Bagaimana Serigala Menyerang Manusia dan Contoh Kasusnya - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan - Dunia Fauna , Hewan , Binatang & Tumbuhan

Bagaimana Serigala Menyerang Manusia dan Contoh Kasusnya

Serangan serigala pada manusia atau properti mereka cukup banyak dijumpai. Frekuensinya bervariasi dengan lokasi geografis dan periode sejarah. Serangan serigala abu-abu jarang terjadi karena serigala sering dibunuh atau bahkan dimusnahkan sebagai reaksi balasan dari manusia. Akibatnya, serigala saat ini cenderung hidup jauh dari manusia atau telah mengembangkan kecenderungan dan kemampuan untuk menghindarinya.

Serangan Serigala

Negara dengan catatan sejarah paling banyak adalah Prancis, di mana hampir 7.600 serangan fatal oleh serigala didokumentasikan dari 1200 hingga 1920. Ada beberapa catatan sejarah atau kasus modern serangan serigala di Amerika Utara. Dalam setengah abad hingga 2002, ada delapan serangan fatal di Eropa dan Rusia, tiga di Amerika Utara, dan lebih dari 200 serangan di Asia Selatan. Para ahli mengkategorikan serangan serigala menjadi berbagai jenis, termasuk terinfeksi rabies, predator, agonistik, dan defensif.

Serigala dan interaksi serigala-manusia

Serigala abu-abu adalah anggota liar terbesar dari keluarga canid (hewan bertaring), dengan berat jantan rata-rata 43–45 kg dan betina 36–38,5 kg. Mereka adalah anggota paling terspesialisasi dari genusnya ke arah karnivora dan perburuan hewan besar. Meskipun mereka terutama menargetkan hewan berkuku, serigala terkadang fleksibel dalam makanan mereka; misalnya, mereka yang tinggal di kawasan Mediterania sebagian besar hidup dari sampah dan hewan peliharaan.

Mereka memiliki rahang dan gigi yang kuat dan tubuh yang kuat yang memiliki daya tahan yang tinggi dan seringkali berjalan dalam kelompok yang besar. Namun demikian mereka cenderung takut dan menghindari manusia, terutama di Amerika Utara.

Serigala bervariasi dalam temperamen dan reaksinya terhadap manusia. Mereka yang memiliki sedikit pengalaman sebelumnya dengan manusia dan mereka yang dikondisikan secara positif melalui makan mungkin kurang takut. Serigala yang hidup di daerah terbuka, misalnya Great Plains Amerika Utara, secara historis menunjukkan sedikit ketakutan sebelum munculnya senjata api di abad ke-19 dan akan mengikuti pemburu manusia untuk memakan hasil buruan mereka, terutama bison. Sebaliknya, serigala penghuni hutan di Amerika Utara terkenal karena sifatnya yang pemalu.

Ahli biologi serigala L. David Mech berhipotesis pada tahun 1998 bahwa serigala umumnya menghindari manusia karena ketakutan yang ditanamkan oleh perburuan. Mech juga mencatat bahwa postur tegak manusia tidak seperti mangsa serigala lainnya, dan mirip dengan beberapa postur beruang, yang biasanya dihindari serigala. Mech berspekulasi bahwa serangan didahului oleh habituasi pada manusia, sementara hasil yang sukses untuk serigala dapat menyebabkan perilaku berulang, seperti yang didokumentasikan terutama di India.

Karakteristik

Rabies

Kasus serigala rabies rendah jika dibandingkan dengan spesies lain karena serigala tidak berfungsi sebagai reservoir utama penyakit, tetapi dapat terinfeksi rabies dari hewan lain seperti anjing, golden jackal, dan rubah. Kasus rabies pada serigala sangat jarang terjadi di Amerika Utara, meskipun banyak terjadi di Mediterania bagian timur, Timur Tengah, dan Asia Tengah. Alasannya tidak jelas, meskipun mungkin terkait dengan keberadaan serigala di area tersebut, karena serigala telah diidentifikasi sebagai pembawa utama

Serigala tampaknya mengembangkan fase rabies yang “ganas” ke tingkat yang sangat tinggi, yang, ditambah dengan ukuran dan kekuatannya, membuat serigala rabies mungkin menjadi hewan rabies yang paling berbahaya, di mana gigitan dari serigala rabies menjadi 15 kali lebih berbahaya daripada gigitan dari anjing rabies.

