Cara Menangani dan Menyembuhkan Ikan yang Stres - ekor9.com - ekor9.com

Cara Menangani dan Menyembuhkan Ikan yang Stres

Ikan stres tidak baik karena ikan cukup rapuh dan sensitif. Pada akhirnya, stres tersebut kemungkinan besar akan menyebabkan kematian ikan Anda. Sayangnya, banyak hal yang dapat menyebabkan ikan stres, namun jika Anda bertindak cepat, ada juga cara untuk menenangkan ikan yang stres.

penyebab ikan stres

Ada banyak cara untuk menenangkan ikan yang stres, di antaranya;

– Pastikan Anda memiliki ukuran akuarium yang tepat.

– Tambahkan teman akuarium yang tepat.

– Pastikan pemberian makan dan jadwal yang tepat.

– Tambahkan penghalang alami.

– Upayakan kualitas air yang optimal.

– Atur suhu air yang tepat.

– Pastikan tingkat pH sudah benar.

– Pasang filter akuarium yang sesuai.

– Lakukan penggantian air mingguan.

Mari kita bahas tentang mengapa ikan Anda stres, bagaimana Anda mengetahuinya, dan bagaimana Anda dapat mengatasi masalah tersebut.

Tanda-tanda Ikan Sedang Stres

Cara mengetahui apakah ikan Anda stres sangat tergantung pada jenis ikan serta tingkat stres yang dialaminya. Namun ada beberapa tanda yang berbeda bahwa ikan Anda mungkin stres, yang akan kami bahas secara mendetail nanti di bawah pada bagian tentang ikan yang stres.

Yang penting untuk diperhatikan di sini adalah jika ikan Anda stres, Anda mungkin memperhatikan bahwa penampilannya berubah menjadi lebih jelek, terutama warna menjadi lebih kusam dan masalah pada sirip dan sisik.

Selain itu, Anda mungkin juga melihat perubahan perilaku. Beberapa ikan melesat di sekitar akuarium saat mereka stres, beberapa tidak banyak bergerak sama sekali, dan beberapa hanya melakukan beberapa hal yang sangat aneh.

Sederhananya, jika ikan Anda menunjukkan perilaku yang tidak biasa untuknya atau untuk spesies ikan tersebut, kemungkinan besar dia sedang stres. Teruskan membaca untuk mengetahui daftar lengkap tanda atau gejala ikan stres.

Apa Penyebab Ikan Stres?

Kenyataan yang tidak menguntungkan adalah bahwa ikan adalah salah satu makhluk paling rapuh di sekitar, terutama dalam hal menjaga mereka agar tetap bahagia dan sehat di dalam akuarium, dan ya, ada banyak hal berbeda yang dapat menyebabkan stres di dalamnya.

Baca Juga:  Inilah Fakta Ikan Gabus Hias yang Cantik dan Eksotik

Berikut adalah daftar lengkap kemungkinan penyebab yang dapat dan sering menyebabkan ikan stres.

Tingkat pH Salah

Salah satu penyebab utama stres pada ikan adalah jika tingkat pH tidak berada pada tingkat yang tepat untuk spesies tersebut. Sekalipun tingkat pH berada dalam kisaran yang dapat diterima, jika terus berfluktuasi dalam kisaran tersebut, ini juga dapat menyebabkan stres pada ikan.

Kadar Amonia dan Nitrit Tinggi

Penyebab utama lainnya adalah jika terdapat banyak amonia dan nitrit di dalam air. Hal ini dapat disebabkan karena penggantian air yang jarang atau karena filter tidak berfungsi dengan baik, atau hanya karena kurangnya filtrasi. Kadar amonia yang tinggi dapat menyebabkan gejala fisik yang parah dan pada akhirnya akan menyebabkan kematian dalam waktu singkat.

Teman Seakuarium yang Salah

Jika ikan Anda digabung dengan ikan lain yang agresif, teritorial, atau benar-benar pembully, mereka dapat mengganggu ikan lainnya hingga dia menjadi stres.

Kurang Makan

Kurang makan dan nutrisi yang tepat juga dapat menyebabkan stres pada ikan. Hal ini dapat disebabkan oleh teknik pemberian makan yang tidak tepat, karena memberi makan ikan Anda terlalu sedikit atau terlalu banyak, atau karena ikan lain mengambil makanan dari ikan yang stres.

