Daur Hidup Nyamuk Beserta Gambarnya - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Daur Hidup Nyamuk Beserta Gambarnya

ekor9.com. Memahami siklus hidup nyamuk penghisap darah. Nyamuk (ordo Diptera, family Culicidae) adalah salah satu jenis serangga yang paling mudah beradaptasi dan sukses bertahan hidup di bumi. Nyamuk bahkan bisa ditemukan di berbagai tempat di dunia. Hampir setiap genangan air alami atau buatan manusia dapat mendukung produksi nyamuk.

Nyamuk bisa ditemukan di area tambang sedalam hampir 2 km di bawah permukaan tanah dan di puncak gunung setinggi 4.000 meter. Dan jika kamu tahu ke mana harus mencarinya, ada kemungkinan besar nyamuk sedang berkembang biak di halaman belakang rumahmu sendiri.

Tidak semua spesies nyamuk bisa menyebabkan masalah bagi manusia, tetapi banyak yang memiliki efek negatif yang sangat besar. Nyamuk dapat dengan mudah dibedakan dari serangga terbang lain lewat probosis yang panjang dan tajam serta sisik pada sayap mereka.

Ada lebih dari 3.000 spesies nyamuk dikenal di seluruh dunia. Dari jumlah itu, hanya beberapa yang dikenal sebagai pembawa penyakit, tetapi banyak jenis nyamuk lainnya merupakan spesies pengganggu yang secara dramatis mempengaruhi kualitas hidup masyarakat.

Siklus Hidup Nyamuk

mosquito life cycle, siklus nyamuk dan penjelasannya, siklus berkembang biak nyamuk, siklus kembang biak nyamuk, jurnal siklus hidup nyamuk culex, siklus gambar nyamuk, siklus hewan nyamuk, siklus hidup nyamuk malaria, siklus jentik nyamuk, siklus hidup jentik nyamuk, jelaskan siklus nyamuk

Siklus hidup nyamuk

Meski semua nyamuk memerlukan genangan air untuk bereproduksi, spesies nyamuk yang berbeda bisa ditemukan di habitat yang berbeda. Beberapa nyamuk dianggap spesies “air bah” yang berkembang biak di habitat air sementara, sementara yang lain dianggap nyamuk “air permanen” dan berkembang biak di sumber air yang tetap atau menggenang untuk jangka waktu yang lama. Spesies lain telah berkembang secara khusus sehingga mereka hanya akan bertelur di wadah alami atau buatan.

Baca Juga:  10 Kebun Binatang Terbesar dan Terlengkap di Dunia

Tidak peduli apa habitat perkembangbiakan yang disukai, semua nyamuk menjalani siklus hidup empat tahap yang sama: telur, larva, kepompong, dan dewasa, dengan tahapan larva dan pupa selalu bersifat akuatik.

Telur Nyamuk

Tergantung pada spesies tertentu, nyamuk betina bertelur baik secara individu maupun dalam kelompok yang terhubung yang disebut ‘raft.’ Telur ditempatkan baik secara langsung di permukaan air yang tenang, di sepanjang tepi air, di lubang pohon, atau di daerah lain yang rawan genangan akibat hujan, irigasi, atau banjir.

Pada beberapa spesies, telur dapat menetas dalam beberapa hari setelah dikeluarkan, dan lamanya penetasan yang tepat tergantung pada suhu. Tetapi jika telur dikeluarkan di atas air dan terkena banjir intermiten, embrio dapat terbengkalai selama beberapa tahun sampai kondisi penetasan alami yang ideal terpenuhi. Nyamuk sering menjalani musim dingin dalam tahap telur, tetapi beberapa spesies mungkin juga menjalani musim dingin sebagai larva atau dewasa.

Tahap Larva

Setelah telur menetas, tahap larva dimulai. Larva dari sebagian besar spesies nyamuk menggantung di permukaan air karena mereka membutuhkan udara untuk bernafas. Sebuah tabung udara, yang disebut siphon, memanjang dari posterior larva ke permukaan air dan berfungsi sebagai snorkel.

Baca Juga:  12 Daftar Hewan yang Memakan Serangga

Filter larva memakan mikroorganisme akuatik di dekat permukaan air. Sebagai mekanisme pertahanan, ketika terancam larva dapat menyelam lebih dalam ke dalam air dengan berenang dalam gerakan “S” yang khas, yang membuat mereka mendapat julukan “jentik” atau “wriggler.”

Saat mereka makan, larva tumbuh lebih besar dari penutup bagian luarnya dan membentuk kerangka luar baru, melepaskan yang lama (molting). Tahap-tahap antara molting ini disebut instar. Tahap larva memiliki empat instar. Lama tahap larva berkisar dari 4 hingga 14 hari, bervariasi menurut spesies, suhu air, dan ketersediaan makanan.

Tahap Pupa

Pada tahap pupa nyamuk tidak makan, namun pupa harus tetap menghirup udara di permukaan air dan peka terhadap cahaya, bayangan, dan gangguan lainnya. Pupa juga aktif secara fisik dan menggunakan gerakan bergulir atau jatuh untuk melarikan diri ke air yang lebih dalam, itulah sebabnya mereka biasanya disebut sebagai “tumbler.”

Tahap pupa berlangsung dari 1 1/2 hingga 4 hari, setelah itu kulit kepompong membelah di bagian belakang sehingga memungkinkan nyamuk dewasa yang baru terbentuk perlahan-lahan muncul dan beristirahat di permukaan air.

Nyamuk Dewasa

Nyamuk dewasa jantan biasanya akan muncul lebih dulu dan akan tinggal di dekat tempat perkembangbiakan, menunggu betina. Perkawinan terjadi dengan cepat setelah kemunculannya karena tingginya angka kematian nyamuk dewasa. Sebanyak 30% dari populasi nyamuk dewasa dapat mati per hari. Betina mengkompensasi laju kematian yang tinggi ini dengan bertelur dalam jumlah besar untuk memastikan kelestarian spesies. Baca : Hewan Metamorosis Sempurna

Nyamuk jantan rata-rata hanya akan hidup 6 atau 7 hari, utamanya memakan nektar tanaman dan tidak mengonsumsi makanan darah. Betina dengan pasokan makanan yang memadai dapat hidup hingga 5 bulan atau lebih, dengan rentang hidup rata-rata sekitar 6 minggu. Untuk memberi makan dan mengembangkan sel telurnya, betina biasanya harus makan darah di samping memakan nektar tanaman.

Baca Juga:  Unta, Hewan Nasional Arab Saudi yang Tangguh

Nyamuk betina mencari korbannya dengan karbon dioksida dan bahan kimia jejak lainnya yang dihembuskan dan pola suhu yang mereka hasilkan. Nyamuk sangat sensitif terhadap beberapa bahan kimia termasuk karbon dioksida, asam amino, dan octenol. Rentang terbang nyamuk betina rata-rata adalah antara 1,5-15 km, tetapi beberapa spesies dapat melakukan perjalanan hingga sejauh 60 km sebelum memakan darah.

Setelah setiap makan darah, betina akan melakukan oviposit (mengeluarkan) telurnya dan menyelesaikan siklus hidupnya. Meski beberapa spesies hanya sekali melakukan oviposit, spesies yang lain bisa bertelur beberapa kali selama hidup mereka.