Fakta Terlengkap Tentang Kehidupan Beruang Kutub - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Fakta Terlengkap Tentang Kehidupan Beruang Kutub

Beruang kutub adalah makhluk yang mempesona. Meskipun tampak lucu dan menggemaskan, hewan besar berwarna putih ini sebenarnya termasuk hewan buas. Dalam artikel ini kami akan membahas tuntas segala hal mengenai beruang kutub, dari klasifikasi ilmiah, habitat dan persebaran, ciri-ciri fisik, indera, adaptasi, komunikasi, perilaku, makanan dan kebiasaan makan, reproduksi, perawatan anak, ancaman, dan status konservasi.

Beruang kutub1

Mari kita bahas secara lebih mendalam!

Daftar Isi :

KLASIFIKASI ILMIAH

Order – Carnivora

Order ilmiah karnivora meliputi beruang, anjing, kucing, rakun, berang-berang, hyena, musang, dan kerabatnya. Semua karnivora memiliki cakar yang berkembang dengan baik, otot wajah yang kuat, dan gigi khusus. Gigi taringnya panjang, tajam, dan berkembang dengan baik, dan gigi geraham depannya disesuaikan untuk memotong.

Keluarga – Ursidae

Kedelapan spesies beruang termasuk dalam keluarga ini. Ursid adalah yang terbesar dari semua karnivora darat. Keluarga ini dibagi menjadi tiga subfamili, Ursinae (beruang hitam, beruang coklat, beruang kutub, beruang madu, dan beruang sloth), Tremarctinae (beruang berkacamata), dan Ailuropodinae (panda raksasa).

Genus, Spesies – Ursus Maritimus

Ada lima spesies lain dalam genus Ursus: beruang hitam Amerika, beruang hitam Asia, beruang coklat (grizzly), beruang madu, dan beruang sloth. Spesies dapat dibedakan berdasarkan ukuran, bentuk, warna, dan habitat.

Ursus maritimus adalah bahasa Latin untuk “beruang laut.” Beruang kutub adalah satu-satunya beruang yang dianggap sebagai mamalia laut. Mereka hanya sebagian akuatik, dan paling sedikit memiliki sifat akuatik dari semua mamalia laut.

Catatan fosil

Ursid dalam catatan fosil berasal dari masa Miosen awal di Asia, dan Miosen akhir di Amerika Utara.

Fosil beruang kutub tertua yang diketahui berusia sekitar 130.000 tahun. Beruang kutub mungkin menyimpang sekitar 200.000 tahun yang lalu dari beruang coklat leluhur. Beruang kutub dan beruang coklat masih berkerabat dekat; bila kawin silang, mereka menghasilkan keturunan yang subur.

HABITAT DAN PERSEBARAN

Persebaran

Beruang kutub ditemukan di seluruh wilayah kutub. Beruang kutub, atau jejak mereka, dilaporkan hampir sejauh kutub utara; Namun para ilmuwan percaya hanya sedikit beruang yang hidup di area di utara 88 ° lintang utara di atas es di atas landas kontinen. Samudra Arktik utara hanya memiliki sedikit makanan untuk mereka.

Wilayah selatan beruang kutub dibatasi oleh jumlah es laut yang terbentuk di musim dingin. Beruang kutub lebih suka bepergian di atas es laut dan harus memiliki es untuk berburu anjing laut.

  • Di selatan, beruang kutub adalah pengunjung tahunan Labrador selatan, Newfoundland, dan Norwegia. Mereka dapat mencapai Teluk St. Lawrence dan Laut Bering selama bertahun-tahun dengan bongkahan es yang berat.

  • Beruang kutub yang tinggal paling selatan hidup sepanjang tahun di James Bay, Kanada.

Mayoritas beruang kutub ditemukan di dekat daratan di sekitar tepi cekungan kutub, di mana landas kontinen membuat kondisi ideal untuk berburu.

Para ilmuwan percaya ada 15 subpopulasi beruang kutub yang relatif terpisah (empat lainnya diakui untuk tujuan pengelolaan). Subpopulasi adalah sekelompok beruang kutub yang kawin silang dengan kisaran independen tetapi tumpang tindih dengan beruang kutub lainnya. Misalnya, dua subpopulasi tinggal di kawasan James / Hudson Bay, satu di barat Teluk Hudson, dan yang lainnya di barat laut Ontario dan James Bay.

Habitat

Beruang kutub menghuni es laut Arktik, perairan, pulau, dan garis pantai benua.

Beruang kutub lebih menyukai habitat es laut dengan lead dan polynyas, di samping garis pantai atau pulau kontinental.

  • Lead adalah saluran air atau retakan melalui es yang mungkin tetap terbuka (bebas es) hanya untuk beberapa menit hingga beberapa bulan, tergantung pada kondisi cuaca dan arus air. Beruang kutub berburu anjing laut di ujung laut, menggunakan es laut sebagai platform.

  • Polynyas adalah wilayah perairan, dikelilingi oleh es, yang tetap terbuka sepanjang tahun karena angin, upwelling, dan arus pasang surut. Polynyas adalah area pernapasan dan makan yang penting untuk mamalia dan burung laut yang bermigrasi atau wintering (migrasi musim dingin).

Beberapa beruang kutub mengikuti tepi selatan bongkahan es sepanjang tahun, melakukan migrasi ekstensif saat es menyusut dan bergerak maju.

Beberapa beruang kutub menghabiskan sebagian waktunya di darat. Mereka telah ditemukan sampai sejauh 400 km.

  • Beruang kutub di iklim yang lebih hangat mungkin terdampar di darat. Di musim panas, es laut mencair di sepanjang garis pantai, dan bongkahan es (es laut yang mengapung atau tidak terhubung ke darat) bergerak jauh ke utara, sehingga beruang kutub tidak dapat mencapainya, meskipun mereka adalah perenang yang hebat.

Kebanyakan betina hamil menghabiskan musim gugur dan musim dingin di darat di sarang bersalin.

Suhu udara di Kutub Utara rata-rata -34 °C di musim dingin dan 0 °C di musim panas. Daerah terdingin di musim dingin adalah Siberia bagian timur laut, di mana suhunya tercatat paling rendah -69 °C. Daerah terhangat di musim panas adalah daerah pedalaman Siberia, Alaska, dan Kanada yang suhunya bisa mencapai 32 °C.

Suhu laut di Arktik sekitar -1,5 °C di musim panas. Di musim dingin, suhu laut bisa turun hingga -2 °C, di mana air laut mulai membeku.

Mencari Makan dan Makan

Beruang kutub bepergian sepanjang tahun dalam wilayah jelajah yang longgar dan individual.

  • Ukuran wilayah jelajah bervariasi antar individu tergantung pada akses ke makanan, pasangan, dan sarang.

  • Wilayah jelajah cenderung lebih besar daripada spesies mamalia lain karena habitat laut es berubah dari musim ke musim dan tahun ke tahun. Wilayah jelajah kecil mungkin berukuran 50.000 hingga 60.000 km persegi. Daerah jelajah kecil dapat ditemukan di dekat pulau-pulau Arktik Kanada. Wilayah jelajah yang besar mungkin melebihi 350.000 km persegi. Daerah jelajah yang luas dapat ditemukan di Laut Bering atau Chukchi.

  • Beruang kutub tidak menandai wilayah jelajahnya.

