Semua Hal Tentang Kehidupan Beruang Cokelat - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Semua Hal Tentang Kehidupan Beruang Cokelat

Beruang coklat (Ursus arctos) adalah spesies beruang besar yang ditemukan di seluruh Eurasia dan Amerika Utara. Di Amerika Utara, populasi beruang coklat disebut beruang grizzly. Mereka adalah salah satu anggota terestrial terbesar yang masih hidup dari ordo Carnivora, ukurannya hanya disaingi oleh kerabat terdekatnya, beruang kutub (Ursus maritimus), yang ukurannya sedikit banyak mirip tapi rata-rata sedikit lebih besar. Wilayah sebaran beruang coklat meliputi bagian dari Rusia, Asia Tengah, Cina, Kanada, Amerika Serikat, Hokkaido, Skandinavia, Balkan, Picos de Europa, dan wilayah Carpathian, terutama Rumania, Bulgaria, Iran, Anatolia dan Kaukasus. Beruang coklat diakui sebagai hewan nasional dan negara bagian di beberapa negara Eropa.

Foto beruang cokelat

Meski wilayah sebaran beruang coklat telah menyusut dan menghadapi kepunahan lokal, mereka tetap terdaftar sebagai spesies yang tidak berisiko (punah) oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) dengan perkiraan total populasi pada tahun 2017 sebanyak 110.000 ekor. Pada tahun 2012, beruang hitam ini dan beruang hitam Amerika adalah satu-satunya spesies beruang yang tidak diklasifikasikan sebagai terancam oleh IUCN. Populasi yang diburu hingga punah pada abad ke-19 dan ke-20 adalah beruang Atlas Afrika Utara dan populasi California, Ungavan, dan beruang grizzly Meksiko di Amerika Utara.

Banyak populasi di bagian selatan Eurasia juga sangat terancam punah. Salah satu beruang bertubuh kecil, beruang coklat Himalaya, sangat terancam punah, menempati hanya 2% dari jangkauan sebelumnya dan terancam oleh perburuan yang tidak terkendali untuk diambil bagian tubuhnya. Beruang coklat Marsican di Italia tengah adalah salah satu dari beberapa populasi beruang coklat Eurasia yang saat ini terisolasi dan diyakini memiliki populasi hanya 50 hingga 60 ekor beruang.

Evolusi dan taksonomi

Beruang coklat kadang-kadang disebut sebagai bruin, dari bahasa Inggris Pertengahan. Nama ini berasal dari dongeng Sejarah Reynard the Fox yang diterjemahkan oleh William Caxton dari bahasa Belanda Tengah bruun atau bruyn, yang berarti coklat (warna). Pada pertengahan abad ke-19 di Amerika Serikat, beruang coklat itu disebut “Old Ephraim” dan kadang-kadang sebagai “Moccasin Joe.”

Nama ilmiah beruang coklat, Ursus arctos, berasal dari bahasa Latin ursus, yang berarti “beruang,” dan dari ἄρκτος arktos, kata Yunani untuk beruang.

Nama dan evolusi umum

Beruang coklat diperkirakan telah berevolusi dari Ursus etruscus di Asia. Beruang coklat menurut Kurten (1976) telah dinyatakan sebagai “jelas berasal dari populasi Ursus savini di Asia sekitar 800.000 tahun yang lalu; menyebar ke Eropa, ke Dunia Baru.” Sebuah analisis genetik menunjukkan bahwa garis keturunan beruang coklat menyimpang dari kompleks spesies beruang gua sekitar 1,2-1,4 juta tahun yang lalu, tetapi tidak menjelaskan apakah U. savini tetap bertahan sebagai parasit bagi beruang coklat sebelum musnah.

Fosil tertua yang diidentifikasi secara positif dari spesies ini muncul di China sekitar 0,5 juta tahun yang lalu. Beruang coklat memasuki Eropa sekitar 250.000 tahun yang lalu dan Afrika Utara tidak lama setelah itu. Sisa-sisa beruang coklat dari periode Pleistosen biasa ditemukan di Kepulauan Inggris, di mana diperkirakan mereka mungkin mengalahkan beruang gua (Ursus spelaeus). Spesies ini memasuki Alaska 100.000 tahun yang lalu, meskipun mereka tidak pindah ke selatan sampai 13.000 tahun yang lalu. Diperkirakan bahwa beruang coklat tidak dapat bermigrasi ke selatan sampai punahnya beruang raksasa berwajah pendek (Arctodus simus).

Beberapa ahli paleontologi menyarankan kemungkinan dua migrasi beruang coklat yang terpisah: beruang coklat pedalaman, juga dikenal sebagai grizzly, diperkirakan berasal dari beruang bertengkorak sempit yang bermigrasi dari Siberia utara ke Alaska tengah dan seluruh benua, sementara beruang Kodiak berasal dari beruang bertengkorak lebar dari Kamchatka, yang menjajah semenanjung Alaska.

Fosil beruang coklat yang ditemukan di Ontario, Ohio, Kentucky, dan Labrador menunjukkan bahwa spesies tersebut ada lebih jauh ke timur daripada yang ditunjukkan dalam catatan sejarah. Di Amerika Utara, dua jenis subspesies Ursus arctos horribilis umumnya dikenali -beruang coklat pesisir dan beruang grizzly pedalaman; kedua jenis ini secara luas menentukan range ukuran dari semua subspesies beruang coklat.

Taksonomi Ilmiah

Ada banyak metode yang digunakan oleh para ilmuwan untuk menentukan spesies dan subspesies beruang, karena tidak ada metode yang selalu efektif. Taksonomi beruang coklat dan klasifikasi subspesies telah digambarkan sebagai “berat dan membingungkan,” dengan beberapa otoritas yang mendaftar set subspesies spesifik yang sama.

Pengujian genetik sekarang mungkin merupakan cara paling penting untuk secara ilmiah mendefinisikan hubungan dan nama beruang coklat. Umumnya, pengujian genetik menggunakan kata clade daripada spesies karena tes genetik saja tidak dapat mendefinisikan spesies biologis. Sebagian besar studi genetik melaporkan seberapa dekat kekerabatan beruang (atau jarak genetik mereka).

Ada ratusan subspesies beruang coklat kuno, masing-masing dengan namanya sendiri, dan ini bisa membingungkan; Hall (1981) mendaftar 86 jenis yang berbeda, dan bahkan sebanyak 90 telah diusulkan. Namun analisis DNA baru-baru ini telah mengidentifikasi sedikitnya lima klade utama yang berisi semua beruang coklat yang masih ada, sementara studi filogenetik tahun 2017 mengungkapkan sembilan klade, termasuk satu klade yang mewakili beruang kutub. Pada tahun 2005, 15 subspesies yang masih ada atau yang baru punah diakui oleh komunitas ilmiah umum.

Selain jumlah pasti subspesies beruang coklat secara keseluruhan, hubungan tepatnya dengan beruang kutub juga masih diperdebatkan. Beruang kutub adalah cabang dari beruang coklat baru-baru ini. Titik di mana beruang kutub menyimpang dari beruang coklat tidak jelas, dengan perkiraan berdasarkan genetika dan fosil berkisar antara 400.000 hingga 70.000 tahun yang lalu, tetapi analisis terbaru menunjukkan bahwa beruang kutub terbelah antara 275.000 dan 150.000 tahun yang lalu. Berdasarkan beberapa definisi, beruang coklat dapat diartikan sebagai parasit untuk beruang kutub.

Analisis DNA menunjukkan bahwa, terlepas dari fragmentasi populasi yang disebabkan oleh manusia baru-baru ini, beruang coklat di Amerika Utara umumnya merupakan bagian dari satu sistem populasi yang saling berhubungan, dengan pengecualian populasi (atau subspesies) di Kepulauan Kodiak, yang mungkin telah terisolasi sejak akhir Zaman Es terakhir. Data ini menunjukkan bahwa U. a. gyas, U. a. horribilis, U. a. sitkensis, dan U. a. stikeenensis bukanlah kelompok yang berbeda atau kohesif, dan akan lebih akurat dijelaskan sebagai ekotipe.

Misalnya, beruang coklat di wilayah tertentu di pantai Alaska lebih dekat hubungannya dengan beruang grizzly yang berdekatan daripada populasi beruang coklat yang jauh, perbedaan morfologi yang tampaknya didorong oleh beruang coklat yang memiliki akses ke sumber makanan salmon yang kaya, sementara beruang grizzly hidup di dataran yang lebih tinggi, atau lebih jauh dari pantai, di mana bahan nabati merupakan dasar makanannya.

Sejarah beruang di Kepulauan Alexander tidak biasa karena populasi pulau ini membawa DNA beruang kutub, mungkin berasal dari populasi beruang kutub yang tertinggal pada akhir Pleistosen, tetapi sejak itu telah dihubungkan dengan populasi daratan yang berdekatan melalui pergerakan jantan, ke titik di mana genom inti mereka sekarang lebih dari 90% dari keturunan beruang coklat.

Beruang coklat tampaknya dibagi menjadi lima klade berbeda, beberapa di antaranya hidup berdampingan atau muncul bersamaan di berbagai wilayah.