Suhu Salah

Penyebab stres besar lainnya pada ikan adalah jika suhu air tidak dalam kisaran yang dapat diterima untuk spesies yang bersangkutan. Seperti halnya pH, meskipun suhu air berada dalam kisaran yang dapat diterima, jika suhu terus berfluktuasi hal itu juga dapat menyebabkan ikan stres.

Kekurangan Oksigen Terlarut

Jika air tidak mengandung cukup oksigen terlarut, hal ini juga dapat menyebabkan ikan stres.

Akuarium Terlalu Padat

Jika akuarium Anda terlalu padat penghuni, hal itu juga dapat membuat ikan Anda stres. Ini karena ikan Anda mungkin tidak memiliki cukup ruang untuk merasa nyaman karena persaingan yang meningkat untuk mendapatkan makanan dan karena tingkat oksigen yang rendah. Terkait hal ini, jika akuarium terlalu kecil untuk spesies tersebut, hal ini juga dapat menyebabkan stres.

Tidak Mengenalkan Ikan Baru dengan Benar

Jika Anda mengenalkan ikan baru secara tidak tepat ke akuarium komunitas, hal itu dapat membuat stres ikan baru dan ikan komunitas yang sudah ada.

Gejala Ikan Stres

Ada beberapa gejala yang mungkin Anda perhatikan jika ikan Anda stres. Gejala stres ini dapat bersifat fisik atau perilaku. Di bawah ini, kami telah membuat daftar gejala stres fisik dan perilaku yang paling penting pada ikan untuk Anda perhatikan.

Baca Juga:  10 Ikan Predator Ganas namun Cantik dan Bisa Dipelihara

Gejala Fisik Stres pada Ikan: Penampilan

– Jika Anda memiliki ikan berwarna cerah dan warnanya menjadi jauh lebih pucat, kemungkinan besar ikan tersebut stres.

– Jika ikan Anda memiliki bintik-bintik putih pada tubuhnya, itu pertanda bahwa ikan Anda mungkin menderita penyakit yang dikenal sebagai ich, sesuatu yang sering terjadi pada ikan akibat stres, khususnya stres yang membuat ikan Anda rentan terhadap infeksi, seperti dari ich.

– Jika ikan Anda memiliki sirip bergaris-garis merah, ini adalah tanda stres lainnya.

– Secara umum, penyakit fisik apa pun, seperti luka, sirip robek, dan gejala fisik lainnya dapat disebabkan oleh stres. Jika ikan Anda stres, itu membuatnya rentan terhadap infeksi parasit dan bakteri yang secara alami ada di air akuarium.

Gejala Perilaku Stres pada Ikan

– Melesat di sekitar akuarium, menabrak dinding akuarium atau tanah, dan pola renang yang tidak menentu secara umum bisa menjadi indikasi stres pada ikan.

– Jika ikan Anda terus-menerus bersembunyi atau terdesak ke sudut, atau bahkan menempel ke dinding akuarium, ini semua bisa menjadi indikasi stres.

– Jika spesies ikan Anda aktif secara alami, tetapi ikan Anda tidak banyak berenang, atau bahkan miring ke samping, ini merupakan indikasi kuat bahwa dia sedang stres.

– Ikan yang stres sering kali akan menggoreskan tubuhnya ke kerikil atau dekorasi.

– Jika ikan Anda kehilangan nafsu makan dan tidak makan dalam jumlah yang biasa, ini merupakan indikasi stres lainnya.

– Jika ikan Anda terengah-engah di permukaan, itu tandanya ikan Anda sedang stres karena kadar oksigen yang rendah.

Cara Menenangkan Ikan yang Stres

Untungnya, ada banyak cara untuk menenangkan ikan yang stres serta mencegah stres.

Ukuran Akuarium yang Tepat

Pastikan ikan Anda memiliki cukup ruang untuk merasa nyaman. Aturan umumnya adalah ikan membutuhkan 4 liter air untuk setiap 3 cm ikan. Namun, jika Anda ingin memberi ikan Anda kondisi kehidupan terbaik, Anda dapat meningkatkannya menjadi 8 liter air per 3 cm ikan.

