Fakta dan Seluk Beluk Paus Pembunuh (Orca) yang Buas - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Fakta dan Seluk Beluk Paus Pembunuh (Orca) yang Buas

Orca, atau umumnya dikenal sebagai paus pembunuh, adalah mamalia laut dan anggota terbesar dari keluarga lumba-lumba. Paus bergigi ini sangat sosial dan dapat dengan mudah beradaptasi dengan lingkungan yang berubah. Paus pembunuh adalah salah satu mamalia paling cerdas di dunia dengan peradabannya sendiri di bawah permukaan laut.

Paus PembunuhA

Meskipun hanya satu spesies paus pembunuh yang saat ini (2016) yang diterima secara taksonomi, sebenarnya ada beberapa subspesies yang menunjukkan kebiasaan makan, anatomi, dan adaptasi perilaku yang berbeda.

Deskripsi Fisik

Paus Pembunuh atau Orca mendapatkan namanya karena menjadi pemangsa alami yang memburu spesies paus di perairan laut. Spesies ini adalah predator puncak yang biasanya berenang dalam kelompok keluarga (pod) dan tidak memiliki musuh alami di alam liar.

Orca memiliki sirip punggung besar yang hadir di tengah tubuh bulat panjang. Tubuh hitam ramping Orca terdiri atas perut putih kencang dan bercak putih yang jelas di dekat mata. Bentuk ramping, ukuran besar, dan kepala berbentuk kerucut dari paus pembunuh menjadikannya salah satu mamalia laut tercepat. Mereka umumnya ditemukan mencari makan di daerah pantai.

Sementara Orca jantan dapat mencapai panjang sekitar 6 – 8 meter, betina sedikit lebih kecil mencapai panjang total 5 – 7 meter. Berat rata-rata paus pembunuh dewasa adalah sekitar 3.000 – 5,000 kg. Pejantan terbesar yang pernah ditemukan berukuran 9,7 meter dengan berat keseluruhan lebih dari 9.000 kg, sedangkan Orca betina terbesar yang tercatat adalah 8,5 kg dan berat 6.800 kg.

Umur rata-rata paus pembunuh berbeda dalam hal jenis kelamin di mana betina menunjukkan harapan hidup yang lebih tinggi dibandingkan dengan jantan. Sementara Orca jantan hidup hingga 30 – 40 tahun di alam liar, Orca betina memiliki harapan hidup 60 tahun atau bahkan lebih.

Habitat

Orca tersebar luas di semua habitat lautan di seluruh dunia dengan total populasi yang diperkirakan lebih dari 50.000 individu. Paus pembunuh jarang berenang ke sungai air tawar, dan karena itu, sebagian besar ditemukan di perairan laut. Mereka jelas lebih memilih garis lintang tinggi dan habitat pantai daripada lingkungan pelagis. Mereka memiliki potensi luar biasa untuk bertahan dalam suhu yang sangat dingin dan juga dapat menjadi bagian dari ekosistem tropis.

Paus pembunuh sebagian besar terkonsentrasi di zona suhu rendah termasuk Samudra Atlantik Barat Laut, Pasifik Barat Laut, Antartika, dan Hindia di mana ada tangkapan yang melimpah. Subspesies berbeda menempati wilayah jelajahnya masing-masing, tetapi spesies ini juga diketahui bermigrasi secara musiman.

Paus pembunuh umumnya mengunjungi garis pantai atau perairan dangkal untuk mencari makanan dan dapat menyelam hingga 300 meter meskipun mereka lebih suka kedalaman 20-60 meter. Paus pembunuh juga mengunjungi perairan Kutub Utara selama musim dingin tetapi cenderung menghindari ice pack selama musim panas.

Tergantung pada habitat, kebiasaan makan, dan fitur anatomi, paus pembunuh ditentukan dalam 10 ekotipe yang dikenal:

Di Samudra Pasifik Utara

  • Residen (tetap)
  • Transien (sementara, Bigg’s)
  • Lepas pantai

Di Samudera Atlantik

  • Tipe 1
  • Tipe 2

Di Samudra Antartika

  • Tipe A
  • Tipe B: besar, kecil
  • Tipe C
  • Tipe D

Persebaran Ekotipe

Paus pembunuh sangat produktif di perairan dingin atau sedang yang menempati daerah lintang tinggi. Spesies ini lebih suka berenang di perairan pantai dan dapat ditemukan di semua lautan di seluruh dunia. Orca yang hidup di ekotipe tertentu mendiami lokasi yang unik dan menampilkan fitur morfologis yang sedikit berbeda dari yang lain.