Hibrida

Hibrida beruang kutub-grizzly (dikenal sebagai beruang pizzly atau beruang grolar) adalah hibrida ursid langka yang dihasilkan dari perkawinan silang beruang coklat dan beruang kutub. Ini telah terjadi baik di penangkaran maupun di alam liar. Pada tahun 2006, kemunculan hibrida di alam ini dikonfirmasi dengan menguji DNA beruang yang tampak aneh yang telah ditembak di Kutub Utara Kanada, dan tujuh hibrida lainnya telah dikonfirmasi di wilayah yang sama, semuanya diturunkan dari seekor beruang kutub betina. Sebelumnya, hibrida telah diproduksi di kebun binatang dan dianggap sebagai “cryptid” (hewan yang dihipotesiskan tanpa bukti ilmiah keberadaannya di alam liar).

Analisis genom beruang telah menunjukkan bahwa introgresi antar spesies tersebar luas selama evolusi genus Ursus, termasuk introgresi DNA beruang kutub yang diperkenalkan pada beruang coklat selama Pleistosen.

Bidikan beruang pada musim gugur 1986 di Michigan, AS, dianggap oleh beberapa orang sebagai hibrida beruang hitam grizzly / Amerika, karena ukurannya yang luar biasa besar dan kerangka otak serta tengkoraknya yang secara proporsional lebih besar. Tes DNA tidak dapat menentukan apakah itu beruang hitam Amerika yang besar atau beruang grizzly.

Deskripsi

Beruang coklat adalah yang paling bervariasi dalam ukuran beruang modern. Ukuran tipikal tergantung pada dari populasi mana, dan sebagian besar subtipe yang diterima sangat bervariasi ukurannya. Ini sebagian disebabkan oleh dimorfisme seksual, karena beruang coklat jantan rata-rata setidaknya 30% lebih besar di sebagian besar subtipe.

Beruang individu juga bervariasi dalam ukuran musiman, paling sedikit beratnya di musim semi karena kurangnya mencari makan selama hibernasi, dan paling banyak di akhir musim gugur, setelah periode hyperphagia untuk menambah bobot untuk mempersiapkan hibernasi. Oleh karena itu, beruang mungkin perlu ditimbang pada musim semi dan musim gugur untuk mengetahui berat rata-rata tahunannya.

Kerangka

Wilayah sebaran normal dimensi fisik untuk beruang coklat adalah panjang kepala dan tubuh 1,4 hingga 2,8 meter dan tinggi bahu 70 hingga 153 cm. Ekornya relatif pendek, seperti pada semua beruang, panjangnya berkisar antara 6 hingga 22 cm. Beruang coklat terkecil, betina selama musim semi di antara populasi tanah tandus, dapat memiliki berat yang sangat sedikit sehingga kurang lebih sama dengan massa tubuh pejantan dari spesies beruang terkecil yang masih hidup, beruang madu (Helarctos malayanus), sedangkan populasi pesisir terbesar mencapai ukuran yang mirip dengan spesies beruang terbesar yang masih hidup, beruang kutub.

Beruang coklat pedalaman umumnya lebih kecil dari yang sering diperkirakan, karena beratnya hampir sama dengan singa rata-rata, dengan perkiraan rata-rata 180 kg pada jantan dan 135 kg pada betina, sedangkan pada populasi pesisir dewasa beratnya sekitar dua kali lipat. Berat rata-rata beruang jantan dewasa dari 19 populasi, dari seluruh dunia dan berbagai subspesies (termasuk subspesies bertubuh besar dan kecil), adalah 217 kg, sedangkan betina dewasa dari 24 populasi adalah rata-rata 152 kg.

Warna

Beruang coklat seringkali tidak sepenuhnya coklat. Mereka memiliki bulu yang panjang dan tebal, dengan surai yang cukup panjang di bagian belakang leher yang bervariasi pada jenisnya. Di India, beruang coklat bisa berwarna kemerahan dengan rambut berujung perak, sedangkan di Cina beruang coklat berwarna dua warna, dengan kerah coklat kekuningan atau keputihan di leher, dada, dan bahu.

Bahkan dalam subspesies yang terdefinisi dengan baik, individu-individu dapat menunjukkan rona cokelat yang sangat bervariasi. Grizzly Amerika Utara bisa berwarna coklat tua (hampir hitam) hingga krem ​​(hampir putih) atau coklat kekuningan dan seringkali memiliki kaki berwarna lebih gelap. Nama umum “grizzly” berasal dari warna khas mereka, dengan bulu di punggung mereka biasanya berwarna hitam kecoklatan di bagian dasar dan krem keputihan di ujungnya, memberi mereka warna “grizzled” yang khas.

Terlepas dari subspesies cinnamon dari beruang hitam Amerika (U. americanus cinnamonum), beruang coklat adalah satu-satunya spesies beruang modern yang biasanya tampak benar-benar coklat. Bulu musim dinginnya sangat tebal dan panjang, terutama pada subspesies utara, dan bisa mencapai 11 hingga 12 cm ke bahu. Rambut musim dingin mereka tipis, namun kasar saat disentuh. Bulu musim panas jauh lebih pendek dan lebih jarang serta panjang dan kepadatannya bervariasi secara geografis.

Morfologi dan ukuran tengkorak

Beruang dewasa memiliki tengkorak cekung yang besar dan kokoh, yang proporsional dengan tubuhnya. Keningnya tinggi dan naik tajam. Proyeksi tengkorak berkembang dengan baik jika dibandingkan dengan beruang hitam Asia (Ursus thibetanus): yang terakhir memiliki puncak sagital tidak lebih dari 19-20% dari total panjang tengkorak, sedangkan yang pertama memiliki puncak sagital yang terdiri atas hingga 40-41% dari panjang tengkorak.

Proyeksi tengkorak berkembang lebih lemah pada betina dibandingkan pada jantan. Rangka otak relatif kecil dan memanjang. Ada banyak variasi geografis pada tengkorak, dan muncul terutama dalam dimensi. Grizzly, misalnya, cenderung memiliki profil yang lebih datar daripada beruang coklat Eropa dan Amerika pesisir.

Panjang tengkorak beruang coklat Rusia cenderung 31,5 hingga 45,5 cm untuk jantan, dan 27,5 hingga 39,7 cm untuk betina. Lebar lengkungan zygomatik pada jantan adalah 17,5 hingga 27,7 cm, dan 14,7 hingga 24,7 cm pada betina. Beruang coklat memiliki gigi yang sangat kuat: gigi seri relatif besar dan gigi taringnya besar, sedangkan gigi bawahnya melengkung kuat. Tiga gigi molar pertama rahang atas tidak berkembang dan mahkota tunggal dengan satu akar. Gigi geraham atas kedua lebih kecil dari yang lain, dan biasanya tidak ada pada beruang dewasa. Gigi biasanya hilang pada usia dini, tidak meninggalkan jejak alveolus di rahang. Tiga molar pertama rahang bawah sangat lemah, dan sering hilang pada usia dini.

Gigi beruang coklat mencerminkan plastisitas makanan mereka dan secara luas mirip dengan beruang lain, tidak termasuk dua beruang hidup yang paling herbivora, panda raksasa (Ailuropoda melanoleuca) dan beruang berkacamata (Tremarctos ornatus), yang memiliki gigi premolar kecil yang tumpul (ideal untuk menggiling tanaman berserat) dibandingkan dengan gigi premolar bergerigi beruang ursid yang setidaknya secara musiman sering mengandalkan daging sebagai sumber makanan. Giginya memang lebih besar dari beruang hitam Amerika, tetapi rata-rata panjang molar lebih kecil daripada beruang kutub.

Beruang coklat memiliki tengkorak terluas dari semua beruang ursine yang ada; hanya beruang hidup yang paling herbivora yang disebutkan di atas yang melebihi mereka dalam luas relatif tengkorak. Beruang ursin lain yang masih ada, beruang sloth (Melursus ursinus), memiliki tengkorak yang secara proporsional lebih panjang daripada beruang coklat dan dapat menyamai panjang tengkorak dari subtipe beruang coklat yang bahkan besar, mungkin sebagai bantuan untuk mencari makan banyak pada koloni serangga yang moncongnya panjang sangat membantu sebagai fitur yang berevolusi dalam beberapa kelompok mamalia yang tidak terkait.

Cakar dan kaki

Beruang coklat memiliki cakar yang sangat besar dan melengkung, yang ada di tungkai depan lebih panjang daripada tungkai belakang. Mereka bisa mencapai 5 hingga 6 cm dan dapat berukuran 7 hingga 10 cm di sepanjang kurva. Mereka umumnya gelap dengan ujung terang, dengan beberapa bentuk memiliki cakar yang benar-benar terang. Cakar beruang coklat lebih panjang dan lebih lurus daripada cakar beruang hitam Amerika (Ursus americanus). Cakarnya tumpul, sedangkan cakar beruang hitam tajam.

Karena struktur cakar mereka, selain berat badannya yang berlebihan, beruang coklat dewasa biasanya tidak dapat memanjat pohon serta kedua spesies beruang hitam, meskipun dalam kasus yang jarang, beruang coklat betina dewasa telah terlihat di pohon. Cakar beruang kutub juga sangat berbeda, terutama lebih pendek tetapi lebih lebar dengan lekukan yang kuat dan titik yang lebih tajam, mungkin keduanya sebagai bantuan untuk berjalan di atas es (kadang-kadang hampir vertikal) dan mendapatkan mangsa aktif. Cakar beruang coklat cukup besar.

