Gambaran Umum Gajah Semak Afrika (African Bush Elephant) - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Gambaran Umum Gajah Semak Afrika (African Bush Elephant)

Gajah semak Afrika adalah salah satu raksasa yang menarik perhatian banyak orang. Dalam artikel kali ini, Anda akan mempelajari 13 fakta menarik tentang gajah semak Afrika. Ini meliputi habitat, pola makan, wilayah jelajah, umur, negara untuk menemukannya, populasi, dan banyak lagi lainnya. Mari kita pelajari bersama-sama.

Gajah semak Afrika

Fakta Menarik Tentang Gajah Semak Afrika

Tahukah Anda bahwa mamalia darat terbesar di dunia dapat ditemukan di Afrika? Ya itu benar! Gajah semak Afrika adalah mamalia darat terbesar. Menurut Nature.org, “gajah semak Afrika mencapai panjang 7,3 meter dan tinggi 4 meter.” Gajah semak Afrika adalah makhluk yang luar biasa, tetapi mungkin banyak yang tidak Anda ketahui tentang mereka!

Berikut fakta-fakta menarik tentang gajah semak Afrika.

Gajah Semak Afrika Hidup di Sabana, Gurun Pasir, dan Hutan Hujan

Bicara tentang keanekaragaman ekologi, gajah semak Afrika hidup di banyak lingkungan yang berbeda. Sabana Afrika adalah padang rumput tropis dengan pohon-pohon yang tersebar seperti pohon akasia dan pohon jackalberry. Ini dikenal dengan dataran terbuka lebar dan cuaca cerah yang hangat hampir sepanjang tahun.

Hutan hujan adalah lingkungan yang sangat berbeda! Mereka berada di sepanjang lembah sungai Kongo di tengah Afrika. Dengan lebih dari 8.000 tumbuhan berbeda di hutan hujan, keanekaragaman ekologi jauh lebih banyak daripada di sabana terbuka!

Kawanan Gajah Dominan Betina

Betina menjalankan dan mengelola kawanan setiap saat. Gajah jantan dewasa, yang disebut bull, menghabiskan hidupnya terpisah dari kawanannya dan hanya kembali jika sudah waktunya untuk kawin.

Keturunan dipelihara, apa pun jenis kelaminnya, selama rata-rata delapan tahun. Selama waktu ini, pejantan aktif secara sosial dalam kawanan tetapi kurang terhubung secara emosional dibandingkan rekan betina mereka. Setelah masa pertumbuhan dan perkembangan ini, anak jantan dikirim untuk menyendiri dan menjalani hidup mereka terpisah dari kawanan.

Baca Juga:  14 Fakta Menarik Tentang Badak Putih Selatan dan Utara

Gajah merupakan salah satu spesies yang memiliki masyarakat matriarkal. Spesies matriarkal lain adalah lebah madu, singa, meerkat, tikus mondok, semut, paus pembunuh, dan lemur. Betina yang memutuskan, dan dalam beberapa kasus, pejantan diusir sampai waktunya kawin.

Kepala Mereka Seperempat dari Berat Badannya

Bisakah Anda bayangkan jika kepala Anda memiliki berat sebanyak 25% dari tubuh Anda? Gajah Semak Afrika demikian. Sementara berat rata-rata untuk gajah semak Afrika adalah sebelas ton, berat kepalanya bisa mencapai tiga ton. Belalai gajah itu berat, jadi masuk akal jika kepala mereka memiliki persentase yang besar dari total beratnya. Rata-rata kepala manusia dewasa memiliki berat antara 4,5 sampai 5 kg. Itu kira-kira delapan persen dari berat badan mereka.

Gajah Afrika Bisa Hidup hingga 70 Tahun

Itu waktu yang lama untuk seekor binatang! Rata-rata anjing hidup hingga usia 12-15 tahun. Manusia hidup rata-rata 70-90 tahun. Gajah semak Afrika adalah mamalia darat terpanjang kedua setelah manusia. Untuk konteksnya, beberapa gajah semak Afrika yang lahir pada tahun 1949 masih hidup sampai sekarang!