Beruang kutub mengalami migrasi musiman, mengikuti pergerakan kantong es. Beberapa beruang lebih memilih untuk tetap berada di tepi bongkahan es sepanjang tahun, melakukan migrasi ekstensif saat es bergerak maju dan surut. Di pantai selatan Teluk Hudson, beberapa beruang pindah ke darat selama musim panas dan menyebar di atas es selama musim dingin.

Beruang kutub mampu menempuh jarak 30 km atau lebih per hari selama beberapa hari. Seekor beruang kutub dilacak berjalan sejauh 80 km dalam 24 jam. Beruang kutub lainnya melakukan perjalanan 1.120 km dalam satu tahun.

Populasi

Populasi beruang kutub dunia diperkirakan 20.000 hingga 25.000 ekor.

Rasio jantan dan betina kira-kira satu banding satu.

Perkiraan tahun 1972 beruang kutub berkisar antara 5.000 hingga 20.000 ekor beruang. Populasi beruang kutub di seluruh dunia saat ini mungkin meningkat dari perkiraan ini, mungkin juga tidak.

Baru-baru ini, beberapa populasi beruang kutub menurun karena hilangnya habitat penting es laut.

CIRI-CIRI FISIK

Beruang kutub2

Ukuran

Beruang kutub adalah karnivora darat terbesar.

Beruang kutub jantan (boar) tumbuh dua sampai tiga kali ukuran betina (sow). Berat beruang kutub jantan sekitar 350 sampai lebih dari 650 kg dan panjangnya sekitar 2,5 sampai 3 meter.

Berat beruang kutub betina sekitar 150 hingga 250 kg dan panjangnya sekitar 1,8 hingga 2,5 meter. Betina hamil dapat memiliki berat sebanyak 500 kg.

Beruang kutub terbesar yang pernah tercatat adalah seekor pejantan dengan berat 1.002 kg dan berukuran panjang 3,7 m.

Warna

Bulu beruang kutub dapat bervariasi dari putih bersih hingga kuning hingga coklat muda tergantung pada musim dan sudut cahaya.

Anggota badan

Tungkai belakang lebih panjang dari tungkai depan. Ini membuat ujung belakang yang besar dan berotot berdiri lebih tinggi dari bahu.

Kakinya memiliki cakar berujung lima.

  • Beruang kutub memiliki cakar yang besar dibandingkan dengan ukuran tubuhnya, diameternya mencapai 30 cm. Cakar besar beruang kutub berfungsi seperti sepatu salju, menyebarkan beban beruang saat bergerak di atas es dan salju.

  • Kaki depannya bulat dan sebagian berselaput. Cakar belakangnya memanjang.

  • Setiap jari kaki memiliki cakar yang tebal, melengkung, dan tidak dapat ditarik kembali. Cakar digunakan untuk menangkap mangsa dan untuk traksi saat berlari atau memanjat es.

  • Telapak kaki beruang kutub memiliki bantalan hitam tebal yang dilapisi papila kecil dan lembut (benjolan kulit). Papila menciptakan gesekan antara kaki dan es untuk mencegah tergelincir. Rambut panjang yang tumbuh di antara bantalan dan jari kaki juga membantu mencegah tergelincir.

Kepala

Kepala beruang kutub berbentuk lonjong dan relatif kecil dibandingkan dengan ukuran tubuhnya. Moncongnya memanjang dengan moncong “berhidung Romawi” (agak melengkung).

Hidungnya lebar dan hitam.

Gigi:

  • Beruang kutub memiliki 42 gigi, yang mereka gunakan untuk menangkap makanan dan untuk perilaku agresif.

  • Beruang kutub menggunakan gigi seri mereka untuk memotong lemak dan daging.

  • Gigi taring dipakai untuk menangkap mangsa dan merobek kulit yang keras.

  • Gigi geraham depan dan gigi geraham yang bergerigi berfungsi untuk merobek dan mengunyah.

Beruang kutub menelan sebagian besar makanan dalam potongan besar alih-alih mengunyah.

Mata beruang kutub berwarna coklat tua, berdekatan, dan menghadap ke depan.

Telinganya kecil dibandingkan dengan beruang lain – sebuah adaptasi yang memungkinkan mereka menghemat panas tubuh.

Ekor

Ekornya kecil, panjangnya sekitar 7 sampai 12 cm.

Rambut

Beruang kutub benar-benar berbulu kecuali hidung dan bantalan kakinya.

Tebal bulu beruang kutub sekitar 2,5 sampai 5 cm. Lapisan bulu bawah yang tebal, berbulu, dan terisolasi ditutupi oleh lapisan bulu pelindung yang kaku, berkilau, dan berlubang yang relatif tipis. Panjang rambut pelindung bisa sepanjang 15 cm.

Meskipun sangat tembus cahaya, rambut beruang kutub tampak putih karena kualitasnya yang sangat reflektif. Oksidasi dari matahari atau staining dapat membuat rambut tampak kuning atau cokelat.

Bulu beruang kutub berminyak dan anti air. Bulu mereka tidak kusut saat basah, memungkinkan beruang kutub dengan mudah mengibaskan air dan es yang mungkin terbentuk setelah berenang. Es terbentuk saat bulu basah terkena suhu udara pada atau di bawah titik beku.

Beruang kutub bisa melakukan molting melepaskan dan mengganti bulunya) setiap tahun, pada bulan Mei atau Juni. Periode molting bisa bertahan selama beberapa minggu.

Kulit

Kulit beruang kutub, yang hanya terlihat di hidung dan alas kaki, berwarna hitam. Warna hitam memungkinkan beruang menyerap energi sinar matahari untuk menghangatkan tubuhnya.

INDERA

Pendengaran

Sedikit yang diketahui tentang indera pendengaran pada beruang kutub. Namun di udara, beruang kutub mungkin mendengar pada frekuensi yang sedikit lebih luas daripada manusia (hingga 25 kHz), tetapi tidak setinggi anjing. Manusia dapat mendengar suara dengan frekuensi serendah 0,02 kHz dan setinggi 20 kHz, sedangkan anjing dapat mendengar hingga sekitar 35 kHz.

Hubbs-SeaWorld Research Institute adalah bagian dari studi tentang pendengaran beruang kutub yang melibatkan beruang kutub dari SeaWorld San Diego dan Kebun Binatang San Diego. Hasil awal menunjukkan bahwa beruang kutub mungkin dikhususkan untuk berkomunikasi pada frekuensi rendah.

Baca Juga:  Seberapa Cepat Lari Buaya? Apakah Perlu Dikhawatirkan?

Penglihatan

Penglihatan beruang kutub tampak mirip dengan manusia. Beruang kutub memiliki selaput pelindung di atas matanya yang dapat membantu melindungi mata dari sinar ultraviolet.

Peraba

Sedikit yang diketahui tentang indra peraba beruang kutub; Namun beruang kutub telah diamati dengan hati-hati menggerakkan atau menyentuh benda dengan hidung, lidah, dan cakar.

Perasa

Beruang kutub lebih menyukai makanan tertentu, tetapi para peneliti tidak tahu seberapa tajam indra perasa atau seberapa penting hal itu dalam preferensi makanan.

Penciuman

Penciuman beruang kutub sangat tajam, dan indra ini paling penting untuk mendeteksi mangsa di darat. Seekor beruang kutub kemungkinan besar bisa mencium bau anjing laut dari jarak lebih dari 1 km dan 1 meter di bawah salju.

