Colobus Hitam, Si Monyet “Setan” dari Benua Afrika - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Colobus Hitam, Si Monyet “Setan” dari Benua Afrika

Colobus hitam (Colobus satanas) atau colobus hitam setan adalah spesies monyet Dunia Lama yang termasuk dalam genus Colobus. Spesies ini ditemukan di daerah kecil di Afrika Tengah bagian barat. Colobus hitam berukuran besar, seluruhnya tertutup bulu hitam, dan seperti semua monyet Colobus lainnya, tidak memiliki ibu jari. Spesies ini mengalami penurunan populasi yang besar karena perusakan habitat dan perburuan oleh manusia, dan akibatnya terdaftar sebagai Rentan dalam Daftar Merah IUCN pada tahun 1994.

Monyet colobus hitam

Taksonomi

Monyet colobus hitam adalah salah satu dari lima spesies yang dikenali di genus Colobus. Colobus hitam adalah spesies tertua dalam genera ini dan diperkirakan telah menyimpang 3-4 juta tahun yang lalu.

Ada dua subspesies monyet colobus hitam:

  • Colobus satanas satanas – colobus hitam Bioko

  • Colobus satanas anthracinus – colobus hitam Gabon

Etimologi

Kata ‘Colobus’ berasal dari kata Yunani untuk menyebut ‘dimutilasi’ karena semua monyet Colobus hanya memiliki tunggul pendek di tempat ibu jari berada. Kata ‘satanas’ berarti ‘penuduh’ atau ‘iblis’ dalam bahasa Yunani.

Deskripsi

Monyet colobus hitam merupakan spesies besar dengan panjang kepala sampai tubuh 50-70 cm dan panjang ekor sekitar 80 cm. Seperti pada semua spesies Colobus, colobus hitam memiliki tubuh ramping dan kalositas ischial – bantalan kulit yang keras di pantat.

Ada sedikit dimorfisme seksual antara kedua jenis kelamin; jantan dewasa dapat memiliki berat antara 10-15 kg, sedangkan betina memiliki berat antara 10-11 kg. Colobus hitam ditutupi bulu hitam selain telinga dan wajah, dan memiliki bulu yang lebih panjang di pipi dan dahi.

Tidak seperti spesies monyet colobus lainnya, colobus hitam tidak memiliki tanda putih. Kedua subspesies colobus hitam terlihat sangat mirip, meskipun bulu Colobus s. satanas sedikit lebih panjang dan lebih fluffy. Saat ini tidak ada cukup data untuk memperkirakan harapan hidup spesies tersebut.

Baca Juga:  Apa sih Hewan Nasional China? Ketahui Ketiganya di Sini!

Persebaran dan habitat

Monyet colobus hitam ditemukan di Guinea Ekuatorial, Kamerun barat daya, dan Gabon tengah dan barat laut. Populasi kecil juga dapat muncul di utara Republik Kongo. Subspesies C. s. satanas hanya ditemukan di Pulau Bioko, di lepas pantai Kamerun. Persebaran colobus hitam telah menurun drastis – spesies ini sekarang langka atau tidak ada di beberapa wilayah jangkauannya karena habitatnya dirusak untuk penebangan.

Colobus hitam diketahui hidup dengan kepadatan rendah, tetapi saat ini tidak ada perkiraan populasi total untuk spesies tersebut. Salah satu populasi terbesar spesies yang tersisa, terdiri atas 50.000-55.900 individu, ditemukan di Lope Reserve, Gabon. Populasi besar lainnya yang tersisa ditemukan di Foret des Abeilles di Gabon tengah dan Cagar Alam Douala-Edea di Kamerun.

Colobus hitam adalah spesies arboreal yang hidup tinggi di kanopi hutan hujan lebat dan kadang-kadang bukit pasir pantai atau padang rumput berhutan. Colobus hitam tidak dapat bertahan hidup di hutan sekunder yang tumbuh kembali setelah gangguan besar seperti penebangan dan karena itu cenderung menghindari daerah yang dihuni manusia. Colobus hitam tidak dapat dibiakkan di penangkaran karena makanan dan habitat yang dibutuhkannya.

Perilaku

Makanan

Monyet colobus hitam adalah herbivora dan memakan sebagian besar biji. [11] Gigi mereka yang kokoh dan rata memungkinkan mereka mengunyah biji yang keras dengan mudah. Pola makan ini berarti bahwa spesies tersebut berperan penting sebagai penyebar benih di ekosistem. Kolobus hitam juga memakan banyak daun, terutama liana, bunga, kuncup, dan buah-buahan mentah.

Tidak seperti kebanyakan primata, monyet Colobus memiliki perut ruminansia dengan banyak ruang yang memungkinkan mereka mencerna daun ini dengan mudah. Daun dan biji yang lebih muda lebih disukai, karena kaya nutrisi dan mengandung lebih sedikit senyawa penghambat pencernaan seperti tanin.