Serigala rabies biasanya bertindak sendiri, melakukan perjalanan jarak jauh dan sering menggigit banyak orang dan hewan peliharaan. Kebanyakan serangan serigala rabies muncul pada periode musim semi dan musim gugur. Berbeda dengan serangan predator, korban serigala rabies tidak dimakan dan serangan umumnya hanya terjadi dalam satu hari.

Juga, serigala rabies menyerang korbannya secara acak, tidak menunjukkan selektivitas yang ditunjukkan oleh serigala predator, meskipun sebagian besar kasus yang tercatat melibatkan pejantan dewasa, karena pejantan sering dipekerjakan dalam kegiatan pertanian dan kehutanan yang membuat mereka berhubungan dengan serigala.

Baca Juga:  31 Fakta Seru Seputar Buaya Nil yang Perlu Diketahui

Non-rabies

Para ahli mengkategorikan serangan non-rabies berdasarkan perilaku para korban sebelum serangan dan motivasi serigala.

Diprovokasi

Serangan di mana korbannya (manusia) mengancam, mendisiplinkan, mengganggu, menggoda, atau menyerang serigala, anak anjing, keluarga, atau kawanannya diklasifikasikan sebagai “diprovokasi,” “defensif,” atau “disipliner.” Para penyerang dalam kasus-kasus seperti itu tampaknya termotivasi bukan oleh rasa lapar, tetapi ketakutan atau kemarahan dan kebutuhan untuk melarikan diri dari atau mengusir korban.

Contohnya adalah serigala tawanan atau tangkaran yang menyerang pawang yang melakukan kekerasan; seekor induk serigala menyerang pejalan kaki yang berkeliaran di dekat anak-anaknya; serangan terhadap pemburu serigala dalam pengejaran aktif; atau serangan pada fotografer satwa liar, pengunjung taman, atau ahli biologi lapangan yang terlalu dekat dan mengganggu serigala. Meskipun serangan semacam itu mungkin masih berbahaya, serangan tersebut cenderung terbatas pada gigitan cepat dan tidak ditekan.

Tidak diprovokasi

Serangan tidak beralasan telah diklasifikasikan sebagai “predator,” “eksplorasi,” atau “investigasi” atau “agonistik.”

Predasi

Serangan serigala yang tidak beralasan yang dimotivasi oleh kelaparan dikategorikan sebagai “predasi.” Dalam beberapa kasus seperti itu, serigala yang berhati-hati dapat melancarkan serangan “investigasi” atau “eksplorasi” untuk menguji kesesuaian korban sebagai mangsa. Seperti serangan defensif, serangan semacam itu tidak selalu ditekan karena hewan tersebut dapat menghentikan serangan atau diyakinkan untuk mencari makanan lain di tempat lain.

Sebaliknya, selama serangan predator yang “gigih,” para korban mungkin berulang kali digigit di kepala dan wajah dan diseret serta dimakan, kadang-kadang sejauh 2,5 km dari lokasi serangan, kecuali serigala atau kelompok serigala itu diusir. Para ahli di India menggunakan istilah “mengangkat anak” untuk menggambarkan serangan predator di mana hewan itu diam-diam memasuki gubuk saat semua orang sedang tidur, menggendong seorang anak, seringkali dengan gigitan di mulut dan hidung tanpa suara, dan membawa anak di kepalanya. Serangan semacam itu biasanya terjadi pada kelompok lokal dan umumnya tidak berhenti sampai serigala yang terlibat dibasmi.

