Mengenal Kehidupan Gurita Pasifik Raksasa (Giant Pacific Octopus) - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Mengenal Kehidupan Gurita Pasifik Raksasa (Giant Pacific Octopus)

Gurita Pasifik raksasa (Enteroctopus dofleini, sebelumnya juga disebut Octopus apollyon), juga dikenal sebagai gurita raksasa Pasifik Utara, adalah cephalopoda laut besar yang termasuk dalam genus Enteroctopus. Persebaran spasialnya meliputi pesisir Pasifik Utara, di sepanjang California, Oregon, Washington, British Columbia, Alaska, Rusia, Jepang, dan Semenanjung Korea. Mereka dapat ditemukan dari zona intertidal hingga 2.000 meter dan paling baik beradaptasi dengan air dingin yang kaya oksigen. Mereka adalah spesies gurita terbesar, berdasarkan catatan ilmiah dari individu seberat 71 kg yang ditimbang hidup-hidup.

Gurita Pasifik raksasa

Deskripsi

Gurita Pasifik raksasa menonjol dari spesies lain karena ukurannya yang besar. Dewasa biasanya memiliki berat sekitar 15 kg dengan rentang lengan hingga 4,3 meter. Individu yang lebih besar telah diukur seberat 50 kg dan memiliki rentang radial 6 meter. Ahli zoologi Amerika G.H. Parker menemukan bahwa pengisap terbesar pada gurita Pasifik raksasa berukuran sekitar 6,4 cm dan masing-masing dapat menopang 16 kg.

Pesaing alternatif untuk spesies gurita terbesar adalah gurita tujuh lengan (Haliphron atlanticus) berdasarkan bangkai tidak lengkap seberat 61 kg yang diperkirakan memiliki massa hidup 75 kg. Namun sejumlah catatan ukuran yang dipertanyakan akan menganggap bahwa E. dofleini adalah yang terbesar dari semua spesies gurita dengan selisih yang cukup besar, termasuk laporan berat satu hingga 272 kg dengan rentang lengan 9 meter.

Guinness World Records mencantumkan yang terbesar sebagai 136 kg dengan rentang lengan 9,8 meter. Katalog PBB tentang gurita menulis E. dofleini dengan berat 180 kg dan panjang lengan 3 meter.

Ekologi

Makanan

Gurita Pasifik raksasa memangsa udang, kepiting, kerang, abalon, cockle, siput, clam, lobster, ikan, dan gurita lainnya. Makanan diperoleh dengan pengisapnya dan kemudian digigit menggunakan paruh kitinnya yang keras. Mereka juga telah diamati menangkap dogfish berduri (Squalus acanthias) hingga panjang 1,2 meter saat di penangkaran. Selain itu, bangkai yang dikonsumsi dari spesies hiu yang sama ini telah ditemukan di tengah gurita Pasifik raksasa di alam liar, memberikan bukti kuat bahwa gurita ini memangsa hiu kecil di habitat aslinya.

Pada bulan Mei 2012, fotografer amatir Ginger Morneau secara luas dilaporkan telah memotret gurita Pasifik raksasa liar yang menyerang dan menenggelamkan burung camar, menunjukkan bahwa spesies ini tidak ragu memakan sumber makanan yang tersedia dalam kisaran ukurannya, bahkan burung.

Predator

Pemulung dan organisme lain sering mencoba memakan telur gurita, meskipun gurita betina ada untuk melindunginya. Paralarvae gurita Pasifik raksasa dimangsa oleh banyak zooplankton dan pemakan penyaring lainnya. Mamalia laut, seperti anjing laut pelabuhan, berang-berang laut, dan paus sperma bergantung pada gurita Pasifik raksasa sebagai sumber makanan. Hiu tidur Pasifik juga dipastikan menjadi predator spesies ini.

Selain itu, gurita (bersama sotong dan cumi-cumi) merupakan sumber protein utama untuk konsumsi manusia. Sekitar 3,3 juta ton ditangkap secara komersial, senilai $ 6 miliar per tahun. Selama ribuan tahun, manusia telah menangkap mereka menggunakan umpan, tombak, jebakan, jaring, dan tangan kosong. Gurita diparasit oleh Dicyemodeca anthinocephalum, yang hidup di pelengkap ginjal.