ADAPTASI

Beruang kutub3

Berenang

Beruang kutub adalah perenang yang kuat; mereka berenang melintasi teluk atau jalur lebar tanpa ragu-ragu. Mereka bisa berenang selama beberapa jam sekaligus dalam jarak yang jauh. Mereka telah dilacak berenang terus menerus selama 100 km.

Cakar depan beruang kutub mendorong mereka melalui gaya mendayung anjing air. Kaki belakang diangkat datar dan digunakan sebagai kemudi.

Lapisan lemak yang tebal, dengan ketebalan hingga 11 cm, membuat beruang kutub tetap hangat saat berenang di air dingin.

Beruang kutub dapat berenang dengan kecepatan 10 km per jam

Lubang hidung beruang kutub menutup saat berada di bawah air.

Menyelam

Beruang kutub melakukan penyelaman dangkal saat mengintai mangsa, menjelajahi bongkahan es, atau mencari rumput laut.

Beruang kutub biasanya berenang di bawah air pada kedalaman hanya sekitar 3-4,5 meter. Mereka bisa tetap terendam selama lebih dari satu menit.

Durasi penyelaman maksimum tidak diketahui; namun penyelaman beruang kutub terpanjang yang diamati hingga saat ini berlangsung selama total 3 menit dan 10 detik yang mencakup jarak 45 hingga 50 meter tanpa muncul ke permukaan.

Tidak ada yang tahu seberapa dalam beruang kutub bisa menyelam. Seorang peneliti memperkirakan bahwa beruang kutub menyelam tidak lebih dari 6 meter.

Termoregulasi

Suhu tubuh, yang biasanya 37 °C, dipertahankan melalui lapisan bulu yang tebal, kulit yang keras, dan lapisan lemak terisolasi (hingga setebal 11 cm). Isolasi yang sangat baik ini membuat beruang kutub tetap hangat bahkan saat suhu udara turun hingga -37 °C.

Overheating (kepanasan)

Beruang kutub terisolasi dengan baik sehingga cenderung kepanasan.

Beruang kutub bergerak perlahan dan sering beristirahat untuk menghindari kepanasan.

Panas berlebih dilepaskan dari tubuh melalui area di mana bulu tidak ada atau pembuluh darah di dekat kulit. Area ini termasuk moncong, hidung, telinga, bantalan kaki, paha bagian dalam, dan bahu.

Beruang kutub juga berenang untuk menenangkan diri pada hari-hari hangat atau setelah aktivitas fisik.

KOMUNIKASI

Vokalisasi

Beruang kutub dewasa bersuara paling banyak saat mereka gelisah atau terancam. Bunyi-bunyian termasuk mendesis, menggeram, menggertakkan gigi, dan menggigit.

Anak beruang kutub lebih sering bersuara karena berbagai alasan. Bunyi-bunyian meliputi mendesis, mengoceh, merintih, bibir menampar, dan gemuruh serak.

Para ibu memperingatkan anaknya dengan suara terengah-engah atau melolong.

Komunikasi Lainnya

Beruang kutub juga berkomunikasi melalui penglihatan, sentuhan, dan penciuman.

Seekor beruang kutub jantan memulai permainan berkelahi dengan mendekati jantan lain dengan kepala tertunduk, mulut tertutup, dan mata tertutup. Beruang biasanya melakukan kontak dengan menyentuh lembut atau “mouthing” satu sama lain di sekitar wajah dan leher. Mereka kemudian melanjutkan ke belakang dengan kaki belakang mereka dan mencoba mendorong satu sama lain dengan kaki depan mereka.

Induk beruang kutub dapat menghibur, melindungi, atau menghukum anaknya dengan menggunakan tubuh, moncong, atau cakarnya.

PERILAKU

Beruang kutub4

Siklus Aktivitas Harian

Beruang kutub paling aktif pada sepertiga pertama hari dan paling tidak aktif pada sepertiga akhir hari.

Di Arktik Kanada, beruang kutub betina dewasa dengan anaknya berburu sekitar 19% dari waktunya selama musim semi dan sekitar 38% waktunya selama musim panas. Beruang kutub jantan dewasa berburu sekitar 25% waktu mereka selama musim semi dan sekitar 40% waktu mereka selama musim panas.

Saat tidak berburu, beruang kutub sering tidur atau istirahat. Dari bulan Juli hingga Desember di wilayah Teluk James Kanada, ketika kekurangan es mencegah perburuan anjing laut, beruang kutub dapat menghabiskan hingga 87% waktunya untuk beristirahat.

  • Pada hari-hari hangat, beruang kutub tergeletak di tanah atau es, terkadang telentang dengan kaki di udara. Mereka mungkin juga membuat lubang salju atau tanah sementara untuk berbaring

  • Pada hari-hari yang dingin, beruang kutub meringkuk dan sering menutupi area moncongnya. Selama musim dingin, beberapa beruang kutub menggali sarang sementara atau mencari perlindungan alami agar tetap hangat. Mereka mungkin menggunakan tempat penampungan ini selama beberapa bulan dalam satu waktu.

Berjalan & Berlari

Seperti manusia, beruang kutub memiliki sikap plantigrade: mereka berjalan di atas telapak kaki dengan tumit menyentuh tanah terlebih dahulu. Seperti beruang lainnya, mereka juga dapat berdiri dengan kaki belakang dan berjalan tegak untuk jarak yang dekat.

Beruang kutub biasanya berjalan dengan mantap dan lamban. Cakar depan berayun ke luar dengan setiap langkah, mendarat dengan sedikit gaya pigeon-toed. Kepala terayun lembut dari satu sisi ke sisi lain. Jalannya memiliki pola empat ketukan – pertama kaki kanan depan menyentuh tanah, lalu kaki kiri belakang, lalu kaki kiri depan, dan terakhir kaki belakang kanan.

Bentuk tubuhnya yang besar dan gaya berjalannya yang berayun menyebabkan beruang kutub menggunakan energi dua kali lebih banyak untuk bergerak pada kecepatan tertentu daripada kebanyakan mamalia lain.

Kecepatan berjalan rata-rata beruang kutub adalah 5,5 kilometer per jam.

Saat dikejar atau menyerang mangsanya, beruang kutub dapat berlari secepat 40 kilometer per jam untuk jarak pendek.

Tatanan sosial

Beruang kutub pada dasarnya adalah hewan penyendiri. Biasanya, hanya ada dua unit sosial:

  • Betina dewasa dengan anaknya

  • Pasangan kawin

Perkumpulan beruang kutub:

  • Beruang kutub mungkin berkumpul untuk memakan bangkai paus besar dan di lokasi buang kotoran.

  • Di beberapa wilayah selatan, seperti Teluk Hudson, beruang berkumpul di darat selama bulan-bulan musim panas dan musim gugur tanpa es, terutama saat mereka berada di sepanjang pantai menunggu es kembali.

  • Kadang-kadang, beruang kutub dewasa dan sub-dewasa (usia 30 bulan hingga lima atau enam tahun) jantan akan makan dan bepergian bersama untuk waktu yang singkat. Saat tidak berburu, beruang kutub sering tidur atau beristirahat. Dari bulan Juli hingga Desember di wilayah Teluk James Kanada, ketika kekurangan es mencegah perburuan anjing laut, beruang kutub dapat menghabiskan hingga 87% waktunya untuk beristirahat.

Perilaku sosial

Interaksi sosial paling konstan terjadi antara ibu dan anaknya. Induk beruang kutub yang perhatian, sering menyentuh dan merawat anaknya.

