Mengenal Bonobo, Primata Paling Langka dan Cerdas - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Mengenal Bonobo, Primata Paling Langka dan Cerdas

Bonobo atau simpanse kerdil? Bonobo adalah salah satu hewan paling langka dan cerdas di dunia. Struktur sosial kera yang luar biasa ini unik dan kompleks: dalam masyarakat bonobo yang sebagian besar damai, betina berkuasa. Bonobo adalah anggota keluarga kera besar, bersama dengan gorila, orangutan, dan simpanse.

Fakta Umum

Bonobo

Ilmuwan sebelumnya mengira bonobo hanyalah versi lebih kecil dari simpanse biasa dan istilah “simpanse kerdil” digunakan. Tapi jangan tertipu! Bonobo dan simpanse sangat berbeda; Anda hanya perlu tahu perbedaan apa yang harus dicari. Berikut adalah daftar singkat agar Anda dapat membedakan bonobo dengan simpanse:

Ukuran – Simpanse dan bonobo berukuran hampir sama, tetapi bonobo lebih ramping dan memiliki kepala lebih kecil dan telinga lebih kecil.

Makanan – Simpanse memakan bahan tumbuhan serta monyet dan mamalia lain jika ada kesempatan. Bonobo makan terutama daun, batang, buah-buahan, cacing, serangga, dan terkadang ikan kecil.

Lokasi – Bonobo hanya ditemukan di sebagian kecil dari satu negara di Afrika, Republik Demokratik Kongo. Empat subspesies simpanse berkisar dari Afrika bagian barat hingga tengah.

Bersenang-senang – Ketika masalah datang di antara simpanse, mereka sering bertengkar. Mereka juga sangat melindungi wilayah mereka dan membunuh simpanse dari kelompok lain, yang disebut troop, jika mereka mencoba masuk. Bonobo tampaknya tidak memiliki wilayah yang mapan dan mereka cenderung menangani pertengkaran atau ketegangan dengan menggunakan perilaku seksual yang berbeda alih-alih agresi.

Penampilan – Bonobo lebih nyaman berjalan tegak daripada simpanse. Mereka juga mempertahankan bercak pantat putih mereka seumur hidup, sementara bercak menjadi gelap seiring bertambahnya usia pada simpanse. Dan bonobo terlihat sangat berbeda dengan “rambut” mereka dibelah rapi di tengah kepala!

Siapa yang paling cerdas dari semuanya? Beberapa ilmuwan percaya bahwa bonobo adalah primata paling cerdas (selain manusia, tentunya!). Mungkin itu karena mereka berbagi banyak perilaku manusiawi kita, seperti mengajarkan keterampilan sosial pada anak-anak mereka, menggunakan alat untuk mendapatkan makanan, dan bekerja sama untuk kebaikan seluruh pasukan.

Baca Juga:  6 Perbedaan Kera dan Monyet yang Perlu Kamu Ketahui

Para ilmuwan telah mengajari beberapa bonobo, bertempat di laboratorium, bagaimana berkomunikasi dengan manusia dengan menggunakan simbol yang mewakili kata-kata di papan tulis. Mereka dapat memahami kata-kata yang diucapkan dan menjawab pertanyaan atau menanyakan sesuatu dengan menunjuk ke simbol. Bonobo bahkan tertawa ketika mereka menggelitik satu sama lain atau bermain bersama, dan mereka melakukan hal-hal lain yang mungkin mengingatkan Anda pada beberapa orang yang Anda kenal!

Habitat dan Makanan

Sarang bukan hanya untuk burung! Bonobo hidup di hutan hujan di Lembah Kongo di Afrika. Mereka lebih menyukai hutan tua, dengan pepohonan yang menghasilkan buah pada waktu yang berbeda sepanjang tahun. Mereka menggunakan daun dan ranting untuk membangun sarang yang kokoh di cabang pohon setiap malam.

Dengan semua anggota tidur di area yang sama, mereka dapat saling membantu untuk mengawasi predator seperti macan tutul dan ular, dan ini juga bisa menjadi cara untuk bertukar informasi. Mereka juga bisa melacak satu sama lain. Bonobo dewasa terkadang berbagi sarang, yang merupakan perilaku unik di antara kera besar. Bonobo sangat nyaman berada di atas pohon, berayun-ayun melalui dahan, memanjat batang pohon, dan melompat dari satu pohon ke pohon lainnya.

Makanan untuk semua anggota – Dapatkah Anda membayangkan tinggal di rumah prasmanan? Dalam hal mencari makanan, bonobo cukup mudah di rumah hutan hujan mereka. Mereka adalah pemanjat yang gesit dan dapat berayun dari pohon ke pohon untuk mencari buah yang enak. Bonobo mencari makan pada siang hari di pohon maupun di tanah.

