Fakta Dhole, Hewan Bertaring Sepupu Anjing dan Serigala - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Fakta Dhole, Hewan Bertaring Sepupu Anjing dan Serigala

Dhole adalah canid atau hewan bertaring asli Asia Tengah, Selatan, Timur, dan Asia Tenggara. Nama lain spesies ini adalah anjing liar Asia, anjing liar Asiatik, anjing liar India, anjing bersiul, anjing merah, dan serigala gunung. Secara genetik mereka dekat dengan spesies dalam genus Canis, tetapi berbeda dalam beberapa aspek anatomis: tengkoraknya berbentuk cembung alih-alih cekung, mereka tidak memiliki gigi molar bawah ketiga dan molar atas hanya memiliki satu titik puncak sebagai lawan antara dua dan empat. Selama Pleistosen, dhole tersebar di seluruh Asia, Eropa, dan Amerika Utara tetapi menjadi terbatas pada rentang historisnya 12.000-18.000 tahun yang lalu.

Dhole

Dhole adalah hewan yang sangat sosial, hidup dalam klan besar tanpa hierarki dominasi yang kaku dan berisi banyak betina yang berkembang biak. Klan semacam itu biasanya terdiri atas 12 ekor, tetapi kelompok yang terdiri lebih dari 40 ekor juga tercatat. Mereka adalah pemburu kawanan diurnal yang secara istimewa menargetkan ungulata berukuran sedang dan besar. Di hutan tropis, dhole bersaing dengan harimau dan macan tutul, menargetkan spesies mangsa yang agak berbeda, tetapi masih dengan pola makan yang tumpang tindih.

Dhole terdaftar sebagai Terancam Punah oleh IUCN karena populasinya menurun dan diperkirakan kurang dari 2.500 ekor dewasa. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap penurunan ini antara lain hilangnya habitat, hilangnya mangsa, persaingan dengan spesies lain, penganiayaan akibat predasi ternak, dan penularan penyakit dari anjing peliharaan.

Ciri-ciri

Soal penampilan, dhole telah banyak digambarkan sebagai kombinasi dari karakteristik fisik serigala abu-abu dan rubah merah dan dianggap “seperti kucing” karena tulang punggungnya yang panjang dan anggota badan yang ramping. Mereka memiliki tengkorak yang lebar dan masif dengan puncak sagital yang berkembang dengan baik, dan otot masseternya sangat berkembang dibandingkan dengan spesies canid lainnya, memberikan tampilan wajah yang hampir seperti hyena.

Rostrum alias moncong lebih pendek dari anjing domestik dan kebanyakan canid lainnya. Spesies ini memiliki enam alih-alih tujuh gigi geraham bawah. Geraham atas lemah, sepertiga hingga setengah ukuran geraham atas serigala dan hanya memiliki satu puncak dibandingkan antara dua dan empat pada canid umumnya, sebuah adaptasi yang dianggap meningkatkan kemampuan mencukur, sehingga memungkinkan mereka lebih sukses bersaing dengan kleptoparasit.

Betina dewasa dapat memiliki berat 10 hingga 17 kg, sedangkan jantan yang sedikit lebih besar dapat memiliki berat mulai dari 15 hingga 21 kg. Berat rata-rata spesimen dewasa dari tiga sampel kecil adalah 15,1 kg. Kadang-kadang, dhole mungkin simpatrik dengan serigala India (Canis lupus pallipes), yang merupakan salah satu ras terkecil dari serigala abu-abu, tetapi rata-rata masih sekitar 25% lebih berat. Tingginya 17 hingga 22 inci (430 hingga 560 mm) di bahu dan panjang tubuh 3 kaki (0,91 meter). Telinganya agak membulat, tetapi kurang dari anjing liar Afrika.

Warna umum bulunya adalah kemerahan, dengan warna paling terang muncul di musim dingin. Pada bulu musim dingin, bagian belakang dibalut dengan warna merah karat hingga kemerahan dengan highlight kecoklatan di sepanjang bagian atas kepala, leher, dan bahu. Tenggorokan, dada, panggul, dan perut serta bagian atas tungkai berwarna kurang cerah dan warnanya lebih kekuningan. Bagian bawah tungkai berwarna keputihan, dengan pita kecoklatan gelap di sisi anterior tungkai depan.