Baca Juga:  Apa saja hewan yang bertelur?

Umur dan reproduksi

Gurita Pasifik raksasa dianggap berumur lebih panjang dibandingkan dengan spesies lain, dengan rentang hidup biasanya 3-5 tahun di alam liar. Banyak gurita lain menjalani masa hidup selama satu tahun, dari telur hingga akhir hayat. Untuk menutupi umurnya yang relatif singkat, gurita sangat produktif. Mereka bisa bertelur antara 120.000 dan 400.000 telur yang dirawat secara intensif oleh betina. Betina berhenti makan selama perawatan ini dan hidupnya berakhir segera setelah telur menetas.

Telur dilapisi korion dan betina menempelkan telur ke permukaan yang keras. Dia terus menerus meniupkan air ke telur, dan merawat mereka untuk menghilangkan ganggang dan pertumbuhan lainnya. Telur menetas dalam waktu sekitar 6 bulan. Bayi gurita kira-kira seukuran sebutir beras dan sangat sedikit yang bertahan sampai dewasa.

Tingkat pertumbuhan mereka sangat tinggi. Mulai dari 0,03 gram dan tumbuh hingga 20-40 kg saat dewasa, yang merupakan peningkatan sekitar 0,9% pertumbuhan sehari. Karena mereka berdarah dingin, mereka mampu mengubah sebagian besar energi yang dikonsumsi menjadi massa tubuh, pernapasan, aktivitas, dan reproduksi.

Selama reproduksi, gurita jantan menyimpan spermatofor (atau paket sperma) sepanjang lebih dari 1 meter menggunakan hektocotylusnya (lengan khusus) di mantel betina. Spermatofor besar adalah karakteristik gurita dalam genus ini. Betina menyimpan spermatofor dalam spermathecanya sampai dia siap untuk membuahi sel telurnya. Satu betina di Akuarium Seattle diamati menyimpan spermatofor selama tujuh bulan sebelum bertelur yang telah dibuahi.

Gurita Pasifik raksasa bersifat semelparous; mereka berkembang biak sekali sebelum mati. Setelah reproduksi, mereka memasuki tahap yang disebut penuaan, yang melibatkan perubahan nyata dalam perilaku dan penampilan, termasuk penurunan nafsu makan, pencabutan kulit di sekitar mata sehingga membuat mereka terlihat lebih jelas, peningkatan aktivitas dalam pola yang tidak terkoordinasi, dan lesi putih di seluruh tubuh.

Meskipun durasi tahap ini bervariasi, ini biasanya berlangsung sekitar satu hingga dua bulan. Kematian biasanya dikaitkan dengan kelaparan, karena betina berhenti berburu dan malah melindungi telurnya; jantan sering menghabiskan lebih banyak waktu di tempat terbuka, membuat mereka lebih mungkin untuk dimangsa

Kecerdasan

Gurita digolongkan sebagai invertebrata paling cerdas. Gurita Pasifik raksasa biasanya dipajang di akuarium karena ukurannya dan fisiologi yang menarik, dan telah menunjukkan kemampuan untuk mengenali manusia yang sering mereka temui. Respons ini termasuk mengalirkan air, perubahan tekstur tubuh, dan perilaku lain yang secara konsisten ditunjukkan kepada individu tertentu.

Mereka memiliki kemampuan untuk memecahkan teka-teki sederhana, membuka botol, dan menggunakan perkakas. Otak gurita memiliki lobus terlipat (karakteristik kompleksitas yang berbeda), pusat memori visual dan taktil. Mereka memiliki sekitar 300 juta neuron. Mereka telah dikenal untuk membuka katup tangki, membongkar peralatan mahal, dan umumnya mendatangkan malapetaka di laboratorium dan akuarium. Beberapa peneliti bahkan mengklaim bahwa mereka mampu bermain motorik dan memiliki kepribadian.

