundi dilarang di Peru dan dilarang di Argentina, Belize, Brasil, Bolivia, Kolombia, Kosta Rika, Guyana Prancis, Guatemala, Honduras, Meksiko, Panama, Paraguay, Suriname, Uruguay, AS, dan Venezuela.