Baca Juga:  Hewan Berkaki Empat, Quadrupeds dan Contohnya

Samudra Pasifik Utara

Residen

Orca yang paling sering terlihat adalah jenis residen di perairan pantai bagian timur Samudra Pasifik Utara. Mereka dikenal sebagai residen karena mereka mengunjungi daerah yang sama secara konsisten dengan sedikit perubahan pada daerah jelajah mereka. Orca residen bergerak dalam kelompok keluarga yang kohesif dan kompleks. Mereka biasanya bepergian dalam kelompok yang terdiri atas 10-80 individu yang secara morfologis dapat dibedakan dengan adanya ujung sirip punggung yang bulat dan tambalan pelana terbuka dengan pigmen hitam yang memecah tambalan pelana putih keabu-abuan.

Orca residen umumnya mengonsumsi 45 – 135 kg makanan sehari yang memangsa ikan cod, salmon, dan herring. Mereka juga menggunakan dialek vokal yang unik yang mentransfer informasi penting mengenai silsilah ibu, tempat makan, dan pembiakan.

Tiga populasi berbeda berada di bawah ekotipe residen: Kelompok residen Alaska adalah pod terbesar yang mempertahankan ukuran lebih dari 500 ekor. Kelompok residen Utara berenang di perairan pedalaman Pulau Vancouver dan melalui Selat Johnstone yang terdiri dari 250+ individu. Kelompok residen terkecil adalah pod residen Selatan yang mengunjungi pantai Washington dan British Columbia selatan. Makanan mereka terutama terdiri atas salmon Chinook. Populasi mereka saat ini sedang menurun. Oleh karena itu, residen Selatan telah menjadi sumber utama studi dan konservasi di bawah Proyek Survei Orca.

Transien

Orca transien, yang populer dikenal sebagai paus pembunuh Bigg untuk menghormati Michael Bigg, berkeliaran di pesisir Alaska selatan dan California. Mereka secara eksklusif memakan mamalia laut seperti singa laut California, anjing laut pelabuhan, lumba-lumba, berang-berang laut, dan bepergian dalam kelompok kecil yang terdiri atas dua hingga lima ekor. Mereka menggunakan sedikit vokalisasi dan umumnya cenderung menghindari perkawinan silang dengan orca residen. Orc transien dicirikan oleh kehadiran sirip punggung berbentuk segitiga dan runcing dengan warna abu-abu seragam yang bertahan di sadel.

Lepas pantai

Populasi ketiga paus Pasifik utara terdiri atas paus pembunuh lepas pantai atau offshore yang jarang terlihat dan berenang menjauh dari garis pantai. Mereka terutama memakan ikan kawanan seperti salmon, halibut, meskipun bukti menunjukkan bahwa mereka juga mengkonsumsi hiu tidur Pasifik. Mereka sering ditemui jauh dari pantai barat Pulau Vancouver dan dekat Kepulauan Queen Charlotte. Mereka berkumpul dalam kelompok-kelompok yang terdiri atas 25-75 ekor dan mudah dibedakan oleh sirip punggung mereka yang besar, berlubang, dan sirip punggung serta ujung sirip bundar.

Samudra Atlantik Utara

Tipe 1

Subspesies khusus dari Orca ini menunjukkan makanan bervariasi yang terdiri atas ikan kawanan seperti ikan hering dan mamalia laut seperti anjing laut. Tipe 1 adalah subspesies yang lebih kecil yang memakan makarel dan herring di lepas pantai Swedia, Norwegia, dan Islandia. Pengamatan menyimpulkan bahwa orca tipe 1 adalah subspesies khusus yang menampilkan struktur sosial mirip penduduk.

Tipe 2

Terutama ditemukan di Argentina dan Kepulauan Crozet, Tipe 2 secara eksklusif memakan mamalia laut atau spesies cetacean seperti paus balin, lumba-lumba, porpoise, dan lain-lain. Jenis khusus paus pembunuh ini memperlihatkan struktur sosial mirip transien yang juga terlihat di lepas pantai barat Irlandia dan Skotlandia.

Samudra Antartika

Tipe A

Biasanya predator ekotipe transien, paus pembunuh Tipe ‘A’ adalah circumpolar yang berenang di perairan terbuka atau di luar ice pack di seluruh benua Antartika. Mereka terutama memakan paus Minke dan memamerkan tubuh yang kuat dengan penutup mata berukuran sedang yang sejajar dengan sumbu tubuh.