Baca Juga:  Nyala, Antelop Bertanduk Spiral yang Keren Asal Afrika

Kaki belakang beruang dewasa biasanya berukuran panjang 21 hingga 36 cm, sedangkan kaki depan cenderung berukuran sekitar 40% lebih pendek. Semua beruang coklat berukuran rata-rata empat kaki cenderung memiliki lebar sekitar 17,5 hingga 20 cm. Pada beruang jantan pesisir besar atau beruang Kodiak, kaki belakangnya bisa mencapai panjang 40 cm, lebar 28,5 cm, sedangkan beruang Kodiak yang sangat besar memiliki ukuran kaki belakang yang dikonfirmasi hingga 46 cm.

Beruang coklat adalah satu-satunya beruang yang masih ada dengan punuk di bagian atas bahunya, yang seluruhnya terbuat dari otot, fitur ini mungkin telah berkembang untuk memberikan kekuatan lebih dalam menggali, yang biasa selama mencari makan untuk sebagian besar beruang di spesies ini dan juga digunakan dalam konstruksi sarang sebelum hibernasi.

Persebaran dan habitat

Beruang Cokelat

Beruang coklat dulunya berasal dari Eropa, sebagian besar Asia, Pegunungan Atlas di Afrika, dan Amerika Utara, tetapi sekarang punah di beberapa daerah, dan populasinya telah sangat menurun di daerah lain. Ada sekitar 200.000 ekor beruang coklat tersisa di dunia. Populasi terbesar ada di Rusia dengan 120.000 ekor, Amerika Serikat dengan 32.500 ekor, dan Kanada dengan sekitar 25.000 ekor. Sekitar 95% dari populasi beruang coklat di Amerika Serikat berada di Alaska, meskipun di 48 negara bagian yang lebih rendah mereka berepopulasi perlahan tapi pasti di sepanjang Pegunungan Rocky dan Great Plains barat.

Meskipun banyak orang percaya bahwa beberapa beruang coklat mungkin ada di Meksiko dan Pegunungan Atlas Maroko, keduanya hampir pasti punah. Beruang grizzly Meksiko terakhir yang diketahui ditembak pada tahun 1960, sedangkan beruang Atlas telah punah sejak zaman Romawi. Di Eropa, ada 14.000 ekor beruang coklat dalam sepuluh populasi yang terfragmentasi, dari Spanyol (diperkirakan hanya 20-25 ekor hewan di Pyrenees pada tahun 2010, dalam wilayah sebaran yang dibagi antara Spanyol, Prancis dan Andorra, dan sekitar 210 ekor hewan di Asturias, Cantabria, Galicia dan León, di Picos de Europa dan daerah sekitarnya pada tahun 2013) di barat, ke Rusia di timur, dan dari Swedia dan Finlandia di utara ke Rumania (4000-5000), Bulgaria (900-1200), Slovakia (dengan sekitar 600-800 hewan), Slovenia (500-700 hewan) dan Yunani (dengan sekitar 200 hewan) di selatan.

Mereka punah di Kepulauan Inggris, sangat terancam di Prancis, dan bermasalah di Spanyol dan sebagian besar Eropa Tengah. Populasi beruang coklat Carpathian di Rumania adalah yang terbesar di Eropa di luar Rusia, diperkirakan 4.500 hingga 5.000 ekor beruang, meskipun menurun secara mengkhawatirkan karena perburuan yang berlebihan. Ada juga populasi beruang coklat yang lebih kecil di Pegunungan Carpathian di Ukraina (diperkirakan sekitar 200 ekor pada tahun 2005), Slovakia dan Polandia (diperkirakan sekitar 100 ekor pada tahun 2009 di negara terakhir). Total populasi Carpathian diperkirakan sekitar 8.000 ekor.

Eropa Utara adalah rumah bagi populasi beruang yang besar, dengan perkiraan 2.500 ekor (wilayah sebaran 2.350-2.900 ekor) di Swedia, sekitar 1.600 ekor di Finlandia, sekitar 700 ekor di Estonia dan 70 ekor di Norwegia. Populasi beruang coklat lain yang besar dan relatif stabil di Eropa, terdiri atas 2.500-3.000 individu, adalah populasi Dinaric-Pindos (Balkan), dengan persebaran yang berdekatan di timur laut Italia, Slovenia, Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, Serbia, Montenegro, Makedonia, Albania, Bulgaria, dan Yunani.

Beruang coklat hidup di Alaska, timur melalui Yukon dan Northwest Territories, selatan melalui British Columbia dan melalui bagian barat Alberta. Populasi Alaska diperkirakan mencapai 32.000 individu yang sehat. Populasi kecil ada di Ekosistem Greater Yellowstone di Wyoming barat laut (dengan sekitar 600 hewan), Ekosistem Pembagi Kontinental Utara di barat laut Montana (dengan sekitar 750 hewan), Ekosistem Kabinet-Yaak di barat laut Montana dan timur laut Idaho (dengan sekitar 30-40 hewan) hewan), Ekosistem Selkirk di timur laut Washington dan barat laut Idaho (dengan sekitar 40-50 hewan), dan Ekosistem Cascades Utara di Washington bagian utara (dengan sekitar 5-10 hewan).

Kelima ekosistem ini bergabung dengan total sekitar 1.470 beruang grizzly liar yang masih bertahan di Amerika Serikat yang berdekatan. Sayangnya, populasi ini terisolasi satu sama lain, menghambat aliran genetik di antara ekosistem. Hal ini merupakan salah satu ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup beruang grizzly di masa depan di Amerika Serikat yang berdekatan.

Di Asia, beruang coklat ditemukan terutama di seluruh Rusia, dari sana lebih ke barat daya ke bagian Timur Tengah, ke selatan sejauh barat daya Iran, dan ke tenggara di daerah kecil di Cina Timur Laut, Cina Barat, dan sebagian Korea Utara, Pakistan, Afghanistan, dan India. Mereka juga dapat ditemukan di pulau Hokkaidō Jepang, yang memiliki jumlah beruang coklat non-Rusia terbesar di Asia timur dengan sekitar 2.000-3.000 hewan.

Populasi beruang coklat di pegunungan Pyrenees antara Spanyol dan Prancis sangat rendah, diperkirakan pada 14 hingga 18 ekor, dengan kekurangan betina. Kelangkaan mereka di daerah ini menyebabkan para ahli biologi melepaskan beruang, kebanyakan betina, dari Slovenia pada musim semi 2006 untuk mengurangi ketidakseimbangan dan melestarikan keberadaan spesies di daerah tersebut. Beruang itu dilepaskan meskipun ada protes dari petani Prancis.

Populasi kecil beruang coklat (Ursus arctos marsicanus) masih hidup di Italia tengah (Pegunungan Apennine, Abruzzo, dan Latium), dengan tidak lebih dari 50-60 individu, dilindungi oleh hukum yang kuat, tetapi terancam oleh kehadiran manusia di daerah tersebut. Pada tahun 2020, kru film yang bekerja di Natural Park O Invernadeiro di Ourense, Galicia merekam lokasi beruang coklat pertama di Portugal dalam 150 tahun.

Di kawasan Arktik, potensi habitat beruang coklat semakin meningkat. Pemanasan di wilayah itu memungkinkan spesies tersebut bergerak lebih jauh ke utara ke tempat yang dulunya merupakan wilayah kekuasaan beruang kutub. Di daerah non-Arktik, hilangnya habitat disalahkan sebagai penyebab utama bahaya, diikuti oleh perburuan.

Spesies ini mendiami habitat terluas dari semua spesies beruang yang hidup. Mereka tampaknya tidak memiliki preferensi ketinggian dan telah dicatat dari permukaan laut ke ketinggian 5.000 meter (yang terakhir di Himalaya). Di sebagian besar wilayah jelajahnya, beruang coklat umumnya tampak lebih menyukai pedesaan yang semi terbuka, dengan hamparan vegetasi yang memungkinkan mereka menjadi tempat peristirahatan di siang hari. Namun mereka telah tercatat menghuni setiap varietas hutan beriklim sedang utara yang diketahui terjadi.

Beruang coklat Amerika Utara, atau beruang grizzly, umumnya tampak lebih menyukai bentang alam terbuka atau semi terbuka, dengan spesies yang dulunya umum di Great Plains dan terus muncul dalam jumlah yang cukup besar di tundra dan muara pantai serta pulau. Jumlah variabel masih terjadi di daerah padang rumput di Pegunungan Rocky utara (kebanyakan di Kanada tetapi beberapa di Amerika Serikat yang berdekatan). Di Eurasia barat, mereka mendiami sebagian besar hutan pegunungan, di pegunungan seperti Alpen, Pyrenees dan Kaukasus, meskipun mereka mungkin telah didorong ke habitat yang lebih berhutan dan terjal karena penganiayaan ekstensif sebelumnya terhadap spesies tersebut di beberapa wilayah.

Bagian terpencil di Eropa utara dan timur, seperti petak besar Skandinavia dan Pegunungan Carpathian, selalu berhutan lebat dan memelihara populasi beruang yang relatif stabil, menunjukkan bahwa beruang coklat di sini beradaptasi dengan baik dengan penghuni hutan. Di Asia Tengah, gangguan manusia minimal karena daerah ini memiliki lingkungan yang lebih keras dan penduduk yang lebih jarang. Di bagian dunia ini, beruang dapat ditemukan di padang rumput stepa, padang rumput alpine, dan bahkan tepi gurun.