Pasangan kawin beruang kutub tetap bersama selama satu minggu atau lebih, kawin beberapa kali.

Agresi terjadi antara jantan selama musim kawin dan ketika jantan mencoba mencuri makanan yang ditangkap oleh beruang kutub lainnya.

Pertarungan bermain telah diamati terjadi di antara perkumpulan beruang kutub sub-dewasa dan jantan dewasa.

Anak-anak beruang kutub yang masih muda mengejar dan menjegal saudara mereka

Hibernasi

Hibernasi berarti melewati musim dingin dalam keadaan tidak aktif atau lesu. Hewan yang berhibernasi menyimpan lemak tubuh saat makanan berlimpah. Ketika makanan langka, mereka hibernasi, hidup dari lemak tubuh yang tersimpan. Hibernasi dalam, atau tidur musim dingin, umumnya terjadi pada mamalia yang lebih kecil. Dalam hibernasi yang dalam, suhu tubuh hewan dapat turun hingga beberapa derajat di atas titik beku selama beberapa hari atau minggu. Hal ini juga ditandai dengan penurunan denyut jantung yang nyata dan penurunan frekuensi pernapasan. Hibernator yang dalam lambat dibangunkan saat diganggu.

Beruang kutub bukanlah hibernator yang dalam, tetapi memasuki kondisi karnivora yang lesu. Suhu tubuh mereka tidak turun drastis, dan fungsi tubuh lainnya terus berlanjut. Akan tetapi, para ilmuwan menggunakan istilah “hibernasi” dalam pengertian umum saat merujuk pada kelesuan karnivora dan istilah tersebut juga digunakan dalam artikel ini.

Hanya betina, terutama betina hamil, yang masuk ke dalam keadaan karnivora lesu, atau “hibernasi.” Mereka melakukannya dari sekitar bulan Oktober atau November hingga Maret atau April.

Denyut jantung beruang kutub betina melambat menjadi sekitar 27 denyut per menit dari denyut jantung istirahat normal sekitar 46 denyut per menit.

Saat berhibernasi, suhu tubuh betina mungkin sedikit turun, mungkin hingga 35 °C atau mungkin tetap normal pada angka 37 °C.

Betina berpuasa selama hibernasi. Mereka mungkin kehilangan sebagian besar atau semua simpanan lemak mereka.

Tidak seperti kebanyakan hibernator lainnya, beruang kutub betina melahirkan saat hibernasi. Suhu tubuh yang tinggi dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan kehamilan, persalinan, dan menyusui. Meskipun betina yang berhibernasi tidur nyenyak, mereka mudah dan cepat terangsang.

Para peneliti telah menemukan bahwa beruang kutub yang tidak berhibernasi, selama masa kelangkaan makanan, dapat secara efisien memanfaatkan cadangan energi mereka seperti halnya beruang yang berhibernasi.

Serangan pada Manusia

Manusia mungkin bertemu beruang kutub di mana pun habitat manusia dan beruang kutub tumpang tindih. Dengan hilangnya habitat es laut, beruang kutub memindahkan habitatnya ke daratan dan akibatnya manusia mungkin akan bertemu beruang kutub. Ini bisa berbahaya bagi manusia karena beruang kutub adalah predator besar. Semprotan beruang adalah pertahanan yang andal dan harus dibawa oleh orang-orang untuk perlindungan di daerah di mana mereka mungkin bertemu beruang kutub.

Beruang kutub sub-dewasa dan betina dengan anaknya paling sering menyerang. Mereka juga pemulung utama (di antara beruang kutub) di lokasi pembuangan manusia. Kedua kelompok cenderung lebih kurus dan lebih lapar; sub-dewasa adalah pemburu yang tidak berpengalaman, dan betina dengan anaknya harus memberi makan diri mereka sendiri dan anaknya.

MAKANAN

Preferensi & Sumber Daya Makanan

Beruang kutub memakan anjing laut bercincin dan berjanggut. Bergantung pada lokasinya, mereka juga memakan harp dan anjing laut bertudung serta mengais bangkai paus beluga, walrus, narwhal, dan paus kepala busur.

Kadang-kadang, beruang kutub membunuh paus beluga dan walrus muda.

Jika makanan lain tidak tersedia, beruang kutub akan memakan hampir semua hewan yang mereka dapat, termasuk rusa kutub, tikus kecil, burung laut, unggas air, ikan, telur, tumbuhan (termasuk rumput laut), beri, dan sampah manusia.

Asupan makanan

Perut beruang kutub dapat menampung sekitar 15% hingga 20% dari berat tubuhnya. Seekor beruang kutub umumnya makan sebanyak ini hanya jika kebutuhan energinya tinggi. Seekor beruang dapat mengasimilasi 84% protein dan 97% lemak yang dimakannya.

Beruang kutub membutuhkan rata-rata 2 kg lemak per hari untuk mendapatkan energi yang cukup untuk bertahan hidup. Anjing laut bercincin dengan berat 55 kg dapat memberikan energi hingga delapan hari untuk beruang kutub.

Beruang kutub yang sedang berhibernasi tidak makan.

Mencari Makan dan Makan

Still hunting (perburuan diam-diam)

  • Still hunting adalah metode berburu yang paling umum sepanjang tahun.

  • Beruang kutub tetap tidak bergerak di samping lubang pernapasan atau ujung pinggiran es menunggu anjing laut muncul ke permukaan. Saat anjing laut muncul di permukaan, beruang kutub menggigit kepala atau tubuh bagian atas, lalu membalik seluruh anjing laut ke es.

  • Perburuan biasanya memakan waktu kurang dari satu jam, tetapi beruang kutub akan menunggu lebih lama.

Penguntitan di darat

Menguntit adalah metode berburu yang digunakan saat anjing laut keluar dari es laut.

  • Setelah terlihat, anjing laut tersebut perlahan dan mantap diintai oleh beruang kutub. Pada jarak 15 hingga 30 meter, beruang kutub tiba-tiba menyerang anjing laut. Dengan cakar atau giginya, beruang kutub mencengkeram anjing laut tersebut sebelum anjing laut tersebut meninggalkan es.

Pengintaian akuatik

  • Pengintaian akuatik adalah metode yang juga digunakan untuk berburu anjing laut yang keluar ke atas es laut.

  • Beruang kutub berenang menuju anjing laut yang keluar. Setelah beruang kutub mencapai tepi es, beruang tersebut dengan cepat keluar dari air dan mengambil anjing laut dengan cakar atau giginya.

Penguntitan sarang kelahiran

  • Menguntit anjing laut bercincin di sarang kelahiran mereka adalah metode berburu yang digunakan beruang kutub di musim semi, saat anjing laut bercincin melahirkan anak-anaknya.

  • Sarang kelahiran anjing laut bercincin adalah gua yang dibangun di bawah aliran salju di sebelah lubang di es. Gumpalan salju berada di es laut yang stabil yang menempel di darat.

  • Setelah beruang kutub mengidentifikasi sarang kelahiran, dia perlahan dan diam-diam memposisikan dirinya di samping sarang. Jika beruang kutub mencium atau mendengar anjing laut di sarang, dia perlahan-lahan mengangkat kaki belakangnya dan memukul dengan cakar depannya untuk menerobos atap sarang.

  • Untuk memecahkan permukaan keras atap, terkadang diperlukan beberapa percobaan, yang memungkinkan anjing laut terlepas ke dalam air.