Tipe B

Orca jenis ‘B’ terdiri atas dua sub ekotipe: besar dan kecil; namun keduanya lebih kecil dibandingkan dengan orca Tipe ‘A’ dengan penutup mata yang lebih besar. Tubuh mereka lebih abu-abu daripada hitam dan memiliki jubah punggung abu-abu gelap yang merupakan ciri yang paling membedakan mereka. Tubuh mereka umumnya ditutupi oleh diatom yang mengeluarkan pigmen keputihan / kekuningan.

Baca Juga:  Makhluk Hutan Hujan yang Melakukan Metamorposis

Tipe B yang lebih besar dikenal sebagai ‘Pack Ice Killers’ dari Antartika karena mereka berburu anjing laut Weddell dalam kawanan kooperatif. Tipe B yang lebih kecil dikenal sebagai paus pembunuh Gerlache karena mereka menghuni perairan Selat Gerlache. Mereka lebih kecil dalam ukuran dengan penutup mata yang sedikit miring dan dikenal untuk berburu penguin menjauh dari ice pack.

Tipe C

Biasa disebut sebagai paus pembunuh ‘Laut Ross’, subspesies khusus ini sangat mirip dengan tipe B dengan penutup mata sempit yang miring ke depan sekitar 45 derajat. Mereka adalah orca terkecil yang diketahui memiliki panjang tubuh 6 meter. Jenis orca C hanya mendiami perairan pantai Antartika timur, terutama memakan ikan-ikan Antartika.

Tipe D

Juga dikenal sebagai sub-Antartika orca, orca tipe ‘D’ adalah subspesies terbaru yang telah diidentifikasi secara genetik dan ditambahkan ke koleksi. Kepala bulat, penutup mata kecil, dan sirip punggung pendek adalah karakteristik yang membedakan subspesies ini yang biasanya memakan ikan seperti ikan patagonian dan bass laut Chili.

Migrasi

Paus pembunuh adalah hewan yang sangat sosial yang lebih suka suhu dingin meskipun mereka juga dapat muncul pada kepadatan yang lebih rendah di perairan lepas pantai, temperate, dan subtropis. Pergerakan migrasi Orca bergantung pada sejumlah faktor seperti gerombolan migrasi atau kondisi iklim. Orca umumnya bermigrasi ke mana pun sumber makanan mereka berada, seperti misalnya paus pembunuh Pasifik Utara yang bergerak sejajar dengan migrasi salmon. Paus pembunuh Atlantik Utara mengikuti pergerakan Herring di perairan Norwegia dan Islandia.

Paus pembunuh Tipe A memasuki perairan Antartika selama musim panas, sementara paus Tipe B bermigrasi dari wilayah Antartika ke perairan subtropis di Brazil dan Uruguay. Paus pembunuh Antartika bermigrasi ke perairan hangat untuk menghindari formasi es tebal di perairan Arktik.

Anatomi

Orca sangat khas dalam penampilan dengan warna hitam yang mencolok, kepala berbentuk kerucut dan paruh kecil yang terdiri dari 10 – 13 gigi kerucut di rahang bawah dan atas. Permukaan dorsal berwarna hitam gelap dengan bercak putih memanjang dari bagian bawah dagu ke anus pada permukaan ventral.

Mereka juga memiliki ‘titik mata’ putih yang terletak di belakang dan di atas setiap mata. Orca menampilkan sadel yang pada dasarnya merupakan titik abu-abu di belakang sirip punggung di bagian belakang. Warna khas paus pembunuh memastikan predator berbayang: permukaan punggung gelap (atas) bila dilihat dari atas dan perut berwarna terang bila dilihat dari bawah adalah kamuflase alami dalam air.

Bentuk fusiform orca memungkinkannya berenang secara efisien dalam air karena mengurangi hambatan. Paus pembunuh memiliki kelenjar yang terletak di sudut dalam rongga mata yang mengeluarkan zat berminyak, seperti lendir untuk melumasi mata.

Sementara paus pembunuh tipe A Antartika adalah subspesies terbesar yang diketahui, belum diberi peringkat, mencapai panjang perkiraan sekitar 9,1 meter, yang terkecil adalah tipe Antartika C yang menunjukkan panjang maksimum 5,5 meter. Mereka juga memiliki lapisan penyekat di bawah kulit yang tebalnya 7,6 – 10 cm.