Di Siberia, spesies ini tampaknya beradaptasi dengan baik untuk hidup di hutan pinus yang lebih lebat. Hutan Rusia bagian timur bisa dibilang memiliki jumlah beruang coklat terbesar di dunia di luar Alaska dan Kanada timur laut. Diperkirakan beruang Eurasia yang menjajah Amerika telah beradaptasi dengan tundra dan spesies ini kadang-kadang ditemukan di sekitar bidang es sub-Arktik. Hal ini ditunjukkan oleh beruang coklat di Semenanjung Chukotka di sisi Asia Selat Bering, yang merupakan satu-satunya beruang coklat Asia yang hidup sepanjang tahun di dataran rendah tundra seperti sepupu mereka di Amerika Utara.

Status konservasi

Meskipun wilayah sebaran beruang coklat telah menyusut dan menghadapi kepunahan lokal, mereka tetap terdaftar sebagai spesies yang paling tidak diperhatikan oleh IUCN, dengan total populasi sekitar 200.000 ekor. Pada tahun 2012, beruang ini dan beruang hitam Amerika adalah satu-satunya spesies beruang yang tidak diklasifikasikan sebagai terancam oleh IUCN. Namun beruang grizzly California, beruang Atlas, dan beruang grizzly Meksiko, serta populasi beruang coklat di Pacific Northwest, diburu hingga punah pada abad ke-19 dan awal abad ke-20 dan banyak subspesies Asia selatan yang sangat terancam punah.

Beruang coklat Syria (Ursus arctos syriacus) sangat langka dan telah punah dari lebih dari setengah wilayah jelajahnya. Salah satu subspesies bertubuh terkecil, beruang coklat Himalaya (Ursus arctos isabellinus), sangat terancam punah, menempati hanya 2% dari jangkauan sebelumnya dan terancam oleh perburuan yang tidak terkendali untuk bagian-bagian tubuhnya. Beruang coklat Marsika di Italia tengah diyakini memiliki populasi hanya 50-60 beruang.

Perilaku dan sejarah hidup

Beruang coklat sering digambarkan sebagai hewan nokturnal. Namun aktivitas tersebut sering kali memuncak pada pagi dan sore hari. Penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas di seluruh wilayah sebaran dapat terjadi hampir setiap saat, malam atau siang, dengan beruang yang tinggal di daerah dengan kontak manusia yang lebih luas cenderung lebih aktif di malam hari. Selain itu, beruang muda dan yang baru mandiri lebih cenderung aktif secara diurnal dan banyak beruang dewasa di daerah dengan gangguan rendah sebagian besar bersifat krepuskular.

Di musim panas hingga musim gugur, beruang coklat dapat melipatgandakan beratnya dari musim semi, memperoleh lemak hingga 180 kg, yang diandalkan untuk bertahan selama musim dingin, ketika mereka menjadi sangat lesu. Meskipun mereka bukan hibernator penuh dan dapat dibangunkan dengan mudah, kedua jenis kelamin suka bersarang di tempat terlindung selama bulan-bulan musim dingin. Sarang hibernasi dapat terdiri atas tempat apa pun yang menyediakan perlindungan dari elemen dan yang dapat menampung tubuh mereka, seperti gua, celah, akar pohon gua, atau batang kayu berlubang.

Beruang coklat memiliki salah satu otak terbesar dari semua hewan karnivora yang ada dibandingkan dengan ukuran tubuh mereka dan telah terbukti terlibat dalam penggunaan alat (misalnya, menggunakan batu yang tertutup teritip untuk menggaruk lehernya), yang membutuhkan kemampuan kognitif tingkat lanjut. Spesies ini sebagian besar hidup soliter, meskipun beruang dapat berkumpul dalam jumlah besar di sumber makanan utama (misalnya, tempat pembuangan sampah terbuka atau sungai yang menampung salmon pemijahan) dan membentuk hierarki sosial berdasarkan usia dan ukuran.

Beruang jantan dewasa sangat agresif dan dihindari oleh jantan remaja dan dewasa, baik pada saat makan terkonsentrasi maupun kesempatan bertemu. Beruang betina dengan anaknya bersaing dengan beruang jantan dewasa dalam agresi dan jauh lebih tidak toleran terhadap beruang lain daripada betina lajang. Jantan remaja muda cenderung paling tidak agresif dan telah diamati dalam interaksi nonantagonistik satu sama lain. Dominasi antara beruang ditegaskan dengan membuat orientasi frontal, memamerkan gigi taring, moncong memelintir, dan peregangan leher yang akan ditanggapi oleh bawahan dengan orientasi lateral, dengan membalikkan dan menjatuhkan kepala dan dengan duduk atau berbaring.

Selama pertarungan, beruang menggunakan cakarnya untuk menyerang lawan mereka di dada atau bahu dan menggigit kepala atau leher. Dalam Great Bear Almanac, Gary Brown mencantumkan 11 suara berbeda yang dihasilkan beruang dalam sembilan konteks berbeda. Suara yang mengekspresikan kemarahan atau kejengkelan termasuk geraman, raungan, dengusan, dan lainnya, sementara suara yang mengekspresikan kegugupan atau rasa sakit termasuk dengusan, geraman, dan teriakan. Induk akan mengembik atau bersenandung saat berkomunikasi dengan anaknya.

Wilayah jelajah

Beruang coklat biasanya hidup di daerah jelajah yang luas; namun mereka tidak terlalu teritorial. Beberapa beruang dewasa sering berkeliaran bebas di sekitar yang sama tanpa masalah, kecuali hak atas betina subur atau sumber makanan sedang diperebutkan. Jantan selalu mencakup lebih banyak wilayah daripada betina setiap tahun. Terlepas dari kurangnya perilaku teritorial tradisional, jantan dewasa tampaknya memiliki “zona pribadi” di mana beruang lain tidak dapat ditoleransi jika mereka terlihat.

Jantan selalu berkeliaran lebih jauh daripada betina, karena akses yang meningkat ke betina dan sumber makanan, sementara betina diuntungkan oleh wilayah yang lebih kecil sebagian karena mengurangi kemungkinan pertemuan dengan beruang jantan yang dapat membahayakan anaknya. Di daerah di mana makanan berlimpah dan terkonsentrasi, seperti pesisir Alaska, wilayah jelajah untuk betina mencapai 24 km persegi dan untuk jantan hingga 89 km persegi.

Demikian pula, di British Columbia, beruang dari dua jenis kelamin bepergian dalam wilayah jelajah yang relatif padat seluas 115 km persegi dan 318 km persegi. Di Taman Nasional Yellowstone, wilayah jelajah untuk betina mencapai 281 km persegi dan hingga 874 km persegi untuk jantan. Di Rumania, wilayah jelajah terbesar tercatat untuk jantan dewasa (3.143 km persegi). Di bagian tengah Arktik Kanada, di mana sumber makanan cukup jarang, wilayah jelajah berkisar hingga 2.434 km persegi pada betina dan 8.171 km persegi pada jantan.

Sebuah studi tentang sekuens DNA kromosom Y yang diturunkan oleh jantan menemukan bahwa beruang coklat, selama beberapa 10.000 tahun terakhir, telah menunjukkan penyebaran yang kuat terhadap jantan. Studi itu secara mengejutkan menemukan kromosom Y yang sangat mirip pada populasi beruang coklat sejauh Norwegia dan pesisir Alaska, menunjukkan aliran gen yang luas melintasi Eurasia dan Amerika Utara. Khususnya, ini kontras dengan sinyal genetik dari DNA mitokondria yang diturunkan dari betina (mtDNA), di mana beruang coklat dari wilayah geografis yang berbeda biasanya menunjukkan perbedaan yang kuat dalam mtDNA mereka, hasil dari filopatri betina.

Reproduksi

Musim kawin adalah dari pertengahan Mei hingga awal Juli, bergeser lebih jauh ke utara, beruang ditemukan. Sebagai monogami serial, beruang coklat tetap dengan pasangan yang sama dari beberapa hari sampai beberapa minggu. Di luar kerangka waktu yang sempit ini, beruang coklat jantan dan betina dewasa tidak menunjukkan minat seksual satu sama lain. Betina matang secara seksual antara usia empat dan delapan tahun, dengan usia rata-rata kematangan seksual antara 5,2-5,5 tahun, sedangkan jantan kawin pertama rata-rata sekitar satu tahun kemudian, ketika mereka besar dan cukup kuat untuk berhasil bersaing dengan jantan lain untuk mendapatlan hak kawin.

Jantan akan mencoba kawin dengan betina sebanyak mungkin; biasanya satu pasangan sukses dengan dua betina dalam rentang waktu satu sampai tiga minggu. Beruang coklat betina dewasa juga tidak pilih-pilih, kawin dengan empat, bahkan jarang delapan, jantan saat berahi dan berpotensi kawin dengan dua jantan dalam satu hari. Betina mencapai estrus rata-rata setiap tiga hingga empat tahun, dengan rentang penuh 2,4 hingga 5,7 tahun. Tanda urin betina yang birahi dapat menarik perhatian beberapa jantan melalui aroma.

Tes DNA ayah telah menunjukkan bahwa hingga 29% anak dalam satu kelahiran berasal dari dua hingga tiga pejantan yang berbeda. Jantan yang dominan mungkin mencoba mengasingkan betina untuk seluruh periode estrusnya sekitar dua minggu, tetapi biasanya tidak dapat mempertahankannya sepanjang waktu. Kopulasi kuat dan berkepanjangan dan dapat berlangsung hingga satu jam, meskipun waktu rata-rata sekitar 23-24 menit.

