10 Jenis Burung Paling Buas di Dunia - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

10 Jenis Burung Paling Buas di Dunia

Anda tentu tahu perbedaan antara merpati dan burung nasar. Yang satu dapat mengisi hati Anda dengan cinta, yang satu pasti akan membuat Anda takut. Itulah dunia burung – sangat beragam. Beberapa dapat membawa kedamaian dan kegembiraan, beberapa menyebabkan masalah dan beberapa bahkan dapat membunuh Anda.

Berikut adalah daftar 10 burung paling berbahaya di dunia.

1. Elang Ekor Merah

Elang ekor merah

Elang ekor merah adalah elang yang umum ditemukan di Amerika Utara. Mereka biasanya memiliki berat antara 1 sampai 1,8 kg. Lebar sayap elang ekor merah berukuran antara 95 sampai 110 cm. Sayapnya lebar dan ekornya pendek. Burung betina dari jenis elang ini berukuran lebih besar dari burung jantan. Mereka lebih suka tinggal di area terbuka.

Seperti yang bisa Anda duga, cakar yang kuat adalah senjata utama elang ekor merah. Itulah tepatnya yang harus Anda takuti. Elang ekor merah mempertahankan wilayah mereka dengan ganas. Mereka menjadi agresif jika Anda melewati perbatasannya dan akan menyerang dengan cakar yang kuat. Itu bisa mengakibatkan cedera parah.

2. Burung Hantu Salju

Burung hantu salju

Berasal dari tundra Arktik yang keras, burung hantu salju adalah salah satu spesies burung hantu terbesar dan terindah di dunia. Sesuai namanya, kebanyakan dari mereka berwarna putih dengan bintik abu-abu gelap. Burung hantu besar ini biasanya memiliki berat antara 1,5 hingga 3 kg dengan lebar sayap hingga 1,5 meter.

Tanpa diragukan lagi, manusia adalah ancaman utama burung hantu salju. Daftar predator alami mereka sangat singkat – rubah Arktik, jaeger, dan serigala. Tapi burung hantu salju diketahui akan melindungi wilayah mereka secara agresif. Dengan serangan cakar setajam silet, burung hantu salju bisa mengusir predator mereka. Jika manusia menjadi ancaman, mereka akan mengincar kepala dan matanya. Serangan burung hantu salju ke mata bisa jadi sangat serius.

3. Lammergeier

Lammergeier

Lammergeier adalah salah satu burung nasar tertua di dunia. Mereka juga disebut sebagai burung nasar berjanggut. Burung hering jenis masif ini memiliki berat hingga 7 kg dan memiliki lebar sayap antara 2,3 hingga 2,8 meter. Mereka mendiami daerah pegunungan tinggi di Eropa Selatan, Afrika Selatan, dan Asia.

Baca Juga:  6 Jenis Warna Dasar Burung Falk yang Paling Bagus

Sayap yang sangat besar memungkinkan lammergeier untuk meluncur dengan mudah di atas pegunungan tinggi. Saat makan, burung ini berfokus pada bangkai dan tulang. Mereka makan tulang kecil secara keseluruhan. Mereka menggunakan teknik menjatuhkan jika tulangnya besar. Mereka menjatuhkan tulang-tulang besar dari tempat yang sangat tinggi ke batu yang keras. Dengan demikian mereka bisa makan sumsum di dalam tulang yang patah.

Tidak hanya tulang, lammergeier juga menggunakan teknik menjatuhkan yang sama untuk mangsa seperti kura-kura bercangkang keras. Tetapi teknik lammergeier ini dapat menyebabkan cedera parah pada manusia di dalam zona tersebut.

4. Barred Owl

Barred Owl

Barred owl adalah burung hantu besar berkepala bulat yang tersebar luas di Amerika Utara. Mereka lebih suka tinggal di hutan dan hutan. Burung hantu ini memiliki panjang maksimal 53 cm dan lebar sayap antara 104 sampai 109 cm. Barred owl adalah burung nokturnal dan berburu hanya di malam hari. Hal yang paling menarik dari burung hantu ini adalah cara mereka terbang; mereka dapat terbang tanpa suara melalui hutan lebat. Itu karena keistimewaan bulu mereka.

Tapi spesialisasi ini juga membuat barred owl berbahaya bagi manusia karena mereka menjadi sangat agresif jika diganggu. Selain itu, Anda tidak dapat mendengar burung hantu ini datang untuk menyerang Anda. Mereka mengincar kepala saat menyerang dengan cakar tajam, yang mengakibatkan luka serius.

5. Loon Besar Utara

Lonn Besar Utara

Loon besar utara adalah burung penyelam berukuran besar yang juga dikenal sebagai burung loon biasa. Mereka memiliki panjang antara 60 hingga 100 cm dan lebar sayap hingga 150 cm. Paruhnya yang seperti tombak adalah ciri yang paling menonjol dari loon besar utara. Burung migran ini menghabiskan musim panasnya di danau dan kolam di Amerika Serikat Utara, Kanada, dan Greenland. Di musim dingin, mereka bermigrasi ke garis pantai Selatan, Pasifik dan Atlantik.

Dari ciri fisiknya saja Anda sudah dapat dengan mudah mengetahui apa yang membuat burung loon besar utara berbahaya bagi manusia: paruhnya yang tajam. Mereka mengincar kepala atau leher, seperti menyerang predator alami mereka seperti elang botak, camar, berang-berang laut, burung gagak, atau sigung. Serangan dengan paruh seperti tombak itu dapat menyebabkan masalah serius.