Moncong dan dahi berwarna keabu-abuan kemerahan. Ekornya sangat mewah dan halus, dan sebagian besar berwarna kemerahan-oker, dengan ujung coklat tua. Mantel musim panas lebih pendek, lebih kasar, dan lebih gelap. Rambut pelindung punggung dan lateral pada dhole dewasa berukuran panjang 20-30 mm. Dhole di Kebun Binatang Moskow mabung setahun sekali dari Maret hingga Mei.

Dhole menghasilkan suara peluit yang menyerupai panggilan rubah merah, kadang-kadang diterjemahkan sebagai coo-coo. Bagaimana suara ini dihasilkan tidak diketahui, meskipun dianggap membantu dalam mengkoordinasikan kawanan saat melakukan perjalanan melalui semak tebal. Saat menyerang mangsa, mereka mengeluarkan suara KaKaKaKAA yang berteriak. Suara lain meliputi rengekan (meminta makanan), geraman (peringatan), jeritan, cuitan (keduanya adalah panggilan alarm), dan teriakan yapping. Berbeda dengan serigala, dhole tidak melolong atau menggonggong.

Dhole memiliki bahasa tubuh yang kompleks. Sapaan ramah atau patuh disertai dengan retraksi bibir secara horizontal dan menurunkan ekor, serta menjilati. Dhole yang riang akan membuka mulut mereka dengan bibir ditarik ke belakang dan ekornya ditahan dalam posisi vertikal sambil melakukan play bow (membungkuk). Dhole yang agresif atau mengancam akan mengerutkan bibirnya ke depan dengan menggeram dan mengangkat bulu di punggungnya, serta menjaga ekornya tetap horizontal atau vertikal. Ketika takut, mereka menarik bibir mereka ke belakang secara horizontal dengan ekor terselip dan telinga mereka menempel pada tengkorak

Persebaran dan Habitat

Dhole masih muncul di Tibet dan mungkin juga di Korea Utara. Mereka pernah menghuni stepa alpine yang membentang ke Kashmir hingga ke daerah Ladakh, tetapi belum tercatat di Pakistan. Di Asia Tengah, dhole terutama mendiami daerah pegunungan; di bagian barat wilayah jelajahnya, kebanyakan hidup di padang rumput alpine dan stepa pegunungan tinggi di atas permukaan laut, sedangkan di timur, sebagian besar berkisar di taiga pegunungan, dan kadang-kadang terlihat di sepanjang garis pantai. Di India, Myanmar, Indochina, Indonesia dan Cina, mereka lebih menyukai daerah berhutan di zona pegunungan dan kadang-kadang juga di daerah dataran.

Dhole mungkin masih ada di Taman Nasional Tunkinsky di bagian paling selatan Siberia dekat Danau Baikal. Hewan ini mungkin masih hidup di provinsi Primorsky Krai di timur jauh Rusia, di mana mereka dianggap sebagai spesies langka dan terancam punah pada tahun 2004, dengan laporan yang belum dikonfirmasi di kawasan hutan lindung Pikthsa-Tigrovy Dom; tidak ada penampakan yang dilaporkan di daerah lain sejak akhir 1970-an. Saat ini, tidak ada laporan terbaru lainnya yang mengkonfirmasi keberadaan dhole di Rusia.

Satu kawanan terlihat di Pegunungan Qilian pada tahun 2006. Pada tahun 2011 hingga 2013, pejabat pemerintah daerah dan penggembala melaporkan adanya beberapa kawanan dhole di ketinggian 2.000 hingga 3.500 meter di dekat Cagar Alam Taxkorgan di Daerah Otonomi Xinjiang. Beberapa kawanan dan seekor betina dewasa dengan anak-anaknya juga direkam oleh kamera jebakan pada ketinggian sekitar 2.500 hingga 4.000 meter di Cagar Alam Nasional Yanchiwan di Provinsi Gansu utara pada 2013-2014. Dhole juga telah dilaporkan di Pegunungan Altyn-Tagh.

Di Provinsi Yunnan, Tiongkok, dhole tercatat di Cagar Alam Baima Xueshan pada 2010-2011.  SampeldDhole dari hewan liar baru-baru ini diperoleh di Provinsi Jiangxi pada tahun 2013. Catatan yang dikonfirmasi dengan kamera jebakan sejak 2008 telah terjadi di provinsi Gansu selatan dan barat, provinsi Shaanxi selatan, provinsi Qinghai selatan, provinsi Yunnan selatan dan barat, provinsi Sichuan barat, Daerah Otonomi Xinjiang selatan dan di Daerah Otonomi Tenggara Tibet.