Baca Juga:  Kumpulan 42 Fakta Menarik Tentang Keledai

Jantan tidak ambil bagian dalam membesarkan anaknya – pengasuhan sepenuhnya diserahkan pada betina. Melalui proses implantasi yang tertunda, sel telur betina yang telah dibuahi membelah dan mengapung dengan bebas di dalam rahim selama enam bulan. Selama dormansi musim dingin, janin menempel di dinding rahim. Anak-anaknya lahir delapan minggu kemudian saat ibunya tidur.

Jika berat badan ibu tidak bertambah untuk bertahan hidup selama musim dingin saat hamil, embrio tidak akan ditanamkan dan diserap kembali ke dalam tubuh. Ada kasus beruang coklat dengan enam anak, meskipun rata-rata jumlah anak satu sampai tiga ekor, dengan lebih dari empat dianggap tidak umum.

Ada catatan tentang betina yang terkadang mengadopsi anak yang tersesat atau bahkan memperdagangkan atau menculik anaknya ketika mereka keluar dari hibernasi (betina yang lebih besar dapat mengklaim anaknya dari yang lebih kecil). Betina yang lebih tua dan lebih besar dalam suatu populasi cenderung melahirkan anak yang lebih besar.

Ukuran anak juga bergantung pada faktor-faktor seperti lokasi geografis dan persediaan makanan. Saat lahir, anaknya buta, ompong dan tidak berbulu dan beratnya dapat mencapai 350 sampai 510 gram, sekali lagi dilaporkan berdasarkan usia dan kondisi induknya. Mereka menyusu pada ibu mereka sampai musim semi atau bahkan awal musim panas, tergantung pada kondisi iklim. Pada saat ini, anak-anaknya memiliki berat 7 sampai 9 kg dan telah cukup berkembang untuk mengikutinya dari jarak jauh dan mulai mencari makanan padat.

Anak-anaknya bergantung sepenuhnya pada induknya dan ikatan erat terbentuk. Selama tahap ketergantungan, anak-anaknya belajar (bukan diwariskan sebagai naluri sejak lahir) teknik bertahan hidup, seperti makanan mana yang memiliki nilai gizi tertinggi dan di mana mendapatkannya; cara berburu, memancing, dan mempertahankan diri; dan di mana sarang.

Peningkatan ukuran otak pada karnivora besar telah dikaitkan secara positif dengan apakah spesies tertentu soliter, seperti beruang coklat, atau membesarkan keturunannya secara komunal, sehingga beruang coklat betina memiliki otak yang relatif besar dan berkembang dengan baik, mungkin kunci dalam perilaku mengajar.

Anak-anaknya belajar dengan mengikuti dan meniru tindakan ibu mereka selama mereka bersamanya. Anak-anaknya tinggal bersama induknya selama rata-rata 2,5 tahun di Amerika Utara, jarang mandiri sejak usia 1,5 tahun atau paling lambat 4,5 tahun. Tahap di mana kemandirian diperoleh umumnya mungkin lebih awal di beberapa bagian Eurasia, karena waktu terakhir ibu dan anaknya bersama adalah 2,3 tahun, sebagian besar keluarga berpisah dalam waktu kurang dari dua tahun dalam sebuah penelitian dari Hokkaido, dan di Swedia anak beruang sudah mandiri ketika sangat muda.

Beruang coklat mempraktikkan pembunuhan bayi, karena beruang jantan dewasa dapat membunuh anak-anak beruang betina. Ketika seekor beruang coklat jantan dewasa membunuh seekor anaknya, itu biasanya karena dia mencoba membawa betina birahi karena dia akan memasuki keadaan itu dalam dua sampai empat hari setelah kematian anaknya. Anak-anaknya melarikan diri dari pohon, jika ada, ketika mereka melihat beruang jantan yang asing dan induknya sering berhasil melindungi mereka, meskipun jantan mungkin dua kali lebih berat dari dia dan betina diketahui kehilangan nyawa dalam konfrontasi ini.

Kebiasaan makan

Gambar Beruang Cokelat

Beruang coklat adalah salah satu hewan paling omnivora di dunia dan tercatat sebagai pemakan variasi makanan terbesar dari beruang mana pun. Sepanjang hidupnya, spesies ini selalu ingin tahu tentang potensi memakan hampir semua organisme atau objek yang mereka temui. Makanan yang berlimpah dan mudah diakses atau ditangkap lebih disukai. Struktur rahang mereka telah berevolusi agar sesuai dengan kebiasaan makan mereka. Pola makan mereka sangat bervariasi di seluruh wilayah mereka yang berbeda berdasarkan kesempatan.

Terlepas dari reputasinya, sebagian besar beruang coklat tidak terlalu karnivora, karena mereka memperoleh hingga 90% energi makanan dari bahan nabati. Mereka sering memakan berbagai tanaman hidup, termasuk beri, rumput, bunga, biji pohon ek dan kerucut pinus, serta jamur. Di antara semua beruang, beruang coklat diperlengkapi secara unik untuk menggali makanan keras seperti akar dan pucuk. Mereka menggunakan cakar yang panjang dan kuat untuk menggali tanah untuk mencapai akar dan rahang yang kuat untuk menggigitnya.

Di musim semi, bangkai, rerumputan, pucuk, alang-alang, dan herba yang disediakan musim dingin adalah makanan andalan bagi beruang coklat di dunia internasional. Buah-buahan, termasuk beri, menjadi semakin penting selama musim panas dan awal musim gugur. Akar dan umbi menjadi kritis di musim gugur untuk beberapa populasi beruang pedalaman jika tanaman buah-buahan buruk.

Mereka juga umumnya akan mengkonsumsi materi hewan, yang pada musim panas dan musim gugur secara teratur dapat berupa serangga, larva dan belatung, termasuk sarang lebah. Beruang di Yellowstone memakan banyak sekali ngengat selama musim panas, terkadang sebanyak 40.000 ekor ngengat Army cutworm dalam satu hari, dan dapat memperoleh hingga setengah dari energi makanan tahunan mereka dari serangga ini.

Beruang coklat yang tinggal di dekat daerah pesisir akan memakan kepiting dan kerang secara teratur. Di Alaska, beruang di sepanjang pantai muara secara teratur menggali pasir untuk mencari kerang. Spesies ini mungkin memakan burung dan telurnya, termasuk hampir seluruhnya spesies yang bersarang di tanah atau batu. Makanan ini dapat dilengkapi dengan hewan pengerat atau mamalia bertubuh kecil serupa, termasuk marmut, tupai tanah, tikus, mencit, lemming, dan voles. Dengan keteraturan tertentu, beruang di Taman Nasional Denali akan menunggu di liang tupai tanah Arktik dengan harapan dapat mengambil beberapa dari hewan pengerat seberat 1 kg.

Di semenanjung Kamchatka dan beberapa bagian pesisir Alaska, beruang coklat kebanyakan memakan salmon pemijahan, yang nutrisi dan kelimpahannya menjelaskan besarnya ukuran beruang di daerah ini. Teknik memancing beruang telah terdokumentasi dengan baik. Mereka sering berkumpul di sekitar air terjun ketika salmon dipaksa masuk ke air, pada saat itu beruang akan mencoba menangkap ikan di udara (seringkali dengan mulut mereka). Mereka juga akan menyeberang ke perairan dangkal, berharap bisa menjepit salmon yang licin dengan cakarnya.

Meskipun mereka mungkin makan hampir semua bagian ikan, beruang pada puncak pemijahan, ketika biasanya ada banyak ikan untuk dimakan, mungkin hanya memakan bagian salmon yang paling bergizi (termasuk telur dan kepalanya) dan kemudian dengan acuh tak acuh menyerahkan sisa bangkai kepada pemakan bangkai, yang dapat mencakup rubah merah, elang botak, gagak biasa, dan burung camar. Meskipun kebiasaan mereka menyendiri, beruang coklat akan berkumpul dalam jumlah yang cukup dekat di lokasi pemijahan yang baik. Jantan terbesar dan terkuat mengklaim tempat memancing paling subur dan beruang (terutama jantan) terkadang akan memperebutkan hak atas tempat memancing utama.

Di luar predasi biasa atas salmon, sebagian besar beruang coklat bukanlah predator aktif. Meskipun mungkin mayoritas beruang dari spesies ini akan menyerang mangsa besar pada satu titik dalam hidup mereka dan kebanyakan memakan bangkai, banyak upaya pemangsaan dimulai dengan beruang dengan canggung dan setengah hati mengejar mangsanya dan diakhiri dengan mangsa yang melarikan diri hidup-hidup.

Di sisi lain, beberapa beruang coklat adalah predator yang cukup percaya diri yang biasanya mengejar dan menangkap mangsa besar. Beruang seperti itu biasanya diajari cara berburu oleh ibunya sejak usia dini. Mamalia besar yang dimangsa dapat mencakup berbagai spesies ungulata seperti rusa, rusa besar, karibu, muskoxen, dan babi hutan. Saat beruang coklat menyerang hewan besar ini, mereka biasanya mengincar yang muda atau yang lemah, karena mereka lebih mudah ditangkap.

