Apakah Harimau Hitam Benar-benar Ada di Dunia Nyata? - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Apakah Harimau Hitam Benar-benar Ada di Dunia Nyata?

Harimau hitam adalah varian warna langka dari harimau dan bukan spesies atau subspesies geografis yang berbeda. Ada laporan dan satu lukisan (sekarang hilang) harimau hitam tidak bergaris murni (harimau melanistik sejati). Kebanyakan mamalia hitam disebabkan oleh mutasi non-agouti. Agouti mengacu pada belang pada rambut setiap individu. Pada pencahayaan tertentu, pola tersebut tetap muncul karena warna latar kurang pekat dibandingkan warna marking.

Harimau Hitam

Harimau hitam disebabkan oleh pseudo-melanisme. Harimau pseudo-melanistik memiliki garis-garis tebal yang sangat berdekatan sehingga latar belakang kuning kecoklatan hampir tidak terlihat di antara garis-garis tersebut. Harimau pseudo-melanistik ada dan dapat dilihat di alam liar dan di kebun binatang. Harimau semacam itu dikatakan semakin umum karena perkawinan sedarah. Mereka juga dikatakan lebih kecil dari harimau normal, mungkin juga karena perkawinan sedarah atau karena macan tutul hitam besar yang salah diidentifikasi sebagai harimau hitam.

Penampakan harimau hitam (1772–1895)

Pada tahun 1773, saat melayani British East India Company di Kerala, barat daya India, seniman James Forbes melukis harimau hitam yang ditembak beberapa bulan sebelumnya oleh para pemburu. Lukisan itu telah hilang, tetapi deskripsi Forbes tentangnya tetap ada:

“Saya juga mendapatkan kesempatan untuk menambahkan potret Tyger [sic] yang luar biasa, diambil beberapa bulan lalu oleh Nairs di lingkungan ini, dan ditunjukkan kepada kepala desa dengan rasa ingin tahu yang besar. (Harimau) itu seluruhnya hitam namun bergaris-garis seperti Royal-Tyger, dengan corak warna yang masih lebih gelap, seperti hitam kaya, mengkilap dengan ungu. Pensil saya sangat kurang dalam menampilkan rona bercampur ini; saya juga tidak tahu bagaimana menjelaskannya lebih baik daripada dengan perbedaan yang Anda amati dalam kain hitam beraneka warna beludru yang kaya.”

Ini sesuai dengan marking hantu yang mirip dengan yang ada pada macan kumbang hitam.

Seekor harimau hitam dari Hindia Timur dipamerkan di kebun binatang Tower of London; namun kemungkinan besar itu adalah macan tutul hitam. Buku tahun 1786, “Sophie in London,” mencatat kesan Sophie terhadap kucing ini: “Harimau hitam, yang dibawa oleh Tuan Hastings dari Hindia Timur adalah yang paling tampan, tetapi pandangannya yang tajam mengerikan.” Surat kabar The Observer pada tanggal 27 Januari 1844 mencatat seekor harimau hitam (sekali lagi, mungkin macan tutul hitam) yang dimaksudkan sebagai hadiah untuk Napoleon dari Raja Jawa. Harimau ini dipajang di kebun binatang Kendrick di Piccadilly, London.

Pada Maret 1846, naturalis C.T. Buckland melaporkan seekor harimau hitam di Perbukitan Chittagong (sekarang di Bangladesh) tempat dia merampok ternak. Hewan itu ditembak dengan panah beracun dan tubuhnya kemudian ditemukan tetapi terlalu membusuk sampai kulit. Catatan Buckland untuk The Field, yang dicetak di Journal of the Bombay Natural History Society (JBNHS) selama tahun 1889, mendokumentasikan kasus harimau hitam yang terbunuh di Chittagong. Laporan tersebut bahkan lebih meragukan karena lebih dari 40 tahun telah berlalu antara peristiwa yang sebenarnya dan laporan; semua anggota partai yang bisa menguatkan ceritanya telah meninggal.

Baca Juga:  Buaya Gustave - Pemakan Manusia Kontemporer Terbesar

Pada bulan September 1895, ada penampakan yang sangat jelas dari seekor harimau hitam yang diduga dibuat oleh Kolonel S. Capper menggunakan teleskop pemburu; harimau itu menghilang ke dalam hutan. Kehadiran macan tutul hitam di area tersebut dan sulitnya menilai ukuran secara akurat membuat laporan ini meragukan. Berbagai laporan penampakan harimau hitam dirinci dalam “The Wildlife of India” oleh E.P. Wah.

Penampakan (1913–1972)

Pada tahun 1913, A. T. Hauxwell menembaki seekor harimau hitam di dekat Bhamo, di Burma, tetapi dia berhasil melarikan diri. Dia melaporkan ini di JBNHS.

Seekor harimau hitam legam tanpa marking yang terlihat tampaknya ditembak di Assam, India pada tahun 1915; Tidak seperti kebanyakan kucing besar melanistik, yang memiliki pola bayangan yang terlihat dari sudut tertentu, individu hitam legam ini tidak memiliki penampilan bergaris.