Baca Juga:  36 Hal Menakjubkan Tentang Singa Afrika Sang Predator

Dhole muncul di sebagian besar India selatan Gangga, khususnya di Dataran Tinggi India Tengah dan Ghats Barat dan Timur. Mereka juga hadir di Arunachal Pradesh, Assam, Meghalaya, dan Benggala Barat dan di wilayah Terai Dataran Indo-Gangga. Populasi Dhole di Himalaya dan barat laut India terfragmentasi.

Pada tahun 2011, kawanan dhole direkam oleh kamera jebakan di Taman Nasional Chitwan. Keberadaannya dikonfirmasi di Kawasan Konservasi Kanchenjunga pada tahun 2011 oleh kamera jebakan. Pada Februari 2020, dhole terlihat di Taman Nasional Vansda, dengan kamera jebakan yang mengonfirmasi keberadaan dua ekor pada Mei di tahun yang sama. Ini adalah penampakan dhole pertama yang dikonfirmasi di Gujarat sejak 1970.

Di Bhutan, dhole hadir di Taman Nasional Jigme Dorji. Di Bangladesh, mereka mendiami cagar hutan di area Sylhet, serta Chittagong Hill Tracts di tenggara. Foto kamera jebakan baru-baru ini di Chittagong pada tahun 2016 menunjukkan keberadaan dhole yang berkelanjutan. Wilayah ini mungkin tidak memiliki populasi yang layak, karena sebagian besar kelompok kecil atau individu soliter terlihat.

Di Myanmar, dhole terdapat di beberapa kawasan lindung. Pada tahun 2015, dhole dan harimau terekam dengan kamera jebakan untuk pertama kalinya di hutan perbukitan Negara Bagian Karen.

Wilayah jangkauannya sangat terfragmentasi di Semenanjung Malaysia, Sumatera, Jawa, Vietnam, dan Thailand. Pada tahun 2014, video kamera jebakan di hutan tropis pegunungan pada ketinggian 2.000 meter di Taman Nasional Kerinci Seblat di Sumatera mengungkapkan keberadaannya yang berkelanjutan.

Sebuah survei kamera perangkap di Suaka Margasatwa Khao Ang Rue Nai di Thailand dari Januari 2008 hingga Februari 2010 mendokumentasikan satu kawanan dhole yang sehat. Di Laos utara, dhole dipelajari di Kawasan Lindung Nasional Nam Et-Phou Louey. Survei kamera jebakan dari 2012-2017 mencatat adanya dhole di Kawasan Lindung Nasional Nam Et-Phou Louey yang sama.

Di Vietnam, dhole hanya terlihat di Taman Nasional Pu Mat pada tahun 1999, di Taman Nasional Yok Don pada tahun 2003 dan 2004; dan di Provinsi Ninh Thuan pada tahun 2014.

Populasi dhole yang terpisah dilaporkan di daerah Trabzon dan Rize di timur laut Turki dekat perbatasan dengan Georgia pada 1990-an. Laporan ini tidak dianggap dapat diandalkan. Satu ekor diklaim telah ditembak pada tahun 2013 di dekat Republik Kabardino-Balkaria di Kaukasus tengah); sisa-sisanya dianalisis pada Mei 2015 oleh seorang ahli biologi dari Universitas Negeri Kabardino-Balkarian, yang menyimpulkan bahwa tengkorak itu memang milik dhole.

Pada bulan Agustus 2015, para peneliti dari Museum Nasional Sejarah Alam dan Universitas Teknis Karadeniz memulai ekspedisi untuk melacak dan mendokumentasikan kemungkinan populasi dhole Turki ini. Pada bulan Oktober 2015, mereka menyimpulkan bahwa tidak ada bukti nyata dari populasi dhole yang hidup di Turki atau di Republik Kabardino-Balkaria, menunggu analisis DNA dari sampel dari kulit asli tahun 1994.

Ekologi dan Perilaku

Hewan Dhole

Perilaku Sosial dan Teritorial

Dhole lebih sosial daripada serigala abu-abu dan memiliki hierarki dominasi yang lebih rendah, karena kelangkaan makanan musiman bukanlah masalah serius bagi mereka. Dengan cara ini, mereka sangat mirip dengan anjing liar Afrika dalam struktur sosial. Mereka hidup dalam klan alih-alih berkelompok, karena istilah terakhir mengacu pada sekelompok hewan yang selalu berburu bersama.