Biasanya saat berburu (terutama dengan mangsa muda), beruang menjepit mangsanya ke tanah dan kemudian segera merobek dan memakannya hidup-hidup. Mereka juga akan menggigit atau menggesek beberapa mangsa untuk membuatnya cukup pingsan untuk menjatuhkannya untuk dikonsumsi. Untuk memilih individu muda atau lemah, beruang akan menyerang ternak sehingga individu yang bergerak lebih lambat dan lebih rentan akan terlihat.

Beruang coklat juga dapat menyergap hewan muda dengan menemukannya melalui penciuman. Ketika muncul dari hibernasi, beruang coklat, yang cakarnya yang lebar memungkinkan mereka berjalan di atas sebagian besar es dan salju, dapat mengejar mangsa besar seperti rusa yang kukunya tidak dapat menopang mereka di atas lapisan salju. Demikian pula, serangan predator pada mangsa besar terkadang terjadi di dasar sungai, ketika spesimen mangsa lebih sulit melarikan diri karena tanah berlumpur atau licin.

Pada kesempatan langka, saat menghadapi mangsa yang sudah dewasa dan berbahaya, beruang membunuh mereka dengan memukul menggunakan lengan mereka yang kuat, yang dapat mematahkan leher dan punggung makhluk besar seperti rusa dewasa dan bison dewasa. Mereka juga memakan bangkai, dan menggunakan ukurannya untuk mengintimidasi predator lain, seperti serigala, cougar, harimau, dan beruang hitam Amerika hasil buruannya. Bangkai sangat penting di awal musim semi (saat beruang muncul dari hibernasi), sebagian besar terdiri atas hewan besar yang terbunuh di musim dingin. Kanibalisme tidak pernah terdengar, meskipun predasi biasanya tidak diyakini sebagai motivasi utama ketika beruang coklat saling menyerang.

Ketika dipaksa untuk hidup dekat dengan manusia dan hewan peliharaannya, beruang berpotensi memangsa semua jenis hewan peliharaan. Di antaranya, sapi peliharaan terkadang dieksploitasi sebagai mangsa. Sapi digigit di bagian leher, punggung, atau kepala dan kemudian rongga perut dibuka untuk makan. Tanaman dan buah yang dibudidayakan oleh manusia juga siap dikonsumsi, termasuk jagung, gandum, sorgum, melon, dan segala bentuk beri.

Mereka juga akan makan di peternakan lebah domestik, mengonsumsi madu dan kandungan koloni lebah madu. Makanan manusia dan sampah atau makanan sisa akan dimakan jika memungkinkan. Ketika tempat pembuangan sampah terbuka disimpan di Yellowstone, beruang coklat adalah salah satu pemulung yang paling rakus dan teratur. Tempat pembuangan itu ditutup setelah beruang coklat dan beruang hitam Amerika datang untuk mengasosiasikan manusia dengan makanan dan kehilangan rasa takut alami mereka terhadap manusia.

Hubungan predator antar spesies

Beruang dewasa umumnya kebal terhadap serangan predator kecuali dari harimau dan beruang lainnya. Harimau Siberia lebih suka memangsa beruang muda tetapi beruang coklat betina dewasa yang lebih kecil dan dewasa di luar sarang mereka juga dapat diserang, umumnya ketika lesu karena hibernasi.

Dari 44 pertemuan yang tercatat antara dua predator tersebut, 20 mengakibatkan konfrontasi; 50% dari serangan ini beruang terbunuh, 27%-nya harimau terbunuh, dan 23% kasus berakhir kedua hewan bertahan hidup dan berpisah. Beberapa beruang yang muncul dari hibernasi mencari harimau untuk mencuri hasil buruan mereka. Beberapa beruang coklat besar mungkin benar-benar mendapatkan keuntungan dari kehadiran harimau dengan melakukan pembunuhan harimau sehingga beruang tersebut mungkin tidak berhasil berburu sendiri dan mengikuti jejak harimau.

Geptner dkk. (1972) menyatakan bahwa beruang umumnya takut pada harimau dan mengubah jalurnya setelah menemukan jejak harimau. Pada musim dingin 1970-1973, Yudakov dan Nikolaev mencatat satu kasus beruang coklat yang tidak menunjukkan rasa takut terhadap harimau dan satu kasus beruang coklat yang berpindah jalur saat melintasi jejak harimau. Peneliti lain telah mengamati beruang yang mengikuti jejak harimau karena berbagai alasan.

Beruang coklat secara teratur mengintimidasi serigala untuk mengusir mereka dari pembunuhan. Di Taman Nasional Yellowstone, beruang coklat membajak hewan bunuhan serigala begitu sering hingga direktur Proyek Serigala Yellowstone Doug Smith menulis, “Ini bukan masalah apakah beruang akan datang setelah pembunuhan, tetapi kapan.”

Terlepas dari permusuhan yang tinggi antara kedua spesies, sebagian besar konfrontasi di lokasi pembunuhan atau bangkai besar berakhir tanpa pertumpahan darah di kedua sisi. Meskipun konflik atas bangkai adalah hal biasa, pada kesempatan langka kedua predator tersebut saling mentolerir pada hewan bunuhan yang sama. Sampai saat ini, ada satu kasus serigala dewasa dibunuh oleh beruang grizzly. Namun jika diberi kesempatan, kedua spesies akan memangsa anaknya yang lain. Secara meyakinkan, kekuatan individu beruang melawan kekuatan kolektif kawanan serigala biasanya menghasilkan pertempuran yang panjang untuk membunuh atau mendominasi.

Di beberapa daerah, beruang coklat juga secara teratur menggantikan cougar dari hewan bunuhan mereka. Puma membunuh anak beruang kecil pada kesempatan yang jarang, tetapi ada satu laporan tentang beruang yang membunuh seekor cougar yang tidak diketahui usia dan kondisinya antara 1993 dan 1996. Hewan karnivora yang lebih kecil, termasuk coyote, serigala, lynx, dan karnivora simpatrik atau burung raptorial lainnya, didominasi oleh beruang coklat dan umumnya menghindari interaksi langsung dengan mereka, kecuali mencoba mencuri sisa makanan. Namun wolverine dikenal cukup gigih untuk menangkis beruang grizzly yang sepuluh kali lipat berat badan mereka. Ada satu catatan tentang elang emas memangsa anak beruang coklat.

Beruang coklat biasanya mendominasi spesies beruang lain di daerah tempat mereka hidup berdampingan. Karena ukurannya yang lebih kecil, beruang hitam Amerika berada pada posisi yang tidak menguntungkan dibandingkan beruang coklat di daerah terbuka dan tak terlindungi. Meskipun perpindahan beruang hitam oleh beruang coklat telah didokumentasikan, pembunuhan sebenarnya antar spesies beruang hitam oleh beruang coklat hanya kadang-kadang dilaporkan.

Konfrontasi sebagian besar dihindari karena kebiasaan diurnal beruang hitam dan preferensi untuk daerah berhutan lebat, berlawanan dengan kebiasaan beruang coklat yang sebagian besar nokturnal dan preferensi untuk ruang terbuka. Beruang coklat juga dapat membunuh beruang hitam Asia, meskipun spesies terakhir kemungkinan besar menghindari konflik dengan beruang coklat karena kebiasaan dan preferensi habitat yang mirip dengan spesies Hitam Amerika. Mereka akan memakan buah yang dijatuhkan oleh beruang hitam Asia dari pohon, karena mereka sendiri terlalu besar dan tidak praktis untuk dipanjat. Kemungkinannya, di Himalaya, beruang coklat dilaporkan diintimidasi oleh beruang hitam Asia dalam konfrontasi.

Baru-baru ini terjadi peningkatan interaksi antara beruang coklat dan beruang kutub, yang diteorikan disebabkan oleh perubahan iklim. Beruang coklat telah terlihat bergerak semakin ke utara ke wilayah yang sebelumnya diklaim oleh beruang kutub. Beruang coklat cenderung mendominasi beruang kutub dalam perselisihan mengenai bangkai, dan anak beruang kutub yang mati telah ditemukan di sarang beruang coklat.

Umur dan kematian

Beruang coklat memiliki umur panjang secara alami. Betina liar telah diamati bereproduksi hingga usia 28 tahun, yang merupakan usia tertua untuk reproduksi ursid mana pun di alam liar. Usia reproduksi puncak untuk betina berkisar antara empat hingga 20 tahun. Umur beruang coklat dari kedua jenis kelamin dalam populasi yang diburu minimal diperkirakan rata-rata 25 tahun. Beruang coklat liar tertua dalam catatan berumur hampir 37 tahun. Betina tertua yang tercatat di penangkaran berusia hampir 40 tahun, sementara jantan di penangkaran telah diverifikasi untuk hidup hingga 47 tahun, dengan satu jantan penangkaran mungkin mencapai usia 50 tahun.

Sementara beruang jantan berpotensi hidup lebih lama di penangkaran, beruang grizzly betina memiliki tingkat kelangsungan hidup tahunan yang lebih besar daripada jantan dalam populasi liar menurut penelitian yang dilakukan di Greater Yellowstone Ecosystem. Kematian tahunan beruang dari segala usia diperkirakan sekitar 10% di sebagian besar kawasan lindung; namun tingkat kematian tahunan rata-rata meningkat hingga sekitar 38% pada populasi yang diburu.