Bekerja dalam kelompok kecil, mereka sering berbagi makanan yang mereka temukan dan kemudian berkumpul bersama dalam kelompok yang lebih besar untuk membangun sarang tidur mereka. Kera pintar ini telah diamati menyeka air dari batang pohon dengan lumut, membuat topi hujan dari daun, dan membentuk tusuk gigi dari ranting. Bonobo juga menghabiskan waktu berjam-jam berburu cacing tanah untuk dimakan — permen hutan hujan untuk mereka!

Baca Juga:  12 Hal Tentang Lemur yang Tak Anda Ketahui

Di Kebun Binatang dan Taman Safari, staf memberi makan bonobo berbagai buah dan sayuran: pisang, apel, jeruk, anggur, lobak, wortel, ubi jalar, bayam, dan brokoli, serta potongan daun dari ficus, honeysuckle, kembang sepatu, dan tebu, serta biskuit rendah serat dan serat tinggi. Untuk suguhan, mereka ditawarkan berondong jagung, sereal bebas gula, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Bonobo memiliki jangkauan komunikasi vokal yang luas, dan selama masa stres mereka melakukan pertukaran vokal ping-pong yang cepat. Ketika bonobo menemukan sumber makanan yang baik, dia memberi tahu yang lain melalui panggilan makanan. Gerakan tangan dan bahkan kaki dan ekspresi wajah juga membantu bonobo berkomunikasi satu sama lain. Membuat wajah lucu adalah permainan soliter yang biasa dimainkan oleh anak-anak bonobo.

Kehidupan Keluarga

Dalam masyarakat bonobo, betina bertanggung jawab dan menjaga ikatan seumur hidup dengan anak mereka. Ketika seorang anak betina sudah cukup besar, dia harus meninggalkan pasukan dan mencari yang lain untuk bergabung. Dia berkembang biak dengan semua jantan di grup baru, dan dia mendapatkan keanggotaan permanen saat dia melahirkan. Betina dewasa membentuk ikatan yang kuat satu sama lain. Pasukan yang dipimpin betina cenderung relatif damai, dan bonobo tampaknya peka terhadap kebutuhan satu sama lain.

Bayi dilahirkan hampir tidak berdaya dan harus digendong ke mana-mana oleh ibunya selama dua tahun pertama. Saat lahir, bonobo jantan mewarisi status sosial ibunya dan bergantung padanya untuk perlindungan. Dia berbagi ikatan permanen yang dekat dengan ibunya dan tetap bersamanya di sepanjang hidupnya.

Seorang pejantan muda sangat rentan tanpa perawatan ibu. Anak jantan dan betina tetap dekat dengan ibunya selama beberapa tahun saat mereka tumbuh dan belajar bagaimana menjadi bagian dari masyarakat bonobo. Sang ibu melahirkan setiap lima hingga enam tahun sekali, memungkinkan waktu untuk terikat dengan setiap anaknya.

Baca Juga:  Monyet Patas: Penampilan, Makanan, Habitat, Perilaku, dll

Bonobo menggunakan sentuhan untuk memberikan jaminan dan kenyamanan satu sama lain. Mereka membentuk hubungan dekat dengan anggota pasukan lainnya, bahkan setelah mereka dewasa. Meskipun bonobo dapat mencapai kematangan seksualnya pada usia 6 hingga 8 tahun, betina biasanya tidak memiliki bayi pertama hingga mereka berusia sekitar 13 tahun.

Bermain

Bermain adalah bagian dari pertumbuhan, ketika bonobo muda memperoleh kemerdekaan dan menguji keterampilan mereka satu sama lain. Anak-anak muda memainkan beberapa permainan yang sama yang mungkin Anda mainkan, seperti King of the Mountain, di mana salah satu simpanse berparade di atas bukit atau batu sementara yang lain mencoba menariknya ke bawah, dan Blindman’s Bluff, di mana bonobo muda bersembunyi. mata mereka dengan tangan dan berlarian mengejar satu sama lain!

Konservasi

Sayangnya, hanya ada sedikit bonobo yang tersisa di alam liar, sehingga mereka dianggap sebagai salah satu kera besar yang paling terancam punah. Manusia terus berpindah ke habitat bonobo, berburu kera menakjubkan ini untuk dimakan dan menjual bayi mereka ke perdagangan hewan peliharaan. Operasi penebangan komersial menciptakan jalan baru untuk memanen kayu, memberikan akses lebih mudah bagi masyarakat untuk berburu atau menangkap banyak spesies hutan hujan, termasuk bonobo.

Para ahli konservasi memperkirakan bahwa setidaknya 4.000 ekor simpanse dan bonobo liar dibunuh setiap tahun untuk memenuhi permintaan “steak kera.” Selain itu, wilayah jelajah bonobo berada di satu negara yang tidak stabil, Republik Demokratik Kongo, yang menempatkan populasi mereka pada posisi yang lebih genting daripada jika wilayah jelajah mereka tumpang tindih dengan banyak negara. Ada juga beberapa bonobo di kebun binatang yang tersebar di seluruh dunia.