6. Angsa Bisu

Angsa Bisu

Dengan berat hingga 12 kg, angsa bisu adalah salah satu unggas air terbesar yang berasal dari Eropa. Mereka hidup di kolam, sungai, lahan basah, dan danau pedalaman. Bentang sayap burung besar ini juga mencapai 2,4 meter.

Baca Juga:  Fakta Menarik Tentang King Cheetah, Bukan Cheetah Biasa

Kecantikan angsa bisu mungkin akan membuat Anda ingin mendekatinya. Namun perlu diingat bahwa mereka agresif dan dapat membahayakan Anda. Serangan angsa bisu pada manusia kebanyakan terjadi pada saat bersarang, tepatnya pada musim semi. Angsa yang bersarang akan mempertahankan zona mereka dengan penuh semangat.

Lebih baik menjaga jarak aman dari angsa bisu, terutama anak-anak. Jika Anda mendekatinya, angsa bisu akan melakukan pendekatan cepat dengan mendesis dan menyerang Anda dengan sayap yang kuat. Mempertimbangkan ukuran dan kekuatan sayapnya, serangan mereka dapat mengakibatkan cedera serius, terutama pada mata.

7. Jagal Punggung Hitam

Jagal punggung hitam

Jagal punggung hitam alias Australian magpie adalah burung paling berbahaya kedua di negara ini, setelah Kasuari Selatan. Burung berukuran sedang ini hidup di padang rumput, ladang, taman, dan kebun di sebagian besar Australia. Pada musim semi saat periode bersarang tiba, burung jagal punggung hitam menjadi sangat agresif. Perilaku ini untuk melindungi sarang mereka. Jika mereka menganggap Anda sebagai ancaman, mereka akan menyerang Anda tanpa rasa takut.

Karena habitat burung jagal punggung hitam meliputi daerah pemukiman (jalan raya dan taman), Anda harus berhati-hati jika Anda tinggal di dekatnya. Jika merasa terancam, burung ini akan menukik dan menyerang para penyusup. Serangan itu bisa menyebabkan cedera kulit atau mata yang parah.

8. Camar herring Eropa

Camar herring Eropa

Dengan ukuran panjang hingga 66 cm, camar herring Eropa adalah camar besar yang ditemukan di seluruh Eropa Barat. Burung camar ini terkenal karena suka mencuri makanan dan menyerang manusia. Mereka memiliki lebar sayap 1,25-1,55 m dan paruh setajam silet sepanjang 6 cm. Jadi, luka serius pasti didapatkan dari serangan camar herring ini.

Seperti burung lainnya, burung camar herring Eropa juga menjadi lebih agresif dan menyerang saat musim bersarang. Anda harus menjaga jarak aman dari burung-burung ini karena mereka menyerang dalam satu tim. Jika seekor camar herring sendirian dan sedang diprovokasi, dia akan segera meminta bantuan dari burung dewasa lainnya. Insiden seperti itu akan mengakibatkan serangan sekelompok burung camar herring Eropa.

9. Burung Unta

Burung unta

Burung unta yang tidak bisa terbang adalah burung hidup terbesar di bumi. Berasal dari Afrika, burung unta menghuni sabana, gurun, dan padang rumput di seluruh benua. Burung unta dewasa memiliki berat hingga 150 kg dan tingginya 1,8 meter. Dengan kecepatan tertinggi 70 kph, mereka juga merupakan burung tercepat di dunia. Tetapi hal terpenting yang perlu Anda ketahui tentang burung yang kuat ini adalah dengan satu tendangan mereka dapat membunuh manusia.

Baca Juga:  5 Jenis Burung Cerdas yang Bisa Bicara

Kakinya yang panjang dan kuat adalah senjata utama burung unta. Tidak seperti burung lainnya, burung unta hanya memiliki dua jari di setiap kakinya. Cakar di setiap kaki berukuran hingga 10 cm. Dengan kaki yang kuat ini, burung unta dapat berlari lebih cepat dari predatornya. Jika diperlukan, mereka juga menggunakan tendangan yang kuat untuk melarikan diri dari predator seperti singa dan macan tutul. Yang mengejutkan Anda, tendangan burung unta yang kuat bisa membunuh singa atau manusia.

Jadi, Anda harus sangat berhati-hati saat mendekati burung unta. Jangan memprovokasi mereka atau mengganggu burung yang masih kecil. Sebuah serangan bisa berakhir dengan cedera kritis atau bahkan kematian.

10. Kasuari Selatan

Kasuari selatan

Kasuari selatan mungkin adalah burung hidup paling berbahaya di dunia. Mereka adalah burung yang pasti bisa menyebabkan serangan fatal pada manusia, seperti burung unta. Mempertimbangkan ukurannya, Kasuari Selatan adalah burung terbesar kedua di dunia – beratnya antara 75 – 80 kg dan tingginya mencapai 170 cm. Seperti burung unta, kaki adalah senjata kasuari yang paling ampuh.

Ada tiga jari di setiap kaki kasuari. Jari-jari kaki ini dilengkapi dengan cakar setajam silet sepanjang 12 cm. Jadi satu serangan dari kasuari Selatan dapat mengakibatkan patah tulang, luka kritis, atau bahkan kematian.

Meski begitu kasuari jarang menyerang tanpa alasan. Jika diprovokasi atau dirasakan sebagai ancaman bagi anak-anaknya, kasuari pasti akan menyerang. Metode penyerangan itu sendiri yang membuat serangan kasuari sangat berbahaya – mereka bisa menyerang ke arah depan dan bawah. Juga, kasuari dikenal bisa melompat ke atas korban. Dalam kasus seperti itu, cedera bisa sangat kritis atau bahkan bisa mengakibatkan kematian.