Sebaliknya, klan dhole sering memecah menjadi kelompok kecil yang terdiri atas 3 sampai 5 ekor hewan, terutama selama musim semi, karena ini adalah jumlah optimal untuk menangkap anak rusa. Dhole dominan sulit untuk diidentifikasi, karena mereka tidak terlibat dalam tampilan dominasi seperti serigala, meskipun anggota klan lainnya akan menunjukkan perilaku tunduk terhadap mereka. Pertarungan antar kelompok jarang terlihat.

Dhole jauh tidak teritorial dibanding serigala, dengan anak dhole dari satu klan sering bergabung dengan klan lain tanpa masalah begitu mereka dewasa secara seksual. Klan biasanya berjumlah 5 hingga 12 ekor di India, meskipun klan 40 ekor telah dilaporkan. Di Thailand, klan jarang melebihi tiga ekor.

Tidak seperti canid lainnya, tidak ada bukti dhole menggunakan urin untuk menandai wilayah atau rute perjalanan mereka. Saat buang air kecil, dhole, terutama pada jantan, dapat mengangkat salah satu kaki belakang atau keduanya untuk melakukan handstand. Kencing handstand juga terlihat pada anjing semak (Speothos venaticus).

Mereka mungkin buang air besar di tempat-tempat yang mencolok, meskipun fungsi teritorial tidak mungkin, karena kotoran sebagian besar dikeluarkan di dalam wilayah klan daripada di pinggiran. Kotoran sering kali dikeluarkan di tempat yang tampak seperti jamban umum. Mereka tidak mengikis tanah dengan kaki mereka, seperti yang dilakukan anjing lain, untuk menandai wilayah mereka.

Sarang

Empat jenis sarang telah dijelaskan; sarang tanah sederhana dengan satu pintu masuk (biasanya sarang hyena bergaris atau landak yang telah direnovasi); sarang tanah gua yang kompleks dengan lebih dari satu pintu masuk; sarang gua sederhana yang digali di bawah atau di antara bebatuan; dan sarang gua kompleks dengan beberapa sarang lain di sekitarnya, beberapa di antaranya saling berhubungan.

Sarang biasanya terletak di bawah semak belukar yang lebat atau di tepi sungai atau anak sungai kering. Pintu masuk ke sarang dhole bisa hampir vertikal, dengan belokan tajam tiga sampai 1.2 meter ke bawah. Terowongan itu membuka ruang depan, yang memanjang lebih dari satu bagian. Beberapa sarang mungkin memiliki hingga enam pintu masuk menuju terowongan interkoneksi hingga 30 meter. “Kota” ini dapat dikembangkan selama beberapa generasi dhole dan digunakan bersama oleh klan betina saat membesarkan anak bersama. Seperti anjing liar dan dingo Afrika, dhole akan menghindari pembunuhan mangsa di dekat sarang mereka.

Reproduksi dan Perkembangan

Di India, musim kawin terjadi antara pertengahan Oktober dan Januari, sedangkan dhole penangkaran di Kebun Binatang Moskow kebanyakan berkembang biak pada bulan Februari. Tidak seperti kawanan serigala, klan dhole mungkin berisi lebih dari satu betina yang sedang berkembang biak. Lebih dari satu dhole betina dapat bersarang dan membesarkan anak-anaknya di sarang yang sama.

Saat kawin, betina mengambil posisi berjongkok, seperti kucing. Tidak ada karakteristik ikatan kopulasi dari canid lain ketika jantan turun. Sebaliknya, pasangan berbaring miring menghadap satu sama lain dalam formasi setengah lingkaran. Masa kehamilan berlangsung 60-63 hari, dengan jumlah anak rata-rata empat sampai enam ekor. Tingkat pertumbuhan mereka jauh lebih cepat daripada serigala, sama kecepatannya dengan coyote.

Metabolit hormon dari lima jantan dan tiga betina yang disimpan di kebun binatang Thailand dipelajari. Jantan indukan menunjukkan peningkatan kadar testosteron dari Oktober sampai Januari. Kadar estrogen pada betina penangkaran meningkat sekitar 2 minggu pada bulan Januari, diikuti dengan peningkatan progesteron. Mereka menunjukkan perilaku seksual selama puncak estrogen betina.