Sekitar 13% hingga 44% anak mati dalam tahun pertama mereka bahkan di kawasan yang terlindungi dengan baik. Tingkat kematian 75-100% di antara anak-anaknya pada tahun tertentu tidak jarang. Selain pemangsaan oleh predator besar termasuk serigala, harimau Siberia, dan beruang coklat lainnya, kelaparan dan kecelakaan juga merenggut nyawa anak-anaknya. Penelitian telah menunjukkan bahwa sumber kematian yang paling umum untuk anak tahun pertama adalah malnutrisi. Pada tahun kedua dan ketiga kehidupan mereka, tingkat kematian tahunan di antara anak-anak yang dirawat induknya turun menjadi 10-15%.

Baca Juga:  Kisah-kisah Serangan Buaya pada Manusia di Berbagai Tempat

Bahkan dalam populasi yang tinggal di kawasan lindung, manusia masih menjadi penyebab utama kematian beruang coklat. Perburuan beruang coklat legal terbanyak terjadi di Kanada, Finlandia, Rusia, Slovakia, dan Alaska. Perburuan tidak diatur di banyak area dalam jangkauan beruang coklat. Bahkan di mana perburuan diizinkan secara hukum, sebagian besar ahli biologi merasa bahwa jumlah yang diburu berlebihan mengingat tingkat reproduksi yang rendah dan penyebaran spesies yang jarang. Beruang coklat juga tewas dalam tabrakan dengan mobil, yang merupakan penyebab utama kematian di Amerika Serikat dan Eropa.

Hubungan dengan manusia

Konflik antara beruang dan manusia

Beruang coklat biasanya menghindari daerah di mana perkembangan ekstensif atau urbanisasi telah terjadi, tidak seperti beruang hitam Amerika yang lebih kecil dan lebih tidak agresif yang dapat beradaptasi dengan daerah pinggiran kota. Dalam banyak keadaan, perkembangan manusia yang ekstensif dapat menyebabkan beruang coklat mengubah wilayah jelajahnya. Kepadatan jalan raya yang tinggi (baik jalan beraspal maupun jalan kerikil) sering dikaitkan dengan kematian yang lebih tinggi, penghindaran habitat dan kepadatan beruang yang lebih rendah. Namun beruang coklat dapat dengan mudah kehilangan kewaspadaan alaminya karena tertarik pada sumber makanan buatan manusia, seperti tempat pembuangan sampah.

Beruang coklat bahkan mungkin menjelajah ke tempat tinggal atau lumbung manusia untuk mencari makanan saat manusia melanggar batas habitat beruang. Di daerah lain, seperti Alaska, tempat pembuangan dapat terus menjadi daya tarik bagi beruang coklat. Di berbagai bagian penyebarannya, beruang coklat terkadang membunuh dan memakan hewan peliharaan. Pepatah “Beruang yang diberi makan adalah beruang yang mati” mulai digunakan untuk mempopulerkan gagasan bahwa membiarkan beruang mengais sampah manusia, seperti tempat sampah dan ransel bkemah, makanan hewan, atau sumber makanan lain yang membuat beruang bersentuhan bersama manusia, dapat mengakibatkan kematian beruang.

Hasil dari studi tahun 2016 yang dilakukan di lembah British Columbia bagian tenggara menunjukkan bahwa daerah di mana makanan beruang yang menarik dan pemukiman manusia yang terkonsentrasi tumpang tindih, konflik manusia-beruang dapat menciptakan jebakan ekologis yang menghasilkan tingkat kelangsungan hidup yang lebih rendah untuk beruang coklat, serta menarik tambahan beruang dan dengan demikian menyebabkan penurunan populasi secara keseluruhan.

Saat beruang coklat mulai mengasosiasikan aktivitas manusia dengan “hadiah makanan,” mereka cenderung terus menjadi berani; kemungkinan pertemuan manusia-beruang meningkat, karena mereka dapat kembali ke lokasi yang sama meskipun telah dipindahkan. Relokasi beruang telah digunakan untuk memisahkan beruang dari lingkungan manusia, tetapi ini tidak mengatasi masalah asosiasi manusia yang baru dipelajari beruang dengan makanan atau situasi lingkungan yang menciptakan beruang terhabituasi manusia.

“Menempatkan beruang di habitat yang digunakan oleh beruang lain dapat menyebabkan persaingan dan konflik sosial, dan mengakibatkan cedera atau kematian beruang yang kurang dominan.” Taman Nasional Yellowstone, cagar alam yang terletak di bagian barat Amerika Serikat, berisi habitat utama beruang grizzly (Ursus arctos horribilis) dan karena banyaknya pengunjung, pertemuan manusia-beruang adalah hal biasa. Keindahan pemandangan daerah tersebut telah menyebabkan masuknya orang-orang yang pindah ke daerah tersebut.

Selain itu, karena banyaknya relokasi beruang ke daerah terpencil yang sama di Yellowstone, dan karena beruang jantan cenderung mendominasi pusat zona relokasi, beruang betina cenderung didorong ke batas wilayah dan sekitarnya. Akibatnya, sebagian besar pelanggar kambuhan, beruang yang dibunuh demi keselamatan publik, adalah betina. Hal ini menciptakan efek depresif lebih lanjut pada subspesies yang sudah terancam punah. Beruang grizzly secara resmi dideskripsikan sebagai “Terancam” di AS. Meskipun masalahnya paling signifikan terkait dengan grizzly, masalah ini juga memengaruhi jenis beruang coklat lainnya.

Di Eropa, sebagian masalahnya terletak pada para penggembala; Selama dua abad terakhir, banyak penggembala domba dan kambing secara bertahap meninggalkan praktik yang lebih tradisional menggunakan anjing untuk menjaga kawanan, yang secara bersamaan tumbuh lebih besar. Biasanya, mereka membiarkan ternak merumput dengan bebas di atas lahan yang cukup luas.

Saat beruang coklat mendapatkan kembali bagian dari wilayah jelajahnya, mereka mungkin memakan ternak karena domba dan kambing relatif mudah untuk dibunuh oleh beruang. Dalam beberapa kasus, para gembala menembak beruang karena mengira mata pencaharian mereka terancam. Banyak yang sekarang lebih tahu tentang kompensasi yang tersedia dan akan mengajukan klaim ketika mereka kehilangan ternak karena beruang.

Masalah lain di beberapa bagian wilayah jelajahnya di Eropa adalah tempat makan tambahan di mana berbagai jenis bangkai hewan ditawarkan, yang didirikan terutama di Skandinavia dan Eropa Timur untuk mendukung spesies yang terancam secara lokal dan agar manusia dapat menikmati menonton beruang yang mungkin sebaliknya terbukti mengelak. Meskipun sebagian besar stasiun ditempatkan dengan hati-hati di daerah terpencil yang jauh dari pemukiman manusia, beberapa beruang coklat di daerah seperti itu telah dikondisikan untuk mengasosiasikan manusia dengan makanan dan menjadi “beruang bermasalah” yang terlalu berani. Juga, pemberian makan tambahan tampaknya tidak menyebabkan penurunan predasi ternak.

Pertemuan dan serangan beruang

Beruang coklat jarang menyerang manusia saat terlihat dan biasanya menghindari manusia. Di Rusia, diperkirakan bahwa 1 dari 1.000 pertemuan berjalan kaki dengan beruang coklat menghasilkan serangan. Namun temperamen mereka tidak dapat diprediksi dan dapat menyerang jika mereka terkejut atau merasa terancam. Rata-rata ada dua serangan fatal beruang per tahun di Amerika Utara. Di Skandinavia, hanya ada empat kasus yang diketahui sejak 1902 tentang pertemuan beruang yang mengakibatkan kematian.

Dua penyebab paling umum serangan beruang adalah keterkejutan dan rasa ingin tahu. Beberapa jenis beruang, seperti beruang kutub, lebih cenderung menyerang manusia saat mencari makanan, sedangkan beruang hitam Amerika cenderung menyerang manusia. Terlepas dari keberanian dan potensi predator mereka jika beruang lapar, beruang kutub jarang menyerang manusia, karena mereka jarang ditemui di laut Arktik.

Perilaku agresif pada beruang coklat ditunjang oleh banyak variabel seleksi. Agresivitas yang meningkat juga membantu beruang coklat betina untuk lebih memastikan kelangsungan hidup anak-anaknya hingga usia reproduktif. Induk yang melindungi anaknya adalah yang paling rentan untuk menyerang, bertanggung jawab atas 70% kematian manusia akibat beruang coklat di Amerika Utara.

Beruang betina dengan anaknya bertanggung jawab atas banyak serangan beruang coklat terhadap manusia di Amerika Utara. Beruang terhabituasi atau yang terkondisikan makanan juga bisa berbahaya, karena kontak jangka panjang dengan manusia menyebabkan mereka kehilangan rasa malu alami dan, dalam beberapa kasus, mengasosiasikan manusia dengan makanan.

Kelompok kecil yang terdiri atas satu atau dua beruang lebih sering diserang oleh beruang coklat daripada kelompok besar, dengan hanya satu kasus serangan yang diketahui terhadap kelompok yang terdiri atas enam ekor atau lebih. Dalam hal ini, diperkirakan bahwa karena terkejut, beruang grizzly mungkin tidak mengenali ukuran kelompok tersebut.

Pada sebagian besar serangan yang mengakibatkan cedera, beruang coklat mendahului serangan dengan suara geraman atau teriakan. Berbeda dengan cedera yang disebabkan oleh beruang hitam Amerika, yang biasanya ringan, serangan beruang coklat lebih sering cenderung mengakibatkan cedera serius, dan dalam beberapa kasus kematian. Beruang coklat tampaknya menghadapi manusia seperti saat melawan beruang lain: mereka berdiri dengan kaki belakang, dan mencoba untuk “melucuti” korbannya dengan menggigit dan berpegangan pada rahang bawah untuk menghindari digigit secara bergantian.