Satu-satunya spesies non-manusia lain yang bersaing dengan mereka ada di laut biru yang dalam. Belut bersirip panjang, paus kepala busur, hiu greenland, dan quahog laut semuanya hidup lebih dari seratus tahun.

Belalai Gajah Memiliki 40.000+ Otot dan Tendon

Itu jumlah otot yang mencengangkan. Tubuh manusia memiliki 700 otot di dalamnya. Diperlukan otot 58 manusia hanya untuk memberi tenaga pada salah satu belalai gajah. Itu memiliki daya angkat yang serius!

Rata-rata gajah dapat mengangkat beban seberat 300 kilogram dengan belalainya. Berikut beberapa hal yang dapat diangkat gajah dengan belalainya:

Babi domestik

Dua rusa kutub

Dua panda raksasa

Lima toilet

Sepuluh anjing Dalmatian

Gajah Bisa Snorkeling Tanpa Bantuan Apa Pun

Gajah menggunakan belalainya untuk lebih dari sekadar minum dan mengangkat. Saat gajah berjalan menyeberangi sungai, seluruh tubuhnya tenggelam di bawah air. Namun mereka dapat mengangkat belalainya ke udara dan bernapas dengan baik. Ini adalah alat yang ampuh yang digunakan gajah untuk melintasi medan Afrika!

Ini melayani fungsi yang lebih kuat jika mereka dikejar oleh hewan musuh seperti singa. Yang harus dilakukan gajah adalah pergi ke tempat yang dalam di sungai dan mengirim belalainya ke atas air. Akhirnya, pemangsa akan melupakan gajah itu dan menyerah.

Baca Juga:  Fakta Singa Gunung yang Dapat Melompat Setinggi Gedung Dua Lantai

Gading Mereka Adalah Gigi

Tidak seperti gajah Asia, gajah semak Afrika jantan dan betina memiliki gading. Fungsi gading seperti gigi seri. Ini mirip dengan jenis gigi hewan lainnya. Namun, “gigi” ini digunakan lebih dari sekedar makanan. Gajah semak Afrika menggunakan gadingnya untuk mencari makan, menggali, dan menangkis serangan langka dari predator seperti macan tutul dan singa.

Saat Anda melihat gajah semak Afrika, Anda melihat dua pertiga gadingnya. Sepertiga terakhir gading mereka tertanam di kepala gajah. Di situlah letak jaringan, pulpa, dan saraf taring.

Hanya Ada 300.000 Gajah Tersisa

Sayangnya, Gajah Afrika terancam dan mendekati status “Terancam Punah.” Perburuan gajah dan perusakan lingkungannya telah menyebabkan jumlah populasi gajah semak Afrika turun drastis selama satu abad terakhir.

Berburu gajah adalah olahraga yang populer di Afrika. Perburuan gajah untuk diambil gadingnya semakin populer di kalangan pemburu dari Amerika Utara. Pada tahun 1989, dilema perburuan liar membunuh begitu banyak gajah sehingga larangan di seluruh dunia diberlakukan untuk menghentikan pembunuhan. Karena adanya peningkatan regulasi dan perlindungan pemerintah, populasi gajah terus pulih.

Sayangnya, banyak pemburu mengabaikan hukum dan melakukan perjalanan ke Afrika untuk memburu gajah secara ilegal. Gading gajah diambil dan dijual belikan atau dikoleksi.

Nama Ilmiah (Latin) mereka adalah “Loxodonta Africana”

Gajah semak Afrika adalah bagian dari Kerajaan “Animalia.” Bersama dengan mammoth yang sekarang punah, mereka termasuk dalam ordo “Elephantidae.” Perbedaan antara gajah Afrika dan Asia: Kerabat terdekat mereka adalah gajah Asia (“Elephas maximus indicus”).