  • Cara ini paling umum digunakan oleh beruang kutub betina yang anaknya berusia di bawah satu tahun

Baca Juga:  Apakah Serigala Sebenarnya Berbahaya bagi Manusia?

— Induk anjing laut dan anak anjing memiliki kandungan lemak tinggi yang dibutuhkan untuk induk beruang kutub yang lapar dan anaknya yang sedang tumbuh.

— Beruang kutub jantan yang mungkin menyerang anak beruang kutub biasanya tidak berburu anjing laut di sarang kelahiran.

— Sarang kelahiran biasanya berada di atas es laut yang menempel ke darat, sehingga memungkinkan anak-anaknya (yang memiliki sedikit lemak pelindung) untuk tidak menyeberangi air.

Memakan

Setelah anjing laut ditangkap, beruang kutub menggigitnya beberapa kali di kepala dan leher untuk menonaktifkannya sebelum menyeretnya beberapa meter dari air untuk dimakan.

Beruang kutub akan memakan kulit dan lemaknya terlebih dahulu, kemudian dagingnya.

Beruang kutub sering berhenti untuk mandi saat makan, menggunakan air di dekatnya atau menggosok salju.

Beruang kutub tidak selalu memakan seluruh hasil buruan. Sisa-sisa bangkai diambil oleh beruang lain, rubah kutub, dan burung camar.

REPRODUKSI

Kematangan Seksual

Beruang kutub betina mencapai kematangan seksual sekitar empat hingga lima tahun.

Beruang kutub jantan mencapai kematangan seksual sekitar enam tahun.

Kebanyakan beruang kutub jantan tidak berhasil kawin sampai usia 8 sampai 10 tahun atau lebih.

Aktivitas Kawin

Pembiakan berlangsung dari bulan Maret hingga Juni di lautan es, tetapi kebanyakan terjadi selama bulan April dan Mei.

Selama musim kawin, jantan dan betina saling bertemu dengan berkumpul di habitat perburuan anjing laut terbaik.

Beruang kutub jantan telah terlihat mengikuti jejak pembiakan beruang kutub betina selama lebih dari 100 km. Ilmuwan tidak yakin sinyal apa yang digunakan jantan untuk melacak betina yang sedang berkembang biak.

Persaingan untuk betina sangat ketat. Betina berkembang biak sekitar tiga tahun sekali; Oleh karena itu, ada sekitar tiga jantan dewasa untuk setiap betina yang berkembang biak.

Sebelum kawin, seekor beruang kutub betina mungkin ditemani oleh beberapa jantan. Jantan bertarung sengit di antara mereka sendiri sampai jantan terkuat atau terbesar berhasil mengusir yang lain.

  • Seekor beruang kutub yang mengancam akan menyerang beruang kutub lainnya biasanya menundukkan kepalanya, meratakan telinganya ke belakang, dan memberikan ancaman mulut terbuka dengan suara mendesis.

  • Perkelahian jarang berakibat fatal, tetapi bisa mengakibatkan patah gigi taring dan bekas luka di kepala, leher, dan bahu.

Jantan yang dominan mungkin berhasil kawin dengan beberapa betina dalam satu musim.

Setelah dipasangkan, jantan dan betina tinggal bersama selama seminggu atau lebih.

  • Betina adalah ovulator yang diinduksi – tindakan kawin menyebabkan betina melepaskan telur untuk pembuahan.

  • Beberapa hari interaksi kawin mungkin diperlukan untuk merangsang ovulasi dan menjamin pembuahan sel telur.

Beruang kutub mungkin memiliki banyak pasangan berbeda selama hidup mereka.

KELAHIRAN DAN PERAWATAN ANAK

Kehamilan

Total masa kehamilan sekitar delapan bulan.

Kehamilan termasuk periode implantasi yang tertunda.

  • Telur yang telah dibuahi membelah menjadi bola berongga sel setebal satu lapisan (blastokista), kemudian berhenti tumbuh dan mengapung bebas di rahim selama sekitar empat bulan. Blastokista kemudian ditanamkan di dinding rahim dan terus berkembang.

  • Implantasi yang tertunda memastikan bahwa anak tersebut dilahirkan selama waktu terbaik dalam setahun untuk bertahan hidup dan memungkinkan betina untuk mendapatkan kondisi fisik yang baik dan menggunakan energinya untuk menyusui anaknya yang baru lahir.

  • Perkembangan embrio sebenarnya diperkirakan empat bulan.

Bersarang

Setelah kawin, betina mulai menimbun lemak sebagai persiapan untuk melahirkan anak. Betina perlu menambah setidaknya 200 kg untuk kehamilan yang sukses.

Beberapa betina mungkin mencari sarang bersalin paling cepat akhir Agustus, tetapi kebanyakan masuk sarang pada pertengahan hingga akhir Oktober. Sarang melindungi bayi yang baru lahir dari suhu musim dingin yang ekstrem.

Betina biasanya menggali sarang di tumpukan salju di lereng yang menghadap ke selatan. Beberapa menggali sarang tanah yang kemudian tertutup salju.

Sebagian besar sarang berada di darat dalam jarak 16 km dari pantai. Di beberapa daerah, sarang berada lebih dari 100 km dari pantai. Beberapa beruang kutub membuat sarang di atas es laut.

Ketinggian sarang berkisar dari permukaan es laut hingga 548 meter di atas permukaan laut.

Kebanyakan sarang terdiri atas satu ruang yang sedikit ditinggikan dari terowongan masuk pendek, tetapi dapat menjadi kompleks dengan beberapa ruang. Rata-rata, panjang ruangan 2 meter, lebar 1,5 meter, dan tinggi 1 meter, tidak lebih besar dari beruang. Beruang kutub memelihara lubang ventilasi melalui langit-langit ruang untuk menyediakan udara segar.

Karena panas tubuh beruang dan isolasi salju, sarang tetap lebih hangat daripada suhu udara luar. Para ilmuwan sekarang menggunakan panas ini untuk mendeteksi beruang dengan teknologi infra merah berwawasan ke depan (FLIR).

Musim Kelahiran

Anak beruang kutub lahir bulan November hingga Januari di sarang. Ibu dan anaknya muncul dari sarang mereka pada akhir Maret atau April.

Frekuensi Lahir

Kebanyakan betina dewasa melahirkan setiap tiga tahun sekali. Pada populasi dengan akses ke makanan yang melimpah, kelahiran terjadi setiap dua tahun sekali.

Jumlah anak yang paling sering adalah dua, diikuti oleh satu anak. Kelompok tiga anakan lebih jarang daripada anak kembar atau tunggal dan jumlah anakan empat jarang terjadi.

Anak Beruang Saat Kelahiran

Saat lahir, anak beruang kutub memiliki berat sekitar 454 hingga 680 gram dan panjang sekitar 30 cm. Jantan lahir sedikit lebih besar dari betina.

Anak beruang kutub terlahir kecil dan tak berdaya, dengan mata tertutup.

Bulunya sangat halus saat lahir, membuat anaknya terlihat tidak berbulu ..

Perawatan Anak Beruang

Pengasuhan

Beruang kutub betina memiliki empat kelenjar susu. Induk menyusui anaknya dalam posisi duduk atau berbaring miring atau bersandar.

Selama beberapa minggu pertama kehidupan mereka, anak beruang kutub menyusu hampir sepanjang waktu dan tetap dekat dengan induknya agar tetap hangat.

