Habitat Harimau Indochina, Perilaku dan Ancaman untuk Mereka - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Habitat Harimau Indochina, Perilaku dan Ancaman untuk Mereka

Harimau Indochina adalah harimau dari populasi spesifik subspesies Panthera tigris tigris yang berasal dari Asia Tenggara. Populasi ini muncul di Myanmar, Thailand, dan Laos. Mereka telah terdaftar sebagai terancam punah di Daftar Merah IUCN sejak tahun 2008 karena populasinya menurun drastis dan mendekati ambang batas untuk sangat terancam punah. Per tahun 2011, populasinya diperkirakan terdiri atas 342 individu, termasuk 85 ekor di Myanmar dan 20 ekor di Vietnam, dengan unit populasi terbesar yang bertahan hidup di Thailand diperkirakan 189 hingga 252 ekor selama 2009 hingga 2014.

Harimau Indochina

Taksonomi

Vratislav Mazák mengusulkan Panthera tigris corbetti sebagai nama ilmiah untuk populasi spesifik ini pada tahun 1968 berdasarkan pewarnaan kulit, pola tanda, dan dimensi tengkorak. Mereka dinamai demikian untuk menghormati Jim Corbett.

Pada tahun 2017, Cat Classification Task Force dari Cat Specialist Group merevisi taksonomi felid dan sekarang mengakui populasi harimau di daratan Asia Selatan dan Tenggara sebagai anggota subspesies P. tigris tigris. Hasil studi genetik yang diterbitkan pada tahun 2018 mendukung enam klade monofiletik berdasarkan analisis sekuensing genom keseluruhan dari 32 spesimen harimau. Spesimen dari Malaysia dan Indochina tampaknya berbeda dari populasi Asia daratan lainnya, sehingga mendukung konsep enam subspesies yang hidup.

Karakteristik

Tengkorak harimau Indochina lebih kecil dari tengkorak harimau Bengal; warna dasar lebih gelap dengan garis-garis tunggal yang lebih pendek dan sempit. Secara ukuran, tubuhnya lebih kecil dari harimau Bengal dan Siberia. Ukuran jantan berkisar dari 255 hingga 285 cm dan berat dari 150 hingga 195 kg. Betina memiliki ukuran bervariasi dari 230 sampai 255 cm dan berat dari 100 sampai 130 kg.

Persebaran dan habitat

Harimau Indochina tersebar di Myanmar, Thailand dan Laos. Ini belum tercatat di Vietnam sejak 1997. Data yang tersedia menunjukkan bahwa tidak ada lagi harimau yang berkembang biak di Kamboja dan Cina.

Baca Juga:  Fakta Terlengkap Tentang Kehidupan Beruang Kutub

Di Myanmar, keberadaan harimau dikonfirmasi di Lembah Hukawng, Suaka Margasatwa Htamanthi, dan di dua wilayah kecil di Wilayah Tanintharyi. Perbukitan Tenasserim adalah wilayah penting, tetapi hutan ditebang di sana. Pada tahun 2015, harimau terekam dengan kamera jebakan untuk pertama kalinya di hutan perbukitan Negara Bagian Karen.

Lebih dari separuh total populasi bertahan di Kompleks Hutan Barat di Thailand, terutama di kawasan Suaka Margasatwa Huai Kha Khaeng. Habitat ini terdiri atas hutan berdaun lebar lembab tropis dan subtropis. Survei kamera jebakan dari tahun 2008 hingga tahun 2017 di Thailand timur mendeteksi sekitar 17 harimau dewasa di area seluas 4.445 km persegi di Kompleks Hutan Dong Phayayen-Khao Yai. Beberapa individu memiliki anak. Kepadatan populasi di Taman Nasional Thap Lan, Taman Nasional Pang Sida, dan Suaka Margasatwa Dong Yai diperkirakan 0,32–1,21 individu per 100 km persegi.

Di Laos, 14 ekor harimau didokumentasikan di Kawasan Lindung Nasional Nam Et-Phou Louey selama survei dari tahun 2013 hingga tahun 2017 yang mencakup empat blok hutan semi-hijau dan hijau sepanjang sekitar 200 persegi yang diselingi dengan beberapa petak padang rumput.

Di Cina, mereka muncul secara historis di provinsi Yunnan dan Kabupaten Mêdog, di mana mereka mungkin tidak bertahan lagi hari ini. Di Cagar Alam Shangyong Yunnan, tiga individu terdeteksi selama survei dari 2004 hingga 2009.

Hasil studi filogeografi menggunakan 134 sampel dari harimau di seluruh dunia menunjukkan bahwa batas distribusi barat laut historis harimau Indocina adalah wilayah di Perbukitan Chittagong dan lembah Sungai Brahmaputra, berbatasan dengan kisaran harimau Bengal. Manas-Namdapha, Orang-Laokhowa, dan Kaziranga-Meghalaya adalah Unit Konservasi Harimau di timur laut India, yang membentang setidaknya 14.500 km persegi di beberapa kawasan lindung. Harimau juga ada di Suaka Margasatwa Pakke. Di Perbukitan Mishmi, harimau tercatat pada tahun 2017 hingga ketinggian 3.630 meter di salju.