Seekor harimau hitam mati dilaporkan di selatan Assam pada tahun 1928, tetapi kulitnya terlalu membusuk untuk diselamatkan. Yang lain dari sekitar tanggal yang sama dilaporkan di Provinsi Tengah dan memiliki mantel coklat tua dengan tanda hitam. Laporan T. Banjie “Tigers in China” (1983) mengklaim ada beberapa penampakan harimau hitam di daerah Dongning Cina. Penampakan terjadi pada tahun 1951, 1953 dan 1957 dan seekor harimau hitam diduga ditangkap pada tahun 1972.

Harimau hitam juga merupakan bagian dari legenda Vietnam. Menipisnya harimau di wilayah tersebut mungkin telah menghilangkan pembawa gen untuk melanisme dan pseudo-melanisme. Seekor “harimau hitam” yang ditembak di negara bagian Manipur pada awal tahun 1930-an sebenarnya adalah beruang hitam Asia, tetapi disebut harimau hitam untuk mendapatkan hadiah yang ditawarkan untuk makhluk semacam itu. Pada tahun 1936, seekor harimau hitam yang ditangkap di Dibrugarh ternyata adalah macan tutul hitam, tetapi kulit dengan latar belakang coklat coklat dan garis-garis hitam dilaporkan pada tahun yang sama di Provinsi Tengah.

A A. Dunbar Brander dari British Indian Forest Service menyaksikan seekor harimau berlumuran darah dari pembunuhan baru dan saat darah mengering, harimau itu tampak hitam. Dia berkata, “Seandainya saya tidak menyaksikan transformasi ini dan datang pada harimau tanpa menyadari apa yang telah terjadi, saya akan sangat yakin bahwa saya telah melihat harimau hitam.”

Menurut S.H. Prater yang menulis untuk JBNHS pada Januari 1937, The London Evening News, 10 Oktober 1936, menerbitkan akun Reuters tentang harimau hitam “Royal Bengal” yang ditangkap di hutan di Dibrugarh, Assam. Manajer perkebunan teh setempat menangkap harimau itu di dalam sangkar besi berumpan. The Conservator of Forests, Assam tidak dapat melihat harimau hitam dengan jelas, tetapi memberi tahu Masyarakat bahwa dia terjebak pada tanggal 4 September 1936 di Perkebunan Teh Nepaphoo milik Bagchi Brothers dari Dibrugarh dan dijual ke pedagang hewan liar Messrs PKB Akuli Jalan Barrackpore, Kalkuta.

Dr. Baini Prashad, Direktur Survei Zoologi India, Museum India, Calcutta melakukan penyelidikan lebih lanjut dan mengetahui bahwa makhluk itu adalah macan tutul hitam dan bukan, seperti dilansir Reuters, harimau. Sankahal mencatat bahwa “Macan Hitam Dibrugarh” yang dilaporkan memiliki panjang 12 kaki dan tinggi 3,5 kaki ternyata adalah macan tutul hitam setinggi 7 kaki. R. I. Pocock menulis “Pengukuran konyol (12 kaki) yang pernah ada untuk seekor harimau: hewan itu membutuhkan sepasang kaki lain di tengah tubuhnya, seperti meja biliar, untuk menopang beratnya.”

Baca Juga:  Mengenal Beruang Kodiak - Beruang Coklat Terbesar

Artikel Pocock di JBNHS mencatat 3 laporan harimau hitam: spesimen Chittagong tahun 1846 yang dilaporkan oleh Tn. CF Buckland di Field dan di JBNHS; spesimen Bhamo, Burma tahun 1913 yang dilaporkan oleh Tn. AT Hauxwell dan Bukit Lushai, spesimen Assam. Kolonel S. Capper, saat pengambilan gambar di Cardamom Hills, S. India, melihat melalui teleskop seekor binatang hitam tergeletak di atas batu dan mengidentifikasinya sebagai harimau. Macan tutul hitam ada di daerah itu dan identifikasi itu meragukan. Brigadir Jenderal Burton menulis dalam bukunya “Sport and Wildlife in the Deccan” bahwa cahaya dan keteduhan di hutan dapat memberikan kesan yang keliru tentang warna binatang, sehingga menimbulkan keraguan juga pada harimau hitam Hauxwell.