Agonistik

Serangan agonistik tidak dimotivasi oleh rasa lapar atau ketakutan, melainkan oleh agresi; dirancang untuk membunuh atau mengusir pesaing dari suatu wilayah atau sumber makanan. Seperti serangan predator, serangan ini mungkin dimulai dengan atau dibatasi pada serangan eksplorasi atau investigasi yang dirancang untuk menguji kerentanan dan penentuan korban. Bahkan ketika ditekan sampai kematian korban, serangan agonistik biasanya membuat tubuh korban tidak termakan, setidaknya untuk beberapa waktu.

Ciri

Habituasi

Serangan serigala lebih mungkin terjadi jika didahului oleh periode habituasi yang lama, di mana serigala perlahan-lahan kehilangan rasa takutnya terhadap manusia. Ini terlihat dalam kasus yang melibatkan serigala Amerika Utara terhabituasi di Taman Provinsi Algonquin, Taman Provinsi Pulau Vargas dan Teluk Es, serta kasus abad ke-19 yang melibatkan serigala penangkaran yang melarikan diri di Swedia dan Estonia.

Musiman

Serangan predator dapat terjadi kapan saja sepanjang tahun, dengan puncaknya pada periode Juni-Agustus, ketika kemungkinan aktivitas orang memasuki kawasan hutan (untuk menggembala ternak atau memetik berry dan jamur) meningkat, meskipun kasus serangan serigala non-rabies di musim dingin telah dicatat di Belarus, distrik Kirovsk dan Irkutsk, di Karelia, dan di Ukraina. Serigala yang memiliki anak mengalami stres makanan yang lebih besar selama periode ini.

Usia dan jenis kelamin korban

Sebuah studi dari tahun 2002 di seluruh dunia oleh Institut Riset Alam Norwegia menunjukkan bahwa 90% korban serangan predator adalah anak-anak di bawah usia 18 tahun, terutama di bawah usia 10 tahun. Dalam kasus yang jarang terjadi di mana orang dewasa terbunuh, korbannya hampir selalu perempuan. Ini konsisten dengan strategi berburu serigala, di mana kategori mangsa yang paling lemah dan paling rentan menjadi sasaran.

Selain inferioritas fisik mereka, anak-anak secara historis lebih rentan terhadap serigala karena mereka lebih cenderung memasuki hutan tanpa pengawasan untuk memetik buah beri dan jamur, serta merawat dan mengawasi sapi dan domba di padang rumput. Meskipun praktik-praktik ini sebagian besar telah hilang di Eropa, praktik ini masih terjadi di India, di mana banyak serangan telah tercatat dalam beberapa dekade terakhir. Alasan lebih lanjut atas kerentanan anak-anak adalah kenyataan bahwa beberapa orang mungkin salah mengira serigala sebagai anjing dan karenanya mendekati mereka.

Baca Juga:  Apakah Harimau Hitam Benar-benar Ada di Dunia Nyata?

Liar vs. tawanan

Para ahli dapat membedakan antara serangan serigala di penangkaran dan serigala liar, yang pertama mengacu pada serangan serigala yang tentu saja masih liar, dipelihara di penangkaran, mungkin sebagai hewan peliharaan, di kebun binatang, atau situasi serupa.

Sejarah dan persepsi di seluruh dunia

Eropa

Di Prancis, catatan sejarah yang dikumpulkan oleh sejarawan pedesaan Jean-Marc Moriceau menunjukkan bahwa selama periode 1362–1918, hampir 7.600 orang dibunuh oleh serigala, 4.600 di antaranya dibunuh oleh serigala non-rabies. Namun, ahli zoologi Karl-Hans Taake menemukan bukti bahwa banyak dari dugaan serangan serigala Perancis yang terjadi pada masa pemerintahan Louis XIV sebenarnya dilakukan oleh karnivora besar dari spesies lain yang melarikan diri dari penangkaran.

Sejumlah serangan terjadi di Jerman selama abad ke-17 setelah Perang Tiga Puluh Tahun, meskipun sebagian besar mungkin melibatkan serigala rabies. Meskipun Italia tidak memiliki catatan serangan serigala setelah Perang Dunia II dan pemberantasan rabies pada 1960-an, sejarawan yang meneliti catatan gereja dan administrasi dari wilayah Lembah Po tengah Italia utara (yang mencakup bagian dari Swiss modern) menemukan 440 kasus serigala menyerang orang antara abad ke-15 dan ke-19.