Baca Juga:  Beberapa Hewan yang Mempunyai Tentakel

Namun monyet colobus hitam dapat menahan senyawa beracun tingkat tinggi ini dan karenanya dapat memakan makanan yang tidak dapat dicerna oleh monyet colobus lainnya. Artinya mereka dapat hidup di daerah yang tidak dihuni oleh spesies lain. Monyet colobus hitam juga telah diamati memakan tanah, yang mungkin untuk memastikan bahwa mereka memiliki cukup mineral seperti natrium dalam makanan mereka.

Tatanan sosial

Monyet colobus hitam hidup dalam kelompok multi jantan yang terdiri atas 10-20 individu. Spesies ini teritorial dan akan membuat seruan keras untuk memperingatkan kelompok lain agar menjauh dari daerah tempat mereka makan. Panggilan colobus hitam berbeda dari spesies primata lainnya dan terdengar seperti ‘bersin’ yang keras diikuti dengan suara menderu.

Kelompok monyet colobus hitam kadang-kadang bergabung dengan monyet mona jambul tunggal jantan (Cercopithecus pogonias). Monyet-monyet ini ambil bagian dalam perawatan dan sosialisasi colobus hitam dan dianggap mengintegrasikan diri mereka ke dalam kelompok colobus hitam untuk perlindungan. Monyet Colobus telah dikenal untuk menanggapi panggilan alarm monyet mona jambul.

Aktivitas

Monyet colobus hitam adalah hewan diurnal dan menghabiskan sekitar 60% waktunya untuk beristirahat. Sisa hari mereka dihabiskan untuk makan, bersosialisasi, dan bergerak. Kolobus hitam memiliki wilayah jelajah yang luas dan akan bergerak hingga 850 meter setiap hari untuk mencari makanan.

Reproduksi

Monyet colobus hitam tidak memiliki musim kawin tertentu, tetapi kebanyakan perkawinan terjadi selama musim hujan dalam setahun. Pejantan mencapai kematangan seksual pada usia 6 tahun, pada betina ini terjadi pada usia 4 tahun. Betina tidak mengalami pembengkakan seksual seperti yang terlihat pada spesies primata lainnya dan melahirkan bayi tunggal setelah masa kehamilan sekitar 195 hari.

Betina rata-rata melahirkan setiap 20 bulan. Bayi colobus hitam dilahirkan dengan bulu berwarna coklat dan menjadi hitam, tidak seperti semua spesies Colobus lainnya, yang lahir dengan bulu putih. Alomothering, ketika anggota lain dari kelompok membantu ibu untuk merawat bayinya, relatif jarang terjadi pada monyet colobus hitam. Bayi colobus hitam digendong oleh induknya dan menghabiskan waktu bermain dengan anggota kelompok lainnya saat mereka tumbuh untuk belajar dan bersosialisasi.

Baca Juga:  Contoh Sumber Daya Alam yang Tidak Dapat Diperbaharui

Konservasi

Monyet colobus hitam adalah salah satu spesies primata paling terancam di Afrika dan saat ini terdaftar sebagai Rentan di Daftar Merah IUCN. Ini karena populasi spesies telah menurun lebih dari 30% dalam 30 tahun terakhir. Subspesies C. s. satanas diklasifikasikan sebagai Terancam Punah karena populasinya telah menurun lebih dari 60% dalam 30 tahun terakhir. Monyet colobus hitam sekarang hanya ditemukan di daerah yang tidak dapat diakses dengan mudah oleh manusia.

Spesies ini mengalami penurunan populasi karena penebangan dan perburuan ilegal untuk perdagangan bulu yang dimulai pada abad ke-19. Karena jalan yang lebih baik dan kekayaan yang meningkat di daerah tersebut, perburuan komersial untuk spesies tersebut menjadi lebih menguntungkan. Saat ini, monyet colobus hitam terutama diperdagangkan untuk diambil dagingnya dan merupakan 20% dari daging hewan liar yang dijual di Malabo, ibu kota Guinea Ekuatorial. Satu karkas monyet colobus hitam dewasa dijual dengan harga sekitar US $ 20,42.

Monyet colobus hitam terdaftar di Appendix II CITES, yang membatasi perdagangan internasional spesies tersebut. Spesies ini juga terdaftar dalam Kelas B Konvensi Afrika tentang Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam. Informasi dan data lebih lanjut diperlukan untuk membantu melestarikan spesies unik ini. Program konservasi seperti Program Perlindungan Keanekaragaman Hayati Bioko bertujuan untuk bekerja dengan masyarakat setempat untuk mempelajari lebih lanjut tentang monyet colobus hitam dan melindunginya dari ancaman kepunahan.