Kapten Guy Dollman dari British Natural History Museum menulis di The Times, 14 Oktober 1936, tentang dua kasus melanisme pada harimau. Yang pertama adalah tembakan individu muda di Provinsi Tengah beberapa tahun sebelumnya. Seluruhnya berwarna coklat tua dengan garis-garis yang muncul hitam pada warna dasar yang gelap. Yang kedua adalah hewan yang ditembak pada tahun 1915 oleh penduduk asli di timur Dibrugarh, Assam. Dollman menulis, “Tidak ada keraguan bahwa hewan yang saya sebutkan di atas adalah harimau dan bukan macan tutul.” Menanggapi Dollman, W.H. Carter menulis dalam Times tanggal 16 Oktober 1936

“Saya sangat tertarik dengan surat Kapten Guy Dollman tentang harimau hitam di The Times tanggal 14 Oktober, yang pernah tinggal di lingkungan yang disebutkan olehnya selama bertahun-tahun. Di salah satu berita resmi distrik Bengal (Khulna atau Backerganj) disebutkan varietas lokal harimau yang telah kehilangan garis-garisnya sebagai kamuflase di lahan berpasir terbuka Sundarbans. Skema warna seragam yang diadopsi adalah coklat dan bukan hitam, tapi mungkin sepupunya di pedalaman menganggap hitam lebih cocok dengan latar belakangnya. the Gazetteer yang dimaksud adalah, saya yakin, sudah mati. ”

Penampakan (1970-sekarang)

Pada awal 1970-an, sepasang harimau di Kebun Binatang Oklahoma City memiliki tiga anak harimau yang warnanya tidak normal. Salah satunya memiliki warna latar belakang normal tetapi keempat anggota tubuhnya gelap secara tidak normal. Yang kedua berkaki gelap, meskipun secara bertahap menjadi lebih terang saat dewasa dan menjadi warna normal saat mencapai dewasa.

Yang ketiga memiliki warna latar belakang normal, tetapi cukup gelap di bahu, di kedua kaki depan, di atas panggul, dan mencakup kedua kaki belakang. Warna gelapnya kurang lebih sama dengan warna garis-garisnya. Pola bergaris hanya terlihat di atas area yang gelap. Dua dari tiga anaknya dibunuh oleh ibunya, hanya menyisakan anak berkaki gelap. Anak hitam itu diawetkan dalam formalin.

Baca Juga:  Mengenal Singa Barbary yang Sudah Punah di Alam Liar

Pada tahun 1999, L. A. K. Singh memberikan penjelasan yang sangat rinci tentang Harimau Melanistik di India. Selama musim dingin tahun 1975-76, dua harimau hitam dewasa terlihat di bawah sinar matahari yang cerah di jalan menuju padang rumput Matughar; Penampakan tersebut dilakukan oleh petugas kehutanan Odisha didampingi oleh dua orang wisatawan asing.

Pada tahun 1991, seekor anak harimau hitam terlihat dengan dua harimau dewasa dan seekor anak harimau berwarna normal di Devasthali, meskipun penampakan ini dianggap sebagai ilusi optik. Selama tahun 1996, harimau hitam dewasa diamati beberapa kali. Seekor harimau hitam bergaris kuning terlihat di dekat Baladaghar. Seekor harimau hitam terlihat di dekat Bachhurichara, antara Patabil dan Devasthali. Beberapa waktu kemudian, seekor harimau hitam bergaris kuning terlihat di antara Patabil dan Devasthali.

Pada tahun 1992, kulit harimau yang tampaknya melanistik disita dari seorang pemburu dan penyelundup di Tis Hazari, Delhi selatan. Bagian atas kepala dan punggung berwarna hitam, sedangkan bagian sampingnya menunjukkan shadow striping dengan warna background hitam. Pelt itu dipamerkan di National Museum of Natural History, New Delhi, pada Februari 1993.

Pada tahun 1993, seorang anak laki-laki menembak seekor harimau betina melanistik untuk membela diri dengan busur dan anak panah, dekat desa Podagad, sebelah barat Cagar Alam Harimau Similipal. Pemeriksaan awal menunjukkan warna latar belakang hitam dengan garis-garis perut putih dan garis punggung kuning kecoklatan. Menurut Valmik Thapar di Tiger: The Ultimate Guide, satu-satunya bukti harimau hitam adalah kulit dengan kepala dan punggung hitam. K. Ullas Karanth menulis dalam The Way of the Tiger bahwa seekor harimau hitam sebagian baru-baru ini dibunuh oleh pemburu liar di Assam.

Pada bulan Agustus 2010, dilaporkan bahwa satu dari tiga harimau putih yang lahir pada bulan Juni di Arignar Anna Zoological Park di Chennai telah berubah warna, dengan sebagian besar tubuh dan kakinya menjadi hitam (pseudo melanistic). Pada bulan Oktober, garis-garis pada anak harimau, yang disebut Chembian, telah berubah menjadi cokelat.

Pada Juli 2014, seekor harimau betina putih berusia 5 tahun di Taman Zoologi Nandankanan di Bhubaneswar, Odisha, melahirkan empat anak dan yang satu ini berwarna hitam (pseudo melanistic). Ini adalah kejadian pertama kelahiran harimau hitam di penangkaran di India dan kejadian kedua yang tercatat secara internasional.

Pada Agustus 2014, seekor anak harimau hitam berusia 25 hari diduga telah lahir di Hangzhou, Cina. Namun foto anak hitam menunjukkan tanda bulat pada mantel seperti yang dimiliki jaguar hitam atau macan tutul.