Anak dhole menyusu setidaknya 58 hari. Selama waktu ini, kawanan itu memberi makan induknya di sarang. Dhole tidak menggunakan tempat pertemuan untuk bertemu dengan anak-anak mereka seperti yang dilakukan serigala, meskipun satu atau lebih dhole dewasa akan tinggal bersama anak-anak tersebut di sarang sementara kelompok lainnya berburu.

Baca Juga:  Mengapa Harimau Diburu Manusia Hingga Nyaris Punah?

Setelah penyapihan dimulai, klan dewasa akan memuntahkan makanan untuk anak-anaknya sampai mereka cukup dewasa untuk ikut berburu. Mereka tetap berada di sarang selama 70–80 hari. Pada usia enam bulan, anak dhole akan menemani dhole dewasa berburu dan akan membantu membunuh mangsa besar seperti sambar pada usia delapan bulan. Umur panjang maksimum di penangkaran adalah 15 sampai 16 tahun.

Perilaku Berburu

Sebelum memulai perburuan, klan menjalani ritual sosial pra-berburu rumit yang melibatkan nuzzling, gosokan tubuh, dan perkumpulan homoseksual dan heteroseksual. Dhole terutama adalah pemburu diurnal, berburu pada dini hari. Mereka jarang berburu pada malam hari, kecuali pada malam yang diterangi cahaya bulan, menunjukkan bahwa mereka sangat bergantung pada penglihatan saat berburu.

Meski tidak secepat serigala dan rubah, mereka bisa mengejar mangsanya selama berjam-jam. Selama pengejaran, satu dhole atau lebih dapat mengambil alih pengejaran mangsanya, sementara kelompok lainnya mengikuti dengan kecepatan yang lebih mantap, mengambil alih setelah kelompok lain lelah. Kebanyakan pengejaran pendek, hanya berlangsung sejauh 500 meter. Saat mengejar mangsa dengan kecepatan tinggi, mereka berlari dengan kecepatan 48 km / jam. Dhole sering mendorong mangsanya ke badan air, di mana gerakan hewan target terhalang.

Setelah mangsa besar ditangkap, salah satu dhole akan mencengkeram hidung mangsanya, sementara kawanan lainnya menarik hewan itu ke bawah dari panggul dan bagian belakangnya. Mereka tidak menggunakan gigitan pembunuh di tenggorokan. Mereka kadang-kadang membutakan mangsanya dengan menyerang matanya. Kambing hutan adalah satu-satunya spesies ungulata yang mampu secara efektif mempertahankan diri dari serangan dhole, karena mantelnya yang tebal dan pelindung serta tanduknya yang pendek dan tajam yang mampu dengan mudah menusuk dhole.

Mereka akan merobek perut mangsanya dan mengeluarkan isi perutnya, memakan jantung, hati, paru-paru, dan beberapa bagian usus. Lambung dan rumen biasanya tidak disentuh. Mangsa dengan berat kurang dari 50 kg biasanya mati dalam waktu dua menit, sedangkan rusa besar membutuhkan waktu 15 menit untuk mati. Setelah mangsa diamankan, dhole akan merobek bangkai dan memakannya di tempat aman.

Tidak seperti kawanan serigala, di mana pasangan indukan memonopoli makanan,dhole memberi prioritas pada anak-anaknya saat memakan hewan buruan, memungkinkan mereka untuk makan terlebih dahulu. Mereka umumnya toleran terhadap pemulung saat mereka membunuh. Baik ibu dan anak diberi makanan yang dimuntahkan oleh anggota kawanan lainnya.

Ekologi makan

Hewan mangsa di India meliputi chital, rusa sambar, kijang, kancil, barasingha, babi hutan, gaur, kerbau, banteng, sapi, nilgai, kambing, kelinci India, tikus sawah Himalaya, dan lutung. Ada satu catatan tentang kawanan dhole yang menjatuhkan anak gajah India di Assam, meskipun induknya putus asa, yang mengakibatkan banyak kerugian bagi kelompok tersebut.

Di Kashmir, mereka memangsa markhor, dan thamin di Myanmar, tapir Malaya dan kambing hutan Sumatera di Sumatera dan Semenanjung Malaya, dan rusa Jawa di Jawa. Di Pegunungan Tian Shan dan Tarbagatai, dhole memangsa ibex Siberia, arkhar, rusa roe, maral, dan babi hutan. Di Pegunungan Altai dan Sayan, mereka memangsa rusa kesturi dan rusa kutub. Di Siberia bagian timur, mereka memangsa rusa roe, wapiti Manchuria, babi hutan, rusa kesturi, dan rusa kutub, sedangkan di Primorye mereka memakan rusa sika dan goral. Di Mongolia, mereka memangsa argali dan jarang sekali ibex Siberia.