Seperti gajah Afrika, gajah Asia hidup berkelompok, herbivora, dan dipimpin oleh betina. Tidak seperti gajah Afrika, gajah Asia diklasifikasikan sebagai “Terancam Punah.”

Mereka Menggunakan Belalai untuk Menakut-nakuti Musuh

Anda pasti pernah mendengar suara belalai gajah sebelumnya. Ini populer di acara TV dan film yang menampilkan gajah. “Seruan perang” yang terkenal itu digunakan untuk pertahanan diri di alam liar. Jika gajah sedang diserang, mereka akan berteriak keras dari belalainya untuk menakut-nakuti musuh yang menyerang mereka.

Jika kawanan gajah berada di dekatnya, mereka akan mendengar panggilan tersebut dan membantu gajah yang membutuhkan. Ini bisa cukup untuk menakuti predator dan menggagalkan serangan.

Mereka Bisa Mencium Air dari Jarak Jauh

Gajah afrika memiliki kemampuan unik untuk mencium air dari jarak berkilo-kilo jauhnya. Adaptasi kunci ini memungkinkan gajah melakukan perjalanan jauh dari lokasinya saat ini dan tetap mengetahui di mana sumber air terdekat.

Baca Juga:  10 Jenis Hewan Pemakan Semut "Anteater" Terkeren Paling Eksotis di Dunia

Untuk melakukan ini, gajah mengibaskan belalainya di udara untuk mengambil molekul bau. Jika mendeteksi kelembapan di udara, itu akan menentukan dari mana asalnya. Bagi gajah yang hidup di gurun, ini merupakan adaptasi penting untuk kelangsungan hidupnya.

Namun, gajah bisa mencium lebih dari sekedar air. Ilmuwan yang telah mempelajari batang gajah melaporkan bahwa gajah cukup sensitif untuk mencium aroma sehelai rumput.

Gajah Dapat Berlari Hingga 40 km per jam

Gajah semak Afrika dapat berlari sangat cepat karena berat dan ukurannya! Dengan kecepatan tertinggi, mereka dapat berlari dengan kecepatan 4 km per jam. Itu lebih cepat dari rata-rata manusia!

Namun gajah tidak “lari” seperti yang kita harapkan. Tidak seperti kebanyakan hewan darat, gajah tidak mengangkat kakinya dari tanah. Mereka membutuhkan langkah yang lebih panjang dan lebih cepat yang memungkinkan mereka menurunkan berat badan dan tetap seimbang. Hewan seperti singa, yang dapat berlari dengan kecepatan tertinggi 80 km per jam, menggerakkan keempat kakinya dari tanah dan mendorong tubuh mereka ke depan.

Karena gajah betina hidup berkelompok, mereka jarang menjadi sasaran predator seperti singa. Mereka tidak perlu berlari secepat spesies lain. Predator lebih suka menyerang spesies rentan yang mudah dibunuh.

Telinga Gajah Didesain untuk Menjaga Tetap Dingin Saat Panas

Banyak ilmuwan, peneliti, dan pecinta gajah berspekulasi bahwa telinga gajah berbentuk seperti benua Afrika. Ada kebutuhan khusus untuk bentuk ini! Afrika bisa mencapai suhu hingga 65 derajat Celsius. Itu adalah salah satu suhu terpanas di planet ini. Pesisir Somalia mencapai ketinggian 62 derajat Celsius di bulan-bulan musim panas.

Temperatur ekstrim ini mempengaruhi gajah. Itulah sebabnya telinga mereka dirancang untuk melepaskan panas dari tubuh mereka. Darah mengalir ke telinga dan menyebar saat gajah mengepakkannya. Mekanisme ini mencegah gajah dari kepanasan.

Pernahkah Anda melihat raksasa yang anggun ini secara langsung? Punya fakta atau cerita untuk dibagikan? Mari sharing di kolom komentar.