Di tenggara Tibet, harimau difoto di Medog County selama survei pengambilan kamera pada tahun 2018.

Baca Juga:  Tanya Jawab Seputar Binatang Buas Hyena Tutul

Ekologi dan perilaku

Di Suaka Margasatwa Huai Kha Khaeng Thailand, tujuh harimau betina dan empat jantan dilengkapi dengan kalung radio GPS antara bulan Juni 2005 dan Agustus 2011. Betina memiliki wilayah jelajah rata-rata 70,2 ± 33,2 km persegi dan jantan 267,6 ± 92,4 km persegi.

Antara tahun 2013 dan 2015, 11 spesies mangsa diidentifikasi di 150 lokasi pembunuhan. Beratnya berkisar antara 3 sampai 287 kg. Rusa sambar, banteng, gaur, dan babi hutan paling sering dibunuh, tetapi juga sisa-sisa anak gajah Asia, musang babi, landak Dunia Lama, muntjak, serow, trenggiling, dan lutung juga diidentifikasi.

Ancaman

Ancaman utama harimau adalah perburuan untuk perdagangan satwa liar ilegal. Tulang harimau telah menjadi ramuan pengobatan tradisional Tiongkok selama lebih dari 1.500 tahun dan dapat ditambahkan ke anggur obat, digunakan dalam bentuk bubuk, atau direbus hingga menjadi seperti lem. Lebih dari 40 formula berbeda yang mengandung tulang harimau diproduksi oleh setidaknya 226 perusahaan Cina pada tahun 1993. Lem tulang harimau adalah obat yang populer di kalangan konsumen perkotaan Vietnam.

Antara tahun 1970 dan 1993, Korea Selatan mengimpor 607 kg tulang harimau dari Thailand dan 2.415 kg dari China antara 1991 dan 1993. Antara tahun 2001 dan 2010, pasar satwa liar disurvei di Myanmar, Thailand, dan Laos. Selama 13 survei ditemukan 157 bagian tubuh harimau yang mewakili setidaknya 91 individu. Kulit utuh adalah bagian yang paling sering diperdagangkan. Tulang, cakar, dan penis ditawarkan sebagai afrodisiak di tempat-tempat industri seks besar. Anggur tulang harimau ditawarkan terutama di toko-toko yang melayani pelanggan Cina. Obat tradisional menyumbang sebagian besar produk yang dijual dan diekspor ke China, Laos, dan Vietnam.

Antara tahun 2000 dan 2011, 641 ekor harimau, baik hidup maupun mati, ditangkap dalam 196 insiden di Thailand, Laos, Vietnam, Kamboja dan Cina; 275 harimau diduga telah bocor ke perdagangan dari fasilitas penangkaran. Cina adalah tujuan paling umum dari harimau yang disita.

Baca Juga:  Fakta dan Seluk Beluk Kehidupan Macan Tutul Indochina

Di Lembah Hukaung Myanmar, Yuzana Corporation bersama pemerintah daerah telah mengambil alih lebih dari 81.000 hektar tanah dari lebih dari 600 rumah tangga sejak 2006. Sebagian besar pohon telah ditebang, dan tanah tersebut telah diubah menjadi perkebunan. Beberapa tanah yang diambil oleh Perusahaan Yazana telah dianggap sebagai koridor transit harimau. Ini adalah wilayah tanah yang seharusnya tidak tersentuh oleh pembangunan untuk memungkinkan harimau Indochina di wilayah tersebut untuk melakukan perjalanan di antara kantong-kantong tanah reservasi yang dilindungi.

Konservasi

Sejak tahun 1993, harimau Indochina terdaftar di CITES Appendix I, membuat perdagangan internasional ilegal. China, Korea Selatan, Vietnam, Singapura, dan Taiwan melarang perdagangan harimau dan penjualan obat turunan harimau. Pembuatan obat berbahan dasar harimau dilarang di China dan penjualan terbuka obat berbahan dasar harimau berkurang secara signifikan sejak tahun 1995.

Patroli di Suaka Margasatwa Huai Kha Khaeng Thailand telah diintensifkan sejak 2006 sehingga perburuan tampaknya telah berkurang, mengakibatkan sedikit peningkatan kelangsungan hidup dan perekrutan harimau. Di wilayah terpencil Thailand, 3 harimau sub-dewasa difoto pada musim semi 2020 yang diperkirakan menyebar.

Di penangkaran

Harimau Indochina adalah yang paling sedikit di penangkaran dan bukan bagian dari program pengembangbiakan terkoordinasi. Pada tahun 2007, 14 individu telah diakui sebagai harimau Indocina berdasarkan analisis genetik dari 105 harimau penangkaran di 14 negara.

Kontributor National Geographic Society News Watch Jordan Schaul menulis pada tahun 2010: “Sebelum subspesies Melayu ditetapkan, terdapat sekitar 60 ekor harimau Indochina di kebun binatang Asia, Eropa, dan Amerika Utara. Saat ini jumlahnya kurang dari segelintir. Kebun binatang berkomitmen untuk melestarikan integritas genetik subspesies yang ada di alam liar.”