Selama tiga atau empat bulan berikutnya anak-anaknya menyusu sebanyak enam kali sehari. Panjang dan jumlah perawatan menyusut secara bertahap seiring bertambahnya usia anak.

Induk beruang kutub merawat anaknya selama 30 bulan. Beberapa anak berhenti menyusui sejak usia 18 bulan, tetapi tetap bersama induknya untuk bertahan hidup sampai mereka berusia 30 bulan.

Rata-rata kandungan lemak susu beruang kutub adalah 33%, sama dengan lemak susu mamalia laut lainnya. Sebagai perbandingan, ASI memiliki kandungan lemak 3-5%.

Induk beruang kutub sangat protektif terhadap anak-anaknya, bahkan mempertaruhkan nyawa mereka sendiri untuk melindungi anaknya.

Pertumbuhan dan Perkembangan Anak

Anak beruang kutub membuka mata mereka dalam bulan pertama.

Anak-anaknya mulai berjalan saat berada di sarang sekitar dua bulan. Pada saat ini, mereka juga memiliki bulu tebal berwarna keputihan dan gigi mereka telah tumbuh.

Pada saat induk dan anaknya keluar dari sarang pada akhir Maret atau April, berat anaknya 10 sampai 15 kg.

Induk dan anaknya tetap berada di sekitar sarang selama 12 hari lagi, terkadang lebih lama.

  • Ini memungkinkan anak-anaknya menyesuaikan diri dengan cuaca yang lebih dingin dan mengembangkan otot berjalan mereka.

  • Selama waktu ini, anak-anaknya masih menghabiskan sekitar 85% waktunya di sarang, tidur di sana pada malam hari.

Saat siap, induk beruang kutub membawa anaknya ke laut es. Perjalanan lambat dengan sering istirahat dan berhenti untuk menyusui. Seekor ibu beruang terkadang menggendong anaknya di punggungnya melalui area bersalju atau air yang dalam.

Anak-anaknya mulai makan makanan padat segera setelah induknya melakukan perburuan pertamanya di atas es laut (sekitar usia tiga hingga empat bulan).

Anak-anaknya tumbuh dengan cepat pada susu ibu mereka yang kaya lemak dan lemak anjing laut. Pada usia delapan bulan, beratnya lebih dari 45 kg.

Anak beruang kutub belajar berburu dengan memperhatikan induknya. Anak beruang mencoba berburu di tahun pertama, tetapi tampaknya tidak berhasil sampai mereka berusia lebih dari satu tahun. Meski begitu, mereka hanya menghabiskan sekitar 4% dari waktunya untuk berburu. Pada saat mereka berusia dua tahun, mereka menghabiskan sekitar 7% dari waktu untuk berburu dan dapat menangkap anjing laut setiap lima atau enam hari.

Saat anaknya berumur sekitar 30 bulan, seekor beruang kutub betina siap untuk berkembang biak kembali. Saat ini, jantan dewasa mungkin mulai mengikutinya. Entah induk beruang atau pejantan yang mengusir anaknya.

Umur dan Penyebab Kematian

Umur

Beruang kutub dapat hidup 20 hingga 30 tahun, tetapi hanya sebagian kecil beruang kutub yang hidup selama 15 hingga 18 tahun.

Beruang kutub tertua yang diketahui di Kutub Utara hidup selama 32 tahun. Beruang kutub tertua yang diketahui di taman zoologi hidup selama 45 tahun.

Studi Penuaan

Setiap tahun, saat beruang kutub tumbuh, lapisan tipis sementum ditambahkan ke setiap gigi. Umur dapat diperkirakan dengan memeriksa sepotong kecil gigi dan menghitung lapisannya. Untuk memperkirakan usia beruang kutub hidup, peneliti dapat mencabut satu gigi premolar vestigial kecil.

Predator

Beruang kutub dewasa tidak memiliki predator alami kecuali beruang kutub lainnya.

Anaknya yang berusia kurang dari satu tahun terkadang menjadi mangsa serigala dan karnivora lainnya.

Anak yang baru lahir mungkin dikanibal oleh ibu yang kekurangan gizi atau beruang kutub jantan dewasa.

Kematian Intraspesifik

Pada kesempatan yang jarang, pejantan membunuh pejantan lain saat bersaing untuk mendapatkan pasangan. Jantan juga secara berkala membunuh betina yang melindungi anaknya. Motif mereka tidak jelas, tetapi dalam beberapa kasus sebagian bangkai telah dimakan, jadi rasa lapar yang ekstrim bisa menjadi penyebabnya.

Dampak Manusia

Perburuan

Beruang kutub telah diburu selama ribuan tahun.

  • Bukti perburuan beruang kutub telah ditemukan di reruntuhan berusia 2.500 hingga 3.000 tahun. Masyarakat Arktik secara tradisional berburu beruang kutub untuk makanan, pakaian, tempat tidur, dan tujuan keagamaan.

  • Perburuan komersial beruang kutub untuk diambil kulitnya dimulai sejak 1500-an dan berkembang pesat pada 1700-an.

Pembunuhan meningkat secara substansial pada 1950-an dan 1960-an ketika pemburu mulai menggunakan mobil salju, perahu, dan pesawat terbang untuk berburu beruang kutub. Keprihatinan publik tentang metode berburu ini mengarah pada kesepakatan internasional pada tahun 1973 yang melarang penggunaan pesawat atau perahu bermotor besar untuk berburu beruang kutub.

Selama beberapa dekade terakhir, perburuan telah menjadi penyebab kematian beruang kutub terbesar yang diketahui.

  • Saat ini, beruang kutub diburu oleh populasi Arktik asli terutama untuk makanan, pakaian, kerajinan tangan, dan penjualan kulit. Beruang kutub juga dibunuh untuk melindungi orang atau properti.

  • Perburuan diatur oleh pemerintah di Kanada, Greenland, dan Amerika Serikat. Perburuan saat ini dilarang di Norwegia dan sebagian Rusia.

Ancaman lingkungan

Dampak perubahan iklim di Kutub Utara, termasuk peningkatan suhu, pergeseran distribusi es multi-tahun, dan perubahan pola curah hujan, mengancam populasi beruang kutub dengan berbagai cara.

  • Peningkatan suhu dikaitkan dengan penurunan es laut (baik jumlah dan lamanya waktu es laut terbentuk).

  • Karena beruang kutub menggunakan es laut sebagai platform untuk memangsa terutama anjing laut bercincin dan berjanggut, perubahan pada es laut dapat menyebabkan berkurangnya akses ke mangsa dan peningkatan beruang yang kekurangan gizi atau kelaparan.

  • Karena keterkaitannya yang kuat dengan es, populasi anjing laut bercincin juga dapat anjlok karena hilangnya es laut dan mengakibatkan berkurangnya pasokan makanan beruang kutub.

  • Selain itu, dengan es laut yang lebih sedikit, beruang kutub betina mungkin lebih sulit mencapai daerah sarang tradisional.

Tumpahan minyak dari anjungan pengeboran atau kapal tanker berpotensi mengancam beruang kutub.

  • Bulu beruang kutub kehilangan sifat isolasi saat terkena minyak.

  • Tumpahan minyak dapat mengurangi atau mencemari sumber makanan beruang kutub.

  • Ilmuwan mencoba untuk menentukan apakah kebisingan dari industri subsisten atau aktivitas rekreasi dapat mengganggu beruang kutub dan menghalangi mereka dari habitat penting.