Seperti anjing liar Afrika, tetapi tidak seperti serigala, dhole tidak diketahui menyerang manusia. Dhole makan buah dan sayuran lebih mudah daripada canid lainnya. Di penangkaran, mereka memakan berbagai jenis rumput, tumbuhan, dan daun, tampaknya untuk kesenangan daripada hanya saat sakit. Pada musim panas di Pegunungan Tian Shan, dhole memakan banyak rhubarb gunung.

Meskipun oportunistik, dhole tampaknya enggan berburu sapi dan anak sapi mereka. Predasi ternak oleh dhole telah menjadi masalah di Bhutan sejak akhir 1990-an, karena hewan peliharaan sering dibiarkan di luar untuk merumput di hutan, terkadang selama berminggu-minggu. Ternak yang diberi makan di kandang di malam hari dan digembalakan di dekat rumah tidak pernah diserang. Lembu lebih sering dibunuh daripada sapi, mungkin karena mereka diberi perlindungan yang lebih sedikit.

Musuh dan pesaing

Di beberapa daerah, dhole merupakan simpatrik bagi harimau dan macan tutul. Persaingan di antara spesies-spesies ini sebagian besar dihindari melalui perbedaan dalam pemilihan mangsa, meskipun masih terdapat tumpang tindih pola makan yang substansial.

Bersama macan tutul, dhole biasanya menargetkan hewan dalam kisaran 30-175 kg (bobot rata-rata 35,3 kg untuk dhole dan 23,4 kg untuk macan tutul), sedangkan harimau memilih mangsa hewan yang lebih berat dari 176 kg (tetapi berat mangsa rata-rata mereka adalah 65,5 kg).

Selain itu, karakteristik mangsa lainnya, seperti jenis kelamin, arborealitas, dan agresivitas, mungkin berperan dalam seleksi mangsa. Misalnya, dhole dan harimau lebih memilih chital jantan, sedangkan macan tutul membunuh kedua jenis kelamin secara lebih merata (dan harimau lebih menyukai mangsa yang lebih besar), dhole dan harimau membunuh lutung lebih jarang dibandingkan dengan macan tutul karena arboreitas macan tutul yang lebih besar, sementara macan tutul membunuh babi hutan lebih jarang karena ketidakmampuan predator yang relatif ringan ini untuk mengatasi mangsa agresif dengan bobot yang sebanding.

Pada beberapa kesempatan, dhole dapat menyerang harimau. Saat dihadapkan pada dhole, harimau akan mencari perlindungan di pohon atau berdiri dengan punggung mereka ke pohon atau semak, di mana mereka mungkin dikerumuni untuk waktu yang lama sebelum akhirnya mencoba melarikan diri. Harimau yang melarikan diri biasanya dibunuh, sementara harimau yang bertahan hidup memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup.

Harimau adalah lawan yang berbahaya bagi dhole karena mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk membunuh dhole dengan satu serangan kaki. Kawanan dhole dapat mencuri hewan buruan macan tutul, sementara macan tutul dapat membunuh dhole jika mereka bertemu mereka sendiri-sendiri atau berpasangan. Karena macan tutul lebih kecil dari harimau dan lebih mungkin berburu dhole, kawanan dhole cenderung bereaksi lebih agresif terhadap mereka daripada terhadap harimau.

Ada banyak catatan tentang macan tutul yang diserang dhole. Dhole terkadang mengusir harimau, macan tutul, macan tutul salju, dan beruang (lihat di bawah) dari mangsa buruan mereka. Dhole pernah dianggap sebagai faktor utama dalam mengurangi populasi cheetah Asia, meskipun hal ini diragukan, karena cheetah hidup di daerah terbuka dan bukan di daerah hutan yang disukai oleh Dhole.

Kawanan Dhole terkadang menyerang beruang hitam Asia, macan tutul salju, dan beruang sloth. Saat menyerang beruang, dhole akan berusaha mencegah mereka mencari perlindungan di gua dan mengoyak bagian belakang mereka.