Karena kekuatan fisik beruang yang luar biasa, bahkan satu gigitan atau gesekan dapat mematikan seperti pada harimau, dengan beberapa korban manusia kepalanya benar-benar hancur oleh gigitan beruang. Sebagian besar serangan terjadi pada bulan Juli, Agustus, dan September, saat jumlah rekreasional luar ruangan, seperti pejalan kaki atau pemburu, lebih tinggi. Orang yang menegaskan kehadiran mereka melalui suara cenderung tidak terlalu rentan, karena mereka memperingatkan beruang akan kehadiran mereka.

Dalam konfrontasi langsung, orang yang lari secara statistik lebih mungkin diserang daripada mereka yang bertahan. Bentrokan kekerasan dengan beruang coklat biasanya hanya berlangsung beberapa menit, meski bisa berlangsung lama jika korbannya melawan. Di Alberta, dua perilaku umum pemburu manusia, meniru panggilan rusa untuk menarik mereka dan membawa bangkai berkuku, tampaknya menimbulkan perilaku agresif dan menyebabkan tingkat serangan yang lebih tinggi dari beruang grizzly.

Serangan terhadap manusia dianggap sangat jarang di bekas Uni Soviet, meskipun ada pengecualian di distrik di mana mereka tidak sering dikejar oleh pemburu. Beruang coklat Siberia Timur, misalnya, cenderung lebih berani terhadap manusia daripada rekan Eropa mereka yang lebih pemalu dan teraniaya. Garis batas di Eurasia antara daerah di mana agresivitas beruang coklat cenderung meningkat adalah Pegunungan Ural, meskipun beruang coklat di Eropa Timur agak lebih agresif daripada di Eropa Barat.

Pada tahun 2008, kompleks penambangan platinum di distrik Olyotorsky di Kamchatka utara dikepung oleh 30 beruang, yang membunuh dua penjaga dan mencegah pekerja meninggalkan rumah mereka. Rata-rata 10 orang per tahun dibunuh oleh beruang coklat di Rusia, lebih banyak dari gabungan semua bagian lain dari jangkauan internasional beruang coklat, meskipun Rusia juga menyimpan lebih banyak beruang coklat daripada gabungan semua bagian dunia lainnya. Di Skandinavia, hanya tiga serangan fatal yang tercatat pada abad ke-20.

Di Jepang, beruang coklat besar yang dijuluki “Kesagake” mencetak sejarah karena menyebabkan serangan beruang coklat terburuk dalam sejarah Jepang di Tomamae, Hokkaidō selama banyak pertemuan pada Desember 1915. Dia menewaskan tujuh orang dan melukai tiga orang lainnya (dengan kemungkinan tiga korban jiwa sebelumnya) sebelum ditembak mati setelah perburuan binatang skala besar. Saat ini, masih ada kuil di Rokusensawa, tempat kejadian tersebut berlangsung untuk mengenang para korban insiden tersebut.

Di Taman Nasional Yellowstone, cedera yang disebabkan oleh serangan grizzly di daerah maju rata-rata terjadi sekitar satu per tahun selama tahun 1930-an hingga 1950-an, meskipun meningkat menjadi empat per tahun selama tahun 1960-an. Mereka kemudian mengalami satu kali cedera setiap dua tahun selama tahun 1970-an. Antara tahun 1980 dan 2002, hanya ada dua cedera manusia yang disebabkan oleh beruang grizzly di daerah berkembang.

Meskipun serangan grizzly jarang terjadi di pedalaman sebelum tahun 1970, jumlah serangan meningkat menjadi rata-rata sekitar satu serangan per tahun selama tahun 1970-an, 1980-an dan 1990-an. Di Alberta, dari tahun 1960 hingga 1998, jumlah serangan beruang grizzly yang berakhir dengan cedera hampir tiga kali lebih umum daripada serangan yang diakhiri dengan cedera oleh beruang hitam Amerika, meskipun beruang hitam Amerika diperkirakan 38 kali lebih banyak di provinsi tersebut daripada beruang grizzly.

Sejarah pertahanan dari beruang

Sebuah studi oleh peneliti AS dan Kanada telah menemukan bahwa semprotan merica lebih efektif dalam menghentikan perilaku beruang yang agresif daripada senjata api, berhasil pada 92% dari insiden yang dipelajari dibandingkan 67% untuk senjata. Membawa semprotan merica sangat disarankan oleh banyak otoritas saat bepergian di negara beruang; Namun disarankan juga membawa dua alat penangkal, salah satunya adalah senjata kaliber besar. Peluru senapan padat, atau tiga peluru, atau pistol kaliber .44 atau lebih disarankan jika senapan berburu yang berat tidak tersedia.

Senjata tetap merupakan pilihan terakhir yang layak untuk digunakan dalam pertahanan hidup dari beruang coklat yang agresif. Terlalu sering, orang tidak membawa senjata kaliber yang tepat untuk menetralkan beruang. Menurut Alaska Science Center, senapan 12-gauge dengan slug telah menjadi senjata paling efektif. Ada lebih sedikit cedera akibat hanya membawa beban mematikan di shotgun, dibandingkan dengan penghalau. Undang-undang State of Alaska Defense of Life or Property (DLP) mengharuskan seseorang melaporkan pembunuhan tersebut kepada pihak berwenang dan menyelamatkan kulit, tengkorak, dan cakar. Sebuah laman di situs web Departemen Sumber Daya Alam Negara Bagian Alaska menawarkan informasi tentang cara “memilih senjata yang akan menghentikan beruang (senapan 12-gauge atau senapan .300 mag)”.

Para pekemah sering kali diminta untuk mengenakan pita dan lonceng merah berwarna cerah dan membawa peluit untuk mengusir beruang. Mereka diminta mencari kotoran beruang grizzly di area perkemahan dan berhati-hati membawa lonceng dan peluit di area tersebut. Kotoran beruang grizzly sulit dibedakan dari kotoran beruang hitam Amerika karena makanan mereka selalu berubah-ubah tergantung pada ketersediaan makanan musiman. Jika beruang dibunuh di dekat perkemahan, bangkai beruang harus dibuang dengan benar, termasuk isi perut dan darah, jika memungkinkan. Kegagalan untuk memindahkan bangkai sering mengakibatkannya menarik beruang lain dan memperburuk situasi. Memindahkan kamp segera adalah metode lain yang direkomendasikan.

Budaya

Beruang coklat sering muncul dalam literatur Eropa dan Amerika Utara, khususnya yang ditulis untuk anak-anak. “The Brown Bear of Norway” adalah dongeng Skotlandia yang menceritakan petualangan seorang gadis yang menikah dengan seorang pangeran yang secara ajaib berubah menjadi beruang dan yang berhasil membuatnya kembali ke bentuk manusia dengan kekuatan cintanya dan setelah melalui banyak cobaan dan kesulitan.

Dalam “Goldilocks and the Three Bears,” sebuah cerita dari Inggris, Tiga Beruang biasanya digambarkan sebagai beruang coklat. Di negara-negara berbahasa Jerman, anak-anak sering diberi tahu dongeng “Putri Salju dan Mawar Merah;” pangeran tampan dalam kisah ini telah diubah rupanya menjadi beruang coklat. Di Amerika Serikat, orang tua sering membacakan buku “Brown Bear, Brown Bear, What Do You See?” untuk mengajari mereka warna dan bagaimana mereka diasosiasikan dengan hewan yang berbeda.

Beruang Rusia adalah personifikasi nasional yang umum untuk Rusia (serta bekas Uni Soviet), meskipun negara tersebut tidak memiliki hewan nasional yang ditunjuk. Beruang coklat adalah hewan nasional Finlandia.

Beruang grizzly adalah hewan negara bagian Montana. Beruang emas California adalah hewan negara bagian California. Kedua hewan tersebut adalah subspesies dari beruang coklat dan spesies ini punah dari keadaan terakhir.

Lambang Madrid menggambarkan beruang yang menggapai madroño atau pohon stroberi (Arbutus unedo) untuk memakan sebagian buahnya, sedangkan lambang kota Bern di Swiss juga menggambarkan beruang dan nama kota ini secara populer dianggap berasal, dari kata Jerman untuk menyebut beruang. Beruang coklat digambarkan di belakang koin 5 kuna Kroasia, yang dicetak sejak 1993.

Klub Bundesliga Bayern Munich memiliki maskot beruang coklat bernama Berni. Waralaba Chicago National Football League (NFL) diberi nama Bears. Dalam konteks ini, tidak diperlukan perbedaan antara beruang hitam dan coklat Amerika. Maskot sekolah untuk Bob Jones University, Brown University, George Fox University, University of Alberta, University of California, Berkeley, University of California, Los Angeles, University of California, Riverside, dan banyak sekolah menengah Amerika adalah beruang coklat.

Di kota Prats de Molló, di Vallespir, Prancis selatan, “festival beruang” (festa de l’ós) dirayakan setiap tahun pada awal musim semi, di mana penduduk setempat berpakaian seperti beruang, menutupi diri mereka dengan jelaga atau batu bara dan minyak dan “menyerang” penonton, mencoba untuk membuat semua orang kotor. Festival diakhiri dengan ball de l’os (tarian beruang).