Beruang Gletser Alias Beruang Biru yang Unik - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Beruang Gletser Alias Beruang Biru yang Unik

Beruang gletser (Ursus americanus emmonsii), kadang-kadang disebut sebagai beruang biru, adalah subspesies beruang hitam Amerika dengan rambut biru keperakan atau abu-abu yang endemik di Alaska Tenggara. Sedikit pengetahuan ilmiah yang ada tentang luas sebarannya dan penyebab pewarnaan uniknya. Sebagian besar beruang hitam lainnya di tenggara Alaska terdaftar di bawah subspesies Ursus americanus pugnax. Dinas Kehutanan USDA mendaftar U. a. emmonsii sebagai salah satu dari beberapa subspesies beruang hitam, meskipun tidak ada bukti yang mendukung sebutan subspesies selain pewarnaan rambut.

Foto Beruang Gletser

Ciri unik

Ciri utama yang membedakan beruang gletser dari beruang hitam lainnya adalah bulunya (warna rambut), yang berkisar dari biru keperakan hingga abu-abu. Subspesies ini dilaporkan oleh William Healey Dall pada tahun 1895. Variasi ini dapat dilihat pada individu beruang yang sering kali lebih ringan di punggung dan bahu mereka, dengan kaki dan perut mereka jauh lebih gelap atau bahkan hitam.

Baca Juga:  25 Contoh Nama Binatang Buas Berbahaya

Habitat dan sebaran

Kisaran habitat beruang gletser telah dilaporkan menjadi wilayah pesisir Alaska antara Cross Sound dan Cape St. Elias dan dari Prince William Sound hingga Teluk Gletser di Alaska tenggara, dengan beberapa penampakan di timur sejauh Juneau, Alaska, dan Sungai Taku. Wilayah ini termasuk Taman Nasional Teluk Gletser dan sebagian dari Hutan Nasional Tongass, cagar alam hutan hujan sedang. Beberapa penelitian mendokumentasikan kisaran subspesies yang berhubungan dengan beruang hitam lainnya.

Beruang gletser memiliki sebagian besar karakteristik beruang hitam seperti preferensi habitat, sumber makanan, ukuran, dan siklus reproduksinya. Mereka lebih menyukai hutan dengan tumbuhan bawah yang tebal dan lanskap dengan vegetasi yang melimpah, tetapi dapat ditemukan di daerah perkotaan yang berpenduduk. Habitat beruang gletser bergantung pada ketersediaan sumber makanan, dan mereka berpindah di antara hutan, padang rumput, sungai, dan pegunungan untuk mencari makanan dan tempat berlindung.

Beruang hitam pada umumnya merupakan pemanjat yang sangat cakap dan dapat menggunakan pohon sebagai tempat perlindungan. Beruang gletser pindah ke sarangnya di awal musim dingin, yang bisa berupa pohon yang terbalik, tebing batu, atau gua.

Baca Juga:  Apakah Harimau Hitam Benar-benar Ada di Dunia Nyata?

Makanan

Beruang gletser, seperti semua beruang hitam lainnya, adalah omnivora, dengan pola makan yang bervariasi bergantung pada sumber makanan yang tersedia selama musim dan lokasinya. Makanan mereka termasuk tunas dan akar muda di awal musim semi. Selama musim panas di Alaska, beruang gletser memakan banyak salmon Pasifik yang bertelur di sungai. Di beberapa daerah, rusa dan moose merupakan sumber makanan beruang hitam. Selama musim gugur, beruang memakan akar tepung dari kerucut tanah dan berbagai jenis beri yang ditemukan di Alaska seperti blueberry, salmonberry, raspberry, dan cranberry.

Reproduksi

Kebiasaan berkembang biak sangat mirip dengan beruang hitam lainnya. Beruang gletser betina biasanya melahirkan anak pertamanya pada usia 3-5 tahun. Masa kawin ini berlangsung pada bulan Juni hingga Juli. Kehamilan berlangsung selama 235 hari dan anaknya lahir pada bulan Januari hingga awal Februari. Karena peningkatan jangkauan semua subspesies beruang hitam sejak maksimum gletser terakhir, kawin silang terjadi. Dengan demikian, Anda dapat melihat beruang berwarna hitam melahirkan beruang dengan bulu beruang gletser dan sebaliknya.

Baca Juga:  10 Fakta Menakjubkan Tentang Hyena Si Predator

Penelitian

Sangat sedikit yang diketahui tentang variasi warna langka ini, sehingga beberapa potensi ancaman dapat menjadi masalah bagi beruang gletser. Beberapa dari ancaman ini adalah pemanenan yang berlebihan dan pembengkakan gen. Saat ini, tidak ada proyeksi populasi yang dibuat karena kurangnya pemahaman genetik. Dengan kemampuan kawin silang beruang hitam lain dengan bulu berbeda, menentukan variasi warna khas masa depan dan kepadatan populasi mungkin menjadi lebih rumit. Juga, ada spekulasi bahwa beruang gletser berasal dari persilangan antara beruang hitam dan grizzly.