Meskipun biasanya bersifat antagonis terhadap serigala, mereka mungkin berburu dan makan bersama satu sama lain. Setidaknya ada satu catatan tentang serigala tunggal yang berasosiasi dengan sepasang dhole di Suaka Margasatwa Debrigarh. Mereka jarang bergaul dalam kelompok campuran dengan serigala emas Eurasia. Anjing peliharaan bisa saja membunuh Dhole, meskipun kadang-kadang mereka makan di sampingnya.

Baca Juga:  Cara Mancing Hiu dan Kenali Jenis yang Boleh Ditangkap

Penyakit dan parasit

Dhole rentan terhadap sejumlah penyakit yang berbeda, terutama di daerah di mana mereka bersimpatrik dengan spesies canid lainnya. Patogen infeksius seperti Toxocara canis hadir dalam kotorannya. Mereka mungkin menderita rabies, distemper, kudis, trypanosomiasis, parvovirus anjing, dan endoparasit seperti cestodes dan cacing gelang.

Ancaman

Dhole jarang memakan hewan peliharaan. Orang-orang tertentu, seperti Kurumbas dan beberapa suku berbahasa Mon Khmer akan melakukan pembunuhan dhole; beberapa penduduk desa di India menyambut dhole karena penggunaan pembunuhan dhole ini. Dhole dianiaya di seluruh India untuk mendapatkan hadiah sampai mereka diberi perlindungan oleh Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar tahun 1972.

Metode yang digunakan untuk perburuan dhole mencakup meracuni, menjerat, menembak, dan memukul di lokasi sarang. Penduduk asli India membunuh dhole terutama untuk melindungi ternak, sementara sporthunter Inggris selama British Raj melakukannya dengan keyakinan bahwa dhole bertanggung jawab atas penurunan populasi hewan buruan.

Penganiayaan dhole masih terjadi dengan berbagai tingkat intensitas menurut wilayah. Hadiah yang dibayarkan untuk dhole biasanya 25 rupee, meskipun ini dikurangi menjadi 20 rupee pada tahun 1926 setelah jumlah bangkai dhole yang disajikan menjadi terlalu banyak untuk mempertahankan hadiah yang sudah ditetapkan. Di Indocina, dhole sangat menderita karena teknik berburu non-selektif seperti penjerat.

Perdagangan bulu tidak menimbulkan ancaman yang signifikan bagi dhole. Orang-orang India tidak makan daging dhole dan bulu mereka dianggap tidak terlalu berharga. Karena kelangkaannya, dhole tidak pernah diambil kulitnya dalam jumlah besar di Uni Soviet dan kadang-kadang diterima sebagai kulit anjing atau serigala (diberi label sebagai “setengah serigala” untuk yang terakhir).

Bulu musim dingin dhole dihargai oleh orang Cina, yang membeli kulit dhole di Ussuriysk pada akhir tahun 1860-an dengan harga beberapa rubel perak. Pada awal abad ke-20, kulit dhole mencapai harga delapan rubel di Manchuria. Di Semirechye, mantel bulu yang terbuat dari kulit dhole dianggap yang paling hangat, tetapi harganya sangat mahal.

Konservasi

Di India, dhole dilindungi di bawah Jadwal 2 Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar, 1972. Pembentukan cagar di bawah Proyek Harimau memberikan perlindungan bagi populasi dhole yang simpatrik dengan harimau. Pada tahun 2014, pemerintah India menyetujui pusat pembiakan konservasi dhole pertamanya di Taman Zoologi Indira Gandhi (IGZP) di Visakhapatnam. Dhole telah dilindungi di Rusia sejak 1974, meskipun rentan terhadap racun yang ditinggalkan untuk serigala. Di Cina, hewan ini terdaftar sebagai spesies yang dilindungi kategori II di bawah undang-undang perlindungan satwa liar Cina tahun 1988. Di Kamboja, dhole dilindungi dari semua perburuan, sementara undang-undang konservasi di Vietnam membatasi ekstraksi dan pemanfaatan.

Pada tahun 2016, perusahaan Korea Sooam Biotech dilaporkan mencoba mengkloning dhole menggunakan anjing sebagai ibu pengganti untuk membantu melestarikan spesies tersebut.