Teman Seakuarium yang Tepat

Pastikan ikan Anda ditempatkan bersama teman seakuarium yang membuat mereka nyaman. Ini artinya jangan menempatkan ikan yang lebih kecil dengan ikan yang jauh lebih besar yang dapat menggertaknya, menjadi agresif atau teritorial, menggigit siripnya, atau menyebabkan persaingan untuk mendapatkan makanan.

Pemberian Makan yang Benar

Pada catatan yang sama, pastikan Anda memberi makan ikan dengan makanan yang tepat, jumlah makanan yang tepat, dan memberi mereka makan pada waktu yang tepat.

Tambahkan Penghalang Alami

Selain itu, beberapa ikan suka memiliki ruang sendiri dan sedikit privasi, jadi pastikan untuk menambahkan banyak penghalang alami ke dalam akuarium Anda, dan banyak hal seperti gua dan kayu apung berlubang untuk memberikan kedamaian dan privasi.

Baca Juga:  Ikan Alligator Gar, Asal Usul dan Makanan Kesukaannya

Suhu

Pastikan suhu air berada dalam kisaran yang dapat diterima untuk spesies yang bersangkutan, dan pastikan tidak berfluktuasi. Heater dibutuhkan di sini serta termometer akuarium.

Tingkat Ph

Pada catatan yang sama, Anda perlu melakukan hal yang sama untuk tingkat pH air. Pastikan pH berada dalam kisaran yang dapat diterima untuk spesies ikan yang bersangkutan dan pastikan fluktuasi sekecil mungkin.

Filter Akuarium yang Baik

Anda pasti membutuhkan filter akuarium yang baik, yang terlibat dalam ketiga bentuk utama filtrasi, termasuk filtrasi mekanis, biologis, dan kimiawi, dengan filtrasi biologis untuk menghilangkan amonia dan nitrit dari air menjadi yang paling penting dari semuanya.

Penggantian Air Mingguan

Melakukan penggantian air mingguan sekitar 30% akan memastikan air bersih dan dengan demikian menurunkan tingkat stres.

Perkenalkan Ikan Baru dengan Benar

Saat memperkenalkan ikan baru ke akuarium komunitas yang ada, ikuti teknik pengenalan yang benar. Jangan pernah menempatkan ikan baru langsung ke akuarium utama tanpa membiarkannya menyesuaikan diri terlebih dahulu.

Apakah Penggantian Air Membuat Stres Ikan?

Pergantian air biasanya tidak membuat ikan stres, jika Anda melakukannya dengan benar. Pertama, jangan mengganti air lebih dari 30% per minggu. Selain itu, saat menambahkan air baru ke dalam akuarium, pastikan klorin telah dihilangkan, suhunya tepat, dan tingkat pH-nya tepat.

Jangan pernah mengganti lebih dari 30% air per minggu kecuali diarahkan sebaliknya, karena ini dapat menghilangkan terlalu banyak bakteri menguntungkan dari air yang bertanggung jawab untuk mengontrol kadar amonia dan nitrit.

Berapa Lama Stres Ikan Bertahan?

Stres ikan bisa terjadi dengan salah satu dari dua cara. Entah stres akan hilang saat Anda melakukan penyesuaian, dalam hal ini beberapa hari sudah cukup bagi Anda untuk menunjukkan perbuahan atau akan terus memburuk hingga ikan mati.

Tidak ada batasan waktu berapa lama stres akan berlangsung. Namun apa yang dapat kami katakan adalah bahwa semakin cepat Anda bertindak untuk memperbaiki penyebab yang mendasarinya, semakin cepat stres tersebut akan hilang, dan tanpa tindakan yang memadai segala sesuatunya akan terus memburuk hingga melewati titik tanpa harapan.

Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, masalah ini agak sensitif, karena ada begitu banyak penyebab stres ikan, banyak gejala berbeda, dan oleh karena itu banyak solusi berbeda juga. Hal terpenting yang harus Anda lakukan adalah mengawasi ikan Anda, mencari gejalanya, mencari tahu apa penyebabnya, dan kemudian mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah tersebut.

error: