Unik dan Terlangka! Hyena Coklat dari Afrika Ini Terancam Punah - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Unik dan Terlangka! Hyena Coklat dari Afrika Ini Terancam Punah

Hyena coklat (Hyaena brunnea), juga disebut strandwolf, adalah spesies hyena yang ditemukan di Namibia, Botswana, Zimbabwe bagian barat dan selatan, Mozambik selatan dan Afrika Selatan. Saat ini ia merupakan spesies hyena terlangka. Populasi hyena coklat terbesar yang tersisa berada di Gurun Kalahari selatan dan daerah pesisir di Afrika Barat Daya. Populasi global hyena coklat diperkirakan oleh IUCN pada jumlah antara 4.000 dan 10.000 ekor dan status konservasinya ditandai sebagai hampir terancam dalam Daftar Merah IUCN.

Hyena Coklat

Habitat

Hyena coklat mendiami daerah gurun, semi-gurun, dan sabana hutan terbuka. Mereka dapat bertahan hidup di dekat daerah perkotaan dengan memulung. Hyena coklat menyukai daerah pegunungan yang berbatu, karena memberikan keteduhan dan tidak bergantung pada ketersediaan sumber air untuk sering minum. Wilayah jelajah berukuran 233 hingga 466 km persegi.

Deskripsi

Hyena coklat dibedakan dari spesies lain dengan bulu coklat tua berbulu panjang, telinga runcing, dan ekor pendek. Kaki mereka bergaris-garis coklat dan putih, dan hyena dewasa memiliki bulu berwarna krem ​​yang berbeda di sekitar leher mereka. Rambut erektil hingga 305 mm menutupi leher dan punggung serta bulu sikat selama perilaku agonistik. Panjang tubuh rata-rata 144 cm dengan kisaran 130-160 cm. Tinggi bahu 70-80 cm dan panjang ekor 25-35 cm.

Tidak seperti hyena tutul yang lebih besar, tidak ada perbedaan yang cukup besar antara kedua jenis kelamin, meskipun jantan mungkin sedikit lebih besar dari betina. Rata-rata pejantan dewasa memiliki berat 40,2-43,7 kg, sedangkan betina rata-rata memiliki berat 37,7-40,2 kg.

Hyena coklat memiliki rahang yang kuat. Hewan muda dapat memecahkan tulang kaki springbok dalam waktu lima menit setelah lahir, meskipun kemampuan ini menurun seiring bertambahnya usia dan kerusakan gigi. Tengkorak hyena coklat lebih besar daripada hyena bergaris utara, dan gigi mereka lebih kuat, menunjukkan adaptasi diet yang kurang umum.

Baca Juga:  Apakah Serigala Sebenarnya Berbahaya bagi Manusia?

Perilaku

Perilaku sosial

Hyena coklat memiliki hierarki sosial yang sebanding dengan serigala, dengan pasangan kawin dan keturunannya. Mereka tinggal dalam klan yang terdiri atas keluarga besar yang beranggotakan empat hingga enam individu. Klan mempertahankan wilayah mereka dan semua anggota bekerja sama dalam membesarkan anaknya. Wilayah ditandai dengan “pasting,” di mana hyena menyimpan sekresi dari kelenjar duburnya yang besar, yang terletak di bawah pangkal ekor dan menghasilkan pasta hitam dan putih, pada tumbuhan dan batu besar.

Hyena coklat mempertahankan hierarki klan yang stabil melalui pertunjukan agresif yang diritualkan dan perkelahian tiruan. Seekor hyena jantan dapat naik pangkat dengan membunuh jantan berpangkat lebih tinggi dalam konfrontasi, sedangkan betina alfa biasanya hanya betina tertua dalam klan. Emigrasi umum terjadi pada klan hyena coklat, terutama di antara pejantan muda, yang akan bergabung dengan kelompok lain setelah mencapai usia dewasa.

Reproduksi dan siklus hidup

Hyena coklat tidak memiliki musim kawin. Hyena coklat betina bersifat polyestrous dan biasanya menghasilkan kelompok anakan pertama mereka saat berusia dua tahun. Mereka kawin terutama dari bulan Mei hingga Agustus. Jantan dan betina dalam klan yang sama biasanya tidak kawin satu sama lain, melainkan betina akan kawin dengan jantan nomaden. Klan jantan tidak menunjukkan penolakan terhadap perilaku ini dan akan membantu betina dalam membesarkan anaknya.

Betina melahirkan di sarang, yang tersembunyi di bukit pasir terpencil jauh dari wilayah hyena tutul dan singa. Masa gestasi sekitar 3 bulan. Induk biasanya menghasilkan satu anak setiap 20 bulan. Biasanya, hanya betina dominan yang berkembang biak, tetapi jika dua anak lahir dalam klan yang sama, ibu akan saling menyusui anaknya, meskipun mereka mengutamakan anaknya sendiri.

Baca Juga:  Fakta Beruang Coklat Marsica yang Menuju Kepunahan

Kelompok anakan biasanya terdiri atas 1-5 ekor anak, yang beratnya 1 kg saat lahir. Tidak seperti hyena tutul, hyena coklat dilahirkan dengan mata tertutup dan membukanya setelah delapan hari. Anak-anaknya disapih setelah 12 bulan dan meninggalkan sarangnya setelah 18 bulan. Juga tidak seperti hyena tutul, semua anggota klan dewasa akan membawa makanan kembali ke anaknya. Mereka belum sepenuhnya disapih dan tidak meninggalkan sekitar sarang mereka sampai mereka mencapai usia 14 bulan. Hyena cokelat mencapai ukuran penuh pada usia sekitar 30 bulan dan memiliki masa hidup sekitar 12 hingga 15 tahun.

Kebiasaan makan

Hyena coklat terutama adalah pemakan bangkai yang sebagian besar makanannya terdiri atas bangkai yang dibunuh oleh predator yang lebih besar, tetapi mereka dapat melengkapi makanan mereka dengan tikus, serangga, telur, buah, dan jamur (truffle gurun Kalaharituber pfeilii). Namun mereka adalah pemburu yang malang dan mangsa hidup hanya sebagian kecil dari makanan mereka: di Kalahari selatan, spesies seperti kelinci, domba springbok, rubah telinga kelelawar, dan korhaan hanya merupakan 4,2% dari keseluruhan makanan mereka, sementara di pantai Namib, anak anjing laut berbulu tanjung menyumbang 2,9% dari makanan mereka.

Mereka memiliki indra penciuman yang luar biasa dan dapat menemukan bangkai beberapa kilometer jauhnya. Hyena coklat adalah pemakan bangkai yang agresif, sering mengambil alih pembunuhan serigala punggung hitam, cheetah, dan macan tutul. Hyena coklat tunggal mungkin menyerang macan tutul dengan rahang terbuka lebar dan dapat mengejar macan tutul jantan dewasa ke pohon; mereka telah diamati mengejar macan tutul ke pohon bahkan ketika tidak ada pembunuhan yang diperebutkan.

Di Gurun Kalahari, hyena coklat sering kali menjadi karnivora mamalia dominan karena perilaku dominan ini dan kelangkaan relatif singa, hyena tutul, dan kawanan anjing liar Afrika. Di area di mana mereka tumpang tindih, hyena coklat kadang-kadang dapat dibunuh oleh hyena tutul dan singa.

Baca Juga:  Dogo Argentino, Ras Anjing yang Besar, Kuat, dan Keras Kepala

Di Kalahari, 80% dari waktu aktivitas hyena coklat dihabiskan pada malam hari, mencari makanan di area rata-rata pada rentang 31,1 km, dengan wilayah 54,4 km telah dicatat. Mereka mungkin menyimpan makanan berlebih di semak atau lubang dan memakannya dalam waktu 24 jam.

Ancaman dan status konservasi

Populasi global hyena coklat diperkirakan oleh IUCN antara 4.000 dan 10.000 ekor. Mereka terdaftar sebagai hewan yang hampir terancam dalam Daftar Merah IUCN. Ancaman utama bagi hyena coklat adalah penganiayaan manusia berdasarkan keyakinan yang salah bahwa mereka berbahaya bagi ternak. Para petani akan menemukan hyena sedang mengais bangkai ternak dan salah berasumsi bahwa hyena telah membunuh harta benda mereka.

Bagian tubuh hyena coklat juga kadang-kadang digunakan untuk pengobatan tradisional dan ritual, tetapi spesiesnya tidak begitu dicari seperti hyena tutul. Hyena coklat tidak banyak diminati untuk berburu trofi. Satu-satunya predator utama hyena adalah singa Afrika. Anak Hyena sangat rentan terhadap predator singa.

Ada beberapa kawasan konservasi yang menjadi rumah bagi hyena coklat, termasuk Taman Nasional Etosha di Namibia, Central Kalahari Game Reserve di Botswana, dan Kgalagadi Transfrontier Park (Afrika Selatan / Botswana). Pemeliharaan kawasan lindung ini membantu konservasi hewan-hewan ini. Kampanye pendidikan digunakan untuk mempromosikan kesadaran tentang hyena dan menghilangkan mitos yang ada, sementara individu bermasalah dikeluarkan dari lahan pertanian dan daerah perkotaan.