Baca Juga:  Mengapa Harimau Diburu Manusia Hingga Nyaris Punah?

Kehadiran bahan kimia beracun pada beruang kutub mungkin memiliki efek jangka panjang pada kesehatan dan umur panjang mereka.

  • Bahan kimia beracun dari aktivitas industri di seluruh dunia terbawa ke Kutub Utara melalui aliran udara, sungai, dan lautan.

  • Hewan Arktik di tingkat rantai makanan yang lebih tinggi memusatkan lebih banyak bahan kimia beracun di jaringan mereka daripada di bawahnya. Karena beruang kutub adalah predator teratas di kutub, mereka terpapar bahan kimia beracun tingkat tinggi.

  • Bahan kimia beracun buatan manusia seperti logam berat, polychlorinated biphenyls (PCBs), dichlorodiphenyltrichloroethane (DDT), dan organochlorines hadir di Arktik. Anjing laut kutub memiliki tingkat organoklorin yang sangat tinggi yang terkonsentrasi di lemaknya. Karena beruang kutub terutama memakan anjing laut, organoklorin menjadi lebih terkonsentrasi di lapisan lemak beruang kutub. Hal ini berpotensi menyebabkan angka kematian anak beruang kutub yang lebih tinggi dari biasanya yang memperoleh racun ini dari air susu ibu mereka.

  • Para ilmuwan terus memantau tingkat bahan kimia beracun pada beruang kutub untuk menentukan efek jangka panjangnya.

Radionuklida, dari pembuangan limbah nuklir di Kutub Utara Rusia, mungkin memiliki efek merugikan pada beruang kutub dan ekosistem kutub secara keseluruhan.

Kelaparan

Kelaparan adalah ancaman terbesar bagi beruang kutub sub-dewasa. Sub-dewasa adalah pemburu yang tidak berpengalaman dan sering diusir dari perburuan oleh beruang dewasa yang lebih besar. Beruang yang lebih tua dan lebih lemah juga rentan terhadap kelaparan.

Beberapa populasi beruang kutub telah menunjukkan peningkatan bukti kekurangan makanan termasuk peningkatan jumlah beruang kurus atau kelaparan, beruang kecil, dan lebih sedikit anak yang tidak bertahan lama. Ini terjadi di daerah dengan musim yang lebih pendek dengan akses ke lautan es, sehingga mengurangi kemampuan beruang untuk berburu anjing laut.

Penyakit dan Parasitisme

Seperti pada populasi hewan lainnya, berbagai penyakit dan parasit dapat menyebabkan penyakit beruang kutub. Beruang kutub sangat rentan terhadap parasit cacing gelang Trichinella, yang mereka kontrak dengan memakan anjing laut yang terinfeksi. Larva Trichinella terdapat di berbagai bagian tubuh beruang kutub, biasanya jaringan otot. Jika cukup banyak larva di satu area, seperti jantung, jaringan menjadi rusak parah. Kematian bisa terjadi.

KONSERVASI DAN PENELITIAN

Pertemuan Ilmiah Internasional Pertama tentang Beruang Kutub, 1965

Kepedulian publik yang semakin meningkat tentang perburuan beruang kutub dan aktivitas manusia lainnya di Kutub Utara, seperti eksplorasi minyak, mengarah pada Pertemuan Ilmiah Internasional Pertama tentang Beruang Kutub pada tahun 1965. Yang hadir adalah perwakilan dari kelima negara beruang kutub: Kanada, Greenland (wilayah Denmark), Norwegia, Amerika Serikat, dan (bekas) Uni Soviet. Pertemuan tersebut mengatur panggung untuk konferensi internasional dan upaya penelitian tambahan, yang akhirnya menghasilkan kesepakatan internasional tentang konservasi beruang kutub.

Perjanjian Internasional tentang Konservasi Beruang Kutub dan Habitatnya, 1973

Perjanjian ini menyatakan bahwa lima negara beruang kutub (Kanada, Greenland, Norwegia, Amerika Serikat, dan bekas Uni Soviet) akan melindungi habitat beruang kutub, terutama area sarang, area makan, dan jalur migrasi; melarang perburuan beruang dari pesawat dan perahu motor besar; melakukan dan mengkoordinasikan upaya manajemen dan penelitian; dan bertukar hasil penelitian dan data.

Perjanjian tersebut mengizinkan pengambilan beruang kutub untuk tujuan ilmiah, untuk mencegah gangguan serius dalam pengelolaan sumber daya lain, untuk digunakan oleh masyarakat lokal dengan menggunakan metode tradisional dan menggunakan hak tradisional, dan untuk melindungi kehidupan dan harta benda.

Setiap negara secara sukarela telah menetapkan peraturan dan praktik konservasi sendiri dengan menggunakan pengetahuan yang diperoleh dari komunitas internasional secara keseluruhan.

Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut Amerika Serikat, 1972

Beruang kutub dilindungi oleh Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut AS (MMPA).

Tujuan utama dari MMPA adalah untuk menjaga kesehatan dan stabilitas ekosistem laut serta memperoleh dan memelihara populasi mamalia laut yang berkelanjutan secara optimal.

MMPA melarang mengambil dan mengimpor mamalia laut kecuali jika ada izin yang dikeluarkan untuk tujuan pertunjukan publik, mata pencaharian asli, penelitian ilmiah, atau memelihara spesies yang berkurang. Revisi MMPA pada tahun 1994 mengizinkan warga AS untuk mengimpor “trofi” beruang kutub yang diperoleh dari perburuan Kanada. Beruang kutub di Alaska hanya dapat diburu oleh penduduk asli Alaska.

Undang-undag Spesies Terancam, 1973 (ESA)

Undang-undag Spesies Terancam 1973 (ESA) diatur oleh Departemen Dalam Negeri dan Perdagangan A.S. (Badan Perikanan dan Margasatwa A.S. dan Survei Geologi A.S.). Ini berusaha menghentikan kepunahan hewan dan tumbuhan liar di Amerika Serikat, negara lain, dan di laut.

Pada tahun 2008, beruang kutub terdaftar sebagai “terancam” di Daftar Spesies Terancam Punah AS, terutama karena hilangnya habitat penting es laut.

Konvensi tentang Perdagangan Internasional Spesies Flora dan Fauna Liar yang Terancam Punah (CITES)

Pada tahun 1975, beruang kutub ditempatkan di CITES Appendix II. Lampiran II mencakup spesies yang diidentifikasi sebagai terancam, atau kemungkinan besar akan terancam punah jika perdagangan tidak diatur. Perdagangan internasional beruang kutub, atau bagiannya, diizinkan dengan dokumentasi yang benar yang dikeluarkan oleh pemerintah negara pengekspor.

IUCN / Serikat Konservasi Dunia

IUCN / Serikat Konservasi Dunia adalah organisasi konservasi dunia. Organisasi ini menghubungkan lembaga pemerintah, lembaga non-pemerintah, dan negara bagian independen untuk mendorong pendekatan konservasi di seluruh dunia.

Kelompok Spesialis Beruang Kutub bekerja di bawah bimbingan IUCN / Komisi Kelangsungan Hidup Spesies Serikat Konservasi Dunia. Kelompok ini membantu mengoordinasikan dan mengidentifikasi upaya pengelolaan dan penelitian dari lima negara beruang kutub (Kanada, Greenland, Norwegia, Amerika Serikat, dan bekas Uni Soviet).