Mereka memiliki sirip dada berbentuk dayung dan sirip punggung yang berbeda dalam bentuk dan ukuran. Sirip punggung vertikal berukuran 1,8 meter untuk orca jantan dewasa sedangkan untuk remaja dan betina tinggi sirip punggung hanya 0,9 meter. Untuk menjaga suhu tubuh, sirip dada secara fisik diadaptasi untuk mengatur sirkulasi darah.

Baca Juga:  5 Ikan yang Bisa Hidup di Darat, Ada dalam Surat Al-Kahfi?

Ekor dua lobus orca biasanya berukuran 2,75 meter dari ujung ke ujung. Seekor paus pembunuh bernafas melalui lubang semburnya yang ditutupi oleh flap berotot. Paus pembunuh dikenal memiliki kemampuan untuk mengontrol aliran darah ke otak dan jantung mereka yang membantu mereka untuk menyelam jauh di bawah air sambil bertahan dalam waktu yang relatif lama tanpa oksigen.

Mangsa

Paus pembunuh adalah mamalia laut yang sangat cerdas yang dengan cekatan memikat dan menyerang mangsanya menggunakan sejumlah indera. Mereka memiliki indera pendengaran yang berkembang dengan baik di bawah air yang membantu memproses suara dengan kecepatan tinggi menggunakan kemampuan ekolokasi mereka.

Tulang dan jaringan lunak mentransfer gelombang suara ke telinga tengah dan dalam paus pembunuh. Mereka biasanya berenang dengan kecepatan 13 km/jam tetapi mampu berenang pada kecepatan lebih tinggi hingga 45 km/jam yang membuat mereka predator tangkas. Paus pembunuh residen tidak memakan mamalia laut, namun mereka membully dan membunuh porpoise karena suatu alasan yang belum ditemukan.

Mereka memiliki makanan yang sangat beragam yang terdiri dari ikan, invertebrata, moluska, dan mamalia laut. Mereka memangsa lebih dari 140 spesies makhluk laut termasuk hiu, ikan bertulang, herring, halibut, mackerel, ikan antarktika, seabass Chili, dan pari (batoid). Mereka juga memakan penyu belimbing, singa laut, anjing laut, penguin, dan porpoise.

Mereka biasanya berburu dalam kawanan dengan mengelilingi mangsanya sebelum menyerang. Orca tidak mengunyah makanan mereka. Sebaliknya, mereka menelan mangsa utuh atau mencabik-cabiknya. Paus pembunuh dapat memuntahkan ikan ke permukaan untuk menarik burung camar atau burung kormoran yang ditangkap dan dikonsumsi oleh spesies tersebut.

Siklus Reproduksi

Paus pembunuh memiliki keterampilan pengasuhan yang luar biasa terutama karena mereka mengikuti hierarki sosial yang berbeda. Perkawinan mereka polygynandrous yang berarti jantan dan betina memiliki banyak pasangan dalam seumur hidup atau sepanjang musim.

Musim kawin biasanya berlangsung selama bulan-bulan musim panas meskipun telah diamati bahwa betina dapat memasuki masa estrus beberapa kali dalam setahun. Untuk menghindari perkawinan sedarah, jantan umumnya berkembang biak dengan betina dari pod lain setelah betina mencapai kematangan seksual, yaitu antara 6 hingga 10 tahun.

Periode kehamilan ini dapat terjadi selama 15 hingga 18 bulan dan kelahiran bayi terjadi selama musim gugur. Paus pembunuh dewasa melahirkan bayi sekali dalam 3 hingga 10 tahun. Bayi yang baru lahir menjalani seluruh masa penyapihan yang berakhir antara 12 – 24 bulan setelah lahir.

Betina mampu berkembang biak hingga mencapai usia 40 tahun. Setelah itu kesuburan menurun dengan cepat. Anak yang baru lahir memiliki panjang 2,6 meter dan berat sekitar 120-160 kg. Bayi paus pembunuh mengonsumsi susu yang kaya lemak. Susu tinggi-lemak adalah adaptasi fisik yang memastikan anak-anaknya membangun lapisan lemak tebal dengan cepat.

Anak paus pembunuh makan selama 5 – 10 detik beberapa kali dalam satu jam, setiap hari. Mereka dirawat di bawah air, dekat dengan permukaan di mana ibu meluncur dalam posisi horizontal, melengkungkan ekornya untuk anak yang baru lahir. Selama tahun pertama, sebagian besar anak mencapai berat sekitar 400 kg. Vokalisasi pertama dari anak paus dikenal sebagai scream (jeritan) yang merupakan bentuk panggilan untuk ibunya.