Konservasi dan perubahan iklim

Gurita Pasifik raksasa saat ini tidak berada di bawah perlindungan Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Flora dan Fauna Liar yang Terancam Punah atau dievaluasi dalam Daftar Merah IUCN. Gurita Pasifik raksasa belum dinilai oleh Monterey Bay Aquarium Seafood Watch, meskipun spesies gurita lain telah terdaftar. Dikombinasikan dengan kurangnya penilaian dan kesalahan label, melacak kelimpahan spesies hampir tidak mungkin.

Baca Juga:  Tentang Hewan Fossa, Karakteristik hingga Fakta Menarik

Para ilmuwan mengandalkan jumlah tangkapan untuk memperkirakan kelimpahan stok, tetapi hewan-hewan itu penyendiri dan sulit ditemukan. Teknik DNA telah membantu dalam analisis genetik dan filogenetik dari masa lalu evolusi spesies. Setelah analisis DNA, gurita Pasifik raksasa sebenarnya mungkin terdiri atas tiga subspesies (satu di Jepang, satu lagi di Alaska, dan yang ketiga di Puget Sound).

Di Puget Sound, Komisi Ikan dan Margasatwa Washington mengadopsi aturan untuk melindungi panen gurita Pasifik raksasa di tujuh lokasi, setelah panen legal menyebabkan protes publik. Populasi di Puget Sound tidak dianggap terancam.

Terlepas dari kesenjangan data dalam perkiraan kelimpahan ini, skenario perubahan iklim di masa depan dapat mempengaruhi organisme ini dengan cara yang berbeda. Perubahan iklim itu kompleks, dengan perubahan biotik dan abiotik yang diprediksi menjadi beberapa proses termasuk pembatasan oksigen, reproduksi pengasaman laut, racun, efek pada tingkat trofik lainnya, dan pengeditan RNA.

Pembatasan oksigen

Gurita ditemukan bermigrasi karena berbagai alasan. Dengan menggunakan metode penandaan dan penangkapan kembali, para ilmuwan menemukan bahwa mereka berpindah dari sarang ke sarang sebagai respons terhadap penurunan ketersediaan makanan, perubahan kualitas air, peningkatan predasi, atau peningkatan kepadatan (atau penurunan ruang habitat / ruang yang tersedia).

Karena darah biru mereka berbasis tembaga (hemocyanin) dan bukan pembawa oksigen yang efisien, gurita menyukai dan akan bergerak menuju air kaya oksigen yang lebih dingin. Ketergantungan ini membatasi habitat gurita, biasanya di perairan beriklim sedang 8-12 °C. Jika suhu air laut terus meningkat, organisme ini mungkin terpaksa pindah ke air yang lebih dalam dan lebih dingin.

Setiap musim gugur di Washington’s Hood Canal, habitat bagi banyak gurita, fitoplankton, dan makroalga mati dan menciptakan zona mati. Saat mikro-organisme ini membusuk, oksigen digunakan dalam proses tersebut dan telah diukur serendahnya 2 bagian per juta (ppm). Ini adalah keadaan hipoksia. Tingkat normal adalah 7-9 ppm.

Ikan dan gurita bergerak dari dalam menuju perairan dangkal untuk mendapatkan lebih banyak oksigen. Betina tidak pergi dan mati dengan telurnya di tempat bersarang. Suhu air laut yang menghangat meningkatkan pertumbuhan fitoplankton, dan zona mati tahunan telah ditemukan semakin besar ukurannya. Untuk menghindari zona mati ini, gurita harus pindah ke perairan dangkal yang suhunya mungkin lebih hangat dan kurang kaya oksigen, menjebak organisme di antara dua zona rendah oksigen.

Reproduksi

Peningkatan suhu air laut juga meningkatkan proses metabolisme. Semakin hangat air, semakin cepat telur gurita berkembang dan menetas. Setelah menetas, paralarva berenang ke permukaan untuk bergabung dengan plankton lain, tempat mereka sering dimangsa oleh burung, ikan, dan pemakan plankton lainnya. Waktu penetasan yang lebih cepat juga dapat mempengaruhi waktu kritis dengan ketersediaan makanan. Satu studi menemukan bahwa suhu air yang lebih tinggi mempercepat semua aspek reproduksi dan bahkan memperpendek umur hingga 20%. Penelitian lain setuju bahwa skenario iklim yang memanas menghasilkan mortalitas embrio dan paralarva yang lebih tinggi.