Catatan abad ke-19 menunjukkan bahwa antara tahun 1801 dan 1825, ada 112 kasus serangan, 77 di antaranya mengakibatkan kematian. Dari kasus ini, hanya lima yang dikaitkan dengan hewan rabies. Di Latvia, catatan serangan serigala rabies dimulai sejak dua abad lalu. Setidaknya 72 orang telah digigit antara tahun 1992 dan 2000.

Demikian pula, di Lituania, serangan oleh serigala rabies terus berlanjut hingga hari ini, dengan 22 orang telah digigit antara tahun 1989 dan 2001. Sekitar 82 orang digigit oleh serigala rabies di Estonia selama abad ke-18 hingga 19, dengan 136 orang lainnya dibunuh pada periode yang sama oleh serigala non-rabies, meskipun kemungkinan hewan yang terlibat dalam kasus terakhir adalah kombinasi dari serigala-anjing hibrida dan melarikan diri dari serigala tawanan.

Rusia dan Uni Soviet

Seperti ilmuwan Amerika Utara di kemudian hari (lihat di bawah), beberapa ahli zoologi Rusia setelah Revolusi Oktober meragukan kebenaran catatan yang melibatkan kematian akibat serigala. Yang menonjol di antara mereka adalah ahli zoologi Petr Aleksandrovich Manteifel, yang awalnya menganggap semua kasus sebagai fiksi atau ulah hewan rabies. Tulisannya diterima secara luas di kalangan zoologi Rusia, meskipun dia kemudian mengubah pendiriannya ketika diberi tugas untuk mengepalai komisi khusus setelah Perang Dunia II untuk menyelidiki serangan serigala di seluruh Uni Soviet yang meningkat selama tahun-tahun perang.

Sebuah laporan disajikan pada bulan November 1947 yang menggambarkan berbagai serangan, termasuk yang dilakukan oleh hewan yang tampaknya sehat dan memberikan rekomendasi tentang cara bertahan yang lebih baik dari serangan tersebut. Otoritas Soviet mencegah dokumen tersebut menjangkau publik dan mereka yang seharusnya ditugaskan untuk menangani masalah tersebut. Semua penyebutan serangan serigala kemudian disensor.

Asia

Di Iran, 98 serangan dicatat pada tahun 1981, dan 329 orang diberi pengobatan untuk gigitan serigala rabies pada tahun 1996. Rekaman serangan serigala di India mulai disimpan selama pemerintahan kolonial Inggris pada abad ke-19. Pada tahun 1875, lebih banyak orang dibunuh oleh serigala daripada harimau, dengan daerah yang terkena dampak terparah adalah Provinsi Barat Laut dan Bihar. Di daerah pertama, 721 orang dibunuh oleh serigala pada tahun 1876, sedangkan di Bihar, mayoritas dari 185 kematian yang tercatat pada saat itu terjadi kebanyakan di Divisi Patna dan Bghalpur.

Di United Provinces, 624 orang dibunuh oleh serigala pada tahun 1878, dengan 14 dibunuh pada periode yang sama di Bengal. Di Hazaribagh, Bihar, 115 anak tewas antara 1910 dan 1915, dengan 122 tewas dan 100 terluka di daerah yang sama antara 1980 dan 1986. Antara April 1989 hingga Maret 1995, serigala membunuh 92 orang di Bihar selatan, terhitung 23% dari 390 serangan mamalia besar pada manusia di wilayah tersebut pada saat itu. Catatan polisi yang dikumpulkan dari komunitas pertambangan Korea selama pemerintahan Jepang menunjukkan bahwa serigala menyerang 48 orang pada tahun 1928, lebih banyak dari yang diklaim oleh gabungan babi hutan, beruang, macan tutul, dan harimau.