Dalam budaya dan sastra

Tiga hewan mirip dhole ditampilkan di batu penahan stupa Bharhut yang berasal dari 100 SM. Mereka ditampilkan menunggu di dekat pohon, dengan seekor betina atau roh yang terperangkap di atasnya, sebuah pemandangan yang mengingatkan pada lubang pohon harimau. Reputasi menakutkan hewan ini di India tercermin dari jumlah nama merendahkan yang dimilikinya dalam bahasa Hindi, yang diterjemahkan secara beragam sebagai “setan merah,” “anjing iblis,” “iblis hutan,” atau “anjing Kali.”

Menurut ahli zoologi dan penjelajah Leopold von Schrenck, dia kesulitan mendapatkan spesimen dhole selama penjelajahannya di Amurland karena suku Gilyak setempat sangat takut pada spesies tersebut. Namun ketakutan dan takhayul ini tidak dimiliki oleh masyarakat Tungus yang bertetangga. Von Schrenk berspekulasi bahwa perbedaan sikap terhadap Dhole ini disebabkan oleh gaya hidup orang Tungus yang lebih nomaden, pemburu-pengumpul.

Hewan mirip dhole dijelaskan dalam banyak teks kuno Eropa, termasuk saga Ostrogoth, di mana mereka digambarkan sebagai anjing neraka. Anjing-anjing iblis yang menyertai Hellequin dalam Drama Gairah Prancis Abad Pertengahan, serta yang menghuni hutan legendaris Brocéliande, telah dikaitkan dengan Dhole. Menurut Charles Hamilton Smith, canid liar berbahaya yang disebutkan oleh Scaliger hidup di hutan Montefalcone di Provinsi Pisa di Italia bisa jadi didasarkan pada dhole karena mereka digambarkan tidak seperti serigala dalam kebiasaan, suara, dan penampilan. Lambang keluarga Montefalcone memiliki sepasang anjing merah sebagai pendukung.

Dhole muncul di kisah Red Dog karya Rudyard Kipling, di mana mereka digambarkan sebagai hewan agresif dan haus darah yang turun dari Dataran Tinggi Deccan ke Perbukitan Seeonee yang dihuni oleh Mowgli dan kawanan serigala yang diadopsinya menyebabkan pembantaian di antara penghuni hutan. Mereka digambarkan hidup dalam kelompok yang berjumlah ratusan ekor, dan bahkan Shere Khan dan Hathi memberi jalan bagi mereka ketika mereka turun ke hutan.

Dhole dibenci oleh serigala karena sifatnya yang merusak, kebiasaan mereka untuk tidak tinggal di sarang, dan rambut di antara jari-jari kaki mereka. Dengan bantuan Mowgli dan Kaa, kelompok serigala Seeonee berhasil memusnahkan dhole dengan membawa mereka melalui sarang lebah dan perairan yang deras sebelum menghabisi sisanya dalam pertempuran.

Penulis Jepang Uchida Roan menulis 犬 物語 (Inu monogatari; Kisah seekor anjing) pada tahun 1901 sebagai kritik nasionalis atas menurunnya popularitas ras anjing asli, yang dia nyatakan sebagai keturunan dari dhole. Versi fiksi dari dhole, yang dijiwai dengan kemampuan supernatural, muncul di episode musim ke-6 serial TV The X-Files, berjudul “Alpha.”

Dhole juga muncul sebagai musuh dalam video game Far Cry 4, bersama dengan predator lain seperti harimau Bengal, musang madu, macan tutul salju, macan dahan, serigala Tibet, dan beruang hitam Asia. Mereka dapat ditemukan berburu pemain dan NPC lain di seluruh peta, tetapi dengan mudah dibunuh, menjadi salah satu musuh terlemah dalam permainan. Mereka sekali lagi muncul di video game Far Cry Primal, di mana mereka memainkan peran yang mirip dengan rekan mereka di game sebelumnya, tetapi sekarang juga dapat dijinakkan dan digunakan dalam pertempuran oleh Takkar, protagonis utama game.

Penjinakan

Brian Houghton Hodgson terus menangkap dhole di penangkaran, dan menemukan bahwa (kecuali satu hewan) mereka tetap pemalu dan ganas bahkan setelah 10 bulan. Menurut Richard Lydekker, dhole dewasa hampir tidak mungkin dijinakkan, meskipun anaknya jinak dan bahkan dapat dibiarkan bermain dengan anak anjing peliharaan sampai mereka mencapai usia dewasa awal. Dhole mungkin telah disajikan sebagai hadiah untuk Ibbi-Sin sebagai upeti.