Baca Juga:  Hebat, Ada 10 "Ibu" yang Hamil Hingga Lebih dari Satu Tahun!

Pengasaman laut

Pembakaran bahan bakar fosil, penggundulan hutan, industrialisasi, dan perubahan penggunaan lahan lainnya menyebabkan peningkatan kadar karbon dioksida di atmosfer. Lautan menyerap sekitar 30% emisi CO2 antropogenik. Saat laut menyerap CO2, dia menjadi lebih asam dan menurunkan pH. Pengasaman laut menurunkan ion karbonat yang tersedia, yang merupakan bahan penyusun kalsium karbonat (CaCO3).

Organisme pengalsifikasi menggunakan kalsium karbonat untuk menghasilkan cangkang, kerangka, dan tes. Basis mangsa yang disukai gurita (kepiting, kerang, scallop, remis, dll.) dipengaruhi secara negatif oleh pengasaman laut, dan mungkin berkurang jumlahnya. Pergeseran mangsa yang tersedia dapat memaksa perubahan pola makan gurita ke organisme lain yang tidak bercangkang.

Karena gurita memiliki hemosianin sebagai darah berbasis tembaga, perubahan kecil pada pH dapat mengurangi kapasitas pembawa oksigen. Perubahan pH dari 8,0 menjadi 7,7 atau 7,5 akan memiliki efek hidup atau mati pada cephalopoda.

Racun

Dr. Roland Anderson, spesialis gurita, menemukan logam berat dan PCB dalam konsentrasi tinggi di jaringan dan kelenjar pencernaan. Dia menyatakan bahwa konsentrasi tinggi ini diperoleh dari mangsa pilihan mereka, kepiting batu merah (Cancer productus). Kepiting ini mengubur diri dalam sedimen yang terkontaminasi dan memakan mangsa yang hidup di dekatnya. Apa efek racun ini pada gurita tidak diketahui, tetapi hewan lain yang terpapar telah diketahui menunjukkan kerusakan hati, perubahan sistem kekebalan, dan kematian.

Efek pada tingkat trofik lainnya

Potensi perubahan dalam populasi gurita akan mempengaruhi tingkat trofik atas dan bawah. Tingkat trofik yang lebih rendah mencakup semua item mangsa, dan dapat berfluktuasi berbanding terbalik dengan kelimpahan gurita. Tingkat trofik yang lebih tinggi mencakup semua predator gurita dan mungkin berfluktuasi berbanding terbalik dengan kelimpahan gurita, meskipun banyak yang mungkin memangsa berbagai organisme.

Perlindungan spesies terancam lainnya dapat mempengaruhi populasi gurita (berang-berang laut, misalnya), karena mereka mungkin bergantung pada gurita untuk makanan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa memancing spesies lain telah membantu populasi gurita, dengan menyingkirkan predator dan pesaing.

Pengeditan RNA

Beberapa gurita menunjukkan kemampuan untuk mengubah kecepatan pergerakan ion natrium dan kalium melintasi membran sel, memungkinkan mereka hidup di air yang sangat dingin. Joshua Rosenthal dari Institut Neurobiologi Universitas Puerto Rico telah menemukan bahwa mereka telah mengubah sintesis protein, dan dapat mempercepat saluran kalium dalam air dingin, untuk mengimbangi pertukaran ion natrium.

Dia sekarang mencari tahu apakah individu dapat mengubah sintesis protein mereka sebagai respons terhadap perubahan suhu, atau jika itu dilakukan melalui adaptasi jangka panjang. Jika perubahan dimungkinkan oleh individu, gurita mungkin dapat beradaptasi dengan cepat untuk mengubah skenario iklim.

Nah demikianlah pembahasan lengkap kami seputar gurita Pasifik raksasa. Semoga bermanfaat ya.