Baca Juga:  Macan Tutul Amur - Macan Tutul Langka dari Timur Jauh

Amerika Utara

Tidak ada catatan tertulis sebelum penjajahan Eropa di Amerika. Sejarah lisan dari beberapa suku Pribumi Amerika menegaskan bahwa serigala memang membunuh manusia. Suku-suku yang tinggal di hutan lebih takut pada serigala daripada rekan mereka yang tinggal di tundra, karena mereka dapat bertemu serigala secara tiba-tiba dan dari jarak dekat.

Skeptisisme di kalangan ilmuwan Amerika Utara atas dugaan keganasan serigala dimulai ketika ahli biologi Kanada Doug Clarke menyelidiki serangan serigala historis di Eropa dan, berdasarkan pengalamannya sendiri dengan (seperti yang dirasakan olehnya) serigala yang relatif pemalu di hutan belantara Kanada, dia menyimpulkan bahwa semua sejarah serangan dilakukan oleh hewan rabies dan serigala yang sehat tidak menimbulkan ancaman bagi manusia.

Temuannya dikritik karena gagal membedakan antara serangan rabies dan serangan predator, dan fakta bahwa literatur sejarah berisi contoh orang yang selamat dari serangan pada saat tidak ada vaksin rabies. Kesimpulannya mendapat dukungan terbatas oleh ahli biologi tetapi tidak pernah didukung oleh United States Fish and Wildlife Service atau organisasi resmi lainnya. Pandangan ini tidak diajarkan dalam program manajemen serigala.

United States Fish and Wildlife Service menyimpulkan bahwa serigala sangat pemalu terhadap manusia, tetapi mereka merupakan pemburu oportunistik dan akan menyerang manusia jika ada kesempatan dan menyarankan agar “tindakan yang mendorong serigala menghabiskan waktu di dekat orang” tidak dilakukan.  Namun pandangan Mr Clarke mendapatkan popularitas di kalangan orang awam dan aktivis hak-hak hewan dengan penerbitan buku semi-fiksi tahun 1963 Farley Mowat, Never Cry Wolf, dengan kendala bahasa yang menghalangi pengumpulan data lebih lanjut tentang serangan serigala di tempat lain. Meskipun beberapa ahli biologi Amerika Utara mengetahui serangan serigala di Eurasia, mereka menganggapnya tidak relevan dengan serigala Amerika Utara.

Jumlah serigala secara konsisten menurun di seluruh AS selama abad ke-20 dan pada tahun 1970-an mereka hanya ada secara signifikan di Minnesota dan Alaska (meskipun dalam populasi yang sangat berkurang dibandingkan sebelum kolonisasi Eropa di Amerika). Penurunan interaksi manusia-serigala dan hewan ternak-serigala yang dihasilkan berkontribusi pada pandangan bahwa serigala tidak berbahaya bagi manusia.

Pada tahun 1970-an, lobi pro-serigala bertujuan untuk mengubah sikap publik terhadap serigala, dengan frasa “tidak pernah ada kasus yang terdokumentasi tentang serigala liar yang sehat menyerang manusia di Amerika Utara” (atau variasinya) menjadi slogan untuk orang yang ingin menciptakan citra yang lebih positif untuk serigala. Beberapa serangan non-fatal termasuk serangan 26 April 2000 terhadap seorang anak laki-laki berusia 6 tahun di Icy Bay, Alaska, secara serius menantang asumsi bahwa serigala liar yang sehat tidak berbahaya.

Peristiwa itu dianggap tidak biasa dan dilaporkan di surat kabar di seluruh Amerika Serikat. Menyusul insiden Icy Bay, ahli biologi Mark E. McNay mengumpulkan catatan pertemuan serigala-manusia di Kanada dan Alaska dari 1915 hingga 2001. Dari 80 pertemuan yang dijelaskan, 39 melibatkan perilaku agresif dari serigala yang tampaknya sehat dan 12 dari hewan yang dipastikan rabies.

Serangan fatal pertama di abad ke-21 terjadi pada 8 November 2005, ketika seorang pemuda dibunuh oleh serigala yang telah terhabituasi ke orang-orang di Points North Landing, Saskatchewan, Kanada, sedangkan pada 8 Maret 2010, seorang wanita muda terbunuh saat jogging di dekat Chignik, Alaska.