Beruang kutub terdaftar sebagai “Rentan” oleh IUCN / The World Conservation Union. Artinya, spesies tersebut kemungkinan besar akan masuk ke dalam kategori terancam punah jika upaya konservasi tidak berkelanjutan atau efektif.

Polar Bears International

Polar Bears International adalah organisasi yang didedikasikan untuk konservasi beruang kutub dan habitatnya. Dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran akan tantangan yang dihadapi beruang kutub di lingkungan mereka, Polar Bears International menetapkan tahun 2008 sebagai Tahun Beruang Kutub.

Penelitian

Ilmuwan menggunakan kalung radio untuk melacak pergerakan beruang kutub.

  • Setelah beruang kutub dipasangi kalung radio, kalung itu mengirimkan sinyal ke stasiun penerima melalui satelit. Ilmuwan dapat memasukkan data ke dalam program komputer yang memetakan jalur beruang kutub.

  • Hanya beruang kutub betina yang dapat dilacak menggunakan kalung radio. Beruang kutub jantan memiliki leher lebih lebar dari kepala mereka, dan kerahnya lepas begitu saja.

Pergerakan beruang kutub juga bisa dipelajari dengan mengikuti jejaknya di salju, biasanya dengan pesawat.

Perilaku lain dicatat dengan mengamati beruang kutub secara langsung, atau menemukan bukti beruang kutub, seperti anjing laut yang dimakan sebagian.

Kebanyakan penelitian beruang kutub dilakukan pada musim semi atau musim panas ketika kondisi cuaca lebih menguntungkan bagi manusia.

Taman Zoologi

Memiliki beruang kutub di taman zoologi memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk mempelajari hewan-hewan ini dan bagaimana aktivitas manusia dapat memengaruhi kelangsungan hidup mereka.

Di lingkungan yang dilindungi dari sebuah taman zoologi, para ilmuwan dapat meneliti aspek biologi beruang kutub yang sulit dipelajari di alam liar. Bidang studi meliputi reproduksi beruang kutub, kelahiran dan perawatan muda, fisiologi, dan komunikasi.

  • Penelitian Reproduksi Beruang Kutub: SeaWorld dan lembaga terakreditasi AZA lainnya bekerja sama untuk memastikan bahwa spesies yang mereka rawat dikelola dengan cara yang menjamin ukuran populasi, keragaman genetik, dan keberlanjutan yang sesuai.

  • SeaWorld telah dan akan terus mempelajari kadar hormon beruang kutub untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang pengembangbiakan beruang.

  • Pada 2013 dan 2014, beruang kutub betina SeaWorld San Diego melakukan perjalanan ke Kebun Binatang Pittsburgh dalam upaya untuk berkembang biak dengan beruang kutub jantan yang tinggal di sana.

  • Pusat Penelitian Reproduksi SeaWorld & Busch Gardens telah mencoba inseminasi buatan (AI) dengan beruang betina. AI dengan beruang kutub relatif baru dibandingkan dengan pekerjaan yang telah dilakukan dengan cetacea, dan masih membutuhkan beberapa pengembangan.

  • Meskipun hingga saat ini beruang belum berhasil mengandung, penelitian reproduksi berkelanjutan dengan beruang kutub betina SeaWorld memberikan pemahaman yang lebih baik tentang penangkaran beruang yang membantu mempelajari lebih lanjut tentang cara melestarikan beruang kutub liar.

Ilmuwan dari Hubbs-SeaWorld Research Institute (HSWRI) telah berpartisipasi dalam studi tentang pendengaran beruang kutub untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana beruang kutub merasakan dunia mereka. Peneliti dari HSWRI bekerja sama dengan San Diego Zoo Conservation Research dalam studi ini di mana mereka menguji pendengaran beruang kutub dari SeaWorld San Diego dan San Diego Zoo. Empat beruang betina dewasa dan satu beruang jantan dewasa diuji selama penelitian. Proyek ini didanai oleh Polar Bears International.

  • Studi tersebut menghasilkan kurva berbentuk u untuk rentang frekuensi pendengaran setiap beruang (yang secara kasar terkait dengan nada). Ini adalah pertama kalinya pendengaran beruang kutub, atau karnivora besar lainnya, diuji. Studi tersebut menunjukkan bahwa beruang kutub memiliki jangkauan pendengaran hampir dua kali lipat dari manusia dewasa, tetapi kurang dari anjing atau kucing, yang memiliki jangkauan pendengaran tiga hingga empat kali lipat dari jangkauan kita. Mereka mungkin juga mendengar suara bernada rendah lebih baik daripada karnivora lain, tetapi ini sulit dipelajari di luar ruang uji khusus.

  • Studi pendengaran beruang kutub bertujuan untuk membahas apa yang akan terjadi saat manusia semakin sering bersentuhan dengan beruang kutub saat beruang mengubah persebaran mereka. Saat habitat es laut berkurang, populasi beruang kutub tertentu di Kutub Utara tampaknya menurun, dan beruang kutub semakin mengalihkan persebaran mereka dari es laut ke darat. Hal ini menyebabkan peningkatan pertemuan dengan manusia. Penting untuk memahami kebisingan yang dapat dideteksi beruang untuk menghasilkan alat mitigasi untuk membantu beruang.

  • Studi lapangan lebih lanjut dapat dilakukan dengan monitor akustik yang ditempatkan di radio atau satelit yang diberi tag beruang kutub, untuk mengumpulkan data suara di alam liar. Salah satu contoh alat mitigasi, berdasarkan penelitian, adalah potensi, di dekat pemukiman manusia, untuk mengurangi kebisingan yang menarik beruang kutub atau suara proyek yang memperingatkan mereka. Di area sarang, dampak terhadap beruang betina dapat diminimalkan dengan mengurangi kebisingan yang mengganggu beruang, tetapi dengan mengizinkan jenis kebisingan lain dan memungkinkan aktivitas industri penting untuk dilanjutkan. Skenario win-win semacam ini dapat memberi beruang peluang terbaik untuk bertahan hidup.

Ancaman Terbesar Beruang Kutub

Ancaman terbesar bagi beruang kutub adalah berkurangnya es laut akibat perubahan iklim.

  • Kita semua memiliki tanggung jawab untuk mengurangi penggunaan energi kita sekarang untuk melindungi habitat es laut bagi beruang kutub dan satwa liar Arktik lainnya. Meskipun kebanyakan dari kita tinggal jauh dari Kutub Utara, penggunaan energi kita berdampak pada ekosistem Arktik vital yang mendukung beruang kutub dan satwa liar Arktik lainnya.

  • Sebagai predator puncak, beruang kutub berkeliaran di lautan es untuk mencari anjing laut untuk dimakan. Namun di sebagian besar wilayahnya, habitat es laut utama ini menghilang. Saat kita membakar bahan bakar fosil untuk batu bara, minyak, atau gas untuk penggunaan energi, lebih banyak karbon dioksida (CO2) dari biasanya dilepaskan ke atmosfer bumi. Alih-alih panas keluar dari atmosfer, penumpukan CO2 ini memerangkap panas seperti selimut yang mengelilingi bumi. Hal ini menyebabkan pemanasan suhu udara secara keseluruhan yang mengakibatkan perubahan lain termasuk pemanasan lautan dan hilangnya es laut.

  • Tanpa akses ke laut es, beruang kutub mengalami kesulitan menemukan makanan yang cukup, terutama betina hamil yang perlu menumpuk simpanan lemak untuk hidup saat melahirkan dan menyusui.